Anda di halaman 1dari 3

CHEMILUMINESCENCE

Chemiluminescence adalah emisi atau pancaran cahaya oleh produk yang distimulus oleh suatu reaksi kimia atau suatu kompleks cahaya. Kompleks ikatan anti gen-antibodi yang terjadi akan menempel pada streptavidin-coated microparticle. ECLIA menggunakan teknologi tinggi yang memberi banyak keuntungan dibandingkan dengan metode lain. Pada metode ini menggunakan prinsip sandwich dan kompetitif Pada. metode ECLIA yang menggunakan metode kompetitif dipakai untuk menganalisis substrat yang mempunyai berat molekul yang kecil seperti estradiol dan progesteron. Sedangkan prinsip sandwich digunakan untuk substrat dengan berat molekul yang besar seperti prolaktin, LH, dan testosteron. Metode Electrochemiluminescence Immunoassay menggunakan ruthenium (II) tris(bipyridyl) [Ru(bpy)3 2+] sebagai labelnya dan bereaksi dengan tripropilamine (TPA) pada permukaan elektroda pada panjang gelombang 620nin. Dengan menggunakan label Mi, beberapa pemeriksaan dapat dilakukan pemeriksaan,flowcytometry dengan menggunakan butiran magnet pada fase padat. Butiran magnet akan tertangkap permukaan elektroda dan label yang tidak terikat dibuang dengan cairan dasar. Reaksi electrochemiluminescent terjadi pada saat label telah terikat dan emisi cahaya akan dihitung melalul tabung fotomultiplier.

CHEMILUMINESCENCE Chemiluminescence adalah emisi atau pancaran cahaya oleh produk yang distimulus oleh suatu reaksi kimia atau

SPESIMEN Kadar β-CTx pada wanita post menopause dan pra menopause dari darah.

PROSEDUR PERCOBAAN Pemeriksaan dilakukan serentak setelah terkumpul sejumlah sampel. Dengan alat Cobas Elecsys 601 (Cobas e 601). Sampel yang beku dicairkan pada suhu ruangan. Reagensia, kalibrator dan kontrol juga dibuat menjadi suhu ruangan (20 o -25 o C), dan disiapkan menjadi larutan kerja sesuai petunjuk pada leaflet. Reagensia diletakkan pada disk reagensia, kalibrator pada disk sampel. Lakukan kalibrasi reagen. Letakkan kontrol dan sampel pada disk sampel. Lakukan pemeriksaan sampel. Tahapan pemeriksaan ECLIA adalah sebagai berikut:

Inkubasi pertama: antigen dari sampel (50µL), antibodi biotinilasi poliklonal spesifik β-CrossLaps dan antibodi monoklonal spesifik β-CrossLap yang telah dilabel dengan kompleks ruthenium membentuk kompleks sandwich. Inkubasi kedua: setelah penambahan mikropartikel yang dilapisi oleh streptavadin terjadi kompleks antigen antibodi melalui interaksi biotin dan streptavadin. Gabungan reaksi ini diaspirasikan kedalam sel pengukur elektrokimia dimana substansi yang tidak terikat dicuci dan kemudian dipindahkan oleh buffrer procell. Sedangkan kompleks imun yang terbentuk ditangkap secara magnetis. Aplikasi dari voltase ke elektroda kemudian menginduksi emisi cahaya chemiluminesence yang diukur dengan photomultiper. Hasilnya ditentukan melalui kurva kalibrasi yang digenerasikan secara spesifik dengan instrumen dengan cara kalibrasi 2 titik terhadap kurva master yang tersedia melalui barcode reagensia.

Jumlah cahaya yang dihasilkan berbanding lurus dengan kadar analit dalam sampel.

INTERPRETASI HASIL

 Jumlah cahaya yang dihasilkan berbanding lurus dengan kadar analit dalam sampel. INTERPRETASI HASIL