Anda di halaman 1dari 10

I.

Pendahuluan
Hukum Perdata Internasional (HPI) telah hadir dan tumbuh berkembang
di masyarakat sejak Masa Kekaisaran Romawi (abad ke-2 sampai dengan abad ke-
6 SM) seiring dengan pertumbuhan kebudayaan Barat (Western civilization)di
Eropa Daratan. Hal tersebut ditandai oleh lahirnya kelompok-kelompok
pendekatan yang memilik prinsip-prinsip dasar yang berbeda. Adapun pendekatan
tersebut dapat ditinjau dari :
1. Pendekatan Berdasarkan Tujuan HPI
a. HPI yang bertujuan mewujudkan keadilan dalam perselisihan
hukum (conflict justice)
Memusatkan perhatian pada pengembangan asas-asas HPI yang
tetap dan baku yang dapat diterapkan pada setiap perkara hukum
yang sejenis.
b. HPI yang bertujuan mewujudkan keadilan substansial dalam
setiap perkara (substantive justice)
Menawarkan metodologi yang harus digunakan untuk
menetapkan aturan hukum substansial yang relevan diberlakukan,
di antara aturan-aturan yang berhadapan dalam perkara tertentu,
2. Pendekatan Berdasarkan Hasil yang Dicapai dari Proses HPI
Pembedaan ini berdasarkan sifat dan fungsi metodologi HPI dalam
menghasilkan penetapan tentang hukum yang hendak diberlakukan
untuk menyelesaikan perkara-perkara yang mengandung unsur asing.
a. Pendekatan HPI yang berfungsi menetapkan sistem hukum yang
seharusnya berlaku atas semua persoaln hukum yang dapat timbul
dari sebuah perkara HPI (jurisdiction-selecting approaches)
Tumbuh di tradisi hukum Eropa Kontinental yang umumnya
dianggap sebagai metode HPI yang bertujuan mencapai conflict
justice.
b. Pendekatan HPI yang berfungsi memilih dan menetapkan aturan
hukum lokal yang harus diberlakukan atas masalah hukum
tertentu yang terbit dari sebuah perkara HPI tertentu (rule-
selecting approaches)
Tumbuh di tradisi hukum Amerika Utara (AS) dimana
perkembangan HPI berakar dari metode penyelesaian persoalan-
persoalan hukum antar negara bagian.
3. Pendekatan Berdasarkan Metodologi Penetapan Hukum yang Harus
Diberlakukan
Klasifikasi teori-teori HPI secara fundamental ke dalam :
a. Pendekatan lex feori
Anggapan bahwa pengadilan yang mengadili perkara yang akan
memberlakukan hukumnya sendiri untuk memutus perkara yang
dihadapinya.
b. Pendekatan multilateralism
Anggapan bahwa pengadilan harus bersikap netral dan
menetapkan terlebih dahulu tempat kedudukan dari hubungan
hukum yang menjadi perkara dengan bantuan titik-titik taut.
Hukum dari tempat yang telah ditentukan itulah yang harus
digunakan untuk menyelesaikan semua persoalan hukum yang
timbul dari hubungan hukum yang bersangkutan.
c. Pendekatan uniteralism
Anggapan bahwa pengadilan harus menentukan aturan hukum
yang relevan (baik dari lex feori maupun hukum asing) yang akan
diberlakukan untuk menyelesaikan persoalan hukum tertentu
yang timbul dalam suatu hubungan hukum.
d. Pendekatan hukum substantif
Cenderung menyelesaikan persoalan HPI dengan menggunakan
asas-asas atau aturan-aturan hukum substantif (hukum materiil)
yang diterima dan diakui secara internasional.
e. Pendekatan eklektik (eclecticism)
Menurut Prof. Juenger menggambarkan kecenderungan untuk
mengakomodasi semua pendekatan yang berbeda-beda itu dan
mengombinasikannya dalam penetapan hukum atau aturan hukum
yang seharusnya berlaku dalam penyelesaian suatu perkara.

II. Masa Kekaisaran Romawi (Abad ke 2-6 SM)
Masa kekaisaran Romawi dapat dianggap sebagai awal perkembangan
HPI walaupun pada masa itu, peristiwa hukum yang diatur masih sangat jauh dari
pengertian peristiwa HPI modern. Pola hubungan internasional yang ada masih
sederhana dapat dilihat dari adanya hubungan hukum antara :
1. Warga (cives) Romawi dengan penduduk provinsi-provinsi atau
municipia (untuk wilayah di Italia, kecuali Roma) yang menjadi
bagian dari wilayah kekaisaran karena pendudukan. Penduduk asli
provinsi-provinsi dianggap sebagai orang asing dan ditundukkan
pada hukum mereka sendiri.
2. Penduduk provinsi atau orang asing yang berhubungan satu sama lain
di dalam wilayah Kekaisaran Romawi sehingga masing-masing pihak
dapat dianggap sebagai subjek hukum dari beberapa yuridiksi yang
berbeda.
Sejalan dengan itu, timbul masalah tentang hukum apa yang harus
diberlakukan untuk menyelesaikan sengketa yang mungkin timbul dari hubungan
hukum di atas sehingga dibentuk suatu peradilan khusus yang disebut Praetor
peregrinis.
Hakim Praetor Peregrinis memberlakukan hukum yang dibuat untuk
para cives Romawi, yaitu Ius Civile, tetapi yang telah disesuaikan untuk
kebutuhan pergaulan antar bangsa. Ius Civile diadaptasi untuk menyelesaikan
perkara yang melibatkan orang-orang yang tunduk pada yuridiksi hukum yang
berbeda-beda, yang kemudian berkembang menjadi Ius Gentium. Ius Gentium
terdiri dari :
1. Ius Privatuum, mengatur persoalan-persoalan hukum orang-
perorangan.
2. Ius Privatuum inilah yang menjadi cikal bakal HPI yang berkembang
dalam tradisi Eropa Kontinental.
3. Ius Publicum, mengatur persoalan-persoalan kewenangan negara
sebagai kekuasaan publik.
Ius Publicum berkembang menjadi sekumpulan asas dan kaidah hukum
yang mengatur hubungan antara Kekaisaran Romawi dengan negara-negara lain
(cikal bakal Hukum Internasional Publik).
Prinsip HPI pada masa ini dilandasi asas teritorial, artinya perkara-
perkara yang menyangkut warga-warga propinsi tunduk pada Ius Gentium sebagai
bagian dari hukum kekaisaran.
Asas-asas HPI yang tumbuh dan berkembang pada masa ini dan menjadi
asas-asas penting HPI modern :
1. Asas Lex Rei Sitae (Lex Situs)
Yang berarti perkara-perkara yang menyangkut benda-benda tidak
bergerak (immovable) tunduk pada hukum dari tempat benda itu
berada / terletak.
2. Asas Lex Domicili
Yang menetapkan bahwa Hak dan kewajiban perorangan harus diatur
oleh hukum dari tempat seseorang berkediaman tetap.
3. Asas Lex Loci Contractus
Yang menetapkan bahwa Terhadap perjanjian-perjanjian berlaku
hukum dari tempat pembuatan perjanjian.

III. Masa Pertumbuhan Asas Personal HPI (Abad ke 610)
Pada akhir abad ke-6 Kekaisaran Romawi ditaklukkan oleh bangsa-
bangsa barbar dari wilayah-wilayah bekas propinsi-propinsi jajahan Romawi.
Wilayah bekas jajaran Romawi diduduki oleh berbagai suku bangsa yang
dibedakan secara genealogis dan bukan territorial. Masing-masing suku bangsa
memberlakukan kaidah-kaidah hukum adat, hukum personal, hukum keluarga
serta hukum agama mereka. Dalam menyelesaikan sengketa antar suku bangsa,
ditetapkan terlebih dahulu sistem-sistem hukum adat mana yang relevan dengan
perkara, kemudian baru dipilih hukum mana yang harus diberlakukan. Tumbuh
beberapa prinsip HPI yang dibuat atas dasar asas Genealogis :
1. Asas umum yang menetapkan bahwa dalam setiap proses
penyelesaian hukum, maka hukum yang digunakan adalah hukum
dari pihak tergugat;
2. Penetapan kemampuan untuk membuat perjanjian bagi seseorang
harus dilakukan berdasarkan hukum personal dari masing-masing
pihak;
3. Proses pewarisan harus dilangsungkan berdasarkan hukum personal
dari pihak pewaris;
4. Peralihan hak atas benda harus dilaksanakan sesuai dengan hukum
dari pihak transferor;
5. Penyelesaian perkara tentang Perbuatan Melawan Hukum harus
dilakukan berdasarkan hukum dari pihak pelaku perbuatan yang
melanggar hukum;
6. Pengesahan suatu perkawinan harus dilakukan berdasarkan hukum
dari pihak suami.

IV. Pertumbuhan Asas Teritorial (Abad ke 1112 di Italia)
Pertumbuhan asas personal genealogis semakin sulit untuk
dipertahankan mengingat terjadinya transformasi struktur masyarakat yang
semakin condong ke arah masyarakat yang teritorialistik di seluruh wilayah
Eropa. Kawasan Eropa yang sangat mencolok proses transformasinya :
1. Pertumbuhan di Eropa Utara
Di kawasan ini (Jerman, Prancis, Inggris) masyarakat bertransformasi
menjadi masyarakat teritorialistik melaui tumbuhnya kelompok-
kelompok feodalistik. Unit-unit masyarakat yang berada di bawah
kekuasaan feodal (tuan-tuan tanah) cenderung memberlakukan
hukum mereka secara eksklusif. Tidak ada pengakuan terhadap hak-
hak asing dan tidak ada perkembangan HPI yang berarti.
2. Pertumbuhan di Eropa Selatan
Transformasi berlangsung ke arah masyarakat teritorialistik
disebabkan olehpertumbuhan kota-kota perdagangan di Italia. Dasar
ikatan manusia dikarenakan tempat kediaman di kota yang sama.
Asas-asas hukum yang digunakan untuk menjawab perkara-perkara
hukum perselisihan antara kota inilah yang dianggap sebagai pemicu
tumbuhnya teori HPI yang penting, yang dikenal dengan sebutan
teori Statuta di abad 13-15.

V. Perkembangan Teori Statuta
1. Perkembangan Teori Statuta di Italia (Abad ke 1315)
Semakin meningkatnya intensitas perdagangan antar kota di Italia
menyebabkan asas teritorial perlu ditinjau kembali.
Mis :
Seorang warga Bologna yang berada di Florence, dan mengadakan
perjanjian di Florence. Karena berdasarkan prinsip teritorial, selama ia berada di
kota Florence ia harus tunduk pada kewenangan hukum di kota Florence.
Pemasalahannya :
- Sejauh mana putusan hukum atau hakim Florence memiliki daya
berlaku di Bologna ?
- Sejauh mana perjanjian jual beli tersebut dapat dilaksanakan di Bologna
?
Persoalan seperti inilah yang mendorong para ahli hukum Italia,
khusunya yang disebut kelompok post glossators untuk mencari asas-asas hukum
yang dianggap lebih adil, wajar dan ilmiah untuk menyelesaikan konflik-konflik
semacam itu.
a. Dasar-dasar teori statuta
Tumbuhnya teori statuta diawali oleh seorang tokoh Post
Glassator : Accursius yang mengatakan:
Bila seseorang yang berasa dari kota tertentu di Italia,
digugat di sebuah kota lain, maka ia tidak dapat dituntut
berdasarkan hukum dari kota lain itu, karena ia bukan subjek
hukum dari kota lain itu.
Gagasan Accursius menarik perhatian Bartolus de Sassoferato
(Bapak HPI).
Bartolus mencetuskan Teori Statuta, yang dianggap sebagai
teori pertama yang mendekati persoalan-persoalan hukum
perselisihan secara metodik dan sistematik. Upaya yang dilakukan
oleh Bartolus :
1. Mengembangkan asas-asas yang dapat digunakan secara
praktis untuk mementukan wilayah berlaku dari setiap aturan
hukum yang berlaku di sebuah kota di Italia.
2. Mengklasifikasi tentang jenis-jenis hubungan atau
persoalan hukum apa saja yang mungkin dimasukkan ke dalam
lingkup berlaku statuta-statuta sebuah kota.
3. Menyimpulkan apakah statuta dari sebuah kota di Italia :
- dapat diberlakukan juga bagi orang2 yang bukan warga kota yang
bersangkutan ?
- dapat memiliki daya berlaku juga di wilayah kota
yang bersangkutan (ekstra-teritorialitas)
Kesimpulan Teori Statuta :
1. Statuta-statuta suatu kota dapat diklasifikasikan ke dalam 3
kelompok :
a. Statuta Personalia
Statuta-statuta yang berkenaan dengan kedudukan
hukum atau status personal orang.
b. Statuta Realia
Statuta-statuta yang berkenaan dengan status benda.
c. Statuta Mixta
Statuta-statuta yang berkenaan dengan perbuatan-
perbuatan hukum.
2. Setiap jenis statuta dapat ditentukan ruang lingkup atau
wilayah berlakunya secara tepat, yaitu :
a. Statuta Personalia
Objek pengaturan : orang dalam persoalan-persoalan
hukum yang menyangkut pribadi dan keluarga.
Lingkup berlaku : ekstra-teritorial, berlaku juga di luar
wilayah.
Statuta personalia hanya berlaku terhadap warga kota
yang berkediaman tetap di wilayah kota yang
bersangkutan, namun statuta ini akan tetap melekat dan
berlaku atas mereka, diamana pun mereka berada.
b. Statuta Realia
Objek pengaturan : benda dan status hukum dari benda.
Lingkup berlaku : prinsip territorial, hanya berlaku di
dalam wilayah kota kekuasaan penguasa.
Statuta ini akan tetap berlaku terhadap siapa saja (warga
kota ataupun pendatang / orang asing) yang berada
dalam teritorial yang bersangkutan
c. Statuta Mixta
Objek pengaturan : perbuatan-perbuatan hukum oleh
subjek hukum atau perbuatan-perbuatan hukum terhadap
benda-benda.
Lingkup berlaku : prinsip teritorial, berlaku atas semua
perbuatan hukum yang terjadi atau dilangsungkan dalam
wilayah pengusaan kota.
Statuta ini berlaku terhadap siapa saja (warga kota ataupun
pendatang / orang asing) yang berada di wilayah kota yang
bersangkutan.
b. Penggunaan teori statuta dalam HPI
Pembedaan ke dalam statuta Personalia, Realia, dan Mixta
tidak lagi dilihat sebagai hukum yang mengatur suatu kota akan
tetapi sebagai kategori untuk mengkualifikasikan pokok perkara
yang sedang dihadapi dan kemudian digunakan sebagai titik tolak
untuk menentukan lex cause.
Dalam menentukan Lex Cause, maka bila perkara
dikualifikasikan sebagai perkara tentang:
Status benda, maka lex causenya adalah hukum dari tempat
dimana benda terletak / berada (lex situs). Dalam perkembangan
HPI, asas di atas hanya cocok untuk benda tidak bergerak
(immovables). Sedang untuk benda-benda bergerak digunakan asas
lain, yaitu Mobilia Sequntuur Personam, yaitu mengenai benda-
benda bergerak maka hukum yang mengatur adalah hukum dari
tempat pemilik benda bergerak tersebut.
Status orang / badan hukum, maka lex cause yang harus
digunakan adalah hukum dari tempat dimana orang atau subjek
hukum itu berkediaman tetap (lex domicili) (atau
berkewarganegaraan / Lex patriae).
Status perbuatan-perbuatan hukum, maka lex cause-nya adalah
hukum dari tempat dimana perbuatan itu dijalankan (lex loci
actus).
2. Perkembangan Teori Statute di Prancis (Abad ke 16)
Provinsi di Prancis dari segi ketatanegaraan merupakan bagian dari
negara
Prancis, kenyataan menunjukkan :
a. Masing-masing Provinsi memiliki sistem hukum lokalnya
sendiri, jadi statute disini adalah Hukum Lokal dari Provinsi-
Provinsi.
b. Meningkatnya aktivitas perdagangan antar provinsi di Prancis
mengakibatkan bertemunya kaidah-kaidah hukkum
berbagai provinsi dalam konfik2 hukum provinsi.
Pandangan Ahli terhadap Statuta Prancis :
a. Pendapat Dumoulin (1500-1566) :
Dalam konteks penetapan hukum yang harus berlaku atas suatu
perjanjian, kebebasan menetapkan hukum yang harus berlaku atas
suatu perjanjian, kebebasan individu ini juga dicerminkan dalam
kebebasan para pihak untuk memilih dan menentukan hukum yang
berlaku atas kontrak mereka. Namun demikian kebebasan pilihan
hukum ini perkembangannya bukan lagi merupakan kebebasan
yang mutlak, melainkan kebebasan yang terbatas.
3. Perkembangan teori statute di Belanda (Abad ke-17 - 18)
Prinsip dasar yang menjadikan titik tolak dalam statute Belanda adalah
kedaulatan
eksklusif Negara, jadi statuta yang dimaksud adalah hukum suatu Negara yang
berlaku didalam teritorial suatu Negara yang berlaku di teritorial suatu negara.
Pandangan Ultrik Huber (1636 1694), Orang harus bertitik tolak dari 3
prinsip dasar :
a. Hukum suatu Negara hanya berlaku dalam batas-batas teritorial negara
itu.
b. Semua orang/subjek hukum yang secara tetap atau sementara berada
didalam
teritorial wilayah suatu Negara berdaulat.
c. Berdasarkan Prinsip sopan santun antarnegara, hukum yang berlaku
dinegara asalnya tetap memiliki kekuatan berlaku dimana-mana,
sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan subjek hukum dari
Negara member pengakuan.

VI. Teori HPI Internasional (Abad ke 19)
Tokoh pencetus teori ini adalah Friedrich Carl v. Savigny di Jerman,
sebagai reaksi dari pola fikir Statuta Italia yang dianggap banyak kelemahan.
Savigny mencoba menggunakan konsepsi legal seat ini dengan
berasumsi bahwa untuk setiap jenis hubungan hukum, dapat ditentukan legal
seat/tempat kedudukan hukumnya, dengan melihat pada hakikat dari hubungan
hukum tersebut.
Legal seat harus diterapkan lebih dahulu dan caranya adalah dengan
melokalisasi tempat kedudukan hukum dari hubungan hukum itu melalui bantuan
titik-titik taut, setelah penerapan dengan menghubungkan hukum yang
sejenis dapatlah dibentuk asas-asas hukum, dan asas hukum itulah sebagai asas
HPI (Pendekatan HPI Von Savigny) yang menurut pendekatan tradisional
mengandung titik taut sekunder/penentu yang harus digunakan dalam rangka
menetukan lex causae.