P. 1
Soal Jawab 1

Soal Jawab 1

|Views: 275|Likes:
Dipublikasikan oleh Forrest Middleton

More info:

Published by: Forrest Middleton on Nov 07, 2009
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/15/2014

pdf

text

original

1. 2. 3. ti sebuah atom memancarkan sinar α , maka a. Massa atomnya tetap b. Massa atomnya bertambah 1 c. Massa atomnya berkurang 1 d.

Massa atomnya bertambah 2 e. Massa atomnya berkurang 4 4. Sebuah mobil direm dengan perlambatan konstan dari kelajuan 25 m/s dalam jarak 40 m. Jarak total (dalam meter) yang telah ditempuh oleh mobil tersebut sampai akhirnya berhenti adalah a. 22.5 m b. 107.5 m c. 85.0 m d. 62.5 m e. 40.0 m 5. Berapakah periode revolusi Planet Mars jika jarak Planet Mars ke Matahari sama dengan 1.52 δA a. 3.2 tahun b. 2.6 tahun c. 1.9 tahun d. 1.7 tahun e. 1.2 tahun 6. Sebuah kapasitor keping sejajar memiliki capasitance C jika tidak diberi bahan dielektrik. Sebuah lempeng dielektrik dengan permitivitas relatif Σr = q dan ketebalan 1/3 dimasukkan ke antara keping kapasitor, berapa capasitance kapasitor sekarang? a. 0.8 Co b. 1.2 Co c. 1.6 Co d. 2.4 Co e. 3.2 Co 7. Sebuah lensa terbuat dari bahan yang mempunyai indeks bias 1.5 dan saat di udara berkekuatan 20 dioptri. Apabila lensa tersebut dimasukkan ke dalam air yang mempunyai indeks bias 4/3, kekuatan lensa menjadi a. 2.5 dioptri b. 5.0 dioptri c. 7.5 dioptri d. 10.0 dioptri e. 15.0 dioptri 8. Urutan spektrum gelombang elektromagnetik yang benar dari frekuensi terbesar ke frekuensi terkecil adalah

a. Sinar inframerah, sinar tampak, sinar UV, sinar X b. Sinar Gamma, cahaya ungu, cahaya merah, sinar inframerah c. Sinar X, sinar Gamma, cahaya biru, cahaya hijau d. Gelombang radar, cahaya hijau, cahaya biru, gelombang radio e. Gelombang TV, sinar X, sinar UV, sinar inframerah 7. Sebuah benda bermassa 2 kg terletak di atas tanah. Benda tersebut ditarik ke atas dengan gaya 30 N selama 2 detik lalu dilepaskan. Jika percepatan gravitasi 10 a. b. c. d. e.

m

10 m 15 m 12 m 18 m 20 m

s

2 maka

tinggi maksimum yang dicapai benda adalah

8. Sebuah tetes minyak bermassa 9.6 x

sejajar yang bermuatan. Tetes minyak itu seimbang di antara kedua keping. Jika kuat medan listrik di antara kedua keping 3 x elektron pada tetes minyak ini! (g =10 m

10
s
2

−15

kg jatuh di antara 2 keping
5

10

N/C, hitung banyaknya

)

a. 2 b. 3 c. 4 d. 5 e. 6 9. Tentukan waktu yang dibutuhkan agar aktivitas radioaktif tinggal 25% dari nilai aktif. Jika unsur radioaktif memiliki waktu paro 90 tahun a. 20 tahun b. 30 tahun c. 60 tahun d. 90 tahun e. 180 tahun 10. Pada waktu bersamaan dua buah bola dilempar ke atas, masing-masing dengan kelajuanV 1 = 10 m/s (bola I) dan kedua bola pada saat bola I mencapai titik tertinggi adalah a. 30 m b. 25 m c. 20 m d. 15 m

V

2

= 20 m/s (bola II). Jarak antara

e. 10 m 11. Suatu akuarium berbentuk bola dengan jari-jari 60 cm berisi air yang indeks biasnya η air = 4/3, seekor ikan berada 40 cm terhadap dinding akuarium sedang diamati oleh seseorang yang berjarak 90 cm dari dinding akuarium. Tentukan jarak orang ke ikan menurut orang! a. 280 cm b. 130 cm c. 126 cm d. 96 cm e. 76 cm 12. Sebuah atom dimodelkan seperti bola dengan sebuah proton pada pusatnya dan dikelilingi oleh sebuah elektron pada kulitnya. Maka pernyataan yang benar di bawah ini adalah a. Hanya terjadi gaya gravitasi dalam sistem ini b. Gaya gravitasi jauh lebih kecil dari gaya Coulomb c. Gaya gravitasi jauh lebih besar dari gaya coulomb d. Hanya terjadi gaya Cou;omb dalam sistem ini e. Gaya gravitasi sama dengan gaya Coulomb 13. Sebuah benda 2 kg diikat dengan tali yang panjangnya 1.5 m lalu diputar menurut lintasan lingkaran vertikal dengan kecepatan sudut tetap. Jika g = 10

m

sebesar 47 Newton, maka kecepatan sudutnya (dalam rad/s) adalah a. 2 b. 3 c. 4 d. 5 e. 6 14. Pada sebuaha tangki dengan volume 0.7 Berapakah energi sinetik total gas neon pada suhu 30 ° C a. 1100.50 Joule b. 1250.05 Joule c. 1320.22 Joule d. 14958 Joule e. 15107.58 Joule 15. Pesawat angkasa bergerak dengan kelajuan 0.5 c, kemudian melepaskan sebuah tembakan dengan kelajuan 0.3 c (terhadap) pengamat yang berada di pesawat searah dengan pesawat. Apabila diamati oleh pengamat yang diam di tanah, kecepatan tembakan adalah a. c b. 0.8 c

s

2

dan pada saat benda berada di ikat terendah tali mengalami tegangan

m

3

mengandung 4 mol gas neon.

c. 0.6 c d. 0.5 c e. 0.4 c 16. Dalam sebuah bejana yang massanya diabaikan terdapat a gram air 42 °C dicampur dengan b gram es −4°C. Setelah diaduk ternyata 50% es melebur. Berepakah perbandingan a dan b jika titik lebur es = 0° C, kalor jenis es = 0.5 C C kal/ g° , kalor lebur es = 80 kal/ g° f. 5 : 6 g. 5 : 4 h. 3 : 2 i. 2 : 3 j. 1 : 1 17. Berapakah percepatan jatuh bebas sebuah benda yang berada 200 km di atas permukaan bumi? a. 9.21 b. 9.32 c. 9.43 d. 9.54 e. 9.65 18. A B Gambar di samping menunjukkan konduktor 2 keping sejajar yang dimuati oleh tegangan 3.00 Volt. Kedua keping berada dalam besar kuat medan listrik di antara kedua keping dan beda potensial antara titik C yang berjarak 2 m dari titik B dengan titik A yaitu

a. 4000 V/m dan 80 Volt b. 5000 V/m dan 100 Volt c. 4000 V/m dan 100 Volt d. 5000 V/m dan 80 Volt e. 800 V/m dan 100 Volt 19. Benda A jatuh ke bawah dari ketinggian 45 m. Benda B dilemparkan dengan arah horizontal dengan kelajuan 10 m/s dari ketinggian yang sama, maka a. Kedua benda membutuhkan waktu sama sampai di tanah b. Benda B butuh waktu lebih lama dari A untuk sampai di tanah c. Lintasan kedua benda berupa garis lurus d. Lintasan kedua benda berupa parabola e. Ketika sampai di tanah, keduanya memiliki kecepatan sama 20. Berapa panas yang dibutuhkan jika 1 kg es pada 20 °C dipanaskan pada tekanan 1 atm sampai semua es berubah menjadi uap a. 4.25 MJ

b. 3.05 MJ c. 2.50 MJ d. 1.30 MJ e. 0.98 MJ 21. Menurut Wien, grafik hubungan antara suhu benda dan frekuensi gelombang elektromagnetik yang dipancarkan dan mempunyai intensitas maksimum ditunjukkan grafik KUNCI JAWABAN A 1. Reaksi pemancar sinar α (inti 4 H )dari inti Z X adalah e maka nomor massa berkurang 4 nomor atom berkurang 3. Jawaban: E 2.
A Z 4 X → H +Z −3 y , e A−4 3

V

0

= 25m / s
1

V= 15 m/s V= 0


2

s = 40m s
V =V
2 2 0

=?

+ 2a s1 → (15) 2 = (25) 2 + 2a.40

400 = −80a → a = −5m / s 2 2 2 2 2 V 2 = V + 2aS → 0 = 225 + (−5) S
S = 40 + 22.5 = 62.5 Jawaban: D 3. Hukum I Kepler
T R3
2

S 2 = 22.5

= konstan, T = k R

3/ 2

maka

Tm k Rm = TB k R 3 / 2 B

3/ 2

=

Jawaban: C 4.

T m = (1.52)

 Rm       RB 

3/ 2

=

1.52 Au    1Au 
3/ 2

3/ 2

T

B

= 1.87(1tahun) = 1.9tahun

. A = ∈r ∈0 C1 d / 3

C2 =

∈A
0

7d / 3

Rangkaian seri:

 1 1 1 d /3 2d / 3 d  1  = + = + x ∈ + 2  C C1 C 2 ∈r . ∈0 . A ∈0 A 3 ∈0 A  r 

1 d  1+ 2∈ r   3∈ r   ∈ 0 A  ∈ 0 A =   C=→   C0= C 3∈ 0A ∈ r   ∈ r+12  d  d
C=

 3 ∈ r  3x2   C0 = C0 = 1.2C0  2 ∈ r + 1  2 x2 + 1
1 1

Jawaban: B 5. Di udara: ƒ = p = 20 = 0.05 m  1 1  n2 1  =  − 1 −  R R   f  n1   1 2 
1 1   1.5  1 = −1 R − R   0.05  1  1 2   1 1  2   R − R  = 0.05 = 40   1 2 

Di air:

1  1.5  = − 140 = 5 f 4/3 
1 1

P = f = 0.2 = 5dioptri Jawaban: B 6. Sinar gamma, cahaya ungu, cahaya merah, sinar inframerah.

Jawaban: B 7. Gerak A ke B = GLBB dengan F =30 N. Gerak BC = gerak vertikal ke atas : a=

zF = 30 − 20 = 5m / s
m 2
2

V B = atAB = 5( 2) = 10 m / s 1 1 δAB = a.t 2 AB = ( 5)( 2 ) 2 = 10 m 2 2

hBC

=V

102 = = 5m 2g 2(10)
B

h AC = δAB + hBC = 10 + 5 = 15 m

Jawaban: B 8. Muatan tetes minyak, q dihitung dari syarat kesetimbangan qE = m.g, q = m.g 9.6 x10 −15 (10 ) = = 3.2 x10 −19 C Muatan tetes minyak ini berasal dari 5 E 3 x10 elektron karena muatan tiap elektron adalah 1.6 x 10 −19 , maka banyaknya 3.2 x10 −19 elektron pada tetes minyak ini adalah n = = 2buah 1.6 x10 −19 Jawaban: A

(

)

9. A = Ao  

1  t 1/ 2  2 T A 1 t = A0 2 T 1/ 2

1 1 t = 4 2 T 1/ 2 2 1 1 t = 2 2 T 1/ 2 t 2 = 1/ 2 T 2t = 2T 1 / 2 = 2.(90) = 180 tahun Jawaban: E

10. Bola I ( V1 = 10 m/s). Ketinggian maksimum h1 mencapai titik maksimum t1 = Ketinggian pada
Vt 10 = = 1s g 10 t1 saat

=V

2 1

2g

=

100 = 5m .Waktu 20
= 20 m/s). adalah

Bola II ( V2 = 1s

h2 = V2 .t1 −

∆h = h2 − h1 = 15 − 5 = 10 m

1 1 2 g t1 = 20(1) − ( )(10)(1) 2 = 15m .Jarak bola II dengan bola I 2 2

Jawaban: E 11. Bayangan terjadi karena sinar datang dari ikan menuju mata orang n1 = n air = 4/3, n 2 = n udara = 1, R = -60 cm (sinar mengenai permukaan cekung) s = 40 cm. Jarak orang – ikan menurut orang: 90 + 36 = 126 cm. n1 n2 n 2 − n1 + = s s1 R 4 /3 1 1− 4 /3 + = 40 s 1 − 60 1 1 −1/ 3 + = 30 s 1 − 60 1 1 1 = − 1 180 30 s 1 1− 6 − 5 = = , s 1 = −36 cm = 36 cm (bayangan maya) s 1 180 180 Jawaban: C 12. Proton memiliki muatan +e dan elektron bermuatan –e, maka besar gaya Coulomb (tarik menarik) antar keduanya adalah 2 q1. q 2 k .e 2 9 x10 9 Nm 2 C −2 1.6 x10 −19 C Fe = k . 2 = 2 = r r r 2m2 2.304 x10 −28 N = r2 Gaya gravitasinya adalah

(

)

Fg =
=

Gmp me r2

=

6.7 x10−11 N m kg −2 .1.7 x10−27 kg.9.1x10−31 kg r 2m2

2

1.036 x10 −67 N F . g lebih kecil dari Fe r2 Jawaban: B 13. m.g = 20 N. Gaya sentripetal Fs = mw 2 R . Di titik terbawah Fs = T – m.g, maka: T – m.g = mw 2 R 47 – 20 = 2 x w 2 x 1.5 27 = 3 x w 2 , w = 3 rad/s Jawaban: B

14. P =

2 NE k , PV = nRT 3 V

Energi kinetik total (Ek) = NE k =

3 PV 2 3 3 = nRT = ( 4)( 8.31)( 303 ) = 15107 .58 2 2

Jawaban: E 15. Kecepatan pesawat terhadap tanah diam = 0.5 c = .... Kecepatan tembakan teradap pesawat = 0.5 c = .... Kecepatan tembakan terhadap tanah diam ( V B ) V −VA V BA = B dicari dengan persamaan: V .V 1− B 2 A C V B − 0.5C V − 0.5C = B 0.5C = 0.5C.VB C − 0.5V B 1− 2 C C 0.5C (C – 0.5C. V B ) = ( V B − 0.5C ) C 0.5C – 0.5 2 V B = ( V B − 0.5C ) 0.5C – 0.25 V B = V B - 0.5C C = 1.25 V B , V B =
C = 0.8C 1.25

Jawaban: B 16. Q3 = Q1 + Q2 = mes C es ∆t es + 0.5mes Les (a)(1)(42) = (b)(0.5)(4) + (0.5)(b)(80) 42a = 42, a : b = 1:1 Jawaban: E 17. Gaya pada benda dengan m1 = massa bumi, m 2 = massa benda, r = r bumi + m1 m2 200 km. F = G . ( r1 + 200km ) 2 Percepatan benda a =

Gm1 F = . m2 ( r1 + 200km) 2

Untuk benda yang berada di permukaan bumi a = g = dituliskan G m1 =

Gm1

r

2 1

-----(i) Atau bisa

g . r1 ----- (ii) .

2

Dengan memasukkan (ii) ke (i) diperoleh a =

( r1 + 200km) 2

g r1

2

.

Dengan menggunakan nilai g = 9.8 m / s 2 dan r1 = 6370 km, maka bisa dihitung: a = (9.8m / s 2 ) ( 6370 km ) 2 = ( 6370 + 200 ) 2 , a = 9.21m / s 2 Jawaban: A .Percepatan ini berkurang 6% dari percepatan benda di permukaan bumi V 18. Beda potensial ∆ BA = 300 Volt. Jarak keping AB d = 6 cm. Keping A (+) karena dihubungkan dengan kutub (+). Keping B (-) karen dihubungkan dengan kutub (-). Arah kuat medan listrik dalam ruang antar keping adalah dari A ke B. ∆V AB 300 E= = = 5000V / m d 6 x10 − 2 V Beda potensial antara titik C dan B ∆ BC adalah:
∆V BC = E.r = 5000 .2 x10 −2 = 100 volt

Jawaban: B 19. t = g karena ketinggian (h) sama, maka kedua benda tiba di tanah bersamaan. Jawaban: A C 20. Temperatur −20 °C sampai 0° :
Q1 = m.c.∆T = (1kg )( 2.05 kJ / Kg .K )( 20 K ) = 41 KJ Mencairkan 1 kg es: Q2 = mLF = (1kg )( 334 KJ / kg ) = 334 KJ C Temperatur 0° sampai 100 °C : Q3 = m.c.∆T = (1kg )( 4.18 kj / kg .k )(100 k ) = 418 kj Menguapkan 1 kg air pada 100 °C :
2h

Q4 = mLV = (1kg ) 2.26 x10 3 kj / kg = 2.26 MJ Jumlah total panas yang dibutuhkan adalah: Q = Q1 + Q2 + Q3 + Q4 = 0.041 MJ + 0.334 MJ + 0.418 MJ + 2.26 MJ = 3.05 MJ Jawaban: B 21. Semakin tinggi suhu benda, panjang gelombang yang dipancarkan semakin pendek dan mempunyai intensitas maksmum bergeser ke arah cahaya tampak (λ kecil). Apabila λ kecil, maka ƒ besar. Jawaban: C

(

)

HALAMAN PENGESAHAN USUL PROGRAM KR EATIVITAS MAHASISWA Judul Kegiatan :

Bidang Kegiatan

:( (

) PKMP ) PKMT

( ( ( ( (

) PKMK ) PKMM ) Pertanian ) Teknologi ) Humaniora

Bidang Ilmu : ( ( ( (

) Kesehatan ) MIPA ) Sosial Ekonomi ) Pendidikan

Ketua Pelaksana Pendidikan Nama Lengkap NIM Jurusan Perguruan Tinggi Alamat Rumah : Qodriyatul Asifah : 07302241036 : Pendidikan Fisika : Universitas Negeri Yogyakarta : Desa Kebonsari RT/RW : 02/01 Kec. Petanahan Kab. Kebumen Prop. Jawa Tengah 54382 No Telp/HP E-mail Anggota Dosen Pembimbing Nama Lengkap NIP Alamat Rumah No Telp/HP : 085643586087 : akhodri@yahoo.co.id : 1 orang : : : : :

Biaya Kegiatan Total Sumber Dikti Sumber lain : Rp.10.000.000,00 :-

Jangka Waktu pelaksanaan : Yogyakarta, 7 November 2009 Mengetahui, Ketua Prodi Ketua pelaksana Kegiatan

Pembantu Rektor III

Dosen Pembimbing

EVEKTIFITAS PENGGUNAAN KERAJINAN BAMBU SEBAGAI ALAT PERAGA MATEMATIKA BAB SEGI EMPAT KELAS VII SMP TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA DI SMP N 1 YOGYAKARTA Latar Belakang masalah Pengertian Media Pembelajaran Kata media berasal dari kata medium yang secara harfiah artinya perantara atau pengantar. Banyak pakar tentang media pembelajaran yang memberikan batasan tentang pengertian media. Menurut EACT yang dikutip oleh Rohani (1997 : 2) “media adalah segala bentuk yang dipergunakan untuk proses penyaluran informasi”. Sedangkan pengertian media menurut Djamarah (1995 : 136) adalah “media adalah alat bantu apa saja yang dapat dijadikan sebagai penyalur pesan guna mencapai Tujuan pembelajaran”. Selanjutnya ditegaskan oleh Purnamawati dan Eldarni (2001 : 4) yaitu : “media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat siswa sedemikian rupa sehingga terjadi proses belajar”. a. Jenis – jenis Media pembelajaran Banyak sekali jenis media yang sudah dikenal dan digunakan dalam penyampaian informasi dan pesan – pesan pembelajaran. Setiap jenis atau bagian dapat pula dikelompokkan sesuai dengan karakteristik dan sifat – sifat media tersebut. Sampai saat ini belum ada kesepakatan yang baku dalam mengelompokkan media. Jadi banyak tenaga ahli mengelompokkan atau membuat klasifikasi media akan tergantung dari sudut mana mereka memandang dan menilai media tersebut. Penggolongan media pembelajaran menurut Gerlach dan Ely yang dikutip oleh Rohani (1997 : 16) yaitu : 1. Gambar diam, baik dalam bentuk teks, bulletin, papan display, slide, film strip, atau overhead proyektor. 2. Gambar gerak, baik hitam putih, berwarna, baik yang bersuara maupun yang tidak bersuara. 3. Rekaman bersuara baik dalam kaset maupun piringan hitam. 4. Televisi 5. Benda – benda hidup, simulasi maupun model. 6. Instruksional berprograma ataupun CAI (Computer Assisten Instruction).

Penggolongan media yang lain, jika dilihat dari berbagai sudut pandang adalah sebagai berikut : 1. Dilihat dari jenisnya media dapat digolongkan menjadi media Audio, media Visual dan media Audio Visual. 2. Dilihat dari daya liputnya media dapat digolongkan menjadi media dengan daya liput luas dan serentak, media dengan daya liput yang terbatas dengan ruang dan tempat dan media pengajaran individual. 3. Dilihat dari bahan pembuatannya media dapat digolongkan menjadi media sederhana (murah dan mudah memperolehnya) dan media komplek. 4. Dilihat dari bentuknya media dapat digolongkan menjadi media grafis (dua dimensi), media tiga dimensi, dan media elektronik. b. Manfaat media pembelajaran Media pembelajaran sebagai alat bantu dalam proses belajar dan pembelajaran adalah suatu kenyataan yang tidak bisa kita pungkiri keberadaannya. Karena memang gurulah yang menghendaki untuk memudahkan tugasnya dalam menyampaikan pesan – pesan atau materi pembelajaran kepada siswanya. Guru sadar bahwa tanpa bantuan media, maka materi pembelajaran sukar untuk dicerna dan dipahami oleh siswa, terutama materi pembelajaran yang rumit dan komplek. Setiap materi pembelajaran mempunyai tingkat kesukaran yang bervariasi. Pada satu sisi ada bahan pembelajaran yang tidak memerlukan media pembelajaran, tetapi dilain sisi ada bahan pembelajaran yang memerlukan media pembelajaran. Materi pembelajaran yang mempunyai tingkat kesukaran tinggi tentu sukar dipahami oleh siswa, apalagi oleh siswa yang kurang menyukai materi pembelajaran yang disampaikan. Secara umum manfaat media pembelajaran menurut Harjanto (1997 : 245) adalah 1) Memperjelas penyajian pesan agar tidak terlalu verbalistis ( tahu kata – katanya, tetapi tidak tahu maksudnya) 2) Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan daya indera. 3) Dengan menggunakan media pembelajaran yang tepat dan bervariasi dapat diatasi sikap pasif siswa. 4) Dapat menimbulkan persepsi yang sama terhadap suatu masalah. Selanjutnya menurut Purnamawati dan Eldarni (2001 : 4) yaitu : 1) Membuat konkrit konsep yang abstrak, misalnya untuk menjelaskan peredaran darah. 2) Membawa obyek yang berbahaya atau sukar didapat di dalam lingkungan belajar. 3) Manampilkan obyek yang terlalu besar, misalnya pasar, candi. 4) Menampilkan obyek yang tidak dapat diamati dengan mata telanjang. 5) Memperlihatkan gerakan yang terlalu cepat. 6) Memungkinkan siswa dapat berinteraksi langsung dengan lingkungannya.

7) Membangkitkan motivasi belajar Memberi kesan perhatian individu untuk seluruh anggota kelompok belajar. 9) Menyajikan informasi belajar secara konsisten dan dapat diulang maupun disimpan menurut kebutuhan. 10) Menyajikan informasi belajar secara serempak (mengatasi waktu dan ruang) 11) Mengontrol arah maupun kecepatan belajar siswa. c. Prinsip – prinsip memilih media pembelajaran Setiap media pembelajaran memiliki keunggulan masing – masing, maka dari itulah guru diharapkan dapat memilih media yang sesuai dengan kebutuhan atau tujuan pembelajaran. Dengan harapan bahwa penggunaan media akan mempercepat dan mempermudah pencapaian tujuan pembelajaran. Ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dalam pemilihan media pembelajaran,yaitu : 1) Harus adanya kejelasan tentang maksud dan tujuan pemilihan media pembelajaran. Apakah pemilihan media itu untuk pembelajaran, untuk informasi yang bersifat umum, ataukah sekedar hiburan saja mengisi waktu kosong. Lebih khusus lagi, apakah untuk pembelajaran kelompok atau individu, apakah sasarannya siswa TK, SD, SLTP, SMU, atau siswa pada Sekolah Dasar Luar Biasa, masyarakat pedesaan ataukah masyarakat perkotaan. Dapat pula tujuan tersebut akan menyangkut perbedaan warna, gerak atau suara. Misalnya proses kimia (farmasi), atau pembelajaran pembedahan (kedokteran). 2) Karakteristik Media Pembelajaran. Setiap media pembelajaran mempunyai karakteristik tertentu, baik dilihat dari keunggulannya, cara pembuatan maupun cara penggunaannya. Memahami karakteristik media pembelajaran merupakan kemampuan dasar yang harus dimiliki guru dalam kaitannya pemilihan media pembelajaran. Disamping itu memberikan kemungkinan pada guru untuk menggunakan berbagai media pembelajaran secara bervariasi 3) Alternatif Pilihan, yaitu adanya sejumlah media yang dapat dibandingkan atau dikompetisikan. Dengan demikian guru bisa menentukan pilihan media pembelajaran mana yang akan dipilih, jika terdapat beberapa media yang dapat dibandingkan.Selain yang telah penulis sampaikan di atas, prinsip pemilihan media pembelajaran menurut Harjanto (1997 : 238) yaitu: Tujuan, Keterpaduan (validitas),Keadaan peserta didik, Ketersediaan,Mutu teknis, Biaya Selanjutnya yang perlu kita ingat bersama bahwa tidak ada satu mediapun yang sifatnya bisa menjelaskan semua permasalahan atau materi pembelajaran secara tuntas. Berdasarkan pangamatan penulis, pembelajaran matematika Bab Segi Empat siswa kelas VII SMP N I Yogyakarta belum menggunakan kerajinan bamboo sebagai alat peraga. Hal ini dikarenakan selama ini guru menggunakan alat peraga matematika bab Segi Empat yang berbahan baku : kayu, seng, aluminium, kaca atau mika dengan cover satu warna.Hingga saat ini ( November 2009 ) belum ditemukan

sekolah yang menggunakan kerajinan bambu sebagai alat peraga matematika Bab Segi Empat. Pembuatan kerajinan bamboo sebagai alat perga matematika Bab Segi Empat Kelas VII SMP tergolong sukar serta melibatkan ranah psikomotorik dan avektif yaitu : pantang menyerah, berani terluka ( karenasifat tanaman bamboo yang berkulit gatal dan tajam serta menggunakan gergaji dan pisau ), ulet, sabar dan telaten ( kare na anyaman memiliki desain pola tertentu dan tidak dapat dihasilkan dalam selang waktu second ) Alasan pemanfaatan bamboo sebagai bahan baku alternative alat peraga matematika Bab Segi Empat Ke las VII SMP yaitu : Bambu bersifat keras dan berserat sehingga peralatan yang dihasilkan awet ( tahan lama ( tidak teroksidasi ( tidak berkarat ), than air, tahan panas ( tidak menguap ), tahan tekanan, dapat dijadikan bahan baku rumah tahan gempa ) Bambu bersifat mudah dibelah sehingga dapat menghasilkan desain pola – pola anyaman bamboo yang menarik. Alat peraga dengan bahan baku bamboo memiliki keunikan dan daya tarik tersendiri yaitu : Menumbuhkan inspirasi Mengurangi ketegangan syaraf Menangkal narkoba Menumbuhkan cinta seni dan budaya Indonesia Menyimpan nilai seni yang tinggi hasil budaya Indonesia sehingga tidak diakui bangsa lain Membuka pemahaman awal bahwa setiap benda terdiri dari partikel yang lebih kecil ( atomic ) Menambah estetika ruang kelas Menciptakan pembelajaran Matematika bab Segi Empat siswa kelas VII SMP N I Yogyakarta yang menarik, menyenangkan dan tidak membosankan.

Kebutuhan alat peraga Matematika bab Segi Empat kelas VII SMP N I Yogyakarta meliputi : Jajar genjang ( Paralelogram ) Persegi panjang Persegi Belah ketupat Layang – laying Trapesium Kompetensi dasar bab Segi Empat kelas VII SMP yaitu : a. Menemukan sifat dan menghitung besaran besaran segi empat. b. Target hasil pembelajaran bab Segi Empat kelas VII SMP yaitu : c. Menjelaskan pengertian jajar genjang, persegi panjang, belah ketupat, persegi, trapezium, dan jenisnya, dan laying – laying menurut sifatnya. d. Menjelaskan sifat – sifat segi empat ditinjau dari diagonal sisi dan sudutnya e. Menurunkan dan menghitung rumus keliling dan luas segi empat. Penelitian ini menguji secara formal efektifitas kerajinan bamboo sebagai alat peraga Matematika Bab Segi Empat siswa Kelas VII SMP N I Yogyakarta. Melihat potensi kerajinan bamboo sebagai alat peraga Matematika Bab Segi Empat siswa kelas VII SMP N I Yogyakarta diharapka dapat menjadi media pembelajaran Matematika Bab Segi Empat Kelas VII SMP yang efektif, efisien, menarik, menyenangkan dan bernilai lebih sehingga dapat mencapai target pembelajaran Bab Se gi Empat Kelas VII SMP secara maximal.

Perumusan Masalah Berdasarkan latar be lakang tersebut di atas, maka rumusan mas alah dalam penelitian ini adalah :

Bagaimana cara pembuatan kerajinan bamboo sebagai alat peraga pembelajaran Matematika Bab Segi Empat Ke las VII SMP N I Yogyakarta. Bagaimana efektifitas kerajinan bamboo sebagai alat peraga pembelajarn Matematika pada Bab Segi Empat terhadap prestasi belajar siswa kelas VII SMP N I Yogyakarta. Tujuan Program ( Edukasi ) menjelaskan cara pembuatan kerajinan bamboo sebagai alat peraga pembelajaran Matematika Bab Segi Empat Kelas VII SMP N I Yogyakarta. Menguji efektifitas kerajinan bamboo sebagai alat peraga pembelajaran Matematika Bab Segi Empat terhadap prestasi be lajar sisiw a di Kelas VII SMP N I Yogyakarta. Luaran yang Diharapkan Luaran yang diharapkan dari penelitian ini yaitu sebuah penelitian yang dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya dan termuat dalam jurnal penelitian sehingga dapat memberikan informasi ilmiah mengenai potensi bamboo sebagai alat peraga pembelajaran Matematika Bab Segi Empat Kelas VII Sekolah Menengah Pertama ( SMP ). Kegunaan Program Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat : Memberi informasi ilmiah mengenai potensi bamboo sebagai alat peraga pembelajaran mate matika Bab Segi Empat Kelas VII SMP N I Yogyakarta. Memberi informasi ilmiah mengenai efektifitas bamboo sebagai bahan baku alat peraga Matematika bamboo Bab Segi Empat terhadap prestasi beljar siswa kelas VII SMP N I Yogyakarta. Memberikan nilai tambah terhadap keluaran pembelajaran meliputi : Aspek edukasi : Membuka pemahaman aw al bahwa s etiap benda terdiri dari partikel yang lebih kecil ( atomic ).

Menciptakan pembelajaran matematika Bab Segi Empat siswa Kelas VII SMP N I Yogyakarta yang menarik, menyenangkan dan tidak membosankan. Aspek motivasi Aspek kesehatan narkoba. Aspek budaya : menumbuhkan inspirasi. : mengurangi ketegangan syaraf dan menangkal : menumbuhkan jiwa cinta seni dan budaya. Menambah e ste tika ruang kelas Aspek ekonomi : Menyimpan nilai seni yang tinggi hasil budaya Indonesia se hingga tidak diakui bangsa lain.

Tinjauan Pustaka Sepintas Kilas Mengenai Bambu a. Sebaran jenis bambu Di dunia terdapat lebih dari 1.250 jenis bambu yang berasal dari 75 marga. Dari jumlah tersebut di Indonesia terdapat 39 jenis bambu yang berasal dari 8 marga.Bambu tumbuh di daerah tropis, sub tropis dan beriklim sedang kecuali di Eropa dan Asia Barat, dari dataran rendah sampai pada ketinggian 4.000 m dpl.Tempat tumbuhnya pada tanah aluvial dengan tekstur tanah berpasir sampai berlampung, berdrainase baik, beriklim A/B (tipe FS) dengan ketinggian optimal 0-500 m dpl. b. Karakteristik bambu Bambu tergolong keluarga Gramineae (rumput-rumputan) disebut juga Hiant Grass (rumput raksasa), berumpun dan terdiri dari sejumlah batang (buluh) yang tumbuh secara bertahap, dari mulai rebung, batang muda dan sudah dewasa pada umur 4-5 tahun.Batang bambu berbentuk silindris, berbuku-buku, beruas-ruas berongga kadang-kadang masif, berdinding keras, pada setiap buku terdapat mata tunas atau cabang.Akar bambu terdiri dari rimpang (rhizon) berbuku dan beruas, pada buku akan ditumbuhi oleh serabut dan tunas yang dapat tumbuh menjadi batang. c. Fungsi dan manfaat bambu

Menurut Rivai, Suryo Kusumo dan Nugoro (1994), kegunaan dan manfaat bambu bervariasi mulai dari perabotan rumah, perabotan dapur dan kerajinan, bahan bangunan serta peralatan lainnya dari yang sederhana sampai dengan industri bambu lapis, laminasi bambu, maupun industri kertas yang sudah modern. Dari sekilas gambaran manfaat tersebut menyiratkan suatu harapan, bahwa bambu dapat dijadikan bahan alternative pembuatan alat peraga matematika dua dan tiga dimensi 1) Ekologis Tanaman bambu mempunyai sistem perakaran serabut dengan akar rimpang yang sangat kuat. Karakteristik perakaran bambu memungkinkan tanaman ini menjaga sistem hidronologis sebagai pengijat tanah dan air, sehingga dapat digunakan sebagai tanaman konservasi. Rumpun bambu di Tatar Sunda disebut dapuran awi juga akan menciptakan iklim mikro di sekitarnya, sedangkan hutan bambu dalam skala luas pada usia yang cukup dapat dikategorikan sebagai satu satuan ekosistem yang lengkap. Kondisi hutan bambu memungkinkan mikro organisme dapat berkembang bersama dalam jalinan rantai makanan yang saling bersimbiosis. 2) Sosial, ekonomi, budaya Tanaman bambu baik dalam skala kecil maupun besar mempunyai nilai ekonomi yang meyakinkan. Budaya masyarakat menggunakan bambu dalam berbagai aktivitas kehidupan sehingga bambu dapat dikategorikan sebagai multipurpose free species (MPTS = jenis pohon yang serbaguna). Pemanfaatan bambu secara tradisional masih terbatas sebagai bahan bangunan dan kebutuhan keluarga lainnya (alat rumah tangga, kerajinan, alat kesenian seperti angklung, calung, suling, gambang, bahan makanan seperti rebung dll.).Pada umumnya jenis-jenis bambu yang diperdagangkan adalah jenis bambu yang berdiameter besar dan berdinding tebal. Jenis-jenis tersebut diwakili oleh warga Bambusa (3 jenis), Dendrocalalamus (2 jenis) dan Gigantochloa (8 jenis).Dari jenis-jenis tersebut dapat dibudidayakan secara massal untuk menunjang industri kertas, chopstick, flowerstick, ply bamboo, particle board dan papan semen serat bambu serta kemungkinan dikembangkan bangunan dari bahan bambu yang tahan gempa dll.Dalam kehidupan sosial budaya masyarakat bambu menjadi salah satu kelengkapan yang tidak bisa ditinggalkan, misalnya dalam upacara adat, upacara perkawinan, hajatan keluarga bahkan bahan baku bambu menjadi alat musik khas komunitas tertentu. Lebih dari itu perkembangan sosial budaya masyarakat ditandai dengan perkembangannya aksesori bambu dalam pembuatan perabot rumah tangga dan cindera mata yang bernilai seni tinggi. Di beberapa tempat species bambu tentu menjadi bagian mitos dan kelengkapan ritual masyarakat yang bernilai magis. d. Analisis ekonomi hutan tanaman bambu

Berdasarkan penelitian PT Persada Alnita Lestari (2003), pembangunan Hutan Tanaman Bambu pada tahun pertama memerlukan, biaya Rp 10.137.000,00 ari mulai perencanaan sampai pemeliharaan. Pada tahun ke 2 sampai tahun ke 4 diperlukan biaya sebesar Rp 1.402.900,00 per ha. Apabila daur pengusaha hutan bambu selama 20 tahun, maka kebutuhan dana total mencapai Rp 87.960.100,00 per ha. Dengan perolehan hasil sebesar Rp 767.520.000,00.Secara analisis finansial investasi pembangunan hutan tanaman bambu dengan indikator interest 18% per tahun dan dengan metode discounting dari tahun pertama sampai tahun akhir daur perusahaan (20 tahun) menghasilkan Net Present Valute (NPV) sebesar 56% sehingga pengusaha bambu ini dikategorikan layak.Ditinjau dari perhitungan B/C ratio didapat hasil 5,65 dengan payback period dicapai pada tahun ke-4.*** Metode Pelaksanaan Penelitian Metode Penelitian Penelitian ini merupakan aksperimen murni. Pembuatan alat peraga Mateatika Bab Segi E mpat ini dilakukan Selma e mpat minggu .Lebih lanjut tercantum dalam uraian di bawah ini : Cara membuat anyaman Memotong bamboo menjadi ruas – ruas bamboo menggunakan gergaji. Memotong kedua pangkal ruas bamboo yang sudah berlubang menggunakan gergaji. Menghaluskan ujung – ujung ruas bamboo yang sudah berlubang menggunakan pisau ukuran 10 x 30 cm. Menyerut kulit luar bamboo sehingga diperoleh terkstur dalam yang halus dan putih menggunakan pisau ukuran 5 x 15 cm. Membelah bamboo menjadi bilahan – bilahan ukuran 5 cm menggunakan pisau ukuran 10 x 30 cm. Membilah bilahan bamboo menjadi dua bagian atas dan baw ah dan mengelompokkannya menggunakan pisau ukuran 5 x 15 cm. Membilah setiap bilahan tipis dalam kelompok masing – masing menjadi 3 atau 4 bagian yang sama menggunakan pisau ukuran 2 x 13 cm. Membelah tipis – tipis ( mengayar ) bilahan – bilahan kecil tersebut menjadi lembaran – lembaran bamboo tipis ( ayaran ) menggunakan pisau ukuran 2 x 13 cm. Menjemur lembaran – lembaran tipis 9 ayaran ) tersebut hingga kering ( 5 jam ). POEM YA YA YA YO YO YO POP POP POP ONDEL ONDEL YA TO YA TO

ALIF BA TA TSA KUNCI DAN GEMBOK KURSI ATAU MEJA SATE MANDIRI

MORSE : Bwt mas Arif jangan lupa klo besok kerja Mbak Qodri dikabari Mr Denny : kamu begitu cute Sby : Pak De aqu membawahi sekolah swasta dibantu anggarannya Yo ! Bu Endang : Qt tdk akan pernah melupakan Anda De’ Taslimatul Imut : Bagaimana kabar Raja Tengil ? Bagaimana kabar Isti ? Bagaimana kabar Bapak wa Biyung ? Bagaimana kabar keluarga, saudara dan tetangga ? Bagaimana Pak camat Dul Khaeri, mas Harto dan Pak Martoyo ? Bagaimana kabar Anna CH dan fiqhi juga mbak Rasmi, moga pesantrennya dalam lindungan Allah SWT. Sorry blognya acak acak an and nggak imut abis soalnya lo nggak ada disisiku. Butuh uang setiap saat Tentu ! Anggrekke mohon disiram Aja klalen Cara memasak siput KUMPULKAN SIPUT , SIRAM AIR PANAS , GODOK SAMPAI MATANG, KOKLOK HINGGA KELUAR ISINYA YANG LEMBUT, CUCI SHG TIDAK APEK, MASAK DGN SANTAN , SERAI, SALAM, JERUK SHG EMPUK DAN TIDAK APEK.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->