Anda di halaman 1dari 11

1

KLINIK MEDIKAL BEDAH III


INFEKSI SALURAN KEMIH











Di susun oleh:

1. Afifah Dyah Wulan Pratiwi 12.003
Kelas : 2 A






AKADEMI KEPERAWATAN KESDAM IV / DIPONEGORO
SEMARANG
Tahun Ajaran 2013/2014

2



ISK (Infeksi Saluran Kemih)














Infeksi saluran kemih adalah infeksi akibat berkembang biaknya
mikroorganisme didalam saluran kemih. (Sudoyo Aru,dkk 2009)










3


Jenis infeksi saluran kemih

1. Kandung kemih (sistitis)








Sistitis adalah inflamasi kandung kemih yang paling sering disebabkan
oleh menyebarnya infeksi dari uretra (Brunner & Suddarth, 2002).

2. Uretra (uretritis)

Uretritis adalah iritasi dan pembengkakan uretra, saluran
yang mengeluarkan urin dari tubuh.



URETRITIS
4



3. Prostat (prostatitis)

Prostatitis adalah peradangan kelenjar prostat, yang dapat bersifat akut
atau kronis.

4. Ginjal (pielonefritis)

Pielonefritis adalah radang pada ginjal dan saluran kemih bagian atas.

5



ETIOLOGI

ISK SIMPLE







ISK COMPLICATED






PADA LANSIA










6



PENGKAJIAN FISIK

1. Nyeri tekan di area sekitar kandung kemih

2. Hematuria







3. Demam




4. Urine berbau tajam

7



PENATALAKSANAAN
1. Umum
a. Meningkatkan asupan jus buah



b. Meningkatkan asupan cairan


2. Pengobatan

3. Pembedahan



8


PENGKAJIAN ANAMNESA















NYERI PINGGANG
DEMAM
MUAL
ANYANG-ANYANGAN
9



DIAGNOSA MEDIS

1. Nyeri berhubungan dengan inflamasidan infeksi uretra, kandung kemih
dan struktur traktus urinarius lain

2. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan obstruksi mekanik pada
kandung kemih ataupun struktur traktus urinarius lain

3. Resiko infeksi berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang
penyebab, pencegahan kekambuhan dan perawatan.

4. Hipertermi berhubungan dengan adanya infeksi yang dimanifestasikan
oleh adanya peningkatan suhu, tachicardia, menggigil dan malaise.

5. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan
mual, muntah, dan anorexia.











10


RENCANA KEPERAWATAN
1. Nyeri berhubungan dengan inflamasidan infeksi uretra, kandung kemih dan struktur
traktus urinarius lain.
Intervensi :
1. Kaji intensitas, lokasi, dan factor yang memperberat atau meringankan
nyeri.
2. Berikan waktu istirahat yang cukup dan tingkat aktivitas yang dapat di
toleran.
3. Anjurkan minum banyak 2-3 liter jika tidak ada kontra indikasi
4. Berikan obat analgetik sesuai dengan program terapi.

2. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan obstruksi mekanik pada kandung
kemih ataupun struktur traktus urinarius lain
Intervensi
1 Observasi perubahan urine : warna, jumlah, bau
2 Kaji keluhan tidak bisa berkemih, berkemih berdarah, tidak bisa
menahan urine tiba-tiba, berkemih pada malam hari
3 Beri intake minum 2 2,5 liter per hari
4 Anjurkan klien berkemih tiap 3 4 jam
5 Bantu klien mendapatkan posisi yang nyaman saat berkemih

3. Resiko infeksi berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang penyebab,
pencegahan kekambuhan dan perawatan.
Intervensi
1. Anjurkan klien untuk banyak minum air putih 2 2,5 liter air dan hindari
konsumsi kopi dan alkohol
2. Jelaskan untuk tidak menahan keinginan berkemih, kosongkan kandung
kemih secara sempurna setiap kali berkemih
3. Ajarkan perawatan perineal yang benar terutama setelah berkemih dan
defekasi, bersihkan dari depan ke belakang
4. Jaga kebersihan perineal agar tetap kering dan bersih keringkan depan
sampai ke belakang
11

5. Gunakan celana dalam dari bahan katun
4. Hipertermi berhubungan dengan adanya infeksi yang dimanifestasikan oleh adanya
peningkatan suhu, tachicardia, menggigil dan malaise.
Intervensi
1. Observasi tanda-tanda vital setiap 4 jam terutama suhu dan nadi.
2. Kaji keadekuatan hidrasi baik mukosa mulut dan kulit
3. Beri kompres hangat, biasa atau dingin pada dahi, axila dan lipatan paha.
4. Anjurkan klien untuk banyak minum 2 2,5 liter per hari
5. Monitor intake dan out put cairan
6. Kolaborasi dalam pemberian antibiotik dan antipiretik

5. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan mual, muntah,
dan anorexia.
Intervensi
1. Kaji pola makan klien sebelum sakit dan sesudah sakit
2. Kaji adanya keluhan mual, muntah dan anorexia
3. Pertahankan kebersihan mulut sebelum makan
4. Beri makan dalam porsi kecil dan sering
5. Kolaborasi dalam pemberian Antasida