Anda di halaman 1dari 6

DRAFT KOMPETENSI PERAWAT BENCANA

DIKEMBANGKAN OLEH: HIMPUNAN PERAWAT GAWAT DARURAT DAN BENCANA INDONESIA (HIPGABI) 2012 DIDUKUNG OLEH: WORLD HEALTH ORGANIZATION, INDONESIA DIREKTORAT KEPERAWATAN PPNI

PENDAHULUAN

Kompetensi perawat bencana dikembangkan mengikuti frame work International Council of Nursing serta Standar Kompetensi yang dikembangkan oleh organisasi keperawatan yaitu Persatuan Perawat nasional Indonesia. Kompetensi dibuat menggunakan pendekatan ICN yaitu kompetensi dibagi sesuai dengan tahapan bencana; 1. pra bencana, 2. Tanggap darurat, dan 3. Pasca bencana. Dalam setiap tahapan bencana lalu dibuat list kompetensi perawat bencana. Sesuai dengan kompetensi perawat Indonesia; secara garis besar terbagi dalam; 1. Etik-legal dan peka budaya, 2. Tehnik keperawatan, dan 3. Profesionalisme. Terlampir hasil dari kompetensi perawat bencana Indonesia:

A. ETIK-LEGAL DAN PEKA BUDAYA 1. Melakukan praktik keperawatan gadar dan bencana sesuai peraturan perundangan 2. Menerima tanggung gugat terhadap keputusan dan tindakan profesional sesuai dengan lingkup praktik, dan hukum/peratperundangan 3. Menerapkan prinsip etik dalam memberikan asuhan keprawatan gadar dan bencana sesuai kode etik perawat Indonesia 4. Menerapkan sikap menghormati hak privasi dan martabat pasien 5. Menerapkan sikap hak pasien memilih dan menentukan asuhan keperawatan 6. yang diberikan 7. Menjaga kerahasiaan dan keamanan informasi baik tertulis, verbal dan elektronik yang diperoleh dalam kapasitas sebagai seorang profesional 8. Menghormati budaya setempat dalam melakukan pelayanan kesehatan

B. KEMAMPUAN TEHNIS 1. Pra Bencana a) Pencegahan/mitigasi 1) Identifikasi hazard dan resiko bencana (alam, ulah manusia) Mengembangkan pengelolaan penanganan untuk menurunkan dampak bencana, 2) Berperan serta dalam pengembangan sistem surveilence untuk bencana 3) Identifikasi kelompok beresiko 4) Memahami prinsip dan proses isolasi, karantina, kontaminasi dan dekontaminasi di masyarakat 5) Kolaborasi intersektoral untuk pencegahan bencana b) Kesiapsiagaan

1) Berpartisipasi dalam pendidikan masyarakat untuk kesiapsiagaan bencana 2) Melakukan kerja sama dengan stake holder lain untuk menurunkan resiko bencana 3) Bekerja sama dengan komunitas untuk memperkuat system kesiapsiagaan bencana 4) Melakukan kegiatan untuk mempersiapkan masyarakat menghadapi bencana dan situasi tanggap darurat, 5) Melakukan need assessment di masyarakat untuk mengidentifikasi kemungkinan masalah yang timbul saat bencana dan mengidentifikasi kelompok masyrakat yang beresiko, 6) Melakukan promosi kesehatan dalam konteks pra bencana , kesiapsiagaan bencana, penanganan bencana. 2. Tanggap darurat Bencana (siaga darurat, tanggap darurat, pasca darurat) 1) Memberikan pelayanan keperawatan kepada masyarakat a) Mengidentifikasi korban bencana (cedera dan sakit), b) Evaluasi kebutuhan kesehatan dan sumber yang tersedia di wilayah bencana utk memenuhi kebutuhan kesehatan, c) Kolaborasi dengan tim responsen bencana untuk menurunkan bahaya dan resiko di wilayah bencana, d) Melakukan analisa prioritas untuk pelayanan pada situasi yang kompleks (bencana), e) Berperan dalan tindakan pencegahan (second disaster) misalnya imunisasi massal, pencegahan penyebaran penyakit, dll f) Kolaborasi dengan LSM untuk memenuhi kebutuhan dasar masyrakat(e.g. shelter, food, water, health care), g) Melakukan edukasi untuk masyarakat terkait peningkatan kesehatan saat bencana, h) Evaluasi dampak tindakan keperawatan untuk hasilnya digunakan untuk keputusan berdasarn evidence, i) Mengelola sarana dan prasarana yang dibutuhkan untuk pelayanan keperawatan, j) Bekerjasama secara efektif dengan tim multidisiplin lainnya 2) Menyediakan pelayanan bagi individu dan keluarga. a) Assessment 1) melakukan rapid assessment untuk mengetahui kebutuhan pelayanan keperawatan di wilayah bencana 2) melakukan pengkajian kebutuhan pisik dan psikologis masyarakat akibat bencana 3) mengetahui gejala dini penyakit menular, paparan kimia,biologis dan bahan berbahaya lainnya serta melakukan tindakan pencegahan 4) menentukan kebutuhan untuk melakukan isolasi dan karantina atau tindakan lainnya untuk mencegah penularan

5) mengenali masalah kesehatan dan masalah gangguan mental dan mampu melakukan rujukan b) Implementasi 1) Melakukan triage bencana 2) Melakukan tindakan penatalaksanaan trauma 3) Melakukan tindakan untuk memenuhi kebutuhan klien akibat bencana 4) Menciptakan lingkungan yang aman untuk masyrakat dan klien 5) Melakukan rujukan yang aman 6) Memberikan medikasi, vasinasi secara tepat dan aman 7) Pencegahan penyebaran penyakit menular 8) Menjaga keamanan diri dan orang lain di wilayah bencana 9) Melakukan dokumentasi 10) Melakukan pelayanan kesehatan sesuai dengan moral, budaya dan kepercayaan di masyarakat 11) Mengelola pelayanan keperawatan 12) Mobilisasi sarana dan prasarana 13) Mobillisasi SDM dan logistik 14) Pengelolaan RS kopals atau RS rujukan bencana 15) Bekerjasama dengan LSM untuk mengumpulkan keluarga yang berpisah 3) Perawatan Mental 1) Tetapkan respon psikologi di anak, dewasa, keluarga, masyarakat dan kelompok beresiko 2) Ciptakan dukungan psikologi yang sesuai 3) Bedakan antara respon adaptif dengan respon mal adaptive 4) Melakukan tindakan keperawatan kesehatan mental yang tepat pada situasi bencana 5) Melakukan pengelolaan trauma petugas kesehatan/perawat pasca melakukan penanganan bencana

4) Vulnerable/ Kelompok rentan 1) Berikan tindakan yang sesuai untuk kelompok 2) Menciptakan lingkungan yang sesuai untuk kelompok rentan 3) Melakukan rujukan yang sesuai untuk kelompok rentan

3. Pasca bencana a) Rehabilitasi

b) Rekonstruksi a) Pemulihan Individu dan Keluarga 1) Mengembangkan perencanaan untuk memenuhi kebutuhan fisik dan psikologis jangka pendek dan jangka panjang dari korban yang selamat 2) Mengidentifikasi perubahan kebutuhan dari korban yang selamat dan mengubah perencanaan jika dibutuhkan 3) Merujuk korban dengan kebutuhan khusus ke organisasi dan ahli terkait 4) Mengajarkan strategi pecegahan penyakit dan traume kepada korban yang selamat 5) Membantu pemulihan fasilitas pelayanan kesehatan setempat 6) Berkolaborasi dengan pusat kesehatan masyarakat setempat untuk pemeliharaan dan pelayanan kesehatan 7) Bertindak sebagai advokat bagi korban selamat dalam pemenuhan kebutuhan jangka panjang

b) Pemulihan Masyarakat 1) Mengumpulkan data tentang hasil evaluasi terkait respon terhadap bencana 2) Mengevaluasi respon dan praktik keperawatan dalam bencana dan berkolaborasi dengan organisasi profesi keperawatan terkait isu dan pengembangan. 3) Berpartisipasi dalam menganalisa data dengan berfokus pada pengembangan respon keperawatan. 4) Mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dan mengkomunikasikan area tersebut kepada pihak terkait. 5) Membantu masyarakat dalam peralihan dari respon pada tahap bencana hingga kembali pada fungsi normalnya melalui pemulihan dan rehabilitasi. 6) Membagi informasi tentang sumber-sumber rujukan dan sumber daya yang digunakan dalam bencana. 7) Membantu mengembangkan strategi pemulihan dalam peningkatan kualitas hidup masyarakat 8) Berkolaborasi dengan pihak terkait dalam menghidupkan kembali pelayanan kesehatan di masyarakat

C. PROFESSIOANALISME

1. SIKAP PROFESIONAL 1. Mampu bertanggung jawab dan bertanggung gugat terhadap tindakan dan keputusan yang diambil dalam pemberian asuhan keperawatan 2. Mampu melakukan evaluasi akan efektifitas dan kualitas mutu keperawatan dengan menggunakan prinsip peningkatan mutu 3. Melakukan tindakan keperawatan gadar sesuai dengan standar keperawatan 4. Mampu mengidentifikasi self learning need dan melakukan proses pembelajaran terus menerus untuk mencapai standar profesi 5. Berperilaku sesuai dengan etika profesi 6. Melakukan tindakan sesuai dengan aspek legal keperawatan 2 PENGEMBANGAN PROFESIONALISME 1. Melakukan tindakan dengan keilmuan dan tehnologi terkini 2. Melakukan praktik berdasarkan evidance 3. Melakukan inovasi untuk meningkatkan mutu pelayanan keperawatan 4. Meningkatkan pendidikan keperawatan gadar dan bencana dengan mengikuti pendidikan berkelajutan dan sertifikasi sebagai wujud tangung jawab 5. Berpartisipasi dalam pengembangan profesi keperawatan

3. SIKAP KEPEMIMPINAN 1. Mampu melakukan advokasi dan bertindak dalam rentang kendalinya untuk menciptakan lingkungan kerja yang positif 2. Mampu menggunkan gaya kepemimpinan yang sesuai dengan situasi 3. Mampu menggunakan management konflik yang tepat 4. Mengembangkan sikap saling menghargai, percaya diri didalam anggota tim 5. Berfikir secara kritis, jelas dan dapat mengekpresikan pemikiran yang dapat mendorong kerja anggota tim 6. Mampu memperioritaskan beban kerja, pengelolaan waktu yang efektif efisien 7. Mampu melakukan evaluasi dan memodifikasi kebijakan dan sop yang terkini 8. Memberikan umpan balik, saran perubahan dilingkungan praktik keperawatan gadar dan bencana