Anda di halaman 1dari 15

Bahan tumpatan sementara

Diberikan jika perawatan tidak dapat selesai dalam satu kali kunjungan.

Setelah kavitas di preparasi, tumpatan sementara berupa GIC dapat digunakan selama kurang lebih tiga minggu.
GIC dipakai karena kemampuannya dalam melepas ion fluoride yang berguna untuk :
Mendukung kontrol karies walaupun jumlah dan frekuensi dari refined carbohydrate dalam diet relatif
tidak berubah..
Membentuk fluoroapatite yang kelarutannya lebih kecil daripada hydroxiapatite
Menghambat demineralisasi
Memperbaiki remineralisasi
Menghambat metabolisme bakteri
Mengurangi wettability dari struktur gigi
Menghambat pembentukan plak
Pilihan material lain sebagai bahan tumpatan sementara adalah zinc oxide eugenol (ZOE). Alasan dipakainya ZOE
antara lain :
Memiliki biokompatibilats yang baik
Non toxic
Tidak mudah chipping atau pecah
Daya larut air yang rendah
Dapat bertahan 2-3 bulan, walaupun terdapat chipping di pinggirannya
ZOE sebaiknya tidak digunakan pada kavitas yang sudah mencapai pulpa karena dapat mengakibatkan inflamasi
persistensi tanpa terbentuknya dentinal bridge, substansi yang terkalsifikasi pada pulpa yang terbuka. Selain itu
ZOE memiliki efek anodyne karena memiliki kemampuan untuk melakukan penetrasi ke dalam dentin dan pulpa.

ZOE Cement (Zinc Oxide-Eugenol Cement)
a. Definisi dan Klasifikasi

Digunakan sebagai material basis pada restorasi logam dan sebagai bahan tumpatan sementara atau
bahan cetak; di dalamnya terjadi reaksi kompleks antara bubuk dan eugenol sehingga akhirnya set dan
mengeras


Diklasifikasikan sebagai intermediate restorative material dan memiliki sifat anestetik dan antibakterial


Formula ZOE Cement untuk penggunaan sebagai bahan tumpatan sementara :

Powder : Zinc Oxide 69%, white rosin 29,3% untuk menurunkan brittleness, zinc stearate 1% dan zinc
acetate 0,7% sebagai plasticizer. Liquid : Eugeno 85%, olive oil 15% sebagai plasticizer. Jika digunakan
sebagai luting cement, powder ZOE ditambahkan Alumina dan pada liquidnya ditambahkan
ethoxybenzoic acid (EBA).


b. Manipulasi
Semakin banyak powder, maka semakin kuat semen dan konsistensinya semakin kental.Powder dan
liquid dicampur hingga didapat konsistensi yang diinginkan.
Prosedur mixing : Reaksi ZOE tidak eksotermik maka tidak dibutuhkan mixing slab yang dingin.
Mixing dapat dilakukan diatas disposable mixing pad dari pabrik atau dengan glass slab.
Penggunaan glass slab direkomendasikan untuk semen dengan modifikasi EBA-Alumina.
Pencampuran powder ke liquid tidak perlu secara incremental, sejumlah powder langsung
dicampur dengan liquid, diaduk kemudian sejumlah kecil powder ditambahkan sampai mixing
selesai.
Pencampuran semen modifikasi EBA-Alumina : powder dan liquid ditakar sesuai dengan instruksi
pabrik, dicampur selama 30 detik dan diasah selama 60 detik sehingga mencapai konsistensi krim.

Penelitian menunjukkan bahwa semen ZOE yang dimodifikasi dengan EBA-Alimina pemakaiannya lebih mudah,
tidak mudah chipping pada gigi yang simptomatik.

Walaupun daya larutnya rendah dalam air, semen ZOE dengan EBA-Alumina ini mudah hancur dalam pemakaian
gigi yang terlalu berlebihan. Oleh karena itu 2,6g/0,4ml ZOE dengan modifikasi polymer lebih baik daripada tipe
modifikasi EBA-Alumina. Semua restorasi sementara ZOE dapat bertahan selama 2-3 bulan walaupun terdapat
chipping pada tepi margin.

c. Bahan Jadi
1. Cavit
Bahan tumpatan yang self curing dan radiopaque
Keuntungan :
Terdapat 3 variasi; CAVIT, CAVIT-W dan CAVIT-G dengan tingkat surface hardness yang berbeda-
beda
Dapat melekat kuat dengan dentin, mudah diaplikasikan
Proses cutingnya cepat dan void free
Pemuaian yang terjadi hanya sedikit, hal ini memastikan bahwa mateial ini memiliki margin yang
tersegel dengan baik
Strukturnya kuat dan tidak dapat ditembus obat-obatan

Aplikasi :
Permukaan CAVIT yang sangat keras menjadikannya cocok digunakan untuk restorasi sementara di
bagian oklusal dan sebagai temporary post attachments
CAVIT-W yang final hardness nya lebih rendah dan adhesinya lebih kuat cocok digunakan khususnya
setelah perawatan endodontic
CAVIT-G ideal untuk preparasi inlay karena dapat seluruhnya dipindahkan tanpa menggunakan bur.

2. Cimpat
Bahan tumpatan sementara non-eugenol, pre mixed dalam bentuk pasta. Cimpat akan mengeras dalam
kavitas dibawah pengaruh temperature dan kelembaban rongga mulut. Mudah diaplikasikan, melekat baik
dengan dentin dan tidak mengiritasi jaringan lunak mulut.Pemuaian yang terjadi selama setting hanya sedikit
karena itu cimpat dapat menyegel cavitas dengan rapat sehingga mencegah air merembes ke kavitas.

Aplikasi :
Cimpat S, tersedia dalam syringe sehingga mudah untuk dikeluarkan. Cimpat S digunakan sebagai
restorasi sementara sebelum penggunaan inlay dan sebagai cementing untuk semua bentuk crown
sementara. Cimpat tidak beracun dan tidak mengiritasi jaringan keras dan lunak, dapat digunakan pada
kavitas yang sudah mendekati pulpa dan gingiva.
Cimpat pink dapat digunakan diataas cotton wool atau secara langsung pada dasar kavitas. Juga dapat
digunakan untuk memperbaiki crown sementara. Bahan tumpatan yang sangat cocok untuk digunakan
diatas arsenical dressings.
Cimpat white konsistensinya lebih lentur daripada cimpat pink. Durasi penggunaannya hanya sebentar,
dapat dipindahkan dengan probe.


Bahan Tumpatan Plastis
GLASS IONOMER CEMENT (GIC)
A. Komposisi Glass Ionomer
Diperkenalkan pada tahun 1970 yang merupakan kombinasi dari penggabungan silikat dan seng
polikarboksilat. Mengandung filler fluoroaluminosilicate glass yang merupakan ion yang dapat larut. Bahannya
disupali dalam dua bentuk, yaitu bubuk dan cairan, namun komponen utama dari GI konvensional secara umum
adalah :
Asam polikarboksilat
Fluoroaminosilicate (FSA) glass
Air
Tartaric acid
Tartaric acid ditambahkan untuk mengontrol karakteristik working dan setting pada bahan. Bubuk
mengandung fluoroaminosilicate glass dan ion seperti kalsium, strontium, dan lanthanum. Saat bubuk dan cairan
dicampur, reaksi setting asam-basa pun dimulai antara FSA glass dengan asam polikarboksilat.
GIC atau Glass Ionomers Cement terdiri dari dua tipe yaitu tipe I dan tipe II. GIC yang digunakan
sebagai basis atau pelapik adalah GIC tipe II, sedangkan tipe I digunakan untuk bahan tambal pada kavitas.

A. Reaksi Setting
Reaksi setting GI merupakan reaksi asam basa antara asam polielektrolit dan aluminosilikat glass.
Bubuk mengeluarkan silicon, Natrium, Flourin dan Kalsium. Silikon membentuk gel silica dan kalsium berikatan
dengan polyacid sehingga GIC mulai mengeras ( initial set ). Setelah 24 jam, alumunium menggantikan kalsium
dan berikatan dengan polyacid sehingga GIC mengeras sempurna ( Final Set ). Selama reaksi pengerasan, natrium
menggantikan posisi hydrogen dari gugus karboksil serta berikatan dengan flourin, kemudian menyebar ke seluruh
GIC untuk menambah kekerasan.

B. Adhesi
Setiap tumpatan yang dimasukkan kedalam kavitas harus memiliki sifat adhesi yang baik. Karena
dengan adanya adhesi yang baik, ikatan antara gigi dengan bahan restorasi akan semakin kuat sehingga
meyebabkan restorasi akan bertahan lama dan berkurangnya resiko kebocoran pada tepi gigi. Salah satu cara yang
dapat meningkatkan adhesi pada struktur gigi terhadap bahan restorasi adalah penggunaan resin hidrofilik yang
tidak begitu sensitif terhadap kelembaban bahan restorasi yang digunakan. Dengan adanya adhesi yang baik maka
terjadi pengurangan kebocoran pada tepi kavitas

C. Fluoride Release
Ketika pencampuran, permukaan partkel glass akan dilarutkan oleh poly (alkenoic acid) dan akan terjadi
pelepasan florida bebas, walaupun berada dalam matriks dalam bentuk AlF. Puncak awal pelepasan florida bisa
tinggi, namun flow ini akan menurun cepat dalam 1-2 bulan. Resin-modified memiliki pola yang sama karena
reaksi asam-basa tetap dominan. Fluride release tidak merusak sifat fisik karena fluoride bukan bagian integral dari
matriks semen. Fluoride dapat ditukarkan dengan fluoride kembali kesemen dari aplikasi eksternal. Dengan
demikian, topikal fluoride dan penggunaan fluride pada pasta gigi juga memberi efek tambahan pada semen. Efek
dari fluoride release adalah plak kurang cenderung terakumulasi pada permukaan restorasi karena efek plorida yang
anti bakteri ringan. Katika florida lepas, efek timbal balik kalsium dan ion fosfat ke glass ionomer untuk
mempertahankan keseimbangan elektrolit dan ini menyebabkan maturasi dan pengerasan terjadi pada permukaan.

D. Sifat-sifat GI
1. Memiliki kemampuan absorbsi air paling besar
2. Paling banyak melepaskan fluoride
3. Modulus flexural paling besar disbanding resin modified glass ionomer dan polyacid glass
ionomer resin komposit
4. Compressive strength dan tensile strength conventional GIC lebih lemah
dibandingkan material restoratif lainnya
5. Estetik lebih baik
6. Lebih tidak mengiritasi pulpa
7. Biokompatibel
8. Adhesive terhadap enamel dan dentin
9. Lebih resisten terhadap plak yang bersifat asam
10. Resistensi baik terhadap deformasi plastis
11. Manipulasi mudah
12. Permukaan tidak bisa dipolish sehalus permukaan komposit
13. Mudah terkontaminasi air pada early stages of set

E. Manipulasi
1. Kocok bubuk yang ada dalam kemasan supaya rata.
2. Ambil bubuk dengan sendok peres yang ada pada kemasan.
3. Letakan bubuk tersebut pada glass slab dan bagi menjadi dua bagian yang sama rata.
4. Teteskan liquid sebanyak satu tetes ke atas bubuk bagian pertama tersebut kemudian aduk menggunakan
spatula plastik.
5. Tambahkan bubuk bagian kedua setelah adukan bubuk yang pertama homogen. Lalu aduk kembali
dengan spatula hingga keseluruhan adonan homogen dan tampak seperti pasta (waktu pengadukan 30-60
detik).
6. Masukan GIC ke dalam kavitas menggunakan plastic filling dengan segera (working timenya 2 menit).
7. Ratakan tumpatan GIC kemudian segera lapisi dengan coating agent yaitu varnish agar terhindar dari
kontaminasi cairan lain misalnya saliva didalam mulut.


Indikasi Bahan Restorasi Plastis GIC menurut American Dental Association
1. Dapat digunakan sebagai restorasi tunggal atau dapat dipakai sebagai basis dan diatasnya dilapisi oleh
resin komposit (restorasi sandwich).
2. Dapat digunakan secara luas pada abrasi servikal tanpa harus melakukan preparasi kavitas.
3. Mempunyai ketahanan terhadap abrasi dan keradiopakannya, sehingga dapat digunakan pada gigi
posterior.
4. Meningkatkan perlekatan resin komposit, yaitu sebagai perantara untuk menambah retensi tumpatan
komposit dengan cara pemberian etsa asam pada glass ionomer cement sehingga akan terjadi erosi dan
permukaan semen menjadi kasar. Kekasaran permukaan semen ini dapat member retensi mekanis
terhadap resin komposit.
5. Sifatnya yang dapat melepas fluor berperan dalam antikaries sehingga resiko terjadinya karies sekunder
dibawah tumpatan jauh lebih kecil dibanding yang lain.

Kontraindikasi Bahan Restorasi Plastis GIC menurut American Dental Association
1. Dalam hal estetik, warna bahan ini masih kurang baik dibanding komposit.
2. Kurang kuat bila digunakan pada gigi posterior dibandingkan dengan amalgam.
3. Warna tambalan lebih opaque, sehingga dapat dibedakan secara jelas antara tambalan dan permukaan
gigi yang asli yang akan memberikan estetik yang kurang baik terutama pada tambalan kelas 3 dan 4.

Resin Komposit
Resin komposit merupakan salah satu bahan tambal direct esthetic dan biasanya digunakan pada gigi
anterior.
A. Komposisi
1. Filler
Merupakan partikel inorganic, bahan filler terdiri dari: quartz, silicat, barium, stronsium, atau glasses.
Merupakan bagian terbesar dalam komposit resin. Fungsinya untuk menguatkan matriks resin,
memberikan derajat translusensi yang tepat dan untuk mengontrol penyusutan volume komposit selama
polimerisasi. Filler diberikan pada konsentrasi tinggi dan berguna untuk memberi kekerasan,
menghambat perubahan bentuk matriks dan mengurangi ekspansi panas dari matriks. Komposit
mungkin tampak radiopaque karena inkorporasi masa atom yang tinggi seperti; barium, strontium,
zirconium pada partikel filler.
2. Matriks organik
Matriks yang utama digunakan ialah dimethacrylate monomer yang disintesis oleh: bis- GMA
(bisphenol- A-glycidyl methacrylate) atau UDMA (urethane dimetacrylate). Basis resin ini digunakan
untuk mengontrol konsistensi pasta yang digunakan secara klinis. Sedangkan TEGMA (Triethylane
glycol dimethacrylate) digunakan sebagai pengencer. Matrik terdiri dari ikatan rangkap karbon dan
bereaksi membentuk polimer.
3. Coupling agent
Coupling agent (silane) berfungsi untuk memperkuat ikatan antara filler anorganik ke matriks resin.
Molekul silane memiliki kelompok reaktif pada kedua ujung rantainya yang akan menutupi permukaan
partikel filler dengan pencampuran bersama oligomer dimana satu sisi bereaksi dengan resin komposit
dan satu sisi bereaksi dengan anorganik filler lainnya agar ikatannya semakin kuat. Ikatan yang
terbentuk ini nantinya akan mendistribusikan stress. Sehingga dihasilkan material yang memiliki sifat
yang kuat, dan tahan abrasi.
4. Inisiator dan Akselerator
Inisiator berfungsi untuk menginduksi terjadinya self curing, light curing dan dual curing. Inisiator
umumnya berupa organik peroksida sedangkan akselerator berperan dalam meampercepat reaksi yang
terjadi
5. Pigmen dan Komponen Lain
Oksida anorganik ditambahkan untuk memberi warna yang cocok dengan warna gigi. Pigmen yang
umum digunakan yaitu oxide of iron. UV absorber ditambahkan untuk meminimalisir perubahan warna
yang disebabkan oleh oksidasi. Flourescent agent ditambahkan untuk menambah vitalitas optic pada
komposit dan memberi warna serupa dengan gigi ( efek pemutih oleh refleksi cahaya biru )

B. Tipe atau klasifikasi resin komposit:
Macrofilled Composites
- Filler material quartznya berukuran 10-25 m
- Content fillernya mengisi 70-80 berat massa
- Partikelnya berukuran besar sehingga dalam penggunaan restorasi terasa kasar dan secara kasat
mata terlihat kasar
- Memiliki sifat mekanik yang besar
- Mengandung filler quartz dan glass dengan bentuk irregular
- Opaque dan memiliki daya tahan yang rendah
Microfilled composites
- Mengandung filler colloidal silica
- Partikel filler nya berukuran lebih kecil dibanding macrofilled sekitar 0.03 -0.5 m
- Permukaannya sangat halus, mengkilap, dan tampak seperti enamel
- Content fillernya mengisi 40-50% berat massa, sehingga sifat mekanisnya kecil atau lemah
- Memiliki sifat mekanik yang rendah
Hybrid composites
- Modifikasi kandungan filler dengan ukuran kecil, colloidal silica yang dicampur dengan
glass
- Komposit halus dan kuat, mengkilap namun akan kehilangan kehalusan karena waktu
sehingga menjadi kasar dan tumpul
- Rata-rata ukuran partikel nya sekitar 0.5 1 m, tetapi memiliki range
- Tahan abrasi

Nano filled composite
- Memiliki ukuran partikel yang sangat kecil dan dapat masuk di antara beberapa rantai
polimer
- Volume inorganik filler mencapai 78,5 %
- Mengkilap, memiliki kekuatan dan modulus yang tinggi
- Memiliki kekuatan mekanik sama dengan mikrohibrid namun retains smoothness sama
dengan microfill
Nanohybrid composite
- Smoothness dan wear pada komposit ditentukan oleh ukuran dan luasnya filler partikel
- Sama dengan mikrohibrid, nanohibrid juga akan jadi tumpul

C. Jenis Resin Komposit
a. Self cured
Resin ini memiliki initiator yaitu benzoil peroksida dan akselerator yaitu amine.
Resin komposit dikeluarkan pada paper pad dengan jumlah yang sama dan diaduk selama 30 detik. Setelah itu
dimasukkan ke dalam kavitas. Ketika memanipulasi resin komposit, masuknya udara harus dihindari selama
pengadukan dan pemasukkan karena dapat menghasilkan bercak halus pada restorasi.

b. Light Cured
Resin komposit light cured menggunakan pasta tanpa pengadukan (menghilangkan variabel penting).
Resin ini berbentuk syringe dan capsule. Setelah resin dikeluarkan, maka resin ditumpat dan disinari sengan sinar
khusus. Waktu yang dibutuhkan untuk menyinari resin ini kurang dari 20-40 detik dan ketebalan resin harus lebih
tebal dr 2-2,5 mm.

c. Dual Cured
Terdiri dari dua pasta (inisiator dan akselerator), teraktivasi menggunakan sinar dan dilanjutkan dengan
teknik self cured. Resin komposit dual cured digunakan untuk sementasi inlay keramik yang mungkin terlalu tebal
untuk ditembus sinar guna mendapat perubahan monomer yang memuaskan

D. Polimerisasi dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi Polimerisasi
1. Initiation stage
Sinar dengan = 468 nm yang dipaparkan pada komposit akan mengaktifkan radikal bebas yang ada di
dalam pasta champoroquinone (initiator) dan organic amine (akselerator)
2. Propagation stage
Terjadi penambahan monomer untuk memberikan pemanjangan rantai polimer
3. Terminasi stage
Terjadi penambahan berat molekul dan kepadatan ikatan silang sampai pertumbuhan radikal bebas
berakhir
Ikatan silang ini dapat membuat polimer menjadi lebih kuat, lebih keras, dan lebih tahan terhadap
pelarut

Menurut El Mowafy (2005), faktor yang mempengaruhi kualitas polimerisasi resin komposit yaitu :
a. Intensitas cahaya
b. Lama penyinaran
c. Panjang gelombang cahaya
d. Ketebalan resin komposit
e. Jarak ujung light curing unit dengan permukaan restorasi
f. warna resin komposit
g. komposisi bahan resin komposit

E. Macam-Macam Sumber Cahaya
1. Quarz-Tungsten-Halogen (QTH)
Beberapa unit bisa dikontrol untuk memberikan

intensitas berbeda (step cure) atau pada


intensitas yang bertambah (ramp cure)
QTH light source terdiri dari broad-speactrum light bulb, beberapa penyaring reflector, fan,
power supply dan light guide
UV filter memblok jalannya UV wave length
Dichroic reflector fokus ke cahaya di akhir light guide
Output dari lampu bervariasi berkurang dengan penggunaan terus menerus dan intensitasnya
tidak sama pada semua daerah pencahayaan dan menjadi paling besar di pusatnya
Intensitas tinggi pada cahaya yang dilihat langsung, maka harus memakai kacamata
Banyak energi cahaya terbuang karena QTH adalah sumber broad-spectrum dan hanya wave
length yang di serap oleh chomphoroquinone

2. Blue-Light-Emitting Diodes (LED)
Menggunakan persambungan semi-konduktor yang diolah (p-n junction) berdasarkan gallium
nitride untuk memancarkan sinar biru
Input ini efektif untuk curing material dengan foto-inisiator champhoroquinone
LED tidak memerlukan filter, longspan, tidak menghasilkan panas sepanas QTH
Pemancar LED tidak disaring karena lebih efisien dalam mengaktivasi champhoroquinone
foto-inisiator disbanding QTH
Komposit cured oleh LED memiliki sifat flexural (lentur) sama dengan QTH
Depth of cure dengan LED terlihat lebih tinggi


F. Sifat-sifat Komposit Resin
1. Biocompatibility
Bis-GMA, TEGDMA, UDMA memiliki sifat sitotoksik jika diuji pada bulk monomer
Komponen komposit sedikit dapat menyebabkan alergi
2. Sifat Mekanik
Knoop Hardness
Knoop hardness composites lebih rendah dari enamel atau amalgam dentin
Knoop hardness composite fine particle lebih besar daripada composite microfine
particle
3. Sifat Fisik
a. Working dan Setting Time
Pengerasan beberapa menit setelah cahaya diberikan dalam intensitas tinggi
Set berlanjut dalam 24 jam
60 90 detik setelah penyinaran, permukaan komposit akan kehilangan kemampuan
flow
Setting time 3 5 menit
b. Polymerization Shrinkage and Stress
Komposit mengalami penyusutan volumetric setelah setting
Penyinaran volumetric menghasilkan pertambahan tekanan kontraksi antara komposit
dengan struktur gigi yang mengijinkan kebocoran marginal, sehingga saliva dan
mikroorganisme masuk menyebabkan karies sekunder
Low-shrinkage composite menunjukkan tekanan jika komposit punya modulus
elastisitas tinggi
Penambahan incremental dapat mengurangi penyusutan
c. Sifat Thermal
Konduktivitas komposit fine particle lebih besar daripada microfine particle, karena konduktivitas
yang lebih besar pada anorganic filler yang dibandingkan dengan polymer matrix
d. Water Sorption
Penyerapan air pada komposit partikel hybrid lebih rendah dari komposit partikel
microfine karena volume fraction yang lebih rendah
Silane coupling agent penting untuk meminimalkan penurunan ikatan antara filler
polimer dan sejumlah water sorption
e. Solubility
Intensitas cahaya kurang dan durasi kurang menyebabkan polimerisasi kurang pada
bagian dasar
Kebocoran menyebabkan penurunan ketahanan pemakaian dan abrasi komposit
f. Color and Color Stability
Discoloration disebabkan karena oksidasi dan hasil dari pertukaran air di dalam matriks polimer
dan interaksinya dengan unreacted polimer dan initiator atau accelerator yang tidak dipakai

G. Manipulasi Resin Komposit
Sistem ini berupa komposit yang diaktifkan secara kimia dan dipasok dalam dua pasta. Satu pasta
mengandung inisiator benzoil peroksida dan satu pasta mengandung aktivator amin tersier.
a. Dalam jumlah yang sama, pasta dikeluarkan dan diletakkan pada mixing slab.
b. Pencampuran dilakukan secara cepat selama 20-30 detik. Pencampuran harus merata karena
kehomogenan aktivator-inisiator akan mempengaruhi pemerataan polimerisasi. Untuk melakukan
pencampuran, tidak dianjurkan menggunakan spatula logam karena kontaminasi logam pada komposit
dapat mengakibatkan discoloration.
c. Bila pengadukan telah sempurna, resin secepatnya dimasukkan ke dalam kavitas selama sifat plastis
masih ada. Masuknya udara harus dihindari selama pencampuran dan pemasukan resin karena dapat
menghasilkan bercak halus pada restorasi.
d. Material dengan viskositas tinggi sebaiknya dimasukkan ke dalam kavitas dengan menggunakan
instrumen berbahan plastik. Sedangkan, material dengan viskositas rendah dapat dimasukkan dengan
menggunakan suntikan.
Sistem Satu Pasta
Sistem ini merupakan komposit yang diaktifkan dengan sinar dan dipasok dalam suatu pasta tunggal yang
tidak memerlukan pengadukan.
a. Pada kavitas yang dalam, restorasi harus dibuat dalam beberapa lapisan dengan setiap lapis harus
disinari sebelum lapisan berikutnya.
b. Begitu memasukkan suatu lapisan, bahan dapat dibentuk sesuai bentuk yang diinginkan dan kemudian
dikeraskan.
c. Kemudian, dilakukan penyinaran dengan ujung sinar harus diletakkan sedekat mungkin dengan
permukaan resin. Waktu pemaparan berkisar 40 detik dan ketebalan resin harus tidak lebih tebal dari
2,0-2,5 mm. Warna yang lebih gelap memerlukan pemaparan yang lebih lama. Sinar yang digunakan
adalah sinar biru dengan panjang gelombang antara 400-500 nm.
d. Sinar yang dikeluarkan oleh unit lampu dapat menyebabkan kerusakan retina bila seseorang melihat
secara langsung pada cahaya untuk periode waktu yang panjang. Untuk mencegahnya, jangan melihat
langsung pada ujung sumber sinar dan minimalkan pengamatan terhadap pantulan sinar untuk periode
yang lama.

Bonding Agent
A. Sejarah Perkembangan Bonding Agents
1. Pada tahun 1960an-1970an, yaitu generasi pertama dan generasi kedua. Tidak menganjurkan pengetsaan
dentin. Mengandalkan adhesi ke smear layer. Kekuatan ikatannya masih lemah
2. Pada tahun 1980an, generasi ketiga. Awal memperkenalkan etsa asam dentin (acid etching of dentin)
serta desain separate primer yang dirancang untuk menembus tubulus dentin sebagai metode untuk
meningkatkan kekuatan ikatan.
3. Awal tahun 1990 dengan generasi keempat. Terbentuknya lapisan hybrid kolagen dan resin. Pada
tahun ini juga diperkenalkan mengenai konsep wet bonding.
4. Pertengahan tahun 1990, generasi kelima. Mengkombinasikan primer dan perekat dalam satu botol.
Mempertahankan kekuatan ikatan tinggi (high bond strength).
5. Akhir tahun 1990 sampai awal tahun 2000, generasi keenam. self-etching primer. Mengurangi
kesensitivan pasca perawatan. Kekuatan ikatannya lebih rendah daripada generasi keempat dan kelima.
6. Akhir tahun 2002, generasi ketujuh. All-in-One. Mengkombinasikan etching, priming dan bonding.
Bond strength nya baik.



B. Komposisi Bonding Agent
1. Etchant
Etching menggunakan phosphoric acid 37%, 35% atau 10% untuk demineralisasi struktur gigi, sehingga pada
pori-pori gigi terbuka dan permukaan yang berhasil dietsa berwarna keputihan (frosted white). Etsa asam
disebut juga conditioner. Larutan etsa merupakan cairan yang free-flowing sehingga sulit untuk mengontrol
peletakannya. Gel etchant berkembang dengan penambahan sedikit microfiller/ cellulose thickening agent.
Gel ini mengalir di bawah tekanan rendah.
2. Primers
Primers adalah monomer, oligomer, atau polimer hidrofilik yang biasanya dibawa dalam pelarut. Pelarut yang
digunakan pada primers adalah acetone, ethanol water, atau air. Pada beberapa primers level pelarut bisa
mencapai 90% oleh karena itu primers memiliki evaporation rates, drying patterns, dan sifat penetrasi
berbeda-beda, yang mempengaruhi kekuatan ikatan.
3. Adhesive
Umumnya hidrofobik, dimethacrylate oligomer yng kompatibel dengan monomer yang digunakan di primer
dan komposit. Oligomer ini dilarutkan dengan monomer dengan berat molekul yang lebih rendah.
4. Initiator dan Accelerator
Sebagian bonding agent adalah light-cured dan mengandung activator, seperti camphoroquinon dan amin
organic. Dual- cured bonding agent mengadung katalis untuk melakukan self-curing.
5. Fillers
Walaupun sebagian besar bonding agent adalah unfilled, beberapa produk mengandung inorganic filler sekitar
0,5-40% dari beratnya. Filled bonding agent akan lebih mudah diletakan pada gigi dan menghasilkan
kekuatan in vitro (in vitro strength) lebih tinggi.
C. Generasi Bonding Agent
Componen Komposisi Komponen Mayor
4th generation
Etchant

Phosphoric acid (32-37%


Primer
Adhesive
Solvent
Citric acid (10%)/ calcium chloride (20%)
Oxalic acid/aluminum nitrate
NTG-GMA/BPDM, HEMA/GPDM
4-META/MMA, glutaraclehyde
Acetone, ethanol/water
5th generation
Etchant
Primer-adhesive
Solvent

Phosphoric acid
PENTA, methacrylated phosphonates
Acetone, ethanol/water, solvent free
6th generation
Acidic primer-adhesive
Solvent

Methacrylated phosphates
Water

D. Enamel Bonding
Enamel bonding bertujuan untuk meningkatkan energi pada permukaan enamel. Jika energi
permukaan tinggi, maka permukaan enamel dapat mengikat atom dalam resin bonding. Selain itu resin akan
lebih mudah masuk ke porus atau celah yang berada pada permukaan enamel. Proses ini diawali oleh
pengetsaan permukaan enamel dengan phosporic acid. Etsa pada enamel akan menghilangkan sebagian kecil
permukaan, mengurangi enamel rods (prisma) dan membuka porositas antar rods. Waktu yang digunakan
untuk pengetsaan berkisar selama 10-20 detik, namun untuk anak-anak harus diatas 60 detik karena pola
enamel prisma tidak teratur. Setelah itu, gigi yang telah dietsa harus dibilas selama 10-30 detik. Setelah itu
permukaan gigi harus dikeringkan agar dapat menerima bonding resin. Setelah itu, bonding resin akan
mengalir (flow) masuk ke dalam permukaan email yang tidak rata dan memenuhi porus. Setelah memasuki
porus akan terjadi polimerisasi dan pada tahap ini akan dihasilkan resin macrotages. Microtag akan terbentuk
pada saat bahan adhesive mengalir menuju prisma yang sudah dietsa dengan melibatkan calcium
hydroxyapatite. Oleh sebab itu, untuk menghasilkan ikatan yang baik terhadap resin bonding harus dilakukan
pengetsaan

E. Dentin Bonding
Tidak seperti enamel, dentin terdiri atas zat organic dan bonding semakin sulit. Smear layer
harus dihilangkan sehingga material dapat mencapai dentin dan berikatan dengannya. Harus ada jumlah
sedikit kelembaban yang dipertahankan agar tidak mongering pada gigi, dan aplikasi material harus bisa
melindungi pulpa, tidak mengiritasinya.

Komponen dari dentin bonding agent terdiri dari tiga komponen essensial:
Primer
Coupling agent
Sealer
Dalam literatur kedokeran gigi, primer umumnya disebut dentine conditioner, dan terdiri atas
berbagai asam yang mengubah penampakan permukaan dan karakteristik dentin. Satu factor besar
pembeda dentin bonding agent adalah variasi dari dentine conditioner yang telah digunakan selama ini. Ini
meliputi asam malat, EDTA, asam oxalate, asam fosfat, dan asan nitrat. Apa yang mereka miliki pada
umumnya adalah mereka semua asam dan mereka mengubah smear layer menjadi tingkatan yang berbeda.
Pengaplikasian asam pada permukaan dentin menghasilkan reaksi asam basa dengan hidroksiapatit. Ini
menyebabkan hidroksiapatit menjadi larut dan menghasilkan pembukaan tubulus dentin dan membuat
permukaan dentin terdemineralisasi yang umumnya hingga kedalaman 4 m. Semakin kuat asam, semakin
terlihat efeknya. Demikian, untuk EDTA, yang merupakan asam yang tidak terlalu kuat, hanya sebagian
tubulus dentin yang terbuka, sementara itu untuk asam nitrat, yang merupaka asam kuat, semakin banyak
pembukaan tubulus dentin yang terjadi.
Peran dari primer adalah bereaksi sebagai adhesive dalam dentin bonding agent karena
mempunyai metode mengikat hidrofobik komposit dan kompomer pada hidrofilik dentin. Dengan
demikian, primer berperan sebagai media penyambung dan terdiri dari monomer dua fungsi yang terlarut
dalam larutan yang sesuai. Monomer dua fungsi dalam kenyataannya sebuah coupling agent yang bisa
menggabungkan dua material berbeda dengan jelas. Sistuasi ini dianalogikan seperti bonding resin pada
glass di komposit, dimana silane coupling agent digunakan. Rumus umum untuk coupling agent dalam
dentine conditioner sebagai berikut:
Methacrylate Group Spacer group-Reactive group
M-S-R
Methacrylate group (M) mempunyai kemampuan untuk mengikat resin komposit dan
menyediakan ikatan kovalen. Methacrylate group harus mampu menyediakan metode yang memuaskan
untuk polimerisasi dengan resin pada komposit. Spacer group harus bisa menyediakan fleksibelitas yang
dibutuhkan terhadap coupling agent untuk meningkatkan potensi untuk mengikat reactive group. Reactive
group (R) ,merupakan polar pendent- atau end group. Ikatan polar akibat dari distribusi elektron asimetris
dalam ikata. Reaksi polar terjadi sebagai akibat tekanan tarik-menarik anatar positif dan negative dalam
molekul. Dengan demikian, polar pendent- dan end group di atas coupling agent bisa menggabungkan
dengan molekul polar serupa dalam dentin, seperti grup hidroksi di atas apatit dan grup amino di atas
kolagen. Daya tarik mungkin secara fisik sepenuhnya tetapi dalam beberapa hal, menghasilkan formasi
dalam ikatan kimia. Sifat dari reactive group ini akan menentukan apakah ikatan akan pada apatit di dalam
dentin atau pada kolagen. Dalam beberapa kasus, keduanya bisa terlibat.
Sangat penting bahwa primer mampu menembus seluruhnya ked lam dan memenuhi lapisan
kolagen yang terdemineralisasi. Jika ini tidak terjadi kemudian lapisan tipis kolagen yang terdemineralisasi
akan tersisa. Lapisan ini tidak akan memperkuat resin dan akan membentuk daerak interfacial yag lemah.
Aagar mencapai kedalam penembusan yang bagus, oleh karena itu coupling agent dilarutkan dalam
pelarut, seperti etanol atau aseton. Pelarut sangat efektif dalam mengeluarkan air dan menggantinya,
membawa coupling agent bersama dengannya dan menembus dentin yang terdemineralisasi.
Dentin sealer yang terbaru menggunakan light atau dial cured unfilled Bis-GMA atau
UDMA resin. Walaupun aplikasi dari unfilled resin secara langsung ke permukaan dentin yang tereaksi
dengan asam, akan menghasilkan susuna resin-tag. Perbedaan besar antara tidak menggunakan primer,
hidrofobik resin akan beradaptasi dengan lemah pada hidrofilik dentin. Ketika primer digunakan, aksinya
untuk membuat permukaan dentin semakin hidrofobik, dengan demikian mencegah resin menyusut dari
dinding dalam tublus dentin dan menjamin susunan struktur fitting resin-tag dengan kuat. Permukaan
dentin is thus thoroughly sealed dengan resin yang terikat pada dentin melalui coupling agent pada
primer. Sealer ini akan dengan mudah mengikat resin komposit.

AMALGAM
Amalgam adalah alloy dari merkuri dengan satu logam lain atau lebih. Dental amalgam mengacu pada
sebuah jenis amalgam yang digunakan sebagai bahan tambal logam.

Indikasi
Amalgam digunakan untuk:
- Tumpatan langsung, permanen, dan posterior
- Penutup apeks akar setelah melakukan retrogade filling material
- Sebagai tumpatan bagian lingual gigi anterior dengan kavitas kecil

Kontraindikasi
Amalgam tidak boleh digunakan untuk:
- Pada anak-anak usia dibawah 6 tahun
- Pada permukaan proksimal yang bersebelahan dengan tumpatan logam berbeda
- Pada pasien yang memiliki alergi terhadap amalgam
- Tumpatan yang mementingkan segi estetika.

Kelebihan
- Cara penggunaan mudah
- Tidak terlalu sensitif terhadap teknik pengerjaan apabila dibandingkan dengan resin komposit yang
jika terjadi sedikit kesalahan dalam satu tahapan akan memengaruhi ketahanan dan kekuatan bahan
tambalnya
- Resistensi terhadap fraktur baik
- Daya tahan sangat memuaskan, berpotensi untuk tahan sampai dua puluh lima tahun
- Kuat untuk menahan beban oklusal bila ditempatkan dengan benar
- Biaya paling murah dibandingkan bahan tumpatan langsung lain (ekonomis)
- Dapat korosi dengan cepat di dalam lingkungan mulut, namun produk korosi ini akan menyumbat
tepi-tepi yang berpotensi menimbulkan microleakage pada tiga minggu pertama semenjak
penumpatan sehingga amalgam sangat resisten terhadap recurrent caries

Kekurangan
- Secara estetis, kehadiran amalgam dalam lingkungan mulut sangat tidak diharapkan
- Berwarna abu-abu tua dan akan semakin gelap seiring terjadinya korosi
- Melepas ion metalik ke sekeliling dentin, sehingga menyebabkan timbulnya warna biru pada
struktur gigi yang tersisa
- Reproduksi bentuk anatomis oklusal dan proksimal sulit diperoleh
- Dapat menimbulkan alergi pada pasien yang mengidap alergi terhadap logam
- Tidak boleh dibuang sembarangan karena mengandung merkuri
- Pada awal pemakaian, pasien sering mengeluhkan adanya rasa sensitif terhadap panas dan dingin

Komposisi
Amalgam terdiri atas:
a) merkuri: unsur khas dalam amalgam, terdapat dalam bentuk cairan/liquid
b) amalgam alloy: campuran partikel-partikel logam padat. Menurut American National Standards
Institute / American Dental Association (ANSI/ADA) No. 1 (ISO 24234), amalgam harus
mengandung perak (Ag), timah (Sn), dan tembaga (Cu) sebagai bahan utamanya dan dapat
mengandung indium, paladium, platina, seng, atau merkuri dalam jumlah yang lebih sedikit
dibandingkan komponen utamanya.

Unsur-unsur yang terdapat pada amalgam:
- Perak
Perak meningkatkan kekuatan, meningkatkan setting ekspansi, mengurangi setting time,
melindungi amalgam dari tarnish dan korosi, dan mengurangi flow.
- Timah
Timah membantu pembentukan komponen Ag-Sn (fasa gama yang bereaksi dengan merkuri).
Semakin banyak timah, maka akan semakin rentan terhadap korosi. Timah juga meningkatkan
setting time amalgam, namun mengurangi kekuatan, kekerasan, dan setting ekspansi amalgam.
- Tembaga
Tembaga mengurangi tarnish, korosi, dan creep, serta menguatkan amalgam.
- Seng
Seng dalam amalgam dapat menunda proses ekspansi jika pada saat kondensasi amalgam
bercampur dengan cairan yang berbahan dasar air, seperti darah atau saliva. Oleh karena itu,
praktisi kedokteran gigi perlu mengetahui apakah amalgam tersebut mengandung seng atau tidak.
Jika ya, rubber dam perlu digunakan untuk mengisolasi.
- Merkuri
Merkuri memiliki titik beku -38,87
o
C dan merupakan satu-satunya logam yang berwujud cair
pada suhu ruangan. Menurut ketentuan ANSI/ADA, merkuri harus memiliki sifat:
1) Permukaan bersih dan memantulkan cahaya
2) Tidak ada bukti kontaminasi yang terlihat, karena merkuri yang sangat murni akan
memperlihatkan bercak-bercak jika mengontaminasi logam sehingga menghasilkan
permukaan yang kusam. Ketidakmurnian ini dapat mengurangi laju pencampuran.
3) Residu yang bersifat tidak mudah menguap <0,02%

Fasa-fasa dalam Amalgam
Dalam reaksinya dengan merkuri, alloy membentuk fasa-fasa yang disimbolkan dengan menggunakan
huruf Yunani.
Kode Fasa atau
komponen
Berat%
Ag Sn Cu Hg
gamma Ag
3
Sn 73.2 26.8
epsilon

Cu
3
Sn 38.4 61.6
d
dispersan
Ag-Cu eutektik 71.9 28.1

1
gama
satu
Ag
2
Hg
3


30.7 1.8 67.5

2
gama
dua
Sn
7-8
Hg 82.5 17.5
eta
prime

Cu
6
Sn
5
60.9 39.1
a) Fasa pada alloy yang belum/tidak bereaksi
Ketika merkuri bereaksi dengan partikel-partikel, logam dalam alloy biasanya hadir dalam bentuk
fasa-fasa seperti di atas. Fasa dan ada di seluruh alloy yang belum bereaksi, sedang fase
dispersant hanya ada di high copper.
b) Fasa pada reaksi amalgamasi
Pada amalgamasi, merkuri berkontak dengan partikel alloy sehingga membentuk fasa
1
dan
yang berada pada semua amalgam, dan produk
2
yang hanya ada pada low-copper amalgam.

Klasifikasi Dental Amalgam Alloy
a) Berdasarkan kandungan tembaga dan bentuk partikel
Amalgam alloy dibagi dua berdasarkan kandungan tembaganya.
- Low copper: jika kandungan tembaga 5%
- High-copper: kandungan tembaga 13% - 30%, lebih dari 90% dental amalgam merupakan
jenis ini.
Ada tiga jenis bentuk partikel amalgam alloy:
- Lathe-cut (gambar A): merupakan partikel yang memiliki bentuk yang tidak beraturan.
Terbentuk dengan pemotongan ingot alloy.
- Spherical (gambar B): merupakan partikel yang memiliki bentuk bulat seperti bola.
Terbentuk dengan atomisasi alloy ke dalam aliran gas.
- Admixed (gambar C): partikel-partikel bercampur antara spherical dan lathe-cut.
Berdasarkan kandungan tembaga dan bentuknya, amalgam alloy diklasifikasikan sebagai berikut.


- Low-copper alloy
Merupakan alloy yang memiliki kandungan tembaga sama dengan atau kurang dari 5%.
Partikel-partikelnya bisa berbentuk spherical atau lathe-cut (salah satunya). Masing-masing
bentuk mengandung perak dan timah dengan perbandingan yang mirip komponen
intermetalik Ag3Sn.
- High-copper alloy
Merupakan alloy yang memiliki kandungan tembaga 13%-30%. High-copper alloy memiliki
sifat fisik dan kimia yang lebih baik dibandingkan low-copper alloy karena ketidakhadiran
fasa gama dua, sehingga mengurangi korosi dan creep (mulur). Terbagi menjadi dua:
high-copper admixed alloy: bentuk partikel bercampur antara spherical dan lathe-cut. Jika
komposisi Ag:Sn pada partikel berbeda, disebut admixed regular, sedangkan jika sama
disebut admixed unicompositional.
high-copper unicompositional alloy: partikel-partikelnya semua berbentuk spherical dengan
komposisi Ag:Sn sama
b) Berdasarkan kandungan seng
- Zinc containing alloys: jika alloy mengandung >0,01% seng
- Non zinc alloys: jika alloy mengandung <0,01% seng
c) Berdasarkan keberadaan fasa gama dua (
2)

-
2
containing: mengandung fasa gama dua, yaitu pada low copper amalgam
-
2
free: tidak mengandung gama dua, yaitu pada high-copper amalgam
Sifat
Menurut ANSI/ADA, ada tiga sifat yang menentukan kualitas amalgam.
(1) Kekuatan kompresi: setelah setting selama 1 jam minimal 80 MPa dan setelah 24 jam 300 MPa
(2) Creep: maksimal 1%
(3) Perubahan dimensi: setelah 5 menit sampai 24 jam berkisar antara -15 hingga +20 m/cm.
Sifat-sifat pada amalgam akan dijelaskan lebih lanjut.
a) Sifat fisis
- Creep/mulur
Creep/mulur adalah deformasi progresif yang permanen pada amalgam ketika material diberi
tekanan atau beban. Tekanan kunyah yang berulang dapat menyebabkan creep. Low-copper
amalgam memiliki nilai creep lebih tinggi 2,5% dibandingkan high-copper, dan
menyebabkan lebih tingginya marginal fracture.
- Dimensional change
Terjadi kontraksi awal pada 20 menit setelah triturasi karena merkuri berdifusi ke dalam
perak dan timah, lalu campuran tersebut larut dalam merkuri. Lalu setelahnya akan terjadi
ekspansi karena kristalisasi fasa-fasa baru ini. Setelah enam hingga delapan jam, amalgam
tidak akan mengalami perubahan dimensi atau dengan kata lain konstan.
Faktor yang memengaruhi perubahan dimensi pada amalgam antara lain:
jenis alloy yang digunakan: spherical lebih berkontraksi dibandingkan lathe cut atau admixed
teknik kondensasi: semakin banyak merkuri yang dihilangkan dari alloy, semakin
berkontraksi
waktu triturasi: overtrituration akan menyebabkan kontraksi
adanya seng dapat menyebabkan penundaan ekspansi selama 3-5 hari setelah penumpatan
jika selama kondensasi atau triturasi, zinc-containing amalgam berkontak dengan darah atau
saliva. Penundaan ini diakibatkan karena seng bila bertemu dengan cairan berbahan dasar air
akan membentuk seng oksida dan hidrogen. Ekspansi ini dapat menyebabkan sakitnya pulpa.
Komposisi alloy: makin banyak perak akan semakin banyak ekspansi, makin banyak timah
akan semakin sering kontraksi
b) Sifat mekanis
- Rigiditas/kekakuan
Sifat rigiditas penting untuk restorasi daerah yang menerima beban kunyah. Modulus
elastisitas amalgam besarnya sekitar 40-60 GPa. Modulus elastisitas pada high-copper
amalgam lebih besar dibandingkan low-copper, sehingga high-copper amalgam lebih kaku
dibandingkan low-copper.
- Compressive strength/daya tekan

Amalgam merupakan bahan tambal logam yang paling kuat terhadap tekanan/kompresi,
sehingga dapat digunakan untuk gigi posterior yang mengalami tekanan kunyah kuat. Jenis
amalgam yang memiliki compressive strength paling tinggi adalah jenis high-copper
unicompositional, yaitu 250 MPa setelah satu jam setting dan 450 MPa setelah tujuh hari
setting.
- Tensile strength/daya regang
Nilai kekuatan tarik amalgam lebih kecil dibandingkan kekuatan kompresinya. Untuk
mencegah terjadinya fraktur, material yang bersifat rapuh memerlukan dukungan yang
cukup. Tensile strength pada setiap jenis amalgam bervariasi, dan jenis high-copper
unicompositional masih paling tinggi.
- Ekspansi termal
Koefisien linier dari ekspansi termal amalgam adalah 25 mm/mm/
o
C x 10
-6

c) Sifat kimia
- Korosi
Korosi adalah serangan penghancuran dari sebuah logam oleh reaksi kimia atau elektrokimia
dengan lingkungannya. Korosi berlebihan dapat menyebabkan amalgam kehilangan
kekuatan, peningkatan porositas, penurunan integritas amalgam, dan lebih lanjut dapat
menyebabkan lepasnya amalgam ke lingkungan mulut. Urutan kekebalan fasa dari yang
paling kebal sampai yang kurang terhadap korosi adalah
1,

,
Ag
3
Cu
2
, , ,
2.
Fasa
2
merupakan fasa yang paling mudah korosi, karena timah dalam fasa tersebut
membentuk timah oksiklorida dan melepaskan merkuri. Reaksi pada low-copper amalgam:

Untuk high-copper amalgam yang tidak memiliki fasa gama dua, yang beraksi dalam proses
korosi adalah fasa eta prime () dengan reaksi:

- Tarnish
Amalgam sangat mudah mengalami perubahan warna setelah jangka waktu pemakaian yang
lama. Tarnish muncul dari korosi permukaan yang disebabkan oleh oksidasi fasa Sn-Hg
dalam low-copper amalgam, atau fasa yang mengandung Cu pada high-copper dengan
pembentukan sebuah lapisan tipis oksida, sulfida, dan hidroksida. Tarnish pada high-copper
amalgam berhubungan dengan fasa eta prme dan dispersan, sedangkan pada low copper fasa
gama akan lebih sering mengalami tarnish dibanding fasa gama satu.
d) Sifat biologis (biokompatibilitas)
- Alergi
Cu
6
Sn
5
+ O
2
+ H
2
O + Cl
-
CuCl
2
.3Cu(OH)
2
+ SnO

Sn
7-8
Hg + O
2
+ H
2
O + Cl Sn
4
(OH)
6
Cl
2
+ Hg

Amalgam dapat menyebabkan alergi yang bercirikan kemerahan, bersin-bersin, sulit
bernapas, bersin-bersin, pembengkakan, atau gejala lainnya. Alergi ini biasanya timbul dalam
1-2 hari setelah tumpatan dan biasanya ketika amalgam sudah setting sempurna, lesi akan
berkurang.
- Amalgam tatoo
Adalah terjebaknya komponen amalgam dalam jaringan mulut. Penyebabnya adalah pecahan
amalgam yang masuk ke dalam luka, pecahan amalgam yang dipaksa masuk ke dalam
mukosa, dan amalgam berlebih yang tertinggal dalam jaringan saat retrograde filling apeks.
Amalgam tatoo akan terlihat seperti pigmentasi biru/hitam/abu-abu yang sedikit menonjol di
sekitar tumpatan amalgam.
- Merkuri
Merkuri dalam keadaan bebas sangat berbahaya bagi kesehatan karena dapat meracuni tubuh
oleh karena itu merkuri di dalam amalgam dianggap berbahaya. Bahaya merkuri ini tidak
hanya mengancam kesehatan pasien tetapi juga dokter gigi itu sendiri, uap merkuri yang
terhirup pada saat mengaduk amalgam dapat menimbulkan efek toksik kumulatif pada dokter
gigi tersebut.
Merkuri yang terkandung dalam amalgam memamg dapat melakukan penetrasi ke dalam
struktur gigi. Merkuri yang telah masuk ke dalam dentin dapat menyebabkan terjadinya
diskolorisasi pada gigi,. Tidak hanya itu saja merkuri juga dapat berpenetrasi sampai pada
pulpa gigi sehingga malah terjadi inflamasi pada gigi tersebut. Selain itu, tumpatan amalgam
juga melepaskan sebagian kecil merkuri pada saat penguyahan makanan sehingga sebagian
merkuri masuk dalam tubuh.
Keraguan atas tingkat biokompatibilitas amalgam terhadap kesehatan tubuh seharusnya tidak
perlu terjadi karena sebetulnya mengenai kemungkinan reaksi toksik pada pasien akidat
penetrasi merkuri pada gigi serta alergi yang ditimbulkannya belum begitu jelas. Kontak
pasien dengan uap merkuri selama pengisian tumpatan amalgam begitu singkat dan jumlah
uap merkuri begitu kecil untuk dapat membahayakan tubuh. Bahaya pemakaian amalgam
telah banyak dipelajari, perkiraan yang paling bisa diandalkan adalah bahwa merkuri dari
tumpatan amalgam tidak cukup signifikan untuk dapat meracuni pasien.

Manipulasi
Proses pembentukan amalgam disebut amalgamasi. Secara garis besar, komponen utama alloy (Ag
3
Sn)
akan bereaksi dengan merkuri membentuk fase matriks utama pada amalgam (Ag
2
Hg
3
).
a) Desain kavitas pada gigi
Sebelum dilakukan penumpatan dengan amalgam, gigi harus dibersihkan dari jaringan karies. Jika
tidak ada adhesi, perlu dilakukan penghilangan enamel di sekitar margin dan usahakan sudut
marginal amalgam sedikitnya 70
o
untuk meminimalisasi marginal fracture.
b) Triturasi
Adalah proses pencampuran merkuri dengan dental amalgam alloy. Proses triturasi berfungsi untuk
mencampur bahan-bahan penyusun amalgam, membasahi seluruh permukaan alloy dengan merkuri,
serta untuk menghilangkan lapisan oksida permukaan pada partikel-partikel alloy. Dulu, triturasi
dilakukan secara manual menggunakan mortar dan pestle. Pada jaman sekarang, proses triturasi
dilakukan dengan menaruh merkuri dan alloy menggunakan menggunakan amalgamator. Alloy dan
merkuri ditaruh di dalam sebuah kapsul. Setelah diletakan dalam amalgamator, kapsul akan dipegang
secara erat dan dalam kecepatan tinggi sehingga triturasi dapat dicapai. Kita hanya perlu mengatur
waktu triturasinya saja. Pada amalgamator yang lebih modern, terdapat dua atau lebih pilihan
kecepatan.

Waktu triturasi yang normal adalah 8 detik. Jika waktu triturasi lebih sedikit atau mengalami
undertrituration, jika lebih namanya overtrituration.
- Undertrituration
Jika undertrituration, permukaan alloy tidak mengalami wetting oleh merkuri secara
sempurna, sehingga hubungan antara fasa matriks (gama 1) dengan partikel akan lemah. Hal
ini dapat menyebabkan kekuatan melemah, porositas meningkat, korosi meningkat. Ciri khas
dari amalgam yang undertrituration adalah permukaan lebih kasar, kering, dan jika
dijatuhkan dari ketinggian 30cm akan hancur.
- Normal
Permukaan alloy terbasahi secara sempurna dengan merkuri. Ciri-cirinya berbentuk bulat
setelah dikeluarkan dalam kapsul, mudah dikondensasikan, tetap bulat (hanya sedikit
memipih) jika dijatuhkan dari ketinggian 30cm dan permukaannya tetap basah.
- Overtrituration
Amalgam akan mengalami kekurangan plastisitas, working time memendek, dan kontraksi
akhir meningkat. Ciri khas amalgam yang mengalami overtrituration adalah terasa panas,
sulit dikeluarkan dari kapsul

Reaksi selama triturasi akan berbeda tergantung jenis amalgam.
- Reaksi low-copper amalgam alloy dengan mercury:

Pada low-copper amalgam, fasa yang dominan adalah fasa gama 1 (sekitar 54%-56% dari volume
total). Fasa gama 27%-35% dan fasa gama 2 11%-13%.
Selama pencampuran, merkuri berdifusi ke dalam partikel-partikel alloy dan bereaksi dengan
partikel perak dan timah. Difusi ini akan membentuk:
- Gabungan perak-merkuri = Ag
2
Hg
3
= fasa gamma satu (
1
)
- Gabungan timah-merkuri = Sn7-8Hg = fasa gamma dua (
2
)
Semakin lama pencampuran, kristal
1
dan
2
yang terbentuk akan semakin banyak sehingga
amalgam menjadi keras dan kuat. Rentang waktu antara selesai triturasi hingga amalgam
mengeras disebur working time.

- Reaksi high-copper amalgam alloy dengan mercury:
Perbedaan utama antara low copper dan high copper tidak hanya dari persentase jumlah tembaga,
tetapi juga dari efek tembaga pada restorasi amalgam. Adanya tembaga menyebabkan
berkurangnya y2 (Sn
7-8
Hg) setelah beberapa jam terbentuk. Sn
7-8
Hg adalah bentuk yang paling
mudah terkorosi dan menyebabkan waktu penggunaan menjadi lebih singkat.
Pada high-copper admixed alloy, merkuri bereaksi lebih banyak dengan timah (Ag
3
Sn).

Pada high-copper unicompositional alloy, alloy mengandung (Cu3Sn) lebih banyak dibanding .
Partikel-partikel yang berbentuk spherical ini umumnya cepat dingin, sehingga akan terlarut
dalam . Ketika pencampuran, merkuri akan berdifusi ke partikel-partikel dan sehingga
menghasilkan
1
dan

. Reaksi terjadi pada cincin di sekitar partikel spherical sehingga dan
tidak ada yang tersisa di bagian cincin ini.
Reaksi:

Jadi, reaksi merkuri dengan high-copper alloy, baik admixed maupun unicompositional, akan
menghasilkan dibandingkan
2.

c) Kondensasi
Kondensasi adalah peletakan amalgam secara inkremental dalam kavitas dan penekanan tiap
inkrement ke inkremen sebelumnya. Kondensasi bertujuan untuk memadatkan alloy ke kavitas yang
telah disiapkan, meminimalisasi rongga dan lapisan antara inkremen, mengadaptasikan amalgam ke
margin, dinding, dan sudut kavitas, serta menghilangkan kelebihan merkuri yang tidak bereaksi.
Kekuatan amalgam pun akan meningkat dan creep akan berkurang setelah proses kondensasi yang
benar. Setelah dicampur, kondensasi amalgam harus dilakukan dengan segera. Semakin lama
amalgam didiamkan, kekuatannya akan semakin berkurang. Karena itu, kondensasi harus dilakukat
secepat mungkin dan selesai dalam waktu 3 hingga 4 menit setelah triturasi.
Amalgam dikondensasi dengan menggunakan amalgam plugger. Amalgam yang baru saja dicampur
tidak boleh disentuh dengan tangan kosong karena mengandung merkuri bebas, karena itu diharuskan
memakai sarung tangan. Amalgam dikondensasikan secara inkremental, dan dimulai dari tengah
hingga ke pinggir dan dinding kavitas. Setelah kondensasi, permukaan amalgam akan tampak
mengkilap.
d) Carving and Polishing
Setelah dikondensasi, tumpatan diukir untuk membentuk struktur anatomis gigi yang seharusnya.
Sebelumnya, amalgam dapat diburnish terlebih dahulu (precarve burnish) menggunakan burnisher
besar selama 15 detik dan tekanannya ringan dari arah tengah restorasi ke luar (arah margin).
Precarve burnish ini bertujuan untuk membuat merkuri berlebih. Jika carving terlalu dalam,
amalgamnya dapat terkikis. Jika pada daerah marginal amalgam terlalu tipis, fraktur dapat terjadi
[ (Ag
3
Sn) + (Cu
3
Sn)] + Hg
1
(Ag
2
Hg
3
) + (Cu
6
Sn
5
) + [ dan yang
tidak bereaksi]
(Ag
3
Sn) + Eutetic (Ag-Cu) + Hg
1
(Ag
2
Hg
3
) + (Cu
6
Sn
5
) +

yang
tidak bereaksi + Ag-Cu yang tidak bereaksi
(Ag
3
Sn) + Hg
1
(Ag
2
Hg
3
) +
2
(Sn
7-8
Hg) +

yang tidak bereaksi

ketika amalgam mendapatkan tekanan kunyah. Pengukiran/carving dilakukan jika amalgam telah
cukup keras. Setelah itu, permukaan dihaluskan lagi (final burnish) dengan menggunakan burnisher.
e) Finishing
Setelah semua tahapan sebelumnya selesai, tumpatan amalga, harus diselesaikan untuk:
- Menyesuaikan kontak oklusi
- Refine amalgam/tooth margin
- Menghaluskan permukaan tumpatan umtuk meminimalisasi retensi plak