Anda di halaman 1dari 30

BAB 11 PENYUSUTAN, PENURUNAN NILAI, DAN DEPLESI

Bab 11
Penyusutan, penurunan nilai, dan deplesi
Setelah mempelajari bab ini, anda harus mampu:
1. Menjelaskan konsep penyusutan. 2. Mengidentifikasi faktor-faktor yang terlibat dalam proses penyusutan. 3. Membandingkan metoda penyusutan aktivitas, garis lurus, dan beban menurun. 4. Menjelaskan metoda penyusutan khusus.

Bab 11
Penyusutan, penurunan nilai, dan deplesi
5. Mengidentifikasi alasan mengapa metoda penyusutan tertentu dipilih. 6. Menjelaskan masalah akuntansi yang berhubungan dengan penurunan nilai aktiva. 7. Menjelaskan bagaimana properti, pabrik, dan peralatan serta sumber daya alam dilaporkan dan dianalisis.

Konsep penyusutan/depresiasi
Penyusutan dimaksudkan sebagai alokasi biaya/kos/harga perolehan. Penyusutan bukanlah metoda penilaian. Penyusutan melibatkan:
alokasi kos aset berwujud kedalam beban secara sistematis dan dengan cara yang rasional ke dalam beberapa perioda dari manfaat yang diperoleh karena pemakaaian aset yang dapat disusutkan.

Faktor-faktor yang perlu diketahui dalam proses penyusutan


Pertanyaan yang harus dijawab:

1. Dasar penyusutan apa yang akan


digunakan untuk aktiva? 2. Berapa masa manfaat aktiva? 3. Metoda penyusutan apa yang paling baik untuk aktiva ini?

Dasar penyusutan aktiva


Dasar penyusutan aktiva adalah jumlah

rupiah/dollar yang berhubungan dengan penyusutan. Dasar penyusutan aktiva ditentukan dengan cara: Biaya awal aktiva dikurangi nilai sisa yang diestimasi atau nilai pelepasan

Estimasi umur pelayanan/jasa


Umur pelayanan aktiva dan umur fisiknya tidak sama. Umur pelayanan aktiva dipengaruhi oleh: faktor-faktor fisik, dan faktor-faktor ekonomi Faktor-faktor ekonomi terdiri dari: o Ketidaklayakan (aktiva tidak memenuhi keperluan saat ini lagi) o Penggantian (dengan aktiva yang lebih baik) o Keusangan (oleh faktor-faktor lainnya)

Tinjauan terhadap metoda penyusutan


Metoda penyusutan
Metoda penyusutan akuntansi keuangan Penyusutan pajak

aktivitas

Garis lurus

Beban menurun

Metoda khusus

1. Saldo menurun 2. Jumlah angka tahun

1. Metoda gabungan 2. Metoda hybrid

Penyusutan: metoda garis lurus


Merupakan fungsi waktu, bukan

pemakaian Menghasilkan jumlah beban penyusutan yang sama selama perioda tertentu.
Beban penyusutan dihitung dengan cara:

Harga perolehan nilai sisa estimasi masa manfaat

Penyusutan: metoda aktivitas


Merupakan fungsi pemakaian, bukan

waktu. Estimasi masa manfaat ditentukan berdasarkan total input/output aktiva. Beban penyusutan dihitung dengan cara:
kos nilai sisa x Input/Output periode ini Total Estimasi Input/Output

Penyusutan: metoda beban menurun (akselerasi)


Metoda ini menghasilkan beban penyusutan yang lebih besar pada tahun-tahun awal dan beban penyusutan yang lebih kecil pada tahun-tahun berikutnya.
Ada 2 metoda penyusutan beban menurun: 1. Saldo menurun 2. Jumlah angka tahun

Penyusutan: metoda saldo menurun


1.
2.

3.

4.

5.

Nilai sisa tidak dikurangkan pada saat menghitung dasar aktiva yang dapat disusutkan. Menggunakan tarif penyusutan (%) berupa beberapa kelipatan dari metoda garis lurus. Tarif saldo menurun dikalikan dengan nilai buku aktiva pada awal perioda untuk memperoleh beban penyusutan pada perioda tersebut. Karena nilai buku berkurang sepanjang waktu, hal ini menghasilkan beban penyusutan yang menurun sepanjang waktu. Nilai buku aktiva tidak pernah lebih kecil dari estimasi nilai sisa aktiva tersebut.

Penyusutan: metoda jumlah angka tahun

Pecahan/fraksi dikalikan dengan dasar penyusutan untuk memperoleh beban penyusutan setiap perioda akuntansi. Fraksi tersebut terdiri dari:
Numerator/pembilang: angka tahun sesuai dengan masa manfaat aktiva sesuai dengan data pada awal perioda akuntansi. 2. Denominator: jumlah angka tahun sesuai masa manfaat aktiva tersebut. 3. Contoh, gedung yang memiliki masa manfaat 5 tahun akan memiliki beban penyusutan pada perioda pertama: 4. (Kos nilai sisa) X 5 (masa manfaat aktiva) 15 (dihitung dengan cara 5+4+3+2+1)
1.

Penyusutan: metoda kelompok dan gabungan


Metoda kelompok diterapkan pada sekumpulan aktiva yang memiliki sifat yang sama. Metoda gabungan diterapkan pada sekumpulan aktiva yang memiliki sifat yang tidak sama. Beban penyusutan gabungan dihitung dengan cara: Total penyusutan tahunan utk semua aktiva total kos semua aktiva

Penyusutan tahunan parsial/sebagian


Pada saat aktiva dibeli kadang-kadang selama setahun, beban penyusutan parsial diperlukan. Prosedurnya adalah: Tentukan beban penyusutan setahun penuh, dan alokasikan jumlah tersebut diantara dua perioda waktu yang dipengaruhinya

Revisi estimasi beban penyusutan


Penentuan beban penyusutan melibatkan estimasi awal (sprt: masa manfaat, nilai sisa) Apabila estimasi ini direvisi, beban penyusutan harus dihitung kembali: Nilai buku yang tersisa estimasi nilai sisa Estimasi masa manfaat yang tersisa Beban penyusutan yang telah direvisi diterapkan pada perioda berjalan dan perioda mendatang. Perubahan-perubahan ini tidak mempengaruhi perioda sebelumnya.

Penurunan nilai
Penurunan nilai aktiva yang dapat disusutkan terjadi pada saat: Nilai tercatat aktiva tidak dapat dipulihkan kembali, karena itu penghapusan diperlukan. Pengujian atas kemampuan pemulihan (recoverability test) menentukan apakah penurunan nilai telah terjadi.

Penurunan nilai: pengujian atas kemampuan pemulihan


Penurunan nilai?
Jumlah aliran kas bersih dimasa depan yang diharapkan dari pemakaian dan pelepasan aset < jumlah nilai tercatat Terjadi penurunan nilai Jumlah aliran kas bersih dimasa depan yang diharapkan dari pemakaian dan pelepasan aset = atau > jumlah nilai tercatat Tidak terjadi penurunan nilai

Penurunan nilai: mengukur kerugian


Penurunan nilai telah terjadi
Tentukan kerugian penurunan nilai Apkh pasar aktif msh ada utk aktiva tsb? Tdk Gunakan tingkat bunga pasar perusahaan Ya

Kerugian = Nilai tercatat Nilai wajar aktiva


Kerugian = Nilai tercatat aliran kas bersih dimasa depan yang diharapkan

Akuntansi penurunan nilai


Penurunan nilai telah terjadi
Aktiva dimiliki untuk digunakan 1. Rugi = nilai tercatat nilai wajar 2. Penyusutan berdasarkan kos yang baru 3. Restorasi kerugian penurn nilai tidak diperkenankan Aktiva dimiliki untuk dijual 1. Rugi = nilai tercatat nilai wajar biaya pelepasan 2. Tidak diperlukan penystan 3. Restorasi kerugian penurn nilai diperkenankan

Deplesi
Deplesi merujuk pada penghapusan sumber daya alam atas dasar kos (spt; tambang, minyak, hasil hutan) Perhitungan beban deplesi per unit:
Kos estimasi nilai sisa Total estimasi unit yang tersedia Kos per unit ini dikalikan dengan jumlah unit yang diperoleh selama perioda tertentu untuk memperleh beban deplesi pada perioda itu.

Masalah khusus deplesi


Kesulitan dalam mengestimasi

cadangan yang dapat dipulihkan Aspek pajak dari sumber daya alam Masalah-masalah dalam nilai penemuan Akuntansi untuk dividen likuidasi

Soal metode penyusutan


PT Asih tanggal 1 April 2006 membeli mesin bordir seharga Rp. 3.400.000 berumur 10 tahun sisa Rp. 400.000. Mesin tersebut diperkirakan dapat digunakan utk memproduksi 60.000 unit produk bordir dan berproduksi selama 30.000 jam. Tahun 2006 PT Asih menggunakan mesin bordir itu selama 2.400 jam dan menghasilkan 4000 unit produk. Diminta : Hitunglah biaya depresiasi mesin bordir tersebut apabila tahun buku PT Asih adalah tahun kalender yang berakhir 31 Desember dengan menggunakan :

LANJUTAN

1. 2. 3. 4. 5.

Metode garis lurus untuk th 2006 Metode hasil produksi untuk th 2006 Metode jam jasa untuk th 2006 Metode jumlah angka th utk th 06,07 Metode Saldo Menurun utk th 06, 07

jawaban

1. Metode garis lurus th 2006 Beban depresiasi per periode = HP NS _____ UE = 3.400.000 400.000 : 10 = 300.000/th = 25.000/bl Beban depresiasi 31 Des06 (1/4-31/12): = Rp 25.000 x 9 bl = Rp 225.000

jawaban

2. Metode hasil produksi th 2006 Beban depresiasi per unit = HP NS _____ Unit = 3.400.000 400.000 : 60.000 unit = Rp 50 per unit Beban depresiasi 31 Des06: = Rp 50 x 4.000 unit = Rp 200.000

jawaban

3. Metode jam jasa th 2006 Beban depresiasi per jam = HP NS _____ n = Rp 3.400.000 400.000 : 30.000 jam = Rp 100/jam Beban depresiasi 31 Des06: = Rp 100 x 2.400 jam = Rp 240.000

jawaban

4. Metode jumlah angka th utk th 2006 Jlh angka th = (n + 1) n (--------) 2 (10 + 1) = 10 (---------) = 55 2 Beban depresiasi 31 Des06 : = 10/55 ( 3.400.000 400.000 ) = Rp 545.455

SOAL DEPLESI

Tanah yg mengandung hasil tambang dibeli dg hrg 20jt. Taksiran isinya 150.000 ton. Sesudah dieksploitasi tanah tsb ditaksir sebesar 2jt. Jika th pertama dieksploitasi sebanyak 40.000 ton, hitunglah besarnya deplesi dan jurnalnya.

JAWABAN

20.000.000-2.000.000 Deplesi=------------------- =Rp 120 per ton 150.000 ton Deplesi= 40.000 ton X 120 = 4.800.000 Jurnal: Deplesi 4.800.000 Akm deplesi 4.800.000