Anda di halaman 1dari 124

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi |Hal | i


Kata Pengantar

Puji syukur kepada Tuhan, atas hikmat dan pengetahuan yang daripada-Nya Laporan
Pendahuluan Pekerjaan Penyusunan RPI2JM 5 KSN (KSN PBTS ACEH-SUMUT, SULUT-
GORONTALO-SULTENG, RIAU-KEPRI, KSN PBPB SABANG, dan KSN PACANGSANAK) serta
KAWASAN SEI MANGKEI DAN SEKITARNYA dapat selesai pada waktunya.
Sesuai hasil pertemuan dengan tim teknis Satuan Kerja Pengembangan Wilayah Nasional
Ditjen Penataan Ruang, Laporan Pendahuluan ini terdiri atas beberapa bab yakni Bab 1
Pendahuluan, Bab 2 Pemahaman Terhadap RPI2-JM, Bab 3 Metodologi, Bab 4 TUJAKSTRA 5
KSN dan Sei Mangkei, Bab 5 Rencana Kerja dan Struktur Organisasi Pekerjaan, dan Bab 6
Inventarisasi Kebijakan Spasial dan Pembangunan.
Tim Konsultan telah melakukan presentasi/pemaparan pada tanggal 30 April 2014 dan
berdasarkan masukan dari Satuan Kerja Pengembangan Wilayah Nasional, diharapkan
konsultan dapat memberikan jadwal krisis pengerjaan berdasarkan pengalaman 3 tahun yl.
Untuk itu didalam Laporan ini akan disandingkan jadwal normal (sesuai KAK) yang telah
diarahkan pada Kerangka Acuan Kerja dengan jadwal krisis yang merupakan bagian dari
strategi konsultan untuk menjawab tantangan yang selalu muncul pada penyusunan
Rencana Terpadu dan Program Investasi Infrastruktur Jangka Menengah Bidang Pekerjaan
Umum pada Kawasan Strategis Nasional.
Tim Konsultan pada pekerjaan ini dipimpin oleh Bpk. Ir. Luthfy Aziz Lubis, MT, Bpk. Tiar
Pandapotan Purba, ST, Ibu Vivin, ST, Ibu Linda, ST, MT, Bpk Wendy Laksmono, ST, Ibu
Risa, ST, Ahli GIS dan Para Asisten dibawah manajemen PT. Prospera Consulting Engineers.
Kata Kunci pada pekerjaan ini adalah rencana; program; investasi; infrastruktur; pekerjaan
umum; kebijakan spasial; kebijakan pembangunan.

Jakarta, 1 Mei 2013

Tim konsultan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi | Hal | ii
Daftar Isi

Kata Pengantar .............................................................................................................. i
Daftar Isi ....................................................................................................................... ii
Daftar Tabel ................................................................................................................. 4
Daftar Gambar .............................................................................................................. 6
Daftar Peta ................................................................................................................... 7
Bab 1 Pendahuluan ................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang................................................................................................. 1
1.2 Maksud dan Tujuan .......................................................................................... 2
1.3 Sasaran dan Keluaran ...................................................................................... 3
1.4 Manfaat .......................................................................................................... 4
1.5 Ruang Lingkup Pekerjaan ................................................................................. 4
1.6 Ruang Lingkup Wilayah .................................................................................... 6
1.7 Keluaran ........................................................................................................ 10
1.8 Sistematika Pembahasan ................................................................................. 19
Bab 2 Pemahaman Terhadap RPI2-JM ........................................................................ 1
2.1 Pengertian RPI2-JM Bidang Pekerjaan Umum Pada KSN ...................................... 1
2.2 Kedudukan Pedoman RPI2-JM dalam Peraturan Perundangan Lainnya ................. 1
2.3 Kedudukan RPI2-JM dalam SPS dan SPP ............................................................ 2
2.4 Fungsi ............................................................................................................. 3
2.5 Asas ............................................................................................................... 4
2.6 Muatan ........................................................................................................... 4
2.7 Landasan Hukum ............................................................................................. 5
Bab 3 Metodologi ...................................................................................................... 1
3.1 Prosedur Penyusunan RPI2JM Bidang PU Pada 5 KSN dan Kawasan
Sei Mangkei ................................................................................................... 1
3.1.1 Tahap 1 : Identifikasi Arahan Spasial dan Inventarisasi Program Investasi
Infrastruktur Bidang PU ................................................................................................ 2
3.1.2 Tahap 2: Perumusan Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur
Bidang PU ........................................................................................................................ 6
3.1.3 Tahap 3: Sinkronisasi Program Investasi Pembangunan Infrastruktur
Bidang PU ...................................................................................................................... 10
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi | Hal | iii
3.1.4 Tahap 4: Penyiapan Rancangan RPI2JM Pada Wilayah Studi ................................ 20
3.1.5 Tahap 5 Penyepakatan Rancangan RPI2JM Pada Wilayah Studi ........................... 21
3.2 Problems Experience and Approach .................................................................. 21
Bab 4 TUJAKSTRA 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei ..................................................... 1
4.1 TUJAKSTRA KSN PBPB Sabang .......................................................................... 1
4.2 TUJAKSTRA Pengembangan KEK Kawasan Sei Mangkei ....................................... 7
4.3 TUJAKSTRA KSN Perbatasan Aceh Sumatera Utara ......................................... 11
4.4 TUJAKSTRA KSN Perbatasan Riau Kepulauan Riau .......................................... 17
4.5 TUJAKSTRA KSN Perbatasan Sulawesi Tengah Gorontalo Sulawesi Utara ....... 23
4.6 TUJAKSTRA KSN PACANGSANAK ...................................................................... 29
Bab 5 Rencana Kerja dan Struktur Organisasi Pekerjaan ............................................... 1
5.1 Rencana Kerja ................................................................................................. 1
5.2 Struktur Organisasi Pekerjaan ........................................................................... 3
Bab 6 Inventarisasi Kebijakan Spasial dan Pembangunan ............................................. 1
Penutup ....................................................................................................................... 1


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi |Hal | iv
Daftar Tabel

Tabel 1. 1. Lokasi Kajian Menurut Provinsi/Kabupaten ...................................................... 7

Tabel 3. 1. Matriks 1 - Arahan Spasial Pengembangan KSN ............................................... 4
Tabel 3. 2. Matriks 2 - Program Investasi Pembangunan Infrastruktur Bidang
Pekerjaan Umum Pada KSN .......................................................................... 7
Tabel 3. 3. Matriks 3 - Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur Pekerjaan
Umum Pada KSN ......................................................................................... 9
Tabel 3. 4. Matriks 4 - Sinkronisasi Fungsi Antarprogram InvestasiPembangunan
Infrastruktur Bidang Sumber Daya Air pada KSN ........................................... 11
Tabel 3. 5. Matriks 5 - Sinkronisasi Fungsi Antarprogram Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Bina Marga pada KSN ................................................... 12
Tabel 3. 6. Matriks 6 - Sinkronisasi Fungsi Antarprogram Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Cipta Karya pada KSN ................................................... 13
Tabel 3. 7. Matriks 7 - Sinkronisasi Lokasi Antara Program Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Sumber Daya Air dan Cipta Karya pada KSN ................... 15
Tabel 3. 8. Matriks 8 - Sinkronisasi Lokasi Antara Program Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Bina Marga dan Cipta Karya pada KSN ........................... 16
Tabel 3. 9. Matriks 9 - Sinkronisasi Waktu Antarprogram Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum pada KSN ........................................... 18
Tabel 3. 10. Matrik 10 Rekapitulasi Program Investasi Pembangunan Infrastruktur
Pekerjaan Umum pada KSN ......................................................................... 19
Tabel 3. 11. Permasalahan dan Rencana Aksi Dalam Penyusunan RPI2JM ......................... 21

Tabel 4. 1. Strategi dari kebijakan dan Tujuan 1 KSN PBPB Sabang ................................... 3
Tabel 4. 2. Strategi dari kebijakan dan Tujuan 2 KSN PBPB Sabang ................................... 5
Tabel 4. 3. Strategi dari kebijakan dan Tujuan 1 Kawasan Sei Mangkei .............................. 9
Tabel 4. 4. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN Perbatasan Negara Aceh - SUMUT ...... 13
Tabel 4. 5. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN Perbatasan Negara Riau- KEPRI .......... 18
Tabel 4. 6. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN Perbatasan Negara Sulawesi
Tengah Gorontalo Sulawesi Utara ........................................................... 25
Tabel 4. 7. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN PACANGSANAK .................................. 32
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi | Hal | v

Tabel 5. 1. Program Kerja .............................................................................................. 1
Tabel 5. 2. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan ....................................................................... 5

Tabel 6. 1. Inventarisasi Data KSN Perbatasan Aceh Sumatera Utara .............................. 1
Tabel 6.2. Inventarisasi Data KSN Perbatasan Riau Kepulauan Riau .............................. 4
Tabel 6.3. Inventarisasi Data KSN Perbatasan Sulawesi Utara Gorontalo - Sulawesi
Tengah ....................................................................................................... 6
Tabel 6. 4. Inventarisasi Data KSN PBPB Sabang ............................................................. 9
Tabel 6. 5. Inventarisasi Data KSN PACANGSANAK ......................................................... 10
Tabel 6. 6. Inventarisasi Data Kawasan Sei Mangkei ....................................................... 12


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi |Hal | vi
Daftar Gambar

Gambar 2. 1. Kedudukan Pedoman RPI2JM Bidang Pekerjaan Umum pada KSN
Terhadap Peraturan Perundang Undangan Terkait ................................... 2
Gambar 2. 2. Kedudukan RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum dalam Sistem Perencanaan
Spasial (SPS) dan Sistem Perencanaan Pembangunan (SPP) ...................... 3

Gambar 3. 1. Prosedur Penyusunan RPI2JM Bidang Pekerjaan Umum Pada KSN ............... 2
Gambar 3. 2. Contoh Proses Penyusunan Tahap 1a. ....................................................... 3
Gambar 3. 3. Contoh Proses Penyusunan Tahap 1b. ....................................................... 5
Gambar 3. 4. Contoh Proses Penyusunan Tahap 2 .......................................................... 8
Gambar 3. 5. Contoh Proses Penyusunan Tahap 3a ....................................................... 10
Gambar 3. 6. Contoh Proses Penyusunan Tahap 3b ....................................................... 14
Gambar 3. 7. Contoh Proses Penyusunan Tahap 3c ....................................................... 17
Gambar 3. 8. Metodologi Pekerjaan Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan
Sei Mangkei ........................................................................................... 23

Gambar 4. 1. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN PBPB
Sabang ................................................................................................... 2
Gambar 4. 2. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) Kawasan
Sei Mangkei dan Sekitarnya ...................................................................... 9
Gambar 4. 3. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN Perbatasan
Negara Aceh Sumatera Utara ................................................................ 13
Gambar 4. 4. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN Perbatasan
Negara Riau KEPRI .............................................................................. 18
Gambar 4. 5. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN Perbatasan
Negara SULUT Gorontalo - SULUT ......................................................... 25
Gambar 4. 6. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN
PACANGSANAK ....................................................................................... 31

Gambar 5. 1. Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan ..................................................... 4

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Kata Pengantar dan Daftar Isi | Hal | vii

Daftar Peta

Peta 1. 1. Lokasi KSN Perbatasan Negara Aceh Provinsi Sumatera Utara ........................ 20
Peta 1. 2. Lokasi KSN PBPB Sabang ............................................................................... 21
Peta 1. 3. Lokasi Kawasan Sei Mangkei .......................................................................... 22
Peta 1. 4. Lokasi KSN Perbatasan Negara Provinsi Riau Kepulauan Riau ......................... 23
Peta 1. 5. Lokasi KSN PACANGSANAK ............................................................................ 24
Peta 1. 6. Lokasi KSN Perbatasan Negara Provinsi Sulawesi Utara Gorontalo Sulawesi
Tengah ....................................................................................................... 25


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei
Bab 1 Pendahuluan |Hal | I 1
Bab 1 Pendahuluan

1.1 Latar Belakang
Kawasan Strategis Nasional atau disingkat KSN adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap
kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, pertumbuhan ekonomi,
kesejahteraan sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan
sebagai warisan dunia. Dalam rangka penataan ruang pada KSN, pemerintah melalui PP No.
26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) telah menetapkan
sebanyak 74 KSN, dan saat ini juga telah menyiapkan Rancangan Peraturan Presiden
(Raperpres) tentang Rencana Tata Ruang (RTR) KSN pada seluruh KSN yang ditetapkan
dalam RTRWN.
Untuk mewujudkan berbagai arahan pengembangan dan penataan ruang pada KSN
tentunya perlu didukung oleh ketersediaan infrastruktur yang memadai dan mampu
menjawab berbagai kebutuhan masyarakat dan dunia usaha. Namun berdasarkan realita
yang terjadi selama satu decade terakhir, penyediaan infrastruktur di Indonesia masih
mengalami berbagai permasalahanan, terutama akibat belum fokusnya sasaran kewilayahan
yang akan didorong, belum sinergisnya program pembangunan infrastruktur, serta belum
efektifnya sistem penganggaran pembangunan infrastruktur.
Rencana Tata Ruang yang semestinya memiliki fungsi sebagai alat koordinasi pembangunan
infrastruktur. Namun dalam implementasinya, rencana tata ruang belum menjadi acuan
sektor dalam pembangunan infrastruktur, termasuk infrastruktur bidang pekerjaan umum.
Akibatnya dewasa ini terjadi ketidakterpaduan dalam pembangunan infrastruktur.
Dalam rangka mewujudkan keterpaduan pembangunan infrastruktur pada KSN, perlu
disiapkan perencanaan program infrastruktur khususnya bidang Pekerjaan Umum (PU) yang
berbasis penataan ruang. Sehubungan dengan itu, pemerintah melalui Ditjen. Penataan
Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum telah menyiapkan suatu acuan bagi perencanaan
pembangunan infrastruktur bidang PU pada KSN, yang disebut dengan Rencana Terpadu
dan Program Investasi Infrastruktur Jangka Menengah (RPI2-JM) bidang PU pada KSN, serta
juga telah menyiapkan pedoman penyusunannya.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 2
RPI-2 JM bidang PU pada KSN adalah dokumen rencana terpadu pembangunan infrastruktur
tahunan bidang pekerjaan umum pada KSN dalam periode 5 (lima) tahun yang berisi
sinkronisasi program pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan umum, baik yang
dilaksanakan dan dibiayai oleh Pemerintah, pemerintah daerah, maupun oleh masyarakat.
Penyusunan (RPI2-JM) merupakan amanat dari PP No. 15 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang, Pasal 102 dan PP No.26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang. Dalam Pasal 102 PP No. 15 Tahun 2010 tersebut, dinyatakan bahwa ketentuan
mengenai pedoman penyusunan program pemanfaatan ruang, pembiayaan program
pemanfaatan ruang, dan pelaksanaan program pemanfaatan ruang, ditetapkan dengan
peraturan menteri yang menangani urusan pemerintahan di bidang perencanaan
pembangunan nasional.
Terkait dengan hal tersebut, Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional, Kementerian
Pekerjaan Umum, pada TA 2014 merasa perlu untuk melakukan kegiatan Penyusunan RPI2-
JM pada 5 KSN meliputi:
1. KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara,
2. KSN Perbatasan Negara di Provinsi Gorontalo - Provinsi Sulawesi Tengah - Provinsi
Sulawesi Utara,
3. KSN Perbatasan Negara di Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan Riau,
4. KSN Perdaganan Bebas dan Pelabuhan Bebas (PBPB) Sabang, dan
5. KSN Pancangsanak, serta
Kawasan Sei Mangkei sebagai kawasan yang penyusunan Rencana Tata Ruangnya masih
belum final (dalam proses).

1.2 Maksud dan Tujuan
a. Maksud
Maksud dari kegiatan Penyusunan Rencana Terpadu dan Program Investasi Infrastruktur
Jangka Menengah (RPI2JM) ini adalah untuk merencanakan program pembangunan
infrastruktur ke-PU-an untuk mewujudkan sasaran pengembangan wilayah sesuai dengan
rencana tata ruang KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 3
Gorontalo - Provinsi Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi
Kepulauan Riau, KSN PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei.
b. Tujuan
Tujuan dari Penyusunan Rencana Terpadu dan Program Investasi Infrastruktur Jangka
Menengah (RPI2JM) KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi
Gorontalo - Provinsi Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi
Kepulauan Riau, KSN PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei ini
adalah tersusunnya daftar program investasi infrastruktur ke-PU-an prioritas yang berbasis
penataan ruang dalam rangka mendukung pembangunan wilayah secara terpadu di KSN
Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Gorontalo - Provinsi Sulawesi
Tengah Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan Riau, KSN PBPB
Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei.

1.3 Sasaran dan Keluaran
a. Tersusunnya rencana terpadu pengembangan infrastruktur ke-PU-an jangka menengah
di KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Gorontalo -
Provinsi Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan
Riau, KSN PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei;
b. Tercapainya sinkronisasi program pembangunan infrastruktur ke-PU-an di KSN
Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Gorontalo - Provinsi
Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan Riau, KSN
PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei, baik dari aspek fungsi,
lokasi, waktu, maupun anggaran; dan
c. Teridentifikasikannya sumber dan pola pembiayaan pembangunan infrastruktur ke-PU-an
di KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Gorontalo -
Provinsi Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan
Riau, KSN PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei.



Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 4
1.4 Manfaat
Manfaat dari kegiatan ini adalah :
a. Menjadi acuan bagi sektor ke-PU-an baik pusat maupun daerah dalam penyusunan dan
pelaksanaan program pembangunan infrastruktur ke-PU-an dalam lingkup KSN
Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Gorontalo - Provinsi
Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan Riau, KSN
PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei; dan
b. Menjadi dasar bagi pusat dalam melakukan monitoring dan evaluasi implementasi RTR
KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Gorontalo - Provinsi
Sulawesi Tengah - Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan Riau, KSN
PBPB Sabang, KSN Pancangsanak, serta Kawasan Sei Mangkei.
1.5 Ruang Lingkup Pekerjaan
Lingkup kegiatan penyusunan RPI2JM KSN Kawasan Perbatasan Negara, Kawasan PBPB
Sabang, Kawasan Pacangsanak, Kawasan Seimangkei mencakup tahapan sebagai berikut:
a. Melakukan telaah dokumen kebijakan spasial (RTRWN, RTR Pulau Sumatera, RTR Jawa-
Bali, Rperpres Kawasan Perbatasan Negara di Aceh dan Provinsi Sumatera Utara,
Rperpres Kawasan Perbatasan Negara di Provinsi Riau dan Provinsi Kepulauan Riau,
Rperpres Kawasan Perbatasan Negara di Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi Gorontalo dan
Provinsi Sulawesi Tengah, Rperpres KSN PBPB Sabang, Rperpres KSN Pacangsanak,
Dokumen Rencana Pengembangan Wilayah Kawasan Seimangke, RTRW Provinsi terkait,
serta RTRW kabupaten/kota yang masuk cakupan wilayah Kawasan Perbatasan Negara,
Kawasan PBPB Sabang, Kawasan Pacangsanak, dan Kawasan Seimangke), serta
dokumen perencanaan pembangunan yang terkait dengan pembangunan infrastruktur
pekerjaan umum (sumber daya air, bina marga, dan cipta karya) pada tingkat nasional
dan provinsi/kabupaten;
b. Khusus untuk kawasan Sei Mangkei, melakukan pembahasan dalam rangka
penyempurnaan dan penyepakatan rencana pengembangan wilayah;
c. Melakukan survey lapangan dan konsultasi di daerah sebanyak 1 kali dengan pemerintah
daerah Aceh, Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Riau, Provinsi Kepulauan Riau, Provinsi
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 5
Sulawesi Utara, Provinsi Gorontalo, Provinsi Sulawesi Tengah, Provinsi Jawa Barat dan
Provinsi Jawa Tengah;
d. Melakukan inventarisasi arahan spasial pengembangan wilayah lima tahun ke depan
yang merupakan hasil integrasi dari berbagai dokumen kebijakan spasial terkait
(RTRWN, RTR Pulau Sumatera, RTR Pulau Jawa-Bali, RTR KSN Perbatasan Negara,
Rperpres Kawasan PBPB Sabang, Rperpes Kawasan Pacangsanak, Dokumen Rencana
pengembangan Wilayah Seimangkei, RTR Provinsi terkait, serta RTR Kabupaten/Kota
yang masuk cakupan wilayah Kawasan Perbatasan Negara), dituangkan dalam bentuk
matriks dan peta dengan skala sesuai dengan skala peta rencana KSN;
e. Melakukan inventarisasi dan sintesis terhadap program prioritas pembangunan
infrastruktur ke-PU-an berdasarkan dokumen perencanaan pembangunan terkait (RPJP
nasional/RPJMN, Renstra Kementerian Pekerjaan Umum, RPJP/RPJMD Provinsi, Renstra
SKPD Provinsi terkait infrastruktur ke-PU-an, serta RPJP/RPJMD Kabupaten/Kota);
f. Menyiapkan Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur ke-PU-an, melalui integrasi
arahan spasial pengembangan wilayah dengan program prioritas infrastruktur ke-PU-an
Kawasan Perbatasan Negara, Kawasan PBPB Sabang, Kawasan Pacangsanak, Kawasan
Seimangkei, dituangkan dalam bentuk matriks dan peta dengan skala sesuai dengan
skala peta rencana KSN;
g. Menyiapkan sinkronisasi program prioritas pembangunan infrastruktur ke-PU-an
berdasarkan hubungan fungsional, lokasi, waktu, dan anggaran;
h. Mengidentifikasi alternatif sumber pembiayaan dari program prioritas pembangunan
infrastruktur ke-PU-an yang dihasilkan pada tahap 4;
i. Menyiapkan peta program prioritas pembangunan infrastruktur ke-PU-an di masing-
masing KSN per tujuan per sektor;
j. Merumuskan konsepsi monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan RPI2JM Kawasan
Perbatasan Negara, KSN PBPB Sabang, KSN Pacangsanak, serta Kawasan Seimangkei;
k. Melakukan pembahasan rencana terpadu dan program investasi infrastruktur ke-PU-an
jangka menengah di daerah yang akan diadakan khususnya di Aceh, Provinsi Sumatera
Utara, Provinsi Riau, Provinsi Kepulauan Riau, Provinsi Sulawesi Utara, Provinsi
Gorontalo, Provinsi Sulawesi Tengah, Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Jawa Tengah
masing-masing sebanyak 2 (dua) kali sekurang-kurangnya dihadiri 20 orang per
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 6
pembahasan dengan melibatkan narasumber dan moderator sekurang-kurangnya 3
(tiga) orang. Rapat pleno dihadiri oleh wakil dari tiap provinsi;
l. Melakukan pembahasan di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum sekurang-
kurangnya 2 (dua) kali masing-masing selama 1 hari dan dihadiri sekurang-kurangnya
40 (empat puluh) orang dengan melibatkan narasumber dan moderator sekurang-
kurangnya 5 (lima) orang;
m. Konsinyasi Tim dengan Tim Supervisi dan dimungkinkan melibatkan pihak terkait di
Jakarta dilakukan sebanyak 6 (enam) kali masing-masing selama 2 (dua) hari dihadiri
sekurang-kurangnya 20 orang; dan
n. Melakukan pembahasan laporan di internal Direktorat Jenderal Penataan Ruang di
Jakarta sebanyak 3 (tiga) kali selama 1 hari dengan jumlah peserta 30 (tiga puluh)
orang.

1.6 Ruang Lingkup Wilayah
Wilayah studi dari pekerjaan ini meliputi: 5 (lima) KSN (lihat Peta 1.1 sampai 1.6),
mencakup:
1. KSN Perbatasan Negara di Aceh -Provinsi Sumatera Utara,
2. KSN Perbatasan Negara di Provinsi Gorontalo - Provinsi Sulawesi Tengah - Provinsi
Sulawesi Utara,
3. KSN Perbatasan Negara di Provinsi Riau - Provinsi Kepulauan Riau,
4. KSN Perdaganan Bebas dan Pelabuhan Bebas (PBPB) Sabang, dan
5. KSN Pancangsanak, serta
Satu kawasan yang Rencana Tata Ruangnya masih dalam proses penyusunan, yakni:
Kawasan Sei Mangkei yang juga akan dibuatkan dokumen RPI2JM nya.
Secara administratif, wilayah studi di atas meliputi 9 (sembilan) provinsi, yaitu di Aceh,
Provinsi Sumatera Utara, Provinsi Riau, Provinsi Kepulauan Riau, Provinsi Sulawesi Utara,
Provinsi Gorontalo, Provinsi Sulawesi Tengah, Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Jawa
Tengah.

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 7
Tabel 1. 1. Lokasi Kajian Menurut Provinsi/Kabupaten
No Lingkup Wilayah Kajian Provinsi/Kabupaten/Kecamatan
1 KSN Perbatasan Negara Aceh Provinsi
Sumatera Utara
Aceh Meliputi:
1. Kota Sabang
2. Kabupaten Aceh Besar
3. Kota Banda Aceh
4. Kabupaten Pidie
5. Kabupaten Pidie Jaya
6. Kabupaten Bireuen
7. Kabupaten Aceh Utara
8. Kota Lhokseumawe
9. Kabupaten Aceh Timur
10. Kota Langsa
11. Kabupaten Aceh Tamiang
Provinsi Sumatera Utara:
1. Kabupaten Batubara
2. Kabupaten Asahan
3. Kabupaten Langkat
4. Kota Medan
5. Kabupaten Deli Serdang
6. Kabupaten Serdang Bedagai
7. Kota Tanjung Balai
8. Kabupaten Labuhan Batu Utara
9. Kabupaten Labuhan Batu
2 KSN PBPB Sabang Pemerintah Aceh:
1. Kota Sabang
2. Kabupaten Aceh Besar
3 Kawasan Sei Mangkei Provinsi Sumatera Utara:
1. Kabupaten Batubara
2. Kabupaten Asahan
3. Kota Pematangsiantar
4. Kabupaten Simalungun
4 KSN Perbatasan Negara Provinsi Riau
Provinsi Kepulauan Riau
Provinsi Riau:
1. Kota Dumai
2. Kabupaten Bengkalis
3. Kabupaten Rokan Hilir
4. Kabupaten Meranti
Provinsi Kepulauan Riau:
1. Kota Tanjungpinang
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 8
No Lingkup Wilayah Kajian Provinsi/Kabupaten/Kecamatan
2. Kabupaten Natuna
3. Kabupaten Karimun
4. Kota Batam
5. Kabupaten Kepulauan Anambas
5 KSN PACANGSANAK Provinsi Jawa Barat:
1. Kabupaten Pangandaran
2. Kabupaten Majalengka
3. Kabupaten Ciamis
4. Kabupaten Kuningan
5. Kabupaten Tasikmalaya
6. Kota Tasikmalaya
7. Kota Banjar
Provinsi Jawa Tengah:
1. Kabupaten Cilacap
2. Kabupaten Banyumas
6 KSN Perbatasan Negara Provinsi Sulawesi
Utara Gorontalo Sulawesi Tengah
Provinsi Sulawesi Utara:
1. Kabupaten Kepulauan Talaud
2. Kabupaten Kepulauan Sangihe
3. Kabupaten Kepulauan Siau Tagu
Landang Biaro
4. Kota Bitung
5. Kota Manado
6. Kabupaten Minahasa Utara
7. Kabupaten Minahasa
8. Kabupaten Minahasa Selatan
9. Kabupaten Bolaang Mongondow
Utara
Provinsi Gorontalo:
1. Kabupaten Gorontalo Utara
Provinsi Sulawesi Tengah:
1. Kabupaten Buol
2. Kabupaten Toli-Toli
Sumber: Raperpres KSN dan Materi Teknis Kawasan Sei Mangkei, 2014



Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 9
Tabel 1.2. Lokasi Kajian Kecamatan Menurut Provinsi/Kabupaten KSN
Pacangsanak
Kabupaten / Kota Kecamatan
Provinsi Jawa Barat
1. Kabupaten Tasikmalaya 1. Kecamatan Kadipaten,
2. Kecamatan Pagerageung,
3. Kecamatan Ciawi,
4. Kecamatan Sukaresik,
5. Kecamatan Jamanis,
6. Kecamatan Sukahening,
7. Kecamatan Rajapolah,
8. Kecamatan Cisayong,
9. Kecamatan Sukaratu,
10. Kecamatan Manonjaya,
11. Kecamatan Gunungtanjung,
12. Kecamatan Karangjaya,
13. Kecamatan Salopa dan
14. Kecamatan Cineam
2. Kabupaten Ciamis 1. Kecamatan Ciamis,
2. Kecamatan Cikoneng,
3. Kecamatan Cijeunjing,
4. Kecamatan Sadananya,
5. Kecamatan Cimaragas,
6. Kecamatan Panumbangan,
7. Kecamatan Cihaurbeuti,
8. Kecamatan Panjalu,
9. Kecamatan Kawali,
10. Kecamatan Cipaku,
11. Kecamatan Panawangan,
12. Kecamatan Jatinagara,
13. Kecamatan Rancah,
14. Kecamatan Cisaga,
15. Kecamatan Tambaksari,
16. Kecamatan Rajadesa,
17. Kecamatan Sukadana,
18. Kecamatan Banjarsari,
19. Kecamatan Lakbok,
20. Kecamatan Pamarican,
21. Kecamatan Cidolog,
22. Kecamatan Sindangkasih,
23. Kecamatan Baregbeg
24. Kecamatan Sukamantri,
25. Kecamatan Lumbung dan
26. Kecamatan Purwadadi
3. Kota Tasikmalaya 1. Kecamatan Indihiang,
2. Kecamatan Cipedes,
3. Kecamatan Cihideung,
4. Kecamatan Tawang,
5. Kecamatan Cibeureum,
6. Kecamatan Mangkubumi, dan
7. Kecamatan Tamansari
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 10
Kabupaten / Kota Kecamatan
4. 4 Kabupaten Kuningan 1. Kecamatan Darma,
2. Kecamatan Selajambe,
3. Kecamatan Subang, dan
4. Kecamatan Cilebak
5. Kabupaten Majalengka 1. Kecamatan Cingambul,
2. Kecamatan Malausma dan
3. Kecamatan Lemahsugih
6. Kota Banjar 1. Kecamatan Purwaharja,
2. Kecamatan Banjar,
3. Kecamatan Langensari dan
4. Kecamatan Pataruman
7. Kabupaten Pangandaran 1. Kecamatan Langkaplancar
2. Kecamatan Sidamulih,
3. Kecamatan Mangunjaya,
4. Kecamatan Padaherang dan
5. Kecamatan Kalipucang
Provinsi Jawa Tengah
8. Kabupaten Banyumas 1. Kecamatan Gumelar dan
2. Kecamatan Lumbir
9. Kabupaten Cilacap 1. Kecamatan Dayeuh Luhur,
2. Kecamatan Wanareja,
3. Kecamatan Majenang,
4. Kecamatan Cimanggu,
5. Kecamatan Cipari,
6. Kecamatan Karangpucung,
7. Kecamatan Sidareja,
8. Kecamatan Kedungreja,
9. Kecamatan Gadrungmanggu, dan
10. Kecamatan Patimuan
Sumber: Raperpres, Kawasan Pangandaran-Kalipuncang-Segara Anakan-Nusakambangan
(Pacangsanak)

Tabel 1.2. Lokasi Kajian Kecamatan Menurut Provinsi/Kabupaten KSN
Perbatasan Negara Aceh Sumatera Utara
Kabupaten / Kota Kecamatan
Provinsi Aceh
1. Kota Sabang 1. Sukajaya
2. Sukakarya
2. Kota Banda Aceh 3. Baiturrahman
4. Lueng Bata
5. Kuala Alam
6. Syaiah Kuala
7. Jaya Baru
8. Banda Raya
9. Ulee Kareng
10. Meuraya
3. Kabupaten Aceh Besar 11. Seulimeum
12. Mesjid Raya
13. Baitussalam
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 11
4. Kabupaten Pidie 14. Kembang Tanjong
15. Simpang Tiga
16. Kota Sigli
17. Muara Tiga
5. Kabupaten Pidie Jaya 18. Bandar Dua
19. Bandar Baru
20. Pante Raja
21. Trienggadeng
22. Meureudu
23. Meurah Dua
24. Ulim
25. Jangka Buya
6. Kabupaten Bireuen 26. Samalanga
27. Pandrah
28. Jeunib
29. Peudada
30. Jeumpa
31. Jangka Buya
32. Gandapura
33. Simpang Mamplam
34. Peulimbang
35. Kuala
7. Kabupaten Aceh Utara 36. Muara Batu
37. Dewantara
38. Samudera
39. Tanah Pasir
40. Baktiya Barat
41. Seunudon
42. Lapang
8. Kota Lhokseumawe 43. Banda Sakti
44. Blang Mangat
45. Muara Dua
46. Muara Satu
9. Kabupaten Aceh Timur 47. Madat
48. Simpang Ulim
49. Julok
50. Nursalam
51. Darul Amman
52. Idi Rayeuk
53. Peudawa
54. Peureulak Barat
55. Peureulak
56. Peureulak Timur
57. Sungai Raya
58. Rantau Selamat
59. Birem Bayeum
10. Kota Langsa 60. Langsa Barat
61. Langsa Kota
62. Langsa Baru
63. Langsa Lama
64. Langsa Timur
11. Kabupaten Aceh Tamiang 65. Manyak Payed
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 12
66. Bendahara
67. Seruway
68. Banda Mulia
Provinsi Sumatera Utara
1. Kabupaten Langkat 12. Pematang Jaya
13. Pangkalan Susu
14. Brandan Barat
15. Babalan
16. Gebang
17. Tanjung Pura
18. Secanggang
2. Kota Medan 19. Medan Johor
20. Medan Selayang
21. Medan Maimun
22. Medan Barat
23. Medan Timur
24. Medan Area
25. Medan Tuntungan
26. Medan Belawan
27. Medan Marelan
28. Medan Helvetia
29. Medan Kota
30. Medan Denai
31. Medan Amplas
32. Medan Polonia
33. Medan Baru
34. Medan Sunggal
35. Medan Petisah
36. Medan Perjuangan
37. Medan Tembung
38. Medan Deli
39. Medan Labuhan
3. Kabupaten Deli Serdang 40. Percut Sei Tuan
41. Hamparan Perak
42. Pantai Labu
43. Labuhan Deli
4. Kabupaten Serdang Bedagai 44. Pantai Cermin
45. Perbaungan
46. Teluk Mengkudu
47. Bandar Khalifah
48. Tanjung Beringin termasuk Pulau Berhala
5. Kabupaten Asahan 49. Silau Laut
50. Tanjung Balai
51. Sei Sekepayang Timur
52. Sei Kepayang
6. Kota Tanjung Balai 53. Datuk Bandar
54. Datuk Bandar Timur
55. Sei Tualong Raso
56. Tanjung Balai Selatan
57. Tanjung Balai Utara
58. Teluknibung
7. Kabupaten Batubara 59. Medang Deras
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 13
60. Limapuluh
61. Talawi
62. Tanjung Tiram
63. Sei Suka
8. Kabupaten Labuhan Batu Utara 64. Kualuh Leidong
65. Kualuh Hilir
9. Kabupaten Labuhan Batu 66. Panai Hilir
Sumber: Raperpres KSN Perbatasan Negara Aceh Provinsi Sumatera Utara, 15 April 2014

Tabel 1.3. Lokasi Kajian Kecamatan Menurut Provinsi/Kabupaten KSN
Perbatasan Negara Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau
Kabupaten / Kota Kecamatan
Provinsi Riau
1. Kabupaten Rokan Hilir 1. Pasir Limau Kapas
2. Kubu
3. Bangko
4. Sinaboi termasuk Pulau Batumandi
2. Kota Dumai 5. Sungai Sembilan
6. Medang Kampai
7. Dumai Barat
8. Dumai Timur
9. Dumai Kota
10. Bukit Kapur
3. Kabupaten Bengkalis 11. Rupat
12. Rupat Utara
13. Bukit Batu
14. Bantan
15. Bengkalis
4. Kabupaten Meranti 16. Rangsang Barat
17. Rangsang
18. Merbau
19. Pulau Merbau
Provinsi Kepulauan Riau
5. Kabupaten Karimun 1. Buru
2. Karimun
3. Durai
4. Kundur Barat
5. Kundur Utara
6. Meral
7. Moro
8. Tebing termasuk Pulau Iyu Kecil &
Karimun Kecil
6. Kota Batam 9. Belakang Padang termasuk Pulau Nipah,
Pulau Pelampong, Pulau Batuberhanti
10. Bulang
11. Sagulung
12. Batu Aji
13. Sekupang
14. Lubuk Baja
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 14
Kabupaten / Kota Kecamatan
15. Batu Ampar
16. Bengkong
17. Batam Kota
18. Sei Beduk
19. Nongsa yang meliputi Pulau Nongsa
7. Kabupaten Bintan 20. Bintan Utara
21. Teluk Sebong
22. Pulau Sentut (Kec. Gunung Kijang)
8. Kabupaten Kep. Anambas 23. Jemaja termasuk Pulau Tokong Malang
Biru, Pulau Damar, Pulau Mangkai
24. Jemaja Timur
25. Siantan Selatan
26. Siantan Timur
27. Siantan termasuk Pulau Tokong Nanas
28. Siantan Tengah
29. Palmatak termasuk Pulau Tokong Belayar
9. Kabupaten Natuna 30. Pulau Laut termasuk Pulau Tokong Boro,
Pulau Semiun, Pulau Sebetul, Pulau
Sekatung
31. Bunguran Utara
32. Bunguran Barat
33. Pulau Tiga
34. Bunguran Timur Laut
35. Bunguran Tengah
36. Bunguran Timur Pulau Senua
37. Bunguran Selatan
38. Midai
39. Subi Pulau termasuk Subi Kecil
40. Serasan
41. Serasan Timur termasuk Pulau Kepala
Sumber: Raperpres KSN Perbatasan Negara Provinsi Riau Provinsi Kepulauan Riau, 14 April 2014

Tabel 1.4. Lokasi Kajian Kecamatan Menurut Provinsi/Kabupaten KSN
Perbatasan Negara Sulawesi Utara Gorontalo Sulawesi Tengah
Kabupaten / Kota Kecamatan
Provinsi Sulawesi Utara
1. Kabupaten Kep. Talaud 1. Beo
2. Beo Selatan
3. Beo Utara
4. Damau
5. Essang
6. Essang Selatan
7. Gemeh
8. Kabaruan
9. Kalongan
10. Lirung
11. Melonguane
12. Melonguane Timur
13. Miangas
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 15
Kabupaten / Kota Kecamatan
14. Moronge
15. Nanusa termasuk Pulau Marampit, Pulau
Intata, Pulau Kakarutan
16. Pulutan
17. Rainis
18. Salibabu
19. TampanAmma
2. Kabupaten Kep. Sangihe 20. Tatoareng
21. Manganitu Selatan
22. Tamako
23. Manganitu
24. Tahuna Timur
25. Tahuna
26. Tahuna Barat
27. Kandahe termasuk Pulau Kawalusu
(Kawaluso), Pulau Kawio
28. Tabukan Utara termasuk Pulau Batu
Bawaikang
29. Nusa Tabukan
30. Tabukan Tengah
31. Tabukan Selatan
32. Tabukan Tengah Selatan
33. Tabukan Tengah Selatan Tenggara
34. Kepulauan Marore
3. Kabupaten Kep. Sitaro 35. Biaro
36. Tagulandang
37. Tagulandang Utara
38. Tagulandang Selatan
39. Siau Timur
40. Siau Timur Selatan
41. Siau Barat termasuk Pulau Makalehi
42. Siau Barat Selatan
43. Siau Barat Utara
44. Siau Tengah
4. Kota Bitung 45. Ranowulu
46. Matuari
47. Girian
48. Madidir
49. Maesa
50. Aertembaga
51. Lembeh Utara
52. Lembeh Selatan
5. Kota Manado 53. Bunaken
54. Malalayang
55. Mapanget
56. Sario
57. Singkil
58. Tuminting
59. Tikala
60. Wanea
61. Wenang
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 16
Kabupaten / Kota Kecamatan
6. Kabupaten Minahasa Utara 62. Likupang Barat
63. Wori termasuk Pulau Manterawu
(Mantehage)
64. Likupang Timur
7. Kabupaten Minahasa 65. Pineleng
66. Tombariri
8. Kabupaten Minahasa Selatan 67. Tatapan
68. Tumpaan
69. Amurang
70. Amurang Barat
71. Amurang Timur
72. Tenga
73. Sinonsayang
9. Kabupaten Bolaang Mongondow Utara 74. Sangkub
75. Bintauna
76. Bolangitang
77. Kaidipang
78. Pinogaluman termasuk Pulau Bangkit
(Bongkil)
10. Kabupaten Bolaang Mongondow 79. Poigar
80. Bolaang
81. Bolaang Timur
82. Lolak
83. Sang Tombolang
Provinsi Gorontalo
11. Kabupaten Gorontalo Utara 84. Tolinggula
85. Biau
86. Sumalata
87. Sumalata Timur
88. Monano
89. Anggrek
90. Kwandang
91. Ponelo Kepulauan
92. Tomilito
93. Gentuma Raya
94. Atinggola
Provinsi Sulawesi Tengah
12. Kabupaten Buol 95. Paleleh
96. Paleleh Barat
97. Gadung
98. Bunobogu
99. Bokat
100. Biau
101. Karamat
102. Lakea
13. Kabupaten Tolitoli 103. Tolitoli Utara termasuk Pulau
Dolangan
104. Dakopemean termasuk Pulau Salando
105. Galang
106. Baolan
107. Ogodeide
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 17
Kabupaten / Kota Kecamatan
108. Basidondo
109. Dondo
110. Dampal Utara termasuk Pulau Lingian
111. Dampal Selatan
Sumber: Raperpres KSN Perbatasan Negara Provinsi Sulawesi Tengah Gorontalo Sulawesi Utara, 8 Januari
2014

Tabel 1.5. Lokasi Kajian Kecamatan Menurut Provinsi/Kabupaten KSN PBPB
Sabang
Kabupaten / Kota Kecamatan
Provinsi Aceh
1. Kota Sabang 1. Kecamatan Sukajaya terdiri atas
Gampong Paya, Gampong Keuneukai,
Gampong Beurawang, Gampong Jaboi,
Gampong Balohan, Gampong Cot Abeuk,
Gampong Cot BaU, Gampong Anoe
Itam, Gampong Ujong Kareung, dan
Gampong Ie Meulee,
2. Kecamatan Sukakarya terdiri atas
Gampong Iboih, Gampong Batee Shok,
Gampong Paya Seunara, Gampong
Krueng Raya, Gampong Aneuk Laot,
Gampong Kuta Timu, Gampong Kuta
Barat, danGampong Kuta Ateuh
2. Sebagian Kabupaten Aceh Besar 3. Kecamatan Pulo Aceh terdiri atas
Gampong Teunom, Gampong Pasi
Janeng, Gampong Aleu Riyeung,
Gampong Deudap, Gampong Rabo,
Gampong Lamteng, Gampong Lhoh,
Gampong Lampuyang, Gampong Lapeng,
Gampong Paloh, Gampong Blang
Situngkoh, Gampong Ulee Paya,
Gampong Seurapong, Gampong Gugob,
Gampong Aleu Raya, Gampong Rinon,
danGampong Meulingge
Sumber: Raperpres KSN PBPB Sabang, 16 September 2013

Tabel 1.6. Lokasi Kajian Kecamatan Menurut Provinsi/Kabupaten Pengembangan
Wilayah Kawasan Sei Mangkei Dsk
Kabupaten / Kota Kecamatan
Provinsi Sumatera Utara
1. Kabupaten Asahan 1. Kecamatan Buntu Pane,
2. Kecamatan Pulo Bandring,
3. Kecamatan Meranti,
4. Kecamatan Rawang Panca Arga,
5. Kecamatan Silau Laut,
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 18
Kabupaten / Kota Kecamatan
6. Kecamatan Kisaran Barat,
2. Kabupaten Batubara 7. Kecamatan Tanjung Tiram,
8. Kecamatan Sei Balai,
9. Kecamatan Talawi,
10. Kecamatan Limapuluh,
11. Kecamatan Medang Deras,
12. Kecamatan Air Putih,
13. Kecamatan Sei Suka,
3. Kota Pematang Siantar 14. Kecamatan Siantar Martoba,
15. Kecamatan Siantar Utara,
16. Kecamatan Siantar Timur,
17. Kecamatan Siantar Marihat,
18. Kecamatan Siantar Marimbun,
19. Kecamatan Siantar Selatan,
20. Kecamatan Siantar Barat,
21. Kecamatan Siantar Sitalasari
4. Kabupaten Simalungun 22. Kecamatan Dolok Pardamean,
23. Kecamatan Girsang Sipangan Bolon,
24. Kecamatan Dolok Panribuan,
25. Kecamatan Jorlang Hataran,
26. Kecamatan Raya,
27. Kecamatan Dolok Batunanggar,
28. Kecamatan Bosar Maligas,
29. Kecamatan Ujung Padang,
30. Kecamatan Pematang Sidamanik,
31. Kecamatan Sidamanik,
32. Kecamatan Gunung Maligas,
33. Kecamatan Siantar,
34. Kecamatan Gunung Malela,
35. Kecamatan Hatonduhan,
36. Kecamatan Tanah Jawa,
37. Kecamatan Pane,
38. Kecamatan Panombeian Pane,
39. Kecamatan Jawa Maraja Bah Jambi,
40. Kecamatan Hutabayu Raja,
41. Kecamatan Bandar Marsilam,
42. Kecamatan Bandar,
43. Kecamatan Bandar Huluan,
44. Kecamatan Pematang Bandar,
Sumber: Analisis tumpang tindih deliniasi Pengembangan Wilayah Sei Mangkei Dsk, 2014


1.7 Keluaran
Keluaran dari kegiatan ini adalah dokumen RPI2JM Bidang ke-PU-an untuk masing-masing
KSN (KSN Perbatasan Negara Aceh-Sumut, KSN Perbatasan Negara di Sulut-Gorontalo-
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 19
Sulteng, KSN Perbatasan Negara di Riau-Kepri, KSN PBPB Sabang, KSN Pacangsanak, dan
Kawasan Sei Mangkei) berupa program-program prioritas pembangunan infrastruktur 5
tahunan untuk mewujudkan sasaran wilayah yang ditetapkan dalam Peraturan Presiden /
Raperpres tentang RTR Kawasan Strategis Nasional, dalam wujud matriks dan peta ukuran
A3.
1.8 Sistematika Pembahasan
Bab 1 Pendahuluan. Berisi mengenai permasalahan yang diungkapkan dalam
sub bab latar belakang, tujuan dilaksanakannya pekerjaan,
sasaran yang harus dicapai, manfaat pekerjaan bagi
pemerintah daerah dan pusat, keluaran pekerjaan, ruang
lingkup pekerjaan yang akan dilakukan, lingkup wilayah
kajian pekerjaan dan peta lokasi pekerjaan.
Bab 2 Pemahaman Terhadap
RPI2-JM.
Berisi mengenai pemahaman konsultan dalam
menjalankan tahapan penyusunan RPI2-JM di 5 KSN dan
Kawasan Sei Mangkei.
Bab 3 Metodologi Berisi mengenai muatan tahapan pelaksanaan pekerjaan
RPI2-JM.
Bab 4 TUJAKSTRA 5 KSN dan
Sei Mangkei
Berisi mengenai isu-isu strategis dan tujuan, kebijakan,
strategi tiap rencana penataan ruang 5 KSN dan Kawasan
Sei Mangkei.
Bab 5 Rencana Kerja dan
Struktur Organisasi Pekerjaan
Berisi rencana kerja yang dijabarkan dalam batasan waktu
yang telah ditetapkan, keluaran tiap rencana kerja, dan
pendekatan tiap rencana kerja.
Bab 6 Inventarisasi Kebijakan
Spasial dan Pembangunan
Berisi mengenai ketersediaan dokumen kebijakan spasial
dan kebijakan pembangunan ditingkat nasional dan daerah
yang menjadi input pada tahapan penyusunan RPI-2JM.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei
Bab 1 Pendahuluan |Hal | I 20
Peta 1. 1. Lokasi KSN Perbatasan Negara Aceh Provinsi Sumatera Utara

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 21
Peta 1. 2. Lokasi KSN PBPB Sabang

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 22
Peta 1. 3. Lokasi Kawasan Sei Mangkei

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 23
Peta 1. 4. Lokasi KSN Perbatasan Negara Provinsi Riau Kepulauan Riau

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 24
Peta 1. 5. Lokasi KSN PACANGSANAK

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 1 Pendahuluan | Hal | 25
Peta 1. 6. Lokasi KSN Perbatasan Negara Provinsi Sulawesi Utara Gorontalo Sulawesi Tengah


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 2 Pemahaman RPI2JM | Hal | 1

Bab 2 Pemahaman Terhadap RPI2-JM

Didalam pelaksanaan pekerjaan ini, pemahaman terhadap pedoman RPI2-JM Bidang
Pekerjaan Umum pada Kawasan Strategis Nasional (KSN) menjadi penting karena
diharapkan dokumen ini menjadi dokumen yang diacu oleh pemerintah pusat dalam
penganggaranan di tingkat nasional kepada kawasan kawasan strategis nasional yang
tersebar di 33 provinsi di Indonesia.
Problematika yang dihadapi oleh Kementerian Pekerjaan Umum khususnya pada 3
Direktorat Jenderal adalah belum fokusnya tiap perencana anggaran dalam meletakkan
program kedalam kawasan yang didorong dan atau kawasan yang dikendalikan. Untuk itu
didalam bab ini sub bahasan akan dibahas 3 bagian yakni pengerti RPI2-JM, fungsi dan
kedudukan RPI2-JM dalam sistem perencanaan pembangunan dan penganggaranan Negara.
2.1 Pengertian RPI2-JM Bidang Pekerjaan Umum Pada KSN
RPI2JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN merupakan dokumen rencana terpadu
pembangunan infrastruktur tahunan bidang pekerjaan umum dalam 5 (lima) tahun yang
berisi sinkronisasi program pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan umum pada KSN,
yang akan disepakati oleh Ditjen Penataan Ruang bersama-sama dengan Ditjen Sumber
Daya Air, Ditjen Bina Marga, dan Ditjen Cipta Karya dan ditetapkan oleh Menteri Pekerjaan
Umum.
2.2 Kedudukan Pedoman RPI2-JM dalam Peraturan Perundangan
Lainnya
Pedoman ini merupakan salah satu peraturan pelaksanaan yang diperlukan dalam rangka
implementasi Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. Kedudukan
pedoman penyusunan RPI2JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN sebagaimana terlihat
pada gambar dibawah ini.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 2 Pemahaman RPI2JM| Hal | 2

Gambar 2. 1. Kedudukan Pedoman RPI2JM Bidang Pekerjaan Umum pada KSN
Terhadap Peraturan Perundang Undangan Terkait
Sumber : Pedoman RPI2JM Bidang Pekerjaan Umum Pada KSN, 2014

2.3 Kedudukan RPI2-JM dalam SPS dan SPP
RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum berkedudukan sebagai dokumen yang mengintegrasikan
kebijakan spasial dan kebijakan infrastruktur bidang pekerjaan umum. Kebijakan spasial
dalam RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN mengacu pada RTRW Nasional beserta
rencana rincinya yaitu RTR Kawasan Strategis Nasional, sedangkan kebijakan infrastruktur
bidang pekerjaan umum dalam RPI2-JM ini mengacu pada RPJP Nasional, RPJM Nasional,
dan Rencana Strategis Kementerian Pekerjaan Umum.
Renstra Pekerjaan Umum yang berupa pembangunan infrastruktur yang lokasi programnya
berada dalam cakupan wilayah KSN dijabarkan ke dalam RPI2JM bidang Pekerjaan Umum
pada KSN, untuk selanjutnya dianggarkan. Sedangkan Renstra Pekerjaan Umum non
infrastruktur dan infrastruktur di luar cakupan wilayah KSN dapat langsung dianggarkan.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 2 Pemahaman RPI2JM| Hal | 3
Selanjutnya, RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum ini merupakan salah satu dasar dalam
penyusunan rencana kerja tahunan (RKP) dan Rencana Kerja (Renja) Kementerian
Pekerjaan Umum.
Kedudukan RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN dalam sistem perencanaan spasial
dan sistem perencanaan pembangunan dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 2. 2. Kedudukan RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum dalam Sistem
Perencanaan Spasial (SPS) dan Sistem Perencanaan Pembangunan (SPP)
Sumber: Pedoman RPI2JM Bidang PU, 2014
2.4 Fungsi
a. Fungsi
RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN merupakan acuan pelaksanaan pembangunan
infrastruktur tahunan bidang pekerjaan umum dalam 5 (lima) tahun, baik lokasi, perkiraan
besaran/volume, waktu pelaksanaan, dan penetapan besaran investasi.
b. Manfaat
Manfaat RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN adalah:
1) menjamin keterpaduan pembangunan infrastruktur bidang Pekerjaan Umum pada KSN;
2) mewujudkan efisiensi dalam penganggaran pembangunan infrastruktur bidang
pekerjaan umum pada KSN;
3) mewujudkan efektifitas pelaksanaan pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan
umum pada KSN; dan
4) menjamin pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan umum pada KSN tepat sasaran.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 2 Pemahaman RPI2JM| Hal | 4
2.5 Asas
Asas yang mendasari penyusunan RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum KSN meliputi:
a. Kewilayahan, merupakan pendekatan yang tidak sektoral tetapi objeknya adalah
entitas wilayah/kawasan strategis yang akan didorong dan mendorong terciptanya
stuktur ruang yang efektif dan efisien.
b. Keterpaduan, merupakan integrasi dalam perencanaan dan sinkronisasi dalam
pemrograman pembangunan yang saling terkait untuk mengisi kekurangan dan
kebutuhan masing-masing.
c. Keberlanjutan, merupakan pendekatan dalam pemrograman investasi infrastruktur
Pekerjaan Umum jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang dengan
memperhatikan aspek-aspek ekonomi, sosial, dan lingkungan hidup.
d. Koordinasi, merupakan pendekatan dalam penyelenggaraan pembangunan
infrastruktur Pekerjaan Umum yang melibatkan seluruh pemangku kepentingan, baik
Pemerintah, pemerintah daerah, maupun masyarakat/dunia usaha, sesuai dengan tugas
dan fungsi masing-masing.
e. Optimalisasi sumber daya, merupakan pendekatan dalam pemanfaatan sumber daya
yang sesuai dengan kewenangan dan kapasitas pendanaan untuk tujuan pengembangan
kawasan/wilayah melalui pembangunan infrastruktur Pekerjaan Umum.
f. Skala prioritas, merupakan pendekatan dalam pemrograman investasi infrastruktur
Pekerjaan Umum dengan memperhatikan skala prioritas wilayah/kawasan, sehingga
terdapat kawasan yang didorong pengembangannya dan kawasan yang dikendalikan.
2.6 Muatan
RPI2-JM bidang Pekerjaan Umum pada KSN memuat program pembangunan investasi
infrastruktur bidang Pekerjaan Umum yang membentuk struktur ruang KSN yang terdiri
atas:
a. program pembangunan infrastruktur jalan dan jembatan, yang meliputi antara
lain jaringan jalan bebas hambatan, jaringan jalan arteri primer, jaringan jalan kolektor
primer, dan jaringan jalan strategis nasional;
b. program pembangunan infrastruktur sumber daya air, yang meliputi antara lain
konservasi (waduk, embung, situ), jaringan irigasi, jaringan reklamasi rawa, jaringan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 2 Pemahaman RPI2JM| Hal | 5
tata air tambak, penyediaan air baku, pengendali banjir/lahar/sedimen, dan
pengamanan pantai; dan
c. program pembangunan infrastruktur prasarana permukiman, yang meliputi
antara lain jaringan air minum, jaringan pengelola limbah, jaringan drainase, jaringan
pengelola persampahan, serta infrastruktur DPP dan agropolitan;
dalam rangka pengembangan kawasan yang disusun atas dasar arahan spasial dan prioritas
program pembangunan infrastruktur.
2.7 Landasan Hukum
a. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;
b. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional;
c. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan;
d. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional Tahun 2005-2025;
e. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
f. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;
g. Undang-undang Nomor 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan
Untuk Kepentingan Umum;
h. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol;
i. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan
Air Minum;
j. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan;
k. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional;
l. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;
dan
m. Peraturan Presiden Nomor 5 Tahun 2010 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional Tahun 2010-2014.


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 1

Bab 3 Metodologi

Secara umum metodologi untuk penyusunan RPI2JM pada 5 KSN serta Kawasan Sei
Mangkei mengacu pada Pedoman Penyusunan RPI2JM bidang Pekerjaan Umum (selanjutnya
disingkat PU) pada KSN versi terbaru (2014) yang dikeluarkan oleh Ditjen. Penataan Ruang,
Kementerian Pekerjaan Umum, dimana terdapat 5 (lima) tahapan dalam prosedur
penyusunan RPI2JM pada KSN.
Didalam bab ini juga dibahas mengenai permasalahan yang dihadapi konsultan setelah 3
tahun bersama satuan kerja pengembangan wilayah nasional dalam mencoba (trial and
error) pedoman yang telah dilakukan beberapa kali revisi. Didalam penyampaian ini
dipaduserasikan harapan dari direktorat penataan ruang nasional dalam upaya untuk
menghadapi persoalan yang selalu muncul pada tiap tahapan pengerjaan.
3.1 Prosedur Penyusunan RPI2JM Bidang PU Pada 5 KSN dan
Kawasan Sei Mangkei
Dengan mengacu pada pedoman, prosedur penyusunan RPI2JM bidang Pekerjaan Umum
pada 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei (wilayah studi) dilakukan melalui 5 (lima) tahapan
sebagai berikut:
1. Identifikasi Arahan Spasial dan Inventarisasi Program Investasi Pembangunan
Infrastruktur bidang PU,
2. Perumusan Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur bidang PU,
3. Sinkronisasi Program Investasi Pembangunan Infrastruktur bidang PU,
4. Penyiapan Rancangan RPI2JM bidang PU, dan
5. Penyepakatan Rancangan RPI2JM bidang PU.
Secara skematis, prosedur penyusunan RPI2JM bidang PU pada wilayah studi dapat dilihat
pada gambar dibawah ini.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 2

Gambar 3. 1. Prosedur Penyusunan RPI2JM Bidang PU Pada Wilayah Studi
Sumber: Pedoman RPI2JM Bidang PU, 2014

Lebih lanjut, masing-masing tahapan dirinci dengan pendekatan sistem, yang meliputi input,
proses, dan output, seperti diuraikan di bawah ini.
3.1.1 Tahap 1 : Identifikasi Arahan Spasial dan Inventarisasi Program
Investasi Infrastruktur Bidang PU
Terdapat 2 (dua) kegiatan dalam tahap ini, yang dalam prosesnya sebagian dilakukan
secara paralel (simultan), sebagai berikut:
a. Identifikasi Arahan Spasial Pengembangan Wilayah Studi
Merupakan upaya pengintegrasian berbagai dokumen kebijakan spasial pengembangan
wilayah studi (5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei). Identifikasi arahan spasial pengembangan
wilayah studi dilakukan melalui pendekatan sistem sebagai berikut:
1. Input: berupa dokumen kebijakan spasial pengembangan wilayah dan indikasi program
pembangunan infrastruktur PU dalam rencana tata ruang terkait baik di tingkat Pusat
dan Daerah, yang sebagian atau seluruh wilayah perencanaannya berada dalam lingkup
wilayah studi (5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei) meliputi:
a) RTRWN;
b) RTR Pulau/Kepulauan;
c) RTR KSN;
d) RTRWP;
e) RTRW kabupaten/kota; dan
f) RTR lain yang berada dalam lingkup deliniasi wilayah studi.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 3
Secara lengkap dokumen arahan spasial pengembangan yang diperlukan guna
penyusunan RPI2JM bidang PU pada wilayah studi (5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei)
berikut dokumen RTR yang telah dimiliki konsultan, disajikan pada Bab 6.
2. Proses: berupa kegiatan pengintegrasian antara arahan spasial pada Rencana Tata
Ruang KSN yang menjadi wilayah studi, dan arahan spasial pada RTR terkait, dengan
menggunakan metode inventarisasi (matriks 1, lihat tabel 3.1).
3. Output: berupa matriks indikasi arahan spasial pengembangan KSN wilayah studi yang
disusun dalam lima (5) tahun dan peta arahan spasial pengembangan KSN wilayah studi
dengan skala 1:50.000 yang memuat lokasi kawasan yang didorong pengembangannya
dan kawasan yang dikendalikan serta indikasi program dukungan jaringan infrastruktur
PU untuk masing-masing kawasan dimaksud.


Gambar 3. 2. Contoh Prosedur Tahap 1a Untuk KSN Pacangsanak

Format matriks identifikasi arahan spasial pengembangan KSN dapat dilihat pada matriks 1
(tabel 3.1).
Sesuai dengan pedoman, prosedur identifikasi arahan spasial pengembangan KSN diatur
dengan ketentuan sebagai berikut:
1. dilaksanakan oleh tim teknis Ditjen Penataan Ruang; dan
2. dibahas bersama dengan Bappeda Provinsi, Bappeda Kabupaten dan Bappeda Kota yang
terkait, SKPD Provinsi bidang Penataan Ruang, serta Direktorat terkait di Lingkungan
Ditjen Penataan Ruang, yang dituangkan di dalam berita acara.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 4

Tabel 3. 1. Matriks 1 - Arahan Spasial Pengembangan KSN

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 5

b. Inventarisasi Program Investasi Pembangunan Infrastruktur Bidang PU Pada
Wilayah Studi
Merupakan upaya identifikasi dan sintesis program prioritas pembangunan infrastruktur
bidang PU pada wilayah studi, yang berasal dari berbagai dokumen perencanaan
pembangunan infrastruktur PU baik di tingkat Pusat maupun Daerah, untuk mendukung
perwujudan indikasi program utama dan sasaran wilayah pada kegiatan identifikasi arahan
spasial. Identifikasi dan sintesis program prioritas pembangunan infrastruktur PU dilakukan
melalui pendekatan sistem sebagai berikut:
1. Input: berupa program prioritas pembangunan infrastruktur PU pada KSN yang berasal
dari dokumen perencanaan pembangunan infrastruktur PU yang berlaku meliputi:
a) RPJP Nasional dan RPJM Nasional;
b) Renstra dan RKP Kementerian Pekerjaan Umum;
c) Renstra Ditjen Sumber Daya Air, Ditjen Bina Marga, dan Ditjen Cipta Karya;
d) RPJPD dan RPJMD Provinsi; dan
e) RPJPD dan RPJMD Kabupaten/Kota.
2. Proses: berupa kegiatan penggabungan program prioritas pembangunan infrastruktur
PU dari berbagai dokumen sesuai tingkatan RPI2-JM yang disusun;
3. Output: berupa matriks program prioritas pembangunan infrastruktur bidang PU yang
sesuai/selaras dengan indikasi program utama KSN yang menjadi wilayah studi dalam
kurun waktu 5 (lima) tahun.










Gambar 3. 3. Contoh Prosedur Tahap 1b Untuk KSN Pacangsanak.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 6

Format matriks inventarisasi program investasi pembangunan infrastruktur PU dapat dilihat
pada matriks 2 (tabel 3.2).
Sesuai dengan pedoman, prosedur inventarisasi program investasi pembangunan
infrastruktur PU diatur dengan ketentuan sebagai berikut:
1. dilaksanakan oleh tim teknis Ditjen Penataan Ruang; dan
2. dimungkinkan pembahasan untuk konfirmasi dengan Biro Perencanaan dan Kerjasama
Luar Negeri, Direktorat Bina Program masing-masing Ditjen Sumberdaya Air, Ditjen Bina
Marga, dan Ditjen Ciptakarya, direktorat terkait di masing-masing direktorat jenderal,
Balai Besar atau Balai Wilayah Sungai, Balai Besar atau Balai Jalan dan Jembatan,
Perencanaan dan Pengendalian Ciptakarya, serta satuan kerja atau dinas terkait
Pekerjaan Umum.
3.1.2 Tahap 2: Perumusan Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur
Bidang PU
Merupakan upaya pengintegrasian arahan spasial pengembangan wilayah studi dengan
program prioritas pembangunan infrastruktur bidang PU pada wilayah studi. Perumusan
rencana terpadu pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan umum pada wilayah studi
dilakukan melalui pendekatan sistem sebagai berikut:
1. Input: berupa output tahap 1 meliputi:
a) matriks indikasi arahan spasial pengembangan wilayah studi dalam periode 5 (lima)
tahun mendatang (output tahap 1a), dan
b) matriks program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU yang sesuai dengan
indikasi program utama KSN wilayah studi dalam periode 5 (lima) tahun mendatang
(output tahap 1b).
2. Proses: berupa kegiatan pengintegrasian antara arahan spasial pengembangan KSN
dan program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU.
3. Output: berupa program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
dalam 5 (lima) tahun untuk mendukung perwujudan sasaran spasial pada KSN yang
menjadi wilayah studi.

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 7

Tabel 3. 2. Matriks 2 - Program Investasi Pembangunan Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum Pada KSN

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 8














Gambar 3. 4. Contoh Prosedur Tahap 2 Untuk KSN Pacangsanak

Format matriks perumusan rencana terpadu pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan
umum pada KSN dapat dilihat pada matriks 3 (tabel 3.3).
Prosedur perumusan rencana terpadu pembangunan infrastruktur Pekerjaan Umum diatur
dengan ketentuan sebagai berikut:
a. dilaksanakan oleh tim teknis Ditjen Penataan Ruang; dan
b. dimungkinkan pembahasan untuk konfirmasi dengan dengan Bappeda Provinsi terkait,
SKPD Provinsi bidang Penataan Ruang, Balai Besar atau Balai Wilayah Sungai, Balai
Besar atau Balai Jalan dan Jembatan, Perencanaan dan Pengendalian Ciptakarya, serta
satuan kerja atau dinas terkait Pekerjaan Umum.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 9

Tabel 3. 3. Matriks 3 - Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur Pekerjaan Umum Pada KSN

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 10

3.1.3 Tahap 3: Sinkronisasi Program Investasi Pembangunan Infrastruktur
Bidang PU
a. Sinkronisasi Program Berdasarkan Fungsi
Merupakan upaya penyerasian antarprogram investasi pembangunan infrastruktur untuk
masing-masing sektor sumber daya air, bina marga, dan cipta karya berdasarkan fungsi.
Sinkronisasi program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU berdasarkan fungsi
dilakukan melalui pendekatan sistem sebagai berikut:
1. Input: berupa daftar proram investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
untuk 5 tahun mendatang untuk mendukung sasaran spasial KSN (output tahap 2).
2. Proses: berupa kegiatan analisis hubungan atau keterkaitan antarprogram investasi
berdasarkan hubungan fungsi. Program investasi yang dianalisis keterkaitannya yaitu
antarprogram sumber daya air, antarprogram bina marga, dan antarprogram cipta
karya.
3. Output: berupa program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
dalam 5 tahun mendatang yang sinergis secara fungsi.


Gambar 3. 5. Contoh Prosedur Tahap 3a Untuk KSN Pancangsanak

Format matriks sinkronisasi program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU
berdasarkan fungsi dapat dilihat pada matriks 4, matriks 5, dan matriks 6 (tabel 3.4 sampai
3.6)
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 11

Tabel 3. 4. Matriks 4 - Sinkronisasi Fungsi Antarprogram InvestasiPembangunan
Infrastruktur Bidang Sumber Daya Air pada KSN

Program Investasi Pemb Infrastruktur Bidang SDA
A1 A2 A3

..
An
P
r
o
g
r
a
m

I
n
v
e
s
t
a
s
i

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r

B
i
d
a
n
g

S
D
A

A1


A2 (Sinkron)


A3
- (tidak
sinkron)

..


An


Keterangan:
1) Penjelasan mengenai kolom dan baris:
Kolom (1) s/d n dan Baris (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur
bidang sumber daya air
2) Petunjuk pengisian kolom dan baris:
a. Dilakukan dengan cara menyandingkan program investasi pembangunan
infrastruktur bidang sumber daya air dari baris dengan program investasi
pembangunan infrastruktur bidang sumber daya dari kolom, seperti: keterkaitan
program 1 dengan program 2, 3, .., n, yang diperlihatkan dengan (1,2), (1,3), ..
(1,n); demikian pula dengan program 2 dengan program 1, 3, .., n yang
diperlihatkan dengan (2,1),(2,3), .. (2,n); program 3 dengan program 1,2, .., n,
diperlihatkan dengan (3,1), (3,2), .., (3,n); dan seterusnya.
b. Hasil sinkronisasi diberikan pada setiap cell yg terdiri dari baris dan kolom berupa
keterkaitan kuat, keterkaitan sedang, keterkaitan lemah. Yang menjadi perhatian
adalah keterkaitan kuat saja. Keterkaitan kuat dalam sinkronisasi fungsional
diartikan bahwa kedua program investasi pembangunan inrastruktur bidang sumber
daya air harus sama-sama tetap dalam daftar program prioritas pembangunan
infrastruktur PU, sesuai keterkaitan fungsi masing-masing.

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 12
Tabel 3. 5. Matriks 5 - Sinkronisasi Fungsi Antarprogram Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Bina Marga pada KSN

Program Investasi Pemb Infrastruktur Bidang Bina Marga
B1 B2 B3

..

Bn
P
r
o
g
r
a
m

I
n
v
e
s
t
a
s
i

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r

B
i
d
a
n
g

B
i
n
a

M
a
r
g
a

B1


B2 (Sinkron)


B3
- (tidak
sinkron)

..


Bn


Keterangan:
1) Penjelasan mengenai kolom dan baris:
Kolom (1) s/d n dan Baris (1) s/d n: program investasi pembangunan infrastruktur
bidang bina marga
2) Petunjuk pengisian kolom dan baris:
a. Dilakukan dengan cara menyandingkan program investasi pembangunan
infrastruktur bidang bina marga dari baris dengan program investasi
pembangunan infrastruktur bidang bina marga dari kolom, seperti: keterkaitan
program 1 dengan program 2, 3, .., n, yang diperlihatkan dengan (1,2), (1,3), ..
(1,n); demikian pula dengan program 2 dengan program 1, 3, .., n yang
diperlihatkan dengan (2,1),(2,3), .. (2,n); program 3 dengan program 1,2, .., n,
diperlihatkan dengan (3,1), (3,2), .., (3,n); dan seterusnya.
b. Hasil sinkronisasi diberikan pada setiap cell yg terdiri dari baris dan kolom berupa
keterkaitan kuat, keterkaitan sedang, keterkaitan lemah. Yang menjadi perhatian
adalah keterkaitan kuat saja. Keterkaitan kuat dalam sinkronisasi fungsional
diartikan bahwa kedua program investasi pembangunan inrastruktur bidang bina
marga harus sama-sama tetap dalam daftar program prioritas pembangunan
infrastruktur PU, sesuai keterkaitan fungsi masing-masing.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 13
Tabel 3. 6. Matriks 6 - Sinkronisasi Fungsi Antarprogram Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Cipta Karya pada KSN

Program Investasi Pemb Infrastruktur Bidang Cipta Karya
C1 C2 C3

..

Cn
P
r
o
g
r
a
m

I
n
v
e
s
t
a
s
i

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r

B
i
d
a
n
g

C
i
p
t
a

K
a
r
y
a


C1


C2

(Sinkron)


C3
- (tidak
sinkron)

..


Cn


Keterangan:
1) Penjelasan mengenai kolom dan baris:
Kolom (1) s/d n dan Baris (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur
bidang cipta karya.
2) Petunjuk pengisian kolom dan baris:
a. Dilakukan dengan cara menyandingkan program investasi pembangunan
infrastruktur bidang cipta karya dari baris dengan program investasi
pembangunan infrastruktur bidang cipta karya dari kolom, seperti: keterkaitan
program 1 dengan program 2, 3, .., n, yang diperlihatkan dengan (1,2), (1,3), ..
(1,n); demikian pula dengan program 2 dengan program 1, 3, .., n yang
diperlihatkan dengan (2,1),(2,3), .. (2,n); program 3 dengan program 1,2, .., n,
diperlihatkan dengan (3,1), (3,2), .., (3,n); dan seterusnya.
b. Hasil sinkronisasi diberikan pada setiap cell yg terdiri dari baris dan kolom berupa
keterkaitan kuat, keterkaitan sedang, keterkaitan lemah. Yang menjadi perhatian
adalah keterkaitan kuat saja. Keterkaitan kuat dalam sinkronisasi fungsional
diartikan bahwa kedua program investasi pembangunan inrastruktur bidang cipta
karya harus sama-sama tetap dalam daftar program prioritas pembangunan
infrastruktur PU, sesuai keterkaitan fungsi masing-masing.





Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 14
b. Sinkronisasi Berdasarkan Lokasi
Merupakan upaya penyerasian antarprogram prioritas pembangunan infrastruktur bidang PU
berdasarkan lokasi. Program investasi pembangunan infrastruktur PU yang disinkronkan secara
lokasi adalah (1) antara program bidang sumber daya air dan program bidang cipta karya dan
(2) antara program bina marga dan program bidang cipta karya. Sinkronisasi program investasi
pembangunan infrastruktur bidang PU berdasarkan lokasi dilakukan melalui pendekatan sistem
sebagai berikut:
1. Input: berupa daftar proram investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
untuk 5 tahun mendatang untuk mendukung sasaran spasial KSN (output tahap 2).
2. Proses: berupa kegiatan analisis hubungan atau keterkaitan antarprogram investasi
berdasarkan hubungan lokasi. Program investasi yang dianalisis keterkaitannya yaitu
antara antara program bidang sumber daya air dan program bidang cipta karya serta
antara program bina marga dan program bidang cipta karya.
3. Output: berupa program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
dalam 5 tahun mendatang yang sinergis secara lokasi.


Gambar 3. 6. Contoh Prosedur Tahap 3b Untuk KSN Pacangsanak

Format matriks sinkronisasi program investasi pembangunan infrastruktur bidang
pekerjaan umum berdasarkan lokasi dapat dilihat pada matriks 7 dan matriks 8.

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 15
Tabel 3. 7. Matriks 7 - Sinkronisasi Lokasi Antara Program Investasi
PembangunanInfrastruktur Bidang Sumber Daya Air dan Cipta Karya pada KSN

Program Investasi Pemb Infrastruktur Bidang SDA
A1 A2 A3

..

An
P
r
o
g
r
a
m

I
n
v
e
s
t
a
s
i

P
e
m
b
a
n
g
u
n
a
n

I
n
f
r
a
s
t
r
u
k
t
u
r

B
i
d
a
n
g

C
i
p
t
a

K
a
r
y
a


C1


C2

(sinkron)


C3
- (tidak
sinkron)


..


Cn


Keterangan:
1) Penjelasan mengenai kolom dan baris:
a. Kolom (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur bidang sumber daya
air
b. Baris (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur bidang cipta karya
2) Petunjuk pengisian kolom dan baris:
a. Dilakukan dengan cara menyandingkan program investasi pembangunan
infrastruktur bidang cipta karya dari baris dengan program investasi
pembangunan infrastruktur bidang sumber daya air dari kolom, seperti:
keterkaitan program 1 dengan program 2, 3, .., n, yang diperlihatkan dengan (1,2),
(1,3), .. (1,n); demikian pula dengan program 2 dengan program 1, 3, .., n yang
diperlihatkan dengan (2,1),(2,3), .. (2,n); program 3 dengan program 1,2, .., n,
diperlihatkan dengan (3,1), (3,2), .., (3,n); dan seterusnya.
b. Hasil sinkronisasi diberikan pada setiap cell yg terdiri dari baris dan kolom berupa
keterkaitan kuat, keterkaitan sedang, keterkaitan lemah. Yang menjadi perhatian
adalah keterkaitan kuat saja. Keterkaitan kuat dalam sinkronisasi lokasi diartikan
bahwa kedua program investasi pembangunan inrastruktur PU harus sama-sama
tetap dalam daftar program prioritas pembangunan infrastruktur PU, dan pada
lokasi pengembangan yang berdekatan/ berdampingan.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 16
Tabel 3. 8. Matriks 8 - Sinkronisasi Lokasi Antara Program Investasi
Pembangunan Infrastruktur Bidang Bina Marga dan Cipta Karya pada KSN

PROGRAM INVESTASI PEMB INFRASTRUKTUR BIDANG BINA
MARGA
B1 B2 B3

..

Bn
P
R
O
G
R
A
M

I
N
V
E
S
T
A
S
I

P
E
M
B
A
N
G
U
N
A
N

I
N
F
R
A
S
T
R
U
K
T
U
R

B
I
D
A
N
G

C
I
P
T
A

K
A
R
Y
A


C1


C2 (Sinkron)


C3
- (tidak
sinkron)

..


Bn


Keterangan:
1) Penjelasan mengenai kolom dan baris:
a. Kolom (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur bidang bina marga
b. Baris (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur bidang cipta karya
2) Petunjuk pengisian kolom dan baris:
a. Dilakukan dengan cara menyandingkan program investasi pembangunan
infrastruktur bidang cipta karya dari baris dengan program investasi
pembangunan infrastruktur bidang bina marga dari kolom, seperti: keterkaitan
program 1 dengan program 2, 3, .., n, yang diperlihatkan dengan (1,2), (1,3), ..
(1,n); demikian pula dengan program 2 dengan program 1, 3, .., n yang
diperlihatkan dengan (2,1),(2,3), .. (2,n); program 3 dengan program 1,2, .., n,
diperlihatkan dengan (3,1), (3,2), .., (3,n); dan seterusnya.
b. Hasil sinkronisasi diberikan pada setiap cell yg terdiri dari baris dan kolom berupa
keterkaitan kuat, keterkaitan sedang, keterkaitan lemah. Yang menjadi perhatian
adalah keterkaitan kuat saja. Keterkaitan kuat dalam sinkronisasi lokasi diartikan
bahwa kedua program investasi pembangunan inrastruktur PU harus sama-sama
tetap dalam daftar program prioritas pembangunan infrastruktur PU, dan pada
lokasi pengembangan yang berdekatan/ berdampingan.


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 17

c. Sinkronisasi Berdasarkan Waktu Pelaksanaan
Merupakan upaya penyerasian antarprogram investasi pembangunan infrastruktur PU
berdasarkan waktu pelaksanaannya. Sinkronisasi program investasi pembangunan infrastruktur
bidang PU berdasarkan waktu pelaksanaan dilakukan melalui pendekatan sistem sebagai
berikut:
1. Input: berupa daftar proram investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
untuk 5 tahun mendatang untuk mendukung sasaran spasial KSN (output tahap 2).
2. Proses: berupa kegiatan analisis hubungan atau keterkaitan antarprogram investasi
berdasarkan hubungan waktu pelaksanaan.
3. Output: berupa program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan
dalam 5 tahun mendatang yang sinergis secara waktu.


Gambar 3. 7. Contoh Prosedur Tahap 3c Untuk KSN Pacangsanak

Format matriks sinkronisasi program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU
berdasarkan waktu pelaksanaan dapat dilihat pada matriks 9 (tabel 3.9).



Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 18
Tabel 3. 9. Matriks 9 - Sinkronisasi Waktu Antarprogram Investasi Pembangunan
Infrastruktur Bidang Pekerjaan Umum pada KSN

PROGRAM INVESTASI PEMB INFRASTRUKTUR BIDANG PU
A1 A2 B1 C1

n
P
R
O
G
R
A
M

I
N
V
E
S
T
A
S
I

P
E
M
B
A
N
G
U
N
A
N

I
N
F
R
A
S
T
R
U
K
T
U
R

B
I
D
A
N
G

P
U


A1


A2 (Sinkron)


B1
- (tidak
sinkron)

C1


n


Keterangan:
1) Penjelasan mengenai kolom dan baris:
a. Kolom (1) s/d n dan Baris (1) s/d n: proram investasi pembangunan infrastruktur
bidang pekerjaan umum
2) Petunjuk pengisian kolom dan baris:
a. Dilakukan dengan cara menyandingkan program investasi pembangunan
infrastruktur bidang pekerjaan umum dari baris dengan program investasi
pembangunan infrastruktur bidang pekerjaan umum dari kolom, seperti:
keterkaitan program 1 dengan program 2, 3, .., n, yang diperlihatkan dengan (1,2),
(1,3), .. (1,n); demikian pula dengan program 2 dengan program 1, 3, .., n yang
diperlihatkan dengan (2,1),(2,3), .. (2,n); program 3 dengan program 1,2, .., n,
diperlihatkan dengan (3,1), (3,2), .., (3,n); dan seterusnya.
Hasil sinkronisasi diberikan pada setiap cell yg terdiri dari baris dan kolom berupa
keterkaitan kuat, keterkaitan sedang, keterkaitan lemah. Yang menjadi perhatian adalah
keterkaitan kuat saja. Keterkaitan kuat dalam sinkronisasi waktu diartikan bahwa kedua
program investasi pembangunan inrastruktur PU harus sama-sama tetap dalam daftar
program prioritas pembangunan infrastruktur PU, dan waktu pengembangannya pada tahun
yang sama atau selisih satu tahun.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 19

Tabel 3. 10. Matrik 10 Rekapitulasi Program Investasi Pembangunan Infrastruktur Pekerjaan Umum pada KSN
Hasil Sinkronisasi

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 20

3.1.4 Tahap 4: Penyiapan Rancangan RPI2JM Pada Wilayah Studi
Rancangan RPI2JM bidang PU pada wilayah studi dibuat untuk masing-masing KSN yang
menjadi wilayah studi (5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei). Rancangan RPI2JM untuk tiap
KSN berisi:
a. BAB I Pendahuluan, yang berisi:
1) latar belakang penyusunan RPI2JM bidang PU pada KSN, berisi tentang urgensi
penyusunan RPI2JM bidang PU pada KSN wilayah studi;
2) manfaat dan fungsi RPI2JM bidang PU pada KSN, berisi tentang kegunaan dari
RPI2JM bidang PU pada KSN; dan
3) isu dan permasalahan prioritas pada KSN wilayah studi, berisi tentang hal-hal utama
yang perlu diprioritaskan penanganannya.
b. Bab II Rencana Terpadu, yang berisi:
1) Arahan spasial pengembangan KSN wilayah studi, terdiri atas:
a) tujuan pengembangan tiap KSN;
b) kebijakan dan strategi pengembangan KSN;
c) peta rencana struktur ruang KSN; dan
d) peta rencana pola ruang KSN.
2) Hasil sinkronisasi program investasi infrastruktur bidang PU pada KSN, terdiri atas:
a) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang PU 5 (lima) tahunan
untuk KSN;
b) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang Sumber Daya Air 5
(lima) tahunan untuk KSN;
c) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang Bina Marga 5 (lima)
tahunan untuk KSN;
d) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang Cipta Karya 5 (lima)
tahunan untuk KSN;
e) peta program prioritas pembangunan infrastruktur bidang PU tahunan untuk
KSN;
f) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang Sumber Daya Air
tahunan untuk KSN;
g) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang Bina Marga tahunan
untuk KSN;
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 21
h) peta program investasi pembangunan infrastruktur bidang Cipta Karya tahunan
untuk KSN;
i) matriks program investasi pembangunan infrastruktur PU pada KSN tahunan
dalam periode 5 (lima) tahun mendatang (diambil dari matriks 5).
c. Bab III Lembar pengesahan dan berita acara kesepakatan RPI2JM bidang
Pekerjaan Umum Pada KSN, terdiri atas:
1) lembar pengesahan oleh Menteri Pekerjaan Umum;
2) berita acara kesepakatan.
d. Bab IV Penutup, berisi rekomendasi terhadap perwujudan sinkronisasi dan
keterpaduan pembangunan infrastruktur bidang Pekerjaan Umum pada KSN.
3.1.5 Tahap 5 Penyepakatan Rancangan RPI2JM Pada Wilayah Studi
Penyepakatan berisi persetujuan terhadap substansi RPI2JM bidang PU pada KSN wilayah
studi untuk periode 5 (lima) tahun. Proses penyepakatan dilakukan melalui forum rapat
tingkat eselon 1 yang diikuti oleh Dirjen Sumber Daya Air, Dirjen Bina Marga, Dirjen Cipta
Karya, dan Dirjen Penataan Ruang.
3.2 Problems Experience and Approach
Berdasarkan pengalaman konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan penyusunan RPI2JM
sebelumnya, dapat diidentifikasi beberapa permasalahan yang sering dihadapi dalam setiap
tahapan penyusunan, dan diusulkan beberapa rencana aksi (pendekatan) untuk
mengatisipasi berbagai permasalahan yang ada dalam penyusunan RPI2JM pada wilayah
studi, seperti disajikan pada tabel dibawah ini :
Tabel 3. 11. Permasalahan dan Rencana Aksi Dalam Penyusunan RPI2JM
No Tahapan Permasalahan Rencana Aksi
1
Identifikasi dan
Inventarisasi Arahan
Spasial Pengembangan
KSN dan Program Investasi
Pembangunan
Infrastruktur
1. Ketersediaan dokumen
perencanaan spasial di
daerah (RTRW/RTR KS
Prov/Kab).
2. Ketersediaan dokumen
perencanaan
pembangunan di
daerah (RPJPD/RPJMD)
1. Percepatan komunikasi
kepada Sekretariat
BKPRD Prov
2
Perumusan Rencana
Terpadu Pembangunan
Infrastruktur
Kesalahan dalam men-
sintesa program
1. Kecermatan dan
ketelitian dalam men-
sintesa.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 22
No Tahapan Permasalahan Rencana Aksi
2. Pengembangan database
dan kodifikasi program

3
Sinkronisasi Program
Investasi Pembangunan
Infrastruktur
Kesalahan dalam
melakukan analisis
sinkronisasi antar program
aspek analisis fungsi, lokasi
dan waktu
1. Pemahaman yang kuat
mengenai lokasi dari
level provinsi,
kabupaten, kecamatan.
Bahkan cenderung tidak
menggunakan batasan
administrasi. Terkadang
pendekatan DAS dan Sub
DAS (Daerah Aliran
Sungai)
2. Dukungan dari Ahli GIS
dalam proses analisis.
4
Penyiapan Rancangan
RPI2JM Bidang Pekerjaan
Umum pada KSN
Adanya permasalahan pada
tahap 1, 2 dan 3 tersebut,
berdampak pada
terlambatnya menyusun
dokumen RPI2JM
Percepatan penyelesaian
dokumen RPI2JM
5
Penyepakatan Rancangan
RPI2JM Bidang Pekerjaan
Umum pada KSN
Peserta consensus bukan
yang berwenang untuk
menandatangani pakta
consensus
Percepatan penyelesian
dokumen RPI2JM dengan
target penyelesaian pada
bulan ke 5.
Sumber: Tim Konsultan, 2014
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 3 Metodologi | Hal | 23


Gambar 3. 8. Metodologi Pekerjaan Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei
Sumber : Konsultan, 2014


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei| Hal | 1

Bab 4 TUJAKSTRA 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

4.1 TUJAKSTRA KSN PBPB Sabang
Berdasarkan kajian terhadap batang tubuh dari RAPERPRES Kawasan Strategis Nasional
PBPB sabang, terdapat 2 tujuan yang diharapkan dapat dicapai oleh pemerintah pusat,
yakni :
1. Pusat pertumbuhan ekonomi nasional dan internasional yang didukung potensi sumber
daya alam dari Kabupaten dan Kota di Aceh
2. Ekosistem kepulauan yang lestari serta adaptif terhadap ancaman bencana
Dari tujuan tujuan tersebut diharapkan KSN PBPB Sabang dapat menjadi pusat
pertumbuhan ekonomi nasional dan internasional melalui dukungan dari daratan
(kabupaten) pulau Sumatera yang menjadi wilayah Pemerintah Aceh. Namun dari tujuan
pertama tersebut ada constraint yang harus dipegang oleh pemerintah pusat bahwa
ekosistem pulau Sabang dan pulau pulau kecil sekitanya harus tetap lestari dan sebagai
bagian wilayah yang rawan bencana harus adaptif terhadap kejadian bencana yang selalu
terjadi.
Dilihat dari sisi kebijakan yang ada, masing-masing tujuan memiliki kebijakan yang berbeda
serta strategi yang berbeda. Pada tujuan penataan ruang pertama terdapat 5 (lima)
kebijakan dan total strategi yang dapat dilaksanakan untuk meraih tujuan tersebut
berjumlah 29. Sedangkan pada tujuan kedua terdapat 3 (tiga) kebijakan dengan total
strategi berjumlah 19.
Berdasarkan hasil review kebijakan dari masing-masing tujuan yang ada terdapat beberapa
isu strategis yang menjadi peranan penting dalam mewujudkan PBPB Sabang sebagai pusat
pertumbuhan ekonomi nasional dan internasional, serta mewujudkan ekosistem PBPB
Sabang yang adaptif terhadap bencana, diantaranya :
Tujuan 1 Pusat pertumbuhan ekonomi
nasional dan internasional yang
didukung potensi sumber daya alam
dari Kabupaten dan Kota di Aceh
Future Position of Free Port and Free Zone of
Sabang ;
1. Sebagai pusat perdagangan dan jasa
pelabuhan serta pariwisata internasional
2. Sebagai kawasan industri pengolahan
dan industry lanjutan dari daratan
(kabupaten) Pemerintah Aceh
3. Sebagai sentra produksi dan pengolahan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 2
hasil perikanan
4. Keterkaitan dan kerjasama antar wilayah
5. Peningkatan kualitas dan jangkauan
prasarana wilayah
Tujuan 2 Ekosistem kepulauan yang
lestari serta adaptif terhadap ancaman
bencana
Future standing of Free Port and Free Zone
Of Sabang ;
1. Mempertahankan 30% kawasan
berfungsi lindung.
2. Industry pengolahan pertanian dan
lanjutan dengan memperhatikan daya
dukung dan daya tampung lingkungan.
3. Mempertahankan kawasan berfungsi
lindung suaka alam laut.
4. Melindungi wilayah pada kawasan rawan
bencana seperti angin kencang,
tsunami, longsor dan gempa bumi.

Lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar 4. 1. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN PBPB
Sabang
Sumber : Raperpres KSN PBPB Sabang, Konsultan, 2014

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 3
Pada table dibawah ini, dari masing-masing tujuan dan kebijakan terdapat strategi yang
merupakan bagian dari upaya atau rencana tindak (aksi) pemerintah pusat untuk dapat
mewujudkan tujuan KSN Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang.
Tabel 4. 1. Strategi dari kebijakan dan Tujuan 1 KSN PBPB Sabang
T1. Pusat pertumbuhan ekonomi nasional dan internasional yang didukung potensi sumber
daya alam dari Kabupaten dan Kota di Aceh
(T1K1) Kawasan Sabang
sebagai pusat perdagangan
dan jasa kepelabuhan serta
pariwisata internasional
t1.k1.s1. Mengembangkan prasarana dan sarana perdagangan
untuk pengembangan skema bagi hasil kegiatan
perdagangan serta meningkatkan fungsi pelabuhan
menjadi hub dari negaranegaraSouth Asian
Association for Regional Cooperation (SAARC),
Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), Asia
timur, Australia dan Polynesia;
t1.k1.s2. Mengembangkan prasarana dan sarana promosi dan
insentif fiskal untuk meningkatkan iklim dan
kemudahan investasi;
t1.k1.s3. Mengembangkan dan meningkatkan fungsi pelabuhan
internasional hub Sabang sebagai pelabuhan utama
serta pelabuhan Balohan dan pelabuhan samudera di
Gampong Gugob sebagai pelabuhan pengumpul;
t1.k1.s4. Mengembangkan prasarana dan sarana pendukung
berstandar internasional pada pelabuhan internasional
hub Sabang untuk meningkatkan suplai logistic dan
mendukung perdagangan produk-produk unggulan
nasional; dan
t1.k1.s5. Mengembangkan dan meningkatkan fungsi kawasan
pariwisata bahari, ekowisata, cagar budaya dan ilmu
pengetahuan, serta penyelenggaraan pertemuan,
perjalanan insentif, konferensi, dan pameran
(Meeting, Incentive, Convention and Exhibition/MICE)
sesuai daya dukung dan daya tampung lingkungan
hidup yang didukung prasarana dan sarana yang
handal.
(t1.k2) Industri pengolahan
hasil pertanian dan industri
lanjutan yang selektif sesuai
daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup
t2.k2.s1. Mengembangkan dan meningkatkan fungsi kawasan
industri dan jenis industri yang selektif beserta
fasilitas pendukungnya sesuai daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup;
t2.k2.s2. Mengembangkan kawasan peruntukan industri
pengolahan yang berteknologi tinggi, padat modal,
berdaya saing, dan ramah lingkungan;
t2.k2.s3. Mengembangkan industri pengolahan lanjutan hasil
CPO dan hasil pertanian lainnya;
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 4
t2.k2.s4. Mengembangkan jaringan industri dari/ke luar Aceh
atau luar negeri untuk ekspor yang lebih kompetitif
melalui Sabang;
t2.k2.s5. Mengembangan kawasan industri berbasis eco
parkyang didukung pengelolaan limbah industri
terpadu; dan
t2.k2.s6. Mengembangkan dan memantapkan akses kawasan
industri ke kawasan sentra produksi bahan baku dan
ke pelabuhan dan bandar udara, serta kawasan
pemasaran.
(t1.k3) Pengembangan
sentra produksi dan
pengolahan hasil perikanan
t1.k3.s1. Mengembangkan kawasan peruntukan perikanan
tangkap sesuai potensi lestari yang didukung industri
pengolahan dan industri jasa perikanan yang berdaya
saing;
t1.k3.s2. Mengembangkan prasarana dan sarana kegiatan unit
pengolahan ikan tangkap dengan memperhatikan
daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup;
t1.k3.s3. Mengembangkan prasarana dan sarana yang dapat
meningkatkan keterpaduan kawasan peruntukan
perikanan dengan kawasan peruntukan pariwisata;
t1.k3.s4. Mempertahankan dan mengembangkan kawasan
pemijahan dan/atau kawasan sabuk hijau perikanan;
t1.k3.s5. Mengendalikan kegiatan perikanan tangkap pada
kawasan peruntukan perikanan yang memiliki
ekosistem terumbu karang; dan
t1.k3.s6. Merehabilitasi kawasan peruntukan perikanan budi
daya untuk mempertahankan kelestarian ekosistem
sekitarnya serta didukung industri pengolahan dan
industri jasa perikanan yang berdaya saing.
(t1.k4) Keterkaitan dan
kerja sama antar wilayah
t1.k4.s1. Meningkatkan keterkaitan antarpusat-pusat kegiatan
dengan pusat-pusat kegiatan kawasan andalan
nasional dan pusat-pusat kegiatan perbatasan negara
tetangga;
t1.k4.s2. Mengembangkan dan meningkatkan kerjasama
pembangunan sarana dan prasarana antar wilayah,
antar kota serta daerah;
t1.k4.s3. Merehabilitasi kawasan berfungsi lindung,
pengelolaan DAS, dan mencegah terjadinya
pencemaran wilayah perairan laut dan pantai melalui
kerja sama antarwilayah, antarnegara,serta
antarorganisasi regional, nasional, dan
internasional;dan
t1.k4.s4. Mengembangkan dan meningkatkan kerjasama
ekonomi dan keuangan antar wilayah, antar negara,
serta antar organisasi regional, nasional, dan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 5
internasional.
(t1.k5) Kualitas dan
jangkauan pelayanan
jaringan prasarana dan
sarana kawasan
t1.k5.s1. Mengembangkan dan meningkatkan keterpaduan
sistem pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan, lintas
penyeberangan, alur pelayaran, dan ruang udara
untuk penerbangan pada sistem transportasi darat,
transportasi laut, dan transportasi udara serta
keterpaduan intramoda dan antarmoda;
t1.k5.s2. Mengembangkan dan meningkatkan kebutuhan
perumahan untuk segala golongan pendapatan yang
sesuai dengan daya dukung lingkungan;
t1.k5.s3. Mengembangkan dan meningkatkan kebutuhan
fasilitas sosial ekonomi berskala internasional,
nasional, regional dan lokal;
t1.k5.s4. Mengembangkan dan meningkatkan pemanfaatan
jaringan energi baru dan terbarukan;
t1.k5.s5. Mengembangkan dan meningkatkan kualitas sistem
jaringan telekomunikasi kawasan serta keterpaduan
jaringan telekomunikasi antarnegara;
t1.k5.s6. Mengembangkan dan meningkatkan kuantitas dan
kualitas sistem jaringan sumber daya air yang
terpadu;
t1.k5.s7. Mengembangkan dan meningkatkan pelayanan serta
sistem jaringan air minum, drainase, air limbah,
persampahan, RTH; dan
t1.k5.s8. Mengembangkanjalur dan ruang evakuasi
bencanadari/ke kawasan rawan bencana.
Sumber: raperpres KSN PBPB Sabang, 2014
Tabel 4. 2. Strategi dari kebijakan dan Tujuan 2 KSN PBPB Sabang
(t2) Ekosistem kepulauan yang lestari serta adaptif terhadap ancaman bencana
(t2.k1) Pelestarian kawasan
berfungsi lindung paling
sedikit30% (tiga
puluhpersen)dari luas
daratan KPBPB Sabang
t2.k1.s1. Menetapkan dan melestarikankawasan berfungsi
hutan lindung di dalam Kecamatan Sukajaya,
Kecamatan Sukakarya, dan Kecamatan Pulo Aceh;
t2.k1.s2. Merehabilitasi kawasan hutan lindung yang telah
terdegradasi serta mempertahankan dan
meningkatkan luasan kawasan hutan lindung yang
bervegetasi hutan tetap;
t2.k1.s3. Mempertahankan dan meningkatkan fungsi
lingkungan hidup pada kawasan resapan air dan
mata air;
t2.k1.s4. Mempertahankan dan meningkatkan fungsi
lingkungan hidup pada kawasan lindung setempat,
pantai, sungai, danau atau waduk;
t2.k1.s5. Melestarikan dan mengembangkan aset budaya,
sejarah dan ilmu pengetahuan, serta kearifan lokal
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 6
lainnya.
t2.k1.s6. Mengendalikan perkembangan kawasan budi daya
terhadap tekanan perubahan lingkungan dan/atau
dampak negatif yang dihasilkan untuk melindungi
kemampuan lingkungan hidup agar tetap mampu
mendukung perikehidupan manusia dan makhluk
hidup lainnya;
t2.k1.s7. Mengembangkanpemanfaatan ruang secara
terbatas untuk kegiatan budi daya tidak terbangun
yang memiliki kemampuan tinggi dalam menahan
limpasan air hujan;
t2.k1.s8. Mengembangkan sumur resapan dan/atau waduk
pada lahan terbangun yang sudah ada;
t2.k1.s9. Mengembangkan kegiatan budi daya terbangun
dengan prinsip zero delta Q policy; dan
t2.k1.s10. Mengembangkan pengelolaan dan merehabilitasi
kawasan suaka alam dan pelestarian alam darat
untuk melindungi keanekaragaman hayati pada
habitat alaminya dan kegiatan pariwisata alam.
(t2.k2.) Iindustri
pengolahan hasil pertanian
dan industri lanjutan yang
selektif sesuai daya dukung
dan daya tampung
lingkungan hidup
t2.k2.s1. Mengembangkan dan meningkatkan fungsi
kawasan industri dan jenis industri yang selektif
beserta fasilitas pendukungnya sesuai daya dukung
dan daya tampung lingkungan hidup;
t2.k2.s2. Mengembangkan kawasan peruntukan industri
pengolahan yang berteknologi tinggi, padat modal,
berdaya saing, dan ramah lingkungan;
t2.k2.s3. Mengembangkan industri pengolahan lanjutan hasil
CPO dan hasil pertanian lainnya;
t2.k2.s4. Mengembangkan jaringan industri dari/ke luar
Aceh atau luar negeri untuk ekspor yang lebih
kompetitif melalui Sabang;
t2.k2.s5. Mengembangan kawasan industri berbasis eco
parkyang didukung pengelolaan limbah industri
terpadu; dan
t2.k2.s6. Mengembangkan dan memantapkan akses kawasan
industri ke kawasan sentra produksi bahan baku
dan ke pelabuhan dan bandar udara, serta kawasan
pemasaran.
(t2.k3) Pelestarian kawasan
berfungsi lindung suaka
alam laut
t2.k2.s7. Mencegah dan mengendalikan kegiatan budi daya
yang dapat menimbulkan pencemaran laut,
perusakan kawasan pantai berhutan bakau, dan
perubahan sifat fisik lingkungan, serta penurunan
kualitas lingkungan hidup;
t2.k2.s8. Mempertahankan terumbu karang sebagai habitat
ikan dan gua bawah laut di sekitar Pulau Rumbia;
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 7
t2.k2.s9. Mengembangkan pengelolaan dan merehabilitasi
kawasan suaka alam dan pelestarian alam laut
untuk melindungi keanekaragaman hayati pada
habitat alaminya dan kegiatan pariwisata alam; dan
t2.k2.s10. Mengendalikan perkembangan kawasan budi daya
terhadap tekanan perubahan lingkungan dan/atau
dampak negatif yang dihasilkan untuk melindungi
kemampuan ekosistem laut atau pantai agar tetap
mampu mendukung perikehidupan manusia dan
makhluk hidup lainnya.
(t2.k4) Perlindungan
terhadap wilayah pada
kawasan rawan
bencanaangin kencang,
longsor, tsunami, serta
gempa bumi
t2.k4.s1. Mengembangkan teknologi dan manajemen mitigasi
bencana untuk melindungi Kawasan KPBPB
Sabangdari ancaman bencana tanah longsor, angin
kencang, gempa bumi dan tsunami;
t2.k4.s2. Mengendalikan perkembangan kawasan budi daya
terbangun di kawasan rawan bencana alam;
t2.k4.s3. Mengembangkan kegiatan budi daya dengan
mempertimbangkan karakteristik, jenis, dan
ancaman bencana pada kawasan rawan tanah
longsor dan kawasan rawan sepanjang pesisir
pantai, pulau besar, dan gugusan pulau-pulau kecil;
t2.k4.s4. Menetapkan zona-zona rawan bencana alam
beserta ketentuan mengenai standar bangunan
gedung yang sesuai dengan karakteristik, jenis, dan
ancaman bencana;
t2.k4.s5. Menyelenggarakan upaya mitigasi dan adaptasi
bencana melalui penetapan lokasi dan jalur
evakuasi bencana serta pembangunan sarana
pemantauan bencana.
Sumber: raperpres KSN PBPB Sabang, 2014

4.2 TUJAKSTRA Pengembangan KEK Kawasan Sei Mangkei
Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sei Mangkei merupakan amanat dari Undang-Undang
Nomor 39 Tahun 2009 tentang Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). Tindak lanjut UU KEK
adalah terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 2012 tentang Kawasan Ekonomi
Khusus Sei Mangkei yang menetapkan Kawasan Industri Sei Mangkei di Kecamatan Bosar
Maligas, Kabupaten Simalungun sebagai KEK dengan luas 2.002,77 ha terdiri atas zona
industri, zona logistik, dan zona pariwisata.
Selain itu dukungan dari Peraturan Presiden melalui Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun
2011 tentang Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 8
(MP3EI) 2011-2025 telah ditetapkan Koridor Ekonomi Sumatera yang memiliki tema
pembangunan Sentra Produksi dan Pengolahan Hasil Bumi dan Lumbung Energi Nasional
dengan kegiatan ekonomi utama kelapa sawit, karet, batubara, perkapalan, dan besi baja.
MP3EI menetapkan Sei Mangkei sebagai salah satu lokus Koridor Ekonomi Sumatera dengan
kegiatan ekonomi utama kelapa sawit.
Melalui kajian landasan hukum tersebut dan kajian tujuan, kebijakan dan strategi pada
materi teknis RTR Pengembangan Kawasan KEK Sei Mangkei terdapat beberapa isu strategis
yang menjadikan Kawasan Sei Mangkei sebagai harapan baru pusat pertumbuhan ekonomi
baru pada sisi Pantai Timur Pulau Sumatera.
Isu strategis ini penting dan terkait langsung dengan tujuan penataan ruang Kawasan Sei
Mangkei dan Sekitarnya;
1. Meningkatkan (upaya) nilai tambah komoditas kelapa sawit dan karet.
2. Meningkatkan pelestarian fungsi lingkungan hidup
3. Meningkatkan fungsi pusat pelayanan ekonomi dan social yang merata dan terpadu
4. Meningkatkan kualitas jaringan transportasi, energy, telekomunikasi dan sumber daya air
berskala internasional dan eco-konstruksi.
Pada gambar dibawah ini disampaikan diagram pohon (batang tubuh) tujuan, kebijakan dan
strategi dari Rencana Tata Ruang Pengembangan Kawasan Sei Mangkei. Terdapat 1 tujuan
yaitu Mewujudkan pusat pengembangan ekonomi kelapa sawit dan karet yang berdaya
saing internasional dan optimal dengan tetap menjaga pelestarian lingkungan. Dengan
kebijakan yang terdiri atas ;
1. Peningkatan nilai tambah komoditas kelapa sawit dan karet.
2. Peningkatan Pelestarian Fungsi Lingkungan Hidup melalui Pencegahan Dampak Negatif
Pembangunan yang dapat menimbulkan penurunan fungsi lingkungan.
3. Peningkatan Fungsi Pusat Pelayanan Ekonomi dan Sosial yang Merata dan Terpadu.
4. Peningkatan Kualitas Jaringan Transportasi, Jaringan Energi, Jaringan Telekomunikasi,
dan Jaringan Sumber Daya Air yang Berskala Internasional yang Ekokontruksi.
Didalam pelaksanaan pekerjaan ini, khusus untuk Kawasan Sei Mangkei sebelum disusun
dokumen RPI2JM-nya akan dilaksanakan penyempurnaan dan penyepakatan Materi
Teknisnya.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 9

Gambar 4. 2. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) Kawasan
Sei Mangkei dan Sekitarnya
Sumber : Raperpres KSN PBPB Sabang, Konsultan, 2014


Tabel 4. 3. Strategi dari kebijakan dan Tujuan 1 Kawasan Sei Mangkei
(t1) Mewujudkan pusat pengembangan ekonomi kelapa sawit dan karet yang
berdaya saing internasional dan optimal dengan tetap menjaga pelestarian
lingkungan
(t1k1) Peningkatan nilai
tambah komoditas kelapa
sawit dan karet
t1.k1.s1. Meningkatkan intensifikasi perkebunan kelapa
sawit dan karet;
t1.k1.s2. Mengembangkan industri hilir kelapa sawit dan
karet;
t1.k1.s3. Mengembangkan dan meningkatkan
keterpaduan prasarana dan sarana industri hilir
kelapa sawit dan karet;
t1.k1.s4. Menciptakan iklim investasi yang kondusif dan
menarik untuk industri hilir kelapa sawit dan
karet;
t1.k1.s5. Meningkatkan promosi peluang investasi yang
menciptakan lapangan kerja.
(t1.k2) Peningkatan t1.k2.s1. Mewujudkan kawasan berfungsi lindung dengan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 10
Pelestarian Fungsi
Lingkungan Hidup melalui
Pencegahan Dampak
Negatif Pembangunan yang
dapat menimbulkan
penurunan fungsi
lingkungan
luas paling sedikit 30% dari luas DAS untuk
menjaga kelestarian ekosistem;
t1.k2.s2. Mempertahankan dan melindungi kawasan
lindung yang masih baik;
t1.k2.s3. Mengembalikan fungsi kawasan lindung di
dataran tinggi dan dataran rendah yang telah
menurun akibat pengembangan kegiatan budi
daya untuk menjaga keseimbangan lingkungan;
t1.k2.s4. Mencegah dan mengendalikan dampak buruk
dari kegiatan kelapa sawit dan karet;
t1.k2.s5. Mengembangkan kawasan penyangga antara
kawasan industri dengan kawasan budi daya di
sekitarnya.
(t1.k3) Peningkatan Fungsi
Pusat Pelayanan Ekonomi
dan Sosial yang Merata dan
Terpadu
t1.k3.s1. Mengembangkan kegiatan perdagangan dan
jasa yang terintegrasi dengan pelayanan
sekitarnya;
t1.k3.s2. Mengembangkan pusat pendidikan, pelatihan,
dan pengembangan kelapa sawit dan karet
skala internasional;
t1.k3.s3. Mengembangkan pusat industri hilir kelapa
sawit dan karet dengan prinsip ekoindustri;
t1.k3.s4. Mengembangkan dan meningkatkan kualitas
dan pelayanan pusat perhubungan nasional;
t1.k3.s5. Meningkatkan keterkaitan antara pusat-pusat
bahan baku dan industri;
(t1.k4) Peningkatan
Kualitas Jaringan
Transportasi, Jaringan
Energi, Jaringan
Telekomunikasi, dan
Jaringan Sumber Daya Air
yang Berskala Internasional
yang Ekokontruksi
t1.k4.s1. Meningkatkan kualitas dan jangkauan
pelayanan jaringan transportasi yang terpadu
antara jaringan transportasi darat, jaringan
transportasi laut, dan jaringan transportasi
udara;
t1.k4.s2. Meningkatkan keterpaduan pelayanan
intermoda dan antarmoda;
t1.k4.s3. Meningkatkan kualitas dan jangkauan
pelayanan jaringan energi listrik, minyak, dan
gas bumi untuk memenuhi kegiatan industri
kelapa sawit dan karet serta masyarakat;
t1.k4.s4. Meningkatkan kualitas dan jangkauan
pelayanan jaringan telekomunikasi di seluruh
kawasan;
t1.k4.s5. Meningkatkan pengelolaan wilayah sungai
berbasis daerah aliran sungai secara terpadu
untuk menjaga konservasi sumber daya air,
pendayagunaan sumber daya air, dan
pengendalian daya rusak air;
t1.k4.s6. Meningkatkan kualitas dan jangkauan sistem
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 11
pengelolaan air minum, sistem pengelolaan
sampah, dan sistem pelayanan air limbah
terpadu untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat.
Sumber: materi teknis RTR Pengembangan Kawasan Sei Mangkei, 2012



4.3 TUJAKSTRA KSN Perbatasan Aceh Sumatera Utara
Berdasarkan RAPERPRES tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perbatasan Negara (KPN)
di Provinsi Aceh dan Sumatera Utara, terdapat 3 tujuan penataan ruang kawasan
perbatasan Negara yaitu:
1. Untuk mewujudkan kawasan berfungsi pertahanan dan keamanan untuk menjamin
keutuhan kedaulatan dan ketertiban wilayah yang berbatasan dengan Negara India,
Thailand, dan Malayasia;
2. Untuk mewujudkan kawasan berfungsi lindung di Kawasan Perbatasan Negara yang
lestari; dan
3. Untuk mewujudkan kawasan budi daya ekonomi perbatasan yang mandiri dan berdaya
saing.
Ketiga tujuan tersebut di atas sejalan dengan pendekatan yang digunakan dalam
melaksanakan pengelolaan perbatasan, yaitu pendekatan secara Komprehensif Tiga
Dimensi: Kesejahteraan (Prosperity) yang sejalan dengan Tujuan 3 RAPERPRES, Keamanan
(Security) yang sejalan dengan Tujuan 1 RAPERPRES, dan Lingkungan (Environment)
sejalan dengan Tujuan 2 RAPERPRES.
Terkait dengan pendekatan prosperity, maka dalam KSN Perbatasan Aceh-Sumut juga ada
pengembangan KSN sudut kepentingan ekonomi yaitu:
1. KSN KPBPB Sabang, dimana ruang lingkup wilayahnya ada yang bersinergi dengan KSN
Perbatasan Aceh-Sumut yaitu Kota Sabang dan Kabupaten Aceh Besar.
2. Kawasan Sei Mangkei, dimana ruang lingkup wilayahnya ada yang bersinergi dengan
KSN Perbatasan Aceh-Sumut yaitu Kabupaten Batubara dan Kabupaten Asahan.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 12
Untuk mencapai tujuan yang tertuang di dalam RAPERPRES, maka dijabarkan secara lebih
lanjut dalam kebijakan dan strategi rencana yaitu tujuan 1 dijabarkan dalam 3 (tiga)
kebijakan dan 6 (enam) strategi untuk mecapainya, kemudian tujuan 2 dijabarkan dalam 4
(empat) kebijakan dan 11 (sebelas) strategi untuk mencapainya, serta tujuan 3 dijabarkan
dalam 11 (sebelas) kebijakan dan 32 (tiga puluh dua) strategi untuk mencapainya.
Beberapa isu strategis yang berkembang dalam KSN Perbatasan Aceh-Sumatera Utara
antara lain:
1. Pertahanan dan keamanan di wilayah perbatasan:
a. Penetapan batas laut sebagai kawasan yang memiliki fungsi pertahanan dan
keamanan dengan Negara India, Thailand dan Malaysia
b. Penetapan dan penegasan titik-titik garis pangkal
c. Pergeseran batas wilayah laut negara yang implikasinya menyebabkan kerugian bagi
negara secara ekonomi dan lingkungan. Permasalahan batas yang biasa terjadi yaitu
di perbatasan laut, dimana garis batas laut, terutama batas-batas Zona Ekonomi
Eksklusif, dan Zona Tambahan di Selat Malaka, sebagian besar belum disepakati
bersama negara India, Thailand dan Malaysia
d. Pengembangan kerjasama dengan India, Thailand dan Malaysia
2. Kondisi sosial ekonomi kawasan perbatasan:
a. Sarana dan prasarana di kawasan perbatasan masih minim
b. Keterbatasan prasarana dan sarana perhubungan antar pulau
c. Kesenjangan ekonomi dengan Negara India, Thailand dan Malaysia.
3. Pengelolaan sumber daya alam:
a. Kurang optimal pengelolaan sumber daya alam
b. Eksploitasi SDA ilegal khususnya ilegal fishing
c. Pola pengelolaan masih bersifat tradisional dan budaya yang diwariskan.
d. Rehabilitasi dan pelestarian kawasan berfungsi lindung di Pulau-pulau Kecil Terluar
dan Sempadan Pantai
Untuk lebih jelasnya, Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kawasan Perbatasan
Negara di Provinsi Aceh Sumatera Utara dapat dilihat pada gambar dan tabel berikut ini.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 13


Gambar 4. 3. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN
Perbatasan Negara Aceh Sumatera Utara
Sumber : Raperpres KSN Perbatasan Negara Aceh - SUMUT, 2014

Tabel 4. 4. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN Perbatasan Negara Aceh -
SUMUT
(t1) Kawasan berfungsi pertahanan dan keamanan untuk menjamin keutuhan kedaulatan
dan ketertiban wilayah yang berbatasan dengan dengan Negara India, Thailand, dan
Malaysia
(t1.k1) Penetapan batas laut
sebagai kawasan yang memiliki
fungsi pertahanan dan
keamanan dengan Negara
India, Thailand dan Malaysia
t1.k3.s1. Menetapkan batas wilayah negara laut di selat
Malaka dari Pulau Rondo sampai batas wilayah
negara laut di perairan provinsi Riau; dan
t1.k3.s2. Menyelesaikan pemetaan batas laut
wilayah/kawasan perbatasan RI dengan
Negara India, Thailand, dan Malaysia.
(t1.k2) Pemertahanan pulau
terluar sebagai titik pangkal
pengukuran garis batas laut
yang memiliki fungsi
pertahanan dan keamanan
t1.k3.s1. Membangun infrastruktur penanda, Pos TNI
dan sarana prasana patroli keamanan di pulau
kecil terluar tidak berpenghuni yaitu Pulau
Rondo dan Pulau Berhala; dan
t1.k3.s2. Mengembangkan pusat pengendalian
pertahanan keamanan dengan meningkatkan
fasilitas Pos Pengawasan sebagai fungsi
Kawasan Pertahanan dan Keamanan di daerah
sepanjang perairan selat Malaka.
(t1.k3) Fasilitasi penyelesaian
batas-batas Zona Ekonomi
Eksklusif, dan Zona Tambahan
di Selat Malaka
t1.k3.s1. Menguatkan diplomasi internasional untuk
mempercepat penetapan batas-batas Zona
Ekonomi Eksklusif dan Zona Tambahan di Selat
Malaka; dan
t1.k3.s2. Menetapkan pengelolaan sumber daya alam
yang ada pada Zona Ekonomi Eksklusif, Landas
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 14
Kontinen, dan Zone Tambahan di Selat Malaka
sesuai ketetapan UNCLOS.
(t2) Kawasan berfungsi lindung di Kawasan Perbatasan Negara yang lestarI
(t2.k1) Rehabilitasi dan
pelestarian kawasan yang
berfungsi lindung dalam rangka
mempertahankan pulau-pulau
kecil terluar
t2.k1.s1. sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) persen;
t2.k1.s2. Mempertahankan luasan kawasan bervegetasi
hutan Merehabilitasi sempadan pantai pulau
rondo bagian utara dan selatan, pulau berhala
bagian barat; dan
t2.k1.s3. Mengembangkan breakwater pada bagian
utara pulau rondo dan bagian barat pulau
berhala.
(t2.k2) Pelestarian kawasan
konservasi yang memiliki
keanekaragaman hayati yang
tinggi
t2.k2.s1. Melestarikan ekosistem dan keanekaragaman
hayati di Pulau Berhala sebagai penangkaran
penyu hijau;
t2.k2.s2. Mengembangkan kegiatan pariwisata pada
Taman Wisata Alam Laut Pulau Weh dan
Taman Wisata Alam Laut Sabang di Kota
Sabang; dan
t2.k2.s3. Melestarikan Suaka Margasatwa Karang Gading
Langkat Timur Laut.
(t2.k3) Pelestarian kawasan
hutan lindung untuk
mendukung ketersediaan air
baku
t2.k3.s1. Mengendalikan secara ketat alih fungsi
kawasan hutan lindung yang bervegetasi; dan
t2.k3.s2. Mencegah, mengendalikan, dan/atau
memulihkan kawasan hutan lindung dari
deforestasi.
(t2.k4) Rehabilitasi kawasan
sempadan pantai dalam
mengantisipasi dampak
kenaikan muka air laut dan
abrasi
t2.k4.s1. Merehabilitasi vegetasi pesisir untuk mencegah
abrasi di kawasan sempadan pantai untuk
menjaga titik pangkal garis Kepulauan
Indonesia di wilayah pesisir pantai Pulau
Sumatera; dan
t2.k4.s2. Mengembangkan fasilitas pemecah gelombang
(breakwater) yang memadai di seluruh
kawasan sempadan pantai yang rawan abrasi
pantai; dan
t2.k4.s3. Melarang kegiatan budi daya di pesisir yang
berpotensi merusak kawasan pesisir dan
berdampak pada mundurnya garis batas
kedaulatan negara.
(t3) Kawasan budi daya ekonomi perbatasan yang mandiri dan berdaya saing
(t3.k1) Pengembangan
kawasan peruntukan pertanian
untuk kemandirian pangan bagi
masyarakat di kawasan
perbatasan Negara
t3.k1.s1. Mengembangkan kawasan peruntukan
pertanian sesuai daya dukung dan daya
tampung lingkungan;
t3.k1.s2. Mengembangkan dan memelihara prasarana
sumber daya air berupa jaringan irigasi
dan/atau bendungan; dan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 15
t3.k1.s3. Mengendalikan alih fungsi lahan pertanian
menjadi non sawah.
(t3.k2) Pengembangan ekonomi
kelautan sesuai daya dukung
dan daya tampung lingkungan
t3.k2.s1. Mengembangkan kawasan peruntukan
pertambangan Minyak dan Gas Bumi di selat
Malaka dengan memperhatikan ekosistem laut
dan jalur ALKI I;
t3.k2.s2. Mengembangakan perikanan tangkap dan
budidaya sesuai potensi lestari;
t3.k2.s3. Mengembangkan potensi wisata bahari; dan
t3.k2.s4. Mengembangkan kawasan perdagangan dan
jasa pariwisata dan jasa kepelabuhanan.
(t3.k3) Pengembangan kegiatan
perkebunan yang berdaya saing
tinggi
t3.k3.s1. Mengembangkan budidaya perkebunan kelapa
sawit dan/atau karet sesuai daya dukung dan
daya tampung lingkungan; dan
t3.k3.s2. Mengembangkan industri pengolahan hulu
maupun hilir hasil kegiatan perkebunan.
(t3.k4) Pengembangan sistem
pusat pelayanan berbasis
klaster
t3.k4.s1. Mengembangkan sistem pusat pelayanan
bagian utara di Sabang sebagai pusat
pelayanan utama sekaligus sebagai pusat
pelayanan pintu gerbang;
t3.k4.s2. Mengembangkan sistem pusat pelayanan
pesisir bagian utara di Lhokseumawe sebagai
pusat pelayanan utama serta Tanjung Pidie,
Tanjung Peusangan, Tanjung Jambuair,
Tanjung Peureula, dan Tanjung Langsa
sebagai pusat pelayanan pintu gerbang; dan
t3.k4.s3. Mengembangkan sistem pusat pelayanan
pesisir bagian selatan di Medan dan Tanjung
Balai sebagai pusat pelayanan utama sekaligus
sebagai pusat pelayanan pintu gerbang.
(t3.k5) Pengembangan sistem
antarpusat pelayanan dan
pusat-pusat pelayanan dengan
perkotaan nasional
t3.k5.s1. Mengembangkan sistem antar pusat pelayanan
Sabang-Medan;
t3.k5.s2. Mengembangkan sistem antar pusat pelayanan
Medan-Tanjung Balai; dan
t3.k5.s3. Mengembangkan pusat-pusat pelayanan
dengan perkotaan nasional meliputi Sabang
dengan PKW Banda Aceh.
(t3.k6) Peningkatan dan
penyediaan akses infrastruktur
antarnegara yang medorong
fungsi kawasan perbatasan
sebagai pintu gerbang
internasional
t3.k6.s1. Mengembangkan pelabuhan Internasional
dengan memanfaatkan posisi strategis yang
berada di utara Selat Malaka yang dilalui jalur
lintasan Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI)
1; dan
t3.k6.s2. Mendorong pengembangan fungsi bandar
udara sebagai bandar udara fungsi pelayanan
kegiatan ekonomi, pertahanan keamanan,
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 16
dan/atau membuka keterisolasian wilayah.
(t3.k7) Peningkatan dan
penyediaan akses infrastruktur
antar wilayah
t3.k7.s1. Mengembangkan infrastruktur transportasi
jalan sebagai kerangka utama dengan
mengembangkan jaringan jalan terpadu
dengan pusat pelayanan, pusat pertumbuhan,
Pelabuhan dan Bandar Udara; dan
t3.k7.s2. Mengembangkan sarana dan prasarana
transportasi penyeberangan yang dapat
meningkatkan keterkaitan antarwilayah dan
membuka keterisolasian wilayah.
(t3.k8) Pengembangan dan
peningkatan fasilitas dasar pada
kawasan perbatasan negara di
bagian pesisir pulau sumatera
bagian timur
t3.k8.s1. Mengembangkan infrastruktur energi dan
tenaga listrik untuk mendukung pusat
pelayanan dan pusat pertumbuhan;
t3.k8.s2. Mendorong pengembangan telekomunikasi
untuk mendukung pusat pelayanan dan pusat
pertumbuhan; dan
t3.k8.s3. Membangun infrastruktur konservasi sumber
daya air untuk memenuhi kebutuhan air.
(t3.k9) Pengembangan dan
peningkatan fasilitas dasar di
pulau-pulau kecil terluar
dengan pengembangan
teknologi tepat guna untuk
infrastruktur energi, tenaga
listrik, telekomunikasi, dan
sumber air
t3.k9.s1. Mengembangkan infrastruktur energi baru
terbaharukan;
t3.k9.s2. Mendorong pengembangan telekomunikasi
satelit; dan
t3.k9.s3. Mengembangkan infrastruktur sumber daya air
untuk memenuhi kebutuhan air bersih yang
memperhatikan ketersediaan sumber daya air,
daya dukung dan daya tampung lingkungan
hidup, serta kondisi geohidrologi wilayah di
setiap pulau.
(t3.k10) Pengembangan
kerjasama peningkatan
infrastruktur penghubung
antarnegara
t3.k10.s1. mengembangkan kerjasama pembangunan
infrastruktur penyeberangan lintas negara dan
bandar udara.
(t3.k11) Pengembangan
kerjasama di bidang ekonomi,
lingkungan, dan sosial budaya
antar negara di kawasan
perbatasan negara
t3.k11.s1. Mengembangkan kerjasama dalam rangka
gelar operasi keamanan antara negara untuk
menjaga stabilitas keamanan di Selat Malaka;
t3.k11.s2. Mengembangkan kerjasama dalam
pengembangan destinasi pariwisata;
t3.k11.s3. Mengembangkan kerjasama dalam kegiatan
perdagangan dalam memasarkan produk-
produk lokal unggulan; dan
t3.k11.s4. Mengembangkan kerjasama tata kelola
lingkungan perairan Selat Malaka akibat
kegiatan budi daya.
Sumber : raperpres RTR KSN PN Aceh SUMUT, 2014

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 17
4.4 TUJAKSTRA KSN Perbatasan Riau Kepulauan Riau
Berdasarkan RAPERPRES tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perbatasan Negara (KPN)
di Provinsi Riau dan Kepulauan Riau, terdapat 3 tujuan penataan ruang kawasan perbatasan
Negara yaitu:
1. Untuk mewujudkan kawasan berfungsi pertahanan dan keamanan untuk menjamin
keutuhan kedaulatan dan ketertiban wilayah Negara yang berbatasan dengan Negara
Malaysia, Negara Singapura, dan Negara Vietnam;
2. Untuk mewujudkan kawasan berfungsi lindung di Kawasan Perbatasan Negara yang
lestari; dan
3. Untuk mewujudkan kawasan pusat kegiatan ekonomi berdaya saing di Selat Malaka
sebagai jalur pelayaran dunia.
Ketiga tujuan tersebut di atas juga sejalan dengan pendekatan yang digunakan dalam
melaksanakan pengelolaan perbatasan, yaitu pendekatan secara Komprehensif Tiga
Dimensi: Kesejahteraan (Prosperity) yang sejalan dengan Tujuan 3 RAPERPRES, Keamanan
(Security) yang sejalan dengan Tujuan 1 RAPERPRES, dan Lingkungan (Environment)
sejalan dengan Tujuan 2 RAPERPRES.
Untuk mencapai tujuan yang tertuang di dalam RAPERPRES, maka dijabarkan secara lebih
lanjut dalam kebijakan dan strategi rencana yaitu tujuan 1 dijabarkan dalam 3 (tiga)
kebijakan dan 6 (enam) strategi untuk mecapainya, kemudian tujuan 2 dijabarkan dalam 5
(lima) kebijakan dan 13 (tiga belas) strategi untuk mencapainya, serta tujuan 3 dijabarkan
dalam 12 (dua belas) kebijakan dan 37 (tiga puluh tujuh) strategi untuk mencapainya.
Beberapa isu strategis yang berkembang dalam KSN Perbatasan Riau-Kepri antara lain:
1. Pertahanan dan keamanan Negara:
a. Penetapan dan penegasan titik-titik garis pangkal
b. Pengembangan prasana dan sarana pertahanan dan keamanan
c. Pengembangan kerja sama pertahanan dan keamanan antarnegara
2. Kondisi sosial ekonomi kawasan perbatasan:
a. Sarana dan prasarana di kawasan perbatasan masih minim
b. Keterbatasan prasarana dan sarana perhubungan antar pulau
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 18
c. Kesenjangan ekonomi dengan Negara Malaysia, Negara Singapura, dan Negara
Vietnam
3. Pengelolaan sumber daya alam:
a. Kurang optimal pengelolaan sumber daya alam
b. Eksploitasi SDA ilegal khususnya ilegal fishing
c. Pola pengelolaan masih bersifat tradisional dan budaya yang diwariskan.
d. Rehabilitasi dan pelestarian kawasan berfungsi lindung di Pulau-pulau Kecil Terluar
dan Sempadan Pantai
Untuk lebih jelasnya, Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kawasan Perbatasan
Negara di Provinsi Riau-Kepri dapat dilihat pada gambar dan tabel berikut ini.

Gambar 4. 4. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN
Perbatasan Negara Riau KEPRI
Sumber : Raperpres KSN Perbatasan Negara Riau- KEPRI, 2014


Tabel 4. 5. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN Perbatasan Negara Riau-
KEPRI
(t1) Kawasan berfungsi pertahanan dan keamanan negara yang menjamin keutuhan,
kedaulatan, dan ketertiban Wilayah Negara yang berbatasan dengan Negara Malaysia,
Negara Singapura, dan Negara Vietnam
(t1.k1) penetapan dan
penegasan titik-titik garis
pangkal kepulauan Indonesia
sebagai kawasan yang memiliki
fungsi pertahanan dan
t1.k1.s1. menetapkan batas laut teritorial di Selat
Singapura dan batas ZEE di Laut Cina Selatan;
t1.k1.s2. menyelesaikan pemetaan batas laut Kawasan
Perbatasan Negara dengan Malaysia,
Singapura, dan Vietnam; dan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 19
keamanan t1.k1.s3. meningkatkan pengelolaan wilayah perairan
pada Laut Teritorial, Zona Ekonomi Eksklusif,
Landas Kontinen, dan Zona Tambahan di Selat
Malaka, Selat Singapura, dan Laut Cina Selatan
sesuai ketetapan UNCLOS.
(t1.k2) pengembangan prasana
dan sarana pertahanan dan
keamanan yang mendukung
kedaulatan dan keutuhan batas
wilayah negara
t1.k2.s1. mengembangkan prasarana dan sarana
penanda wilayah kedaulatan NKRI serta pos
pengawasan perbatasan sesuai dengan
kepentingan pertahanan dan keamanan serta
karakteristik wilayah; dan
t1.k2.s2. mengembangkan pangkalan dan/atau markas
TNI AL, TNI AD, TNI AU yang dilengkapi
dengan prasarana dan sarana kemiliteran yang
memadai untuk meningkatkan pertahanan dan
keamanan.
(t1.k3) pengembangan kerja
sama pertahanan dan
keamanan antarnegara
t1.k3.s1. mengembangkan pengelolaan wilayah perairan
melalui kerja sama antarnegara dengan
Negara Malaysia, Singapura, dan Vietnam
dalam rangka gelar operasi keamanan guna
menjaga stabilitas keamanan di Kawasan
Perbatasan Negara.
(t2) Kawasan berfungsi lindung di kawasan perbatasan negara yang lestari
(t2.k1) rehabilitasi dan/atau
pelestarian kawasan konservasi
di Kawasan Perbatasan Negara
t2.k1.s1. merehabilitasi dan mempertahankan luasan
kawasan serta fungsi kawasan suaka
margasatwa untuk mempertahankan
keberadaan habitat dan jenis fauna yang
dilindungi;
t2.k1.s2. merehabilitasi dan melestarikan cagar alam
beserta jenis flora endemik dan ekosistemnya;
t2.k1.s3. mempertahankan dan merehabilitasi kawasan
pantai berhutan bakau di wilayah pesisir
daratan utama maupun di pulau-pulau kecil
terluar;
t2.k1.s4. melestarikan terumbu karang beserta
ekosistem biota laut di sekitarnya;
t2.k1.s5. merehabilitasi dan meningkatkan fungsi Taman
Wisata Alam yang telah menurun akibat
pengembangan kegiatan budi daya;
t2.k1.s6. melindungi dan melestarikan eksistensi cagar
biosfer secara utuh baik fungsi maupun
luasannya yang memiliki ekosistem asli
dan/atau ekosistem unik;
t2.k1.s7. mengembangkan konsep infrastruktur hijau
(green infrastrucuture) untuk pembangunan
infrastruktur jalan yang melintasi kawasan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 20
konservasi.
(t2.k2) rehabilitasi dan/atau
pelestarian kawasan hutan
lindung di Kawasan Perbatasan
Negara
t2.k2.s1. melarang secara ketat alih fungsi kawasan
hutan lindung yang bervegetasi; dan
t2.k2.s2. mencegah, mengendalikan, dan/atau
memulihkan kawasan hutan lindung dari
deforestasi dan degradasi hutan.
(t2.k3) rehabilitasi dan/atau
pelestarian daerah aliran sungai
di Kawasan Perbatasan Negara
t2.k3.s1. mempertahankan luas kawasan hutan
sekurang-sekurangnya 30% (tiga puluh
persen) dari luas wilayah daerah aliran sungai
yang masuk dalam wilayah sungai strategis
nasional dan wilayah sungai dalam satu
kabupaten/kota.
(t2.k4) rehabilitasi dan
pemertahanan kawasan
sempadan pantai di wilayah
pesisir dan pulau-pulau kecil
terluar
t2.k4.s1. merehabilitasi dan mempertahankan vegetasi
pesisir untuk mencegah abrasi di wilayah
pesisir termasuk pulau-pulau kecil terluar;
t2.k4.s2. mengembangkan fasilitas pemecah gelombang
(breakwater) yang memadai di seluruh
kawasan sempadan pantai yang rawan abrasi
pantai; dan
t2.k4.s3. melarang pemanfaatan ruang untuk kegiatan
budi daya di pulau-pulau kecil terluar yang
berpotensi merusak wilayah pesisir dan
berdampak pada mundurnya garis batas
kedaulatan negara.
(t2.k5) pengembangan kerja
sama lingkungan antarnegara
t2.k5.s1. mengembangkan pengelolaan wilayah perairan
di Selat Malaka, Selat Singapura, dan Laut Cina
Selatan melalui kerja sama antarnegara dalam
pemeliharaan kualitas alur pelayaran
internasional dari dampak kegiatan budidaya.
(t3) Kawasan pusat kegiatan ekonomi berdaya saing di Selat Malaka sebagai jalur pelayaran
dunia
(t3.k1) pengembangan sentra
pertanian tanaman pangan
yang sesuai dengan potensi
lahan untuk mencapai
kemandirian pangan
masyarakat
t3.k1.s1. mengembangkan kawasan peruntukan
pertanian tanaman pangan untuk menunjang
ketersediaan pangan lokal.
(t3.k2) pengembangan sentra
perkebunan dengan prinsip
berkelanjutan yang didukung
pengembangan industri
pengolahan hasil perkebunan
t3.k2.s1. mengembangkan sentra perkebunan kelapa
sawit dengan standar sertifikasi pengelolaan
perkebunan lestari;
t3.k2.s2. mengembangkan industri pengolahan dan
industri jasa hasil perkebunan kelapa sawit
yang bernilai tambah tinggi dan ramah
lingkungan; dan
t3.k2.s3. mengembangkan pusat permukiman
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 21
perbatasan negara melalui pengembangan
industri pengolahan dan industri jasa hasil
perkebunan yang bernilai tambah tinggi dan
ramah lingkungan.
(t3.k3) pengembangan sentra
perikanan dengan
memperhatikan potensi lestari
yang didukung pengembangan
industri pengolahan hasil
perikanan
t3.k3.s1. mengembangkan sentra perikanan tangkap
dan perikanan budi daya yang didukung
dengan prasarana dan sarana dengan
memperhatikan daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup;
t3.k3.s2. mengembangkan industri pengolahan dan
industri jasa hasil perikanan yang bernilai
tambah tinggi dan ramah lingkungan; dan
t3.k3.s3. mengembangkan pusat permukiman
perbatasan negara melalui pengembangan
industri pengolahan dan industri jasa hasil
perikanan yang berdaya saing dan ramah
lingkungan.
(t3.k4) pengembangan potensi
pariwisata berbasis pariwisata
bahari, pariwisata budaya, dan
pariwisata alam dengan
memperhatikan daya dukung
dan daya tampung lingkungan
hidup
t3.k4.s1. mengembangkan sentra pariwisata bahari,
pariwisata budaya, dan pariwisata alam yang
didukung dengan prasarana dan sarana
dengan memperhatikan daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup; dan
t3.k4.s2. meningkatkan keterkaitan sentra pariwisata
dengan pusat permukiman perbatasan negara
sebagai pusat promosi pariwisata.
(t3.k5) pengembangan sentra
pertambangan minyak dan gas
bumi secara terkendali dengan
memperhatikan kelestarian
sumber daya alam dan
meminimalkan dampak negatif
terhadap lingkungan
t3.k5.s1. mengembangkan kawasan peruntukan
pertambangan minyak dan gas bumi yang
ramah lingkungan serta berbasis mitigasi dan
adaptasi bencana;
t3.k5.s2. mengendalikan perkembangan kawasan
peruntukan pertambangan minyak dan gas
bumi yang berpotensi merusak fungsi kawasan
lindung dan mengubah bentang alam; dan
t3.k5.s3. mengembangkan pusat permukiman
perbatasan negara sebagai pusat industri
pengolahan pertambangan minyak dan gas
bumi melalui pengembangan industri
pengolahan hasil pertambangan minyak dan
gas bumi yang didukung oleh pengelolaan
limbah industri terpadu.
(t3.k6) pengembangan sistem
pusat permukiman perbatasan
negara berbasis klaster
t3.k6.s1. mengembangkan pusat permukiman
perbatasan negara klaster Barat dengan PKSN
Dumai sebagai pusat pelayanan utama serta
Tanjung Medang, Panipahan, Selat Baru, dan
Tanjung Kedabu sebagai pusat pelayanan pintu
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 22
gerbang;
t3.k6.s2. mengembangkan pusat permukiman
perbatasan negara klaster Tengah dengan
PKSN Batam sebagai pusat pelayanan utama
serta PKW Tanjung Balai Karimun, Kecamatan
Ampar, Kecamatan Sekupang, dan Kecamatan
Nongsa sebagai pusat pelayanan pintu
gerbang; dan
t3.k6.s3. mengembangkan pusat permukiman
perbatasan negara klaster Timur dengan PKSN
Ranai sebagai pusat pelayanan utama serta
PKW Tarempa, Kecamatan Serasan, Desa
Tanjung Pala, dan Desa Meliah sebagai pusat
pelayanan pintu gerbang.
(t3.k7) pengembangan sistem
antarpusat permukiman
perbatasan negara dan pusat-
pusat permukiman perbatasan
negara dengan pusat kegiatan
nasional
t3.k7.s1. mengembangkan sistem antarpusat
permukiman perbatasan negara PKSN Dumai-
PKSN Batam-PKSN Ranai; dan
t3.k7.s2. meningkatkan keterkaitan pusat-pusat
permukiman perbatasan negara PKSN Dumai-
PKSN Batam-PKSN Ranai dengan PKN
Pekanbaru.
(t3.k8) pengembangan sistem
jaringan transportasi untuk
meningkatkan aksesibilitas
sistem pusat pusat permukiman
perbatasan negara serta
mendukung fungsi pertahanan
dan keamanan Negara
t3.k8.s1. meningkatkan jaringan transportasi
penyeberangan untuk meningkatkan
keterkaitan antarpusat permukiman perbatasan
negara;
t3.k8.s2. mengembangkan bandar udara untuk
meningkatkan aksesibilitas sistem pusat
permukiman perbatasan negara;
t3.k8.s3. mengembangkan pelabuhan untuk melayani
perdagangan ekspor dan/atau antarpulau;
t3.k8.s4. mengembangkan jaringan jalan yang
menghubungkan antarpusat permukiman
perbatasan negara; dan
t3.k8.s5. mengembangkan jaringan jalan di Kawasan
Perbatasan Negara yang terpadu dengan
pelabuhan/dermaga dan/atau bandar udara.
(t3.k9) pengembangan sistem
jaringan transportasi untuk
meningkatkan aksesibilitas
pulau-pulau kecil terluar serta
mendukung fungsi pertahanan
dan keamanan Negara
t3.k9.s1. membangun prasarana penyeberangan di
pulau-pulau kecil terluar berpenghuni; dan
t3.k9.s2. membangun prasarana jalan di pulau-pulau
kecil terluar berpenghuni sesuai dengan
kebutuhan pengembangan wilayah serta fungsi
pertahanan dan keamanan negara.
(t3.k10) pengembangan
fasilitas dasar di wilayah
kecamatan pada Kawasan
t3.k10.s1. mengembangkan dan meningkatkan prasarana
dan sarana kesehatan, pendidikan, dan
pelayanan air minum, serta fasilitas depo
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 23
Perbatasan Negara pangan lokal guna mengatasi kerawanan
pangan.
(t3.k11) pengembangan
jaringan energi, telekomunikasi,
dan sumber daya air dengan
menggunakan teknologi tepat
guna
t3.k11.s1. mengembangkan fasilitas depo bahan bakar
minyak di pulau-pulau kecil terluar
berpenghuni yang sesuai dengan daya dukung
dan daya tampung lingkungan hidup;
t3.k11.s2. mengembangkan pembangkit tenaga listrik
dengan teknologi berbasis sumber energi
tenaga gas dan uap, sumber energi tenaga
angin, sumber energi tenaga surya, dan/atau
sumber energi tenaga hibrid;
t3.k11.s3. mengembangkan jaringan telekomunikasi
berbasis terestrial dan satelit di wilayah
kecamatan Kawasan perbatasan Negara
termasuk pulau-pulau kecil terluar
berpenghuni;
t3.k11.s4. mengembangkan pengelolaan air permukaan
dan air tanah untuk melayani kebutuhan air
baku;
t3.k11.s5. mengembangkan teknologi Reverse Osmosis
(RO) untuk penyediaan air baku terutama di
pulau-pulau kecil terluar berpenghuni;
t3.k11.s6. mengembangkan prasarana sumber daya air
untuk penyimpanan air berskala lokal.
(t3.k12) pengembangan kerja
sama antarnegara dalam
rangka peningkatan prasarana
dan sarana transportasi lintas
Negara
t3.k12.s1. mengembangkan kerjasama peningkatan akses
transportasi lintas penyeberangan antarnegara.
Sumber : Raperpres KSN PN Riau KEPRI, 2014

4.5 TUJAKSTRA KSN Perbatasan Sulawesi Tengah Gorontalo
Sulawesi Utara
Berdasarkan RAPERPRES tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Perbatasan Negara (KPN)
di Provinsi: Sulawesi Utara, Gorontalo dan Sulawesi Tengah, terdapat 3 tujuan penataan
ruang kawasan perbatasan Negara yaitu sebagai berikut.
1. Untuk mewujudkan kawasan berfungsi pertahanan dan keamanan untuk menjamin
keutuhan, kedaulatan, dan ketertiban Wilayah Negara yang berbatasan dengan Negara
Filipina (Mindanao Selatan) dan Negara Malaysia (Sabah).
2. Untuk mewujudkan pemertahanan fungsi Kawasan Lindung di Kawasan Perbatasan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 24
Negara secara efektif/berhasil guna.
3. Untuk mewujudkan ekonomi perbatasan yang mandiri dan berdaya saing.
Untuk mencapai tujuan tujuan tersebut di atas, selanjutnya ditetapkan kebijakan kebijakan
yang harus dilakukan. Untuk mencapai tujuan pertama ditetapkan 4 (empat) kebijakan
untuk mencapainya. Selanjutnya tujuan kedua ditetapkan 4 (empat) kebijakan untuk
mencapainya dan tujuan ketiga ditetapkan 9 (sembilan) kebijakan untuk mencapainya.
Tiap tiap kebijakan tersebut selanjutnya dijabarkan dalam bentuk strategi yang merupakan
langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Sebagaimana telah dikemukakan sebelumnya tujuan pertama ditetapkan 4 (empat)
kebijakan, yang selanjutnya dijabarkan menjadi 8 (delapan) strategi untuk mencapainya.
Untuk tujuan kedua ditetapkan 4 (empat) kebijakan, yang selanjutnya dijabarkan menjadi 8
(delapan) strategi untuk mencapainya. Adapun tujuan ketiga ditetapkan 9 (sembilan)
kebijakan, yang selanjutnya dijabarkan menjadi 25 (dua puluh lima) strategi untuk
mencapainya.
Beberapa isu strategis Kawasan Perbatasan Negara (KPN) di Provinsi Sulawesi Utara,
Gorontalo dan Sulawesi Tengah yaitu sebagai berikut:
1. Pertahanan dan keamanan di wilayah perbatasan:
a. Masih belum tuntasnya perjanjian penetapan beberapa garis batas negara di
perbatasan laut antarnegara, sehingga perlu ditetapkan batas laut sementara untuk
keperluan hankam dan pencegahan penyelundupan dan lintas batas ilegal, yang
dapat mengakibatkan kerugian negara secara ekonomi dan lingkungan
b. Perlunya pengamanan terhadap pulau-pulau terluar sebagai lokasi penempatan
titik dasar/titik referensi sebagai acuan dalam menarik Garis Pangkal Kepulauan
Indonesia
2. Kondisi sosial ekonomi kawasan perbatasan:
a. Minimnya ketersediaan sarana dan prasarana pengamanan dan pengawasan
dibandingkan dengan luasnya wilayah perbatasan yang harus diawasi
b. Keterisolasian masyarakat di kawasan perbatasan dan kesenjangan tingkat
kesejahteraan dan pembangunan antara kawasan perbatasan dengan negara
tetangga Filipina dan Malaysia yang berpotensi mengikis nasionalisme masyarakat di
kawasan perbatasan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 25
c. Masih minimnya pelayanan sarana dan prasarana, serta dukungan kependudukan di
kawasan perbatasan
3. Pengelolaan sumber daya alam:
a. Terjadinya pelanggaran hukum di kawasan perbatasan berupa sering terjadinya
pembajakan dan perompakan, penyelundupan senjata, penyelundupan manusia
(tenaga kerja, bayi, wanita), maupun pencurian ikan (Illegal Fishing).
b. Rehabilitasi dan pelestarian kawasan berfungsi lindung di Pulau-Pulau Kecil Terluar
dan Sempadan Pantai.
Untuk lebih jelasnya, Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Kawasan Perbatasan
Negara di Provinsi Sulawesi Utara Gorontalo Sulawesi Tengah dapat dilihat pada gambar
dan tabel berikut ini.


Gambar 4. 5. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN
Perbatasan Negara SULUT Gorontalo - SULUT
Sumber : Raperpres KSN Perbatasan Negara SULTENG Gorontalo - SULUT, 2014

Tabel 4. 6. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN Perbatasan Negara Sulawesi
Tengah Gorontalo Sulawesi Utara
(t1) Kawasan berfungsi pertahanan dan keamanan untuk menjamin keutuhan, kedaulatan,
dan ketertiban Wilayah Negara yang berbatasan dengan Negara Filipina (Mindanao Selatan)
dan Negara Malaysia (Sabah)
(t1.k1) penetapan dan
penegasan titik-titik garis
pangkal sebagai kawasan fungsi
t1.k1.s1. menetapkan Batas Landas Kontinen dan Batas
Zona Ekonomi Eksklusif di Laut Sulawesi dan
Samudera Pasifik;
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 26
pertahanan dan keamanan
dengan Negara Filipina dan
Negara Malaysia
t1.k1.s2. menyelesaikan pemetaan batas laut Kawasan
Perbatasan Negara dengan Negara Filipina
dan Negara Malaysia (skala 1:100.000 s/d
50.000); dan
t1.k1.s3. meningkatkan pengelolaan Wilayah Perairan
yang ada pada Zona Ekonomi Eksklusif,
Landas Kontinen, dan Zona Tambahan sesuai
ketetapan UNCLOS.
(t1.k2) pengembangan dan
peningkatan fungsi prasarana
dan sarana kawasan
pertahanan dan keamanan
yang mendukung kedaulatan
dan keutuhan batas Wilayah
Negara
t1.k2.s1. meningkatkan fungsi pos pengawasan
perbatasan dan infrastruktur penanda di pulau
terluar; dan
t1.k2.s2. mengembangkan pangkalan/markas TNI AL,
TNI AD, dan TNI AU untuk meningkatkan
pertahanan dan keamanan di sistem pusat
pelayanan.
(t1.k3) fasilitasi penyelesaian
batas-batas Zona Ekonomi
Eksklusif, Landas Kontinen, dan
Zona Tambahan
t1.k3.s1. menguatkan diplomasi internasional untuk
mempercepat penetapan batas-batas Zona
Ekonomi Eksklusif, Landas Kontinen, dan Zona
Tambahan di Samudera Pasifik dan Laut
Sulawesi; dan
t1.k3.s2. menetapkan pengelolaan sumber daya alam
yang ada pada Zona Ekonomi Eksklusif,
Landas Kontinen, dan Zone Tambahan.
(t1.k4) pengembangan
kerjasama di bidang
pertahanan dan keamanan
dengan Negara Filipina dan
Negara Malaysia
t1.k4.s1. mengembangkan kerjasama dalam rangka
gelar operasi keamanan untuk menjaga
stabilitas keamanan dengan Negara Filipina
dan Negara Malaysia
(t2) Pemertahanan fungsi Kawasan Lindung di Kawasan Perbatasan Negara secara
efektif/berhasil guna
(t2.k1) rehabilitasi dan
pelestarian kawasan konservasi
untuk perlindungan
keanekaragaman hayati
t2.k1.s1. merehabilitasi kawasan konservasi di Suaka
Margasatwa Karakelang Utara-Selatan, Suaka
Margasatwa Tanjung Matop, Suaka
Margasatwa Nantu, Cagar Alam
Sahendarumang, Cagar Alam Tinombola,
Cagar Alam Gunung Dako, dan Cagar Alam
Pulau (Mas, Popaya, Raja);
t2.k1.s2. mengembalikan dan meningkatkan fungsi
konservasi keanekaragaman hayati yang telah
menurun; dan
t2.k1.s3. mengembangkan konsep infrastruktur hijau
(green infrastructure) untuk pembangunan
infrastruktur jalan apabila terpaksa melintasi
kawasan konservasi.
(t2.k2) rehabilitasi dan t2.k2.s1. mengendalikan secara ketat alih fungsi
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 27
pelestarian kawasan hutan
lindung di Kawasan Perbatasan
Negara
kawasan hutan lindung yang bervegetasi; dan
t2.k2.s2. mencegah, mengendalikan, dan/atau
memulihkan kawasan hutan lindung dari
deforestasi.
(t2.k3) rehabilitasi dan
pelestarian sempadan pantai
dan PPKT
t2.k3.s1. mempertahankan dan merehabilitasi vegetasi
pesisir sebagai sempadan pantai pencegah
abrasi di Wilayah Pesisir dan PPKT; dan
t2.k3.s2. mengendalikan perkembangan kawasan
permukiman yang berada di sempadan pantai.
(t2.k4) pengembangan
kerjasama di bidang lingkungan
dengan Negara Filipina dan
Malaysia
t2.k4.s1. mengembangkan kerjasama dalam
pemeliharaan kualitas ruang lalu-lintas laut
internasional di perairan Laut Sulawesi dari
dampak kegiatan budi daya.
(t3) Ekonomi perbatasan yang mandiri dan berdaya saing
(t3.k1) pengembangan
kawasan ekonomi berbasis
sumber daya alam secara
berkelanjutan
t3.k1.s1. mengembangkan kawasan budi daya
pertanian lahan kering dan lahan basah, serta
perikanan untuk kemandirian masyarakat;
t3.k1.s2. mengembangkan kawasan budi daya
perikanan, perkebunan kelapa, kakao, dan
pala, peternakan sapi dan babi, serta
pertambangan emas, nikel, dan mineral
lainnya untuk pertumbuhan ekonomi
antarwilayah; dan
t3.k1.s3. mengembangkan pemanfaatan kawasan
pariwisata bahari dengan sarana prasarana
pendukung yang tetap menjaga kelestarian
lingkungan.
(t3.k2) pengembangan
kawasan industri pengolahan
dan jasa
t3.k2.s1. mengembangkan pusat industri pengolahan
hasil perikanan, perkebunan, dan peternakan;
dan
t3.k2.s2. mengembangkan kawasan industri
pengolahan hasil perikanan, industri
pengolahan hasil perkebunan, dan industri
pengolahan hasil peternakan yang
memperhatikan daya tampung dan daya
dukung lingkungan.
(t3.k3) pengembangan sistem
pusat permukiman Kawasan
Perbatasan Negara berbasis
klaster
t3.k3.s1. mengembangkan sistem pusat permukiman di
Provinsi Sulawesi Utara yang terdiri atas:
a. Tahuna dan Melonguane sebagai pusat
pelayanan utama;
b. Karatung sebagai pusat pelayanan
penyangga; dan
c. Pulau Marore, Pulau Miangas, dan Pulau
Marampit sebagai pusat pelayanan pintu
gerbang;
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 28
t3.k3.s2. mengembangkan sistem pusat permukiman di
Provinsi Gorontalo yang terdiri atas:
a. Kwandang sebagai pusat pelayanan
utama; dan
b. Ilangata sebagai pusat pelayanan pintu
gerbang;
t3.k3.s3. mengembangkan sistem pusat permukiman di
Provinsi Sulawesi Tengah dengan Tolitoli
sebagai pusat pelayanan pintu gerbang.
(t3.k4) pengembangan sistem
antarpusat pelayanan dan
pusat-pusat pelayanan dengan
perkotaan nasional
t3.k4.s1. mengembangkan sistem antarpusat
pelayanan Tahuna-Melonguane-Kwandang-
Tolitoli;
t3.k4.s2. mengembangkan pusat-pusat pelayanan
Tahuna dan Melonguane dengan PKN
Manado-Bitung; dan
t3.k4.s3. mengembangkan pusat pelayanan Kwandang
dengan PKN Manado-Bitung.
(t3.k5) pengembangan sistem
jaringan transportasi untuk
meningkatkan aksesibilitas
sistem pusat pelayanan
Kawasan Perbatasan Negara
dan ekonomi wilayah
t3.k5.s1. meningkatkan jaringan transportasi
penyeberangan untuk meningkatkan
keterkaitan antarpusat pelayanan;
t3.k5.s2. mengembangkan bandar udara untuk
meningkatkan aksesibilitas sistem pusat
pelayanan;
t3.k5.s3. mengembangkan pelabuhan untuk melayani
perdagangan ekspor/antarpulau;
t3.k5.s4. mengembangkan jaringan jalur kereta api
untuk meningkatkan aksesibilitas sistem pusat
pelayanan;
t3.k5.s5. membangun dan meningkatkan wujud fisik
jalan yang menghubungkan antarpusat
pelayanan; dan
t3.k5.s6. meningkatkan akses infrastruktur jalan yang
terpadu dengan pelabuhan dan bandar udara.
(t3.k6) pengembangan sistem
jaringan transportasi untuk
meningkatkan aksesibilitas
PPKT berpenghuni
t3.k6.s1. membangun infrastruktur penyeberangan di
PPKT berpenghuni; dan
t3.k6.s2. membangun infrastruktur jalan di PPKT
berpenghuni.
(t3.k7) pengembangan
prasarana dan sarana dasar di
kecamatan-kecamatan
perbatasan dan pusat-pusat
pelayanan
t3.k7.s1. mengembangkan dan meningkatkan fasilitas
kesehatan, pendidikan, dan pelayanan air
minum di kecamatan-kecamatan perbatasan
dan pusat-pusat pelayanan.
(t3.k8) pengembangan
teknologi tepat guna untuk
prasarana energi,
t3.k8.s1. mengembangkan sistem jaringan energi yang
ramah lingkungan untuk melayani sistem
pusat pelayanan, PPKT berpenghuni, dan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 29
telekomunikasi, dan sumber
daya air untuk mendukung
pusat pelayanan Kawasan
Perbatasan Negara dan
Kawasan Budi Daya
untuk mendukung pertumbuhan ekonomi
antarwilayah dan daya saing;
t3.k8.s2. mengembangkan sistem jaringan
telekomunikasi guna melayani pusat
pelayanan Kawasan Perbatasan Negara dan
Kawasan Budi Daya; dan
t3.k8.s3. mengembangkan prasarana sumber daya air
di Kawasan Perbatasan Negara termasuk
pulau-pulau kecil dengan memperhatikan
ketersediaan sumber daya air, daya dukung
lingkungan, dan kondisi geohidrologi wilayah
di setiap pulau.
(t3.k9) pengembangan
kerjasama peningkatan
infrastruktur transportasi lintas
negara dan kerjasama ekonomi
t3.k9.s1. mengembangkan kerjasama peningkatan
akses transportasi lintas penyeberangan
antarnegara; dan
t3.k9.s2. meningkatkan kerjasama perdagangan
antarnegara untuk mendorong perekonomian
masyarakat di Kawasan Perbatasan Negara.
Sumber : Raperpres KSN SULUT Gorontalo Sulawesi Tengah, 2014

4.6 TUJAKSTRA KSN PACANGSANAK
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional, pada pasal 80 dijelaskan, suatu kawasan dapat dikategorikan sebagai
Kawasan Strategis Nasional (KSN) dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup apabila memiliki 7 (tujuh) kriteria atau nilai penting secara nasional, yaitu:
1. Merupakan tempat perlindungan keanekaragaman hayati;
2. Merupakan aset nasional berupa kawasan lindung yang ditetapkan bagi perlindungan
ekosistem, flora dan/atau fauna yang hampir punah atau diperkirakan akan punah
yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan;
3. Memberikan perlindungan keseimbangan tata guna air yang setiap tahun berpeluang
menimbulkan kerugian Negara;
4. Memberikan perlindungan terhadap keseimbangan iklim makro;
5. Menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas lingkungan hidup;
6. Rawan bencana alam nasional; atau
7. Sangat menentukan dalam perubahan rona alam dan mempunyai dampak luas
terhadap kelangsungan kehidupan.

Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 30
Dari ketujuh kriteria di atas, Kawasan Pacangsanak (Pangandaran-Kalipucang-Segara
Anakan-Nusakambangan) memenuhi 5 (lima) kriteria, yaitu kriteria 1,2,3,5 dan 6. Ini
menunjukkan bahwa memang Kawasan Pacangsanak memiliki nilai strategis dari sudut
kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, secara nasional, dan perlu
diprioritaskan penataan ruangnya.Kawasan Strategis Nasional Pacangsanak, terletak dalam
dua Propinsi, yaitu Jawa Tengah dan Jawa Barat, serta melingkup 9 kabupaten yaitu :
Kabupaten Pangandaran, Kabupaten Majalengka, Kabupaten Ciamis, Kabupaten Kuningan.
Kabupaten Tasikmalaya, Kota Tasikmalaya, Kota Banjar, Kabupaten Cilacap, dan Kabupaten
Banyumas.

Untuk melaksanakan rencana tata ruang pada KSN Pacangsanak, maka perlu ditetapkan
dengan Peraturan Presiden. Saat ini KSN Pacangsanak, baru dibahas sampai tahap
Rapperpres.
Menilik isi batang tubuh Rapperpres Pacangsanak, yang tertera dalam pasal 6, ada 3 tujuan
Penataan Ruang Kawasan yang ingin diwujudkan yaitu ;
a. Pelestarian Segara Anakan dan pemertahanan keanekaragaman hayati pesisir melalui
penanganan erosi dan sedimentasi berbasis pengelolaan DAS terpadu
b. Pelestarian ekosistem Pulau Nusakambangan untuk mempertahankan fungsi kawasan
lembaga pemasyarakatan negara; dan
c. Pengembangan kawasan pariwisata Pangandaran berskala nasional secara
berkelanjutan dan adaptif terhadap bencana alam.
Dari tujuan tersebut dapat dipahami, kondisi lingkungan pada kawasan tersebut sudah mulai
terganggu, dan mengancam keberlanjutan ekosistem yang dapat memberi manfaat secara
nasional, jadi perlu dilestarikan dan dipertahankan. Di samping itu, di KSN Pacangsanak juga
terdapat potensi wisata yang berskala nasional, tapi mempunyai kendala, karena terletak
pada kawasan rawan bencana, jadi diperlukaan kebijakan dan strategi yang dapat
mengantisipasi bencana yang mungkin muncul di kawasan tersebut.
Masing-masing tujuan, ditindaklanjuti lagi dengan kebijakan dan strategi. Pada tujuan
penataan ruang pertama terdapat 3 (tiga) kebijakan, dan 17 strategi untuk menunjang
pencapaian tujuan. Untuk tujuan kedua, terdapat 2(dua) kebijakan, dan didukung 8
strategi, sedangkan pada tujuan ketiga, terdapat 3 (tiga) kebijakan dan 10 strategi.
Berdasarkan pengkajian terhadap semua tujuan, kebijakan dan strategi pada studi
terdahulu, disepakati ada 5 (lima) isu strategis, yang perlu jadi perhatian dalam
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 31
pelestarian, pemertahanan dan pengembangan lingkungan potensial di KSN Pacangsanak,
yaitu:
1. Sedimentasi yang sangat tinggi pada Segara Anakan
2. Terancamnya Keanekaragaman Hayati Pesisir Selatan Jawa
3. Kawasan Pangandaran Merupakan Salah Satu Tujuan Wisata Nasional (RIPPARNAS) dan
DMO
4. Potensi Ekonomi Berupa Lahan Sawah Beririgasi Teknis
5. Aset Negara Berupa Lembaga Permasyarakatan Di Pulau Nusa Kambangan


Gambar 4. 6. Diagram Tujuan, Kebijakan dan Strategi (Batang Tubuh) KSN
PACANGSANAK
Sumber : Raperpres KSN PACANGSANAK, 2014





Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 32
Tabel 4. 7. Strategi dari kebijakan dan Tujuan KSN PACANGSANAK
(t1) Pelestarian Segara Anakan dan pemertahanan keanekaragaman hayati pesisir melalui
penanganan erosi dan sedimentasi berbasis pengelolaan DAS terpadu
(t1.k1) pengurangan laju erosi lahan
melalui pengendalian pemanfaatan
ruang;

t1.k1.s1. melestarikan dan merehabilitasi kawasan
konservasi dan kawasan hutan lindung
t1.k1.s2. mempertahankan tegakan tutupan
hutan pada kawasan hutan
t1.k1.s3. meningkatkan fungsi ekologis dan
menerapkan kaidah konservasi tanah
dalam pemanfaatan kawasan
peruntukan perikanan, perkebunan,
pertanian lahan kering, dan pertanian
lahan basah
t1.k1.s4. mengendalikan perkembangan fisik
kawasan terbangun dan menerapkan
teknologi untuk mengurangi besarnya
limpasan dari lahan terbangun
t1.k1.s5. menerapkan mekanisme insentif dan
disinsentif didalam pemanfaatan ruang
(t1.k2) pengurangan sedimentasi di
badan sungai melalui pengelolaan
sumber daya air terpadu.

t1.k2.s1. Merehabilitasi dan meningkatkan fungsi
sempadan sungai, sempadan situ dan
sempadan waduk dengan struktur
alamiah dan buatan;
t1.k2.s2. Mengembangkan dan merehabilitasi
fungsi situ sebagai upaya konservasi
sumberdaya air;
t1.k2.s3. Mengembangkan waduk sebagai upaya
pengendalian daya rusak air dan
pemanfaatan sumberdaya air;
t1.k2.s4. Mengembangkan system bangunan
pengendali sedimen pada sungai di
bagian hulu dan tengah; dan
t1.k2.s5. Menerapkan rekayasa sungai untuk
mengurangi laju erosi dan sedimentasi
pada badan sungai.
(t1.k3) pengendalian pengembangan
bagian hilir DAS yang mendukung
fungsi ekosistem Segara Anakan
t1.k3.s1. Mencegah alih fungsi dan merehabilitasi
kawasan hutan lindung;
t1.k3.s2. Merehabilitasi dan mengembangkan
secara terbatas kawasan pantai
berhutan bakau (mangrove) sebagai
pelestarian keanekaragaman hayati
pesisir dan laut;
t1.k3.s3. Melarang kegiatan budidaya pada tanah
timbul hasil sedimentasi di Segara
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 33
Anakan;
t1.k3.s4. Mengendalikan perkembangan kawasan
peruntukan perikanan, perkebunan,
pertanian lahan kering dan pertanian
lahan basah;
t1.k3.s5. Mengendalikan perkembangan fisik
kawasan terbangun sesuai dengan daya
dukung lahan yang adaptif terhadap
bencana banjir;
t1.k3.s6. Mempertahankan keberadaan alur
pelayaran sebagai alternative moda
transportasi; dan
t1.k3.s7. Mengendalikan kegiatan budidaya
perikanan tangkap yang ada pada
perairan Segara Anakan.
(t2) Pelestarian ekosistem Pulau Nusakambangan untuk mempertahankan fungsi kawasan
lembaga pemasyarakatan Negara
(t2.k1) Pelestarian dan perlindungan
ekosistem Pulau Nusa Kambangan;
t2.k1.s1. Mempertahankan kawasan cagar alam
bagi perlindungan keanekaragaman
hayati Pulau Nusa Kambangan;
t2.k1.s2. Mempertahankan dan memrehabilitasi
kawasan hutan lindung dan kawasan
hutan bakau;
t2.k1.s3. Mengembangkan struktur alami dan
struktur buatan untuk mencegah
terjadinya abrasi;
t2.k1.s4. Mengembangkan kegiatan pariwisata
terbatas di dalam kawasan cagar alam
dan hutan lindung; dan
t2.k1.s5. Mengendalikan pengembangan kawasan
peruntukan permukiman, kawasan
peruntukan pertambangan, dan
kawasan peruntukan pertanian lahan
kering agar tidak mengganggu fungsi
lembaga pemasyarakatan.
(t2.k2) Pemertahanan dan
peningkatan fungsi kawasan
Lembaga Pemasyarakatan
Nusakambangan
t2.k2.s1. menetapkan, mempertahankan, dan
merehabilitasi kawasan berfungsi
Lembaga Pemasyarakatan
Nusakambangan
t2.k2.s2. melarang alih fungsi kawasan hutan
lindung dan melarang kegiatan budidaya
pada kawasan penyangga disekitar
kawasan berfungsi Lembaga
Pemasyarakatan
t2.k2.s3. mengembangkan kegiatan pariwisata
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 4 TUJAKSTRA KSN dan Kawasan Sei Mangkei | Hal | 34
terbatas di luar zona penyangga
berbasis ekowisata.
(t3) pengembangan kawasan pariwisata Pangandaran berskala nasional secara
berkelanjutan dan adaptif terhadap bencana alam
(t3.k1) Pengembangan kegiatan
pariwisata berbasis keunggulan dan
budaya lokal yang berkelanjutan

t3.k1.s1. mengembangkan pusat pariwisata
nasional yang terintegrasi dan adaptif
dengan bencana gempa bumi dan
tsunami
t3.k1.s2. mengembangkan kawasan peruntukan
pariwisata berbasis keunggulan dan
budaya lokal yang berkelanjutan dan
adaptif terhadap bencana gempa dan
tsunami
t3.k1.s3. mengembangkan system prasarana
wisata dan permukiman yang adaptif
terhadap bencana gempa dan tsunami
t3.k1.s4. mengembangkan kawasan budidaya
pertanian tanaman pangan dan kawasan
budidaya perikanan yang mendukung
ketahanan pangan dan pariwisata.
(t3.k2) Pengembangan kegiatan
pariwisata ekowisata berbasis
keindahan alam dan
keanekaragaman hayati
t3.k2.s1. mempertahankan dan merehabilitasi
kawasan hutan konservasi dan hutan
lindung;
t3.k2.s2. mengembangkan sarana dan prasarana
ekowisata secara terbatas tanpa
mengurangi fungsi kawasan hutan
konservasi dan hutan lindung; dan
t3.k2.s3. mengendalikan perkembangan kawasan
budidaya berbasis DAS.
(t3.k3) meningkatkan keterkaitan
dengan pusat kegiatan dan kawasan
pariwisata lain di Provinsi Jawa Barat
dan Provinsi Jawa Tengah
t3.k3.s1. mengembangkan pusat-pusat
pendukung sebagai simpul pendukung
transportasi;
t3.k3.s2. meningkatkan konektivitas antar
kawasan melalui pengembangan sarana
dan prasarana transportasi dan
telekomunikasi; dan
t3.k3.s3. mengembangkan paket wisata yang
terintegrasi dengan tujuan wisata lain di
sekitar Pangandaran.
Sumber : Raperpres KSN PACANGSANAK, 2014


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 5 Rencana Kerja dan Struktur Organisasi| Hal | 1
Bab 5 Rencana Kerja dan Struktur Organisasi Pekerjaan
Didalam pelaksanaan pekerjaan ini, rencana kerja konsultan dibagi kedalam 3 bagian
tahapan pekerjaan. Yakni tahapan persiapan, tahap pelaksanaan dan tahap pelaporan.
Sesuai dengan arahan kerangka acuan kerja, diharapkan pekerjaan persiapan dan
penyempurnaan dan konsensus mengenai penyusunan Rencana Tata Ruang Pengembangan
Kawasan Sei Mangkei dapat tuntas pada akhir bulan pertama. Namun dikarenakan lamanya
masa negosiasi dan klarifikasi kontrak sehingga berdampak mundurnya jadwal
penyempurnaan dan konsensus Penyusunan RTR Pengembangan Kawasan Sei Mangkei.
Untuk itu didalam jadwal yang diberikan akan disesuaikan dengan kondisi yang terjadi.
Selain itu untuk menjawab permasalahan dan tantangan yang telah dibahas pada bab
metodologi, konsultan akan berusaha untuk mempercepat masa pengerjaan tahapan
prosedur penyusunan RPI2JM selama sisa waktu 7 bulan dimana pada bulan ke 5 sudah
diselesaikannnya tahapan sinkronisasi program.
5.1 Rencana Kerja
Sesuai dengan materi yang telah diberikan melalui kerangka acuan kerja, serta
memaduserasikan dengan pedoman yang baru, maka program kerja konsultan dibagi dalam
3 tahapan utama.
1. Tahap persiapan
2. Tahap pelaksanaan, dan
3. Tahap pelaporan

Tabel 5. 1. Program Kerja
PROGRAM KERJA
LAMA
PENANGANAN
DEADLINE
KLASTER
PENANGANAN
(1) (2) (3) (4)
TAHAP PERSIAPAN
1. Penyiapan kontrak kerja
2. Penyiapan surat menyurat
survey di lapangan
3. Kajian dan evaluasi metodologi
kerja
4. Koordinasi dengan tim supervisi
SATKER Pengembangan Wilayah
Bulan ke -1 Akhir bulan
ke - 1
Manajemen, Ketua
Tim dan Para Wakil
Ketua Tim Klaster
Penanganan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Inventar | Hal | 2
PROGRAM KERJA
LAMA
PENANGANAN
DEADLINE
KLASTER
PENANGANAN
(1) (2) (3) (4)
Nasional
5. Mobilisasi tenaga ahli
TAHAP PELAKSANAAN
Melakukan telaah dokumen
kebijakan spasial terkait serta
dokumen perencanaan
pembangunan infrastruktur ke-PU-
an
Bulan ke - 1 1 Minggu
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Melakukan pembahasan dalam
rangka penyempurnaan dan
penyepakatan rencana
pengembangan wilayah Sei Mangkei
Bulan ke - 2
Akhir bulan
ke 2
Ketua Tim dan Tim
Klaster Ekonomi
Melakukan survey lapangan dan
konsultasi daerah (1 kali di 9
Provinsi)
Bulan ke - 2
Akhir Bulan
ke-2
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Melakukan inventarisasi arahan
spasial pengembangan wilayah lima
tahun ke depan (matriks dan peta)
Bulan ke 2
dan ke - 3
Pertengahan
bulan ke - 3
Ketua Tim dan Tim
Klaster menurut
penanganan.
Melakukan inventarisasi dan sintesis
terhadap program prioritas
pembangunan infrastruktur ke-PU-
an
Menyiapkan Rencana Terpadu
Pembangunan Infrastruktur ke-PU-
an (matriks dan peta)
Bulan ke - 3
Akhir bulan
ke - 3
Ketua Tim dan Tim
Klaster menurut
penanganan
Menyiapkan sinkronisasi program
prioritas pembangunan infrastruktur
ke-PU-an berdasarkan hubungan
fungsional, lokasi, waktu, dan
anggaran
Bulan ke - 4
Akhir bulan
ke - 4
Ketua Tim dan Tim
Klaster menurut
penanganan
Menyusun rancangan RPI2JM 5 KSN
dan Kawasan Sei Mangkei Bulan ke - 5
Akhir bulan
ke - 5
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Menyiapkan peta program prioritas
pembangunan infrastruktur ke-PU-
an di masing-masing KSN per
tujuan per sektor
Bulan ke 2, 3, 4
dan 5
Akhir bulan
ke - 5
Ketua Tim, Wakil
Ketua Tim Klaster,
Ahli GIS masing-
masing klaster
Melakukan pembahasan di daerah
(2 kali di 9 Provinsi)
Bulan ke 6, 7
dan 8

Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Melakukan pembahasan di
lingkungan Kementerian Pekerjaan
Umum (3 Kali di Jakarta)
Bulan ke 6, 7
dan 8

Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Konsinyasi (6 kali di Jakarta)
Bulan ke 3, 4,
5, 6, 7, dan 8
Tiap Akhir
bulan
dilaksanakan
konsinyasi
Ketua Tim dan tim
klaster
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Inventar | Hal | 3
PROGRAM KERJA
LAMA
PENANGANAN
DEADLINE
KLASTER
PENANGANAN
(1) (2) (3) (4)
TAHAP PELAPORAN
Laporan Pendahuluan Bulan ke - 1 10 Mei 2014
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Laporan Antara
Bulan ke - 5
Akhir bulan
ke - 5
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Laporan Akhir
Bulan ke 8
Akhir bulan
ke 8
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Laporan Bulanan
1 x 8 bulan
Tiap akhir
bulan
Ketua Tim dan Para
Wakil Ketua Tim
Klaster Penanganan
Sumber : Konsultan, 2014

5.2 Struktur Organisasi Pekerjaan
Sesuai materi kerangka acuan kerja, bahwa pemberi pekerjaan akan memberikan tim
supervise yang akan menjadi mitra dari konsultan untuk dapat bersama-sama menghasilkan
keluaran yang dapat digunakan oleh semua pihak. Oleh karena tim teknis atau disebut
dengan tim supervise terdiri atas :
1. Tim Teknis/Supervisi Klaster Ekonomi
2. Tim Teknis/Supervisi Klaster Perbatasan
3. Tim Teknis/Supervisi Klaster Lingkungan
Sedangkan dari tim konsultan, terdiri atas ketua tim, dan tim klaster menurut penanganan
yakni;
1. Tim Klaster Ekonomi
2. Tim Klaster Perbatasan
3. Tim Klaster Lingkungan
Masing-masing tim klaster terdiri atas ;
1. Wakil Ketua Tim.
2. Ahli Prasarana Wilayah.
3. Ahli Perencana Transportasi.
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Inventar | Hal | 4
4. Ahli Pengelolaan Sumber Daya Air.
5. Ahli GIS.
6. Ahli Ekonomi Pembangunan/Wilayah.
7. Asisten Ahli Perencana.
8. Asisten Ahli GIS.
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar dibawah ini;

Gambar 5. 1. Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan
Sumber : Konsultan, 2014
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 5 Rencana Kerja dan Struktur Organisasi| Hal | 5
Tabel 5. 2. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan
No Kegiatan Bulan ke - Ket
1 2 3 4 5 6 7 8
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11)
A TAHAP PERSIAPAN
1 Penyiapan kontrak
2 Penyiapan surat survey
3 Kick of Meeting
4 Koordinasi dengan Tim Teknis
B TAHAP PELAKSANAAN
1 Melakukan telaah dokumen kebijakan spasial terkait serta
dokumen perencanaan pembangunan infrastruktur ke-PU-an

2 Melakukan pembahasan dalam rangka penyempurnaan dan
penyepakatan rencana pengembangan wilayah Sei Mangkei

3 Melakukan survey lapangan dan konsultasi daerah (1 kali di 9
Provinsi)

Pemerintah Aceh
Dilakukan dalam masa 2 minggu di
daerah menurut klaster masing-
masing.
Provinsi Sumatera Utara
Provinsi Riau
Provinsi Kepulauan Riau
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Gorontalo
Provinsi Sulawesi Utara
4 Melakukan inventarisasi arahan spasial pengembangan wilayah
lima tahun ke depan (matriks dan peta)
Percepatan: Penyelesaian Kebijakan
Spasial di Level Nasional
5 Melakukan inventarisasi dan sintesis terhadap program prioritas
pembangunan infrastruktur ke-PU-an
Percepatan : Penyelesaian Kebijakan
Pembangunan di level Nasional
6 Menyiapkan Rencana Terpadu Pembangunan Infrastruktur ke-PU-
an (matriks dan peta)
Percepatan : dilakukan dalam masa
2 minggu
7 Menyiapkan sinkronisasi program prioritas pembangunan
infrastruktur ke-PU-an berdasarkan hubungan fungsional, lokasi,
waktu, dan anggaran

Percepatan : dilakukan dalam masa
2 minggu
8 Menyusun rancangan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei Dilakukan dalam masa 1 minggu
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Inventar | Hal | 6
No Kegiatan Bulan ke - Ket
1 2 3 4 5 6 7 8
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11)
9 Menyiapkan peta program prioritas pembangunan infrastruktur ke-
PU-an di masing-masing KSN per tujuan per sektor


10 Melakukan pembahasan di daerah (2 kali di 9 Provinsi)
Pemerintah Aceh
Provinsi Sumatera Utara
Provinsi Riau
Provinsi Kepulauan Riau
Provinsi Jawa Barat
Provinsi Jawa Tengah
Provinsi Sulawesi Tengah
Provinsi Gorontalo
Provinsi Sulawesi Utara
11 Melakukan pembahasan di lingkungan Kementerian Pekerjaan
Umum (3 Kali di Jakarta)

Pembahasan Laporan Pendahuluan
Pembahasan Laporan Antara
Pembahasan Laporan Akhir
12 Konsinyasi (6 kali di Jakarta)
Konsinyasi 1& 2
Konsinyasi 3 & 4
Konsinyasi 5 & 6
C PELAPORAN
Laporan Pendahuluan
Laporan Antara
Laporan Akhir
Laporan Bulanan
D PERCEPATAN TAHAPAN PENYELESAIAN

Sumber : Konsultan, 2014.
[ ]Krisis timeline
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 5 Rencana Kerja dan Struktur Organisasi| Hal | 7


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei
Bab 6 Invetarisasi Data |Hal | 1
Bab 6 Inventarisasi Kebijakan Spasial dan Pembangunan
Dalam bab ini, dibahas mengenai ketersediaan data menurut KSN dan Kawasan Sei Mangkei
yang akan dibuatkan dokumen RPI2JM. Berdasarkan prosedur penyusunan RPI2JM, yang
menjadi input dari tahapan adalah dokumen kebijakan spasial dan kebijakan pembangunan
yang di proses melalui penginterasian antara arahan spasial (pada tahap 1a) dan proses
pengintegrasi program prioritas pembangunan infrastruktur (pada tahap 1b).
Tabel 6. 1. Inventarisasi Data KSN Perbatasan Aceh Sumatera Utara
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
1
Kebijakan
Nasional
PP No.26 Tahun 2008 RTRWN Ada
2 UU No.17 Tahun 2007 RPJPN Ada
3
Perpres No. 5 Tahun
2010
RPJMN Ada
4
Perpres No.13 Tahun
2012 tentang RTR Pulau
Sumatera
RTR Pulau
Sumatera
Ada
5
Raperpres RTR KSN Kawasan
Perbatasan Negara
di Aceh dan
Provinsi Sumatera
Utara
Ada
6
Renstra &
RKP
Kementerian
/ Lembaga
Renstra Kementerian
Pekerjaan Umum
(Permen PU No.
23/PRT/M/2010)
Kemen PU Ada Perubahan
Permen No.
02/PRT/M/20
10 tentang
Rencana
Strategis
Kementerian
Pekerjaan
Umum 2010-
2014
7
RKP Kementerian
Pekerjaan Umum
(Perpres No. 39 Tahun
2013)
Kemen PU Ada Rencana
Kerja
Pemerintah
Tahun 2014
8
Renstra Ditjen Sumber
Daya Air
Kemen PU (Ditjen
Sumber Daya Air)

9
Renstra Ditjen Bina
Marga
Kemen PU (Ditjen
Bina Marga)
Ada
10
Renstra Ditjen Cipta
Karya
Kemen PU (Ditjen
Cipta Karya)
Ada


11
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Aceh, Kab
&Kota)
RPJPD Pemerintah
Aceh
Belum Tersedia
12
Pergub Aceh No. 70
Tahun 2012
RPJMD Pemerintah
Aceh 2012-2017
Ada Tabel
program
belum
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 2
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
tersedia
13
Perda No. 19 Tahun
2013
RTRW Provinsi
Aceh
Belum Tersedia
14 RPJPD Kota Sabang Belum Tersedia
15
RPJMD Kota
Sabang
Belum Tersedia
16 Perda No. 6 Tahun 2012 RTRW Kota Sabang Belum Tersedia
17
RPJPD Kabupaten
Aceh Besar
Belum Tersedia
18
RPJMD Kabupaten
Aceh Besar
Belum Tersedia
19
Perda No. 4 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Aceh Besar
Belum Tersedia
20
RPJPD Kota Banda
Aceh
Belum Tersedia
21
RPJMD Kota Banda
Aceh
Belum Tersedia
22
Perda No. 4 Tahun 2009 RTRW Kota Banda
Aceh
Ada Lampiran
Tabel
Indikasi
Program
tidak ada
23
RPJPD Kabupaten
Pidie
Belum Tersedia
24
RPJMD Kabupaten
Pidie
Belum Tersedia
25
RTRW Kabupaten
Pidie
Belum Tersedia Belum Perda
26
RPJPD Kabupaten
Pidie Jaya
Belum Tersedia
27
RPJMD Kabupaten
Pidie Jaya
Belum Tersedia
28
RTRW Kabupaten
Pidie Jaya
Belum Tersedia Belum Perda
29
RPJPD Kabupaten
Bireuen
Belum Tersedia
30
RPJMD Kabupaten
Bireuen
Belum Tersedia
31
Perda No. 7 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Bireuen
Belum Tersedia Data belum
tersedia
32
RPJPD Kabupaten
Aceh Utara
Belum Tersedia
33
RPJMD Kabupaten
Aceh Utara
Belum Tersedia
34
RTRW Kabupaten
Aceh Utara
Belum Tersedia Belum Perda
35
RPJPD Kota
Lhokseumawe
Belum Tersedia
36
RPJMD Kota
Lhokseumawe
Belum Tersedia
37
RTRW Kota
Lhokseumawe
Belum Tersedia Belum Perda
38 RPJPD Kabupaten Belum Tersedia
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 3
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
Aceh Timur
39
RPJMD Kabupaten
Aceh Timur
Belum Tersedia
40
Perda No. 10 Tahun
2013
RTRW Kabupaten
Aceh Timur
Belum Tersedia Data belum
tersedia
41 RPJPD Kota Langsa Belum Tersedia
42 RPJMD Kota Langsa Belum Tersedia
43
Perda No. 12 Tahun
2013
RTRW Kota Langsa Belum Tersedia Data belum
tersedia
44
RPJPD Kabupaten
Aceh Tamiang
Belum Tersedia
45
RPJMD Kabupaten
Aceh Tamiang
Belum Tersedia
46
Perda No. 14 Tahun
2013
RTRW Kabupaten
Aceh Tamiang
Belum Tersedia Data belum
tersedia


47
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Sumatera
Utara, Kab &
Kota)
RPJPD Provinsi
Sumatera Utara
Belum Tersedia
48
RPJMD Provinsi
Sumatera Utara
Belum Tersedia
49
Perda No.7 Tahun 2003 RTRW Provinsi
Sumatera Utara
2003-2018
Ada Lampiran
Tabel
Indikasi
Program
tidak ada
50
RPJPD Kabupaten
Batubara
Belum Tersedia
51
RPJMD Kabupaten
Batubara
Belum Tersedia
55
Perda No. 10 Tahun
2013
RTRW Kabupaten
Batubara
Belum Tersedia Data belum
tersedia
56
RPJPD Kabupaten
Asahan
Belum Tersedia
57
RPJMD Kabupaten
Asahan
Belum Tersedia
58
RTRW Kabupaten
Asahan
Belum Tersedia Belum Perda
62
RPJPD Kabupaten
Langkat
Belum Tersedia
63
RPJMD Kabupaten
Langkat
Belum Tersedia
64
Perda No. 9 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Langkat
Belum Tersedia Data belum
tersedia
65
RPJPD Kota Medan Belum Tersedia
66 RPJMD Kota Medan Belum Tersedia
67
Perda No. 13 Tahun
2011
RTRW Kota Medan Belum Tersedia Data belum
tersedia
68
RPJPD Kabupaten
Deli Serdang
Belum Tersedia
69
RPJMD Kabupaten
Deli Serdang
Belum Tersedia
70
RTRW Kabupaten
Deli Serdang
Belum Tersedia Belum Perda
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 4
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
71
RPJPD Kabupaten
Serdang Bedagai
Belum Tersedia
72
RPJMD Kabupaten
Serdang Bedagai
Belum Tersedia
73
Perda No. 12 Tahun
2013
RTRW Kabupaten
Serdang Bedagai
Belum Tersedia Data belum
tersedia
74
RPJPD Kota
Tanjung Balai
Belum Tersedia
75
RPJMD Kota
Tanjung Balai
Belum Tersedia
76
Perda No. 2 Tahun 2013 RTRW Kota
Tanjung Balai
Belum Tersedia Data belum
tersedia
77
RPJPD Kabupaten
Labuhan Batu Utara
Belum Tersedia
78
RPJMD Kabupaten
Labuhan Batu Utara
Belum Tersedia
79
RTRW Kabupaten
Labuhan Batu Utara
Belum Tersedia Belum Perda
80
RPJPD Kabupaten
Labuhan Batu
Belum Tersedia
81
RPJMD Kabupaten
Labuhan Batu
Belum Tersedia
82
RTRW Kabupaten
Labuhan Batu
Belum Tersedia Belum Perda
Sumber : Konsultan, 2014.
Tabel 6. 2. Inventarisasi Data KSN Perbatasan Riau Kepulauan Riau
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
1
Kebijakan
Nasional
PP No.26 Tahun 2008 RTRWN Ada
2 UU No.17 Tahun 2007 RPJPN Ada
3
Perpres No. 5 Tahun
2010
RPJMN Ada
4
Perpres No.13 Tahun
2012
RTR Pulau
Sumatera
Ada
5
Raperpres RTR KSN Kawasan
Perbatasan Negara
di Provinsi Riau dan
Provinsi Kepulauan
Riau
Ada
6
Renstra &
RKP
Kementerian
/ Lembaga
Renstra Kementerian
Pekerjaan Umum
(Permen PU No.
23/PRT/M/2010)
Kemen PU Ada Perubahan
Permen No.
02/PRT/M/20
10 tentang
Rencana
Strategis
Kementerian
Pekerjaan
Umum 2010-
2014
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 5
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
7
RKP Kementerian
Pekerjaan Umum
(Perpres No. 39 Tahun
2013)
Kemen PU Ada Rencana
Kerja
Pemerintah
Tahun 2014
8
Renstra Ditjen Sumber
Daya Air
Kemen PU (Ditjen
Sumber Daya Air)

9
Renstra Ditjen Bina
Marga
Kemen PU (Ditjen
Bina Marga)
Ada
10
Renstra Ditjen Cipta
Karya
Kemen PU (Ditjen
Cipta Karya)
Ada


11
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Riau, Kab &
Kota)
RPJPD Provinsi Riau Belum Tersedia
12
RPJMD Provinsi
Riau
Belum Tersedia
13 RTRW Provinsi Riau Belum Tersedia Belum Perda
14 RPJPD Kota Dumai Belum Tersedia
15 RPJMD Kota Dumai Belum Tersedia
16 RTRW Kota Dumai Belum Tersedia Belum Perda
17
RPJPD Kabupaten
Bengkalis
Belum Tersedia
18
RPJMD Kabupaten
Bengkalis
Belum Tersedia
19
RTRW Kabupaten
Bengkalis
Belum Tersedia Belum Perda
20
RPJPD Kabupaten
Rokan Hilir
Belum Tersedia
21
RPJMD Kabupaten
Rokan Hilir
Belum Tersedia
22
RTRW Kabupaten
Rokan Hilir
Belum Tersedia Belum Perda
23
RPJPD Kabupaten
Meranti
Belum Tersedia
24
RPJMD Kabupaten
Meranti
Belum Tersedia
25
RTRW Kabupaten
Meranti
Belum Tersedia Belum Perda


26
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Kepulauan
Riau, Kab &
Kota)
RPJPD Provinsi
Kepulauan Riau
Belum Tersedia
27
Perda No. 3 Tahun 2011 RPJMD Provinsi
Kepulauan Riau
2010-2015
Ada Tabel
program
belum
tersedia
28
RTRW Provinsi
Kepulauan Riau
Belum Tersedia Belum Perda
29
RPJPD Kota
Tanjungpinang
Belum Tersedia
30
RPJMD Kota
Tanjungpinang
Belum Tersedia
31
RTRW Kota
Tanjungpinang
Belum Tersedia Belum Perda
32
RPJPD Kabupaten
Natuna
Belum Tersedia
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 6
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
33
RPJMD Kabupaten
Natuna
Belum Tersedia
34
Perda No. 10 Tahun
2012
RTRW Kabupaten
Natuna
Belum Tersedia Data belum
tesedia
35
RPJPD Kabupaten
Karimun
Belum Tersedia
36
Perda No. 8 Tahun 2011 RPJMD Kabupaten
Karimun 2011-2016
Ada Tabel
Program
belum
tersedia
37
Perda No. 7 Tahun 2012 RTRW Kabupaten
Karimun
Belum Tersedia Data belum
tesedia
38
RPJPD Kota Batam Belum Tersedia
39 RPJMD Kota Batam Belum Tersedia
40 RTRW Kota Batam Belum Tersedia Belum Perda
41
RPJPD Kabupaten
Kepulauan
Anambas
Belum Tersedia
42
RPJMD Kabupaten
Kepulauan
Anambas
Belum Tersedia
43
Perda No. 3 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Kepulauan
Anambas
Belum Tersedia Data belum
tesedia
Sumber : Konsultan, 2014.
Tabel 6. 3. Inventarisasi Data KSN Perbatasan Sulawesi Utara Gorontalo -
Sulawesi Tengah
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
1
Kebijakan
Nasional
PP No.26 Tahun 2008 RTRWN Ada
2 UU No.17 Tahun 2007 RPJPN Ada
3
Perpres No. 5 Tahun
2010
RPJMN Ada
4
Perpres No.88 Tahun
2011
RTR Pulau Sulawesi Ada
5
Raperpres RTR KSN Kawasan
Perbatasan Negara
di Provinsi Sulawesi
Utara, Provinsi
Gorontalo, dan
Provinsi Sulawesi
Tengah
Ada
6
Renstra &
RKP
Kementerian
/ Lembaga
Renstra Kementerian
Pekerjaan Umum
(Permen PU No.
23/PRT/M/2010)
Kemen PU Ada Perubahan
Permen No.
02/PRT/M/20
10 tentang
Rencana
Strategis
Kementerian
Pekerjaan
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 7
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
Umum 2010-
2014
7
RKP Kementerian
Pekerjaan Umum
(Perpres No. 39 Tahun
2013)
Kemen PU Ada Rencana
Kerja
Pemerintah
Tahun 2014
8
Renstra Ditjen Sumber
Daya Air
Kemen PU (Ditjen
Sumber Daya Air)
Data belum
tersedia
9
Renstra Ditjen Bina
Marga
Kemen PU (Ditjen
Bina Marga)
Ada
10
Renstra Ditjen Cipta
Karya
Kemen PU (Ditjen
Cipta Karya)
Ada


11
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Sulawesi
Utara, Kab &
Kota)
RPJPD Provinsi
Sulawesi Utara
Belum Tersedia
12
RPJMD Provinsi
Sulawesi Utara
Belum Tersedia
13
Perda No. 1 Tahun 2014 RTRW Provinsi
Sulawesi Utara
Ada Lampiran
Tabel
Indikasi
Program
tidak ada
14
RPJPD Kabupaten
Kepulauan Talaud
Belum Tersedia
15
RPJMD Kabupaten
Kepulauan Talaud
Belum Tersedia
16
RTRW Kabupaten
Kepulauan Talaud
Belum Tersedia Belum Perda
17
RPJPD Kabupaten
Kepulauan Sangihe
Belum Tersedia
18
RPJMD Kabupaten
Kepulauan Sangihe
Belum Tersedia
19
RTRW Kabupaten
Kepulauan Sangihe
Belum Tersedia Belum Perda
20
RPJPD Kabupaten
Kepulauan Siau
Tagu Landang
Biaro
Belum Tersedia
21
RPJMD Kabupaten
Kepulauan Siau
Tagu Landang
Biaro
Belum Tersedia
22
RTRW Kabupaten
Kepulauan Siau
Tagu Landang
Biaro
Belum Tersedia Belum Perda
23 RPJPD Kota Bitung Belum Tersedia
24 RPJMD Kota Bitung Belum Tersedia
25
Perda No. 4 Tahun 2012 RTRW Kota Bitung Belum Tersedia Data belum
tersedia
26 RPJPD Kota Belum Tersedia
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 8
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
Manado
27
RPJMD Kota
Manado
Belum Tersedia
28 RTRW Kota Manado Belum Tersedia Belum Perda
29
RPJPD Kabupaten
Minahasa Utara
Belum Tersedia
30
RPJMD Kabupaten
Minahasa Utara
Belum Tersedia
31
Perda No. 1 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Minahasa Utara
Belum Tersedia Data belum
tersedia
32
RPJPD Kabupaten
Minahasa
Belum Tersedia
33
RPJMD Kabupaten
Minahasa
Belum Tersedia
34
RTRW Kabupaten
Minahasa
Belum Tersedia Belum Perda
35
RPJPD Kabupaten
Minahasa Selatan
Belum Tersedia
36
RPJMD Kabupaten
Minahasa Selatan
Belum Tersedia
37
RTRW Kabupaten
Minahasa Selatan
Belum Tersedia Belum Perda
38
RPJPD Kabupaten
Bolaang
Mongondow Utara
Belum Tersedia
39
RPJMD Kabupaten
Bolaang
Mongondow Utara
Belum Tersedia
40
Perda No. 3 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Bolaang
Mongondow Utara
Belum Tersedia Data belum
tersedia
41
RPJPD Kabupaten
Bolaang
Mongondow
Belum Tersedia
42
RJPMD Kabupaten
Bolaang
Mongondow
Belum Tersedia
43
RTRW Kabupaten
Bolaang
Mongondow
Belum Tersedia Belum Perda


44
RPJPD Provinsi
Gorontalo
Belum Tersedia
45
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Gorontalo,
Kab)
RPJMD Provinsi
Gorontalo
Belum Tersedia
46
Perda No.4 Tahun 2011 RTRW Provinsi
Gorontalo
Ada Lampiran
Tabel
Indikasi
Program
tidak ada
47
RPJPD Kabupaten
Gorontalo Utara
Belum Tersedia
48 RPJMD Kabupaten Belum Tersedia
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 9
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
Gorontalo Utara
49
Perda 5 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Gorontalo Utara
Belum Tersedia Data belum
tersedia


51
RPJPD Provinsi
Sulawesi Tengah
Belum Tersedia
52
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Sulawesi
Tengah,
Kab)
RPJMD Provinsi
Sulawesi Tengah
Belum Tersedia
53
Perda 8 Tahun 2013 RTRW Provinsi
Sulawesi Tengah
Belum Tersedia Data belum
tersedia
54
RPJPD Kabupaten
Buol
Belum Tersedia
55
RPJMD Kabupaten
Buol
Belum Tersedia
56
Perda No. 4 Tahun 2012 RTRW Kabupaten
Buol
Belum Tersedia Data belum
tersedia
57
RPJPD Kabupaten
Toli-Toli
Belum Tersedia
58
RPJMD Kabupaten
Toli-Toli
Belum Tersedia
59
Perda No. 16 Tahun
2012
RTRW Kabupaten
Toli-Toli
Ada Lampiran
Tabel
Indikasi
Program
tidak ada
Sumber : Konsultan, 2014.
Tabel 6. 4. Inventarisasi Data KSN PBPB Sabang
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
1
Kebijakan
Nasional
PP No.26 Tahun 2008 RTRWN Ada
2 UU No.17 Tahun 2007 RPJPN Ada
3
Perpres No. 5 Tahun
2010
RPJMN Ada

Perpres No.13 Tahun
2012 tentang RTR Pulau
Sumatera
RTR Pulau
Sumatera
Ada
4
Raperpres KSN Sabang RTR KSN PBPB
Sabang
Ada
6
Renstra &
RKP
Kementerian
/ Lembaga
Renstra Kementerian
Pekerjaan Umum
(Permen PU No.
23/PRT/M/2010)
Kemen PU Ada Perubahan
Permen No.
02/PRT/M/20
10 tentang
Rencana
Strategis
Kementerian
Pekerjaan
Umum 2010-
2014
7
RKP Kementerian
Pekerjaan Umum
Kemen PU Ada Rencana
Kerja
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 10
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
(Perpres No. 39 Tahun
2013)
Pemerintah
Tahun 2014
8
Renstra Ditjen Sumber
Daya Air
Kemen PU (Ditjen
Sumber Daya Air)

9
Renstra Ditjen Bina
Marga
Kemen PU (Ditjen
Bina Marga)
Ada
10
Renstra Ditjen Cipta
Karya
Kemen PU (Ditjen
Cipta Karya)
Ada


11
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Aceh, Kab &
Kota)
RPJPD Pemerintah
Aceh
Belum Tersedia
12
Pergub Aceh No. 70
Tahun 2012
RPJMD Pemerintah
Aceh 2012-2017
Belum Tersedia
13
Perda No. 19 Tahun
2013
RTRW Provinsi
Aceh
Belum Tersedia
14 RPJPD Kota Sabang Belum Tersedia
15
RPJMD Kota
Sabang
Belum Tersedia
16 Perda No. 6 Tahun 2012 RTRW Kota Sabang Belum Tersedia
17
RPJPD Kabupaten
Aceh Besar
Belum Tersedia
18
RPJMD Kabupaten
Aceh Besar
Belum Tersedia
19
Perda No. 4 Tahun 2013 RTRW Kabupaten
Aceh Besar
Belum Tersedia
Sumber : Konsultan, 2014.
Tabel 6. 5. Inventarisasi Data KSN PACANGSANAK
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
1
Kebijakan
Nasional
PP No.26 Tahun 2008 RTRWN Ada
2
UU No.17 Tahun
2007
RPJPN Ada
3
Perpres No. 5 Tahun
2010
RPJMN Ada
4
Perpres No. 28
Tahun 2012
RTR Pulau Jawa -
Bali
Ada
5
Raperpres RTR KSN
Pacangsanak
Ada
6
Renstra &
RKP
Kementeria
n/
Lembaga
Renstra Kementerian
Pekerjaan Umum
(Permen PU No.
23/PRT/M/2010)
Kemen PU Ada Perubahan
Permen No.
02/PRT/M/201
0 tentang
Rencana
Strategis
Kementerian
Pekerjaan
Umum 2010-
2014
7
RKP Kementerian
Pekerjaan Umum
Kemen PU Ada Rencana Kerja
Pemerintah
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 11
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
(Perpres No. 39
Tahun 2013)
Tahun 2014
8
Renstra Ditjen
Sumber Daya Air
Kemen PU (Ditjen
Sumber Daya Air)
Data belum
tersedia
9
Renstra Ditjen Bina
Marga
Kemen PU (Ditjen
Bina Marga)
Ada
10
Renstra Ditjen Cipta
Karya
Kemen PU (Ditjen
Cipta Karya)
Ada


11
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Jawa
Barat)
Perda No.9 Tahun
2008
RPJPD Provinsi
Jawa Barat
ada RPJP
Prop.Jabar
2005-2025
12
RPJMD Provinsi
Jawa Barat
Belum Tersedia
13
Perda No.22 Tahun
2010
RTRW Provinsi Jawa
Barat
ada RTRWP Jabar
2009-2029
14
RPJPD Kabupaten
Garut
Belum tersedia
15
RPJMD Kabupaten
Garut
Belum tersedia
16
RTRW Kabupaten
Garut
Belum tersedia
17
RPJPD Kabupaten
Majalengka
Belum tersedia
18
RPJMD Kabupaten
Majalengka
Belum tersedia
19
RTRW Kabupaten
Majalengka
Belum tersedia
20
RPJPD Kabupaten
Ciamis
Belum tersedia
21
RPJMD Kabupaten
Ciamis
Belum tersedia
22
RTRW Kabupaten
Ciamis
Belum tersedia
23
RPJPD Kabupaten
Kuningan
Belum tersedia
24
RPJMD Kabupaten
Kuningan
Belum tersedia
25
RTRW Kabupaten
Kuningan
Belum tersedia
26
RPJPD Kabupaten
Tasikmalaya
Belum tersedia
27
RPJMD Kabupaten
Tasikmalaya
Belum tersedia
28
RTRW Kabupaten
Tasikmalaya
Belum tersedia
29
RPJPD Kabupaten
Kota Tasikmalaya
Belum tersedia
30
RPJMD Kabupaten
Kota Tasikmalaya
Belum tersedia
31
RTRW Kabupaten
Kota Tasikmalaya
Belum tersedia
32 RPJPD Kabupaten Belum tersedia
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 12
N
o
Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
Kota Banjar
33
RPJMD Kabupaten
Kota Banjar
Belum tersedia
34
RTRW Kabupaten
Kota Banjar
Belum tersedia


35
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Jawa
Tengah,
Kab)
RPJPD Provinsi
Jawa Tengah
Belum tersedia
36
Perda No.6 Tahun
2010
RPJMD Provinsi
Jawa Tengah
ada RTRWP Jateng
2009-2029
37
RTRW Provinsi Jawa
Tengah
Belum tersedia
38
RPJPD Kabupaten
Cilacap
Belum tersedia
39
RPJMD Kabupaten
Cilacap
Belum tersedia
40
RTRW Kabupaten
Cilacap
Belum tersedia
41
RPJPD Kabupaten
Banyumas
Belum tersedia
42
RPJMD Kabupaten
Banyumas
Belum tersedia
43
RTRW Kabupaten
Banyumas
Belum tersedia
Sumber : Konsultan, 2014.
Tabel 6. 6. Inventarisasi Data Kawasan Sei Mangkei
No Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
1
Kebijakan
Nasional
PP No.26 Tahun
2008
RTRWN Ada
2
UU No.17 Tahun
2007
RPJPN Ada
3
Perpres No. 5
Tahun 2010
RPJMN Ada
4
Perpres No.13
Tahun 2012
tentang RTR Pulau
Sumatera
RTR Pulau
Sumatera
Ada
5
Raperpres RTR KSN Kawasan
Perbatasan Negara
di Aceh dan Provinsi
Sumatera Utara
Ada
6
Renstra &
RKP
Kementerian/
Lembaga
Renstra
Kementerian
Pekerjaan Umum
(Permen PU No.
23/PRT/M/2010)
Kemen PU Ada Perubahan
Permen No.
02/PRT/M/2010
tentang Rencana
Strategis
Kementerian
Pekerjaan Umum
2010-2014
Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei

Bab 6 Invetarisasi Data | Hal | 13
No Kategori
Nomor
Peraturan/Nama
Rencana
Tentang/Sumber
Data
Ketersediaan
Data
Keterangan
7
RKP Kementerian
Pekerjaan Umum
(Perpres No. 39
Tahun 2013)
Kemen PU Ada Rencana Kerja
Pemerintah
Tahun 2014
8
Renstra Ditjen
Sumber Daya Air
Kemen PU (Ditjen
Sumber Daya Air)

9
Renstra Ditjen Bina
Marga
Kemen PU (Ditjen
Bina Marga)
Ada
10
Renstra Ditjen Cipta
Karya
Kemen PU (Ditjen
Cipta Karya)
Ada


11
Kebijakan
Daerah
(Provinsi
Sumatera
Utara, Kab &
Kota)
RPJPD Provinsi
Sumatera Utara
Belum ada
12
RPJMD Provinsi
Sumatera Utara
Belum ada
13
RTRW Provinsi
Sumatera Utara
2003-2018
Belum ada
14
RPJPD Kabupaten
Batubara
Belum ada
15
RPJMD Kabupaten
Batubara
Belum ada
16
RTRW Kabupaten
Batubara
Belum ada
17
RPJPD Kabupaten
Asahan
Belum ada
18
RPJMD Kabupaten
Asahan
Belum ada
19
RTRW Kabupaten
Asahan
Belum ada
20
RPJPD Kota
Pematangsiantar
Belum ada
21
RPJMD Kota
Pematangsiantar
Belum ada
22
RTRW Kota
Pematangsiantar
Belum ada
Sumber : Konsultan, 2014.


Penyusunan RPI2JM 5 KSN dan Kawasan Sei Mangkei
Penutup | Hal | 1
Penutup

Demikianlah Laporan Pendahuluan ini disampaikan sebagai bentuk pertanggungjawaban
dari tim konsultan ahli dan manajemen konsultan.
Laporan ini merupakan laporan hasil diskusi yang baik dengan tim teknis klaster ekonomi,
perbatasan dan lingkungan. Untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada tim teknis
memberi arahan dan masukan terhadap substansi laporan serta pemaparan yang telah
dilaksanakan pada tanggal 20 April yl.
Masukan dan saran kepada tim konsultan ahli dapat disampaikan kepada manajemen
konsultan melalui :
PT. Prospera Consulting Engineers
Email : prospera_ce@yahoo.com
Telp. 021 7243627
&
Satuan Kerja Pengembangan Wilayah Nasional
Email : wilayah1.tarunas@gmail.com
Telp. 021
Semoga bermanfaat.