Anda di halaman 1dari 24

Secondary Brain Injury

Pembimbing: dr. Saleh Al Mochar, Sp. BS. MHKes

Theresia Risa Davita 07120080018 Elbert Hadidjaja 07120090

PENDAHULUAN
Cedera otak traumatik adalah cedera yang terjadi karena adanya tekanan mekanik eksternal terhadap kranium dan komponen intrakranial Menimbulkan kerusakan sementara / permanen pada otak, gangguan fungsional, ataupun gangguan psikososial

Akibat sekunder dari cedera menyebabkan peningkatan angka mortalitas dan kecacatan Perlu penanganan awal yang tepat dan cepat

DEFINISI

Cedera Primer : Akibat langsung trauma yang menimbulkan kerusakan mekanis Cedera Sekunder: Proses patologis yang dimulai pada saat cedera, dengan presentasi klinis yang timbul kemudian hari. Dideskripsikan sebagai konsekuensi dari gangguan fisiologis.

EPIDEMIOLOGI
Cedera otak traumatic adalah penyebab utama morbiditas dan mortalitas di dunia pada individu bersuai di bawah 45 tahun DI Ameriksa Serikat, selama periode tahun 1997 - 2007 , jumlah kunjungan ke UGD dengan diagnosis cedera otak, tiap tahunnya berkisar di angka 1.365.000 orang. Angka kematiannya mencapai 52.000 orang Insidensi lebih tinggi pada laki-laki.

Etiologi
Etiologi dibedakan menjadi penyebab ekstrakranial dan intrakranial
Penyebab ekstrakranial Hipoksia Hipotensi Hiponatremia Hipertermia Hipoglikemia Hiperglikemia Penyebab Intrakranial Perdarahan ekstradural Perdarahan subdural Perdaraha intraserebral Perdarahan intraventrikular Perdarahan subaraknoid

Etiologi
Penyabab lainnya Edema (vasogenik, sitotoksik, interstisial) dan infeksi (meningitis dan abses otak) Cedera otak sekunder disebabkan oleh keadaankeadaan yang merupakan beban metabolic tambahan pada jaringan otak yang sudah mengalami cedera (neuron-neuron yang belum mati tapi mengalami cedera)

Patofisiologi
Tahap pertama cedera serebral pasca trauma
Ditandai dengan Kerusakan jaringan langsung, gangguan aliran darah serebral, dan gangguan metabolisme Kemudian memicu terjadinya akumulasi asam laktat akibat glikolisis anaerob, peningkatan parmeabilitas membrane, dan edema Saat metabolisme anaerob tidak mampu memenuhi kebutuhan energy seluler, terjadilah penurunan simpanan Adenosine Triphosphate (ATP) dan kegagalan pompa ion

Patofisiologi
Tahap kedua
Ditandai dengan depolarisasi terminal membrane, bersama dengan pelepan neurotransmitter (glutamat dan aspartat) secara berlebihan Terbukanya kanal Ca++ dan Na+ Influks Ca++ dan Na+ yang terus menerus, memicu proses katabolic intraseluler Ca++ mengaktifkan lipid peroksidase, protease, dan fosfolipase Meningkatkan konsentrasi asam lemak bebas dan radikal bebas di intraseluler Juga terjadi aktivasi caspases, translocases, dan endonuklease yang memicu perubahan struktural progresif pada membran dan nukleosomal DNA Seluruh proses ini memicu degradasi membrane vaskuler dan struktur selulernya Terjadi nekrosis dan apoptosis

Patofisiologi
Pada awal cedera, pasien akan mengalami hiperperfusi serebral Autoregulasi serebral dan reaktivitas CO2 merupakan mekanisme penting dalam menjaga CBF tetap konstan, hal ini dicapai dengan menjaga CPP dan TIK Apabila ada gangguan pada mekanisme regulasi ini Peningkatan risiko cedera otak sekunder

Patofisiologi
Edema sering terjadi pada cedera otak.
Edema vasogenik Disebabkan oleh kerusakan fungsional lapisal sel endotel pembuluh darah otak. Hal ini berakibat dapat terjadinya transfer ion dan protein secara tidak terkontrol, dari intravaskuler ke interstisial, menyababkan akumulasi air dan peningkatan volume interstisial Edema sitotoksik Disebabkan oleh penginkatan permeabilitas membrane sel terhadap ion, gagal pompa ion, dan reabsorpsi selular terhadap zat osmotic. Mengakibatkan akumulasi cairan di intraseluler sel-sel neuron, astrosit, dan mikroglia terlepas dari integritas dinding endotel vaskuler Edema hidrostatik Disebabkan oleh perbedaan tekanan hidrostatik di sistem ventrikel yang diakibatkan oleh gangguan sirkulasi dari cairan serebrospinal. Penyebabnya adalah obsruksi hidrosefalus

Patofisiologi
Terdapat dua tipe kematian sel yang mungkin terjadi setelah cedera otak
Nekrosis terjadi sebagai respon terhadap keparahan mekanik atau iskemik atau kerusakan jaringan hipoksik dan kegagalan metabolic Fosfolipase, protease, dan lipid peroksidase menyebabkan autolisis membrane Hasilnya, sel detritus dikenali sebagai antigen dan akan hilang dengan proses inflamasi serta meninggalkan jaringan scar. Neuron mengalami apoptosis secara morfologis. Apoptosis terjadi dalam hitungan jam hingga hari setelah cedera primer. Kemudian terjadi penghancuran disintegrasi membrane secara progresif melalui lisisnya membrane nuklear, kondensasi kromatin, dan fragmentasi DNA

Manifestasi Klinis
Berhubungan dengan terganggunya fungsi serebral dan terganggunya persediaan energi serebral. Manifestasi klinisnya antara lain adalah peningkatan tekanan intrakranial, kerusakan otak iskemik, hipoksia serebral, dan hiperkarbia, serta gangguan autoregulasi serebral Tengkorak merupakan ruang an tertutup, sehingga jika terjadi peningkatan volume intrakranial, tekanan di dalamnya akan meningkat dan cenderung menyebabkan penurunan perfusi serebral. Penyebab utama peningkatan TIK pada cedera kepala adalah edema otak dan pendarahan intrakranial. Juga dapat terjadi gangguan pada sirkulasi dan penyerapan LCS, sehingga menyebabkan hidrosefalus

Manifestasi Klinis
Kerusakan otak iskemik disebabkan karena kontusio fokal dengan infarkyang menyertai cedera otak. Hal ini menyebabkan gangguan perfusi jaringan otak. Hipoksia serebral dan hiperkarbia berhubungan dengan gangguan pada pertukaran gas di paru-paru atau gangguan ventilasi. Efek hipoksia dna hiperkarbia dapat diperburuk oleh hipotensi sistemik, untuk kemudian menyabbakan gangguan aliran darah serebral Kejang relative sering terjadi setelah cedera otak traumatic. Beberapa faktor yang berhubungan dengan peningkatan risiko kejang
GCS < 10 Kontusio kortikal Fraktur depresi tengkorak, epidural, subdural Hematoma intrakranial Riwayat kejang (+)

Tatalaksana
Prioritas pertama adalah stabilisasi cervical spine, membebaska dan mejada airway, memastikan ventilasi yang adekuat, dan membuat akses vena untuk jalur resusitasi cairan Langkah selanjutnya adalah menilai tingkat kesadaran, pemeriksaan pupil, dan ada atau tidaknya tanda-tanda lateralisasi Selanjutnya dilakukan survey sekunder setelah pasien stabil kondisinya.
Pemeriksaannya meliputi pemeriksaan neurologis lengkap. Keparahan cedera diklasifikasikan secara klinis dengan GCS. Skor GCS 13-15 diklasifikasikan sebagai cedera kepala ringan, skor 9-12 sebagai cedera kepala sedang, dan skor 3-8 dikatakan termasuk cedera kepala berat.

Tatalaksana

Tatalaksana

Tatalaksana

Tatalaksana
Target tekanan arteri sistemik yang dianjurkan, berbeda-beda pada beberapa guideline
Brain Trauma Foundation (BTF) Tekanan darah sistolik > 90 mmHg, cega terjadinya hipotensi, serta target MAP adalah 90mmHg European Brain Injury Consortium (EBIC) Target tekanan arteri sistemik 120 mmHg dan MAP 90mmHg Association of Anesthesiologists of Great Britain and Ireland MAP 80mmHg

Tatalaksana
Beberapa studi menunjukkan pemberian mannitol dosis tinggi (1,4 g/kg BB) dapat menghasilkan prognosis yang lebih baik dibandingkan dengan mannitol dosis normal (0,7 g / kg BB) Pemberian ventilator support dapat diberikan, terutama untuk mencapai target SaO2 dan PaO2.
BTF menyarankan target SaO2 adalah SaO2 90% atau PaO2 60mmHg EBIC menyarankan target SaO2 adalah 95%

Pada pasien yang tidak memiliki masalah dengan airway, perlu diberikan terapi oksigen tambahan. Pada pasien yang tidak mampu menjaga patensi airway, perlu dilakukan intubasi trakeal

Tatalaksana Indikasi CT-Scan


New Kanada Orleans Perlu dilakukan CT-Scan, atas indikasi seperti berikut. Di bawah ini
adalah indikasi CT-Scan Defisit memori jangka pendek (persistendi
anterograde amnesia dengan GCS 15)

New Orleans dan Kanada. Amnesia retrograde 30 menit


Riwayat tidak sadar 5 menit
GCS awal 13 Usia > 65 tahun Curiga fraktur tengkorak terbuka atau fraktur tengkorak depresif

Intoksikasi
Jejas trauma di area klavikula ke atas Usia > 60 tahun Kejang (diduga atau keterangan saksimata)

Sakit kepala Muntah

Adanya tanda fraktur dasar tengkorak Muntah

Koagulopati

GCS < 15 setelah 2 jam cedera

Prognosis
Cedera kepala merupakan penyebab kematian pada 1/3 kasus. Setelah diperkenalkan dan ATLS dan guidelines penanganan cedera kepala, insiden cedera kepala sekunder akibat trauma sistemik menurun Prognosis berhubungan dengan:
tingkat GCS, diagnosis intra-cranial, status pupil, usia, tekanan sistolik, SpO2, level glukosa darah dalam 24 jam pertama cedera.

Anda mungkin juga menyukai