Anda di halaman 1dari 2

III.

Hasil dan Pembahasan


A. Analisis Data Hasil
- Tabel Persentase Sel Pada Tiap Perlakuan Sukrosa
Perlakuan Sukrosa
Keadaan sel dalam 1 bidang pandang
Terplasmolisis (%)
Tidak terplasmolisis
(%)
0.14 M 20 50
0.16 M 22 40
0.18 M 28 35
0.20 M 30 32
0.22 M 40 20
0.24 M 50 20

- Grafik Hubungan Antara Konsentrasi Larutan Sukrosa dengan Tingkat Plasmolisis

B. Pembahasan
Pada praktikum ini yaitu tentang Potensial Osmosis dan Plasmolisis digunakan bahan
percobaan berupa daun Rhoeo discolor yang dimabil sayatan epidermis bagian bawah daun
yang kemudian sayatan tersebut direndam selama 20-30 menit di larutan sukrosa dengan
berbagai konsentrasi yaitu 0,14; 0,16; 0,18; 0,2; 0,22 dan 0,24. Kemudian sayatan tersebut
diamati dibawah mikroskop untuk melihat apakah ada sel-sel yang terplasmolisis atau tidak,
sel yang terplasmolisis ditandai dengan warna sel yang menjadi ungu.
20
22
28
30
40
50
50
40
35
32
20 20
0
10
20
30
40
50
60
0.14 0.16 0.18 0.2 0.22 0.24
P
e
r
s
e
n
t
a
s
e

s
e
l

(
%
)

Konsentrasi Larutan Sukrosa (M)
Terplasmolisis
Tidak Terplasmolisis
Pada pengujian ini sel-sel yang banyak mengalami plasmolisis yaitu pada konsentrasi
larutan sukrosa yang tinggi, dapat diartikan juga bahwa semakin tinggi konsentrasi larutan
sukrosa maka semakin banyak juga sel yang terplasmolisis. Karena plasmolisis terjadi karena
perbedaan konsentrasi larutan atau tekanan osmotik antara larutan di dalam sel dan
dilingkungannya. Jika tekanan osmotik larutan atau cairan di dalam sel lebih tinggi dari
cairan di luarnya maka akan terjadi endosmosis yaitu masuknya air kedalam sel yang dapat
menyebabkan sel terisi penuh oleh air dan bahkan akan menyebabkan lisis pada sel tersebut.
Sebaliknya jika tekanan osmotik atau konsentrasi larutan di dalam sel lebih rendah dari
larutan di lingkungannya maka akan terjadi eksosmosis yaitu keluarnya cairan didalam sel
yang dapat menyebabkan membran plasma terlepas dari dinding sel yang disebut dengan
plasmolisis. (Buana, 2011).
Sel yang mengalami plasmolisis dalam keadaan tertentu masih mampu kembali ke
keadaan semula bila jaringan dikembalikan ke air murni, peristiwa ini disebut dengan gejala
deplasmolisis. Sama halnya dengan jika sel ditempatkan pada larutan yang tekanan osmotik
didalam sel dan diluarnya sama maka tidak akan terjadi plasmolisis ataupun lisis karena tidak
ada pergerakan cairan baik didalam sel ke luar ataupun sebaliknya.
IV. Kesimpulan
Berdasarkan pada hasil pengamatan yang didapat dan pembahasan dapat diambil
kesimpulan bahwa plasmolisis dapat terjadi pada sel jika sel tersebut di tempatkan pada
larutan yang konsentrasi atau tekanan osmotiknya lebih tinggi daripada konsentrasi larutan
didalam sel sehingga menyebabkan terlepasnya membran plasma dari dalam sel karena sel
kehilangan cairan. Dalam keadaan tertentu sel masih mampu kembali ke keadaan semula jika
sel atau jaringan dimasukkan kedalam air murni.

Daftar Pustaka
Buana, Eqi. Dkk. 2011. Struktur dan Inti Sel Rhoeo discolor Saat Normal dan Plasmolisis.
Regina : Bogor.