Anda di halaman 1dari 8

Jurnal sains kimia Vol.II No.

2 ,2010

PENURUNAN TITIK BEKU LARUTAN

Rohayati, Nova Safitri
Lab.Kimia Fisika Jurusan Kimia Universitas Negeri Semarang Kode Pos 50229
Gedung D8 Lt 2 Sekaran Gunungpati Semarang, Indonesia
rohayati4301411009@gmail.com, 087764366040

Abstrak
Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh penambahan zat terlarut non-
volatil terhadap penurunan titik beku dan menentukan berat molekul zat terlarut
yang tidak mudah menguap. Metode yang digunakan dalam percobaan ini yaitu
metode penurunan titik beku. Pada percobaan kali ini digunakan pelarut asam
asetat glasial dan zat terlarut seperti naftalena dan natrium asetat. Untuk
mengetahui pengaruh penambahan zat terlarut digunakan persamaan Rault.
Dimana suhu konstan dari asam asetat murni dijadikan sebagai suhu awal dan
suhu konstan masing-masing zat dijadikan sebagi suhu akhir. Hasilnya semakin
banyak zat terlarut yang ditambahkan maka titik bekunya semakin rendah.
Sedangakan untuk mengetahui berat molekul dari zat terlarut tersebut digunakan
persamaan Clacius Clypeyron. Hasil berat molekul dari naftalena yaitu 50,17
gram/mol; 83,91 gram/mol; 94,54 gram/mol; 100,94 gram/mol, dan 115,03
gram/mol. Untuk berat molekul natrium asetat yaitu 24,86 gram/mol; 49,75
gram/mol; 67,96 gram/mol; 87,12 gram/mol; dan 109,211 gram/mol.
Kata kunci : Asam asetat, Natrium asetat, Penurunan Titik Beku.

Abstract

This experiment was conducted to determine the effect of non - volatile solutes to
decrease the freezing point and determine the molecular weight of the solute is
non-volatile. The method used in this experiment is the method of freezing point
depression. this experiment used glacial acetic acid solvent and solute such as
naphthalene and sodium acetate . To determine the effect of the solute used
equation Rault. Where the constant temperature of pure acetic acid used as the
initial temperature and constant temperature of each substance used as a final
temperature. The result more and more solute is added then the lower the freezing
point. While the to know the molecular weight of the solute used Clacius
Clypeyron equation. Results molecular weight of naphthalene is 50.17 g / mol ;
83.91 g / mol ; 94.54 g / mol ; 100.94 g / mol , and 115.03 g / mol . For the
molecular weight of sodium acetate is 24.86 g / mol ; 49.75 g / mol ; 67.96 g / mol
; 87.12 g / mol , and 109.211 g / mol .
Keywords : acetic acid , drop Freezing Point, sodium acetate.
Pendahuluan
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010


Suatu larutan mempunyai dua jenis sifat-sifat larutan yang sama, yaitu
sifat-sifat larutan yang tergantung pada jenis. Sedangkan sifat yang kedua adalah
sifat yang tidak bergatung pada jenis zat terlarut namun hanya tergantung pada
konsentrasi zat terlarut saja. Sehingga senmakin besar konsentrasi yang
ditambahkan dalam larutan, maka penurunan titik bekunya semakin besar. Hal ini
menandakan bahwa larutan yang memiliki konsentrasi sama akan memberikan
sifat yang sama. Sifat larutan yang termasuk golongan ini disebut sifat-sifat
koligatif larutan (Purba,1987). Sifat koligatif terdiri dari empat jenis, yaitu
penurunan tekanan uap, kenaikan titik didih, penurunan titik beku, dan tekanan
osmotik. Sifat-sifat larutan tersebut memiliki peranan penting dalam menentukan
berat molekul (BM) dan pengembangan teori. Namun, dari keempat jenis sifat
koligatif larutan tersebut yang digunakan dalam percobaan kali ini hanya
penurunan titik beku saja.

Titik beku larutan yaitu temperatur pada saat larutan setimbang dengan
pelarut padatannya. Larutan akan membeku pada temperatur lebih rendah
daripada pelarutnya. Alat yang biasa dipakai untuk menetapkan harga T
f
ialah
alat dari Beckam (Sukardjo, 2002).
Titik beku adalah suhu pada perpotongan garis tekanan tetap pada 1 atm dengan
kurva peleburan. Sedangakn titik didih adalah suhu pada perpotongan garis
tekanan tetap pada 1 atm dengan kurva penguapan. Penurunan titik beku dan
peningkatan titik didih, sama seperti penurunan tekanan uap sebanding dengan
konsentrasi fraksi molnya (Petruci, 1987).
Penurunan titik beku larutan dengan peningkatan titik didih dapat dilihat pada
diagram fase dalam pelarut biasa yang ditunjukkan dengan kurva Gambar 1.

Gambar 1. Penurunan titik beku dan peningkatan titik didih larutan dalam larutan
dalam pelarut biasa
Jika zat terlarut bersifat tidak mudah menguap, maka tekanan uap dari larutan
selalu lebih kecil daripada pelarut murninya. Jadi hubungan tekanan uap larutan
dan tekanan uap pelarut bergantung pada konsentrasi zat terlarut dalam larutan.
Hubungan itu dimasukkan dalam Hukum Rault,yang menyatakan bahwa tekanan
uap suatu komponen yang menguap dalam larutan sama dengan tekanan uap yang
menguap murni yang dikalikan dengan fraksi mol komponen yang menguap
dalam larutan pada suhu yang sama (Chang, 2004). Larutan yang
mengikuti Hukum Raultdisebut larutan ideal. Syarat larutan ideal adalah molekul
zat terlarut dan molekul pelarut tersusun sembarang, pada percampuran tidak
terjadi efek kalor dan jumlah volume sebelum percampuran sama dengan volum
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010

campurannya. Larutan yang tidak memenuhi Hukum Roult disebut larutan tidak
ideal (Wiryoatmojo, 1998).

Dimana
Tf adalah titik beku larutan (
o
C)
Kf adalah tetapan penurunan titik beku molal (
o
C/mol)
m adalah molalitas larutan (mol.L
-1
)
Masalah yang akan dipecahkan dalam percobaan kali ini yaitu bagaimana
menentukan berat molekul zat tidak mudah menguap dan mengetahui bagaimana
pengaruh penambahan zat terlarut ke dalam pelarut murni. Dari dua masalah
tersebut, praktikum ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui pengaruh
penambahan zat terlarut ke dalam pelarut murni dan menentukan berat molekul
zat terlarut yang tidak mudah menguap.
Metode
Metode yang digunakan pada percobaan kali ini yaitu metode penurunan titik
beku. Asam asetat glacial dimasukkan dalam beker glass, kemudian dimasukkan
ke dalam thermostat yang berisi es batu dan garam. Setelah itu suhu asam asetat
diukur setiap menit sampai suhu tersebut konstan atau asam asetatnya membeku.
Larutan asam asetat yang sudah membeku dikeluarkan dari thermostat sehinggga
suhunya naik sebesar 5C dari suhu konstannya. Setelah suhunya naik, asam
asetat tersebut diberi dua perlakuan yaitu dengan ditambah naftalena dan natrium
asetat.
Ke dalam beker glass yang pertama dimasukkan naftalena 1 gram, diaduk sampai
tercampur rata, kemudian dimasukkan dalam thermostat. Suhunya diukur setiap
menit sampai diperoleh suhu konstan. Setelah itu campuran tersebut dikeluarkan
dari thermostat, kemudian ditambahkan 1 gram naftalena, diaduk, dimasukkan
dalam thermostat. Suhunya diukur sampai konstan. Perlakuan tersebut dilakukan
berulang sampai 5 kali.
Untuk variasi yang keduan yaitu dengan menggunakan zat terlarut natrium asetat.
Ke dalam beker glass yang kedua, dimasukkan 1 gram natrium asetat, diaduk
sampai larut semua, kemudian dimasukkan dalam thermostat. Suhunya diukur
ssetiap menit sampai diperoleh suhu konstan. Setelah itu campuran tersebut
dikeluarkan dari thermostat, kemudian ditambahkan 1 gram natrium asetat, diaduk
sampai larut, dimasukkan dalam thermostat. Suhunya diatur sampai konstan.
Perlakuan tersebut dilakukan berulang sampai 5 kali.
Bahan yang digunakan dalam percobaan ini yaitu 15 mL asam asetat glasialfor
syn produksi dari Merck, 5.0687 gram natrium asetat for syn produksi Merck,
5.1055 gram m naftalena for syn produksi Merck. Sedangkan alat-alat yang
digunakan yaitu 2 buah gelas kimia 50 mL pirex made in England, 2 buah
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010

thermometer 100C, 2 buah pengaduk kaca, 2 buah stopwatch, 1 buah pipet tetes,
2 buah statif, 1 buah gelas ukur 25 mLpirex made in England.
Untuk mengetahui penurunan titik beku dalam percobaan ini, temperatur yang
diperoleh dianalisis dengan menggunakan rumus persamaan Roult. Untuk
mengetahui konstanta penurunan titik beku dimasukkan dalam persamaan Roult
yang berhubungan dengan konstanta penurunan titik beku dan molalitas.
Sedangkan untuk menghitung berat molekul zat terlarut digunakan persamaan
Clausius Clypeyron.
Hasil Dan Pembahasan
Dari hasil percobaan penurunan titik beku larutan yang telah dilakukan dengan
berbagai variasi berat zat terlarut diperoleh data sebagai berikut:
Tabel 1. Penurunan Titik Beku Asam Asetat Murni pada Temperatur Ruang 29C
untuk zat terlarut Naftalena
Waktu (menit) 1 2 3 4 5 6
Suhu (C) 19 17 15 14 14 14

Tabel 2. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Naftalena pada Larutan B
Waktu (menit) 1 2 3 4 5 6 7 8
Suhu (C) 19 17 15 10 9 9 9 9
Titik Beku larutan B = 9C
Penurunan titik beku larutan B T
f
= T
f

- T
f
= 14 9 = 5C
Tabel 3. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Naftalena pada Larutan C
Waktu
(menit)
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Suhu (C) 15 10 9 9 9 8 8 8 8
Titik beku larutan C = 8C
Penurunan titik beku larutan C T
f
= T
f

- T
f
= 14 8 = 6C

Table 4. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Naftalena pada Larutan D
Waktu
(menit)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Suhu (C) 11 10 9 8 8 7,2 7 6,4 6 6 6 6
Titik beku larutan D = 6C
Penurunan titik beku larutan D T
f
= T
f

- T
f
= 14 6 = 8C

Table 5. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Naftalena pada Larutan E
Wakt
u
(meni
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1
2
13
1
4
1
5
1
6
1
7
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010

t)
Suhu
(C)
1
5
1
3
1
2
1
1
10,
2
1
0
8
6,
2
6
5,
2
5,
2
5
4,
2
4 4 4 4
Titik beku larutan E = 4C
Penurunan titik beku larutan E T
f
= T
f

- T
f
= 14 4 = 10C

Tabel 6. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Naftalena pada Larutan F
Waktu
(menit
)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
1
4
1
5
1
6
1
7
Suhu
(C)
8 7 6
5,
5
5
4,
2
4,
2
4
3,
5
3,
5
3,
2
3,
2
3,
2
3 3 3 3
Titik beku larutan F = 3C
Penurunan titik beku larutan D T
f
= T
f

- T
f
= 14 3 = 11C

Berdasarkan tabel 1 dapat disimpulkan bahwa titik beku dari asam asetat murni
sebesar 14C. Hal tersebut tidak sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa titik
beku asam asetat sebesar 16,7C (Wikipedia, 2013). Artinya pada percobaan yang
dilakukan terjadi kesalahan, mengkin kesalahan tersebut disebabkan karena terlalu
banyak es batu dan garam yang dimasukkan dalam termostat, sehingga suhunya
akan cepat turun dan membeku. Selanjutnya pada saat penambahan naftalena
1,0122 gram diperoleh suhu konstan sebesar 9C dapat dilihat pada tabel 2.
Penambahan naftalena yang kedua yaitu sebesar 1,0191 gram diperoleh suhu
konstan sebesar 8C terlihat pada tabel 3. Penambahan naftalena yang ketiga yaitu
sebesar 1,0203 gram diperoleh suhu konstan sebesar 6C dapat dilihat pada tabel
4. Penambahan naftalena yang keempat yaitu sebesar 1,0211 gram diperoleh suhu
konstan sebesar 4C terlihat pada tabel 5. Selanjutnya penambahan naftalena yang
terakhir yaitu sebesar 1,0328 gram diperoleh suhu konstan sebesar 3C terlihat
pada tabel 6. Dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa semakin banyak
konsentrasi yang ditambahkan maka penurunan titik bekunya semakin rendah. Hal
tersebut sesuai dengan teori yang menyebutkan bahwa penurunan titik beku akan
semakin rendah jika semakian banyak zat yang ditambahkan (Purba, 1987).




Massa Naftalena Delta Tf
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010


Gambar 2. Grafik penurunan titik beku
naftalena

Tabel 7. Penurunan Titik Beku Asam
Asetat Murni pada Temperatur Ruang
29C untuk zat terlarut Natrium Asetat
Waktu
(menit)
1 2 3 4
Suhu (C) 22 17,5 13 13

Tabel 8. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Natrium Asetat pada Larutan B
Waktu (menit) 1 2 3 4 5 6 7
Suhu (C) 15 8 5 3,5 3 3 3
Titik Beku larutan B = 3C
Penurunan titik beku larutan B T
f
= T
f

- T
f
= 13 3 = 10C

Tabel 9. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Natrium Asetat pada Larutan
C
Waktu (menit) 1 2 3 4 5 6 7
Suhu (C) 14 9 6 4,5 3 3 3
Titik beku larutan C = 3C
Penurunan titik beku larutan C T
f
= T
f

- T
f
= 13 3 = 10C

Table 10. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Natrium Asetat pada Larutan D
Waktu
(menit)
1 2 3 4 5 6 7 8 9
Suhu (C) 13 11 8 7,5 5 3 2 2 2
Titik beku larutan D = 2C
Penurunan titik beku larutan D T
f
= T
f

- T
f
= 13 2 = 11C
Table 11. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Natrium Asetat pada Larutan E
Waktu
(menit)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Suhu (C) 10,5 9 6 4 3,5 3 2 1,5 1,5 1,5
Titik beku larutan E = 1,5C
Penurunan titik beku larutan E T
f
= T
f

- T
f
= 13 1,5 = 11,5C

1,0122 5
2,0313 6
3,0516 8
4,0727 10
5,1055 11
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010

Tabel 12. Penurunan Titik Beku Zat Terlarut Natrium Asetat pada Larutan F
Waktu
(menit)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
Suhu
(C)
10 9 8,5 8,2 8 7 6 4,5 3 2,5 2 1,75 1,5 1,5 1,5
Titik beku larutan F = 1,5C
Penurunan titik beku larutan F T
f
= T
f

- T
f
= 13 1,5 = 11,5C
Berdasarkan tabel 7 dapat disimpulkan bahwa titik beku dari asam asetat murni
sebesar 13C. Hal tersebut tidak sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa titik
beku asam asetat sebesar 16,7C (Wikipedia, 2013). Artinya pada percobaan yang
dilakukan terjadi kesalahan, mengkin kesalahan tersebut disebabkan karena terlalu
banyak es batu dan garam yang dimasukkan dalam termostat, sehingga suhunya
akan cepat turun dan membeku. Selanjutnya pada saat penambahan natrium asetat
1,0031 gram diperoleh suhu konstan sebesar 3C dapat dilihat pada tabel 8.
Penambahan natrium asetat yang kedua yaitu sebesar 1,0040 gram diperoleh suhu
konstan sebesar 3C terlihat pada tabel 9. Penambahan natrium asetat yang ketiga
yaitu sebesar 1,0091 gram diperoleh suhu konstan sebesar 2C dapat dilihat pada
tabel 10. Penambahan natrium asetat yang keempat yaitu sebesar 1,0261 gram
diperoleh suhu konstan sebesar 1,5C terlihat pada tabel 11. Selanjutnya
penambahan natrium asetat yang terakhir yaitu sebesar 1,0264 gram diperoleh
suhu konstan sebesar 1,5C terlihat pada tabel 12. Dari penjelasan tersebut dapat
disimpulkan bahwa semakin banyak konsentrasi yang ditambahkan maka
penurunan titik bekunya semakin rendah. Hal tersebut sesuai dengan teori yang
menyebutkan bahwa penurunan titik beku akan semakin rendah jika semakian
banyak zat yang ditambahkan (Purba, 1987).



Gambar 3. Grafik penurunan titik beku
natrium asetat

Gambar 4. Berat molekul
naftalena Gambar 5. Berat
molekul natrium asetat
Berat molekul yang diperoleh dari
percobaan kurang sesuai dengan berat
molekul masing-masing zat secara
teoritis. Berat molekul teoritis dari naftalena yaitu 128,17 gram/mol dan berat
molekul natrium asetat yaitu 82,03 gram/mol (Wikipedia, 20013). Hasil yang
Massa Natrium
Asetat
Delta Tf
1,0031 10
2,0071 10
3,0162 11
4,0423 11,5
5,0687 11,5
Jurnal sains kimia Vol.II No.2 ,2010

diperoleh dari percobaan cukup jauh selisihnya dengan berat molekul secara
teoritis. Hal tersebut terjadi mungkin dikarenakan pada saat pengadukan zat
terlarut kurang lama sehingga larutan tidak terbentuk secara homogen. Berat
molekul dapat dihitung dengan cara massa dari zat terlarut dikalikan dengan 1000
dan dikalikan dengan tetapan penurunan titik beku. Kemudian dibagi dengan
penurunan titik beku larutan dikali massa pelarut yang digunakan.
Kesimpulan
Percobaan penurunan titik beku zat terlarut dipengaruhi oleh banyaknya zat
terlarut yang ditambahkan. Oleh karena itu jika semakin banyak zat terlarut yang
ditambahkan maka semakin besar penurunan titik beku larutannya. Sebaliknya
semakin sedikit zat terlarut yang ditambahkan dalam pelarut maka semakin kecil
penurunan titik bekunya. Sehingga T
f
nya semakin besar jika zat yang
ditambahkan semakin banyak, sebaliknya T
f
nya akan semaikin kecil jika zat
yang ditambahkan semakin sedikit. Pada percobaan ini juga menunjukkan bahwa
titik beku larutan lebih rendah bila dibandingkan dengan titik beku pelarut murni.
Hal tersebut dapat dilihat pada tabel 1 atau 7 yang menunjukkan titik beku asam
asetat, dan tabel 6 untuk naftalena serta tabel 12 untuk natrium asetat. Untuk berat
molekul yang diperoleh dari percobaan yaituu berturut- turut 50,17 gram/mol;
83,91 gram/mol; 94,54 gram/mol; 100,94 gram/mol; dan 115,03 gram/mol untuk
zat terlarut naftalena. Sedangkan berat molekul untuk zat terlarut natrium asetat
yaitu 24,86 gram/mol; 49,75 gram/mol; 67,96 gram/mol; 87,12 gram/mol; dan
109,24 gram/mol.