Anda di halaman 1dari 22

DEFINISI, RUANG LINGKUP DAN

EKSISTENSI EKONOMI ISLAM


MAKALAH
Ditujukan untuk memenuhi tugas mata kuliah
Sistem Ekonom Islam

Dosen Pengampu:
Sulistyowati, SHI., M.HI.
Nama Kelompok:
1. Abdul Majid C03212001
2. Achmad Fathoni C03212002
3. Agus Winarko C03212004
4. Ahmad Khoiruddin C03212005

PROGRAM STUDI SIYASAH JINAYAH
FAKULTAS SYARIAH DAN EKONOMI ISLAM
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL
SURABAYA
2014


1
BAB II
PEMBAHASAN
1.1 Pengertian Ekonomi Islam
Ekonomi Islam adalah kumpulan dari dasar-dasar umum ekonomi yang
diambil dari Al-Quran dan Sunah Rasulullah serta dari tatanan ekonomi yang
dibangun di atas dasar-dasar tersebut, sesuai dengan berbagai macam biah
(lingkungan) dan setiap zaman.
Pada definisi tersebut terdapat dua hal pokok yang menjadi landasan
hukum sistem ekonomi islam, yaitu Al-Quran dan Sunah Rasulullah. Hukum-
hukum yang diambil dari kedua landasan pokok tersebut secara konsep dan
prinsip adalah tetap (tidak dapat berubah kapan pun dan dimana saja), tetapi
pada praktiknya untuk hal-hal dan situasi serta kondisi tertentu bisa saja
berlaku luwes atau murunah dan ada pula yang tidak mengalami perubahan.
1

Sedangkan menurut Kompilasi Hukum Ekonomi Syariah Pasal 1 Ayat 1,
ekonomi syariah adalah usaha atau kegiatan yang dilakukan oleh orang per
orang, kelompok orang, badan usaha yang berbadan hukum atau tidak
berbadan hukum dalam rangka memenuhi kebutuhan yang bersifat komersial
dan tidak komersial menurut prinsip syariah.
Definisi Ekonomi Islam Menurut Para Ahli
1.1.1 Nasution at all (2007:11) mengemukakan:
Sistem ekonomi Islam adalah suatu sistem ekonomi yang didasarkan
pada ajaran dan nilai-nilai Islam, yang bersmber pada Al-Quran, As-
Sunnah, Ijma dan Qiyas atau sumber lainnya.
2

1.1.2 Menurut Mr. Syarifuddin Prawiranegara, Sistem Ekonomi Islam
adalah sistem ekonomi yang terjadi setelah prinsip ekonomi yang
menjadi pedoman kerjanya, dipengaruhi dan dibatasi oleh ajaran-ajaran

1
Izzan, Ahmad, Referensi Ekonomi Syariah, (Bandung: PT Remaja Rosdakarya, 2006), hlm. 32.
2
Nawawi, Ismail, Ekonomi Islam: Perspektif Teori, Sistem dan Aspek Hukum, (Surabaya: ITS
Press, 2009), hlm42


2
Islam. Atau Sistem Ekonomi Islam adalah pengaruh yang dipancarkan
oleh ajaran-ajaran Islam terhadap prinsip ekonomi yang menjadi
pedoman bagi setiap kegiatan ekonomi, yang bertujuan menciptakan
alat-alat untuk memuaskan berbagai keperluan manusia.
3

1.1.3 Dr. Muhammad Abdullah al-Arabi, ekonomi syariah merupakan
sekumpulan dasar-dasar umum ekonomi yang yang kita simpulkan dari
itlaf, Al-Quran dan As-Sunnah, dan merupakan bangunan
perekonomian yang kita dirikan di atas landasan dasar-dasar tersebut
sesuai tiap lingkungan dan masa.
4

1.1.4 Prof. Dr. Zainuddin Ali, ekonomi syariah adalah kumpulan norma
hukum yang bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadits yang mengatur
perekonomian umat manusia.
5

1.1.5 Menurut M.A Manan, ekonomi syariah adalah ilmu pengetahuan sosial
yang mempelajari masalah-masalah ekonomi rakyat yang diilhami oleh
nilai-nilai Islam.
6

Dari beberapa definisi diatas dapat ditarik benang merah bahwa ekonomi
syariah merupakan sistem ekonomi yang bersumber dari wahyu yang
transendental (Al-Quran dan As-Sunnah/ Al-Hadits) dan sumber interpretasi
dari wahyu yang disebut dengan ijtihad. Hukum-hukum yang diambil dari
sumber nash Al-Quran dan Al-Hadits yang merupakan nash qathi itu secara
konsep dan prinsip adalah tetap (tidak dapat berubah kapan pun dan dimana
pun), tetapi dalam hal yang berhubungan dengan nash yang bersifat zhanni,
itu dapat berubah yang dipengaruhi oleh waktu, tempat dan keadaan.
1.2 Ruang Lingkup Ekonomi Syariah
7


3
Syarifuddin Prawiranegara, Apa yang dimaksud Sistem Ekonomi Islam, (Jakarta: Publicita, 1976),
hlm. 27.
4
Ahmad Muhammad al-Assal dan Fathi Ahmad Abdul Karim, Sistem Ekonomi Islam: Prinsip-
prinsip dan Tujuan-tujuannya (Surabaya: PT. Bina Ilmu, 1980), hlm. 11.
5
Zainuddin Ali, Hukum Ekonomi Syariah, (Jakarta: Sinar Grafika, 2008), hlm. 4.
6
M.A Manan, Ekonomi Syariah: Dari Teori ke Praktek, Penerjemah Potan Arif Harahap, (Jakarta:
PT. Intermasa, 1992), hlm. 19.
7
Dr. Mardani, Hukum Ekonomi Syariah Di Indonesia, (Bandung: PT. Refika Aditama, 2011), hlm.
2-5.


3
Bila kita perhatikan cukup bab dab pasal Kompilasi Hukum Ekonomi
Syariah, maka ruang lingkup Ekonomi Syariah meliputi aspek ekonomi
sebagai berikut: ba;i, akad-akad jual beli, syirkah mudharabah, murabahah,
muzaraah, dan musaqah, khiyar, istisna, ijarah, kafalah, hawalah, rahn,
wadiah, gashb, dan itlaf, wakalah, sulhu, pelepasan hak, tamin, obligasi,
syariah mudharabah, pasar modalreksanada syariah, sertifikat bank Indonesia
syariah, pembiayaan multi jasa, qard, pembiayaan rekening koran syariah,
dana pensiun syariah, zakat dan hibah, dan akuntansi syariah. Bila kita
perhatikan UU No. 3 Tahun 2006 tentang Perubahan atas UU No. 7 Tahun
1989 tentang Peradilan agama, maka dapat kita ketahui bahwa rung lingkup
Ekonomi Syariah meliputi bank syariah, lembaga keuangan mikro syariah,
asuransi syariah, reasuransi syariah, reksadana syariah, obligasi syariah, dan
surat berjangka menengah syariah, sekuritas syariah, pembiayaan syariah,
pengadaian syariah, dana pensiun lembaga keuangan syariah, bisnis syariah.
Perlu penulis jelaskan istilah-istilah diatas sebagai berikut:
1) Bai adalah jual-beli antara benda dengan benda atau pertukaran benda
dengan uang.
2) Akad adalah kesepakatan dalam suatu perjanjian antar dua pihak atau lebih
untuk melakukan dan atau tidak melakukan perbuatan hukum tertentu.
3) Syirkah adalah kerjasama antara dua orang atau lebih dalam hal
pemodalan, keterampilan, atau kepercayaan dalam usaha tertentudengan
pembagian keuntungan berdasarkan nisbah.
4) Mudharabah adalah kerjasama antara pemilik dana atau penanam modal
dengan pengelola modal untuk melakukan usaha tertentu dengan
pembagian keuntungan berdasarkan nisbah.
5) Muzaraah adalah kerjasama antara pemilik lahan dengan penggarap untuk
memanfaatkan lahan.
6) Musaqah adalah kerjasama antara pihak-pihak dalam pemeliharaan
tanaman dengan pembagian hasil antara pemilik dengan pemelihara
tanaman dengan nisbah yang disepakati oleh para pihak.


4
7) Murabahah adalah pembiayaan saling menguntungkan yang dilakukan
oleh shahib al-maal (pemilik harta) dengan pihak yang membutuhkan
melaui transaksi jual-beli dengan penjelasan bahwa harga pengadaan
barang dan harga jual terdapat nilai lebih yang merupakan keuntungan
atau laba bagi shahib al-maal dan pengembaliannya dilakukan secara
tunai atau angsur.
8) Khiyar adalah hak pilih bagi penjual dan pembeli untuk melanjutkan atau
membatalkan akad jual-beli yang dilakukan.
9) Ijarah adalah sewa barang dalam jangka waktu tertentu dengan
pembayaran.
10) Istishna adalah jual-beli barang atau jasa dalam bentuk pemesanan
dengan kriteria dan persyaratan tertentu yang disepakati antara pihak
pemesan dan pihak penjual.
11) Kafalah adalah jaminan atau garansi yang diberikan oleh penjamin
kepada pihak ketiga / pemberi pinjaman untuk memenuhi kewajiban
pihak kedua/ peminjam.
12) Hawalah adalah pengalihan utang dan muhil al-ashil kepada muhal
alaih.
13) Rahn/gadai adalah penguasaan barang milik peminjam oleh pemberi
pinjaman sebagai jaminan.
14) Ghasb adalah pengambilan hak milik orang lain tanpa izin dan tanpa niat
untuk memilikinya.
15) Itlaf/perusakan adalah pengurangan kualitas nilai suatu barang.
16) Wadiah adalah penitipan dana antara pihak pemilik dana dengan pihak
penerima titipan yang dipercaya untuk menjaga dana tersebut.
17) Jualah adalah perjanjian imbalan tertentu dari pihak pertama kepada
pihak kedua atas pelaksanaan suatu tugas/ pelayanan yang dilakukan oleh
pihak kedua untuk kepentingan pihak pertama.
18) Wakalah adalah pemberian kuasa kepada pihak lain untuk mengerjakan
sesuatu.


5
19) Obligasi syariah adalah surat berharga yang diterbitkan berdasarkan
prinsip syariah sebagai bukti atas bagian penyertaan terhadap aset surat
berharga baik dalam mata uang rupiah maupun valuta asing.
20) Reksadana syariah adalah lembaga jasa keuangan non-bank yang
kegiatannya berorientasi pada investasi di sektor portofolio atau nilai
kolektif dari surat berharga.
21) Efek beragun aset syariah adalah efek yang diterbitkan oleh akad
investasi kolektif efek beragun aset syariah yang portofolionya terdiri atas
aset keuangan berupa tagihan yang timbul dari surat berharga komersial,
tagihan yangtimbul dikemudian hari, jual beli aset kepemilikan aset fisik
oleh pemerintah, sarana peningkatan investasi/arus kas serta aset
keuangan setara, yang sesuai dengan prinsip-prinsip syariah.
22) Surat berharga komersial syariah adalah surat pengakuan atas suatu
pembiayaan dalam janka waktu tertentu yang sesuai dengan prinsip-
prensip syariah.
23) Tamin/asuransi adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih, yang pihak
penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung dengan menerima
premi tamin untuk menerima penggantian kepada tertanggung karena
kerugian, kerysakan, atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, atau
tanggung jawab hukum kepada pihak ketiga yang mungkin akan diderita
tertanggung yang timbul dari peristiwa yang tidak pasti.
24) Syuuq maaliyah/pasar modal adalah kegiatan yang bersangkutan
penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang
berkaitan dengan efek yang diterbitkannya serta lembaga dan profesi yang
berkaitan dengn efek.
25) Waraqah Tijariah/surat berharga syariah adalah surat bukti berinvestasi
berdasarkan prinsip syariah yang lazim diperdagangkan di pasar dan pasar
modal, antara lain wesel, obligasi syariah, sertifikat reksadana syariah dan
surat berharga lainnya berdasarkan prinsip syariah.
26) Salam adalah jasa pembiayaan yang bergantian dengan jual beli yang
pembayaranya dilakukan bersama dengan pemesanan barang.


6
27) Qardh adalah penyediaan dana atau tagihan antara lembaga keuangan
syariah dengan pihak peminjam untuk melakukan pembayaran secara
tunai atau cicilan dalam jangka waktu tertentu.
28) Sunduq muasyat taqaudil/dana pensiun syariah adalah badan usaha
yang mengelola dan menjalankan program yang menjanjikan manfaat
pensiun berdasarkan prinsip-prinsip syariah.
29) Hisabat jariyat/ rekening koran syariah adalah pembiayaan yang dananya
ijarah pada setiap saat dapat ditarik atau disetor oleh pemiliknya yang
dijalankan berdasarkan prinsip syariah.
30) Bai al-wafa/ jual-beli dengan hak membeli kembali adalah jual-beli yang
dilangsungkan dengan syarat bahwa barang yang dijual tersebut dapat
dibeli kembali oleh penjual apabila tenggang waktu yang disepakati telah
tiba.
Berdasarkan pengertian ekonomi syariah dan ruang lingkup ekonomi
syariah di atas, dapat dipahami dan dirumuskan beberapa tujuan sistem
ekonomi syariah, di antaranya:
a. Kesejahteraan ekonomi dalam kerangka norma moral islam (QS. Al-
Baqarah ayat 2 dan 168, al-Maidah ayat 87-88, al-Jumuah ayat 10).
b. Membentuk masyarakat dengan tatanan sosial yang solid berdasarkan
keadilan dan persaudaraan yang universal (QS. Al-Hujurat ayat 13,
al-Maidah ayat 8, asy-Syuaraa ayat 183).
c. Mencapai distribusi pendapatan dan kekayaan yang adil dan merata
(QS. Al-Anam ayat 165, an-Nahl ayat 71, az-Zukhruf ayat 32).
d. Menciptkan kebebasan individu dalam konteks kesejahteraan sosial
(QS. Ar-Radu ayat 36, Luqman ayat 22)
Ekonomi syariah yang merupakan bagian dari sistem perekonomian, memiliki
nilai-nilai yang berfokus kepada amar maruf dan nahi mungkar (memerintahkan
atau mengerjakan yang benar dan meninggalkan yang dilarang). Karena itu,
ekonomi syariah dapat dilihat dari empat sudut pandang sebagai berikut:


7
a) Ekonomi Ilahiyah (ketuhanan)
Ekonomi ilahiyah mengandung arti manusia diciptakan oleh Allah untuk
memenuhi perintah-Nya, yakni beribadah, dan dalam mencari kebutuhan
hidupnya, manusia harus berdasarkan aturan-aturan (syariah) dengan
tujuan untuk mendapatkan ridha Allah.
b) Ekonomi Akhlak
Ekonomi akhlak mengandung arti kesatuan antara ekonomi dan akhlak
harus berkaitan dengan sektor produksi, distribusi, dan konsumsi. Dengan
demikian seorang muslim tidak mengerjakan apa saja yang diinginkan
atau yang menguntungkan tanpa mempedulikan orang lain.
c) Ekonomi Kemanusiaan
Ekonomi kemanusiaan mengandung arti Allah memberikan predikat
khalifah hanya kepada manusia, karena manusia diberi kemampuan dan
perasaan yang memungkinkan ia melaksanakan tugasnya. Melalui
peranannya sebagai khalifah manusia wajib beramal, bekerja keras,
berkreasi, dan berinovasi.
d) Ekonomi Keseimbangan
Ekonomi keseimbangan adalah pandangan islam terhadap hak individu
dan masyarakat diletakkan dalam neraca keseimbangan yang adil tentang
dunia dan akhirat, jiwa dan raga, akal dan hati, perumpamaan dan
kenyataan, iman dan kekuasaan. Ekonomi yang moderat tidak mendzalimi
masyarakat, khususnya kaum lemah sebagaimana yang terjadi pada
masyarakat kapitalis. Di samping itu, Islam juga tidak menzhalimi hak
individu sebagaimana yang dilakukan oleh kaum sosialis, tetapi islam
mengakui hak individu dan masyarakat secara berimbang. Oleh karena itu,
dapat dilihat bahwa sistem ekonomi syariah mempunyai konsep yang
lengkap dan seimbang dalam segala hal kehidupan, namun penganut
ajaran islam sendiri seringkali tidak menyadari hal tersebut. Hal ini terjadi
karena mereka masih berfikir dengan kerangka ekonomi kapitalis, karena
berabad-abad dijajah oleh bangsa barat, dan juga bahwa pandangan dari
barat selalu dianggap lebih hebat. Padahal tanpa disadari ternyata didunia


8
barat sendiri sudah banyak negara yang mulai mendalami dan
mempraktikkan sistem perekonomian yang berbasis syariah.
1.3 Sumber Ekonomi Syariah
a. Al-Quran
Al-Quran adalah sumber pertama dan utama bagi ekonomi syariah, di
dalamnya dapat kita temui hal ihwal yang berkaitan dengan ekonomi dan
juga terdapat hukum-hukum dan undang-undang diharamkannya riba, dan
diperbolehkannya jual-beli yang tertera pada surat Al-Baqarah ayat 275:
...padahal Allah telah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba.
Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Tuhannya, lalu
terus berhenti (dari mengambil riba) maka baginya apa yang telah
diambilnya dahulu (sebelum datang larangan) dan urusannya, (terserah)
kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba) maka orang itu
penghuni-penghuni neraka, mereka kekal didalamnya.
b. As-Sunnah an-Nabawiyah
As-Sunnah adalah sumber kedua dalam perundang undangan Islam.
Didalamnya dapat kita jumpai khazanah aturan perekonomiann syariah.
Diantaranya seperti sebuah hadis yang isinya memerintahkan untuk
menjaga dan melindungi harta, baik milik pribadi maupun umum serta
tidak boleh mengambil yang bukan miliknya, sesungguhnya
(menumpahkan) darah kalian, (mengambil) harta kalian, (mengganggu)
kehormatan kalian haram sebagaimana haramnya hari kalian saat ini, di
bulan ini, di negeri ini,..(HR. Bukhari).
c. Ijtihad
Menurut alSyaukani dalam kitabnya Irsyad al-Fuhuli, ijtihad adalah
mengerahkan kemampuan dalam memperoleh hukum syari yang bersifat
amali melalui cara Istinbath. Menurut Ibnu Syubki, ijtihad adalah
pengerahan kemampuan seorang faqih untuk menghasilkan dugaan kuat
tentang hukum syari, sedangkan al-amidi memberikan definisi ijtihad
sebagai pengerahan kemampuan dalam memperoleh dugaan kuat tentang


9
hukum syara dalam bentuk yang dirinya merasa tidak mampu berbuat
seperti itu.
1.4 Eksistensi Ekonomi Islam
Penerapan ekonomi Syariah secara historis di Indonesia sejak Kebijakan
Menteri Keuangan pada desember 1983. dilanjutkan pada oktober 1988 yang
intinya memberikan kemudahan untuk mendirikan bank bank baru.
8
Pada
tahun 1991 lahir bank berdasarkan prinsip Syariah yaitu bank muamaalat
Indonesia ( BMI). Hasilnya dibahas lebih mendalam pada Musyawarah
Nasional IV MUI 22-25 Agustus 1990. untuk mendirikan bank Syariah
Indonesia.
9

Pada tahun 1992 di Undangkan UU No.7 Tahun 1992 tentang perbankan
yang secara implisit memberikan alternatif operasional bank mengunakan
prinsip bagi hasil . dilanjutkan pada tahun 1998 diubah dengan UU No 10
tahun 1998 yang secara tegas mengakui keberadaan bank yang berdasarkan
prinsip prinsip syariah . dan dimulailah sistem perbankan.
10

Perkembangan Eksistensi ekonomi syariah di indonesia, baik dalam
bentuk lembaga keuangan bank maupun lembaga non bank. Praktik ekonomi
islam di indonesia tersebut berdasarkan fatwa dewan syariah Nasional,
Kompilasi Hukum Islam, Peraturan Bank Indonesia, Badan pengawas Pasar
Modal dan lembaga keuangan, dan peraturan keuangan. Komitmen ekonomi
islam adalah untuk pengentasan Kemiskinan, penegakan keadilan,
pertumbuhan ekonomi, pengapusan riba,dan pelarangan spekulasi mata uang
sehingga menciptakan stabilitas perekonomian.
Ekonomi Islam yang telah terbukti ampuh dan lebih resisten dimasa
krisis. Sistem Ekonomi Islam yang diwakili lembaga keuangan syariah telah

8
Abdul ghofur anshori , Penerapan prinsip syariah dalam lembaga keuangan, lembaga
pembiayaan dan perusahaan bembiayaan,( Yogyakarta : Pustaka Pelajar , 2008 ), hlm. 9
9
heri sudarsono, Bank dan lembaga keuangan syariah, ( Yogyakarta : Ekonisia, 2003) hlm 31
10
Abdul Ghofur Anshori, Peradilan Agama di Indonesia pasca UU. No 3 tahun 2006, (Yogyakarta :
UII press, 2007 ) halm 57.


10
menunjukkan ketangguhkan bisa bertahan karena menggunakan Sistem bagi
hasil
Keistimewaan dan Karakteristik Ekonomi Islam
Ada beberapa hal yang mendorong perlunya mempelajari karakteristik
ekonomi islam :
11

1. Meluruskan kekeliruan pandangan yang menilai ekonomi kapitalis (
memeberikan penghargaan terhadap prinsip hak milik dan sosialis )
memberikan penghargaan terhadap persamaan dan keadilan ) tidak
bertentangan dengan metode ekonomi Islam.
2. Membantu para ekonom miuslim yang telah berkecimpung dalam teori
ekonomi konvensional dalam memahami ekonomi Islam.
3. Membantu para peminat studi fiqh muammalah dalam melakukan studi
perbandingan antara ekonomi islam dengan ekonomi konvensional.
Sedangkan sumber karakteristik ekonomi islam adalah islam itu sendiri yang
meliputi tiga asas pokok :
1. Asas akidah
2. akhlak
3. Asas Hukum ( Muamalah )

Ada berapa keistimewaan dan karakteristik ekonomi Islam sebagaimana
disebutkan dalam Al- Mawsuah Al-ilmiyah wa al- amaliyah al islamiyah sebagai
berikut
1. Harta kepunyaan Allah dan manusia merupakan khalifah atas harta
Karakteristik pertama ini terdiri dari dua bagian yaitu :

11
Edwin Nasution, Mustofa, Pengenalan eksklusif Ekonomi Islam,( Jakarta : Kencana 2006) , hlm
17


11
a) Pertama, Semua harta baik benda maupun alat produksi adalah
milik ( Kepunyaan allah ) ,
b) Kedua, Manusia adalah Khalifah atas harta miliknya diantara ayat
yang menjelaskan fungsi manusia sebagai khalifah Allah atas harta
2. Ekonomi Terikat dengan akidah, syariah ( Hukum ), dan Moral
Hubungan ekonomi islam dengan akidah dan syariah tersebut memungkinkan
aktivitas ekonomi dalam islam menjadi ibadah. Sedangkan diantara bukti
hubungan ekonomi dan moral dalam islam.
12

a) Larangan terhadap pemilik dalam penggunaan hartanya yang dapat
menimbulkan kerugian atas harta orang lain atau kepentingan
masyarakat.
b) Larangan melakukan penipuan dalam transaksi.
c) Larangan menimbun ( Menyimpan ) emas dan perak atau sarana
moneter lainnya, sehingga mencegah peredaran uang , karena uang
sangat diperlukan buat mewujudkan kemakmuran perekonomian
dalam masyarakat .
d) Larangan melakukan pemborosan, karena akan menghancurkan
individu dalam masyarakat

3. Keseimbangan antara kerohanian dan kebendaan
Sesungguhnya Islam tidak memisahkan antara kehidupan dunia dan akhirat ,
setiap aktivitas manusia di dunia akan berdampak pada kehidupannya kelak di
akhirat, Oleh karena itu , kativitas keduniaan kita tidak boleh mengorbankan
kehipunan akhirat. Islam menghendaki adanya keseimbangan antara dunia dan

12
Edwin Nasution, Mustofa, Pengenalan eksklusif Ekonomi Islam,( Jakarta : Kencana 2006) , hlm
22


12
akhirat apa yang kita lakukan didunia ini hakikatya adalah untuk mencapai tujuan
akhirat .
4. Ekonomi Islam menciptakan keseimbangan antara kepentingan individu
dengan kepentingan umum.
13

Arti keseimbangan dalam sistem sosial islam adalah , islam tidak mengakui hak
mutlak dan kebebasan mutlak, tetapi mempunyai batasan batsan tertentu ,
termasuk dalam bidang hak milik. hanya keadilan yang dapat melindungi
keseimbangan antara batasan batasan yang ditetapkan dalam sistem islam untuk
kepimilikan individu dan umum.
Kegiatan ekonomi yang dilaukan oleh seseorang untuk mensejahterakan dirinya,
tidak boleh dilakukan dengan mengabaikan dan mengorbankan kepentingan orang
lain dan masyarakat secara umum.
5. Kebebasan Individu dijamin dalam Islam
Individu dalam perekonomian islam diberikan kebebasan untuk beraktifitas baik
secara perorangan maupun kolektif untuk mencapai tujuan. namun kebebasan
tersebut tidak boleeh melanggar aturan aturan yang digariskan Allah SWT. Dalam
al quran maupun Al hadis . dengan demikian dengan kebebasan tersebut sifatnya
tidak mutlak.
6. Negara diberi wewenang turut campur dalam perekonomian .
Islam memperkenankan negara untuk mengatur masalah perekonomian agar
kebutuhan masyarkat baik secara individu maupun sosial dalam terpenuhui secara
proposional. dalam islam negara berkewajiban melindungi kepentingan
masyarakat dari ketidakakadilan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok
orang, ataupun dari negara lain . negara juga berkewajiban memberikan jaminan
sosial agar seluruh masyarakat dapat hidup secara layak
7. Bimbingan konsumsi.

13
Ahmad Izzan dan Syahri Tanjung, Referensi ekonomi Syariah : Ayat ayat al quran yang
berdimensi ekonomi , ( Bandung : Rosdakarya , 2007 ) , hlm 33


13
8. Petunjuk investasi
Ada lima kriteria yang sesuai dengan islam untuk dijadikan pedoman dalam
menilai proyek investasi yaitu :
a) Proyek yang baik menurut islam
b) Memberikan rezeki seluas mungkin kepada anggota masyarakat.
c) Memberantas kekafiran , Memberbaiki pendapatan, dan Kekayaan
d) Memelihara dan menumbuhkembangkan harta .
e) Melindungi kepentingan anggota masyarakat
9. Zakat
Zakat adalah salah satu karakteristik islam mengenai harta yang tidak terdapat
dalam perekonomian lain . sistem perekonomian di luar islam tidak mengenal
yuntutan Allah kepada pemilik harta, agar menyisihkan sebagian harta tertentu
sebagai pembersih jiwa dari sifat kikir, dengki, dan dendam.
10. Larangan riba.
14

Islam menekankan pentingnya mengfungsikan uang pada bidangnya yang normal
yaitu sabagai aktifitas transaksi dan alat penilaian barang. diantara faktor yang
menyelewengkan uang dari bidangnya yang normal adalah bunga ( Riba )
Menurut Marthon karaktereristik ekonomi islam Karakteristik ekonomi islam ,
Hal hal yang membedakan ekonomi sosialis maupun Kapitalis adalah :
a) Dialektika Nilai-nilai Spritualisme dan Materialisme
Sistem perekonomian kontemporer hanya peduli terhadap peningkatan utilitas dan
nilai nilai materialisme suatu barang, tanpa menyentuh nilai nilai spiritualisme
dan etika kehidupan masyarakat. sistem kapitalisme memisahkan intervensi agam
dari berbagai kegiatan dan kebijakan ekonomi padahal pelaku ekonomi

14
veithzal Rivai dan Andi Buchari, Islamic Ekonomics, ( Jakarta : Bima Aksara , 2009 ) 2009 ),
hlm 168


14
merupakan penggerak utama bagi perkembangan peradaban dan perekonomian
masyarakat. Dalam ekonomi islam terdapat dielektika antara nilai nilai
spritualisme dan materialisme. Berbagai kegiatan ekonomi , khususnya transaksi
harus berdasarkan keseimbangan dari kedua nilai tersebut.
b) Kebebasan Berekonomi
Dalam konsep sosialisme masyarakat tidak mempunyai kebebasan sedikitpun
dalam melakukan kegiatan ekonomi. kepemilikan individu di hilangkan dan tidak
ada kebebasan untuk melakukan transaksi dalam kesepakatan perdagangan.
Ekonomi islam tidak menafikkan intervensi pemerintah. kebijaksanaan
pemerintah merupakan sebuah keniscahyaan ketika perekonomian dalam kondisi
darurat , selama hal itu di benarkan secara syara . pada sisi lain kepemilikan dan
kebebasan individu dibenarkan sepanjang tetap pada koridor syariah. kebebasan
tersebut akan mendorong masyarakat untuk meramal dan berproduksi demi
tercapainya kemaslahatan hidup bermasyarakat
c) Dualisme kepemilikan
Hkikatnya, pemilik alam semesta serta isinya hanyalah allah semata. manusia
hanya wakil allah dalam rangka memakmurkan dan mensejahterakan alam
semesta. kepemilikan manusia merupakan derivasi kepemilikan Allah yang
hakiki. untuk itu, setiap langkah dan kebijakan ekonomi yang diambil oleh
manusia untuk memakmurkan alam semesta tidak boleh bertentangan dengan
ketentuan yang di gariskan oleh Allah yang maha memiliki.
d) Menjaga Kemaslahatan Individu dan bersama
Kemaslakatan individu tidak boleh dikorbannkan demi kemaslahatan bersama
atau sebaliknya. untuk mengatur dan menjaga kemaslahatan masyarakat
diperlukan sebuah instansi yang mendukung. Al- hisbah merupakan isntansi
keuangan dalam pemerintahan islam. yang berfungsi sebagai pengawas atau
segala kegiatan ekonomi. lembaga tersebut bertugas untuk mengawasi
infrastruktur yang terlibat dalam mekanisme pasar. selain itu mempunya


15
wewenang untuk mengatur tataletak kegiatan ekonomi, juga diwajibkan untuk
menyediakan fasilitas kegiatan ekonomi demi kemaslahatan bersama.
Dasar-dasar ekonomi Syariah
1) Mengakui hak milik ( baik secara individu maupun umum )
Sistem ekonomi syariah mengakui hak seseorang untuk memiliki apa saja yang
dia inginkan dari barang barang produksi. Dalam hal ini ekonomi syariah
memajukan antara maslahat individu dan maslahat umum.
2) Kebebasan Ekonomi bersyarat
Islam memberikan kebebasan bagi setiap individu untuk memiliki, memproduksi,
dan mengonsumsi. Setiap individu bebas untuk berjual-beli dan menentukan upah
atu harga dengan berbagai macam nilai nominal, tetapi dengan syarat tidak
bertentangan dengan kepentingan umum. Sebagaiman juga halnya setiap pribadi
bebas untuk memindahkan harta yang ada di bawah kepemilikannya kepada orang
yang dikehendakinya baik semasa ia hidup dengan cara hibah atau hadiah ataupun
setelah ia meninggal dengan cara wasiat sesuai dengan syariat islam.

Juga demikian halnya setiap individu memiliki kebebasan dalam mengembangkan
hartanya dengan cara yang baik, tetapi harus meninggalkan praktek perdagangan
yang diharamkan, baik dengan cara riba maupun dengan cara menimbun dan yang
sejenisnya, dan juga sejumlah kebebasan-kebebasan lainnya.

Adapun syarat yang harus dipenuhi dari kebebasan-kebebasan sebagai berikut:
a. Memperhatikan halal dan haram, misalnya tidak tabzir (boros), dan
israf (berlebih-lebihan).
b. Komitmen terhadap kewajiban yang telah ditentukan oleh syariat
islam, misalnya: komitmen terhadap kewajiban zakat, komitmen
terhadap kewajiban member nafkah terhadap istri, orangtua yang fakir,


16
anak-anak laki-laki hingga mandiri, anak perempuan hingga menikah,
dan juga keluarga dekat
c. Tidak menyerahkan pengelolaan harta kepada orang-orang bodoh ,
kurang akal (gila) dan lemah. Islam melarang orang-orang bodoh,
kurang akal (gila) dan lemah untuk mengelola hartanya sendiri karena
dikhawatirkan orang tersebut tidak baik dalam mengurusiaya hingga ia
mengalami kerugian. Oleh karena itu islam mencegah jangan sampai
kurugian menimpanya, dengan kata lain islam melindungi milik orang
tersebut
d. Hak untuk berserikat (saling memiliki) dengan tetangga atu mitra
kerja. Hak ini berlaku pula apabila seseorang ingin menjual sesuatu
milik bersama, maka penawaran pertama harus diberikan kepada
sesama teman (baik itu tetangga atu mitra kerja) yang punya saham
atau yang ikut andil dalam memiliki sesuatu tersebut dengan harga
sesuai kesepakatan.
Asas-asas Ekonomi Syariah
Ada tiga pokok asas ekonomi syariah
1. Asas yang menjelaskan bahwa dunia dan seluruh isinya, termasuk
alam semesta, adalah milik Allah SWT dan berjalan menurut
kehendaknya.
2. Asas menjelaskan bahwa Allah SWT merupakan pencipta semua
makhluk hidup yang ada di alam semesta ini.
3. Asas yang menjelaskan tentang iman pada hari kiamat akan
memengaruhi pola pikir dan tingkah laku ekonomi manusia
15

Transaksi yang Dilarang Dalam Ekonomi Syariah
Ada tiga faktor yang mengakibatkan haramnya Ekonomi Syariah

15
Abdul Ghofur Ansori, Aspek Hukum Reksa Dana Syariah di Indonesia, (bandung: Refika Adi
Tama, 2008), hlm, 46.


17
1. Haram zatnya yaitu transaksi karena objeknya (barang dan/ jasa)
bertentangan (haram) dari sudut pandang islam, misalnya transaksi miras,
daging babi dan sebagainya
2. Haram selain zatnya yaitu transaksi yang melanggar prisip an taradhin
minkum, artinya adalah prinsip-prinsip kerelaan antara kedua pihak
(sama-sama ridha) yang didasarkan pada informasi yang sama (complete
information), atau dengan kata lain tidak didasarkan pada informasi yang
tidak sama (assyimetrikk)
3. Tidak sah atau tidak lengkap akadnya ketika syarat dan rukunnya tidak
terpenuhi dikarenakan taalluq (adanya dua akad yang saling dikaitkan,
dimana berlakunya akad satu tergantung pada akad kedua)
Dengan demikian system ekonomi Islam tidak menghemdaki adanya riba (usuri
dan interest), gharar (uncertainty), masyir (spekulatif/judi), ryswah (suap-
menyuap), serta kebathilan yang sering di sebut al-magrib.
Prinsip-prinsip ekonomi syariah
Adapun prinsip-prinsip ekonomi syariah sebagai berikut
16
:
a. Siap menerima resiko
Prinsip ekonomi syariah yang dijadikan pedoman oleh setiap muslim dalam
bekerja untuk menghidupi dirinya dan keluarganya, yaitu menerima resiko yang
terkait dengan pkerjaanya itu.
b. Tidak melakukan penimbunan
Dalam sistem ekonomi syariah, tidak seorangpun diizinkan untuk menimbun
barang. Tidak boleh menyimpan barang tanpa berjual belikandengan kata lain
syariat oslam tidak membolehkan barang dagangan yang menganggur tanpa
diperrjual belikan oleh karena itu, pemerintah harus memberikan sanksi bagi
merek yang menimbun barang daganganya.

16
Adi Warman , Bank Islam: Analisis fiqih dan keuangan (Jakarta: Raja Gafindo, 2004), hlm. 27


18
c. Tidak monopoli
Dalm sisitem ekonomi syariah tidak diperbolehkan seseorang, baik dari
perorangan maupun lembaga bisnis melakukan monopoli.
d. Pelarang interest (riba)
Ada orang yang berpendapat bahwa AL-Quran hanya melarang riba dalam bentuk
bunga berbunga dan bunga yang di praktekkan oleh bank konfensional bukan riba.
Namun jumhur (mayoritas) ulam mengatakan bahwa bunga bank adalah riba.
e. Solidaritas sosial
Solidaritas sosial muslim tehadap sesamanya dapat diibaratkan dalam satu tubuh.
Jika satu anggota tubuh sakit, maka seluruh tubuh akan merasakan sakit juga. Jika
seoarang muslim mengalami problem kemiskinan, maka tugas kaum muslimin
lainya untuk menolong orang muslim itu.
f. Keadilan distribusi pendapatan
Kesenjangan pendapatan dan kekayaan alam dalam masyarakat berlawanan
dengan semangat serta komitmen islam terhadap persaudaraaan dan solidaritas
serta keadilan soaial
g. Kebebasab individu dalam konteks kesejahteraan sosial
Konsep islam sangat jelas mengakui pandangan yunifersal bahwa kebebasan
individu bersinggungan atau bahkan di batasi oleh kebebasan individu orang
lain
17
.
Manfaat ekonomi syariah
Abanila ekonomi syariah diaplikasikan dalam kehidupan, maka akan
mendatangkan manfaat yang besar bagi umat islam itu sendiri
1. Mewujudkan integritas seorang muslim yang kaffah

17
M.Zaid Abdad, Lembaga Prekonomian Ummat di Dunia Islam, (Bandung: Angkasa, 2003),
hlm. 59


19
2. Menerapkan dan mengamalkan ekonomi syaiah melaui bank syariah.
3. Praktek ekonomi syariah berdasarkan syariat islam bernilai ibadah.
4. Mengamalkan ekonomi syariah melalu bank syariah mendukung lembaga
ekonomi umat islam
5. Mengamalkan ekonomi syariah dengan membuka tabungan.
6. Mengamalkan ekonomi syariah berarti mendukung gerakan amar maruf
nahi mungkar
Kepemilikan dalam islam
Kepemilkan pribadi dalam pandangan islam tidaklah bersifat mutlak atau
absolute (bebas tanpa kendali dan batas). Ajaran islam sangat menjunjung tinggi
kemerdekaan seseorang untuk mimiliki sesuatu, selama tidak bertenrtangan
dengan syariat islam. Adapun beberapa prinsip kepemilikan dalam islam yaitu:
1. Tidak mendatangkan mudharat kepada orang lain
2. Berfungsi sosial
3. Tidak berbuat monopoli
4. Harus halal.












20
KESIMPULAN

Dalam makalah ini dapat disimpulkan bahwa Ekonomi Islam merupakan
ilmu yang mempelajari perilaku ekonomi manusia yang perilakunya diatur
berdasarkan aturan agama Islam dan didasari dengan tauhid sebagaimana
dirangkum dalam rukun iman dan rukun Islam
Masalah ekonomi merupakan masalah yang umum. Oleh karena itu, seluruh dunia
menaruh perhatian yang besar terhadap permasalahan ekonomi. Dalam pandangan
Islam, permasalahan ini tidak dapat diselesaikan hanya melalui perubahan secara
instan, diperlukan perubahan yang bersifat mendasar mulai dari tatanan filosofi
yang akan membentuk teori ekonomi Islam, yang kemudian akan membentuk
prinsip-prinsip sistem ekonomi Islam sehingga pada akhirnya akan terbentuk
secara otomatis perilaku Islami dalam ekonomi.
Islam adalah satu-satunya agama yang sempurna yang mengatur seluruh
sendi kehidupan manusia dan alam semesta. Kegiatan perekonomian manusia juga
diatur dalam Islam dengan prinsip illahiyah. Harta yang ada pada kita,
sesungguhnya bukan milik manusia, melainkan hanya titipan dari Allah SWT agar
dimanfaatkan sebaik-baiknya demi kepentingan umat manusia yang pada
akhirnya semua akan kembali kepada Allah SWT untuk dipertanggungjawabkan.














21
DAFTAR PUSTAKA

Izzan. Ahmad,2006. Referensi Ekonomi Syariah: PT Remaja Rosdakarya,
Bandung
Nawawi. Ismail, 2009 Ekonomi Islam: Perspektif Teori, Sistem dan Aspek Hukum,
ITS Press, Surabaya.
Syarifuddin Prawiranegara. 1976. Apa yang dimaksud Sistem Ekonomi Islam,
Publicita. Jakarta
Ahmad Muhammad al-Assal dan Fathi Ahmad Abdul Karim, 1980 Sistem
Ekonomi Islam: Prinsip-prinsip dan Tujuan-tujuannya, PT. Bina Ilmu,
Surabaya.
Zainuddin Ali, 2008. Hukum Ekonomi Syariah, Sinar Grafika, Jakarta.
M.A Manan, 1992 Ekonomi Syariah: Dari Teori ke Praktek, Penerjemah Potan
Arif Harahap, PT. Intermasa, Jakarta.
Dr. Mardani, 2011. Hukum Ekonomi Syariah Di Indonesia, PT. Refika Aditama,
Bandung
M.Zaid Abdad, 2003. Lembaga Prekonomian Ummat di Dunia Islam, Angkasa, Bandung.
Abdul Ghofur Ansori, 2008. Aspek Hukum Reksa Dana Syariah di Indonesia,
Refika Adi Tama, Bandung.
Adi Warman , 2004 Analisis fiqih dan keuangan. Bank Islam. Raja Gafindo,
Jakarta