Anda di halaman 1dari 70

PERSIAPAN UNTUK KOLABORASI TINDAKAN OPERATIF KEBIDANAN

Dosen Pembimbing: Dr. Agung Saptono, Sp.OG.

Mata Kuliah Obstetri

Oleh:

Alfi Rohmatul Hamim Afanin Alya Firona Ledyana Fauqol Adati Mahira Iva Yansikha

(1302460001) (1302460002) (1302460003) (1302460004)

Semester II Prodi D-IV Kebidanan Kediri Tahun 2014

Definisi Kolaborasi
Kolaborasi adalah bentuk kerjasama, interaksi, kompromi beberapa elemen yang terkait baik individu, lembaga dan atau pihak-pihak yang terlibat secara langsung dan tidak langsung yang menerima akibat dan manfaat

Tugas kolaborasi dilakukan oleh bidan sebagai anggota tim yang kegiatannya dilakukan secara bersamaan atau sebagai salah satu urutan

dari proses kegiatan pelayanan kesehatan.

Proses Kolaborasi Tindakan Operatif Kebidanan


Harus dilakukan dengan professional yang lebih mempunyai wewenang di bidang operatif Bidan harus melakukan kolaborasi jika pasiennya membutuhkan tindakan operatif, untuk menghindari malpraktik Bidan tidak bisa melakukan tindakan operatif mandiri karena memang bukan

wewenang bidan.
Pada saat tindakan operatif, bidan membantu jika pada saat tindakan membutuhkan bantuan bidan.

Persiapan Kolaborasi Operatif Ekstraksi Vakum

Apa itu Ekstaksi Vakum?


Ekstraksi Vakum adalah tindakan obstetrik operatif untuk:

melahirkan kepala janin menggunakan mangkuk hampa udara yang ditempelkan pada kulit kepala janin dari seorang parturien yang masih memiliki tenaga meneran.

mempercepat kala pengeluaran dengan senergik tenaga mengedan ibu dan ekstraksi pada bayi.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Informed Consent
Sebelum dilakukan Vakum Ektraksi, yang harus diinformasikan kepada ibu dan keluarga :
Perlu dilakukan tindakan dengan bantuan vakum ekstraksi untuk melahirkan kepala janin. Kemungkinan dapat terjadi laserasi vagina pada ibu dan cedera kulit pada kepala janin.

Setelah pasien mengerti serta menyetujui tindakan yang hendak dilakukan, dokter yang memberikan penjelasan, pasien dan salah satu wali pasien (suami/ ayah/ ibu/ saudara) diminta untuk menandatangani formulir informed consent yang tersedia.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Persiapan Pasien
Cairan dan slang infus sudah terpasang. Perut bawah dan lipatan paha sudah dibersihkan dengan air dan sabun.
2.

1.

Uji fungsi dan perlengkapan peralatan ekstraksi vakum.

3.
4. 5.

Siapkan alas bokong, sarung kaki dan penutup perut bawah.


Medikamentosa Oksitosin, Ergometrin, Prolain 1 Larutan antiseptik (Povidon iodin 10%).

6.

Oksigen dengan regulator.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Persiapan Pasien
7. Instrumen

Set partus : 1 set Vakum ekstraktor: 1 setc.klem ovum: 2 Cunam tampon: 1 Tabung 5 ml dan jarum suntik no.23 ( sekali) : 2 Spekulum sims atau L dan kateter karet: 2 dan 1

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Persiapan Penolong (Operatif dan Asisten)


1. 2. 3. 4.

Baju kamar tindakan, pelapis plastik, masker dan kacamata pelindung: 3 set Sarung tangan DTT /steril : 4 pasang Alas kaki ( sepatu boot/karet): 3 pasang Instrumen

Lampu sorot Monoaural stetoskop dan tensimeter: 1

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Persiapan Bayi
1. Instrumen

Penghisap lendir dan sudep/penekan lidah: 1 set

Pemotong dan pengikat tali pusat:1 net Tabung 20 ml dan jarum suntik no.23/ insulin (sekali pakai): 2

Kain penyeka muka dan badan: 2

Meja bersih, kering dan hangat (untuk


tindakan):1

Kateter intravena atau jarum kupu-kupu : 2


Popok dan selimut Alat resusitasi

Inkubator : 1 set

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Persiapan Bayi
2. Medikamentosa

Larutan bikarbonas natrikis 7,5% atau 8,4% Nalokson (narkan) 0,01 mg/kg BB Epinefrin 0,01% Antibiotika Akubidestilata dan dekstose 10%

3. Oksigen dengan regulator

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Indication The Normal Use

When the cervix is fully dilated and the head is 1/5 or 0/5 above the pelvic brim. Ketika serviks sepenuhnya melebar dan kepala adalah 1/5 atau 0/5 di atas

Indikasi Penggunaan Normal

pinggir panggul.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Maternal Indications

Indikasi Ibu
1.

When there is delay in the second stage of labour due to : Ketika ada keterlambatan dalam kerja tahap kedua karena:

a) Maternal exhaustion with poor maternal effort : after a prolonged first stage and/or for prolonged second stage of labour. b) Failure of descent and rotation of the fetal head. c) Abnormal maternal conditions : such as cardiac disease, respiratory

disease, gestational proteinuric hypertention, eclampsia, asthma.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Maternal Indications

Lanjutan

Indikasi Ibu
When the patient has had a previous caesarean section, to reduce the strain on the scar. Ketika pasien telah mendapat sebuah operasi caesar sebelumnya, untuk mengurangi

2.

ketegangan pada bekas luka.


3.

For prolapse of the umbilical cord in the second stage of labour as an emergency in a satellite clinic (in a hospital, a caesarean section would be performance).

Untuk prolaps tali pusat pada tahap kedua persalinan sebagai darurat di sebuah klinik
satelit (di rumah sakit, operasi caesar akan dilakukan).

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Fetal Indications

Indikasi Janin
Untuk malposisi janin, untuk melenturkan dan memutar kepala dalam posisi
occipito-lateral atau occipito-posterior.
2.

1.

Ketika ada gawat janin ringan selama tahap kedua persalinan, dan janin harus dilahirkan dengan cepat.

3.

Untuk kelahiran kembar kedua, ketika gawat janin terjadi dalam situasi klinik.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Special Use

Digunakan ketika ada keterlambatan dalam tahap pertama karena inersia uteri

Penggunaan Khusus

primer (inersia uteri hipotonik primer).


Kondisi dimana ekstraktor digunakan adalah relatif cephalo-pelvic disproporsi karena deflextion kepala janin, menyebabkan diameter cephalic besar untuk menempati bagian pinggir.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Syarat Ekstraksi Vakum


1. 2. 3. 4. 5. 6.

Janin diperkirakan dapat lahir pervaginam. Pembukaan sekurang-kurangnya 7 cm (idealnya adalah dilatasi lengkap). Penurunan kepala > station 0 (idealnya adalah setinggi Hodge III +) Selaput ketuban negatif. Presentasi kepala. Cukup bulan (tidak prematur).

7.
8. 9.

Tidak ada kesempitan panggul.


Anak hidup dan tidak gawat janin. Penurunan H III/III + (puskesmas H IV/ dasar panggul)

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Syarat Ekstraksi Vakum


Konstraksi baik Ibu kooperatif dan masih mampu untuk mengedan. Harus ada kekuatan meneran ibu dan kontraksi uterus (HIS). Kelahiran harus secara mekanis dapat dilaksanakan. Masuknya kepala janin ke pelvis ibu merupakan keharusan.
14.

10. 11. 12. 13.

Bagian presentasi harus cocok. Tidak boleh ada ragu-ragu mengenai posisi kepala

janin.
15.

Harus ada kontraksi rahim.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Syarat Ekstraksi Vakum

16. 17. 18.

Membran harus dipecah. Anesthesia harus memadai. Kandung kemih harus kosong. Ini dilakukan secara rutin untuk mengalirkan kandung kemih dengan kateterisasi urine sebelum kelahiran

19.

Meski biasanya serviks harus sepenuhnya melebar vakum ekstraktor dapat

digunakan, kadang-kadang pada wanita multipara yang lingkaran kecil serviksnya


tetap, asalkan lingkaran itu akan bergeser dengan mudah pada kepala janin.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Syarat Ekstraksi Vakum

20.

Vakum ekstraktor dikontraindikasikan pada kelahiran kurang bulan, karena kepala janin dan kulit kepala cenderung cedera akibat mangkuk penyedotan.

21.

Vakum ekstraktor cocok untuk semua presentasi vertex, tetapi berbeda dengan cunam, ini jangan sekali-kali digunakan untuk kelahiran janin yang

berpresentasi wajah atau sungsang.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Keuntungan
Menggunakan
Vakum Ektraktor

Dapat dipakai pada kedudukan kepala janin yang masih tinggi dan dapat pula dipergunakan sebagai tes untuk membuktikan kemungkinan panggul sempit, sehingga tindakan lain dapat dilakukan untuk menolong persalinan selanjutnya.

Kini vakum dibuat dari karet sehingga trauma lebih minimal.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Pemasangan mudah (mengurangi bahaya trauma dan infeksi).

Keuntungan
Menggunakan
Vakum Ektraktor

Tidak diperlukan narcosis umum. Mangkuk tidak menambah besar ukuran kepala yang harus melalui jalan lahir.

Ekstraksi vakum dapat dipakai pada kepala yang masih tinggi dan pembukaan serviks belum lengkap.

Trauma pada kepala janin lebih ringan.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Rotasi bisa sulit, sebagai sumbu traksi, tidak dapat diberikan.

Kekurangan
Menggunakan
Vakum Ektraktor

Hal ini tidak dapat digunakan pada keadaan malpresentasi. Persalinan memerlukan waktu yang lebih lama. Tenaga traksi tidak kuat. Pemeliharaannya lebih sukar, bagiannya banyak terbuat dari karet, harus selalu kedap udara.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Complication and Dangers with The Use of the Vacuum Extractor


1.

Laserasi jalan lahir, seperti: vagina, serviks, uterus, labia, uretra. Robekan perineum, sebagai tambahan atau sebagai perpanjangan dari episiotomi.

Maternal (Ibu)

2.

3.

Kerusakan kandung kemih.

4. Perdarahan postpartum: traumatis. 5. Infeksi pada jalan lahir. 6. Kegagalan atau ketidakmampuan untuk mengeluarkan janin.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Complication and Dangers with The Use of the Vacuum Extractor


1.

A type of caput known as a vacuum chignon forms where the cup was placed, but this should subside after 12-24 hours.

Fetal (Janin)

2.

Lecet, nekrosis, ulserasi kulit kepala janin, terjadi jika vakum terlalu besar atau lengkungan (cup) ditinggal terlalu lama.

4. Cephalhaematomas 5. Asfiksia setelah kelahiran 6. Iritasi cerebral 7. Patah tengkorak

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Complication and Dangers with The Use of the Vacuum Extractor


8.

Perdarahan retina perinatal Perdarahan intrakranial dari trauma saat persalinan dan / atau dari asfiksia Perdarahan subaponeurotic / subgaleal dapat terjadi dan dapat luas Kadang-kadang ikterus akan terjadi ketika perdarahan antar-jaringan telah terjadi, karena penyerapan darah.

Fetal (Janin)

9. 10. 11.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Prasyarat untuk Vakum Ekstraksi dan Persiapan Pasien


1. 2. 3.

Ekstraktor vakum harus digunakan oleh operator yang terampil. Harus ada indikasi yang benar untuk menggunakan ekstraktor vakum. Harus ada informed consent dan persetujuan tertulis. Tugas bidan memberi dukungan moral

dan dorongan kepada wanita di seluruh prosedur


Sang ibu harus diberikan analgesia yang efektif. Harus ada sumber yang cakap sehingga operator dapat melihat dengan jelas. Kandung kemih dan rektum harus kosong. Sebuah episiotomi besar dilakukan.

4. 5. 6. 7.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Lanjutan

Prasyarat untuk Vakum Ekstraksi dan Persiapan Pasien


8. 9. 10. 11.

Pasien dengan hati-hati ditempatkan ke posisi litotomi Seorang asisten diperlukan untuk prosedur ini. Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan teknik aseptik setiap saat. Harus ada fasilitas yang memadai siap untuk resusitasi bayi.

12.
13. 14.

Semua alat dan instrumen harus dalam rangka kerja yang sempurna.
Catatan kasus secara hati-hati, setiap masalah dicatat Palpasi abdomen dan pemeriksaan vagina harus dilakukan sebelum ekstraksi vakum

Tugas

Bidan mencatat waktu mangkuk terpasang dan waktu melahirkan bayi.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Perawatan Bayi Setelah Ekstraksi Vakum


Mungkin ada kebutuhan untuk resusitasi bayi, jadi semua peralatan yang diperlukan harus dalam keadaan baik.

Bayi mungkin memiliki luka pada kulit kepala dan wajah, yang mungkin

memerlukan perhatian.

Bayi diamati dalam perawatan tinggi setelah melahirkan dari kemungkinan cedera intra-kranial.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Alat
Vakum Ekstraksi

Terdiri dari sejumlah kesatuanalat perlengkapan

sehingga dapat menarik kepala janin.


Diciptakan oleh Malstrom (1956) dari Swedia Konsep kerja alat ini adalah menghisap kulit

kepala janin, sehingga terjadi edema dan


memenuhi mangkok yang dipakai. Tarikan dilakukan pada saat his dan mengejan sehingga alat ini sebagai bantuan kekuatan dari luar.

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Alat
Vakum Ekstraksi
1. 2. 3. 4.

Lanjutan Alat yang digunakan untuk vakum ekstraksi : Mangkuk (cup) Botol Karet penghubung Rantai penghubung antara mangkuk dengan pemegang
5. 6.

Pemegang (extraction bandle) Pompa penghisap (vacuum pump)

Persiapan Kolaborasi Operatif Vakum Ekstraksi

Rekomendasi Ekstraksi Vakum


Klasifikasi persalinan dengan ekstraksi vakum hendaknya menggunakan klasifikasi yang sama dengan ekstraksi cunam.

Indikasi dan kontraindikasi yang dipakai dalam ekstraksi cunam hendaknya juga digunakan pada

ekstraksi vakum.

Ekstraksi vakum tidak boleh dilakukan pada kepala yang masih belum engage atau diatas station 0. Operator hendaknya memiliki pengalaman cukup dalam menggunakan peralatan ekstraksi vakum.

Operator harus segera menghentikan usaha persalinan pervaginam dengan ekstraksi vakum bila
cawan penghisap terlepas sampai 3 kali saat melakukan traksi.

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Apa itu Kuretase?


Kuretase adalah tindakan medis untuk mengeluarkan jaringan dari dalam rahim. Jaringan itu bisa berupa tumor, selaput rahim atau janin yang dinyatakan tidak berkembang.

Tindakan yang umumnya berlangsung selama 15-30 menit ini tergolong tindakan berisiko tinggi.

Tindakan kuretase paling sering dijumpai untuk terapi pada kasus abortus.

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Informed Consent
Sebelum dilakukan tindakan kuretase, misalnya: ibu dengan abortus insipiens, harus diinformasikan:

Ibu mengalami abortus insipiens. Harus dilakukan tindakan kuretase untuk mengeluarkan jaringan dari dalam rahim. Perdarahan mungkin terjadi dan bila hal ini terjadi maka akan dilakukan pemberian

tambahan darah.

Dapat terjadi gangguan haid setelah kuretase dilakukan. Memberikan dukungan emosional kepada pasien.

Paham dan setuju

menandatangani formulir informed consent yang tersedia

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Tujuan Kuretase
Sebagai terapi pada kasus-kasus abortus

1.

untuk membersihkan rahim dan dinding rahim dari bendabenda atau jaringan yang tidak diharapkan

2. Sebagai penegakan diagnosis

mencari tahu gangguan yang terdapat pada rahim


apakah sejenis tumor atau gangguan lain.

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Indikasi Kuretase
Abortus inkomplitus untuk menghentikan perdarahan. Abortus insipiens < 16 minggu Blighted Ova: tidak ditemukan janin hanya plasenta, harus dikeluarkan karena bisa jadi keganasan.
4.

1. 2. 3.

Dead Conseptus: USG janin tidak berdenyut (apabila hamil 16-20 minggu diperlukan obat perangsang untuk pengeluaran janin dilanjutkan kuretase. Abortus Mola: tidak ditemukan janin yang tumbuh hanya plasenta dengan gambaran bergelembung seperti buah anggur.

5.

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Indikasi Kuretase
Menometorarghia: perdarahan banyak dan panjang diantara siklus haid. Perdarahan pasca persalinan akibat sisa plasenta.

Lanjutan

6. 7. 8.

Adanya kecurigaan kelainan hiperplasi dari endometrium, endoserviks, atau korpus

uteri.
9. 10.

Kuretase dilakukan dianjurkan apabila aspirasi vakum manual tidak tersedia. Diagnostik : jaringan endometrium untuk diagnostic histology.

11.

Terapeutik : pengangkatan jaringan placenta setelah abortus atau angkat polip uterus
atau endometrium hiperplastik.

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Persiapan Pasien
Cairan dan selang infus sudah terpasang. Perut bawah dan lipat paha sudah dibersihkan dengan air dan sabun.
2.

1.

Uji fungsi dan kelengkapan peralatan resusitasi kardiopulmoner.

3.
4.

Siapkan kain alas bokong, sarung kaki dan penutup perut bawah.
Medikamentosa

Analgetika (pethidin 1- 2 mg/kg BB,ketamin HCL 0,5 mg/kg/BB, tremadol 1-2 mg/kg BB)

Sedativa (diazepam 10 mg)


Atropin sulfas 0,25- 0,50 mg/ml

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Persiapan Pasien
5. 6. 7.

Lanjutan

Larutan antiseptik (povidon iodin 10%) Oksigen dengan regulator Instrumen


Cunam tampon : 1

Cunam peluru atau tenakulum : 1


Klem ovum ( foerster/ fenster clamp) lurus dan lengkung : 2 Sendok kuret : 1 set Penera kavum uteri (uterine sound/sondage) : 1 Spekulum sims atau L dan kateter karet : 2 dan 1 Tabung 5 ml dan jarum suntik no.23 sekali pakai: 2 Dilatator

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Persiapan Penolong (Operator dan Asisten)


1. 2. 3. 4.

Baju kamar tindakan, apron, masker dan kacamata pelindung : 3 set Sarung tangan DTT/steril : 4 pasang Alas kaki ( sepatu boot/karet): 3 pasang Instrumen

Lampu sorot : 1 Mangkok logam : 2 Penampung logam dan jaringan : 1

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Persiapan Alat Kuretase


Peralatan tindakan kuretase secara umum :
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Forsep cincin Dilator serviks hegar atau pratt Sonde uterus Kuret tajam Tenakulum Klem Jacob Speculum dua katup (cocor bebek) Retractor anterior

9. 10.

Forsep biopsy Forsep tampon uterus

11.
12. 13.

Forsep placenta
Forsep polip Kanula kuretase aspirasi, saluran isap, botol dan pompa hampa Kuret endoserviks

14.

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Pemeriksaan Sebelum Kuretase

USG Mengukur Tensi dan Hb Memeriksa sistem pernafasan


Mengatasi perdarahan Memastikan pasien dalam kondisi fit Puasa 8-12 jam >> dilakukan

pembiusan

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Faktor Risiko
Usia ibu yang lanjut Riwayat obstetri/ginekologi yang kurang baik Riwayat infertilitas Adanya kelainan/penyakit yang menyertai kehamilan

1. 2. 3. 4.

5. 6. 7. 8.

Berbagai macam infeksi

Paparan dengan berbagai macam zat kimia


Trauma abdomen/pelvis pada trimester pertama Kelainan kromosom

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Risiko yang Mungkin Terjadi

Pendarahan Pengerokan yang terlalu dalam akan meninggalkan cerukan atau lubang di dinding rahim

Gangguan haid

Infeksi

Persiapan Kolaborasi Operatif Kuretase

Asuhan Kebidanan untuk Kuretase

1.

: Ibu mengatakan baru dilakukan kuretase dan merasa nyeri di daerah simpisis, pusing mual.

1.

: Tensi 100/70 Suhu 37.9C, Nadi 100x/m, Pernafasan 25x/m, perdarahan 100 cc

1. 2.

A P

: Post Kuretase dengan febris, potensial terjadi infeksi : Observasi KU, beri banyak minum, ukur suhu tiap 4 jam, observasi perdarahan, TTV mobilisasi, konsultasi dokter untuk infeksi, TKTP.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Apa itu Seksio Sesarea ?


Adalah prosedur bedah yang dilakukan untuk tujuan pengeluaran janin yang

layak melalui insisi pada dinding perut dan rahim.

Operasi dapat dilakukan baik di bawah anestesi umum atau di bawah anestesi epidural (dalam kebanyakan kasus, tujuan dari prosedur ini adalah untuk mendapatkan bayi hidup, dalam kondisi terbaik mungkin dalam situasi) .

Bidan harus, oleh karena itu, pastikan bahwa pasien dan keluarganya secara memadai ditenangkan, didukung dan dibantu setelah kelahiran,

terutama jika ini tidak mungkin mendadak sebelum operasi caesar .

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Informed Consent

Contoh Diagnosa :

G IV P III A0 gravid 38 minggu 4 hari inpartu kala II suspek anencephalus.

Pemeriksaan penunjang :

Hasil pemeriksaan USG : Gravid tunggal hidup intrauterin, presentasi kepala, anencephalus, punggung kiri, djj 132 x/menit, plasenta di fuundus posterior, AFI kesan cukup (6,2 cm). EFW 3605 gr. GA 38 minggu 6 hari.

Setelah dievaluasi selama 60 menit, ternyata tidak didapatkan kemajuan persalinan


dan terdapat gawat janin, sehingga diupayakan jalan operasi perabdominam.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Informed Consent
Informasi yang diberikan kepada ibu dan keluarga mencakup :

Lanjutan

Bayi yang dikandung ternyata mempunyai cacat bawaan yaitu kepala tidak berkembang. Proses persalinan ibu tidak mengalami kemajuan, dimana dicurigai bahwa kepala bayi yang tidak berkembang menyebabkan volume kepala berkurang. Perlu dilakukan tindakan operasi caesar untuk menolong ibu dan bayi.

Kemungkinan hidup bayi adalah kecil, atau mungkin masih hidup setelah di luar
kandungan tetapi biasanya tidak bertahan lama.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Informed Consent

Lanjutan

Kemungkinan bisa terjadi perlukaan ureter, kandung kemih, pembuluh darah dan

jaringan lainnya

Alergi terhadap obat/ transfusi yang diberikan kepada pasien baik obat untuk pembiusan maupun untuk pengobatan terhadap penyakit yang diderita oleh pasien.

Perdarahan karena gerak otot yang jelek juga bisa terjadi, dan bila hal ini terjadi maka akan dilakukan pengangkatan rahim dan pemberian tambahan darah.

Paham dan setuju

menandatangani formulir informed consent yang tersedia

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Indikasi Umum
Placenta previa terutama placenta previa totalis dan sub totalis. Tidak memungkinkan persalinan per vaginam Induksi persalinan gagal

1. 2. 3.

4.
5. 6.

Maternal distress atau fetal distress


Panggul sempit Pada anak hidup dilakukan SC kalau CV kurang dari 8,5 cm. Pada anak mati terpaksa dilakukan SC kalau CV kurang dari 6 cm. Kalau CV Antara 8,5 dan 10 cm dilakukan persalinan percobaan dan kalau persalinan percobaan tidak berhasil dilakukan SC ( SC sekunder).

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Indikasi Umum
SC ke III Letak lintang Tumor yang menghalangi jalan lahir

Lanjutan

7. 8. 9.

10.
11.

Pada kehamilan setelah operasi vaginal, misal fistel vesico vaginal atau Manchester operation
Keadaaan-keadaan dimana usaha untuk melahirkan anak per vaginam gagal.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Indikasi Khusus
Indikasi Ibu:
1. 2. 3. 4. 5. 6.

Disproporsi fetopelvik Malposisi dan malpresentasi

7.

Perdarahan, seperti : Plasenta previa, Abruptio plasenta

Disfungsi uterus
Distosia jaringan lunak NeoplasmaPersalinan yang tidak dapat maju Pembedahan sebelumnya pada uterus, seperti :

8. 9. 10. 11.

Toxemia gravidarum
Preeklampsia dan eklampsia Hipertensi essensial Nefritis kronis

Seksio sesarea, Histerotomi, Miomektomi


ekspansif, jahitan luka

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Indikasi Khusus
Indikasi Janin:
1. 2. 3. 4.

Lanjutan

Gawat janin Cacat atau kematian janin sebelumnya Prolapsus funiculus umbilicalis Insufisiensi plasenta

5. 6. 7. 8.

Diabetes maternal Inkompatibilitas rhesus Postmortem sesarea Infeksi virus herpes pada traktus genitalis

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Indikasi Khusus
Lain-lain:
1. 2. 3. 4. 5.

Lanjutan

Primigravida usia lanjut Bekas jahitan pada vagina Anomali uteri kongenital Riwayat obsterik yang jelek Forceps yang gagal

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Kontraindikasi

Janin sudah mati atau berada dalam keadaan jelek sehingga kemungkinan hidup kecil.

Jalan lahir ibu mengalami infeksi yang luas dokter kurang berpengalaman, keadaan tidak menguntungkan bagi pembedahan dan bila tidak tersedia tenaga asisten yang memadai.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Keuntungan dan Kerugian


Keuntungan
1. 2. 3.

Aman Intelektual bayi yang dilahirkan lebih terjamin

Hasilnya baik jika dikerjakan sesuai waktu dan indikasinya

Kerugian
1.

Seksio sesarea adalah prosedur operasi besar dan menyebabkan morbiditas yang lebih tinggi. Kehamilan berikutnya sebagian besar ditangani dengan seksio sesarea ulangan. Secara tidak langsung ini akan membatasi jumlah anak.

2.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Komplikasi
Komplikasi ibu
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Perdarahan Infeksi Trombophlebitis Cedera dengan atau tanpa fistula pada traktus urinarius dan usus Obstruksi usus Perlekatan organ-organ pelvis pascaoperasi

Emboli air ketuban

Komplikasi janin: depresi susunan saraf pusat janin (fetal narcosis)

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Bahaya Seksio sesarea


Peritonitis : ialah kalau isi Rahim sudah dihinggapi infeksi. Untuk menjauhkan infeksi Rahim maka penderita calon SC sedikit mungkin ditoucher.

Rupture uteri pada kehamilan yang berikut. Supaya luka dinding Rahim ada kesempatan untuk kuat kembali, dinasihatkan supaya pasien tidak hamil kembali selama 3 tahun.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan
Periksa ulang DJJ & presentasi janin Tindakan pencegahan infeksi Kaji ulang prinsip dasar perawatan operatif Pasang infus Anestesia: dapat anestesia lokal, ketamin, anestesia spinal, atau anestesia umum.

1. 2. 3. 4. 5.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan
Insisi mediana (vertikal/ klasik) dianjurkan pada:

Lanjutan

6.

Perlekatan SBR pada bekas Seksio sesarea Letak lintang Kembar siam Tumor (mioma uteri) di SBR Hipervaskularisasi SBR (pada plasenta previa) Karsinoma serviks

7.

Jika kepala bayi telah masuk panggul, lakukan tindakan antisepsis pada vagina.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Perawatan pada Seksio Sesarea


1. Persiapan Kamar Bedah:

Kamar bedah telah bersih selalu harus dibersihkan segera setelah dipakai Peralatan dan kain laken telah ada termasuk obat-obatan dan oksigen Alat resusitasi ada dan berfungsi Baju cuup tersedia untuk tim operasi Kain/linen cukup Kasa, sarung tangan dan instrumen cukup

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Perawatan pada Seksio Sesarea


2. Persiapan Pasien:

Lanjutan

Jelaskan kepada pasien prosedur operasi kepada pasien, namun bila tak sadar jelaskan kepada keluarganya.

Isilah formulir ijin operasi.


Berilah dukungan moril agar pasien tidak takut menghadapi pembedahan. Lapangan operasi dipersiapkan dengan tindakan antiseptik. Kulit abdomen dibersihkan

dengan bilasan air dan sabun, rambut pubis hanya digunting bila menggangu lapangan
operasi.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Perawatan pada Seksio Sesarea


Persiapan Pasien:

Lanjutan

Bila terdapat infeksi intrapartum dan ketuban pecah lama, vagina dibersihkan dengan cairan betadine.

Komplikasi ibu dan kondisi janin merupakan pertimbangan jenis operasi dan pemberian cairan.
Pemeriksaan rutin terhadap fisik dan khusus dilakukan untuk merencanakan secara cermat jenis anestesi, lama pembedahan, kesulitan/komplikasi dan teknik pembedahan.

Pembedahan harus memeriksa sendiri serta menuliskan rencana pembedahan pada rekam medik.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Perawatan pada Seksio Sesarea


Persiapan Pasien:

Lanjutan

Pemeriksaan fisik umum meliputi: keadaan umum (kesadaran, gizi), paru, jantung, abdomen (hati, limpa) dan anggota gerak. Cacat juga tensi, nadi, nafas, dan suhu.

Pada pemeriksaan obstetrik tentukan keadaan janin (letak, besar, tunggal/ gemelli).

Perlu diketahui jenis operasi yang pernah dijalani, termasuk kesulitan/komplikasi (untuk meramalkan perlekatan dan kelainan organ, misalnya kanker).

Dari anamnesis perlu diketahui penyakit yang pernah diderita Laboratorium darah dan urine Pemeriksaan khusus dan pemeriksaan penunjang USG

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Perawatan pada Seksio Sesarea


3. Pembedahan Akut:

Lanjutan

Dianjurkan untuk melakukan anastesi regional: spinal atau epidural. Pada keadaan mendesak anastesi lokal dapat dipertimbangkan; misalnya pada keadaan gawat ibu (edema paru, gagal ginjal) dan gawat janin.

Sebaiknya diberi antasid (Na sitrat 0,3% - 30 ml atau magnesium trisilikat 300

mg) sebelum pembedahan, sebagai profilaksi bila terjadi aspirasi.

Persiapan Kolaborasi Operatif Seksio Sesarea

Persiapan Perawatan pada Seksio Sesarea


4. Benang:

Lanjutan

Benang yang dianjurkan untuk jahitan uterus ialah monofilamen atau catgut kromik no. 1. Benang yang sama dapat digunakan untuk fascia.

Untuk subkutis/kulit dapat dipakai benang 3-0 (subkutiler) bila tidak ada dapat
digunakan benang sutra.

5. Rencana Pembedahan 6. Antibiotik 7. Infus 8. Kateterisasi 9. Personalia

TERIMA KASIH