Anda di halaman 1dari 5

PEMERIKSAAN KEHILANGAN BERAT

1. TUJUAN
1) Untuk mengetahui kehilangan minyak pada aspal akibat pemanasan berulang dan
Untuk mengukur perubahan kinerja aspal akibat kehilangan berat.
2) Sebagai acuan dan pegangan dalam pelaksanaan pengujian kehilangan berat
minyak dan aspal dengan cara pemanasan dan tebal tertentu.

2. DASAR TEORI
Yang dimaksud dengan kehilangan berat adalah selisih berat sebelum dan sesudah
pemanasan pada tebal tertentu dan pada suhu tertentu.
Pemeriksaan penurunan berat aspal bertujuan untuk mengetahui kehilangan minyak
pada aspal akibat pemanasan berulang dan untuk mengukur perubahan kinerja aspal
akibat kehilangan berat. Untuk mengevaluasi hanya pada beberapa karakteristik aspal,
seperti kehilangan berat dan penetrasi, daktilitas dan titik lembek setelah kehilangan
berat, dimana cara tersebut dinamakan Thin Film Over Test (TFOT).
Besarnya nilai penurunan berat, selisih nilai penetrasi sebelum dan sesudah
pemanasan menunjukan bahwa aspal tersebut peka terhadap cuaca dan suhu.
Pengujian kehilangan berat ini, umumnya tidak terpisah dengan evaluasi karakteristik
aspal setelah kehilangan berat. Dalam evaluasi ini dilakukan perbandingan
karakteristik sebelum dan sesudah kehilangan berat. Karakteristik yang dilihat adalah
nilai penetrasi, titik lembek dan daktilitas. Untuk itu sangat dianjurkan dalam
penyiapan sampel dilakukan dibuat dua jenis sampel, yaitu kehilangan berat dan satu
kelompok lainnya yang diuji TFOT sebagai yang telah kehilangan berat.













3. REFERENSI
1) SNI 06-2440-1991
2) AASHTO T-47-74

4. PERALATAN DAN BAHAN
a. Peralatan:
1) Dua buah cawan kecil terbuat dari aluminium berbentuk silinder.
2) Timbangan digital dengan ketelitian 0,01 gr.
3) Oven yang dilengkapi dengan :
- Pengatur suhu untuk memanasi sampai (180).
- Pinggan logam berdiameter 35 cm, menggantung pada oven pada poros vertikal
dan berputar dengan kecepatan 5 sampai 6 putaran per menit.

b. Bahan:
1) Aspal keras

5. PROSEDUR PELAKSANAAN
a. Persiapan benda uji:

1) Ambillah aspal keras pada drum aspal yang tersedia.









2) Panaskan aspal keras perlahan-lahan sambil diaduk terus-menerus hingga cair
merata, dengan ketentuan pemanasan dan pengadukan dilakukan
perlahan-lahan agar gelembung-gelembung udara tidak masuk.








3) Sementara aspal dipanaskan, timbang terlebih dahulu berat kosong cawan
yang akan digunakan.













4) Setelah contoh cair merata tuangkan ke dalam cawan dan diamkan hingga
dingin. Tutup benda uji agar bebas dari debu dan diamkan pada suhu ruang
selama 1 sampai 1,5 jam untuk benda uji kecil, dan 1,5 sampai 2 jam untuk
benda uji besar.




b. Cara Pengujian:
1) Hidupkan oven, tunggu sampai suhu oven mencapai 163.
Letakkan benda uji di atas pinggan setelah oven mencapai suhu
(163 1).








2) Ambillah benda uji dari dalam oven setelah 5 jam sampai 5 jam 15 menit.
Dinginkan benda uji pada suhu ruang, kemudian timbanglah dengan
ketelitian 0,01 gram.