Anda di halaman 1dari 49

Versi terjemahan dari PTCA 1.

pdf

INFORMASI UNTUK PENGGUNA
Naskah ini telah direproduksi dari master mikrofilm. UMI
film teks langsung dari asli atau copy disampaikan. Dengan demikian, beberapa
tesis dan disertasi salinan dalam mesin tik renda, sementara yang lain mungkin
dari anytype printer ofcomputer.
Kualitas ofthis reproduksi tergantung pada kualitas
copy disampaikan. Rusak atau tidak jelas cetak, berwarna atau kualitas buruk
ilustrasi dan foto-foto, cetak bleedthrough, margin kurang lancar,
dan improperalignment dapat mempengaruhi reproduksi.
Dalam hal tidak mungkin bahwa penulis tidak mengirim UMI lengkap
manuskrip dan ada halaman yang hilang, ini akan dicatat. Juga, jika
materi hak cipta tidak sah harus dihapus, catatan akan menunjukkan
penghapusan.
Bahan kebesaran (misalnya, peta, gambar, grafik) yang direproduksi oleh
sectioning aslinya, mulai dari pojok kiri atas dan
terus dari kiri ke kanan di bagian yang sama dengan tumpang tindih kecil. Masing-
masing
asli juga difoto dalam satu eksposur dan termasuk dalam dikurangi
terbentuk pada bagian belakang buku tersebut yang.
Foto-foto termasuk dalam naskah asli telah direproduksi
xerographically dalam copy ini. Kualitas yang lebih tinggi 6 "x 9" hitam dan putih
cetakan foto yang tersedia untuk setiap foto atau ilustrasi
muncul dalam salinan ini untuk biaya tambahan. Hubungi UMI langsung ke
order.
UMI
A Bell & Howell Informasi Perusahaan
300 North Zeeb Road, Ann Arbor MI 48106-1346 USA
313/761-4700
800/521-0600
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.

Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.

APAKAH ADA HUBUNGAN ANTARA TINGKAT KECEMASAN
SEBELUM DAN KOMPLIKASI SETELAH Percutaneous
Transluminal Coronary Angioplasty (PTCA)?
BY
BARBARA A. KELLY
A Thesis Dikirim ke Sekolah Pascasarjana
dalam Pemenuhan sebagian dari Persyaratan Gelar
ofMaster Kesehatan Masyarakat
Southern Connecticut State University
New Haven, Connecticut
Januari 1997
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.

Nomor UMI: 1385265
Copyright 1997 oleh
Kelly, Barbara Ann Marie
All rights reserved.
UMI Microform 1385265
Hak Cipta 1997, oleh UMI Perusahaan. All rights reserved.
Edisi microform ini dilindungi tidak sah
menyalin bawah Judul 17, United States Code.
UMI
300 North Zeeb Jalan
Ann Arbor, MI 48103
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.

Hak Cipta oleh Barbara A. Kelly
ii
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.




APAKAH ADA HUBUNGAN ANTARA TINGKAT KECEMASAN
SEBELUM DAN KOMPLIKASI SETELAH Percutaneous
Transluminal Coronary Angioplasty (PTCA)?
BY
BARBARA A. KELLY
Tesis ini disusun di bawah arahan tesis penasihat kandidat, Dr
Peggy Gallup, Departemen Kesehatan Masyarakat. Hal tersebut disampaikan ke Sekolah
Studi Pascasarjana dan diterima dalam pemenuhan sebagian dari persyaratan untuk
gelar Master of Public Health.
thllutej
Tesis Aelisor
Pembaca kedua
Departemen Ketua
Tanggal
111
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.

ABSTRAK
PENULIS:
Barbara Kelly
TITLE:
Apakah Ada Hubungan Antara Tingkat Kecemasan Sebelum dan
Komplikasi Setelah Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty (PTCA)?
TESIS ADVISOR: Dr Peggy Gallup, Departemen Kesehatan Masyarakat
GELAR:
Master of Public Health
TAHUN:
1996




PTCA merupakan prosedur invasif yang digunakan untuk membuka blokir arteri
koroner tersumbat. Masing-masing tahun, ribuan prosedur PTCA dilakukan di Amerika
Serikat. Kecemasan dikaitkan dengan peningkatan risiko Penyakit Jantung Koroner (PJK).
Penelitian ini menguji apakah kecemasan sebelum prosedur PTCA dan komplikasi setelah
berhubungan.
Semua 50 subjek mengaku non-emergently untuk hari yang sama atau hari berikutnya
PTCAprosedur. Data kecemasan dikumpulkan sebelum prosedur menggunakan Spielberger
Negeri Kecemasan Inventarisasi Kuesioner. Komplikasi yang ditabulasi berdasarkan review
dari catatan medis. Bukti dari penelitian ini menunjukkan bahwa subyek yang melaporkan
tingkat yang lebih tinggi kecemasan sebelum prosedur, lebih mungkin untuk memiliki satu
atau lebih komplikasi. Tingkat kecemasan yang tidak signifikan berhubungan dengan usia,
jenis kelamin atau riwayat kesehatan. Subyek dengan komplikasi memiliki rawat inap lebih
lama dan lebih tua dari mereka yang tanpa komplikasi.





















DAFTAR ISI
Halaman
PENDAHULUAN
Judul Halaman ............................................................................................................ i
Copyright N otice..............................................................................................ii
Tanda tangan Page..................................................................................................iii
Abstract.............................................................................................................iv
Daftar Contents............................................................................................. v
Daftar Tabel ............................................... .................................................. . vii
BAB SATU - PENDAHULUAN .............................................. ....................... 1
Latar belakang ........................................................................................................1
Pernyataan Masalah .............................................. .................................. 3
Tujuan dan Sasaran ............................................... ........................................ 4
Definisi Istilah ............................................... ........................................... 5
Penelitian Pertanyaan ................................................ .......................................... 7
Keterbatasan ........................................................................................................ 7
Delimitations..................................................................................................... 8
Signifikansi dari dy S tu ............................................ ..................................... 8
References..........................................................................................................9
BAB DUA - TINJAUAN PUSTAKA ............................................. ............ 12
Pengantar .....................................................................................................12
PTCA................................................................................................................ 13
PTCA vs CABG Bedah .............................................. ................................. 13
PTCA dan Komplikasi ............................................... .............................. 14
PTCA dan G ender .............................................. ............................................ 14
Tipe A Perilaku dan PJK ............................................. .............................. 15
Kecemasan dan PJK ............................................... ............................................ 16
Kecemasan dan Prosedur Invasif .............................................. .................... 17
Conclusion........................................................................................................18
References........................................................................................................ 20
v
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.
BAB TIGA - METODOLOGI DAN TATA ....................... 24
Desain Tudy S ............................................. ........................................... 24
Sampling Prosedur ................................................ ..................................... 24
Instrum entation..............................................................................................25
Data Collection Prosedur ............................................... ........................... 26
Prosedur Analisis Data ............................................... .............................. 26
BAB EMPAT - HASIL ANALISIS DATA DAN .................................. 28
Pengantar ....................................................................................................28
Deskripsi Penduduk ............................................... .............................. 28
Data A nalysis..................................................................................................29
Pertanyaan 1 ........................................................................................................29
Tabel I .........................................................................................................30
Tabel II .......................................................................................................31
Pertanyaan 2 ........................................................................................................32
Tabel III......................................................................................................33
Tabel IV ......................................................................................................34
Pertanyaan 3 ........................................................................................................34
Tabel V .......................................................................................................35
Tabel V I......................................................................................................36
Conclusion.......................................................................................................37
References........................................................................................................38
BAB LIMA - DISKUSI DAN KESIMPULAN ................................ 39
Conclusions.....................................................................................................41
References........................................................................................................43
LAMPIRAN ..........................................................................................................44
Lampiran A - Formulir Bagan Ulasan ............................................ .................. 45
Lampiran B-Evaluasi Diri Kuesioner ........................................... 46 ..
Bibliography....................................................................................................48

DAFTAR TABEL
Tabel
Halaman
Saya
Distribusi Gender dan Kecemasan Tingkat ............................... 30
II
Distribusi Medis Sejarah dan Tingkat Kecemasan ............. 31
III
Distribusi Berbagai Komplikasi dan
Kecemasan Skor ................................................ ................................. 33
IV
Distribusi Setiap Komplikasi / No Komplikasi
dan Skor Kecemasan ............................................... .......................... 34
V
Distribusi Setiap Komplikasi / No Komplikasi
dan rata-rata A ge .............................................. .................................... 35
VI
Distribusi Medis Histories dengan Komplikasi
dan ada Komplikasi ............................................... ..................... 36

BAB SATU
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Penyakit Jantung Koroner (PJK) terus menjadi penyebab utama kematian
dan kecacatan di Amerika Serikat, meskipun penurunan dalam beberapa tahun terakhir.
Sekitar 1,5 juta orang di Amerika Serikat akan memiliki serangan jantung
tahun ini (hampir 4.000 setiap hari) (Watson, 1989). Serangan jantung disebabkan oleh
penyumbatan mendadak dari satu atau lebih cabang arteri koroner. Jantung
Serangan mungkin cukup luas untuk mengganggu fungsi jantung dan dapat menyebabkan
kematian langsung, atau dapat menyebabkan nekrosis sebagian dari miokardium
(Phipps, Long, & Woods, 1990). Inovasi dalam terapi obat, munculnya
unit perawatan koroner, dan penggunaan operasi bypass arteri koroner korupsi,
angioplasty, athrectomy, dan terapi trombolitik merevolusi pengobatan
pasien dengan PJK dan secara signifikan mengurangi morbiditas dan mortalitas akibat
PJK (Littman, 1993).
Sudah lebih dari satu dekade terakhir bahwa pengobatan pasien dengan
penyumbatan pembuluh darah termasuk intervensi pembedahan (Gardiner, Meryerovitz,
Clouse, Harrington, Stokes, et al., 1986). Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty (PTCA) telah menjadi pengobatan alternatif untuk Arteri Koroner
Bypass Graft (CABG) operasi bagi banyak pasien dengan penyakit arteri koroner.
PTCA merupakan prosedur invasif yang digunakan untuk membuka blokir arteri tersumbat,
dan ketika berhasil, hasil dalam mengurangi oklusi koroner dan menghilangkan gejala (Faris
dan Stotts, 1990).
Pasien manfaat dari prosedur PTCA dengan menghindari panjang
rawat inap, trauma emosional dan fisik, dan risiko bypass
operasi. Panjang rawat inap untuk pasien PTCA biasanya 1 sampai 4 hari
(Faris dan Stotts, 1990). Pasien biasanya melanjutkan pekerjaan dan kegiatan sehari-hari
lainnya segera karena mereka tidak dinonaktifkan oleh pertengahan dada dan kaki sayatan
(Faris dan Stotts, 1990). Setiap tahun lebih dari 400.000 prosedur PTCA dilakukan di
Amerika Serikat (Pilote, Califf, Sapp, Miller, Mark, et al., 1995). Meskipun
kemajuan teknologi, literatur kurang cukup perhatian pada psikologis
faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pemulihan bagi pasien yang memiliki PTCA
(Littman, 1993).
Beberapa studi telah menunjukkan bahwa kecemasan kronis dikaitkan dengan
peningkatan risiko PJK (Kawachi, Sparrow, Vokonas, Weiss, 1994; Garrity,
Kotchen, McKean, Gurley, McFadden, 1990; Kawachi, Colditz, Ascherio, Rimm,
Giovannuci, et al., 1993). Namun, belum ada penelitian yang dapat ditemukan di
literatur khusus mengamati kecemasan dalam kaitannya dengan PTCA. Namun, ada
laporan dalam literatur yang menggambarkan bahwa reaksi cemas pasien untuk invasif
Prosedur merupakan faktor utama yang mempengaruhi penyesuaian sebelum dan sesudah
operasi (Home, Vatmanidis, dan Careri, 1994).
Dengan demikian, fokus dari penelitian ini adalah untuk menyelidiki apakah ada hubungan
antara tingkat kecemasan sebelum dan komplikasi setelah PTCA. Jika seperti
Hubungan dapat ditunjukkan dalam penelitian ini, dan jika temuan itu harus
dilaksanakan, pasien angioplasty akan menguntungkan tak terkira.

PERNYATAAN MASALAH
PTCA bukan tanpa masalah dan komplikasi. A terus
masalah bagi pasien yang menjalani PTCA telah terjadinya restenosis
(Reclosure arteri atau arteri yang sebelumnya dibuka oleh PTCA) (McKenna,
1992). Persentase restenosis dalam waktu satu tahun diyakini antara 20% -
50% (Halfman-Franey, Turkan, Bergstrom, Hoffman, 1991; Gardiner, Meyerovitz,
. Stokes, Clouse, Harrington, et al, 1986; Lefeuvre, Bonan, Cote, Crepeau,
DeGuise, et al, 1993;. McKenna, 1992). Restenosis pembuluh jantung menyebabkan pasien
ketidaknyamanan, peningkatan risiko serangan jantung, penurunan produktivitas, dan
tambahan
biaya untuk perawatan lebih lanjut. Nyeri dada adalah gejala utama dari reoklusi
arteri (McKenna, 1992). Menurut literatur, sebanyak 70% dari
pasien yang memiliki pengalaman prosedur PTCA beberapa derajat dada
ketidaknyamanan selama prosedur dan sesudahnya (McKenna, 1992). Dada
ketidaknyamanan selama prosedur dan segera setelah itu biasanya karena
manipulasi mendorong plak samping dalam arteri koroner selama PTCA.
Namun, nyeri dada persisten setelah PTCA adalah gejala utama restenosis.
Komplikasi lain dari PTCA termasuk situs tusukan hematoma (gumpalan darah
di bawah kulit), pseudo-aneurisma sering memerlukan perbaikan, ginjal
insufisiensi, kejang koroner, perdarahan yang berlebihan, diseksi atau air mata dalam
lapisan dalam arteri, punggung, pangkal paha, kaki, dan nyeri pinggang, dan bahkan
kematian di bagian belakang
kasus. Literatur mengungkapkan bahwa banyak komplikasi yang disebutkan di atas
mungkin karena tingkat keparahan penyakit atau teknis aspek pasien dari
prosedur itu sendiri (McKenna, 1992; Hontz, Tripp, dan Kline, 1991; Lefeuvre,
Bonan, Cote, Crepeau, DeGuise, et al., 1993).
Beberapa studi menunjukkan bahwa stres mental seperti kecemasan dapat memprovokasi
iskemia miokard (Krantz, Helmers, Bairey, Nebel, Hedges, et al, 1991.;
Denollet, 1993; Ironson, Taylor, Boltwood, Bartzokosis, Dennis, et al, 1992)..
Beberapa penelitian juga melaporkan peningkatan risiko PJK antara orang dengan
fobia kecemasan (Kawachi, Colditz, Ascherio, Rimm, Giovannucd, et al, 1992.;
Kawachi, Sparrow, Vokonas, Weiss, 1994; Rosengren, Tibblin, dan Wilhelmsen,
1991). Peningkatan kecemasan juga terkait dengan kematian jantung mendadak. Menurut
Kawachi, Sparrow, Vokonas, dan Weiss (1994), pasien dengan peningkatan kecemasan
rentan terhadap irama jantung yang berbahaya yang dapat menyebabkan kematian
mendadak. Hal ini terbukti
dari literatur kecemasan yang memainkan peran dalam penyakit jantung koroner. Jika
kecemasan dapat menyebabkan
iskemia miokard dan kematian mendadak, maka mungkin dapat juga membantu dalam
restenosis setelah PTCA.


TUJUAN DAN OBTECTIVES
Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah kecemasan pra-prosedur
tingkat dikaitkan dengan beberapa komplikasi berikut PTCA;
sekunder, penelitian ini berusaha untuk mendokumentasikan hubungan (s) dan dengan
demikian menambah
dengan keterbatasan tubuh pengetahuan saat ini tentang kecemasan dan pemulihan dari
PTCA. Pria dan wanita usia 30-80 pasien direkrut pada saat masuk ke St
Vincent Medical Center, Bridgeport, Ct., Untuk hari yang sama atau hari berikutnya PTCA
prosedur. Tujuan utama adalah untuk mengidentifikasi pasien yang memiliki
peningkatan kecemasan sebelum PTCA dan untuk menentukan hubungannya dengan
komplikasi. Komplikasi yang dilibatkan dalam penelitian ini adalah:
masuk ke Unit Perawatan Koroner (CCU) setelah PTCA, nyeri dada persisten
membutuhkan prosedur PTCA lain yang sama atau arteri koroner lain dalam
24-48 jam setelah PTCA, penempatan stent untuk menjaga arteri terbuka, serangan jantung
selama atau setelah prosedur, prosedur berhasil memerlukan rujukan untuk CABG
operasi, dan kematian. Tujuan sekunder adalah untuk menentukan apakah jenis kelamin, usia,
dan riwayat medis yang dikaitkan dengan tingkat kecemasan.
Penelitian ini adalah desain deskriptif prospektif. Populasi terdiri
pasien usia 30-80, yang dirawat dari rumah atau rumah sakit lain non-
emergently ke St Vincent Medical Center, Bridgeport, Ct., untuk sama-hari atau
Prosedur PTCA hari berikutnya. Tingkat kecemasan dinilai sekali pada saat masuk
menggunakan Negara-Trait Kecemasan Inventarisasi Kuesioner dan pasien
diikuti sampai debit untuk menentukan komplikasi dan pemulihan (Spielberger, 1983).

DEFINISI ISTILAH
Percutaneous Coronary Angioplasty Transluminal (PTCA): adalah prosedur yang digunakan
untuk membuka blokir penyumbatan arteri menyempit oleh ateriosclerosis (Barbieri,
1991). A
balon berujung kateter berulir ke dalam arteri koroner, melalui tusukan kecil
situs dari sebuah balon berujung kateter utama threaded ke dalam arteri koroner, maka
diposisikan di daerah stenosis dan meningkat dengan pewarna kontras. The buncit
balon kompres plak obstruktif, memungkinkan darah mengalir lebih bebas
(Barbieri, 1991). "Tujuan dari angioplasty adalah untuk revascularize miokardium pada
risiko iskemia dan dengan demikian mengurangi angina dan meningkatkan kelangsungan
hidup "(McKenna,
1992, pg. 233).
Kecemasan: Gugup karena takut sakit, rawat inap, takut medis
prosedur, komplikasi, prosedur berhasil, dan / atau kematian.
Kegagalan PTCA: Ketidakmampuan untuk berhasil membuka blokir arteri stenosis atau
arteri. Tiba-tiba Penutupan: Arteri atau arteri yang dirawat dengan angioplasty
reoccludes dalam waktu 48 jam setelah prosedur.
Parah Dada, lengan, dan Nyeri Leher: terulangnya angina pektoris persisten
gejala pada dada, leher, atau lengan dalam waktu 48 jam setelah angioplasti.
Intra-aorta Balloon Pump (IABP): Sebuah perangkat yang digunakan untuk membantu
memompa mekanisme jantung. Hal ini digunakan untuk mengurangi beban kerja jantung dan
meningkatkan oksigenasi miokard (Little, 1990). Perangkat ini sering digunakan dalam paten
dengan prosedur PTCA sulit.
Hipertensi: Tekanan darah lebih dari 140/90 untuk pasien yang tidak
hipertensi dikenal. Dikenal hipertensi adalah pasien yang tahu bahwa mereka memiliki
tekanan darah tinggi dan telah obat yang diresepkan untuk itu.
Stent Penempatan: "... adalah sebuah tabung non-permanen dilipat dimasukkan setelah
angioplasty untuk menjaga kapal dibuka kembali dari penutupan lagi "(Hontz, Tripp, &
Kline, 1991, pg. 50). Stent ini digunakan untuk mengobati pasien secara akut atau terancam
penutupan akut.

PERTANYAAN PENELITIAN
1. Apakah ada hubungan antara tingkat kecemasan pra-operasi dan: usia, jenis kelamin,
sejarah PTCA sebelumnya, riwayat serangan jantung?
2. Apakah ada hubungan antara tingkat kecemasan dan komplikasi setelah
prosedur medis?
3. Apakah ada hubungan antara komplikasi pasca operasi dan: usia, jenis kelamin,
sejarah PTCA sebelumnya, dan riwayat serangan jantung?
Pertanyaan-pertanyaan penelitian di atas akan dijawab dalam analisis.

PEMBATASAN
Subjek diminta berbagai pertanyaan untuk menilai tingkat kecemasan, dengan demikian,
pengukuran kecemasan didasarkan pada laporan diri. Subjek mungkin tidak memiliki
jujur tentang tingkat kecemasan mereka. Hanya ada satu pewawancara.
Oleh karena itu, potensi bias pewawancara ada sejak pewawancara sudah
tahu beberapa mata pelajaran.
Catatan medis yang digunakan untuk mendapatkan informasi penting tentang
komplikasi. Rekam medis yang sulit untuk mengambil pada waktu dan kadang-kadang
tidak lengkap dan / atau tidak terbaca. Beberapa data penting mungkin telah hilang yang
mungkin telah membatasi penelitian.
Sebuah batasan penting adalah kemungkinan pembauran. Keparahan penyakit itu
tidak dinilai. Ada kemungkinan bahwa hubungan antara kecemasan dan komplikasi
mungkin benar-benar karena asosiasi bersama dengan status kesehatan, yang studi melakukan
tidak memeriksa.
Delimitations
Delimitasi dari penelitian ini adalah bahwa mungkin ada banyak
variabel yang mungkin mempengaruhi hasil penelitian. Namun, hasil
mungkin digeneralisasikan untuk pasien PTCA non-muncul, dan seterusnya PTCA ke
prosedur invasif lainnya juga.

PENTINGNYA STUDI
Menurut Denollet (1993), semakin banyak bukti menunjukkan bahwa
selain dari faktor keturunan dan gaya hidup berkorelasi keparahan penyakit, psikososial
variabel, seperti kecemasan, mungkin berhubungan dengan morbiditas dan mortalitas pada
pasien dengan CHD (Denollet, 1993).
Jika kecemasan ditemukan untuk mempengaruhi komplikasi PTCA, maka intervensi
dapat dikembangkan untuk mengurangi kemungkinan dampaknya. Intervensi untuk
mengurangi tingkat kecemasan sebelum prosedur akan bermanfaat dalam mengurangi
komplikasi dan pemulihan memfasilitasi. Studi ini akan menjadi penting untuk publik
kesehatan karena diharapkan bahwa informasi yang diperoleh akan membantu meningkatkan
pasien hasil dan kualitas hidup bagi pasien PTCA. Mudah-mudahan, penelitian ini akan
menambah dengan kekayaan pengetahuan dan membuat dampak yang kecil pada kesehatan
masyarakat.




REFERENSI
Barbiere, C. (1991). PTCA: Mengobati Kasus Tangguh. RN. Februari, 38-42.
Denollet, J. (1993). Distress emosional dan kelelahan di Penyakit Jantung Koroner:
Skala mood Global (RUPS). Psychological Medicine. 23,111-121.
Faris, J. & Stotts, N. (1990). Pengaruh Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty pada Kualitas Hidup. Kemajuan dalam Keperawatan Kardiovaskular. 5 (4).
132-140.
Gardenier, G., Meyerovitz, M., Stokes, K., Clouse, M., Harrington, D., et al.
(1986). Komplikasi Transluminal Angioplasty. Radiologi, 159 (T),
201-207.
Garrity, T., Kotchen, JM, McKean, H., Gurley, D., & McFadden, M. (1990). Itu
Asosiasi Antara Tipe A Perilaku dan Perubahan Risiko Koroner
Faktor-faktor antara Dewasa Muda. Loumal Amerika Kesehatan Masyarakat, 80 (T1),
1354-1357.
Halfman-Franey, M., Turkan, T., Bergsrom, D., & Hoffman, M. (1991). Menggunakan
Stent di The Sirkulasi Koroner: Perspektif Keperawatan. AACN, 18 (2),
132-142.
Hontz, R., Tripp, M., & Kline, L. (1991). Stent Jauhkan Kapal Occluded Terbuka.
RN. Maret, 50.
Home, D., Vatmanidis, P., & Careri, A. (1994). Mempersiapkan Pasien untuk Invasif
Prosedur medis dan bedah I: Menambahkan Perilaku dan Kognitif
Intervensi. Behavioral Medicine, 20,5-12.
Ironson, G., Taylor, CB, Boltwood, M., Bartzokis, T., Dennis, C., et al. (1992).
Efek kemarahan pada ventrikel Ejection Fraksi di Arteri Koroner
Penyakit. The American Toumal of Cardiology. 70,281-285.
Kawachi, I., Colditz, G., Ascherio, A., Rimm, E., Giovannucci, E., et al., (1993).
Calon Studi fobia Kegelisahan dan Risiko Penyakit Jantung Koroner
di Men. Sirkulasi. 89 (5). 1992-1997.
Kawachi, I., Sparrow, D., Vokonas, P., & Weiss, S. (1994). Gejala Anxiety
dan Risiko Penyakit Jantung Koroner. Sirkulasi. 90f51.2225-2229.
Krantz, D., Helmers, K., Bairey, CN, Nebel, L "& Hedges, S. et al. (1991).
Reaktivitas kardiovaskular dan Stres Mental Induced Iskemia miokard
pada pasien dengan Penyakit Arteri Koroner. Psychosomatic Medicine, 53.
Lefeuvre, C., Bonan, R., Cote, G., Crepeau, J., & Deguise, P. (1933). Lima sampai Sepuluh-
Tahun Hasil Setelah Multivessel Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty. Amerika Tournal of Cardiology. 11,1153-1158.
Sedikit, D. (1990). Perawatan Pasien Dengan Intra-aorta Pompa Balon.
Perawat kardiovaskular. 4 0,8-9.
Littman, A. (1993). Pencegahan Cacat Akibat Penyakit Jantung.
Penyakit Jantung dan Stroke, 2,274-277.
McKenna, M. (1992). Pengelolaan Pasien Menjalani Myocardial
Revaskularisasi: Percutaneous Coronary Angioplasty Transluminal.
Klinik Keperawatan Amerika Utara, 27 (11,231-241.
Pilote, L., Califf, R., Sapp, S., Miller, D., Mark, D., et al. (1995). Variasi Regional
Di Amerika Serikat dalam Pengelolaan Acute Myocardial
Infark. New England Tournal of Medicine. 31,566-571 Agustus.
Rosengren, A., Tibblin, G., & Wilhelmsen, L. (1991). Cukup Dirasakan Psikologis
Stres dan Insiden Penyakit Arteri Koroner. Amerika Tournal dari
Cardiology. 68,1171-1175.
Spielberger, C. Manual Negara Trait Kecemasan Inventarisasi. Palo Alto, CA:
Konsultasi Psikolog Press: 1993.
Reproduksi dengan izin dari pemilik hak cipta. Reproduksi lebih lanjut dilarang tanpa izin.

BAB DUA
TINJAUAN PUSTAKA
PENDAHULUAN
Tinjauan literatur diselidiki PTCA dibandingkan dengan CABG
komplikasi operasi, dan PTCA. Operasi CABG adalah pilihan lain untuk pasien
dengan arteri koroner tersumbat. Hal ini juga meneliti perilaku Tipe A dan PJK,
kecemasan dan PJK, kecemasan dan prosedur invasif, gender dan PTCA
komplikasi. Gender dan komplikasi pada umumnya, adalah penting karena
berdasarkan literatur, wanita lebih rentan terhadap reaksi cemas daripada laki-laki
dan mungkin lebih rentan terhadap komplikasi (Casale, Whitlow, Franco, Grigera,
Pashkow, 1993;. Lefeuvre, Bonan, Cote, Crepeau, Deguise, et a, 1993). Namun,
seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak ada penelitian yang menemukan bahwa membahas
hubungan kecemasan dan PTCA komplikasi khusus. Ada referensi berlimpah
menghubungkan perilaku Tipe A dengan PJK. Sebagian besar bahan yang tersedia mengenai
kecemasan dan PJK yang terkait dengan perilaku Tipe A (O'Brien dan VanEgeren,
1991/1992, Garrity, Kotchen, McKean, Gurley, McFadden, 1990; Rosenman, 1991;
Wright, 1992). Sedikit studi yang menemukan bahwa diselidiki kecemasan dan dampaknya
pada pemulihan setelah prosedur invasif (Horne, Vatmandis, Careri, 1994; Weller
dan Hener, 1993).
PTCA
PTCA pertama kali digunakan pada pasien yang hanya memiliki satu arteri yang tersumbat
(McKenna, 1992). Selama bertahun-tahun, telah ada perbaikan teknis dan
meningkatkan kecanggihan peralatan yang digunakan untuk PTCA. Hari ini pasien yang
memiliki penyakit multivessel sekarang dapat menjalani prosedur PTCA juga (Barbieri,
1991; Lefeuvre, Bonan, Cote, Crepeau, DeGuise, et al, 1993).. PTCA sangat
banyak digunakan, dengan lebih dari 400.000 prosedur dilakukan setiap tahun (Pilote, Califf,
Sapp, Miller, Mark, et al., 1995).
PTCA vs CABG BEDAH
PTCA menawarkan alternatif yang menguntungkan untuk operasi CABG bagi banyak pasien,
sehingga rawat inap lebih singkat, biaya lebih rendah, mortalitas dan morbiditas yang lebih
rendah, trauma emosional dan fisik, perbaikan langsung dalam penurunan
aliran darah miokard dan menghilangkan gejala angina untuk pasien PTCA (Faris
dan Stotts, 1990; Barbieri, 1991; Garb, 1992). Ada beberapa pandangan yang saling
bertentangan tentang biaya yang lebih rendah dari PTCA dibandingkan dengan operasi
CABG. Total biaya untuk PTCA adalah sekitar sepertiga dari CABG tunggal (Faris dan
Stotts, 1990). Namun, karena 20% tingkat restenosis -50% untuk PTCA dalam waktu satu
tahun, biaya Penghematan harus dilihat dengan hati-hati (McKenna, 1992; Halfmann-Franey,
Tukan, Bergstrom, Hoffman, 1991; Faris dan Stotts, 1990). Beberapa pasien memiliki PTCA
beberapa kali bahkan dalam satu tahun (McKenna, 1992).
PTCA DAN KOMPLIKASI
PTCA Oleh karena itu, bukan tanpa masalah dan komplikasi.
Restenosis, yang reclosure dari arteri koroner, merupakan komplikasi utama. Itu
persentase restenosis dalam waktu satu tahun diyakini antara 20% -50%
(Halfman-Franey, Turkan, Bergstrom, Hoffman, 1991). Sebuah perangkat kecil yang disebut
stent terbukti efektif dalam mengurangi kejadian restenosis setelah PTCA
(Hontz, Tripp, Kline, 1991; Garb, 1992). Stent adalah non-dilipat permanen
tabung dimasukkan setelah PTCA untuk mencegah redosure dari pembuluh koroner yang
dibuka (Hontz, Tripp, Kline, 1991; Halfman-Franey, Tukan, Bergstrom, Hoffman, 1991).
Gejala angina berulang seperti dada, lengan dan / atau ketidaknyamanan leher
tanda-tanda utama restenosis setelah PTCA (McKenna, 1992).
Nyeri dada, atau gejala lain dari iskemia miokard, adalah satu-satunya
gejala yang terkait dengan kecemasan dan komplikasi setelah PTCA ditemukan di
sastra. Komplikasi lain dari PTCA disebutkan dalam literatur, tetapi tidak
langsung assodated dengan kecemasan, termasuk diseksi (robek) pada arteri koroner,
kejang koroner, penutupan tiba-tiba, insufisiensi ginjal, perdarahan retroperitoneal,
aneurisma palsu, tamponade jantung, perdarahan yang berlebihan dari situs entri,
hematoma, gagal jantung kongestif, dan bahkan kematian (McKenna, 1992; Casale,
Whitlow, Franco, Grigera, Pashkow, et al, 1993;. Gardiner, Meyerovitz, Stokes,
Clouse, Harrington, et al., 1987).
PTCA DAN GENDER
Sebagian besar studi pasien PTCA digunakan subjek laki-laki. Namun, beberapa
penelitian menemukan menyarankan bahwa perempuan biasanya posting menopause ketika
mereka memiliki pertama mereka PTCA, dan bahwa mereka memiliki lebih banyak
komplikasi dibandingkan laki-laki (Casale, Whitlow, Franco, Grigera, Pashkow, 1993;
Lefeuvre, Bonan, Cote, Crepeau, DeGuise, et al., 1993). Sebuah penjelasan yang sering
menyatakan kemungkinan untuk lebih besar tingkat komplikasi adalah bahwa wanita
cenderung lebih kecil dan memiliki koroner lebih kecil
arteri (McKenna, 1992; Casale, Whitlow, Franco, Grigera, Pashkow, et al, 1993.).
Penelitian sebelumnya menganalisis perbedaan dalam tingkat komplikasi antara laki-laki dan
perempuan memberikan hasil yang bertentangan. Beberapa penelitian lebih terfokus pada
keparahan penyakit pasien bukan pada gender sebagai penjelasan yang masuk akal untuk
komplikasi (Lefeuvre, Bonan, Cote, Crepeau, DeGuise, 1993; McKenna, 1992;
Faris dan Stotts, 1990). Literatur juga menunjukkan bahwa perempuan lebih rentan
reaksi cemas daripada laki-laki dan karena itu mungkin lebih rentan terhadap
komplikasi (Weller dan Hener, 1993). Menurut McKenna (1992) beberapa
komplikasi PTCA adalah karena bahan yang digunakan dan invasiveness
prosedur itu sendiri.
TIPE A DAN PERILAKU PJK
Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian epidemiologi tentang etiologi PJK memiliki
semakin telah diarahkan faktor psikologis dan lingkungan.
Banyak yang telah ditulis tentang pola perilaku tipe A, yang menurut
O'Brien dan VanEgeren (1992, p. 159), adalah "... tindakan emosi yang kompleks
terdiri dari tingkat tinggi keprihatinan prestasi, keras mengemudi, keterlibatan kerja,
saing, agresivitas, permusuhan, urgensi waktu, kecemasan, dan
sabar. "Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa individu Tipe A cenderung
PJK oleh sifat kepribadian mereka (Garrity, Kotchen, McKean, Gurley, McFadden, 1990;
Ketterer, 1990; O'Brien dan VanEgeren, 1991/1992). Itu Sebagian besar studi telah meneliti
stres dan kemarahan komponen Tipe A pola. Di mata publik, stres umumnya dianggap salah
satu yang lebih penyebab penting dari infark miokard (Rosengren, Tibblin, Wilhelmson,
1991). Stres sering digambarkan sebagai proses psikologis, dan didefinisikan sebagai
keadaan internal seseorang yang merasakan ancaman nya fisik atau kesejahteraan psikologis
(Krants, Contrada, Hill, 1988). Sebuah penelitian prospektif oleh Kawachi, Sparrow,
Vokonas, Weiss (1994) menggambarkan bahwa kecemasan adalah bentuk
stressor psikologis yang telah dikaitkan dengan penyakit jantung koroner. Ironson, Taylor,
Boltwood, Bartozokis, Dennis, et al. (1992) menyatakan bahwa stres mental telah
terbukti untuk menghasilkan penyempitan koroner pada pasien yang menjalani jantung
katerisasi.
KECEMASAN DAN PJK
Beberapa studi menemukan, menunjukkan bahwa kecemasan kronis dikaitkan dengan
peningkatan risiko PJK (Weissman, Markowitz, Ouellette, Greenwald, Kahn,
1990; Kawachi, Sparrow, Vokonas, Weiss, 1994). Beberapa kohort prospektif
studi telah menemukan hubungan gejala yang dilaporkan sendiri yang kuat dari fobia
kecemasan dan risiko PJK fatal (Kawachi, Colditz, Ascherio, Rimm, Giovannucci,
et al, 1994;. Haines, Imeson, Meade, 1987). Dalam sebuah studi oleh Molgaard, Sorensen,,
dan Bjerregaard (1991), pasien yang ditampilkan meningkatnya kecemasan berada di lebih
besar
- Risiko aritmia jantung yang berbahaya dan kematian mendadak. A cross sectional
belajar dengan Weissman, et al. (1990), di New Haven, Ct., Menunjukkan hubungan
antara gangguan panik dan prevalensi yang dilaporkan sendiri serangan jantung.

KECEMASAN DAN TATA INVASIF
Beberapa penelitian menyimpulkan bahwa prosedur invasif menyebabkan meningkatnya
kecemasan bagi sebagian besar pasien, tanpa memandang usia subjek, pendidikan, jenis
kelamin, atau masa lalu pengalaman dengan pemeriksaan atau prosedur (Weller, Henner,
1993; Home, Vatmanidis, dan Careri, 1994; Devine, 1992). Kebanyakan penelitian berfokus
pada spesifik prosedur seperti laparoskopi, kolesistektomi atau operasi minor. Mereka
mencatat bahwa sebagian besar pasien mengalami tingkat kecemasan yang cukup tinggi.
Tidak ada studi yang ditemukan yang secara khusus melihat kecemasan yang berkaitan
dengan PTCA atau komplikasi setelah prosedur.
Menurut literatur, untuk pasien yang menjalani prosedur invasif, kecemasan berasal dari
keprihatinan mereka tentang rasa sakit dan ketidaknyamanan diantisipasi, kurangnya
pengetahuan tentang prosedur, takut kerusakan fisik mungkin selama prosedur atau
pemeriksaan, dan potensi implikasi diagnostik dan prognostik (Weller dan Henner, 1993;
Home, Vatmanidis, dan Careri, 1994). Home, Vatmanidis, dan Careri (1994) menyatakan
bahwa prosedur medis dan bedah dapatsangat menyedihkan dan dapat mempengaruhi tingkat
kecemasan pasien, bahkan ketika prosedur yang sebenarnya tidak ancaman nyata. Para
penulis ini melanjutkan dengan mengatakan bahwa, suatu reaksi cemas pasien untuk prosedur
invasif merupakan faktor utama yang mempengaruhi pre-operasi dan pemulihan pasca-
operasi (Home, Vatmanidis, Careri, 1994).
Peneliti lain percaya bahwa semakin menuntut prosedur atau operasi adalah pada individu,
semakin besar tekanan psikologis yang meningkat risiko komplikasi (Pilih, Pearce, dan Legg,
1990; Mavrias, Peck Coleman, 1990). Pasien yang menjalani prosedur PTCA juga
mengalami berbagai tingkat kecemasan dan komplikasi. Komplikasi seperti restenosis,
Intra-aorta Balloon Pump (IABP) dan kebutuhan untuk penempatan stent cukup
umum pada pasien PTCA. Kecemasan mungkin memainkan peran dalam komplikasi seperti.
Tingkat kecemasan pasien akan, oleh karena itu, dinilai sebelum prosedur PTCA
dan dibandingkan dengan komplikasi setelah.
Mavrias, Peck, Coleman (1990) menyimpulkan bahwa orang sering cemas tentang rumah
sakit dan prosedur medis invasif karena kurangnya informasi sebelum prosedur. Webber
(1990) tidak setuju, menyatakan bahwa pasien akan mengalami kecemasan terlepas dari
informasi yang diberikan. Bahkan, beberapa akan mengalami lebih banyak kecemasan dari
informasi yang diberikan. Berdasarkan informasi belajar dari studi ini, intervensi pendidikan
kesehatan dapat dikembangkan untuk meningkatkan hasil pasien setelah PTCA.

KESIMPULAN
Kesimpulannya, PTCA adalah prosedur umum, tetapi dengan banyak potensi
komplikasi. Meskipun tidak ada penelitian yang menemukan bahwa kecemasan terkait
langsung dengan komplikasi setelah PTCA, hal ini terbukti dari literatur bahwa kecemasan
adalah dikaitkan dengan peningkatan risiko PJK. Studi mendukung hubungan sebab akibat
antara kecemasan dan peningkatan risiko aritmia jantung, serangan jantung, dan tiba-tiba
kematian (Molgaard, Sorensen, dan Bjerregaard 1991; Weissman, Markowitz,
Ouelette, Greenwald, Kahn 1990). Karena kecemasan terkait dengan berbahaya
komplikasi PJK, adalah mungkin bahwa hal itu juga berperan dalam komplikasi setelah
PTCA. Kecemasan mungkin dapat berkontribusi terhadap komplikasi sebelum dan sesudah
prosedur invasif. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah hubungan
ada antara pra-PTCA tingkat kecemasan dan komplikasi setelah prosedur.
Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan di daerah-daerah kecemasan dan hubungannya dengan
PTCA. Secara khusus, penelitian tambahan tentang kecemasan dan PJK diperlukan pada
subyek perempuan. Literatur menunjukkan bahwa perempuan lebih cemas daripada laki-laki,
dan memiliki komplikasi lebih dari PTCA. Namun, sebagian besar tersedia subjek laki-laki
yang terlibat penelitian. Mudah-mudahan, penelitian ini akan dapat memberikan beberapa
informasi tentang tingkat kecemasan dalam kaitannya dengan komplikasi setelah PTCA.

REFERENSI
Barbiere, C. (1991). PTCA: Mengobati Kasus Tangguh. RN, Februari, 38-42.
Casale di N., Whitlow, P., Franco, I., Grigera, F., Pashkow, F., et al. (1993).
Perbandingan Mayor Komplikasi Tarif dengan New Devices Arthrectomy
Intervensi koroner perkutan pada Wanita Versus Men. Itu
Amerika Toumal of Cardiology, 71,1221-1223.
Devine, L. (1992). Pengaruh psychoeducational Peduli Dewasa Pasien Bedah:
Sebuah Meta-Analisis 191 Studi. Pasien Counsel Pendidikan. 19,129-142.
Faris, J. & Stotts, N. (1990). Pengaruh Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty pada Kualitas Hidup. Kemajuan dalam Keperawatan Kardiovaskular. 5 (4).
132-140.
Garb, C. (1992). The Cutting Alternatif untuk PTCA. RN, Juli 22.
Gardenier, G., Meyerovitz, M., Stokes, K., Clouse, M., Harrington, D., et al.
(1986). Komplikasi Transluminal Angioplasty. Radiologi. 159flL
201-207.
Garrity, T., Kotchen, JM, McKean, H., Gurley, D., & McFadden, M. (1990). Itu
Asosiasi Antara Tipe A Perilaku dan Perubahan Risiko Koroner
Faktor-faktor antara Dewasa Muda. Amerika Toumal Kesehatan Masyarakat, 80 (11).
1354-1357.
Haines, A., Imeson, J., Meade, T. (1987) fobia Kegelisahan dan Iskemik Jantung
Penyakit, British Toumal of Medicine. 295,297-299.
Halfman-Franey, M., Turkan, T., Bergsrom, D., & Hoffman, M. (1991). Menggunakan
Stent di The Sirkulasi Koroner: Perspektif Keperawatan. AACN. 18(2).132-142.
Hontz, R., Tripp, M., & Kline, L. (1991). Stent Jauhkan Kapal Occluded Terbuka.
RN. Maret, 50.
Home, D., Vatmanidis, P., & Careri, A. (1994). Mempersiapkan Pasien untuk Invasif
Prosedur medis dan bedah I: Menambahkan Perilaku dan Kognitif
Intervensi. Behavioral Medicine. 20,5-12.
Ironson, G., Taylor, CB, Boltwood, M., Bartzokis, T., Dennis, C., et al. (1992).
Efek kemarahan pada ventrikel Ejection Fraksi di Arteri Koroner
Penyakit. The American Toumal of Cardiology, 70,281-285.
Kawachi, I., et al. (1994). Calon Studi fobia Kegelisahan dan Risiko
Penyakit Jantung Koroner di Men. Circulation, 89 (5). 1992-1996.
Kawachi, I., Sparrow, D., Vokonas, P., & Weiss, S. (1994). Gejala Anxiety
dan Risiko Penyakit Jantung Koroner. Sirkulasi, 90f5), 2225-2229.
Ketterer, MW (1990). The Ketterer Stres Gejala Frekuensi Checklist: Kemarahan
dan Keparahan Penyakit Arteri Koroner. Henry Ford Hospital Medical
Toumal, 38 (4). 201-207.
Krantz, D., Helmers, K., Bairey, CN, Nebel, L., & Hedges, S. et al. (1991).
Reaktivitas kardiovaskular dan Stres Mental Induced Iskemia miokard
pada pasien dengan Penyakit Arteri Koroner. Psychosomatic Medicine, 53,
Lefeuvre, C., Bonan, R., Cote, G., Crepeau, J., & Deguise, P. (1933). Lima sampai Sepuluh-
Tahun Hasil Setelah Multivessel Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty. Amerika Toumal of Cardiology. 11,1153-1158.
Sedikit, D. (1990). Perawatan Pasien Dengan Intra-aorta Pompa Balon.
Perawat kardiovaskular. 4,8-9.
Littman, A. (1993). Pencegahan Cacat Akibat Penyakit Jantung.
Penyakit Jantung dan Stroke. 2.274-277.
Maviras, R., Peck, C., Coleman, G. (1990). The Waktu Pra-operasi
Informasi persiapan. Kesehatan psikologis. SCI). 39-45.
McKenna, M. (1992). Pengelolaan Pasien Menjalani Myocardial
Revaskularisasi: Percutaneous Coronary Angioplasty Transluminal.
Klinik Keperawatan Amerika Utara. 27 (1). 231-241.
Molgaard, H., Sorensen, KE, Bjerregaard, P. (1991). Dilemahkan 24-h Heart Rate
Variabilitas di Subjek Rupanya Sehat, Selanjutnya Penderitaan
Kematian Jantung Mendadak. Penelitian Klinis otonom. 1,223-233.
O'Brien, W., & VanEgeren, L. (1991/1992). Persepsi Kerentanan Hati
Penyakit dan Perilaku Kesehatan pencegahan antara Tipe A dan Tipe B
Individu. Behavioral Medicine. Musim Dingin, 159-164.
Pilih, B., Pearce, S., Legg, C. (1990). Tanggapan kognitif dan Kontrol
Nyeri pascaoperasi. Toumal Inggris Psikologi Klinis. 29,409-415.
Pilote, L., Califf, R., Sapp, S., Miller, D., Mark, D., et al. (1995). Variasi Regional
Di Amerika Serikat dalam Pengelolaan Acute Myocardial
Infark. New England Tournal of Medicine. 31,566-571 Agustus.
Rosengren, A., Tibblin, G., & Wilhelmsen, L. (1991). Cukup Dirasakan Psikologis
Stres dan Insiden Penyakit Arteri Koroner. Amerika Toumal dari
Cardiology. 68,1171-1175.
Rosenman, R. (1991). Tipe A Perilaku Pola dan Penyakit Jantung Koroner: The
Permusuhan Factor. Stres Medicine. 7 (41.
Spielberger, C. Manual Negara Trait Kecemasan Inventarisasi. Palo Alto, CA:
Konsultasi Psikolog Press: 1993.
Webber, G. (1990). Pasien Pendidikan - Sebuah Tinjauan Issues. Care Medicine, 28
OH, 1089-1103.
Weissman, M., Markowtiz, J., Ouellette, R., Greenwald, S., Kahn, J. (1990). Panik
Gangguan kardiovaskular dan / Masalah Cerebrovascular. Amerika
Toumal of Psychiatry. 147,1504-1.508.
Weller, A. & Hener, T. (1993). Invasi dari Prosedur Medis dan Negara
Kecemasan Sifat Perempuan. Behavioral Medicine. 19,60-64.
Wright, L. (1992). Apakah Faktor Risiko fisik dan IABP Penyakit Jantung
Unik untuk CAD? Toumal Psikologi Klinis.

BAB TIGA
METODOLOGI DAN TATA
DESAIN PENELITIAN
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah ada hubungan antara tingkat
kecemasan pra-prosedur dan komplikasi setelah PTCA. Ini studi yang diusulkan adalah
prospektif dalam desain. Pasien direkrut di St Vincent Medical Center pada saat masuk dan
mengikuti sampai debit. Data tentang komplikasi diperoleh dari rekam medis ulasan, dan
tentang kecemasan dari wawancara. Setelah semua data dikumpulkan, asosiasi
tingkat kecemasan komplikasi diperiksa.

PROSEDUR SAMPLING
Populasi penelitian terdiri dari pria dan wanita pasien, usia 30-80,
yang mengaku non-emergently ke unit angioplasty dari St Vincent
Medical Center untuk hari yang sama atau hari berikutnya prosedur. Rekrutmen berlangsung
antara Maret 5,1996 dan 18 April 1996, pada unit PTCA di St Vincent
Medical Center di Bridgeport. Sampel adalah salah satu kenyamanan berdasarkan
perjanjian pasien untuk ikut dalam program itu. Ukuran sampel yang diusulkan dari 50 pasien
diperoleh dengan mengundang pasien baru untuk berpartisipasi sampai nomor ini dicapai.
Pasien yang cacat mental, hipertensi dan tidak mengambil obat-obatan, yang dirawat untuk
penempatan stent dari IABP penyisipan yang dikeluarkan dari penelitian ini. Pasien yang
cacat mungkin tidak memiliki memahami pertanyaan atau sifat penelitian. Pasien cacat yang
diidentifikasi dari riwayat medis yang diperoleh dari pasien dan / atau sejarah dan
fisik pada grafik pasien diisi oleh dokter. Pasien yang hipertensi tetapi tidak minum obat
mungkin memiliki tekanan darah tinggi yang tidak selalu berhubungan dengan tingkat
kecemasan. Pasien hipertensi yang diidentifikasi dari riwayat kesehatan pasien dan / atau
sejarah dan fisik pasien chart. Tekanan darah diukur pada semua pasien. Tekanan darah
140/90 atau lebih besar dianggap tinggi. Pasien mengaku untuk stent direncanakan atau IABP
penyisipan dikeluarkan karena mereka sudah tahu PJK rumit yang tidak selalu berhubungan
dengan kecemasan. Stent direncanakan atau IABP pasien diidentifikasi pada jadwal PTCA,
tersedia malam sebelum prosedur dan dengan menghubungi Kardiolog untuk verifikasi.

INSTRUMENTASI
Tingkat kecemasan untuk semua pasien dinilai pada saat masuk oleh the Spielberger Negeri
Kecemasan Inventory (lihat Lampiran A) (Spielberger, 1983). Tingkat kecemasan yang skala
berdasarkan respon, dan kemudian dibandingkan dengan komplikasi. Komplikasi yang
signifikan untuk studi ini termasuk: setiap masuk ke Unit Perawatan Koroner (CCU) setelah
PTCA, IABP atau penyisipan stent, penutupan tiba-tiba dari arteri yang diobati dengan
angioplasti dalam waktu 24-48 jam, kambuhnya gejala angina persisten pada dada, leher, atau
lengan dalam waktu 24-48 jam setelah prosedur, serangan jantung selama atau setelah
prosedur, dan Prosedur berhasil dengan rujukan untuk operasi CABG.


PROSEDUR DATA COLLECTION
Penyidik utama adalah satu-satunya pewawancara dan pengumpul data.
Pasien yang baru dirawat di unit PTCA, dan yang bertemu inklusi penelitian
kriteria, direkrut untuk berpartisipasi. Pasien kemudian diwawancarai dengan menggunakan
pertanyaan tentang kecemasan yang dinilai pada skala. Data dikumpulkan dari
Maret 5,1996 April 18,1996. Informasi tentang komplikasi diperoleh dari
ulasan rekam medis sesuai formulir Abstrak (lihat Lampiran B). Tidak ada data yang
dikumpulkan sampai persetujuan BPPK dari Southern Connecticut State University dan St
Vincent Medical Center di Bridgeport. Semua pasien memberikan persetujuan tertulis untuk
menjadi dalam penelitian ini. Pasien diberitahu bahwa partisipasi dalam penelitian ini adalah
sukarela dan sama sekali tidak berhubungan dengan pengobatan kondisi yang mereka
dirawat. Semua pasien yang didekati, setuju untuk berpartisipasi dan tidak ada
satu diakhiri. Kerahasiaan semua mata pelajaran dipertahankan. Tidak
Nama-nama yang digunakan, hanya nomor kode studi untuk mengidentifikasi pasien. Hasil
yang dilaporkan sebagai data agregat.

PROSEDUR ANALISIS DATA
Tingkat kecemasan dinilai tentang pendaftaran masuk dan mencetak gol berdasarkan
Spielberger Negeri Kecemasan Inventarisasi. Pasien diminta 20 pertanyaan tentang
bagaimana perasaan mereka dan jawaban mencetak gol, dari 1 = tidak sama sekali, sampai 4
= sangat banyak sehingga. A
skor kecemasan tunggal diciptakan dengan menjumlahkan jawaban untuk setiap pertanyaan.
Skor kecemasan kemudian dibandingkan untuk setiap komplikasi. Sebuah komplikasi tunggal
kategori diciptakan untuk mempermudah analisis. Tingkat komplikasi yang
dibandingkan dengan riwayat kesehatan, lama tinggal, jenis kelamin, dan usia. Pasien
diikuti sampai debit dan komplikasi dicatat berdasarkan rekam medis
ulasan. Chi-square dan t-tes metode analisis yang digunakan untuk menentukan apakah
asosiasi diamati antara tingkat kecemasan dan komplikasi yang signifikan.
A "p" nilai kurang dari atau sama dengan 0,05 dianggap signifikan.





BAB EMPAT
ANALISIS DAN HASIL DATA
PENDAHULUAN
Ada yang 50 pasien didekati untuk berpartisipasi dalam penelitian ini antara
3 Maret 1996 dan 18 April 1996. Tidak ada yang menolak untuk berpartisipasi, semua
sepakat dan direkrut. Semua subjek diminta 20 pertanyaan berdasarkan Spielberger s
Negara Kecemasan Questionnaire (Spielberger, 1993). Jawaban tentang kecemasan
diberi skor pada jenis skala Likert: 1 = Tidak sama sekali, 2 = Agak; 3 =
cukup jadi, dan 4 = sangat banyak sehingga. Skor untuk semua pertanyaan yang
mencapai untuk membentuk skor kecemasan tunggal. Oleh karena itu, skor kecemasan bisa
berkisar dari 20 (terendah) sampai 80 (tertinggi). Skor tingkat kecemasan untuk mata
pelajaran berkisar 28-63. Tidak ada yang melaporkan tingkat yang sangat tinggi dari
kecemasan. Rata-rata skor adalah 46,56 (sd 9.19). The t-tes dan metode chi-square analisis
digunakan untuk menentukan apakah perbandingan secara signifikan berbeda.

KETERANGAN PENDUDUK
Populasi terdiri dari 34 (68%) laki-laki, 16 (32%) perempuan, dengan
94% dari sampel yang putih. Rentang usia untuk mata pelajaran adalah 40 sampai 80
tahun, dengan usia rata-rata menjadi 62,30 tahun, (sd 9.71). Para wanita yang
secara signifikan lebih tua dari laki-laki, dengan usia rata-rata 66.50 tahun (sd 9,34)
dan 60,32 tahun (sd 9.38) masing-masing.

ANALISIS DATA
Pertanyaan-pertanyaan yang dibahas dalam penelitian ini adalah:
1. Apakah ada hubungan antara pra-PTCA tingkat kecemasan dan usia, jenis kelamin, atau
riwayat medis?
2. Apakah ada hubungan antara tingkat kecemasan sebelum dan komplikasi setelah PTCA?
3. Apakah ada hubungan antara komplikasi dan usia, jenis kelamin, kesehatan sejarah, atau
lama tinggal?
PERTANYAAN 1
Sebuah analisis regresi dengan skor tingkat kecemasan sebagai variabel dependen
dan usia sebagai variabel independen menunjukkan ada korelasi antara kecemasan
tingkat dan usia. Tingkat kecemasan bagi pria dan wanita yang hampir sama
dengan skor rata-rata 46,71 (sd 9.47) dan 46,25 (sd 8,86) masing-masing (lihat
Tabel I). Pengumpulan data pada sejarah medis meliputi: riwayat miokard Infark (MI), Bedah
Bypass Arteri Koroner Graft (CABG), Percutaneous Transluminal Coronary Angioplasty
(PTCA), angina, gagal jantung kongestif (CHF), hipertensi, dan diabetes. Tidak ada statistik
signifikan hubungan antara tingkat kecemasan dan riwayat MI, CHF, PTCA,
hipertensi, atau diabetes (lihat Tabel II). Namun, subyek dengan medis sejarah CABG dan
angina tidak menunjukkan tingkat kecemasan yang berbeda secara signifikan dari mata
pelajaran lain.
Hanya ada 7 (12%) subyek yang melaporkan riwayat CABG. Itu
rata-rata skor kecemasan untuk mata pelajaran ini adalah 38,67 (sd 8,97), dibandingkan
dengan skor 47.64 (sd 9.12) untuk mereka yang tidak memiliki riwayat CABG (5 = 5.48, df =
49, p = .02).
Oleh karena itu, subyek dengan riwayat CABG kurang cemas daripada mereka yang tidak.
Di sisi lain, 42 (84%) dari 50 subyek melaporkan gejala angina dalam
sebulan prosedur PTCA mereka. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mata pelajaran ini
dengan baru-baru ini angina memiliki tingkat kecemasan. Rata-kecemasan rata-rata untuk
kelompok ini adalah 48.10 (sd 8.45), dibandingkan dengan 38.50 (sd 9.15) untuk orang-orang
tanpa riwayat angina (t = 8.43, df = 49, p = 0,005) (lihat Tabel II).

TABEL I
DISTRIBUSI GENDER DAN KECEMASAN TINGKAT
N = 50
GENDER
NUMBER
(%)
BERARTI KECEMASAN
SCORE
STANDARD
DEVIATION
(Sd)
Laki-laki
34 (68%)
46.71
9.47
Wanita
16 (32%)
46.25
8.86
t = 0,26, df = 49 p = 0,86

TABEL II
DISTRIBUSI sejarah medis DAN SKOR KECEMASAN TINGKAT
N = 50
STANDARD
MEDICAL
NUMBER
BERARTI KECEMASAN
DEVIATION
SEJARAH
(%)
SCORE
(Sd)
Miokard
Infark (MI)
28 (56%)
47,07
9.62
Tidak MI
22 (44%)
47.18
8.80
t = 0,17, df = 49, p = 0,67
Arteri Koroner
Bypass Graft
Bedah (CAGB)
6 (12%)
38,67
5.20
Tidak ada CAGB
44 (88%)
47.64
9.12
t = 5.48, df = 49, o = 0,02
Angina
42 (84%)
48.09
8.46
Tidak ada Angina
8 (16%)
38.50
9.12
t = 8.43, df = 49, |
p
= 0,005
Jantung kongestif
Kegagalan (CHF)
4 (8%)
47.50
13.07
Tidak ada CHF
46 (92%)
46.48
8.97
t = 0,04, df = 49, p = 0,82
Hipertensi
31 (62%)
48.26
9.66
Tidak ada Hipertensi
19 (38%)
43.79
7.84
t = 2.89, df = 49, p = 0,09
Diabetes
13 (26%)
49.92
10.03
Tidak ada Diabetes
37 (74%)
45.38
8.72
t = 2.42, df = 49, p = 0,12
Percutaneous
Transluminal
Koroner Angio
plasty (PTCA)
17 (34%)
45.59
11.48
NoPTCA
33 (66%)
47,03
8.75
t = 0,29, df = 49, p = 0,88
31

PERTANYAAN 2
Komplikasi dengan PTCA selama atau setelah prosedur yang
diteliti dalam penelitian ini adalah: masuk ke Unit Perawatan Koroner (CCU), Intra-
Aortic Balloon Pump (IABP) penyisipan, nyeri dada membutuhkan PTCA kedua
prosedur, penempatan stent, serangan jantung selama atau setelah prosedur PTCA,
rujukan untuk CABG (jika PTCA tidak berhasil), dan kematian selama atau segera setelah
prosedur. Semua subjek dalam penelitian ini selamat, dan tidak ada yang dirujuk untuk
Operasi CABG. Komplikasi yang paling umum adalah penempatan stent, dengan 13
(26%) subyek. Semua mata pelajaran yang IABP dimasukkan juga dirawat di
CCU, sehingga skor kecemasan serupa (lihat Tabel III). Mereka yang
mengaku CCU (9), memiliki rata-rata skor kecemasan 52.67 (sd 7,62), dibandingkan
untuk 45,22 (sd 9,04) bagi mereka (41), yang tidak (t = 5.27, df = 49, p = .02). Itu
tingkat kecemasan bagi subyek yang memiliki kedua PTCA prosedur, stent
penempatan, atau serangan jantung setelah prosedur PTCA tidak signifikan
berbeda dari mereka yang tidak (lihat Tabel III).
Semua komplikasi, yaitu penerimaan CCU, IABP sisipan, nyeri dada
dengan prosedur PTCA kedua, penempatan stent, serangan jantung selama atau setelah
prosedur, dll, digabungkan untuk membentuk variabel komplikasi tunggal. Di sana
adalah 20 subyek (40%) yang memiliki komplikasi apapun. Skor rata-rata kecemasan untuk
mereka yang memiliki komplikasi adalah 49,70 (sd 8,80), sedangkan untuk mata pelajaran
yang telah
tidak ada komplikasi itu 44.47 (sd 8.98), (t = 4.14, df = 49, p = .04) (lihat Tabel
IV). Hasil yang disajikan dalam Tabel IV menunjukkan bahwa pasien yang menunjukkan
kecemasan secara signifikan lebih besar sebelum prosedur mungkin lebih rentan terhadap
komplikasi.

TABEL III
DISTRIBUSI DARI BERBAGAI KOMPLIKASI
DAN SKOR KECEMASAN
N = 50
STANDARD
NUMBER
BERARTI KECEMASAN
DEVIATION
KOMPLIKASI
(%)
SCORE
(Sd)
Penerimaan CCU
9 (18%)
52.67
7.62
NoCCUAdm.
41 (82%)
45.22
9.04
t = 527 , df = 49,]
p
= 0,02
Intra-aorta
Pompa Balon
(IABP) Penyisipan
8 (16%)
52.50
8.12
Tidak ada IABP
42 (84%)
45.43
9.03
t = 4.24, df = 49, o = 0,04
Chest Pain
Membutuhkan Kedua
Prosedur PTCA
3 (6%)
41.62
1.15
Tidak ada Kedua PTCA
47 (94%)
46.87
9.39
t = 0,90, df = 49, p = 0,65
Penempatan stent
13 (26%)
48.54
8.80
Tidak ada Stent
37 (74%)
45.86
9.35
t = 0,81, df = 49, p = 0.62
Serangan Jantung
Setelah PTCA
2 (4%)
51.00
14.14
Tidak Serangan Jantung
Setelah PTCA
48 (96%)
46.37
9.11
t = 0,48, df = 49, p = 0,50

TABEL IV
DISTRIBUSI SETIAP KOMPLIKASI / NO KOMPLIKASI
DAN SKOR KECEMASAN
N = 50
KOMPLIKASI
VS
NO KOMPLIKASI
NUMBER
(%)
BERARTI KECEMASAN
SCORE
STANDARD
DEVIATION
(Sd)
Komplikasi
20 (40%)
49.70
8.80
Tidak ada Komplikasi
30 (60%)
44.47
8.98
t = 4.14, df = 49, p = 0,04

PERTANYAAN 3
Variabel yang menunjukkan komplikasi digunakan untuk menganalisis
hubungan antara komplikasi dan usia, jenis kelamin, riwayat kesehatan dan panjang
dari tinggal. Usia rata-rata untuk mata pelajaran dengan komplikasi adalah 65,10 (sd 7,79),
yang sedikit lebih tua daripada mereka yang tidak, yang rata-rata usia adalah 60,43
tahun (sd 10.52) (t = 2.87, df = 49, p = .09) (lihat Tabel V). Oleh karena itu, lebih tua
subyek sedikit lebih mungkin untuk memiliki komplikasi. Dalam hal gender dan
komplikasi, lebih banyak perempuan daripada laki-laki mengalami komplikasi, meskipun
tidak signifikan.
Dari 16 subyek perempuan, 8 (50%) memiliki setidaknya satu komplikasi, sedangkan dari 34
laki-laki, 12 (35%) memiliki setidaknya satu komplikasi.
Sejarah medis MI, CHF, CABG, PTCA, angina, dan diabetes yang tidak
statistik berhubungan dengan risiko komplikasi. Namun, untuk mata pelajaran
dengan hipertensi, 31 (62%), 16 (32%) memiliki satu atau lebih komplikasi dibandingkan
sampai 19 (38%) tanpa hipertensi (chi-square = 4,58, p = .03) (lihat Tabel VI).
Rata-rata lama menginap (LOS) adalah 3,30 hari (sd 3,68), dengan 50% dari
sampel tinggal 2 hari atau kurang. Dari 20 (40%) subyek yang memiliki satu atau lebih
komplikasi, rata-rata LOS mereka adalah 5,20 hari (sd 5,26), dibandingkan dengan 2,03 hari
(Sd 0,756) untuk 30 (60%) tanpa komplikasi (t = 10,65, df = 49, p = 002).
Oleh karena itu ada hubungan yang signifikan antara komplikasi dan lebih lama
lama tinggal rumah sakit.

TABEL V
DISTRIBUSI SETIAP KOMPLIKASI / NO KOMPLIKASI
DAN BERARTI UMUR
N = 50
KOMPLIKASI
STANDARD
VS
NUMBER
BERARTI
DEVIATION
NO KOMPLIKASI
(%)
AGE
(Sd)
Komplikasi
20 (40%)
65.10
7.79
Tidak ada Komplikasi
30 (60%)
60.43
10.52
t = 2.87, df = 49, p = 0,09

TABEL VI
DISTRIBUSI sejarah medis DENGAN KOMPLIKASI
DAN TIDAK ADA KOMPLIKASI
N = 50
KOMPLIKASI
VS
NO KOMPLIKASI DAN SEJARAH MEDIS
NUMBER
%
MI dengan Komplikasi
MI Tanpa Komplikasi
Tidak MI, ada Komplikasi
Tidak MI, Komplikasi
X2 = 0,10, df = 49, p = 0,29
13
(26%)
15
(30%)
15
(30%)
7
(14%)
CABG dengan Komplikasi
CABG dengan No Komplikasi
Tidak CABG, ada Komplikasi
Tidak ada CABG. Komplikasi
X2 = 1,55, df = 49, p = 0,21
1
(2%)
5
(10%)
25
(50%)
19
(38%)
Angina dengan Komplikasi
Angina dengan No Komplikasi
Tidak Angina, ada Komplikasi
Tidak ada Angina, Komplikasi
X2 = 3,00, df = 49, p = 0,08
19
(38%)
23
(46%)
7
(14%)
1
(2%)
CHF dengan Komplikasi
CHF dengan No Komplikasi
Tidak CHF, ada Komplikasi
Tidak CHF, Komplikasi
X2 = 0,41, df = 49, p = 0,52
1
(2%)
3
(6%)
27
(54%)
19
(38%)
Hipertensi dengan Komplikasi
Hipertensi Tanpa Komplikasi
Tidak Hipertensi, ada Komplikasi
Tidak ada Hipertensi, Komplikasi
X2 = 4,58, df = 49, p = 0,03
16
(32%)
15
(30%)
15
(30%)
4
(8%)
Diabetes dengan Komplikasi
Diabetes dengan No Komplikasi
Tidak ada Diabetes, ada Komplikasi
Tidak ada Diabetes, Komplikasi
X2 = 0,28, df = 49, p = 5.18
6
(12%)
7
(14%)
23
(46%)
14
(28%)
PTCA dengan Komplikasi
PTCA dengan No Komplikasi
Tidak PTCA, ada Komplikasi
Tidak ada PTCA, Komplikasi
X2 = 0,01, df = 49, p 0,90
6
(14%)
10
(20%)
20
(40%)
13
(26%)

KESIMPULAN
Temuan menunjukkan bahwa ada hubungan yang signifikan antara
tingkat kecemasan dan komplikasi setelah PTCA. Hal ini menunjukkan bahwa subjek dengan
kecemasan yang lebih besar sebelum prosedur mungkin lebih rentan terhadap
komplikasi. Umur, gender dan riwayat medis bukan merupakan prediktor signifikan dari
tingkat kecemasan. Namun, subyek dengan riwayat CABG dan angina memang memiliki
signifikan tingkat kecemasan yang berbeda. Subyek dengan CABG dan angina memiliki
lebih rendah dan lebih tinggi tingkat kecemasan masing-masing, dibandingkan mata pelajaran
lain. Subyek yang lebih tua dan wanita memiliki komplikasi lebih. Subyek dengan
komplikasi memiliki rawat inap lebih lama. Temuan ini akan membantu target pada
kelompok berisiko dan individu, sehingga intervensi dapat dikembangkan atau dimulai untuk
meminimalkan komplikasi.

REFERENSI
Spielberger, C. Manual Negara Trait Kecemasan Inventarisasi. Palo Alto, CA:
Konsultasi Psikolog: 1993.




BAB LIMA
DISKUSI DAN KESIMPULAN
Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menentukan apakah
ada hubungan antara tingkat kecemasan sebelum PTCA dan risiko
komplikasi berikutnya. Bukti dari penelitian ini menunjukkan bahwa pada
Rata-rata, subyek yang melaporkan tingkat yang lebih tinggi dari kecemasan sebelum PTCA
Prosedur lebih mungkin untuk memiliki satu atau lebih komplikasi daripada
subyek dengan tingkat kecemasan yang lebih rendah. Kecemasan itu tidak signifikan
berhubungan dengan
usia, jenis kelamin, atau riwayat kesehatan. Subyek dengan komplikasi punya lagi
rawat inap, dan lebih tua daripada mereka yang tidak komplikasi apapun.
Hipertensi adalah satu-satunya riwayat medis yang menunjukkan hubungan dengan
risiko komplikasi apapun.
Temuan ini mewakili pasien dirawat untuk hari yang sama
atau prosedur PTCA hari berikutnya. Ukuran sampel dari 50 pasien itu kecil
yang membuat generalisasi sulit. Namun, informasi yang diperoleh Mei
berguna untuk pasien yang menjalani prosedur invasif. Kesimpulan
diambil dari penelitian ini harus memperhitungkan kelemahan dan kekuatan
penelitian. Sampel adalah salah satu kemudahan dan kecemasan tingkat yang
hanya dinilai sebelum prosedur PTCA. Studi ini tidak melihat lebih
dari satu variabel pada satu waktu, misalnya, sangat mungkin bahwa beberapa hubungan
melibatkan beberapa variabel seperti jenis kelamin dengan kecemasan dapat dimodifikasi
oleh usia. Hal ini juga mungkin bahwa ukuran sejarah medis dan komplikasi melewatkan
beberapa faktor risiko penting yang mungkin berdampak pada hasil. Misalnya, tidak ada
ukuran keparahan penyakit. The utama kekuatan dari penelitian ini adalah ukuran langsung
dari kecemasan sebelum prosedur, yang mungkin bisa membantu penyedia layanan kesehatan
untuk mengidentifikasi individu yang kemungkinan risiko komplikasi (s).
Meskipun literatur melaporkan bahwa perempuan lebih rentan terhadap
reaksi cemas daripada laki-laki (Casale, Whitlow, Franco, Grigera, Pashkow, 1993;
Lefeuvre, Bonan, Cote, Crepeau, DeGuise, et al., 1993), penelitian ini tidak
memvalidasi hasil temuan sebelumnya. Usia, jenis kelamin dan riwayat kesehatan secara
keseluruhan tidak berhubungan secara signifikan dengan tingkat kecemasan. Subyek dengan
sejarah CABG dan angina menunjukkan tingkat yang lebih rendah dan lebih tinggi dari
kecemasan, masing-masing. Mungkin bahwa subyek yang telah memiliki CABG melihat
prosedur PTCA sebagai banyak option kesempatan kedua kurang invasif dan berisiko, dan
karena itu, dilaporkan lebih rendah tingkat kecemasan. Di sisi lain, subyek dengan angina
baru-baru ini dilaporkan lebih tinggi tingkat kecemasan. Mungkin mereka dihadapkan dengan
kematian mereka mungkin dan berharap bahwa prosedur PTCA akan meringankan gejala
angina mereka. Meskipun tidak ada hubungan yang signifikan antara usia dan
komplikasi, temuan itu menunjukkan bahwa subyek dengan komplikasi yang
hampir 5 tahun lebih tua daripada mereka yang tidak. Ukuran sampel yang lebih besar
mungkin telah menemukan perbedaan ini menjadi signifikan. Namun, dalam hal gender,
temuan itu mirip dengan yang ditemukan dalam penelitian lain. Perempuan pasca menopause
ketika mereka memiliki PTCA pertama mereka, dan mereka memiliki lebih banyak
komplikasi daripada laki-laki (Casale, Whitlow, Franco, Grigera, Pashkow, 1993; Lefeuvre,
Bonan, Cote, Crepeau, Deguise, et al., 1993). Perempuan dalam sampel yang lebih dari enam
tahun lebih tua dari laki-laki, dengan usia rata-rata 66.50 tahun dan 60.32 tahun masing-
masing. Lima puluh persen dari perempuan dalam sampel memiliki komplikasi dibandingkan
dengan 35% dari laki-laki. Sekarang mungkin bahwa usia lanjut perempuan mungkin
menjelaskan risiko lebih besar untuk komplikasi, tapi ini tidak dinilai dalam analisis.
Riwayat kesehatan tidak dikaitkan dengan hasil komplikasi, ada hanya hubungan yang
signifikan antara hipertensi dan memiliki komplikasi apapun. Stent penempatan adalah
komplikasi yang paling umum. Stent sering ditempatkan dalam arteri koroner untuk
membantu mencegah restenosis dan penutupan tiba-tiba. Banyak telah ditulis dalam literatur
tentang restenosis dan penutupan tiba-tiba. Hanya 3 (6%) subyek dalam sampel memiliki
nyeri dada setelah prosedur PTCA yang diperlukan kedua prosedur. Namun, 13 (26%) dari
sampel memiliki stent yang dimasukkan. Pasien dengan penempatan stent memiliki lagi
rawat inap karena antikoagulan berkepanjangan terapi bahkan setelah prosedur. Subyek
dengan komplikasi memiliki jauh lebih lama tinggal di rumah sakit. Rata-rata lama tinggal
lebih dari 3 hari, dengan setengah subyek tinggal 2 hari atau kurang.

KESIMPULAN
Setiap tahun lebih dari 400.000 prosedur PTCA dilakukan di Amerika
Negara (Pilote, Califf, Sapp, Miller, Mark, et al., 1995). Ini adalah alternatif untuk
Operasi CABG untuk pasien dengan penyakit arteri koroner (CAD). Penelitian
menunjukkan bahwa PTCA adalah prosedur invasif relatif aman. Namun, PTCA adalah
bukan tanpa komplikasi.
Temuan menunjukkan bahwa kecemasan pra-prosedur secara signifikan berhubungan
dengan komplikasi. Literatur kekurangan berfokus pada psikologis
faktor-faktor yang dapat mempengaruhi pemulihan pasien PTCA. Tidak ada studi yang
ditemukan
meneliti hubungan tingkat kecemasan sebelum dan komplikasi setelah
PTCA. Adalah penting bahwa penelitian lebih lanjut harus dilakukan untuk mengatasi
psikologis
kebutuhan pasien PTCA. Jika kecemasan mempengaruhi hasil, maka setiap usaha harus
dilakukan untuk mengurangi kecemasan dan meningkatkan hasil pasien. Tujuan dari
penelitian ini adalah
untuk menambah terbatas tubuh ada pengetahuan yang tersedia tentang kecemasan dan
prosedur invasif. Penelitian ini mengisi celah yang tidak ditemukan dalam literatur, dengan
menghubungkan tingkat kecemasan sebelum dan komplikasi setelah PTCA.
Dengan pengetahuan yang ditemukan baru, intervensi dapat dimulai untuk mengurangi
kecemasan sebelum PTCA, sehingga mungkin mengurangi komplikasi. Relaksasi
teknik dan aktivitas pengalihan telah terbukti efektif dalam mengurangi kecemasan
tingkat pasien yang menjalani prosedur medis (Hern, Vatmanidis, Careri,
1994). Sebagai profesional kesehatan masyarakat kita harus berusaha untuk merancang dan
dukungan
program diarahkan pencegahan. Jika kita bisa terus berhasil dalam kami
upaya, kami bisa terus membuat dampak pada morbiditas dan mortalitas
pasien dengan penyakit arteri koroner.

REFERENSI
Casale di N., Whitlow, P., Franco, I., Grigera, F., Pashkow, F., et aL (1993).
Perbandingan Mayor Komplikasi Tarif dengan New Devices Arthrectomy
Intervensi koroner perkutan pada Wanita Versus Men. Itu
Amerika Toumal of Cardiology. 71,1221-1223.
Home, D., Vatmanidis, P., dan Careri, A. (1994). Mempersiapkan Pasien untuk Invasif
Prosedur medis I: Menambahkan Intervensi Perilaku dan Kognitif.
Behavioral Medicine. 20,5-12.
Lefeuvre, C., Bonan, R., Cote, G., Crepeau, J., Deguise, P. (1993). Lima sampai Sepuluh-
Tahun Hasil Setelah Multivessel Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty. Amerika Toumal of Cardiology. 11,1153-1158.
Pilote, L., Califf, R., Sapp, S., Miller, D., Mark, D., et al. (1995). Variasi Regional
Di Amerika Serikat dalam Pengelolaan Acute Myocardial
Infark. New England Toumal of Medicine. 31 Agustus, 565-571.

EVALUASI-DIRI KUESIONER
Kode
#
________________________
Age_______
Jenis kelamin
MF
Date________________
Berikan jawaban yang tampaknya untuk menggambarkan perasaan Anda saat ini
terbaik.
1-Tidak sama sekali, 2-Agak, 3-Cukup begitu, 4-Very Much begitu
1.
Doyou merasa tenang .................................. 1
2
3 4
2.
Doyou merasa aman ................................ 1
2
3 4
3.
Doyou merasa tegang ................................. 1
2
3 4
4.
Doyou merasa tegang .............................. 1
2
3 4
5.
Doyou merasa nyaman ............................... 1
2
3 4
6.
Doyou merasa kesal ................................. 1
2
3 4
7.
Apakah Anda worring tentang kemungkinan kemalangan .... 1
2 3 4
8.
Doyou merasa puas ............................ 1
2
3 4
9.
Doyou merasa takut ........................... 1
2
3 4
10.
Doyou merasa nyaman
1
2
3 4
11.
Doyou merasa percaya diri
1
2
3 4
12.
Doyou merasa gugup
1
2
3 4
13.
Doyou merasa gelisah .............................. 1
2
3 4
14.
Doyou merasa ragu-ragu
1
2
3 4
15.
Doyou merasa santai ............................... 1
2
3 4
16.
Doyou merasa konten ............................... 1
2
3 4
17. Apakah Anda khawatir
1
2
3
4
18.
Doyou merasa bingung
1
2
3 4
19.
Doyou merasa mantap ................................ 1
2
3 4
20.
Doyou merasa menyenangkan .............................. 1
2
3 4
BAGAN REVIEW FORMULIR
Pasien ID #
1
2
3
Pendaftaran Tanggal:
/
/
4
5
6
7
8
9
Discharge Tanggal: ________ / ______
10
11 12
13
Umur: _______
14
15
Code: 1
= Laki-laki, 2 =
Perempuan Sex: ____
16
Code: 1
= Putih, 2 = Hitam
Ras: _____
3 = Hispanik
17
4
= Oriental, 5 = Lainnya
Tanggal Prosedur PTCA:
/
/
18
19
20 21
22
23
Jumlah CCU & ICU Hari: _____
24
IABP Insertion: ____
25
Code:
0 = Tidak, 1 = Yes
Kedua PTCA Prosedur: __
Code:
0 = Tidak, 1 = Yes
26
Tanggal Kedua PTCA Prosedur: ___
/ _______ / ______
27
28 29
30 31
32
Code: 0 = Tidak, 1 = Yes
Stent: ___
33
Heart Attack selama Prosedur: ___
Code:
0 = Tidak, 1 = Yes
34
Heart Attack setelah prosedur: ___
Code:
0 = Tidak, 1 = Yes
35
Tanggal Serangan Jantung:
/
/
36
37
38
39
40 41
Rujukan untuk CABG: ___
Code:
0 = Tidak, 1 = Yes
42
Kelangsungan hidup: __
Code: 0
=
Tidak, 1
= Y es
43
SEJARAH MEDIS
Sebelumnya PTCA: ___
44
Code: 0 = Tidak ada
1 = Dalam 1 bulan
2 = 1
3 bulan
3 = 3 sampai 6 bulan
4 = 6 sampai 9 bulan
5 = 9 bulan sampai 1 tahun.
6 = Lebih dari 1 tahun.
Myocardial Infarction: ___
45
Code: 0 = Tidak ada
1 = Dalam 1 bulan
2 = 1
3 bulan
3 = 3 sampai 6 bulan
4 = 6 sampai 9 bulan
5 = 9 bulan sampai 1 tahun.
6 = Lebih dari 1 tahun
CABG Bedah: ___
46
Code: 0 = Tidak ada
1 = Dalam 1 bulan
2 = 1
3 bulan
3 = 3 sampai 6 bulan
4 = 6 sampai 9 bulan
5 = 9 bulan sampai 1 tahun.
6 = Lebih dari 1 tahun
Angina: ___
47
Code: 0 = Tidak, 1 = Yes
Congestive Heart Failure: ___
48
Code: 0 = Tidak, 1 = Yes
Hipertensi: ___
49
Code: 0 = Tidak, 1 = Yes
Diabetes: ___
50
Code: 0 = Tidak, 1 = Yes
Komplikasi lain: __________________

BIBLIOGRAPHY
Barbiere, C. (1991). PTCA: Mengobati Kasus Tangguh. RN, Februari, 38-42.
Casale di N., Whitlow, P., Franco, I., Grigera, F., Pashkow, F., et al. (1993).
Perbandingan Mayor Komplikasi Tarif dengan New Devices Arthrectomy
Intervensi koroner perkutan pada Wanita Versus Men. Itu
Amerika Toumal of Cardiology. 71,1221-1223.
Denollet, J. (1993). Distress emosional dan kelelahan di Penyakit Jantung Koroner:
Skala mood Global (RUPS). Psychological Medicine, 23,111-121.
Devine, L. (1992). Pengaruh psychoeducational Peduli Dewasa Pasien Bedah:
Sebuah Meta-Analisis 191 Studi. Pasien Counsel Pendidikan. 19,129-142.
Faris, J. & Stotts, N. (1990). Pengaruh Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty pada Kualitas Hidup. Kemajuan dalam Keperawatan Kardiovaskular. 5f4),
132-140.
Garb, C. (1992). The Cutting Alternatif untuk PTCA. RN. Juli, 22.
Gardenier, G., Meyerovitz, M., Stokes, K., Clouse, M., Harrington, D., et al.
(1986). Komplikasi Transluminal Angioplasty. Radiologi, 159 (1).
201-207.
Garrity, T., Kotchen, JM, McKean, H., Gurley, D., & McFadden, M. (1990). Itu
Asosiasi Antara Tipe A Perilaku dan Perubahan Risiko Koroner
Faktor-faktor antara Dewasa Muda. Amerika Tournal Kesehatan Masyarakat, 80 (11).
1354-1357.
Haines, A., Imeson, J., Meade, T. (1987) fobia Kegelisahan dan Iskemik Jantung
Penyakit, British Toumal of Medicine. 295,297-299.
Halfman-Franey, M., Turkan, T., Bergsrom, Dv & Hoffman, M. (1991). Menggunakan
Stent di The Sirkulasi Koroner: Perspektif Keperawatan. AACN. 18 (2).
132-142.
Hontz, R., Tripp, M., & Kline, L. (1991). Stent Jauhkan Kapal Occluded Terbuka.
RN. Maret, 50.
Home, D., Vatmanidis, P., & Careri, A. (1994). Mempersiapkan Pasien untuk Invasif
Prosedur medis dan bedah I: Menambahkan Perilaku dan Kognitif
Intervensi. Behavioral Medicine. 20,5-12.
Huikeen, H., Linnaluto, M., Seppanen, T., Airaksinen, K., Kessler, K., et al.,
(1992). Circadian Rhythm of Heart Rate Variabilitas dalam Korban
Penangkapan jantung. Amerika Toumal of Cardiology. 70. 610-615.
Ironson, G., Taylor, CB, Boltwood, M., Bartzokis, T., Dennis, C., et al. (1992).
Efek kemarahan pada ventrikel Ejection Fraksi di Arteri Koroner
Penyakit. The American Toumal of Cardiology, 70. 281-285.
Kawachi, I., Sparrow, D., Vokonas, P., & Weiss, S. (1994). Gejala Anxiety
dan Risiko Penyakit Jantung Koroner. Circulation, 90 (5). 2225-2229.
Kawachi, I., et al. (1994). Calon Studi fobia Kegelisahan dan Risiko
Penyakit Jantung Koroner di Men. Sirkulasi, 89f5), 1992-1996.
Ketterer, MW (1990). The Ketterer Stres Gejala Frekuensi Checklist: Kemarahan
dan Keparahan Penyakit Arteri Koroner. Henry Ford Hospital Medical
Toumal, 38 (4), 201-207.
Krantz, D., Helmers, K., Bairey, CN, Nebel, L., & Hedges, S. et al. (1991).
Reaktivitas kardiovaskular dan Stres Mental Induced Iskemia miokard
pada pasien dengan Penyakit Arteri Koroner. Psychosomatic Medicine. 53,
Lefeuvre, C., Bonan, R., Cote, G., Crepeau, J., & Deguise, P. (1933). Lima sampai Sepuluh-
Tahun Hasil Setelah Multivessel Percutaneous Coronary Transluminal
Angioplasty. Amerika Toumal of Cardiology. 11,1153-1158.
Sedikit, D. (1990). Perawatan Pasien Dengan Intra-aorta Pompa Balon.
Perawat kardiovaskular, 4,8-9.
Littman, AB, et al. (1993). Manfaat fisiologis dari Program Pengurangan Stress
Sehat Tengah-Usia Perwira Angkatan Darat. lournal of Psychosomatic
Penelitian, 37f4L 345-354.
Littman, AB (1993). Pencegahan Cacat Akibat Penyakit Jantung.
Penyakit Jantung dan Stroke. 2,274-277.
Maviras, R., Peck, C., Coleman, G. (1990). The Waktu Pra-operasi
Informasi persiapan. Psikologis Kesehatan, 5 (1), 39-45.
McKenna, M. (1992). Pengelolaan Pasien Menjalani Myocardial
Revaskularisasi: Percutaneous Coronary Angioplasty Transluminal.
Klinik Keperawatan Amerika Utara, 27
(
1
).
231-241.
Molgaard, H., Sorensen, KE, Bjerregaard, P. (1991). Dilemahkan 24-h Heart Rate
Variabilitas di Subjek Rupanya Sehat, Selanjutnya Penderitaan
Kematian Jantung Mendadak. Clinical otonom Research, 1,223-233.
Nikel, J., Brown, K., Smith, B., (1990). Depresi dan Kecemasan antara
Kronis 111Heart Pasien: Perbedaan Umur dalam Risiko dan Prediktor.
Riset Keperawatan & Kesehatan. 13,87-97.
O'Brien, W., & VanEgeren, L. (1991/1992). Persepsi Kerentanan Hati
Penyakit dan Perilaku Kesehatan pencegahan antara Tipe A dan Tipe B
Individu. Behavioral Medicine. Musim Dingin, 159-164.
Pilih, B., Pearce, S., Legg, C. (1990). Tanggapan kognitif dan Kontrol
Nyeri pascaoperasi. Toumal Inggris Psikologi Klinis. 29,409-415.
Pilote, L., Califf, R., Sapp, S., Miller, D., Mark, D., et al. (1995). Variasi Regional
Di Amerika Serikat dalam Pengelolaan Acute Myocardial
Infark. New England Tournal of Medicine. 31,566-571 Agustus.
Rosengren, A., Tibblin, G., & Wilhelmsen, L. (1991). Cukup Dirasakan Psikologis
Stres dan Insiden Penyakit Arteri Koroner. Amerika Toumal dari
Cardiology. 68,1171-1175.
Rosenman, R. (1991). Tipe A Perilaku Pola dan Penyakit Jantung Koroner: The
Permusuhan Factor. Stres Medicine. 7 (4).
Spielberger, C. Manual Negara Trait Kecemasan Inventarisasi. Palo Alto, CA:
Konsultasi Psikolog Press: 1993.
Webber, G. (1990). Pasien Pendidikan - Sebuah Tinjauan Issues. Care Medicine. 28
(11). 1089-1103.
Weissman, M., Markowtiz, J., Ouellette, R., Greenwald, S., Kahn, J. (1990). Panik
Gangguan kardiovaskular dan / Masalah Cerebrovascular. Amerika
Toumal of Psychiatry. 147,1504-1.508.
Weller, A. & Hener, T. (1993). Invasi dari Prosedur Medis dan Negara
Kecemasan Sifat Perempuan. Behavioral Medicine. 19,60-64.
Wright, L. (1992). Apakah Faktor Risiko fisik dan IABP Penyakit Jantung
Unik untuk CAD? Toumal Psikologi Klinis.