Anda di halaman 1dari 34

PRAKTIKUM PALEONTOLOGI

ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.


HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm
6. Holdfast
No. Urut : 1
No. Peraga : 1721
Filum : Porifera
Kelas : Calcarea
Ordo : Pleospolares
Family : Verruculinanidae
Genus : Verruculina
Spesies : Verruculina tenuis
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Permineralisasi)
Bentuk : Chonical
Komposisi kimia : Kalsium Karbonat (CACO
3
)
Umur : Kapur Atas (65-100 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dangkal
Keterangan :
Fosil ini berasal dari filum Porifera, kelas Calcarea, ordo Pleospolares, family
Verruculinanidae, genus Verruculina, dengan nama spesies Verruculina tenuis.
Setelah mati, organisme ini akan mengalami transportasi oleh media geologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang lebih resisten terhadap pelapukan. Setelah itu, material tersebut terendapkan
pada daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamaan dengan hal tersebut, material-
material sedimen juga ikut tertransportasikan. Di daerah cekungan inilah material
akan terakumulasi, semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan
mengalami tekanan, dari tekanan tersebut akan mengakibatkan material terkompaksi
mengakibatkan pori-pori akan mengecil, air yang terkandung di antara material-
material akan keluar, masuklah material sementasi yang halus. Setelah itu material
mengalami sementasi dan terjadi proses leaching (proses pencucian fosil). Seiring
dengan berjalannya waktu, akhirnya organisme dan material sedimen terlitifikasi
(pembatuan), sehingga organisme tersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang
lakukan oleh fosil ini adalah permineralisasi. Permineralisasi adalah proses
pengawetan dimana rongga dalam cangkang terisi oleh mineral yang diendapkan
oleh air tanah yang memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari
cangkang di sebgaian dari tubuh fosil.
Proses munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga endogen berupa tektonik
sehingga fosil yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di
permukaan, akan terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau es sehingga
tampak di permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Chonical, yaitu fosil yangmembentuk
seperti kerucut. Dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti,endoderm yaitu
spongocoel, oskulum yaitu saluran penyebaran air, ostia yaitu lubang masuknya air,
endoderm lapisan dalam, dan eksoderm yaitu lapisan luar fosil atau organisasi.
Jika ditetesi dgn larutan HCl 0,1 M maka fosil ini akan beraksimembentuk
buih-buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung kalsium karbonat
(CaCO
3
)hal ini menandakan bahwa lingkungan pengendapannya di
lautdangkal.Berdasarkan skala waktu geologi, umur fosil ini adalah KapurAtas
yaituantara 100-70 juta tahun yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil








ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)


PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm
6. Holdfast
No. Urut : 2
No. Peraga : 750
Filum : Porifera
Kelas : Demospongiae
Ordo : Spirosclerophorida
Family : Hyalotragosidae
Genus : Hyalotragos
Spesies : Hyalotragos sugosum
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Mineralisasi)
Bentuk : Chonical
Komposisi kimia : Kalsium Karbonat (CACO
3
)
Umur : Jura Atas (141-160 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dangkal
Keterangan :
Fosil ini berasal dari Filum porifera, family Hyalotrgosidae kelas
demos pongiae, Ordo Spirosclerophorida, genus Hyalotragos, dan dengan nama
spesies Hyalotragos rugosum.
Setelah organisme ini mati, akan mengalami transportasi oleh mediageologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerahcekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi prosesleaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan material sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini
adalah permineralisasi. Mineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga
dalamcangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang
memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang.Proses
munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga endogen berupatektonik sehingga fosil
yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di permukaan, akan
terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau es sehingga tampak di
permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Conical, yaitu fosil yang
terbentuk kerucut . Dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti, ostia, yaitu
lubangkecil tempat maasuknya air ke dalam tubuh, spongocoel, salurantengah tubuh.
Jika ditetesi dengan larutan HCl 0,1 M maka fosil ini akan beraksimembentuk
buih-buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung kalsiumkarbonat
(CaCO
3
), menandakan bahwa lingkungan pengendapannya adalah padalaut dangkal.
Berdasarkan skala waktu geologi umur fosil ini adalah Jura Atasyaitu antara 180-135
juta tahun yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil











ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Ostia
4. Ektoderm
5. Holdfast

No. Urut : 3
No. Peraga : 244
Filum : Porifera
Kelas : Anthozoa
Ordo : Tabulata
Family : Favositesidae
Genus : Favosites
Spesies : Favosites saginatus LECOMPTE
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Mineralisasi)
Bentuk : Globular
Komposisi kimia : Kalsium Karbonat (CACO
3
)
Umur : Devon Tengah (360-370 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dangkal
Keterangan :
Fosil ini berasal dari filum porifera, kelas Anthozoa, ordo Tabulata, family
Favositesidae, genus Favosites, dan dengan nama spesies Favosites saginatus
LECOMPTE.
Setelah organisme ini mati, akan mengalami transportasi oleh mediageologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerahcekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi prosesleaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan mterial sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini
adalah permineralisasi. Permineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga
dalamcangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang
memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang.Proses
munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga endogen berupatektonik sehingga fosil
yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di permukaan, akan
terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau essehingga tampak di
permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Globular, yaitu fosil yang menyerupai
bola, dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti, ostia, yaitulubang kecil
tenpat masuknya air kedalam tubuh, ektoderm yaitu lapisan dalam,holdfast, dan
endoderm, yaitu lapian dalam.
Jika ditetesi dgn larutan HCl 0,1 M maka fosil ini akan beraksimembentuk
buih-buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung kalsiumkarbonat
(CaCO
3
) hal ini menandakan bahwa lingkungan pengendapan fosil ini adalah di laut
dangkal. Berdasarkan skala waktu geologi umur fosil ini adalahDevon Tengah yaitu
antara 370-360 juta tahun yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil









ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm
6. Holdfast
No. Urut : 4
No. Peraga : 1645
Filum : Porifera
Kelas : Hexactinellida
Ordo : Lychniscosa
Family : Pachyteichismanidae
Genus : Pachyteichisma
Spesies : Pachyteichisma lopas Q.
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Permineralisasi)
Bentuk : Chonical
Komposisi kimia : Silika (SiO
2
)
Umur : Jura Atas (141-160 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dalam
Keterangan :
Fosil ini berasal dari filum porifera, klas hexactinellida, ordo
lychniscosa,family Pachyteichismanidae, genus Pachyteichisma, dan dengan nama
spesies Pachyteichisma lopas Q.
Setelah organisme ini mati, akan mengalami transportasi oleh mediageologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama transportasi,material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerahcekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi prosesleaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan mterial sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini
adalah permineralisasi. Permineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga
dalamcangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang
memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang.
Proses munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga ondogen berupatektonik
sehingga fosil yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di
permukaan, akan terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau essehingga
tampak di permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Adapun bentuk tubuh fosil iniadalah
Conical, yaitu fosil yang berbentuk kerucut . Dan bagian fosil yang masihdapat
dijumpai seperti, ostia, yaitu lubang kecil tempat maasuknya air ke dalamtubuh,
oskulum yaitu saluran penyabar air dari tubuh, eksoderm yaitu lapisan luar,dan
endoderm yaitu lapisan dalam.
Jika ditetesi dengan larutan HCl 0,1 M maka fosil ini akan beraksimembentuk
buih-buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung kalsiumkarbonat
(CaCO
3
). Adapun umur fosil ini adalah Jura Atas yaitu antara 180-135 juta tahun
yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil











ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm
6. Holdfast
No. Urut : 5
No. Peraga : 1644
Filum : Porifera
Kelas : Calcarea
Ordo : Heterocoela
Family : Cnemidiastrumidae
Genus : Cnemidiastrum
Spesies : Cnemidiastrum rimutesum GOLDF
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Permineralisasi)
Bentuk : Chonical
Komposisi kimia : Kalsium Karonat (CaCO
3
)
Umur : Jura Atas (141-160 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dalam
Keterangan :
Fosil ini berasal dari Filum Porifera, kelas Calcarea, ordo Heterocoela,family
Cnemidiastriumidae, genus Cnemidiastrium, dan dengan nama spesies
Cnemidiastrium rimutesum GOLDF.
Setelah organisme ini mati, akan mengalami transportasi oleh mediageologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerahcekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi prosesleaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan mterial sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil.
Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini adalah permineralisasi.
Permineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga dalamcangkang terisi oleh
mineral yang diendapkan oleh air tanah yang memasukinya,sehingga terbentuk
cetakan bagian dalam dari cangkang.Proses munculnya fosil ini di pengaruhi oleh
tenaga endogen berupatektonik sehingga fosil yang berada di cekungan naik ke
permukaan. Setelah naik di permukaan, akan terkena gaya eksogen lagi berupa erosi
air, angin, atau essehingga tampak di permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah konikal, yaitu fosil yang
membentuk seperti kerucut, dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti,
spongocoelyaitu saluran bagian tengah tubuh, ostia lubang kecil tempat masuknya
air,holdfast , oskulum yaitu saluran penyebar air dari tubuh, Ektoderm lapisan
uar,dan endoderm yaitu lapisan dalam fosil.
Jika ditetesi dgn larutan HCl 0,1 M maka fosil ini akan beraksi membentuk
buih-buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung kalsiumkarbonat
(CaCO
3
) hal ini menandakan bahwa lingkungan pengendapannya berada di laut
dangkal yang berumur Jura Atas atau sekitar 141 hingga 160 juta tahun.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil









ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm
6. Holdfast
No. Urut : 6
No. Peraga : -
Filum : Porifera
Kelas : Hexactinellida
Ordo : Dyictionina
Family : Laocaetisidae
Genus : Laocaetis
Spesies : Laocaetis pertusa (Goldfuss)
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Permineralisasi)
Bentuk : Tabular
Komposisi kimia : Silika (SiO
2
)
Umur : Jura Atas (141-160 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dalam
Keterangan :
Fosil ini berasal dari filum Porifera, kelas Hexctinellida, ordo Dyictionina,
family Laocaetisidae, genus Laocaetis, dan dengan nama spesies Laocaetis pertusa
(Goldfuss).
Setelah mati, organisme ini akan mengalami transportasi oleh media geologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerah cekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi proses leaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan mterial sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini
adalah permineralisasi. Permineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga
dalamcangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang
memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang.
Proses munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga enndogen berupatektonik
sehingga fosil yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di
permukaan, akan terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau essehingga
tampak di permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Tabular, yaitu fosil yangmenyerupai
tabung, dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti, oralopening, oral disk,
oskulum, dan ostia.
Jika ditetesi dgn larutan HCl 0,1 M, fosil ini tidak beraksi membentuk buih-
buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung Silika (SiO
2
) hal ini
menandakan bahwa lingkungan pengendapannya didaerah laut dangkal. Berdasrkan
skala waktu geologi umur fosil ini adalah JuraAtas yaitu antara 180-135 juta tahun
yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil









ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm
6. Holdfast
No. Urut : 7
No. Peraga : -
Filum : Porifera
Kelas : Demospongiae
Ordo : Heterocoela
Family : Cnemidiastrumidae
Genus : Cnemidiastrum
Spesies : Cnemidiastrum simulosum
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Permineralisasi)
Bentuk : Chonical
Komposisi kimia : Silika (SiO
2
)
Umur : Jura Atas (141-160 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dalam
Keterangan :
Fosil ini berasal dari filum Porifera, kelas Demospongiae, ordo Heterocoela,
family Cnemidiastrumidae, genus Cnemidiastrum, dan dengan nama spesies
Cnemidiastrum simulosum.
Setelah mati, organisme ini akan mengalami transportasi oleh media geologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerah cekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi proses leaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan mterial sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini
adalah permineralisasi. Permineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga
dalamcangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang
memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang.
Proses munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga enndogen berupatektonik
sehingga fosil yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di
permukaan, akan terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau essehingga
tampak di permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Conichal, yaitu fosil yang mempunyai
bentuk mengecil ke bawah dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti,
oralopening, oral disk, oskulum, dan ostia.
Jika ditetesi dgn larutan HCl 0,1 M, fosil ini tidak beraksi membentuk buih-
buih, maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung Silika (SiO
2
) hal ini
menandakan bahwa lingkungan pengendapannya didaerah laut dangkal. Berdasrkan
skala waktu geologi umur fosil ini adalah JuraAtas yaitu antara 180-135 juta tahun
yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil











ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281
Keterangan :
1. Oskulum
2. Endoderm
3. Spongosel
4. Ostia
5. Ektoderm

No. Urut : 8
No. Peraga : -
Filum : Porifera
Kelas : Calcarea
Ordo :
Family : Porosphaeranidae
Genus : Porosphaera
Spesies : Porosphaera globularis
Proses pemfosilan : Petrifikasi (Mineralisasi)
Bentuk : Globular
Komposisi kimia : Kalsium Karbonat (CACO
3
)
Umur : Kapur Atas (65-100 juta tahun)
Lingkungan pengendapan : Laut dangkal
Keterangan :
Fosil ini berasal dari filum Porifera, kelas Demospongiae, ordo Heterocoela,
family Porosphaeraidae, genus Porosphaera, dan dengan nama spesies Porosphaera
globularis.
Setelah mati, organisme ini akan mengalami transportasi oleh media geologi
berupa air, angin atau es ke daerah cekungan, selama tranportasi, material-material
yang tidak resisten terhadap pelapukan akan mengalami pergantian terhadap material
yang resisten terhadap pelapukan. Setelah itumaterial tersebut terendapkan pada
daerah cekungan yang relatif stabil. Bersamandengan itu, material-material sedimen
juga ikut tertransportasikan. Di daerah cekungan inilah material akan terakumulasi,
semakin lama material akan bertambah dan menumpuk dan mengalami tekanan, dari
tekanan tersebut akanmengakibatkan material terkompaksi mengakibatkan pori-pori
akan mengecil, air yang terkandung di antara material-material akan keluar,
masuklah materialsementasi yang halus. Setelah itu material mengalami sementasi
dan terjadi proses leaching (proses pencucian fosil). Seiring dengan berjalannya
waktu, akhirnyaorganisme dan mterial sedimen terlitifikasi (pembatuan), sehingga
organismetersebut menjadi fosil. Proses pemfosilan yang dilakukan oleh fosil ini
adalah permineralisasi. Permineralisasi adalah proses pengawetan dimana rongga
dalamcangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang
memasukinya,sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang.
Proses munculnya fosil ini di pengaruhi oleh tenaga enndogen berupatektonik
sehingga fosil yang berada di cekungan naik ke permukaan. Setelah naik di
permukaan, akan terkena gaya eksogen lagi berupa erosi air, angin, atau essehingga
tampak di permukaan.
Adapun bentuk tubuh fosil ini adalah Conichal, yaitu fosil yang mempunyai
bentuk mengecil ke bawah dan bagian fosil yang masih dapat dijumpai seperti,
oralopening, oral disk, oskulum, dan ostia.
Jika ditetesi dgn larutan HCl 0,1 M, fosil ini beraksi membentuk buih-buih,
maka dapat diketahui bahwa fosil ini mengandung Silika (CaCO
3
) hal ini
menandakan bahwa lingkungan pengendapannya didaerah laut dangkal. Berdasrkan
skala waktu geologi umur fosil ini adalah Kapur Atas yaitu antara 65-100 juta tahun
yang lalu.
Adapun kegunaan fosil ini diantaranya adalah penentu umur relatif lapisan
sedimen, penentu lingkungan pengendapan, untuk mengkorelasi batuan,dan penentu
iklim pada saat terjadinya sedimentasi.
Referensi :
Buku Penuntun Praktikum Paleontologi 2011/2012
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil











ASISTEN PRAKTIKAN

(NURUL AISYAH) (CITRA ARYANI ANWAR)
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
ACARA : III Filum Porifera NAMA : Citra Aryani A.
HARI/TGL : Jumat/30 Maret 2014 NIM : D611 12 281

I. Latar Belakang
Di bumi ini terdapat banyak jenis makhluk hidup yang tak terhitung
jumlahnya. Dan semua makhluk hidup tersebut pasti akan mengalami kematian
baik itu binatang, manusia maupun tumbuhan. Setelah mengalami kematian
sebagian dari makhluk itu meninggalkan sisa-sisa kehidupan dalam jangka
waktu yang lama dan biasa dikenal dengan istiah fosil.
Berdasarkan asal katanya, fosil berasal dari bahasa latin yaitu fossa yang
berarti "galian", adalah sisa-sisa atau bekas-bekas makhluk hidup yang menjadi
batu atau mineral.
Bicara mengenai fosil berarti berbicara mengenai paleontologi, Paleontologi
adalah cabang ilmu geologi yang mempelajari fosil. Seluk beluk fosil dipelajari
oleh seorang paleontologist.
Fosil terbentuk dari proses dari proses penghancuran peninggalan organisme
yang pernah hidup. Hal ini sering terjadi ketika tumbuhan atau hewan terkubur
dalam kondisi lingkungan yang bebas oksigen. Fosil yang ada jarang terawetkan
dalam bentuknya yang asli. Dalam beberapa kasus, kandungan mineralnya
berubah secara kimiawi atau sisa-sisanya terlarut semua sehingga digantikan
dengan cetakan.
Praktikum paleontologi dalam acara Filum Porifera ini bermaksud untuk
memberikan pemahaman kepada praktikan agar dapat mendiskripsikan damn
membedakan fosil Porifera dengan fosil lainnya dengan melihat ciri-ciri, bentuk,
proses pemfosilannya serta lingkungan pengendapannya.

II. Maksud dan Tujuan
2.1. Maksud
Adapun maksud dari praktikum paleontologi l yaitu untuk mengenal lebih
awal bentuk, bagian-bagian fosil dan prosese pemfosilan.
2.2. Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum pengenalan fosil yaitu :
1. Mengenal serta mengetahui bagian-bagian fosil dari filum Protozoa dan
Bryzoa.
2. Mengetahui proses pemfosilan.
3. Mengetahui bentuk-bentuk dari fosil.

III. Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu
A. Alat :
1. Lap kasar
2. Lap halus
3. Alat tulis
4. Penuntun Praktikum
5. Format Praktikum
B. Bahan :
1. HCL 0,1 M
2. Sampel fosil

IV. Teori Ringkas
Berdasarkan asal katanya, fosil berasal dari bahasa latin yaitu fossa yang
berarti "galian", adalah sisa-sisa atau bekas-bekas makhluk hidup yang menjadi
batu atau mineral. Untuk menjadi fosil, sisa-sisa hewan atau tanaman ini harus
segera tertutup sedimen. Oleh para pakar dibedakan beberapa macam fosil. Ada
fosil batu biasa, fosil yang terbentuk dalam batu ambar, fosil ter, seperti yang
terbentuk di sumur ter La Brea di California. Hewan atau tumbuhan yang dikira
sudah punah tetapi ternyata masih ada disebut fosil hidup dan ilmu yang
mempelajari fosil adalah paleontologi.
Secara singkat definisi dari fosil harus memenuhi syarat-syarat sebagai
berikut:
1. Sisa-sisa organisme.
2. Terawetkan secara alamiah.
3. Pada umumnya padat /kompak/keras.
4. Berumur lebih dari 11.000 tahun.
Istilah "fosil hidup" adalah istilah yang digunakan suatu spesies hidup yang
menyerupai sebuah spesies yang hanya diketahui dari fosil. Beberapa fosil hidup
antara lain ikan coelacanth dan pohon ginkgo. Fosil hidup juga dapat mengacu
kepada sebuah spesies hidup yang tidak memiliki spesies dekat lainnya atau
sebuah kelompok kecil spesies dekat yang tidak memiliki spesies dekat lainnya.
Contoh dari kriteria terakhir ini adalah nautilus.
Fosilisasi merupakan proses penimbunan sisa-sisa hewan atau tumbuhan
yang terakumulasi dalam sedimen atau endapan-endapan baik yang mengalami
pengawetan secara menyeluruh, sebagian ataupun jejaknya saja.
Adapun proses pemfosilan yaitu :
a. Karbonisasi
Pada proses ini bagian-bagian lunak dari organisme seperti daun, ubur-ubur,
dan cacing pada waktu mati dengan cepat penimbunan oleh sedimen karena
penimbunan organisme mengalami kompresi sehingga komponen berupa gas
akan menghilang, meniggalkan unsure karbon yang tercetak pada batuan
sedimen yang terbentuk.
b. Petrifikasi
Proses perubahan menjadi batu yang meliputi permineralisasi yaitu
perubahan mineral yang menyebabkan pergantian sebagian mineral lain.
Mineralisasi perubahan mineral yang menyebabkan pergantian seluruh mineral
penyusun fosil oleh mineral lain.
c. Replacement
Terjadi ketika suatu organisme terkubur lumpur/ material sedimen dan sisa
dari tubuh organism tersebut digantikan oleh mineral sulfide (pyrite) atau fosfat
(apatit).
d. Rekritalisasi
Perubahan mineral pada tubuh organisme atau fosil dimana pada proses ini
terjadi perubahan bentuk mineral secara keseluruhan
e. Tracks dan Trails
- Tracks : Jejak dari hasil pergerakan besar (jejak besar)
- Trails : Jejak dari pergerakan yang halus (jejak halus)
f. Koprolit
Kotoran hewan yang telah membatu, yang kadang mengandung gigi yang
menandakan bersal dari hewan karnivora.
g. Bioturbasi
Merupakan proses pemfosilan yang dilakukan oleh organism berupa
pembuatan lubang-lubang atau liang yang biasanya dilakukan oleh cacing, tikus,
kerang dan kepiting. Gastrolit
Suatu proses pemfosilan yang terkadang di jumpai dalam lambung organism
dalam mencerna/pencenaan selam hidupnya.
h. Pengawetan Jaringan Tisu
Jaringan tisu binatang yang lembut dipelihara hanya ibawah kondisi-kondisi
sangat tidak biasa, dan jaringa/ tisu yang dipelihara pada umumnya cuup untuk
hanya suatu jangka pendek dalam satuan waktu geoogi
i. Mold dan Cast
- Mold : sedimen yang mengalami kompaksi dan membentuk batuan
sedimen kemudian mengalami pelarutan dan meninggalkan cetakan pada
batuan sedimen
- Cast : Cetakan/ ruang kulit yang diisi dengan suatu mineral baru, maka
akan membentuk tiruan kulit.
Menurut ahli paleontologi ada beberapa jenis fosil tetapi secara umum ada
dua macam jenis fosil yang perlu diketahui, yaitu: fosil yang merupakan bagian
dari organisme itu sendiri dan fosil yang merupakan sisa-sisa aktifitasnya.
1. Tipe fosil yang berasal dari organismenya sendiri
Tipe pertama ini adalah binatangnya itu sendiri yang terawetkan/tersimpan,
dapat berupa tulangnya, daun-nya, cangkangnya, dan hampir semua yang
tersimpan ini adalah bagian dari tubuhnya yang keras. Dapat juga berupa
binatangnya yang secara lengkap (utuh) tersimpan. misalnya fosil Mammoth
yang terawetkan karena es, ataupun serangga yang terjebak dalam amber (getah
tumbuhan).
2. Tipe fosil yang merupakan sisa-sisa aktifitasnya
Fosil jenis ini sering juga disebut sebagai trace fosil (fosil jejak), karena
yang terlihat hanyalah sisa-sisa aktifitasnya. Jadi ada kemungkinan fosil itu
bukan bagian dari tubuh binatang atau tumbuhan itu sendiri. Adapun jenis fosil
jejak antara lain coprolite (fosil bekas kotoran binatang) dan trail and tracks
(fosil bekas jejak langkah binatang).
Porifera ( Latin: porus = pori, fer = membawa ) atau spons adalah hewan
multi seluler yang paling sederhana. Porofera dapat diartikan sebagai binatang
bersel banyak (multiseluler) yang sederhana disbanding filum lainnya.
Ciri-ciri porifera
Sekujur tubuhnya terdapat pori-pori (porus : lubang kecil dan faro :
membawa/mengandung), hal tersebut menjadi sebab utama penamaanya. Hewan
yang dikenal sebagai hewan spons ini merupakan organisme multiseluler.
Bentuk tubuh dan warna yang beragam, misalnya mirip tumbuhan, bulat, pipih
dan ada yang mirip vas bunga, sedangkan warna tubuhnya ada yang jingga, biru,
hitam, ungu, kuning dan merah.
Keragaman Porifera
Porifera dapat dikelompokkan berdasarkan tipe saluran air maupun zat penyusun
rangka tubuh.
a. Berdasarkan Tipe Saluran Airnya
- Tipe Askon : tipe saluran yang paling sederhana, secara berurutan terdiri
atas ostia, spongiosel dan oskulum.
- Tipe Sikon : saluran airnya meliputi ostia,,, saluran radial yang tidak
bercabang, spongiosel dan oskulum.
- Tipe Leukon (Ragon) : tipe terumit. Saluran ini terdiri atas ostia, saluarn
radial yang bercabang, spongiosel dan oskulum.
b. Berdasarkan Zat Penyusun Rangka Tubuhnya.
- Kalkarea : tubuhnya tersusun dari zat kalsium karbonat (kapur) memiliki
ukuran tubuh kecil dan hidup di laut dangkal.
- Heksaktinelida : memiliki rangka tubuh dari zat silikat.
- Demospongiae : ada yang tidak mempunyai rangkaatau mempuyai
rangkadari serabut spongin (zat tanduk) dan ada juga yang tersusun dari
serabut spongin dan silikat.
Klasifikasi Filum Porifera
1. Kelas Calcarea
Rangka tubuh tersusun dari Kalsium Karbonat
Terdiri dari 2 ordo :
a. Ordo Homocoela
b. Ordo Heterocoela
2. Kelas Hexatinellida.
Spikulanya tersusun dari zat kersik dan hidup di laut yang dalam. Hewan ini
disebut juga spons gelas.
Terdiri dari 2 ordo :
a. Ordo Lyssacina
b. Ordo Dictyonina
3. Kelas Pleospongia
Rangka sangat kompak, mempunyai dinding 1 atau 2 lapis yang berbentuk
seperti cone.
4. Kelas Demospongia
Termasuk porifera yang tidak memiliki spiculae.
Terdiri dari 3 ordo :
a. Ordo tetractinellida
b. Ordo Monaxonida
c. Ordo Kebatosa.

V. Kesimpulan dan Saran
5.1. Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari praktikum pengenalan fosil yaitu
1. Kita dapat mengetahui bagian-bagian dari fosil yaitu :
- Test yaitu bagian keseluruhan dari tubuh fosil yang terlihat
- Oskulum yaitu pori-pori besar yang terdapat pada fosil sebagai tempat
keluar masuknya air.
- ostia yaitu pori-pori pada fosil yang berukuran kecil.
- Spongosoel yaitu saluran tempat keluar masuknya air pada saat
organismenya masih hidup.
- endodermis yaitu penyusun bagian dalam tubuh fosil.
- eksodermis yaitu penyusun tubuh bagian luar fosil.
2. Kita dapat mengetahui proses dari pemfosilan yaitu :
a. Karbonisasi
b. Replacement
c. Rekritalisasi
d. Tracks dan Trails
e. Koprolit
f. Bioturbasi
g. Pengawetan Jaringan Tisu
h. Mold dan Cast
3. Kita dapat mengetahui bentuk-bentuk dari fosil yaitu:
- Conical : Bentuk fosil yang beruas-ruas
- Glubular : Bentuk fosil yang cenderung bulat.
- Tabular : Bentuk fosil yang mirip tabung.
4. Kita dapat mengetahui kegunaan dari fosil yaitu
a. Sebagai bukti adanya kehidupan di masa lampau dan memberi
petunjukterjadinya evolusi kehidupan
b. Penentu iklim pada saat terjadi atau berlangsung proses sedimentasi atau
yang lebih dikenal dengan paleoclimatology.
c. Penentu kedalaman sedimentasi atau lingkungan pengendapan dari batuan
yang mengandungnya yakni dengan menggunakan fosil bentonik
d. Sebagai penentu umur relative batuan yang mengandungnya, dalam hal ini
penggunaan fosil tertentu sebagai foraminiera plantonik dan fosil indeks
dengan menggunakan metode penarikan umur tertentu.
e. Sebagai penunjuk rekonstruksi paleografi
f. Sebagai penentu top dan bottom dari suatu lapisan batuan yang
mengandungnya
g. Menentukan arah aliran material sedimen
h. Untuk mengetahui korelasi batuan dan perkembangan stratigrafi batuan
sedimen.
i. Untuk penentuan biostratigrafi yakni penentuan urutan batuan bedasarkan
kandungan biota atau fosil yang dikandun oleh suatu batuan.
5.2. Saran
Saran untuk asisten :
- Pada dasarnya arahan asistensinya sudah baik.
- Sebaiknya saat asistensi setiap format praktikum diperiksa benar atau
salahnya agar penulisan laporannya tidak ada kekeliruan.
Saran untuk laboratorium :
Perbanyak sampel fosil agar praktikan lebih focus saat mendeskripsi.

DAFTAR PUSTAKA
Asisten Paleontologi 2011/2012 PENUNTUN PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
Makassar 2012 Jurusan Teknik Geologi Universitas Hasanuddin.
Http://biology-community.blogspot.com/2009/02/proses-fosilisasi-pada-makhluk-
hidup.html. Diakses pada tanggal 21 April 2014.
Http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil. Diakses pada tanggal 21 April 2014.