Anda di halaman 1dari 26

1

BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang
Fluidisasi adalah suatu fenomena berubahnya sifat suatu padatan ( bed )
dalam suatu reaktor menjadi bersifat seperti fluida dikarenakan adanya aliran
fluida ke dalamnya, baik berupa liquid maupun gas. Jika suatu aliran udara
melewati partikel unggun yang ada dalam tabung, maka aliran tersebut akan
memberikan gaya seret (drag force) pada partikel dan menimbulkan pressure
drop sepanjang unggun. Pressure drop akan naik jika kecepatan superficial
naik.
Kecepatan superfisial adalah laju alir udara pada kolom yang kosong,
sedangkan kecepatan interstitial adalah kecepatan udara di antara partikel
unggun. Pada kecepatan superfisial rendah, ungun mula-mula diam. Jika
kecepatan superfisial dinaikkan maka pada suatu saat gaya seret fluida
menyebabkan unggun mengembang dan menyebabkan tahanan terhadap aliran
udara mengecil, sampai akhirnya gaya seret tersebut cukup untuk mendukung
gaya berat partikel unggun. Hal ini menyebabkan unggun terfluidisasi dan
sistem solid-fluida menunjukkan sifat-sifat seperti fluida. Kecepatan superfisial
terendah yang dibutuhkan agar terjadi fluidisasi disebut minimum fluidization
velocity ( U
mf
). Fluidisasi berhubungan dengan banyak proses industri kimia,
misalnya dalam proses katalisasi maupun dalam proses pemurnian gas. Proses
fluidisasi ini memiliki beberapa hal penting yang harus diperhatikan, seperti
jenis dan tipe fluidisasi, aplikasi dalam industri serta spesifikasi dan cara kerja
alatnya.
Aplikasi fluidisasi dalam proses industri sangat banyak. Hal ini dimulai
pada tahun 1926 untuk Gasifier Winkler berskala besar lalu Fluidized-bed
Catalytic Cracking (FCC) crude oil menjadi bensin pada tahun 1942. Aplikasi
tersebut semakin berkembang dan pada tahun 1990 dapat diklasifikasikan
menjadi proses-proses kimia katalitik (seperti FCC dan sintesis Fischer-
Tropsch), proses-proses kimia nonkatalitik (seperti thermal cracking dan
gasifikasi batubara), dan proses-proses fisik (seperti pengeringan dan absorpsi).
Selain itu, fluidisasi kontinu banyak dimanfaatkan dalam pabrik pengolahan
untuk memindahkan padatan dari satu tempat ke tempat lain.
2

Dalam praktikum kali ini mahasiswa akan melakukan percobaan
fluidisasi ini sehingga mahasiswa dapat mengetahui apa itu fluidisasi, faktor-
faktor yang mempengaruhi fluidisasi serta kelebihan dan kekurangan dari
fluidisasi tersebut bila diaplikasikan ke dalam bidang perindustrian.

I.2. Tujuan Percobaan
Adapun tujuan dari percobaan ini adalah:
1. Menentukan kurva karakteristik fluidisasi, yaitu kurva yang menggambarkan
hubungan P unggun dengan U
2. Menentukan kecepatan fluidisasi minimum
3. Mengetahui fenomena-fenomena yang terjadi selama operasi fluidisasi
berlangsung secara visual.

I.3. Problem Percobaan
1. Pada manometer, sering kemasukan pasir yang menyebabkan atau
mempengaruhi perubahan tekanan sehingga pasir harus dibersihkan dahulu.
2. Pada unggun, banyak terdapat kotoran atau lumut sehingga akan
mempengaruhi laju alir fluida.

I.4. Metode Percobaan
Pada percobaan fluidisasi yang harus dilakukan pertama kali oleh
praktikan adalah meminjam alat kepada petugas labolatorium, alat yang
dipinjam adalah antara lain: gelas ukur, stop watch, ember. Kemudian mengukur
tinggi unggun dan kemudian mengisi tangki air sebanyak 4/5 bagian dan dijaga
konstan isi air tersebut. Setelah langkah ketiga, kemudian buka kran bawah dan
kran atas. Setelah terbuka nyalakan pompa . Lalu buka kran tengah. Setelah kran
tengah terbuka tinggi unggun diukur dan laju alir, pressure drop diukur juga
serta amati fenomena yang terjadi.
Setelah langka diatas, ulangi dengan variasi pada kran tengah.



3

I.3. Manfaat Percobaan
1. Dapat mengetahui cara kerja dari fluidisasi
2. Dapat mengetahui fenomena-fenomena yang terjadi pada saat percobaan
3. Dapat mengetahui cara kerja alat manometer.

4

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1. Fenomena Fluidisasi
Jika suatu aliran udara melewati suatu partikel unggun yang ada dalam
tabung, maka aliran tersebut akan memberikan gaya seret ( drag force ) pada
partikel dan memberikan pressure drop sepanjang unggun. Pressure drop akan
naik jika kecepatan superficial naik ( kecepatan superficial adalah kecepatan
aliran jika tabung kosong ).
Pada kecepatan superficial rendah, unggun mula-mula diam. Jika
kecepatan superficial dinaikkan maka pada suatu saat gaya seret fluida
menyebabkan unggun mengembang dan tahanan terhadap aliran udara
mengecil, sampai akhirnya gaya seret tersebut cukup untuk mendukung gaya
berat partikel unggun dan unggun akan terfluidisasi.
Sementara itu, pressure drop akan tetap walaupun kecepatan superficial
terus dinaikkan dan sama dengan berat efektif unggun persatuan luas.
Kecepatan superficial terendah yang dibutuhkan untuk terjadinya fluidisasi
disebut Minimum Fluidization Velocity ( U
mf
).
Konsep dasar dari suatu partikel unggun yang terfluidisasi dapat
diilustrasikan dengan fenomena yang terjadi saat adanya perubahan laju alir gas
seperti pada gambar di bawah ini:

Gambar II.1.1. Fenomena fluidisasi dengan variasi laju alir gas
5

Fenomena fluidisasi pada sistem gas-padat juga dapat diilustrasikan pada
gambar berikut ini:

Gambar II.1.2. Fenomena fluidisasi pada sistem gas-padat
Adapun fenomena-fenomena yang dapat terjadi pada proses fluidisasi,
antara lain:
1. Fenomena fixed bed, terjadi ketika laju alir fluida kurang dari laju
minimum yang dibutuhkan untuk proses awal fluidisasi. Pada kondisi ini
partikel padatan tetap diam. Kondisi ini ditunjukkan pada gambar.


Gambar II.1.3. Fenomena fixed bed
2. Fenomena minimum or incipient fluidization, terjadi ketika laju alir fluida
mencapai laju alir minimum yang dibutuhkan untuk proses fluidisasi. Pada
kondisi ini partikelpartikel padat mulai terekspansi. Kondisi ini ditunjukkan
pada gambar.

Gambar II.1.4. Fenomena minimum or incipient fluidization
3. Fenomena smooth or homogenously fluidization, terjadi saat kecepatan
dan distribusi aliran fluida merata, densitas dan distribusi partikel dalam
6

unggun sama atau homogeny sehingga ekspansi pada setiap partikel
padatan seragam. Kondisi ini ditunjukkan pada gambar.

Gambar II.1.5. Fenomena smooth or homogenously fluidization
4. Fenomena bubbling fluidization yang terjadi ketika gelembung
gelembung pada unggun terbentuk akibat densitas dan distribusi partikel
tidak homogen. Kondisi ini ditunjukkan pada gambar.

Gambar II.1.6. Fenomena bubbling fluidization
5. Fenomena slugging fluidization, terjadi ketika gelembung-gelembung
besar yang mencapai lebar dari diameter kolom terbentuk pada partikel-
partikel padat. Pada kondisi ini terjadi penolakan sehingga partikel-partikel
padat seperti terangkat. Kondisi ini dapat dilihat pada gambar.

Gambar II.1.7. Fenomena slugging fluidization
6. Fenomena chanelling fluidization, terjadi ketika dalam unggun partikel
padatan terbentuk saluran-saluran seperti tabung vertikal. Kondisi ini
ditunjukkan pada gambar.
7


Gambar II.1.8. Fenomena chanelling fluidization
7. Fenomena disperse fluidization, terjadi saat kecepatan alir fluida
melampaui kecepatan maksimum aliran fluida. Pada fenomena ini sebagian
partikel akan terbawa aliran fluida dan berekspansi mencapai nilai
maksimum. Kondisi ini ditunjukkan pada gambar.

Gambar II.1.9. Fenomena disperse fluidization
Fenomena-fenomena fluidisasi tersebut sangat dipengaruhi oleh faktor-
faktor berikut:
a. Laju alir fluida dan jenis fluida
b. Ukuran partikel dan bentuk partikel
c. Jenis dan densitas partikel serta faktor interlok antar partikel
d. Porositas unggun
e. Distribusi aliran,
f. Distribusi bentuk ukuran fluida
g. Diameter kolom
h. Tinggi unggun.
Faktor-faktor di atas merupakan variabel-variabel dalam proses fluidisasi
yang akan menentukan karakteristik proses fluidisasi tersebut. Selain itu,
fenomena pada gambar II.1.2. dapat dijelaskan melalui persamaan Bernoulli
dengan aliran laminer sebagai berikut, yaitu:
( 1 )
8

Pada gambar II.1.2., terlihat bahwa perbedaan tekanan sepanjang unggun
secara linear berbanding lurus dengan laju alir volumetrik selama fluidisasi
belum tercapai.
Jika padatan berupa partikel seperti pasir, ketahanan partikel tersebut
terhadap aliran fluida akan menurun dengan meningkatnya porositas partikel
tersebut. Pengukuran P pada sepanjang unggun dapat dinyatakan dengan
persamaan sebagai berikut:
( 2 )
Bila Vs meningkat, meningkat dan P dijaga agar konstan. Dalam hal
ini x juga akan meningkat, akan tetapi pengaruh dari kenaikan x ini lebih
kecil dibandingkan pengaruh yang ditimbulkan oleh perubahan . Adapun
hubungan x, P dan kecepatan aliran fluida dapat dilihat pada gambar di
bawah ini.
Untuk kecepatan yang kurang dari kecepatan fluidisasi minimum ( Umf )
maka unggun akan berperilaku sebagai packed bed. Namun, jika kecepatan
aliran fluida dinaikkan melebihi Umf, maka tidak hanya unggun yang
terangkat, tetapi partikel akan bergerak dan akan saling berbenturan satu sama
lain dan akhirnya keseluruhan massa partikel akan menjadi fluida.

Gambar II.1.1. Grafik Transition from packed bed to fluidized bed
Selama fluidisasi, penurunan tekanan sepanjang unggun akan tetap
walaupun kecepatan superfisial terus dinaikkan dan sama dengan berat efektif
unggun persatuan luas:
9

( 3 )
dimana: m = massa partikel

p
= densitas partikel
S
b
= luas area unggun

f
= densitas fluida
g = percepatan gravitasi
Jika laju alir ke unggun terfluidisasi diturunkan bertahap, penurunan
tekanan akan tetap konstan dan tinggi unggun akan berkurang.Walaupun
demikian, tinggi unggun terakhir akan lebih besar daripada tinggi mula-mula
untuk fixed bed. Hal ini dikarenakan solid di dalam tabung cenderung
berkumpul lebih rapat daripada jika solid diam secara bertahap dari keadaan
terfluidisasi. Penurunan tekanan pada laju alir rendah lebih kecil daripada nilai
awal di fixed bed. Unggun yang terfluidisasi akan bersifat menyerupai liquid,
diantaranya:
Benda yang lebih ringan akan mengapung di atas unggun ( yaitu benda-
benda yang densitasnya lebih kecil daripada densitas bulk unggun )
Permukaan akan tetap horizontal bahkan dalam unggun yang miring
Solid dapat mengalir melalui bukaan di kolom sama seperti liquid
Unggun memiliki tekanan statis karena gravitasi, nilainya sebesar
o
gh
Ketinggian antara dua unggun terfluidisasi yang serupa sama dengan
tekanan statik mereka.

II.2. Jenis-Jenis Fluidisasi
II.2.1. Fluidisasi Partikulat
Dalam fluidisasi pasir dengan air, partikel-partikel bergerak
menjauh satu sama lain dan gerakannya bertambah hebat dengan
meningkatnya kecepatan, tetapi densitas unggun rata-rata pada suatu
kecepatan tertentu sama di semua bagian unggun. Proses ini disebut
10

fluidisasi partikulat dan bercirikan ekspansi hamparan yang cukup besar
tetapi seragam pada kecepatan tinggi. ( McCabe, 1985:151 )
Akan tetapi, tidak semua fluida liquid pasti menghasilkan
fluidisasi partikulat, hal ini dipengaruhi oleh perbedaan densitas. Dalam
kasus dimana densitas fluida dan solid tidak terlalu berbeda, ukuran
partikel kecil, dan kecepatan aliran fluida rendah, unggun akan
terluidisasi merata dengan tiap partikel bergerak sendiri-sendiri
melewati jalur bebas rata-rata ( mean free path ) yang relatif sama. Fase
padat ini memiliki banyak karakteristik liquid dan disebut fluidisasi
partikulat.
Pada fluidisasi partikulat, ekspansi yang terjadi adalah seragam
dan persamaan Ergun, yang berlaku untuk unggun diam, dapat
dikatakan masih berlaku untuk unggun yang agak mengembang.
Andaikan aliran di antara partikel-partikel itu adalah laminar,
persamaan yang berlaku untuk hamparan yang mengalami ekspansi
adalah ( McCabe, 1985:152 ):
( 4 )

II.2.2. Fluidisasi Agregat / Fluidisasi Gelembung
Unggun yang difluidisasikan dengan udara biasanya menunjukkan
fluidisasi agregat. Pada kecepatan superfisial yang jauh melebihi Umf,
kebanyakan gas akan melewati unggun sebagai gelembung atau rongga-
rongga kosong yang tidak berisikan zat padat dan hanya sebagian kecil
gas yang mengalir dalam saluran-saluran yang terbentuk di antara
partikel. Gelembung yang terbentuk berperilaku hampir sama dengan
gelembung udara di dalam air atau gelembung uap di dalam zat cair
yang mendidih, dan karena itu fluidisasi jenis ini sering disebut
fluidisasi didih ( boiling bed ). ( McCabe, 1985:151 )
Gelembung-gelembung yang terbentuk cenderung bersatu dan
menjadi besar pada waktu naik melalui hamparan fluidisasi itu. Jika
11

kolom yang digunakan berdiameter kecil dengan hamparan zat padat
yang tebal, gelembung itu mungkin berkembang hingga memenuhi
seluruh penampang. Gelembung-gelembung yang beriringan lalu
bergerak ke puncak kolom terpisah dari zat padat yang seakan-akan
tersumbat. Peristiwa ini disebut penyumbatan ( slugging ). ( McCabe,
1985:151 )
Penyamarataan bahwa fluida gas pasti menghasilkan fluidisasi
gelembung tidak sepenuhnya benar. Perbedaan densitas merupakan
parameter yang penting. Pada kasus dimana densitas fluida dan solid
berbeda jauh atau ukuran partikel besar, kecepatan aliran fluida yang
dibutuhkan lebih besar dan fluidisasi yang terjadi tidak merata.
Sebagian besar fluida melewati unggun dalam bentuk gelembung (
bubbles ). Di sini, unggun memiliki banyak karakteristik liquid dengan
fasa fluida terjadi pada saat gas menggelembung melewati unggun.
Fluidisasi jenis ini disebut fluidisasi agregat.
Partikel unggun yang lebih ringan, lebih halus, dan bersifat
kohesif sangat sukar terfluidisasi karena gaya tarik antarpartikel lebih
besar daripada gaya seretnya. Partikel cenderung melekat satu sama lain
dan gas menembus unggun dengan membentuk channel. Pengembangan
volume unggun dalam fluidisasi gelembung terutama disebabkan oleh
volume yang dipakai oleh gelembung uap, karena fase rapat pada
umumnya tidak berekspansi dengan peningkatan aliran. Dalam
penurunan berikut ini, aliran gas melalui fase rapat diandaikan sama
dengan Umf dikalikan dengan fraksi unggun yang diisi oleh fase rapat,
ditambah sisa aliran gas yang dibawa oleh gelembung ( McCabe,
1985:154 ), sehingga:
( 5 )
dimana: f
b
= fraksi unggun yang diisi gelembung
u
b
= kecepatan rata-rata gelembung
Dalam fluidisasi agregat, fluida akan membuat gelembung pada
padatan unggun dalam tingkah laku yang khusus. Gelembung fluida
12

meningkat melalui unggun dan pecah pada permukaan unggun dan akan
tejadi splashing dimana partikel unggun akan bergerak ke atas.
Seiring dengan meningkatnya kecepatan fluida, perilaku gelembung
akan bertambah besar.
Keberadaan fluidisasi partikulat atau agregatif merupakan hasil
dari pengaruh gaya gravitasi pada fasa-fasa yang ada dalam unggun
terfluidisasi dan juga karena mekanika fluida ruah dari sistem. Angka
Froude, , yaitu rasio antara kinetik dengan energi gravitasi
merupakan salah satu kriteria penentu jenis fluidisasi apa yang terjadi.

II.2.3. Fluidisasi Kontinu
Bila kecepatan fluida melalui hamparan zat padat cukup besar,
maka semua partikel dalam hamparan itu akan terbawa ikut oleh fluida
hingga memberikan suatu fluidisasi kontinu. Prinsip fluidisasi ini
terutama diterapkan dalam pengangkutan zat padat dari suatu titik ke
titik lain dalam suatu pabrik pengolahan di samping ada beberapa
reaktor gas zat padat lama yang bekerja dengan prinsip ini. Contohnya
adalah dalam tranportasi lumpur dan tranportasi pneumatic. ( McCabe,
1985:151 )
Ketika laju alir fasa fluida melewati kecepatan terminal partikel,
unggun terfluidisasi akan kehilangan identitasnya karena partikel solid
terbawa dalam aliran fluida. Metoda pengangkutan ini sering digunakan
dalam industri, biasanya dengan udara sebagai fasa fluida, antara lain
untuk mengangkut produk dari pengering semprot (spray dryers).
Keuntungan metoda ini adalah kehilangan yang terjadi sedikit,
prosesnya bersih, dan kemampuannya untuk memindahkan sejumlah
besar solid dalam waktu singkat. Tetapi kerugiannya antara lain ada
kemungkinan terjadi kerusakan partikel solid serta korosi pada pipa
mungkin besar.
Dalam fluidisasi, karena sifat-sifat partikel padat yang menyerupai
sifat fluida cair dengan viskositas tinggi, metode pengontakan fluidisasi
memiliki beberapa keuntungan dan kerugian.
13

II.3. Sifat dan Karakteristik dari Partikel Unggun
a. Ukuran Partikel
Padatan dalam unggun yang terfluidisasi tak pernah sama dalam ukuran dan
mengacu pada distribusi ukuran partikel tersebut. Untuk menghitung
ukuran partikel rata-rata dengan menggunakan diameter rata-rata
permukaan.
( 6 )
dimana: d
p
= diameter partikel rata-rata yang secara umum digunakan
untuk desain
d
sv
= diameter dari suatu bidang

b. Densitas Padatan
Padatan dapat dibedakan menjadi 3 bagian berdasarkan densitasnya yaitu
bulk, skeletel, dan particle. Densitas bulk merupakan pengukuran berat dari
keseluruhan partikel dibagi dengan volume partikel. Pengukuran ini
menyertakan faktor kekosongan dalam poripori partikel. Skeletel adalah
densitas suatu padatan jika porositasnya nol. Adapun densitas partikel
adalah berat dari suatu partikel dibagi dengan volumenya dengan
menyertakan poripori. Jika tidak ada nilai untuk densitas partikel, maka
pendekatan untuk densitas partikel dapat diperoleh dengan membagi dua
densitas bulk.

c. Penurunan Tekanan
Penurunan tekanan yang terjadi pada campuran dua fasa dinyatakan dalam
beragam bentuk, seperti static head, akselerasi dan kehilangan friksi untuk
gas dan padatan. Untuk aplikasi fluidisasi unggun di luar kondisi ketika
akselerasi penurunan tekanan dapat diterima, penurunan tekanan akan
dihasilkan dari static head padatan. Untuk itu, berat suatu partikel unggun
jika dibagi dengan tinggi padatan akan menghasilkan densitas
sesungguhnya dari unggun yang terfluidisasi. Formulanya dirumuskan
sebagai berikut:
14

( 7 )
Salah satu aspek yang akan ditinjau dalam percobaan ini adalah mengetahui
besarnya penurunan tekanan ( pressure drop ) di dalam unggun padatan
yang terfluidakan. Hal tersebut mempunyai arti yang cukup penting karena
selain erat sekali hubungannya dengan besarnya energi yang diperlukan,
juga bisa memberikan indikasi tentang kelakuan unggun selama operasi
berlangsung. Penentuan besarnya hilang tekan di dalam unggun
terfluidakan terutama dihitung berdasarkan rumus-rumus yang diturunkan
untuk unggun diam, terutama oleh Balke, Kozeny, Carman, ataupun
peneliti-peneliti lainnya. Korelasi-korelasi matematik yang menggambarkan
hubuangan antara hilang tekan dengan laju alir fluida di dalam suatu sistem
unggun diam diperoleh pertama kali pada tahun 1922 oleh Blake melalui
metode-metode yang bersifat semi empiris, yaitu dengan menggunakan
bilangan-bilangan tidak berdimensi. Untuk aliran laminer dengan
kehilangan energi terutama disebabkan oleh gaya viscous, Blake
memberikan hubungan :
( 8 )
dimana:
P/L = hilang tekan per satuan panjang/ tinggi unggun
gc = faktor gravitasi
= viskositas fluida
= porositas unggun yang didefinisikan sebagai perbandingan
volume ruang kosong didalam unggun dengan volume unggun
u = kecepatan alir superfisial fluida
S = luas permukaan spesifik partikel

d. Sphericity
Sphericity merupakan faktor bentuk yang dinyatakan sebagai rasio dari area
permukaan volume partikel bulat yang sama dengan partikel itu dibagi
dengan area permukaan partikel.
( 9 )
15

Material yang melingkar seperti katalis dan pasir bulat memiliki nilai
sphericity sebesar 0.9 atau lebih.

e. Kecepatan Fluidisasi Minimum ( U
mf
)
Kecepatan fluidisasi minimum adalah kecepatan superficial terendah yang
dibutuhkan untuk terjadinya fluidisasi. Umf dapat dicari dengan
menggunakan persamaan:
( 10 )
Di mana bilangan Archimides ( Ar ) adalah :
( 11 )
Untuk memprediksi Umf, Ergun menurunkan suatu korelasi dengan cara
menyamakan pressure drop pada saat Umf dengan berat unggun persatuan
luas dan diperoleh persamaan sebagai berikut.
( 12 )
Suku pertama persamaan Ergun dominan untuk aliran laminer sedangkan
suku kedua dominan pada aliran turbulen. Pengukuran Umf dapat diperoleh
dari grafik P vs U
mf
, yaitu sesuai titik potong atau antara bagian kurva
yang datar seperti yang digambarkan pada gambar II.1.10..

f. Kecepatan Terminal
Kecepatan terminal suatu partikel ( Ut ) merupakan kecepatan gas yang
dibutuhkan untuk mengatur partikel tunggal yang tersuspensi dalam aliran
gas. Kecepatan terminal suatu partikel dinyatakan dalam persamaan:
( 13 )
Dalam aliran laminer dan mengikuti Hukum Stokes:
( 14 )
Jadi, kecepatan terminal untuk partikel tunggal berbentuk bulat adalah:
( 15 )
16

Dan untuk partikel besar dengan Cd = 0.43
( 16 )
Persamaan ini mengindikasikan bahwa untuk partikel yang berukuran kecil
viskositas merupakan faktor dominan setiap gas dan untuk partikel
berukuran besar densitas merupakan faktor yang terpenting. Kedua
persamaan di atas mengabaikan gaya antar partikel. Secara umum
kecepatan selip ( U
selip
) atau kecepatan efektif terminal untuk partikel
dalam suspensi( U*
t
) adalah:
( 17 )
Kekosongan f( ) dari unggun yang terfluidisasi adalah fraksi mol yang
terjadi oleh gas. Fungsi t dapat dinyatakan dengan pendekatan Kozeny-
Charman berikut.
( 18 )
Pendekatan lain yang digunakan untuk sistem banyak fasa yaitu korelasi
Richardson-Zaki untuk partikel tunggal dalam suspensi, yaitu:
( 19 )
n merupakan fungsi dari d
p
/D dan bilangan Re yang divariasikan dari 2.4-
4.7.

g. Batas Partikel
Partikel diklasifikasikan berdasarkan bagaimana partikel tersebut
terfluidisasi dalam udara pada kondisi tertentu. Partikel tersebut dapat
diklasifikasikan menjadi:
Partikel halus
Partikel kasar
Kohesif, partikel yang sangat halus
Unggun yang bergerak

h. Gaya Antar Partikel
Gaya antar partikel sering kali diabaikan dalam fluidisasi meskipun dalam
banyak kasus gaya ini lebih kuat dibandingkan hydrodinamic yang
digunakan dalam banyak korelasi. Gaya antar partikel yang berhubungan
17

atau berkaitan dengan unggun yang terfluidisasi, misalnya van der waals,
elektrostatik, dan kapilaritas.

i. Daerah Batas Fluidisasi ( Fluidization Regimes )
Pada kecepatan gas rendah, suatu padatan dalam tabung unggun akan
berada pada kondisi konstan seiring dengan bertambahnya kecepatan gas,
gaya seret, dan gaya buoyant mengalahkan berat partikel serta gaya antar
partikel tersebut.
Pada fluidisasi minimum partikel memperlihatkan pergerakan yang
minimal dan secara langsung unggun akan sedikit terangkat.

II.4. Kelebihan dan Kekurangan Teknik Fluidisasi
Kelebihan dari teknik fluidisasi adalah:
1. Properti transfer panas yang baik dalam gas-fluidized bed. Gelembung yang
terbentuk menjaga unggun bersifat isotermal dan laju transfer panas yang
tinggi diperoleh antara unggun dan permukaan yang dicelupkan.
2. Sifat unggun yang menyerupai fluida memungkinkan adanya aliran zat
padat secara kontinu dan memudahkan pengontrolan.
3. Perpindahan panas antara unggun terfluidakan dengan media pemindah
panas yang baik memungkinkan pemakaian alat penukar panas yang
memiliki luas permukaan kecil.
4. Perpindahan panas dan kecepatan perpindahan mass antara partikel cukup
tinggi.
5. Sirkulasi butiran-butiran padat antara dua unggun fluidisasi memungkinkan
pemindahan jumlah panas yang besar dalam reaktor.

Kekurangan dari teknik fluidisasi adalah:
1. Kecepatan fluida yang digunakan terbatas pada jangkauan dimana unggun
terfluidisasi. Jika kecepatan jauh lebih besar dari Umf, dapat terjadi
kehilangan material yang cukup besar akibat terbawa keluar dari unggun
serta ada kemungkinan terjadi kerusakan partikel karena kecepatan operasi
yang terlalu besar.
18

2. Tenaga untuk memompa fluida sehingga terjadi fluidisasi harus besar untuk
unggun yang besar dan dalam.
3. Ukuran dan tipe partikel yang dapat digunakan dalam teknik ini terbatas.
4. Karena sifat unggun terfluidisasi yang kompleks, seringkali terjadi
kesulitan dalam mengubah skala kecil menjadi skala industri.
5. Adanya erosi terhadap bejana dan sistem pendingin.
6. Butiran halus akan terbawa aliran sehingga mengakibatkan hilangnya
sejumlah tertentu padatan.


















19

BAB III
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

III.1. Bahan Yang Digunakan
- Air
- Unggun Pasir

III.2. Alat Yang Dipakai
- Satu set alat fluidisasi
- Stopwatch
- Gelas ukur
- Ember
- Beaker glass
- Piknometer
- Neraca analitik

III.3. Gambar Alat

Gambar III.3.1. Susunan alat kolom fluidisasi

20

Keterangan gambar :
1. Kran atas
2. Kran bawah
3. Kran tengah
4. Bak penampung air
5. Manometer
6. Unggun pasir
7. Kolom fluidisasi
8. Tangki luapan air
9. Pompa

III.4. Variabel
III.4.1. Variabel tetap : waktu
III.4.2. Variabel berubah : putaran kran

III.5. Prosedur Percobaan
Prosedur yang harus dilakukan adalah:
1. Isi tangki penampung dengan air.
2. Mengukur tinggi unggun diam dan diameter kolom.
3. Membuka kran atas dan bawah.
4. Menyalakan pompa .
5. Membuka kran tengah sesuai variabel berapa banyak putaran.
6. Mengukur kecepatan volumetrik, pressure drop, tinggi unggun
dan fenomena unggun.
7. Mengulangi percobaan diatas sesuai variabel yang ditentukan.
8. Setelah selesai melakukan percobaan, tutup kran tengah.
9. Kemudian matikan pompa.






21

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1. Tabel Hasil Pengamatan

Tabel IV.1.1. Tabel hasil pengamatan

Percobaan Putaran
kran
Selisih
tinggi
manometer
Tinggi
unggun
(cm)
Kecepatan
laju alir
(cm
3
/s)
Fenomena
1. Tertutup 0 6.5 0 Pasir diam (
unggun tidak
bergerak )
2. 1 7.5 42.5 Unggun bergerak
sedikit ke atas
3. 1 2.1 9 142.5 Unggun bergerak
dengan terdapat
gelembung-
gelembung pada
pasir
4. 1 2.9 11 160 Unggun bergerak
keatas semakin
cepat
5. 2 3.7 12 165 Unggun bergerak
keatas hampir
keseluruhan









22

IV.2. Tabel Hasil Perhitungan

Tabel IV.2.1. Tabel hasil perhitungan


IV.3. Grafik
a. Grafik antara Laju Alir Volumetrik ( Q ) dengan Tinggi Unggun
Bergerak

Gambar IV.3.1. Grafik Q vs. Tinggi unggun bergerak





0
2
4
6
8
10
12
14
0 50 100 150 200
T
i
n
g
g
i

U
n
g
g
u
n

B
e
r
g
e
r
a
k

(


c
m

)

Q ( cm3/dt )
23

b. Grafik antara N
Re
dengan Tinggi Unggun Bergerak

Gambar IV.3.2. Grafik N
Re
vs. Tinggi unggun bergerak

c. Grafik antara Kecepatan Fluidisasi Minimum Perhitungan ( U
mf
)
dengan Tinggi Unggun Bergerak

Gambar IV.3.3. Grafik U
mf perhit ungan
vs. Tinggi unggun bergerak

d. Grafik antara Kecepatan Fluidisasi Minimum Pengamatan ( U
mf
)
dengan Tinggi Unggun Bergerak

Gambar IV.3.4. Grafik U
mf pengamatan
vs. Tinggi unggun bergerak

0
2
4
6
8
10
12
14
0 20 40 60 80
T
i
n
g
g
i

U
n
g
g
u
n

B
e
r
g
e
r
a
k

(


c
m

)

Nre
0
2
4
6
8
10
12
14
0 5000 10000 15000 20000 25000
T
i
n
g
g
i

U
n
g
g
u
n

B
e
r
g
e
r
a
k

(


c
m

)

Umf perhitungan ( cm/dt )
0
5
10
15
0 10000000 20000000 30000000
T
i
n
g
g
i

U
n
g
g
u
n

B
e
r
g
e
r
a
k

(


c
m

)

Umf pengamatan ( cm/dt )
24

e. Grafik antara Laju Alir Volumetrik ( Q ) dengan P pengamatan

Gambar IV.3.5. Grafik Q vs. P
pengamat an


f. Grafik antara Kecepatan Linier ( Vo ) dengan Tinggi Unggun
Bergerak

Gambar IV.3.6. Grafik Vo vs. Tinggi unggun bergerak

IV.4. Pembahasan
Pada percobaan fluidisasi yang dilakukan terdapat 5 ( lima )
perlakuan yang dilakukan pada kran tengah, yaitu putaran kran pada
saat tertutup, , 1, 1, dan 2. Pada masing-masing keadaan ini
diukur tinggi perubahan unggun pasir, perubahan tekanan pada
manometer dan laju alir volumetrik yang terjadi.
Dari hasil pengamatan dan perhitungan didapatkan:
1. Pada grafik ( Gambar IV.3.1. ), dapat diketahui bahwa tinggi
unggun bergerak semakin besar dengan bertambahnya laju alir
0
10
20
30
40
50
0 50 100 150 200
P
e
r
b
e
d
a
a
n

T
e
k
a
n
a
n

P
e
n
g
a
m
a
t
a
n

Q ( cm3/dt )
0
2
4
6
8
10
12
14
0 0.2 0.4 0.6 0.8 1 1.2 1.4
T
i
n
g
g
i

U
n
g
g
u
n

B
e
r
g
e
r
a
k

(


c
m

)

Kecepatan Linier
( cm/dt )
25

volumetrik. Hal ini dipengaruhi oleh pengambilan volume air,
waktu, dan pengukuran tinggi unggun bergerak.
2. Pada grafik ( Gambar IV.3.2. ), dapat diketahui bahwa tinggi
unggun bergerak semakin besar dengan bertambahnya N
Re
. Hal
ini dipengaruhi laju alir linier dari masing-masing putaran kran.
3. Pada grafik ( Gambar IV.3.3. ), dapat diketahui bahwa tinggi
unggun bergerak semakin besar dengan bertambahnya kecepatan
minimum fluidisasi ( U
mf
). Hal ini dipengaruhi oleh P dari
perhitungan.
4. Pada grafik ( Gambar IV.3.4. ), dapat diketahui bahwa tinggi
unggun bergerak semakin besar dengan bertambahnya kecepatan
minimum fluidisasi ( U
mf
). Hal ini dipengaruhi oleh P dari
pengamatan.
5. Dari grafik ( Gambar IV.3.5. ), dapat diketahui bahwa P
pengamatan semakin besar dengan bertambahnya laju alir
volumetrik. Hal ini dipengaruhi oleh pengambilan volume air
dan waktu pada saat percobaan.
6. Dari grafik ( Gambar IV.3.6. ), dapat diketahui bahwa Vo
pengamatan semakin besar dengan bertambahnya tinggi unggun
bergerak. Hal ini sama seperti yang terjadi pada grafik Q vs.
tinggi unggun bergerak yang sama-sama bertambah tinggi
seiring bertambahnya tinggi unggun bergerak.













26

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

V.1. Kesimpulan
Adapun dari percobaan fluidisasi yang telah dilakukan, dapat
diambil kesimpulan bahwa:
1. Semakin besar putaran kran, maka kecepatan laju alir linier / laju
alir volumetriknya semakin besar pula.
2. Kecepatan laju alir linier / laju alir volumetrik dipengaruhi oleh
volume air yang terambil dan waktu pada saat percobaan.
3. Semakin besar putaran kran juga akan mengakibatkan bilangan
Reynold ( N
Re
), P ( perbedaan tekanan ), dan U
mf
( kecepatan
minimum fluidisasi ) semakin besar pula.
4. Semakin besar laju alir volumetriknya ( Q ) maka akan
mempercepat proses terfluidisasinya unggun pasir tersebut.]

V.2. Saran

Untuk praktikum kedepannya diharapkan alat -alat kolom
fluidisasi terlebih dahulu dicek keadaannya sehingga tidak terjadi
kemacetan pada saat percobaan dikarenakan salah satu alat rusak /
tidak berfungsi dengan baik.