Anda di halaman 1dari 13

Terjemahan Jurnal

FAKTOR RISIKO ATONIA UTERI/ PERDARAHAN


POSTPARTUM YANG MEMBUTUHKAN TERAPI
SETELAH PERSALINAN PERVAGINAM




Presentan :
dr. Tonggo Tua S.
Counterpart :
dr. Mulya Kurniawan


BAGIAN OBSTETRI DAN GINEKOLOGI
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO
RSUP DOKTER KARIADI
SEMARANG
2014
Faktor Risiko Atonia Uteri/ Perdarahan Postpartum Yang
Membutuhkan Terapi Setelah Persalinan Pervaginam

TUJUAN
Kami berusaha untuk mengidentifikasi faktor risiko atonia uteri atau perdarahan.
DESAIN PENELITIAN
Kami melakukan analisis sekunder dari penelitian acak double-blind 3 kelompok
dari regimen dosis oksitosin yang berbeda untuk mencegah atonia uteri setelah
persalinan pervaginam. Outcome primer adalah atonia uteri atau perdarahan yang
membutuhkan pengobatan. Secara keseluruhan, 21 faktor risiko yang potensial
dievaluasi. Regresi logistik digunakan untuk mengidentifikasi faktor risiko
independen dengan menggunakan 2 strategi seleksi model komplementer yang
telah ditetapkan.
HASIL
Di antara 1.798 wanita yang diacak ke dalam kelompok 10, 40, atau 80 U
oksitosin profilaksis setelah persalinan pervaginam, atonia uteri yang
membutuhkan terapi terjadi pada 7 %. Hispanik (rasio odds [OR], 2,1; 95%
interval kepercayaan [CI], 1.3-3.4), kulit putih non-Hispanik (OR, 1.6, 95 % CI,
1.0-2.5), preeklampsia (OR, 3.2 ; 95 % CI, 2.0-4.9), dan korioamnionitis (OR, 2,8,
95 % CI, 1.6-5.0) adalah faktor risiko independen yang konsisten. Faktor risiko
lain berdasarkan strategi seleksi yang ditentukan adalah obesitas, induksi/
augmentasi persalinan, kembar, hidramnion, anemia, dan partus tak maju.
Amnioinfus tampaknya bersifat protektif terhadap atonia uteri (OR, 0,53, 95 %
CI, 0.29-0.98).
KESIMPULAN
Faktor risiko independen atonia uteri yang memerlukan terapi meliputi etnis
Hispanik dan kulit putih non-Hispanik, preeklampsia, dan korioamnionitis.
Kata kunci : perdarahan postpartum, faktor risiko, atonia uteri
PENDAHULUAN
Insidensi perdarahan postpartum di negara maju terus meningkat. Di Amerika
Serikat, diperkirakan tingkat keseluruhan perdarahan postpartum meningkat
sekitar 26 %, dari 2,3 % pada tahun 1994 menjadi 2,9% pada 2006. Atonia uteri
dapat menjelaskan hingga 80% dari kasus perdarahan postpartum. Tidak seperti
penyebab lain dari perdarahan obstetrik seperti kelainan plasenta yang dapat
dideteksi sebelum lahir, atonia uteri sulit untuk diprediksi. Banyak faktor risiko
atonia uteri dan perdarahan postpartum yang telah dilaporkan. Faktor-faktor risiko
spesifik telah diperiksa dan besar risiko terkait yang dibawa oleh masing-masing
risiko tersebut bervariasi di seluruh laporan. Oleh karena itu pembaur mungkin
menjadi alasan utama yang menyebabkan perbedaan tersebut. Selain itu, laporan
dari faktor risiko yang sebenarnya mungkin terlewatkan dalam beberapa
penelitian karena kekuatan penelitian untuk menunjukkan signifikansi statistik
yang terbatas.
Sebuah pemahaman yang lebih mengenai faktor risiko independen yang
didefinisikan dengan baik dapat meningkatkan kemampuan kita untuk
menentukan wanita mana yang mungkin berisiko perdarahan postpartum. Hal ini
penting karena perdarahan obstetrik, terutama postpartum, merupakan penyebab
signifikan dari morbiditas dan mortalitas maternal di seluruh dunia. Oleh karena
itu tujuan dari penelitian ini adalah untuk melakukan analisis multivariabel yang
lebih komprehensif untuk mengidentifikasi faktor risiko independen dari atonia
uteri atau perdarahan postpartum. Kami menerapkan model statistik multivariabel
yang memungkinkan kami untuk mengidentifikasi faktor-faktor risiko independen
yang mungkin dapat dikonfirmasi dalam studi yang lebih besar

BAHAN DAN METODE
Kami melakukan analisis sekunder dari penelitian klinis acak double-blind 3
kelompok mengenai dosis oksitosin yang berbeda. Tujuan utama dari penelitian
ini adalah untuk mengevaluasi dosis tinggi oksitosin dibandingkan dengan
regimen standar dosis rendah oksitosin yang digunakan untuk profilaksis pada
wanita menjalani persalinan pervaginam. Wanita diacak ke dalam kelompok 10-
(standar), 40 -, atau 80-U regimen dosis oksitosin pada saat persalinan
pervaginam. Wanita dikeluarkan jika usia kehamilan mereka <24 minggu,
menjalani caesar, kematian janin, memiliki edema paru, atau memiliki
koagulopati atau kardiomiopati. Setiap regimen terdiri dosis yang ditentukan
dalam 500 mL larutan kristaloid yang diberikan dengan cepat selama 1 jam
setelah melahirkan plasenta (yaitu, pada tingkat 500 mL/jam). Protokol ini
disetujui oleh Institutional Review Board di University of Alabama di
Birmingham. Semua wanita yang berpartisipasi memberikan informed consent.
Informasi mengenai karakteristik demografi dan klinis pasien serta outcome yang
dicari, termasuk perdarahan postpartum atau atonia yang membutuhkan terapi,
diabstraksi oleh perawat penelitian yang terlatih. Untuk analisis sekunder ini,
kami mempertahankan outcome primer yang sama : atonia uteri atau perdarahan
yang membutuhkan terapi. Terapi termasuk penggunaan setiap uterotonika, atau
kebutuhan untuk transfusi, tamponade balon, operasi, atau prosedur radiologi
intervensi untuk uterus atau embolisasi arteri. Transfusi didasarkan pada
kebutuhan untuk whole blood atau PRC sebelum pasien pulang dari rumah sakit.
Diagnosis atonia uteri dibuat berdasarkan pertimbangan tim obstetri yang
merawat.
Variabel penelitian atau paparan terdiri dari satu set besar 21 faktor risiko
potensial (termasuk karakteristik demografi) untuk atonia uterus/perdarahan
(Tabel 1) yang diidentifikasi dari literatur yang telah diterbitkan. Faktor risiko
didefinisikan sebagai berikut: overweight didefinisikan sebagai indeks massa
tubuh (BMI) 25-29,9 kg/m
2
dan obesitas didefinisikan sebagai BMI 30 kg/m
2
.
Etnis dilaporkan sendiri sebagai Hispanik, hitam, putih, atau lainnya.
Korioamnionitis didefinisikan sebagai adanya tanda-tanda klinis (demam terutama
intrapartum) yang mengarah ke diagnosis klinis dan pengobatan antibiotik untuk
korioamnionitis. Anemia ditentukan oleh hemoglobin < 9 g / dL. Hidramnion
didefinisikan sebagai volume cairan ketuban > 25 cm atau kantung vertikal
terbesar > 8 cm. Persalinan kala dua memanjang adalah > 1 jam dari dilatasi
serviks lengkap hingga kelahiran jika multipara dan > 2 jam antara dilatasi serviks
lengkap dan kelahiran jika nulipara. Suatu kala tiga yang lama didefinisikan bila >
30 menit dari waktu kelahiran bayi hingga kelahiran plasenta.
Analisis regresi logistik dilakukan untuk mengevaluasi secara individual
setiap faktor risiko sebagai prediktor dari komposit penelitian yang utama. Faktor
risiko yang diidentifikasi sebagai signifikan, baik dengan signifikansi statistik
pada level 0,05 atau dengan efek besar (odds ratio [OR], > 1,5 atau < 0,7) pada
level univariat, dipertimbangkan dalam model regresi logistik multivariabel.
Sebuah model regresi pasimonious dari faktor risiko independen diperoleh dengan
menggunakan model strategi seleksi tradisional mundur dimana hanya faktor
signifikan pada level 0,05 pada setiap tahap yang dipertahankan untuk
pertimbangan lebih lanjut. Faktor risiko secara progresif dihilangkan dari model
sampai model parsinomius hanya terdiri dari faktor statistik yang memenuhi
kriteria seleksi spesifik diperoleh.
Untuk mengidentifikasi faktor-faktor risiko tambahan yang mungkin tidak
signifikan secara statistik dalam keterbatasan ukuran sampel, kami memanfaatkan
strategi seleksi mundur modifikasi yang telah dijelaskan sebelumnya yang
memberi manfaat pada besarnya risiko serta signifikansi statistik. Faktor yang
terkait dengan perubahan minimal yang penting pada outcome (didefinisikan
sebagai OR, 1.5 atau 0.67) atau nilai P < 0,05 dipertahankan dalam model.
Perbedaan penting minimal dipilij saat kita menentukan level ini menjadi penting
dalam kesehatan masyarakat. Variabel dengan OR yang disesuaikan (AORs) < 1,5
dan > 0,67 secara progresif dihapus, dimulai dengan variabel dengan nilai P
tertinggi sampai model parsinomious akhir diperoleh. Software (SAS, versi 9.2,
SAS Institute Inc, Cary, NC) digunakan untuk semua analisis statistik.

HASIL
Sampel penelitian kami mencakup keseluruh 1.798 wanita yang diacak dan
dianalisis dalam peneltiian utama. Secara keseluruhan, 658 wanita diacak ke
dalam kelompol 80 U oksitosin, 481 wanita 40 U (kelompok ini dihentikan pada
review interim), dan 659 pada 10 U oksitosin. Distribusi populasi sesuai dengan
karakteristik yang diteliti disajikan pada Tabel 1. Sebagai catatan, dosis oksitosin
profilaksis tidak mempengaruhi outcome dalam penelitian utama. Populasi
penelitian terdiri dari wanita yang sebagian besar adalah obesitas, kulit hitam,
induksi menjalani persalinan, dan menerima epidural.
Frekuensi outcome primer, atonia uteri atau perdarahan yang diterapi,
adalah 7 % secara keseluruhan (118 wanita) dan tidak berbeda dengan kelompok
studi. Prevalensi outcome ini menurut kategori dari 21 faktor risiko potensial
untuk atonia uteri/perdarahan dan OR yang disesuaikan (95 % interval
kepercayaan [CI]) disajikan pada Tabel 2. BMI, ras/etnis, induksi persalinan,
kembar, preeklampsia, menyusui, anemia, kala dua memanjang, dan korio-
amnionitis secara signifikan terkait dengan atonia atau perdarahan postpartum
dalam analisis univariat
Dengan menggunakan seleksi mundur tradisional (strategi A), etnis
Hispanik (AOR, 2,10, 95 % CI, 1.30-3.37) dan putih non-Hispanik (AOR, 1,59,
95 % CI, 1.00-2.53), preeklampsia (AOR, 3,15, 95 % CI, 2.00-4.95), dan
korioamnionitis (aOR, 2,83, 95 % CI, 1.61-4.97) adalah satu-satunya faktor risiko
independen untuk atonia uteri atau perdarahan obstetri yang diterapi dalam model
parsimonious akhir (Tabel 3).
Dengan menerapkan seleksi mundur modifikasi (strategi B) untuk
mengidentifikasi faktor-faktor risiko tambahan, obesitas, induksi persalinan,
kembar, hidramnion, anemia, dan kala dua memanjang diidentifikasi sebagai
faktor risiko atonia uteri atau perdarahan obstetrik (selain ras/etnis, preeklamsia,
dan korioamnionitis) ; Amnioinfusi bersifat protektif berdasarkan kriteria yang
telah ditetapkan untuk memilih faktor risiko (Tabel 3).
Magnesium sulfat digunakan dalam 10 % persalinan; Namun,
preeklampsia sangat berkorelasi dengan penggunaan magnesium sulfat dalam
sampel penelitian kami (korelasi Spearman 0,84, P <.0001). Untuk menghindari
multikolinearitas dalam model statistik, 2 faktor ini diperhitungkan secara
terpisah. Saat magnesium sulfat menggantikan preeklampsia pada model akhir,
hal ini juga dikaitkan dengan atonia/perdarahan postpartum dengan strategi A
(AOR, 3,0, 95 % CI, 1.9-4.8) dan strategi B (aOR, 2,4, 95 % CI, 1.4-4.0). Hasil
untuk kovariat lain yang diidentifikasi dalam model sebelumnya adalah serupa.
Dalam analisis tambahan yang tidak ditampilkan, kami mengevaluasi
wanita dengan riwayat perdarahan postpartum. Hanya ada sejumlah kecil wanita,
7, yang melaporkan pengalaman ini. Ketika riwayat perdarahan postpartum dinilai
menggunakan seleksi mundur tradisional (strategi A), hal ini tidak diidentifikasi
sebagai faktor risiko. Namun, dengan menggunakan strategi B, AOR adalah 2,0
(95 % CI, 0.2-19.1). Secara keseluruhan asosiasi faktor risiko lainnya tidak
berubah secara materi, tetapi model tersebut menjadi kurang stabil karena
kecilnya jumlah wanita.

PEMBAHASAN
Dari 21 faktor demografi dan klinis yang diperiksa, ras/etnis ibu, preeklampsia,
dan korioamnionitis merupakan faktor risiko yang konsisten untuk atonia uteri
atau perdarahan postpartum yang membutuhkan terapi dalam kelompok wanita
yang menjalani persalinan pervaginam. Ketika kami menerapkan strategi seleksi
model modifikasi yang menekankan kekuatan asosiasi daripada signifikansi
statistik, kami mengidentifikasi faktor risiko tambahan. Dosis oksitosin profilaksis
tidak mempengaruhi hasil seperti yang dilaporkan di laporan utama.
Atonia uteri sebagai penyebab perdarahan postpartum primer meningkat di
Amerika Serikat dan negara-negara lain seperti Kanada dan Australia. Intervensi
seperti induksi persalinan, kelahiran caesar, dan persalinan pervaginam operatif
telah terlibat, namun penyebab peningkatan ini masih belum jelas. Selain itu, usia
lanjut ibu, kehamilan multipel, riwayat perdarahan sebelumnya, dan persalinan
lama juga telah disebut-sebut sebagai faktor risiko. Temuan kami saat ini diantara
wanita dengan persalinan pervaginam menduksi induksi persalinan dan kehamilan
ganda namun tidak untuk persalinan pervaginam operatif atau usia lanjut ibu
sebagai kemungkinan faktor risiko independen. Selain itu, temuan kami
mendukung penelitian sebelumnya yang mengidentifikasi obesitas, kulit putih
atau ras/etnis Hispanik, polihidramnion, preeklampsia, anemia, dan infeksi
(korioamnionitis) sebagai faktor risiko independen potensial tapi dengan yang
mereka identifikasi untuk ras kulit hitam atau menyusui. Karena efek tokolitiknya,
magnesium sulfat dihubungkan dengan peningkatan risiko atonia atau perdarahan
postpartum. Walaupun hasil kami juga mendukung studi yang menunjukkan
hubungan seperti itu, kami tidak dapat menggambarkan apakah ini seluruhnya
atau sebagian disebabkan oleh kerancuan dengan preeklampsia. Mekanisme yang
tepat dimana preeklamsia menyebabkan atonia atau perdarahan masih menjadi
bahan perbincangan. Selanjutnya, karena menyusui mungkin memiliki efek
uterotonika karena gelombang oksitosin endogen, hal ini dihubungkan dengan
penurunan hasil penelitian. Kami tidak mengamati asosiasi setelah penyesuaian
multivariabel (menyusui dihilangkan dari model regresi multivariabel), mungkin
menunjukkan bahwa pada pemberian dosis oksitosin profilaksis eksogen, tidak
ada manfaat uterotonika tambahan dari menyusui. Temuan kami menunjukkan
amnioinfusi sebagai faktor protektif untuk atonia uteri cukup mengejutkan dan
tampaknya belum pernah dilaporkan sebelumnya. Jika dikonfirmasi, adalah
masuk akal bahwa amnioinfusi mungkin akan membilas bakteri dan mediator
inflamasi yang mungkin menjadi predisposisi infeksi dan atonia uteri selanjutnya.
Kami tidak dapat memberikan penjelasan biologis untuk atonia uteri. Temuan
kami menyarankan bahwa ada kemungkinan beberapa jalur yang berperan.
Sebagai contoh, baik korioamnionitis dan magnesium sulfat dalam setting
preeklamsia dapat mengganggu kontraktilitas uterus, yang menyebabkan atonia
uteri dan perdarahan.
Laporan kami memiliki sejumlah keterbatasan. Pertama, kami hanya
mempelajari wanita yang melahirkan melalui vagina. Oleh karena itu hasil kami
tidak secara langsung berlaku untuk wanita yang menjalani caesar. Meskipun
beberapa dari temuan kami konsisten dengan pengamatan pada wanita yang
melahirkan melalui bedah caesar, juga dimungkinkan bahwa beberapa perbedaan
disebabkan karena perbedaan dalam cara persalinan. Kedua, ukuran sampel kami
tidak cukup untuk mengevaluasi faktor-faktor risiko potensial yang jarang
muncul. Strategi regresi modifikasi kami (B) mengarahkan pada potensi
keterbatasan ini ; kami mampu untuk mengidentifikasi kemungkinan faktor risiko
tidak memenuhi kriteria tradisional untuk signifikansi statistik namun merupakan
kontributor penting untuk model dan mungkin mencapai signifikansi statistik pada
populasi penelitian yang lebih besar. Akhirnya, sebagai analisis sekunder
eksplorasi, tingkat signifikansi untuk setiap uji statistik tidak disesuaikan untuk
beberapa perbandingan. Karena banyaknya jumlah uji statistik yang dilakukan,
terdapat kemungkinan bahwa beberapa dari hubungan yang diamati terjadi secara
kebetulan. Hal ini, bagaimanapun, meyakinkan bahwa sebagian besar temuan
kami didukung oleh literatur yang telah dipublikasikan sebelumnya.
Dalam studi ini, kami telah secara bersamaan mengevaluasi beberapa
faktor risiko potensial dengan menggunakan ditandai sampel wanita kontemporer
yang terdaftar dalam penelitian center tunggal. Kami mengidentifikasi daftar
singkat dari faktor risiko yang konsisten untuk atonia uteri atau perdarahan
postpartum setelah faktor-faktor yang mungkin sebelumnya telah dikaitkan karena
pembaur yang tidak terkontrol. Sebagai contoh, studi yang tidak mem-
pertimbangkan preeklampsia dapat menemukan ras kulit hitam sebagai faktor
risiko. Juga, mengingat perubahan temporal yang sedang berlangsung di
demografi dan praktek obstetrik seperti induksi persalinan, penggunaan epidural,
dan caesar, adalah masuk akal bahwa faktor risiko kontemporer dapat bervariasi.
Identifikasi faktor risiko independen untuk atonia dan perdarahan postpartum
akan memungkinkan dokter untuk lebih mengantisipasi yang mungkin benar-
benar berada pada risiko perdarahan postpartum dan dengan lebih efisien dapat
merencanakan langkah-langkah pencegahan dan terapeutik terhadap outcome
yang merugikan. Temuan kami menunjukkan bahwa di antara kelahiran
pervaginam, wanita dengan latar belakang putih Hispanik atau non-Hispanik atau
persalinan yang dipersulit oleh korioamnionitis atau preeklampsia adalah yang
paling berisiko. Penelitian selanjutnya dengan kekuatan yang relevan diperlukan
untuk mengkonfirmasi obesitas ibu, induksi persalinan, kembar, hidramnion,
anemia, dan persalinan kala dua memanjang sebagai faktor risiko independen
tambahan dan amnioinfusi sebagai faktor protektif. Peran magnesium sulfat yang
digunakan secara independen untuk preeklamsia juga membutuhkan klarifikasi
lebih lanjut.
Tabel 1. Distribusi karakteristik demografis dan faktor risiko potensial (n=1798)
Karakteristik faktor Prevalensi, n (%)
Usia ibu, tahun 24.1 5.4
Dosis oksitosin, U
10 659 (37)
40 381 (27)
80 658 (37)
Nuliparitas 637 (37)
Hispanik 372 (18)
Putih dan lainnya 410 (23)
Hitam 1061 (59
Obesitas (BMI > 30) 1036 (58)
Overweight (BMI 25 -30) 523 (29)
Normal, underweight 239 (13)
Augmentasi 955 (53)
Induksi 572 (32)
Spontan 271 (15)
Preeklampsia/eklampsia 218 (12)
Menggunakan MgSO4 188 (10)
Kembar 13 (<1)
Korioamnionitis 122 (7)
Hidramnion 43 (2)
Amnioinfusi 299 (17))
Anestesi epidural 1504 (84)
Menyusui 1000 (57)
Pecah ketuban spontan 584 (33)
Riwayat caesar 86 (5)
Persalinan operatif 147 (8)
Anemia 44 (2)
Kala dua memanjang 108 (6)
Kala tiga memanjang 35 (2)
Usia kehamilan saat persalinan 38.8 2.1
Berat lahir, g
< 2500 190 (11)
2500 3999 1499 (83)
4000 109 (6)
Usia kehamilan saat melahirkan
< 37 223 (12)
37 41 1395 (78)
41 180 (10)


Tabel 2. Insidensi outcome (atonia uteri yang diterapi) untuk setiap faktor dan OR
yang tidak disesuaikan
Faktor Insidensi atonia
uteri, n (%)
Tanpa atonia
uteri, n (%)
OR (95% Cl)
Dosis oksitosin, U
10 (n=659) 45 (7 614 (93) Referensi
40 (n=481) 31 (6) 450 (94) 0.9 (0.6-1.5)
80 (n=658) 42 (6) 616 (94) 0.9 (0.6-1.4)
Obesitas (BMI30)(n=1036) 75 (7) 961 (93) 2.6 (1.2-5.7)
Overweight(BMI 25-30) (n=523) 36 (7) 487 (93) 2.5 (1.1-5.6)
Normal, underweight (n=239) 7 (3) 232 (97) Referensi
Hispanik (n=327) 33 (10) 294 (89) 2.1 (1.3-3.3)
Putih dan lainya (n=410) 31 (8) 379 (92) 1.5 (1.0-2.4)
Hitam (n=1061) 54 (5) 1007 (95) Referensi
Augmentasi (n=955) 52 (5) 903 (95) 1.2 (0.7-2.4)
Induksi (n=572) 54 (9) 518 (91) 2.3 (1.2-4.3)
Spontan (n=271) 12 (4) 259 (96) Referensi
Berat lahir, g
< 2500 (n=190) 10 (5) 180 (95) 0.8 (0.4-1.5)
2500 3999 (n=1499) 100 (7) 1399 (93) Referensi
4000 (n=109) 8 (7) 101 (93) 1.1 (0.5-2.3)
Nulliparitas (n=673) 54 (8) 619 (92) 1.4 (1.0-2.1)
Paritas (n=1125) 64 (6) 1061 (94)
Preeklampsia (n=218) 31 (14) 187 (86) 2.8 (1.8-4.4
Tanpa preeklampsia (n=1580) 87 (6) 1493 (94)
Menggunakan MgSO4 (n=188) 27 (14) 161 (86) 2.8 (1.8-4.4)
Tanpa MgSO4 (n=1610) 91 (6) 1519 (94)
Kembar (n=13) 2 (15) 11 (85) 2.6 (0.6-12.0)
Tunggal (n=1785) 116 (7) 1669 (93)
Korioamnionitis (n=122) 17 (14) 105 (86) 2.5 (1.5-4.4)
Tanpa korioamnionitis (n=1676) 101 (6) 1575 (94)
Hidramnion (n=43) 5 (12) 38 (88) 1.9 (0.7-5.0)
Tanpa Hidramnion (n=1755) 113 (6) 1642 (94)
Amnioinfusi (n=299) 13 (4) 286 (96) 0.6 (0.3-1.1)
Tanpa amnioinfusion (n=1499) 105 (7) 1394 (93)
Anestesi epidural (n=1504) 97 (6) 1407 (94) 0.9 (0.5-1.5)
Tanpa epidural (n=294) 21 (7) 273 (93)
Menyusui (n=1000) 76 (8) 924 (92) 1.5 (1.0-2.2)
Tidak menyusui (n=751) 39 (5) 712 (95)
Pecah ketuban spontan (n=584) 36 (6) 548 (94) 0.9 (0.6-1.4)
Pecah ketuban buatan (n=1212) 82 (7) 1130 (93)
Riwayat caesar (n=86) 7 (8) 79 (92) 1.3 (0.6-2.8)
Tanpa riwayat caesar (n=1712) 111 (6) 1601(94)
Persalinan operatif (n=147) 12 (8) 135 (92) 1.3 (0.7-2.4)
Persalinan non-operatif (n=1651) 106 (6) 1545 (94)
Anemia (HB<9)(n=44) 5 (11) 39 (89) 1.9 (0.7-4.8)
Tidak anemia (n=1754) 113 (6) 1641 (94)
Kala dua memanjang (n=108) 14 (13) 94 (87) 2.3 (1.3-4.1)
Kala dua normal (n=1690) 104 (6) 1586 (94)
Kala tiga memanjang (n=35) 4 (11) 31 (89) 1.9 (0.6-5.4)
Kala tiga normal (n=1763) 114 (6) 1649 (94)
Usia ibu, tahun 24.7 5.7 24.7 5.3 1.0 (1.0-1.1)
Usia kehamilan saat melahirkan 38.9 2.1 38.9 2.1 1.0 (0.9-1.1)

Tabel 3. Hasil dari analisis multivariabel yang disesuaikan : model komplementer
Faktor OR (95% CI)
Strategi A (mundur
tradisional)
Strategi B (mundur
modifikasi)
Obesitas (BMI 30) - 2.25 (1.41-3.62)
Overweight (BMI 25-30) - 1.48 (0.92-2.38)
Normal - Referent
Hispanik 2.10 (1.30-3.37) 2.26 (1.41-3.62)
Putih dan yan lain 1.59 (1.00-2.53) 1.48 (0.92-2.38)
Hitam Referensi Referensi
Augmentasi - 1.08 (0.56-2.08)
Induksi - 1.60 (0.80-3.18)
Spontan - Referensi
Preeklampsia 3.15 (2.00-4.95) 2.61 (1.60-4.25)
Kembar - 2.64 (0.54-12.9)
Korioamnionitis 2.83 (1.61-4.97) 2.42 (1.35-4.34)
Hidramnion - 1.75 (0.65-4.69)
Amnioinfusi - 0.53 (0.29-0.98)
Anemia - 2.46 (0.92-6.56)
Kala dua memanjang - 1.73 (0.92-3.26)