Anda di halaman 1dari 52

PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

DI KABUKA.net

Laporan ini Disusun untuk memenuhi salah satu syarat


Mengikuti Ujian nasional dan Ujian Sekolah
Pada Sekolah Menengah Kejuruan Taruna Bangsa Ciamis
Tahun Pembelajaran 2009/2010

Oleh :

Nama : OKKY ANDI A RAMDANI


NIS : 080720018
Kelas : XII Teknik Informatika
Program keahlian : Teknik Komputer & Jaringan
Jurusan : Teknik Informatika

SMK TARUNA BANGSA CIAMIS


Jln. Raya Banjar Km.3 Tlp. (0265) 777601 Cijantung – Ciamis
E-mail : smk_tarunabangsa@telkom.net

LEMBAR PENGESAHAN 1

Laporan ini disetujui dan disahkan dari pihak KABUKA.net, pada:


Hari : Minggu
Tanggal : 11 Oktober 2009

Ciamis, 11 Oktober 2009

ii
Pembimbing Lapangan Pimpinan HRD

( AWANK ) ( BAYU PERWIRA NEGARA )


Mengetahui

Presiden Direktur

( ANDY KOESTENDY )

LEMBAR PENGESAHAN 2

Laporan ini disetujui untuk diuji dan disahkan dari pihak Sekolah Menengah
Kejuruan Taruna Bangsa Ciamis pada:

Hari :
Tanggal : Ciamis, 15 Juni 2009

Pembimbing Materi Kepala Program

M. WILMAN, S.Pd. NURDIANA

iii
NIP. : NIP . :

Mengetahui

Ketua Kepala SMK


Praktik Kerja Industri Taruna Bangsa Ciamis

DODY SETIADI, ST AGUS GUSANTO, S.Pd.


NIP. : NIP. :

MOTTO

“ Ilmu yang tidak diamalkan adalah kosong, pekerjaan yang tidak


diselesaikan adalah sia-sia. “

iv
KATA PENGANTAR
Syukur alhamdulillah penyusun panjatkan kehadirat allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayahnya, sehingga akhirnya penyusun dapat
menyelesaikan penyusunan laporan ini sesuai dengan tenggang waktu yang telah
di berikan oleh pihak sekolah. Dari hasil yang telah di lakukan dan di capai
selama praktek kerja industri ( PRAKERIN ) ini, penyusun mendapat
pengetahuan yang lain di dalam dunia industri dan dengan bersumber dari hal-hal
tersebut, akhirnya menjadi dasar dan bahan bagi penyusunan laporan ini.
Sebelumnya penyusun mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bpk. Firman Yusuf, selaku ketua YAYASAN TARUNA BANGSA
Ciamis.
2. Bpk. Agus Gusanto, S.Pd, selaku kepala SMK TARUNA BANGSA
Ciamis.

v
3. Andy Koestendy, selaku pemilik KABUKA.net.
4. Bpk. Nurdiana, selaku kepala jurusan Teknik Komputer Jaringan SMK
TARUNA BANGSA Ciamis.
5. Bpk. M. Wilman, S.Pd, selaku pembimbing pembuatan laporan
6. Bayu Perwira N, selaku pembimbing di dunia usaha.
7. Bapak dan Ibu guru SMK TARUNA BANGSA Ciamis yang telah
memberikan bimbingan.
8. Kedua orang tua penyusun yang telah memberi dorongan dan
semangat.
9. Seluruh teman temanku di SMK TARUNA BANGSA Ciamis.
Penulis menyadari bahwa pembuatan laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan. Maka dari itu, penyusun mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari semua pihak guna perbaikan selanjutnya.
Akhirnya penyusun berharap semoga amal baik dan dukungan dari mereka
menjadi suatu amal ibadah mendapat ganjaran Ciamis, Oktober 2009
yang setimpal dari allah SWT. Amin…….
Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman judul................................................................................................ i
Lembar Pengesahan Perusahaan.................................................................. ii
Lembar Pengesahan Sekolah......................................................................... iii
Motto................................................................................................................ iv
Kata Pengantar............................................................................................... v
Daftar Isi ......................................................................................................... vi
Daftar Gambar dan Ilustrasi ....................................................................... viii
Daftar Tabel ................................................................................................... ix
Daftar Lambang dan Singkatan ................................................................... x
BAB I. PENDAHULUAN............................................................................ 1
A. Latar Belakang Praktik kerja industri........................................... 1

vi
B. Maksud dan Tujuan Praktik Kerja Industri................................... 3
C. Tujuan Laporan Penulisan ........................................................... 3
D. Metode Pengumpulan Data ......................................................... 4
E. Sistematika Laporan .................................................................... 4
BAB II. PELAKSANAAN PRAKERIN .................................................... 6
A. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktik..................................... 6
B. Kegiatan Yang Dilaksanakan ...................................................... 6
C.Masalah Yang Dihadapi Prakerin dan Pemecahannya ................. 6
BAB III URAIAN UMUM .......................................................................... 7
A. Sejarah Perusahaan ..................................................................... 7
B. Struktur Organisasi ..................................................................... 7
C. Alasan Pemilihan Tempat Prakerin ............................................. 7
BAB IV URAIAN KHUSUS ....................................................................... 8
IV.1 Ruang Lingkup Masalah........................................................... 8
A. Jaringan Komputer ...................................................................... 8
1. Pengertian Jaringan Komputer ............................................... 8
2. Klasifikasi Berdasarkan Skala ................................................ 8
3. Berdasarkan Fungsi ................................................................ 9
4. Berdasarkan Topologi Jaringan .............................................. 10
5. Berdasarkan Kriterianya ......................................................... 13
6.Berdasarkan Peranan dan Hubungan Tiap Komputer dalam
Memproses data ....................................................................... 14
7. Berdasarkan Media Transmisi Data ........................................ 15
B. Manfaat Jaringan ......................................................................... 15
C. Instalasi Jaringan dalam Sebuah Warnet .................................... 16
C.1. Persiapan Hardware & Software ......................................... 17
C.2. Pemasangan Kabel .............................................................. 18
a. Macam Kabel LAN ........................................................ 18
b. Memasang Kabel UTP ................................................... 22
b.1. Alat .......................................................................... 22
c. Setting Modem ADSL Eksternal ................................... 26
d. Sinkronisasi .................................................................... 27

vii
e. Internet Connection Sharing (ICS) ................................ 31
f. Network Setup ................................................................ 32
g. Pengecekan Koneksi Jaringan ....................................... 39
BAB V PENUTUP ...................................................................................... 40
A. Kesimpulan .................................................................................. 40
B. Saran ............................................................................................. 40
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR DAN ILUSTRASI

Gambar IV.a.1 Topologi Mesh ........................................................................ 10


Gambar IV.a.2 Topologi Star .......................................................................... 11
Gambar IV.a.3 Topologi Bus ........................................................................... 12
Gambar IV.a.4 Topologi Ring ......................................................................... 12
Gambar IV.a.5 Topologi Tree ......................................................................... 13
Gambar IV.C.1 Desain Jaringan ...................................................................... 17

viii
Gambar IV.C.1.a.1 Kabel Coaxial ................................................................... 19
Gambar IV.C.1.a.2 Kabel UTP ........................................................................ 20
Gambar IV.C.1.a.4 Kabel STP ........................................................................ 21
Gambar IV.C.1.a.5 Kabel Fiber Optik ............................................................. 21
Gambar IV.C.1.a.6 Crimpimg Tool ................................................................. 22
Gambar IV.C.1.a.7 Kabel UTP ........................................................................ 23
Gambar IV.C.1.a.8 Susunan Kabel Cross Pada RJ 45 ..................................... 24
Gambar IV.C.1.a.9 Kabel Tester ..................................................................... 25

DAFTAR TABEL

Gambar IV.C.I.a.3 Kategori UTP .................................................................... 20

ix
DAFTAR SINGKATAN DAN LAMBANG

Singkatan Nama Pemakaian pertama kali


pada halaman

CPU Central Processing 8


Unit
LAN Lokal Area Network 9

x
MAN Metropolitan area 9
network
WAN Wide area network 17
NIC Network interface 17
card
PC Personal computer 17
UTP Unshielded Twisted 20
Pair
STP Shielded Twisted Pair 20
RJ 45 Konektor 20
LED Lampu indikator 22
ISP Internet service 25
provider
ADSL 25
Asymmetric digital subscriber line
IP Internet protokol 26
DHCP Domain host control 27
protocol
ICS Internet connection 29
sharing

LAMBANG NAMA Pemakaian pertama


kali pada halaman

Ghz Giga hertz 9


GB Giga byte 17
Mbps Mega byte/ second 17

xi
BAB I

xii
PENDAHULUAN

Latar Belakang Praktek Kerja Industri


Perlu kita ketahui bahwa sampai pada saat ini lulusan SMK belum dapat
diserap langsung oleh pihak dunia usaha maupun industri. Secara kasat mata
terbukti hampir setiap dunia usaha/ industri ketika merekrut tenaga kerja
lulusan SMK masih menerapkan Pendidikan dan Pelatihan bagi yang telah
lolos seleksi penerimaan karyawan. Hal ini menunjukan bahwa keterampilan
yang dimiliki lulusan SMK belum diakui oleh pihak dunia usaha/ industri.
Jika kita kaji secara seksama, kita tidak dapat menyalahkan pihak dunia
usaha/ industri. Memang pada kenyataannya masih banyak SMK yang sangat
minim peralatan praktik. Sehingga peserta diklat yang seharusnya porsi
pembelajaran praktik idealnya 70% hanya dapat dilaksanakan 30% saja.
Bahkan ada beberapa SMK yang sama sekali tidak memiliki peralatan praktik,
dalam pelaksanaan peserta diklat hanya dapat berangan-angan dengan teori
saja tidak dengan peralatan kenyataan yang sebenarnya.
SMK yang peralatan praktiknya cukup memadai, belum tentu peralatan
itu sesuai dengan yang ada di dunia industri/ usaha. Sekarang peralatan di
dunia usaha/ industri sudah serba otomatis sedangkan peralatan yang ada di
SMK-SMK masih manual. Sehingga pelaksanaan praktik hanya sekedar
mengenal peralatan yang ada, kurang memperhatikan kebutuhan didunia
industri/ usaha, itu pun tidak semuanya dapat memanfaatkan secara maksimal.
Sesuai dengan hasil pengamatan dan penelitian Direktorat Pendidikan
Menengah Kejuruan, pola penyelenggaraan di SMK belum secara tegas dapat
menghasilkan tamatan sebagaimana yang diharapkan. Hal tersebut dapat
dilihat dari kondisi pembelajaran yang belum kondusif untuk menghasilkan
tenaga kerja yang professional, karena keahlian professional seseorang tidak
semata-mata diukur oleh penguasaan unsur pengetahuan dan teknik bekerja,
tetapi harus dilengkapi dengan penguasaan kiat bekerja yang baik.
Penggunaan unsur ilmu pengetahuan dan teknik bekerja dapat dipelajari
di sekolah, namun untuk kiat adalah sesuatu yang tidak dapat diajarkan tetapi
harus dikuasai melalui pembiasaan dan internalisasi.

xiii
Untuk kiat yang menjadi faktor utama penentu kadar keahlian
professional seseorang, hanya dapat dikuasai melalui cara mengerjakan
pekerjaan pada bidang profesi itu sendiri. Karena itulah tumbuh suatu aturan
keahlian professional berdasarkan jumlah pengalaman kerja.
Mata diklat praktik kejuruan yang disajikan di sekolah biarpun
menggunakan peralatan yang lengkap dan modern, pada dasarnya hanya
mampu menyajikan proses dan situasi peniruan (simulasi), karena bukan
situasi yang sesungguhnya, oleh karena itu sulit diharapkan untuk mampu
memberikan keahlian sebagaimana yang diharapkan.
Melihat kenyataan diatas, DIKMENJUR menetapkan strategi
operasional yang berdasarkan kepada kebijakan “Link and Match” (kesesuaian
dan kesepadanan) Departemen Pendidikan dan kebudayaan dalam model
penyelenggaraan Pendidikan Sistem Ganda. Pelaksanaannya sesuai dengan
ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam Undang-undang Nomor 2 tahun
1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional, PP Nomor 20 tahun 1990 tentang
Pendidikan Menengah, PP Nomor 39 1992 tentang Peran serta Masyarakat
dalam Pendidikan Nasional, Kepmendikbud Nomor 080/U/1992 tentang
Sekolah Menengah Kejuruan dan Kepmendikbud Nomor 080/U/1993 tentang
kurikulum SMK.

Maksud dan Tujuan Praktik Kerja Industri


1. Maksud

xiv
Sistem Ganda atau praktek kerja langsung adalah suatu bentuk
penyelenggaraan pendidikan keahlian kejuruan, yang memadukan
secara sistematik dan sinkron program pendidikan di sekolah dan
program penguasaan keahlian yang diperoleh melalui kegiatan bekerja
langsung pada bidang pekerjaan yang relevan, terarah dan mencapai
kemampuan keahlian tertentu.
Dalam pengertian tersebut tersirat, bahwa ada dua pihak yaitu
lembaga pendidikan dan lapangan kerja (industri/ perusahaan atau
instansi tertentu) yang secara bersama-sama menyelenggarakan suatu
program keahlian kejuruan..
2. Tujuan
Penyelenggaraan pendidikan dengan Sistem Ganda pada SMK
bertujuan untuk :
a. Menghasilkan tenaga kerja yang berkualitas, yaitu tenaga
kerja yang memiliki tingkat pengetahuan, keterampilan, etos kerja
yang sesuai dengan tuntutan lapangan pekerjaan.
b. Memperkokoh link and match antara SMK dan dunia kerja.
c. Meningkatkan efektifitas dan efesiensi proses pendidikan
dan pelatihan kerja berkualitas.
d. memberi pengakuan dan penghargaan terhadap pengalaman
kerja sebagai bagian dari proses pendidikan.
A. Tujuan Laporan Penulisan
Penulis membuat laporan akhir prakerin ini dengan maksud
sebagai suatu syarat untuk mengikuti Ujian Nasional dan Ujian
Sekolah.
Dan juga penulis ingin berbagi pengetahuan apa yang telah
penulis dapat di dunia usaha.

D. Metode Pengumpulan Data


a. Observasi

xv
Observasi yaitu proses pencarian atau pengumpulan data dengan cara
penelitian secara langsung di lapangan. Dengan memperhatikan dan
meneliti setiap objek di lapangan. Serta dengan menggunakan keahlian
dan keterampilan untuk mendapatkan suatu data.
b. Wawancara
Wawancara sama halnya dengan proses tanya jawab. Dilakukan
dengan bertanya kepada seorang narasumber. Narasumber disini ialah
pemilik perusahaan atau juga karyawan perusahaan.
E. Sistematika Laporan
Halaman judul
Lembar Pengesahan Perusahaan
Lembar Pengesahan Sekolah
Motto
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Gambar dan Ilustrasi
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Praktik kerja industri
B. Maksud dan Tujuan Praktik Kerja Industri
C. Tujuan Laporan Penulisan
D. Metode Pengumpulan Data
E. Sistematika Laporan
BAB II. PELAKSANAAN PRAKERIN
A. Waktu dan Tempat Pelaksanaan Praktik
B. Kegiatan Yang Dilaksanakan
C.Masalah Yang Dihadapi Prakerin dan Pemecahannya
BAB III URAIAN UMUM
A. Sejarah Perusahaan
B. Struktur Organisasi

BAB IV URAIAN KHUSUS


A. Jaringan Komputer

xvi
1. Pengertian Jaringan Komputer
2. Klasifikasi Berdasarkan Skala
3. Berdasarkan Fungsi
4. Berdasarkan Topologi Jaringan
5. Berdasarkan Kriterianya
6.Berdasarkan Peranan dan Hubungan Tiap Komputer
dalam memproses data
7. Berdasarkan Media Transmisi Data
B. Manfaat Jaringan
C. Instalasi Jaringan dalam Sebuah Warnet
C.1. Pemasangan Kabel
a. Macam Kabel LAN
b. Memasang Kabel UTP
b.1. Alat
c. Setting Modem ADSL Eksternal
d. Sinkronisasi
e. Internet Connection Sharing (ICS)
f. Network Setup
g. Pengecekan Koneksi Jaringan
BAB V PENUTUP
A. KESIMPULAN
B. SARAN
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN

BAB II

PELAKSANAAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

xvii
A. Waktu Dan Tempat Pelaksanan Praktik

Adapun waktu dan tempat pelaksanaan praktik kerja industri ( prakerin )


yaitu dari tanggal 01 Juli s/d 11 Oktober 2009 bertempat di jalan H.O.S
Cokroaminoto No. 14 Ciamis.
B. Kegiatan Yang Dilaksanakan
Ketika berada di KABUKA.net, kegiatan yang paling sering di lakuka
adalah menjadi seorang operator. Terkadang juga saya mencoba belajar
editing foto dengan menggunakan adobe photoshop, belajar corel draw,
memburning cd, membantu client ketika ada masalah, instalasi PC dan yang
lainnya.
C. Masalah Yang Dihadapi Prakerin dan Pemecahannya

1. Masalah Yang Dihadapi


Masalah yang paling sering dihadapi adalah koneksi client ke
server terputus, dan komputer client tidak terhubung ke internet.
Ada juga masalah eksternal yang terjadi sekitar nulan juni- agustus
yaitu sibuk menjadi panitia kemerdekaan RI di lingkungan rumah.
2. Pemecahan Masalah
Mencoba mengecek komputer client itu, biasanya terjadi blank/
hang. Kita restrart ulang.Untuk client yang tidak terhubung ke internet,
biasanya terjadi kesalahan pada kabel, apakah konektor RJ 45 nya kurang
tekan masul ke slotnya atau kita cek IP nya. Biasanya kalau terjadi
kesalahan pada kabel selalu ada laporan “ cable is unplugged “.
Mencoba mengatur waktu antara kerja dan menjadi panitia. Agar
kedua pekerjaan itu tidak terlantar.

BAB III
URAIAN UMUM

xviii
A. Sejarah Perusahaan
Pada awal terbentuknya KABUKA berasal dari gagasan beberapa anak
muda diantaranya Andy koestendy dan 2 orang rekan. Mereka menggagas
suatu usaha editing foto dengan nama usaha ” KABUKA Digital Image
Printing”. Dengan modal bersama mereka membangun usaha tersebut. Untuk
karyawan ada 2 orang Andy Koestendy dan Bayu Perwira N. Bidang usaha
yang di jalankan adalah jasa yaitu pembuatan foto digital, pin, dan id card.
KABUKA Digital Image Printing berdiri sekitar bulan Juni 2008.
Beralamat di jalan Cokroaminoto No. 4 Ciamis.
Kemudian setelah beberapa bulan KABUKA mengepakkan sayapnya
dengan menambah usaha baru yaitu warnet.Berdiri pada tanggal 03 April
2009. KABUKA.net dimiliki pribadi oleh Andy Koestendy. Jumlah komputer
di warnet ini ada 10 unit. Ada 2 karyawan yang menjaga warnet setiap hari
bergiliran. Kemudian digital image printing pindah, menyatu dengan
KABUKA.net yang beralamat di jalan Cokroaminoto No. 14 Ciamis.

B. Struktur Organisasi

PIMPINAN
PERUSAHAAN
ANDY KOESTENDY

EDITTING FOTO OPERATOR


BAYU PERWIRA N AWANK

C. Alasan pemilihan Tempat Prakerin


Alasan saya sangat mudah yaitu karena ingin merperdalam pengetahuan
tentang jaringan, selain itu lokasinya juga dekat dengan rumah.

BAB IV

xix
URAIAN KHUSUS

A. Jaringan Komputer

Ruang Lingkup Masalah


1. Apa itu jaringan ?
2. Apa saja jenis jenis topologi jaringan dan alatnya ?
3. Bagaimana instalasi jaringan dalam membangun warnet ?
4. Apa saja spesifikasi minimal software & hardware untuk server dan
client ?
5. Bagaimana cara menguji koneksi jaringan?
1. Pengertian

Jaringan komputer adalah sebuah sistem yang terdiri atas


komputer dan perangkat jaringan lainnya yang bekerja bersama-sama
untuk mencapai suatu tujuan yang sama. Tujuan dari jaringan komputer
adalah:

 Membagi sumber daya: contohnya berbagi pemakaian printer,


CPU, memori, harddisk
 Komunikasi: contohnya surat elektronik, instant messaging,
chatting
 Akses informasi: contohnya web browsing

Agar dapat mencapai tujuan yang sama, setiap bagian dari jaringan
komputer meminta dan memberikan layanan (service). Pihak yang
meminta layanan disebut klien (client) dan yang memberikan layanan
disebut pelayan (server). Arsitektur ini disebut dengan sistem client-
server, dan digunakan pada hampir seluruh aplikasi jaringan komputer.

2. Klasifikasi Berdasarkan Skala/ Macam Jaringan :

• Personal Area Network (PAN)


• Campus Area Network (CAN)

xx
• Local Area Network (LAN): suatu jaringan komputer yang
menghubungkan suatu komputer dengan komputer lain dengan
jarak yang terbatas.
• Metropolitant Area Network (MAN): prinsip sama dengan LAN,
hanya saja jaraknya lebih luas, yaitu 10-50 km.
• Wide Area Network (WAN): jaraknya antar kota, negara, dan
benua. ini sama dengan internet.
• Global Area Network (GAN)

3. Berdasarkan Fungsi :

Pada dasarnya setiap jaringan komputer ada yang berfungsi sebagai


client dan juga server. Tetapi ada jaringan yang memiliki komputer yang
khusus didedikasikan sebagai server sedangkan yang lain sebagai client.
Ada juga yang tidak memiliki komputer yang khusus berfungsi sebagai
server saja. Karena itu berdasarkan fungsinya maka ada dua jenis jaringan
komputer:

• Client-server

Yaitu jaringan komputer dengan komputer yang didedikasikan khusus


sebagai server. Sebuah service/layanan bisa diberikan oleh sebuah
komputer atau lebih. Contohnya adalah sebuah domain seperti
www.detik.com yang dilayani oleh banyak komputer web server. Atau
bisa juga banyak service/layanan yang diberikan oleh satu komputer.
Contohnya adalah server jtk.polban.ac.id yang merupakan satu komputer
dengan multi service yaitu mail server, web server, file server, database
server dan lainnya.

• Peer-to-peer

Yaitu jaringan komputer dimana setiap host dapat menjadi server


dan juga menjadi client secara bersamaan. Contohnya dalam file sharing
antar komputer di Jaringan Windows Network Neighbourhood ada 5

xxi
komputer (kita beri nama A,B,C,D dan E) yang memberi hak akses
terhadap file yang dimilikinya. Pada satu saat A mengakses file share dari
B bernama data_nilai.xls dan juga memberi akses file soal_uas.doc kepada
C. Saat A mengakses file dari B maka A berfungsi sebagai client dan saat
A memberi akses file kepada C maka A berfungsi sebagai server. Kedua
fungsi itu dilakukan oleh A secara bersamaan maka jaringan seperti ini
dinamakan peer to peer.

4. Berdasarkan Topologi Jaringan

Topologi Jaringan adalah gambaran secara fisik dari pola


hubungan antara komponen-komponen jaringan yang meliputi server,
workstation, hub dan pengkabelannnya.

a.Topologi Mesh

IV.a.1. Topologi Mesh

Topologi jaringan ini menerapkan hubungan antar sentral secara


penuh. Jumlah saluran harus disediakan untuk membentuk jaringan Mesh
adalah jumlah sentral dikurangi 1 (n-1, n = jumlah sentral). Tingkat
kerumitan jaringan sebanding dengan meningkatnya jumlah sentral yang
terpasang. Dengan demikian disamping kurang ekonomis juga relatif
mahal dalam pengoperasiannya.

xxii
b.Topologi Star

IV.b.2. Topologi Star

Pada topologi Star, masing-masing workstation dihubungkan


secara langsung ke server atau hub. Keunggulan dari topologi tipe Star ini
adalah bahwa dengan adanya kabel tersendiri untuk setiap workstation ke
server, maka bandwidth atau lebar jalur komunikasi dalam kabel akan
semakin lebar sehingga akan meningkatkan unjuk kerja jaringan secara
keseluruhan. Dan juga bila terdapat gangguan di suatu jalur kabel maka
gangguan hanya akan terjadi dalam komunikasi antara workstation yang
bersangkutan dengan server, jaringan secara keseluruhan tidak mengalami
gangguan. Kelemahan dari topologi Star adalah kebutuhan kabel yang
lebih besar dibandingkan dengan topologi lainnya.

c. Topologi Bus

xxiii
IV.c.3. Topologi Bus

Pada topologi Bus digunakan sebuah kabel tunggal atau kabel


pusat di mana seluruh workstation dan server dihubungkan. Keunggulan
topologi Bus adalah pengembangan jaringan atau penambahan workstation
baru dapat dilakukan dengan mudah tanpa mengganggu workstation lain.
Kelemahan dari topologi ini adalah bila terdapat gangguan di sepanjang
kabel pusat maka keseluruhan jaringan akan mengalami gangguan.

d. Topologi Ring

IV.d. 4. Topologi Ring

Di dalam topologi Ring semua workstation dan server


dihubungkan sehingga terbentuk suatu pola lingkaran atau cincin. Tiap
workstation ataupun server akan menerima dan melewatkan informasi dari
satu komputer ke komputer lain, bila alamat- alamat yang dimaksud sesuai
maka informasi diterima dan bila tidak informasi akan dilewatkan.

xxiv
Kelemahan dari topologi ini adalah setiap node dalam jaringan akan selalu
ikut serta mengelola informasi yang dilewatkan dalam jaringan, sehingga
bila terdapat gangguan di suatu node maka seluruh jaringan akan
terganggu. Keunggulan topologi Ring adalah tidak terjadinya collision
atau tabrakan pengiriman data sepertipada topologi Bus, karena hanya satu
node dapat mengirimkan data pada suatu saat.

e. Topologi Tree

IV.e.5. Topologi Tree

Topologi jaringan ini disebut juga sebagai topologi jaringan bertingkat.


Topologi ini biasanya digunakan untuk interkoneksi antar sentral dengan
hirarki yang berbeda. Untuk hirarki yang lebih rendah digambarkan pada
lokasi yang rendah dan semakin keatas mempunyai hirarki semakin tinggi.
Topologi jaringan jenis ini cocok digunakan pada sistem jaringan
komputer .

xxv
5. Berdasarkan Kriterianya

Jaringan komputer dibedakan menjadi 4 yaitu:

A. Berdasarkan distribusi sumber informasi/data

1) Jaringan terpusat Jaringan ini terdiri dari komputer klient dan


server yang mana komputer klient yang berfungsi sebagai perantara untuk
mengakses sumber informasi/data yang berasal dari satu komputer server

2) Jaringan terdistribusi merupakan perpaduan beberapa jaringan


terpusat sehingga terdapat beberapa komputer server yang saling
berhubungan dengan klient membentuk sistem jaringan tertentu.

B. Berdasarkan jangkauan geografis dibedakan menjadi:

1) Jaringan LAN merupakan jaringan yang menghubungkan 2


komputer atau lebih dalam cakupan seperti laboratorium, kantor, serta
dalam 1 warnet.

2) Jaringan MAN merupakan jaringan yang mencakup satu kota


besar beserta daerah setempat. Contohnya jaringan telepon lokal, sistem
telepon seluler, serta jaringan relay beberapa ISP internet.

3) Jaringan WAN merupakan jaringan dengan cakupan seluruh


dunia. Contohnya jaringan PT. Telkom, PT. Indosat, serta jaringan GSM
Seluler seperti Satelindo, Telkomsel, dan masih banyak lagi.

6. Berdasarkan Peranan dan Hubungan Tiap Komputer dalam


m memproses data

- Jaringan Client-Server Pada jaringan ini terdapat 1 atau beberapa


komputer server dan komputer client. Komputer yang akan menjadi
komputer server maupun menjadi komputer client dan diubah-ubah

xxvi
melalui software jaringan pada protokolnya. Komputer client sebagai
perantara untuk dapat mengakses data pada komputer server sedangkan
komputer server menyediakan informasi yang diperlukan oleh komputer
client.

-Jaringan Peer-to-peer Pada jaringan ini tidak ada komputer client


maupun komputer server karena semua komputer dapat melakukan
pengiriman maupun penerimaan informasi sehingga semua komputer
berfungsi sebagai client sekaligus sebagai server.

7. Berdasarkan Media Transmisi Data

- Jaringan Berkabel (Wired Network) Pada jaringan ini, untuk


menghubungkan satu komputer dengan komputer lain diperlukan
penghubung berupa kabel jaringan. Kabel jaringan berfungsi dalam
mengirim informasi dalam bentuk sinyal listrik antar komputer jaringan.

- Jaringan Nirkabel (Wireless Network) Merupakan jaringan


dengan medium berupa gelombang elektromagnetik. Pada jaringan ini
tidak diperlukan kabel untuk menghubungkan antar komputer karena
menggunakan gelombang elektromagnetik yang akan mengirimkan sinyal
informasi antar komputer jaringan.

B. Manfaat Jaringan

 Jaringan memungkinkan manajemen sumber daya lebih efisien.


Banyak pengguna dapat saling berbagi data dan perangkat didalam
jaringan.
 Jaringan membantu mempertahankan informasi agar tetap andal
dan up-to-date.Sistem penyimpanan data terpusat yang di kelola

xxvii
dengan baik memungkinkan banyak pengguna mengakses data dari
berbagai lokasi yang berbeda dan membatasi akses ke data sewaktu
sedang proses.
 Jaringan membantu mempercepat proses berbagi data
(data sharing). Transfer data pada jaringan selalu lebih cepat di
bandimgkan sarana berbagi data lainnya yang bukan jaringan.
 Jaringan memungkinkan kelompok kerja berkomunikasi dengan
lebih efisien. Surat dan penyampaian pesan elektronik merupakan
substansi sebagian besar sistem jaringan, disamping system
penjadwalan, pemantauan proyek, konferensi online dan
groupware. Dimana semuanya membantu tim bekerja lebih
produktif.
 Jaringan membantu usaha dalam melayani klien mereka secara
lebih efektif. Akses jarak jauh ke data terpusat memungkinkan
karyawan dapat melayani klien di lapangan dan klien dapat
langsung berkomunikasi dengan pemasok.

C. Instalasi jaringan dalam sebuah warnet

Dengan semakin berkembangnya ilmu pengetahuan & teknologi,


kita dituntut untuk lebih cepat agar tidak ketinggalan jaman. Pada era
modernisasi ini informasi semakin mudah tersebar. Apalagi dengan
adanya warung internet (warnet). Para pengusaha warnet merasa sangat
diuntungkan karena dengan majunya teknologi informasi banyak orang
yang berdatangan ke warnet untuk sekedar mencari informasi, mencari
teman, dan bergaul. Maka dari itu bidang usaha warnet sangat
menjanjikan.

Berangkat dari keadaan tersebut maka saya menuliskan panduan


ini. Sengaja dibuat dengan menampilkan langkah demi langkah agar dapat
dimengerti dan dipahami bahkan oleh seorang yang sama sekali belum
mengenal jaringan.Pada panduan ini akan dibahas instalasi dan setting

xxviii
untuk sebuah warnet yang memiliki 1 server & 12 client seperti terlihat
pada gambar di bawah ini:

IV.C.1. Desain Jaringan.

C.1. Persiapan Hardware & Software


Hendaknya sebelum kita melaksanakan instalasi jaringan, terlebih
dahulu kita mempersiapkan Hardware & software yang akan tersambung
di dalam lingkup jaringan tersebut. Beberapa langkah persiapan yang
diperlukan adalah :
1. PC Server, spesifikasi minimal yang disarankan :
a. Hardware :

• MotherBoard : Kecepatan setara 3.00 Ghz untuk dual Core


• Ram : 1 Ghz
• Harddisk : 160 GB
• NIC / LAN Card : 10/100 Mbps
• Drive : DVD / CD Writer
• Spesifikasi lain : Optional

b. Software :

• Windows XP SP2
• Bandwith Controller / Manager
• Billing System, dll
• Anti Virus
• Firewall
• Anti Spyware, Malware, Adware

2. PC Client
a. Hardware :

xxix
• MotherBoard : Kesepatan setara 2.80 Ghz
• Ram : 512 MB
• Harddisk : 40 Ghz
• VGA Card : Optional untuk Game

b. Software :

• Windows XP SP2
• Browsing Tools :

1. Internet Explorer
2. Mozilla FireFox (Free)
3. Opera

• Chatting Tools :

1. Yahoo Messenger (Free)


2. MSN Live Messenger
3. MiRC
4. ICQ

• Game Online, Contoh :

1. Warcraft III
2. Ragnarok Online
3. Diablo II, dsb

• Adobe Reader (Free)


• WinZip
• WinRar
• Anti Virus (AVG Free Recommended)
• Winamp (Free)
• ACD See (Optional)
• Microsoft Office (Optional)
• Billing System, dsb

C.2. Pemasangan kabel

a. macam kabel LAN

Local Area Network menggunakan empat tipe kabel :

• Coaxial
• Unshielded Twisted Pair (UTP)
• Shielded Twisted Pair (STP)
• Fiber Optik

xxx
Kabel Coaxial

IV.C.1 a 1. Kabel coaxial

Kabel coaxial terdiri dari :

• sebuah konduktor tembaga


• lapisan pembungkus dengan sebuah “kawat ground”.
• sebuah lapisan paling luar.

Penggunaan Kabel Coaxial

Kabel coaxial terkadang digunakan untuk topologi bus,


tetapi beberapa produk LAN sudah tidak mendukung koneksi kabel
coaxial.
Protokol Ethernet LAN yang dikembangkan menggunakan kabel
coaxial:

10Base5 / Kabel “Thicknet” :

• adalah sebuah kabel coaxial RG/U-8.


• merupakan kabel “original” Ethernet.
• tidak digunakan lagi untuk LAN modern.

10Base2 / Kabel “Thinnet”:

• adalah sebuah kabel coaxial RG/U-58.


• mempunyai diameter yang lebih kecil dari “Thicknet”.
• menggantikan “Thicknet”.
• tidak direkomendasikan lagi, tetapi masih digunakan pada jaringan
LAN yang sangat kecil.

xxxi
Unshielded Twisted Pair

IV.C.1 a 2. Kabel UTP

Kabel “Unshielded twisted pair” (UTP) digunakan untuk LAN dan


sistem telepon. Kabel UTP terdiri dari empat pasang warna konduktor
tembaga yang setiap pasangnya berpilin. Pembungkus kabel memproteksi
dan menyediakan jalur bagi tiap pasang kawat. Kabel UTP terhubung ke
perangkat melalui konektor modular 8 pin yang disebut konektor RJ-45.
Semua protokol LAN dapat beroperasi melalui kabel UTP. Kebanyakan
perangkat LAN dilengkapi dengan RJ-45.

Kategori UTP

Terdapat 5 kategori (level) untuk kabel UTP. Kategori ini


mendukung sinyal suara berkecepatan rendah (low-speed voice) dan sinyal
LAN berkecepatan tinggi. Kategori 5 UTP direkomendasikan sebagai
kategori minimum untuk instalasi LAN dan cocok untuk topologi star.
Tabel berikut menunjukkan masing-masing kategori :

Performansi
Kategori Penggunaan
(MHz)
Cat 1 1 Voice, Mainframe, Dumb Terminal
Cat 2 4 4 MB Token Ring
Cat 3 10 10MB Ethernet
Cat 4 20 16 MB Token Ring
Cat 5 100 100 MB Ethernet

IV.C.1 a 3. Kategori UTP

xxxii
Shielded Twisted Pair

IV.C.1 a 4. Kabel STP

Shielded twisted pair adalah jenis kabel telepon yang digunakan


dalam beberapa bisnis instalasi. Terdapat pembungkus tambahan untuk
tiap pasangan kabel (”twisted pair”).Kabel STP juga digunakan untuk
jaringan Data, digunakan pada jaringan Token-Ring IBM.
Pembungkusnya dapat memberikan proteksi yang lebih baik terhadap
interferensi EMI.

Kelemahan kabel STP


Kabel STP mempunyai beberapa kelemahan :

• Attenuasi meningkat pada frekuensi tinggi.


• Pada frekuensi tinggi, keseimbangan menurun sehingga tidak dapat
mengkompensasi timbulnya “crosstalk” dan sinyal “noise”.
• Harganya cukup mahal.

Kabel Fiber Optik

xxxiii
IV.C.1 a 5. Kabel fiber optic

Kabel Fiber Optik adalah teknologi kabel terbaru. Terbuat dari glas
optik. Di tengah-tengah kabel terdapat filamen glas, yang disebut “core”,
dan di kelilingi lapisan “cladding”, “buffer coating”, material penguat, dan
pelindung luar.Informasi ditransmisikan menggunakan gelombang cahaya
dengan cara mengkonversi sinyal listrik menjadi gelombang cahaya.
Transmitter yang banyak digunakan adalah LED atau Laser.

Kelebihan menggunakan kabel Fiber Optik


Kabel Fiber Optik mempunyai beberapa kelebihan, diantaranya :

• Kapasitas bandwidth yang besar (gigabit per detik).


• Jarak transmisi yang lebih jauh ( 2 sampai lebih dari 60 kilometer).
• Kebal terhadap interferensi elektromagnetik.

Kabel Fiber Optik banyak digunakan pada jaringan WAN untuk


komunikasi suara dan data. Kendala utama penggunaan kabel fiber optik
di LAN adalah perangkat elektroniknya yang masih mahal. Sedangkan
harga kabel Fiber Optiknya sendiri sebanding dengan kabel LAN UTP.

b. Memasang Kabel UTP

b.1 Alat

• Kabel UTP
• Konektor RJ 45
• Crimping Tool

xxxiv
• Kabel Tester

IV.C.1 a 6.Crimpping Tool

Perlu diketahui bahwa kabel UTP memiliki 4 pasang kabel kecil


didalamnya yang memiliki warna yang berbeda. 4 pasang kabel itu adalah:
Pasangan 1 : Putih/Biru dan Biru,
Pasangan 2 : Putih/Oranye dan Oranye,
Pasangan 3 : Putih/Hijau dan Hijau,
Pasangan 4 : Putih/Coklat dan Coklat

V.C.1 a 7. Kabel UTP

Pemasangan kabel UTP sendiri terbagi dua jenis. Straight Through


dan Cross Over. Perbedaannya adalah:

1. Straight Through
Jenis terminasi ini paling sering dipakai pada LAN Ethernet 10BaseT,
untuk menghubungkan PC dengan HUB atau SWITCH, PC dengan outlet
di dinding, ataupun untuk instalasi dari HUB ke outlet di dinding.

xxxv
Secara warna, urutan kabel pada saat dipasang pada konektor RJ 45 adalah
:
Pin 1 : Putih/Oranye
Pin 2 : Oranye
Pin 3 : Putih/Hijau
Pin 4 : Biru
Pin 5 : Putih Biru
Pin 6 : Hijau
Pin 7 : Putih/Coklat
Pin 8 : Coklat
**-> Urutan ini berlaku sama pada 2 sisi kabel.

IV.C.1.a.8.Susunan kabel cross pada RJ 45

2. Cross Over
Kabel jenis ini biasanya dipakai untuk menghubungkan HUB/SWITCH
dengan HUB/SWITCH yang lain.
Urutan pemasangan :
Salah satu sisi kabel diterminasi sesuai dengan standard “Straight
Through”, sedangkan sisi kabel lainnya, dilakukan “Cross-Over”, sbb :
Pin 1 : Putih/Hijau
Pin 2 : Hijau

xxxvi
Pin 3 : Putih/Oranye
Pin 4 : Biru
Pin 5 : Putih/Biru
Pin 6 : Oranye
Pin 7 : Putih/Coklat
Pin 8 : Coklat
**-> Harap diingat bahwa yang di-cross-over hanya salah satu sisi kabel
saja.

IV.C.1 a 9. Kabel Tester

Berikut ini langkah-langkah pemasangan kabel UTP pada


konektor RJ45:
1. Lepaskan jaket luar kabel UTP dengan hati-hati tanpa merusak 4
pasang kabel didalamnya dengan menggunakan crimpping tool.
2. Potonglah dengan rapi 4 pasang kabel kecil itu sehingga hanya
memiliki panjang setengah inci saja. Hal ini dimaksudkan agar
kabel nantinya terpasang dengan erat pada konektor.
3. Bukalah klip pada konektor RJ 45 lalu masukkan kabel-kabel
tersebut ke dalam pin-pin didalamnya dengan susunan warna
yang telah ditentukan.
4. Setelah itu eratkan(press) konektor RJ 45 dan kabel dengan
menggunakan crimpping tool kembali.

5. Kemudian cek kedua ujung konektor tersebut dengan kabel


tester, ini dimaksudkan untuk menguji konektitifitas kabel apakah
sudah benar.

xxxvii
3. Hub / Switch / Router
Merupakan alat yang digunakan untuk membagi koneksi internet dari
PC server ke PC Client. Pilihan antara Hub / Switch / Router ditentukan
oleh kemampuan koneksi yang ingin dihasilkan, dan tentu saja di
sesuaikan dengan dana yang tersedia. Pada studi
kasus kita kali ini saya akan menggunakan Switch sebagai pembagi
koneksi internet.
4. Modem
Modem adalah sebuah device yang digunakan sebagai penghubung
dari sebuah PC atau jaringan ke Penyedia Layanan Internet (Internet
Service Provider / ISP). Penggunaan Modem yang akan di bahas kali ini
adalah modem jenis ADSL. Modem jenis ini biasanya digunakan oleh ISP
Telkomspeedy. Untuk jenis modem ADSL itu sendiri bias dipilih
berdasarkan kebutuhan. Kali ini penulis mengambil contoh ADSL
LynkSys AM 300 yang hanya mempunyai 1 (satu) port saja sebagai
Dialup Device.

C. Setting Modem ADSL Eksternal


Berikut adalah langkah yang harus dilakukan untuk memastikan PC
Server terhubung ke internet :
1) Buka Internet Explorer anda dan ketikan alamat berikut : 192.168.1.1
(bi(biasanya adalah alamat IP default bagi Modem).
2) Setelah muncul jendela login isikan username: admin Password: admin,
at atau sesuai dengan user guide yang terdapat pada saat pembelian
M Modem.

3) Isikan sesuai dengan yang tertera pada gambar berikut, kecuali user
name dan password yang masing-masing berbeda sesuai dengan yang
didapat dari ISP.
4) Pengisian selanjutnya adalah untuk mengijinkan DHCP Server
enable/disable, sebaiknya dipilih Option Enable agar kita tidak direpotkan

xxxviii
dengan urusan menyetel satu demi satu IP Client. Karena fasilitas ini
mempunyai kemampuan untuk mensetting IP Client secara otomatis.
5) Untuk pengisian Time Zone dilakukan sesuai dengan domisili anda
tinggal. Dan untuk time server settingan yang tertera pada gambar adalah
settingan yang saya rekomendasikan.
6) Jika kita ingin mengganti modem username & password kita
dipersilahkan untuk melalukannya pada option berikut :
7) Status Koneksi kita bisa kita pantau pada tabs status (gambar),
sebetulnya alamat IP kita tertera pada bagian bawah layar. Tidak saya
tampilkan dengan alasan keamanan. Setelah semua tersetting dengan baik
langkah pengujian yang bisa kita lakukan adalah dengan membuka
Internet Explorer kita, lalu masuk ke salah satu alamat WEB yang
mudah diloading. Contoh : Http://www.google.co.id/ lalu untuk
pengetesan kecepatan bisa dilakukan melalui beberapa situs yang
menyediakan layanan pengukuran Bandwith, contoh:
http://www.sijiwae.net/speedtest/ .

D. Sinkronisasi
Setelah hubungan antara PC server dan koneksi internet dapat
berjalan lancar langkah selanjutnya adalah sinkronisasi. Agar semua
komputer dapat tersinkronisasi secara benar, berikut adalah langkah-
langkah yang harus dilakukan :
1) Sinkronisasi Nama Komputer / PC dan Nama Work Group dilakukan
dengan cara
sebagai berikut :
a. Menampilkan Task Control System

xxxix
Langkah 1

b. Pada Tab Computer Name klik Change untuk mengubah nama


komputer dan nama WorkGroup. Nama komputer sebaiknya diurutkan
sesuai dengan nomor Clientnya untuk memudahkan kita mengingat
masing-masing nama komputer, nama masing-masing PC tidak boleh
sama. Namun untuk nama Workgroup haruslah dibuat sama untuk semua
Client dan juga Server.

Langkah 2

xl
c. Setelah nama PC kita ganti langkah selanjutnya adalah mengganti
Network ID dengan cara mengeklik Tab Network ID pada task Control
System tadi.
i. Pada pertanyaan How Do You Use This Computer pilihlah option This
Computer is part of a business network, kemudian Klik Next.

Langkah 3

ii. Pada Option selanjutnya pilihlah Network without a Domain.

Langkah 4

iii. Selanjutnya isikan nama WorkGroup sesuai dengan nama WorkGorup


yang kita isikan pada waktu mengganti nama PC pada langkah (b) tadi.

xli
Langkah 5

iv. Selanjutnya Klik Next dan kemudian Finish. Tunggu beberapa saat
hingga komputer selesai melakukan pergantian Network ID dan lakukan
restrat System Operasi / Reboot.

2) Sinkronisasi Waktu / Jam dilakukan dengan menempuh langkah


sebagai berikut:
a. Double klik tampilan jam yang ada pada sudut kiri bawah desktop anda.
b. Pilihlah tabs Internet Time => Update Now

Langkah 6

c. Tunggu beberapa saat hingga terdapat statement berikut : The time has
been succesfully Synchronized.
d. Jika yang tampil adalah statement error, maka ulangi klik Update Now
hingga berhasil menyamakan waktu PC anda dengan server Windows.
e. Jika Update berhasil, namun jam yang ditampilkan tidak sama, maka

xlii
kesalahan mungkin terjadi pada Time Zone untuk wilayah WIB wilayah
waktunya adalah GMT + 07.00 Bangkok, Hanoi, Jakarta sedangkan untuk
WITA adalah GMT+08.00 Perth dan WIT dengan GMT + 09.00 Seoul.

Langkah 7

E.Internet Connection Sharing (ICS)


Sampai dengan tahap ini PC yang terkoneksi keinternet hanyalan PC server
saja. Untuk memberikan akses bagi PC client agar mempunyai akses ke internet
kita perlu mengaktifkan Internet Connection Sharing yang kita miliki pada PC
server. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :

1) Buka Jendela Network Connection yang terdapat pada Control Panel. Lalu klik
kanan pada Koneksi aktif kita ke internet => pilih Properties.

Langkah 8

xliii
2) Pada tabs Advanced aktifkan option Allow other network users to connect
through this
computer’s Internet Connection.
3) Setelah Koneksi Internet berhasil di sharing maka akan muncul 2 buah macam
koneksi. Sebaiknya ganti nama masing-masing koneksi tersebut agar mudah
membedakan antarakoneksi yang terhubung ke Modem dengan Koneksi yang
terhubung ke Switch dengan cara me-rename masing-masing koneksi tersebut.

Langkah 9

4) Jika kita buka properties pada koneksi yang terhubung ke Switch, pada tabs
support terdapat alamat IP yang akan menjadi default Gateway bagi PC Client
yang akan terhubung melalui PC Server (192.168.0.1).

Langkah 10

F. Network Setup
Langkah-langkah yang kita lakukan tadi hanyalah untuk memberikan izin
bagi PC Client agar dapat mengakses Internet. Untuk mengaktifkan Izin tersebut

xliv
dilakukan dengan cara mensetup Network / Jaringan yang kita miliki. Langkah
pengerjaannya adalah sebagai berikut :
1) Buka Network Setup Wizard yang terdapat pada Control Panel. Lalu lakukan
langkah seperti pada gambar. (pastikan Koneksi ke internet dalam keadaan hidup).

Langkah 11

Langkah 12

xlv
2) Pada pilihan select a Connection Method pilih yang Connect Directly to the
Internet untuk PC server dan bila melakukan settingan pada PC Client plihlah
Option Connect to the internet through a residental gateway.

Langkah 13

3) Option Berikut meminta kita menentukan koneksi yang mana yang akan kita
gunakan untuk melakukan dial-up ke Internet. Pilihlah koneksi yang tersambung
ke Modem. Pilihan ini tidak ada pada saat kita melakukan setting di PC Client.

xlvi
Langkah 14

4) Isikan Computer Name sesuai dengan nama yang telah kita berikan tadi, lalu
isikan Computer Description jika anda inginkan (Optional / tidak diisi tidak
berpengaruh).

Langkah 15

xlvii
5) Isi Nama Workgroup sesuai dengan nama yang telah kita tentukan sebelumnya.
Perlu saya ingatkan kembali bahwa nama workgroup sebaiknya sama untuk
semua computer agar langkah setting lebih mudah.

Langkah 16

6) Pilihlah option Turn On File and Printing Sharing pada task selanjutnya.

Langkah 17

7) Setelah settingan pada jendela log kita anggap benar klik next untuk
menjalankan / Mengaktifkan settingan yang telah kita buat tadi.

xlviii
Langkah 18

Tunggu beberapa saat hingga komputer selesai menyesuaikan dengan settingan


barunya.

Langkah 19

9) Pilih option just finish wizard, lalu klik Next = > Finish. Biasanya PC akan
otomatis reboot setelah menyelesaikan prosedur tadi.

xlix
Langkah 20

Langkah 21

Langkah yang sama kita lakukan pada semua PC Client. Perbedaan cara setting
antara PC Server dan PC Client hanyalah terletak pada point 2 dan point 3.

Setelah menyelesaikan langkah settingan tersebut pada PC Client


lakukanlah pengetesan koneksi dengan cara yang sama dengan PC Server, yaitu
mengunjungi alamat situs yang mudah di Loading dan mengetes kecepatan

l
koneksi. Bila koneksi yang ada dirasa terlalu lambat silahkan lakukan pengecekan
pada settingan Network tadi apakah ada Option yang salah atau tidak, dan juga
lakukan pengecekan pada koneksi perkabelan apakah suda terposisikan dengan
baik atau belum.
Sampai dengan langkah ini semua PC Client bisa terhubung dengan bebas
ke Internet selama PC Server menghidupkan Koneksinya. Untuk membatasi
penggunaan pada PC Client adal beberapa pilihan. Yang pertama adalah membuat
list user dari Computer Client, user mana yang mempunyai hak untuk mengakses
internet yang mana yang tidak diizinkan untuk mengaksesnya. Settingan tersebut
biasanya digunakan di perkantoran. Sedangkan untuk warnet, pembatasan akses
biasanya dilakukan dengan menginstalkan program billing pada C Server dan PC
Client. Untuk produk billing dalam negeri sudah terdapat beberapa pengembang
program diantaranya adalah www.billingexplorer.com dan www.indobilling.com
untuk keperluan setting billing ini silahkan menghubungi pengembangnya
masing-masing.

G. Pengecekan Koneksi Jaringan

Selain itu ada juga cara untuk mengetahui koneksi jaringan, apakah
terhubung ke internet atau tidak.Yaitu :

Klik start pilih Run  muncul tampilan ketik cmd  masuk ke tampilan
cmd (command prompt) setelah itu coba cek apakah komputer nya konek dengan
diri sendiri, server, modem, dll

Contoh : kita ping 192.168.99.210 misal muncul tampilan replay form berarti
komputer berhasil konek .Dan ipconfig 192.168.99.210, untuk mengetahui IP
address, subnet mask, default gateway.

Bila muncul tampilan request time out berarti computer belum konek dan coba
cek kembali mungkin nama computer atau IP nya sudah ada yang punya yang
menyebabkan terjadi perebutan nomor IP atau nama. Cobalah ganti dan cek
kembali sampai terhubung.

li
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Setelah penyusun menyelesaikan kegiatan prakerin ini maka, penyusun


dapat menyimpulkan bahwa, KABUKA adalah perusahaanyang melebur jadi satu
menjadi KABUKA.net yaitu KABUKA Digital Printing dan KABUKA.net.
KABUKA Digital Printing adalah milik bersama dengan modal bersama antara
Bapak Andy Koestendy dan dua orang temannya. Sementara KABUKA.net
adalah milik pribadi Bapak Andy Koestendy. KABUKA.net bergerak dalam
bidang pengetikan, editing foto, photography dan warnet.

B. Saran

1. Lebih meningkatkan mutu pelayanan terhadap konsumen.


2. Lebih memperhatikan dan memelihara kenyamanan perusahaan .
3. Lebih meningkatkan pengawasan dan monitoring terhadap karyawan.
4. Lebih meningkatkan tata tertib yang sudah berlaku di perusahaan.

lii
DAFTAR PUSTAKA

1.dimasfauzi.blogspot.com
2.ICT center, tim. Tasikmalaya (2006).Pc & Network Support. Tasikmalaya
3.Permana, Dedi (2009).laporan pelaksanaan praktek kerja industri pada
perusahaan gunt komputer kota banjar.Majenang
4. Rephan 08.blogspot.com /2008/09/topologi-jaringan_12.html
5. Servas.wordpress.com/2007/12/08/macam-macam-kabel-lan
6. www.untukku.com/tutorial-untukku/pemasangan-kabel-utp-untukku.html.

liii