Anda di halaman 1dari 7

KERANGKA ACUAN KERJA (KAK)

INVENTARISASI, PENDATAAN DAN PENAMAAN RUPABUMI UNSUR BUATAN DI KECAMATAN MEJAYAN DAN PILANGKENCENG KABUPATEN MADIUN

1.

LATAR BELAKANG Penyelenggaraan pekerjaan Inventarisasi, Pendataan dan Penanamaan Rupa Bumi Unsur Buatan di Kecamatan Mejayan dan Pilang Kenceng Kabupaten Madiun meliputi kegiatan pendataan nama, arti nama, sejarah nama, posisi koordinat atas unsur alam di Kabupaten Madiun khususnya di Kecamatan Mejayan dan Pilang Kenceng. Pekerjaan dimaksud dilaksanakan oleh Sekretariat Daerah Kabupaten Madiun dalam hal ini Bagian Administrasi Pemerintahan selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) dengan pelaksana pekerjaan Penyedia Jasa Sub Bidang Survey Teristris dan/atau Pemetaan. Rupabumi adalah bagian dari permukaan bumi yang dapat dikenal identitasnya sebagai unsur alam dan unsur buatan manusia. Unsur alam terbentuk secara alami antara lain pulau, kepulauan, gunung, pegunungan, bukit, dataran tinggi, gua, lembah, tanjung, semenanjung, samudra, laut, gunung bawah laut, palung, selat, teluk, danau, sungai dan muara. Sedangkan unsur buatan manusia dibuat oleh manusia antara lain jalan, bandara, waduk, jembatan, terowongan, mercusuar, kawasan permukiman, kawasan industri, kawasan pengelolaan darat/laut, candi dan tugu serta wilayah administrasi. Nama unsur rupabumi terdiri dari elemen generik dan elemen spesifik. Elemen generik menerangkan dan/ atau menggambarkan bentuk umum suatu unsur rupabumi dalam bahasa Indonesia atau bahasa daerah, sedangkan elemen spesifik menerangkan nama diri dari elemen generik. Melihat urgensi atas keberadaan Unsur-unsur rupabumi sebagaimana dimaksud, Pemerintah Republik Indonesia melalui Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2006 tentang Tim Nasional Pembakuan Nama Rupabumi, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 39 Tahun 2008 tentang Pedoman Umum Pembakuan Nama Rupabumi dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 35 Tahun 2009 tentang Pedoman Pembentukan Panitia Pembakuan Nama Rupabumi telah

mengamanatkan untuk dilaksanakannya identifikasi dan pembakuan Unsur-unsur Rupabumi di seluruh wilayah Indonesia. Atas dasar tersebut di atas, maka sesuai dengan DPA Tahun 2014 akan dilaksanakan Program Inventarisasi dan Pembakuan Rupabumi yang selanjutnya dijabarkan pada Kegiatan Identifikasi dan Pendataan Nama Rupabumi Unsur Buatan.

2.

TUJUAN DAN SASARAN Adapun tujuan dari pekerjaan ini adalah : 1. Mewujudkan tertib administrasi penyelenggaraan pemerintahan, pelaksana pembangunan dan pembina masyarakat. 2. Membuat dokumen baku dan resmi berupa Gasetir akan memberikan kontribusi pembuatan gasetir secara nasional

3.

SASARAN PEKERJAAN Sasaran yang ingin dicapai dari pekerjaan ini adalah: 1. Mengumpulkan data/informasi primer dan sekunder yang aktual/terbaru tentang unsur alam rupabumi di Kabupaten Madiun 2. Pembuatan gasetir unsur alam rupabumi di Kabupaten Madiun secara digital berbasis Sistem Informasi Geografi (SIG) dan hardcopy.

3.

RUANG LINGKUP PEKERJAAN Ruang lingkup dari pekerjaan Inventarisasi, Pendataan dan Penamaan Rupa Bumi ini adalah: 1. Ruang Lingkup Wilayah Ruang lingkup pekerjaan ini adalah di Kecamatan Mejayan dan

Pilangkenceng Kabupaten Madiun. 2. Ruang Lingkup Materi Lingkup materi dalam pekerjaan adalah : a. b. c. Pendataan Rupabumi Unsur Buatan Pendataan Koordinat Geografis Rupabumi Unsur Buatan Pengolahan (digitasi) data spasial dari hasil survei dan dokumentasi (peta dasar). d. Penyusun Database Rupabumi Unsur Buatan.

e.

Penyusunan Gasetir Rupabumi Unsur Buatan berbasis Sistem Informasi Geografis (SIG) serta hardcopy.

3.

Tahapan Kegiatan dan Metodologi Pekerjaan Sedangkan tahapan/jenis kegiatan yang harus tercakup/dilaksanakan pada Kegiatan Identifikasi dan Pendataan Nama Rupabumi adalah : a. Tahapan persiapan Kegiatan ini mencakup kegiatan memenuhi persyaratan administrasi maupun teknis baik pihak konsultan pelaksana pekerjaan maupun pihak pemberi pekerjaan. Dilanjutkan dengan persiapan teknis yang meliputi penentuan rencana daerah yang dengan akan dilakukan survey, kualifikasi,

pengkoordinasian

personil

memperhatikan

kemampuan dan kelengkapan lainnya serta informasi-informasi lain yang diperlukan. b. Tahapan Pengumpulan Data, Analisa dan Informasi. Pengumpulan data dilaksanakan dengan meliputi data primer dari hasil survey serta Pemerintah data sekunder dari instansi-instansi di lingkungan di luar

Kabupaten

Madiun

maupun

instansi-instansi

Pemerintah Kabupaten Madiun yang terkait, serta pengumpulan data pengkajian atas peta-peta maupun informasi yang telah ada dan terkait. Dengan terkumpulnya data pendukung, kegiatan selanjutnya yang dilaksanakan dalam tahapan ini adalah penganalisaan data secara sistematis yang selanjutnya diformulasikan dalam bentuk hasil akhir yang sesuai dengan lingkup materi dalam pekerjaan sebagaimana tersebut di atas. c. Tahapan Pelaporan Menyesuaikan dengan tahapan yang ada dalam kegiatan, pelaporan dilakukan dalam bentuk dan susunan : Laporan Pendahuluan, bersifat sebagai laporan awal untuk

mengetahui kondisi awal pelaksanaan pekerjaan. Laporan Antara, merupakan laporan perkembangan pelaksanaan pekerjaan yang disertai dengan sebagian data yang telah terkumpul. Laporan akhir, merupakan laporan yang bersifat final/akhir atas pelaksanaan pekerjaan.

Ketiga laporan tersebut disusun dengan berdasarkan pada standarisasi format, tampilan, penyajian sesuai dengan ketentuan/aturan yang berlaku. Pekerjaan Identifikasi dan Pendataan Nama Rupabumi sebagaimana dimaksud pada sasaran terdiri atas : a. b. c. Pendataan Unsur Buatan Rupabumi Pendataan Koordinat Geografis Rupabumi Unsur Buatan. Pengelolaan (digitasi) data spasial dari hasil pengukuran dan

dokumentasi (peta dasar). d. e. Penyusun Database Rupabumi Unsur Buatan. Penyusunan Gasetir Rupabumi Unsur Buatan berbasis Sistem Informasi Geografis (SIG) serta hardcopy. Atas dasar hal tersebut di atas maka metodologi yang digunakan adalah metode survey langsung lapangan atau primer ke lokasi-lokasi yang termasuk dalam unsur buatan dan studi dokumentasi yang dilanjutkan dengan penyusunan database dan gasetir. Secara terperinci tahapan metode tersebut dapat diuraikan sebagaimana berikut : a. Indentifikasi Permasalahan Identifikasi permasalahan meliputi analisa kebutuhan data dasar spasial dan attribute/tekstual (non-spasial) yang diperlukan sesuai rencana kerja dan pemrosesan data, survey lapangan dan penyusunan laporan serta produksi gasetir yang dihasilkan. b. Pengumpulan Data 1. Data Primer Unsur Buatan Rupabumi serta koordinat geografis yang diperoleh dengan cara melakukan survey langsung. 2. Data Sekunder Pengumpulan data sekunder akan dilakukan melalui penggalian data, informasi dan peta dari instansi-instansi terkait, meliputi : - Peta Rupabumi Indonesia, skala 1 : 25.000, Kabupaten Madiun. - Peta dan dokumentasi terkait lainnya. c. Pengolahan Data 1. Dari hasil pengumpulan data yang dilaksanakan secara langsung di lapangan melalui interview dengan penduduk setempat atau tokoh masyarakat, maka diperoleh nama baku dari unsur buatan tersebut

yang minimal disetujui/direkomendasikan oleh 2 (dua) orang. Selanjutnya seluruh informasi tersebut dirangkum dalam sebuah formulir yang disetujui oleh pemberi pekerjaan. 2. Selanjutnya disusun database dari hasil kerja di lapangan yang disesuaikan dengan format penyusunan gasetir secara nasional. 3. Tahap terakhir yang harus dilaksanakan adalah pembuatan Gasetir secara digital dan berbasis SIG disamping laporan dalam bentuk Hardcopy.

4.

PERSONIL Personil yang dibutuhkan untuk pekerjaan Inventarisasi, Pendataan dan Penamaan Rupa Bumi Unsur Buatan Kecamaatan Mejayen dan Pilangkeceng Kabupaten Madiun ini adalah: 1. Team Leader Kualifikasi Team Leader adalah sekurang-kurangnya pendidikan Strata Satu (S1) Teknik Sipil/Geodesi dengan pengalaman kerja sesuai bidang pekerjaan sejenis minimal 5 tahun yang dibuktikan dengan ijazah. 2. Ahli Bahasa Kualifikasi Ahli Bahasa adalah sekurang-kurangnya pendidikan Strata Satu (S1) Sastra/Pendidikan Bahasa Indonesia dengan pengalaman kerja sesuai bidang pekerjaan sejenis minimal 5 tahun yang dibuktikan dengan ijazah. 3. Ahli SIG Kualifikasi Sistem Informasi Geografis (SIG) adalah sekurang-kurangnya pendidikan Strata Satu (S1) Teknik Informatika/Sipil/Geodesi dengan pengalaman kerja sesuai bidang pekerjaan sejenis minimal 5 tahun yang dibuktikan dengan ijazah. Untuk membantu kelancaran pekerjaan, tenaga ahli tersebut didukung oleh Surveyor, Drafter dan Operator Komputer.

5.

LOKASI PEKERJAAN Lokasi pekerjaan Inventarisasi, Pendataan dan Penamaan Rupa Bumi ini adalah di Kecamatan Mejayan dan Pilangkenceng Kabupaten Madiun

Lokasi Pekerjaan

Gambar 1 Peta Lokasi Pekerjaan