Anda di halaman 1dari 7

http://othisarch07.wordpress.

com/category/ruang-dan-bentuk/

2. Ruang
Pengertian ruang
M e n u r u t L a o T z u .
Ruang adalah kekosongan yang ada disekitar kita maupun disekitar obyek
atau benda, ruang yang terkandung didalam adalah lebih hakiki ketimbangmaterialnya, yakni masa.
Kekosongan yang terbingkaikan oleh elemen pembataspintu dan jendela, boleh dianggap sebagai
ruang transisi yang membatasi bentukarsitekur yang fundamental. Ada tiga tahapan hirarki ruang :
pertama, ruangsebagai hasil dari perangkaian secara tektonik; kedua, ruang yang dilingkup
bentukstereotomik dan ketiga, ruang peralihan yang membentuk suatu hubungan antara didalam dengan
dunia diluar.

M e n u r u t P l a t o
Ruang adalah sesuatu yang dapat terlihat dan teraba, menjadi terab karenamemiliki karakter yang jelas berbeda
dengan semua unsur lainnya. Platomengatakan : kini, sgala sesuatunya harus berwadaq, kasat mata, dan
teraba:namun tak ada sesuatupun yang dapat kasat mata tanpa adanya api, tak adasesuatupun yang dapat
teraba bila tak bermassa, dan tak ada sesuatupun yangdapat bermassa tanpa adanya unsur tanah.
Maka Tuhanpun menciptakan dunia
dari api dan tanah . Meletakan air dan udara diantara api dan tanah dan
membuatnya sebanding antara yang satu dengan lainnya, sehingga udara terhadapair sebanding dengan air
terhadap tanah; demikian ia membuat dunia ini sebagaikesatuan yang kasat mata dan teraba. (Cornelis van d
Ven, 1995).
M e n u r u t A r i s t o t e l e s
Ruang adalah sebagai tempat (topos), tempat (topos) sebagai suatu dimana,atau sesuatu place of
belonging, yang menjadi lokasi yang tepat dimana setiap
elemen fisik cenderung berada. Aristoteles mengatakan : wadaq
-wadaq semata
bergerak ke atas dan kebawah menuju tempatnya yang tetap dan setiap hal
berada di suatu tempat yakni dalam sebuah tempa
t. Suatu tempat, atau ruang,tidak dapat memiliki suatu wadaq. (Cornelis van d Ven, 1995).
Karakteristik dari ruang dirangkum menjadi lima butir:Tempat melingkupi obyek yang ada padanya.Tempat
bukan bagian dari yang dilingkupinya.Tempat dari suatu obyek tidak lebih besar dan tidak lebih kecil
dari obyek tersebut.


Tempat dapat ditinggalkan oleh obyek serta dapat dipisahkan dari obyek ituTempat selalu mengikuti obyek,
meskipun obyek terus berpindah sampai berhentipada posisinya.
M e n u r u t J o s e f P r i j o t o m o
Ruang adalah bagian dari bangunan yang berupa rongga, sela yang terletakdiantara dua obyek dan alam terbuka
yang mengelilingi dan melingkup kita. Bukanobyek rinupa dan ragawi tidak terlihat hanya dapat dirasakan oleh
pendengaran,penciuman dan perabaan.


M e n u r u t R u d o l f A r n h e i m
Ruang adalah sesuatu yang dapat dibayangkan sebagai satu kesatuanterbatas atau tidak terbatas, seperti
keadaan yang kosong yang sudah disiapkanmempunyai kapasitas untuk diisi barang.
M e n u r u t I m m a n u e l K a n t
Ruang bukanlah suatu obyektif atau nyata merupakan sesuatu yang subyektif sebagai hasil pikiran dan perasaan
manusia. Ruang meruapakan suatu ide a priori,bukan suatu obyek empirik, yang dihasilkan dari pengalaman-
pengalaman eksterior.Dalam bukunya Prolegomena, Kant menulis, bahwa konsep-konsep a priori tidakberasal
dari pengalaman, namun sepenuhnya berasal dari opini dalam pemahamanmurni. Selain dari a priori
intuisi, Kant juga mengenakan kualitas ketidakterbatasanterhadap ruang dan waktu.




2. Pengertian Ruang
Menurut Lao Tzu
Ruang adalah kekosongan yang ada di sekitar kita maupun disekitar obtek atau benda. Ruang
yang ada di dalamnya lebih hakiki ketimbang materialnya/masannya. Kekosongan yang
terbingkaikan adalah sebagai transisi yang memisahkan arsitektur dengan fundamental, ada Tiga
Tahapan hirarki ruang :
1. ruang adalah hasil serangkaian secara tektonik
2. ruang yang dilingkupi bentuk
3. ruang peralihan yang membentuk suatu hubungan antara dunia di dalam dan dunia di luar.
Menurut Plato
Ruang adalah sesuatu yang dapat terlihat dan terab, mejadi teraba karena memiki karakter yang
jelas berbeda dengan semua unsur lainnya. Plato menginginkan : kini, segala sesuatunya harus
berwadaq, kasat mata, dan teraba.
Ruang adalah sebagai tempat( topos ), tempat ( topos ) sebagai suatu dimana, atau suatu place of
belonging, uang menjadi lokasi yang tepat diman setiap elemen fisik cenderung berada.
Arsitoteles mengatakan : wadaq- wadaq sementara bergerak keatas dan kebawah menuju
tempatnya yang tepat dan setiap hal berada di suatu tempat, yakni dalam suatu tempat. suatu
tempat, atau ruang, tidak dapat memiliki sesuatu wadaq. ( cornelis van de ven, 1995 ).
Karakteristik dari ruang dirangkum menjadi lima butir :
1) Tempat melingkupi objek yang ada padanya
2) Tempat bukan bagian yang di linkunginya
3) Tempat dari suatu objek yang tidak lebih besar atau lebih kecil dari objek tersebut
4) Tempat dapat di tinggalkan oleh objek dan dapat di pisahkan dari objek
5) Tempat selau mengikuti objek walaupun objek terus bergerak
Menurut Josef Prijotomo
Ruang adalah bagian dari bangunan yang berupa rongga, sela yang terletak diantara dua objek
dan alam terbuka yang mengelilingi dan melingkupi kita. Tidak terlihat hanya dapat dirasakan
oleh pendengaran, penciuman dan perabaan.
Menurut Rudolf Arnheim
Ruang adalah sesuatu yang dapat di bayangkan sebagai suatu kesatuan terbatas atau tak terbatas,
seperti keadaan yang kosong yang sudah di siapkan untuk mengisi barang.
Menurut Imanuel Kant
Ruang bukanlah merupakan sesuatu yang objektif atau nyata merupakan sesuatu yang subjektif
sebagai hasil pikiran manusia.
Seseorang dalam kehidupannya sehari hari membutuhkan ruang untuk melakukan kegiatan. Seperti misalnya
ruang untuk makan, ruang untuk berjalan, ruang untuk bekerja, dll. Sehingga secara fungsona, ruang dapat
diartikan sebagai tempat, wilayah, ataupun wadah yang dapat menampung sesuatu atau bisa juga diartikan
bahwa ruang merupakan wadah seseorang atau banyak orang untuk melakukan kegiatan.

Berikut ini adalah pengertian dan definisi ruang:

# JAYADINATA, 1992
Ruang adalah seluruh permukaan bumi yang merupakan lapisan biosfer, tempat hidup tumbuh - tumbuhan,
hewan dan manusia

# UU NO 26 TAHUN 2007 TENTANG PENATAAN RUANG
Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi
sebagai satu kesatuan wilayah, tepat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara
kelangsungan hidupnya

# KAMUS BESAR BAHASA INDONESIA
Ruang adalah sela - sela antara dua (deret) tiang atau sela - sela antara empat tiang (di bawah kolong rumah)

# SAMADI
Ruang merupakan tempat bagi komponen - komponen lingkungan hidup dalam melakukan setiap proses, yaitu
saling mempengaruhi (interaksi), saling berhubungan (interelasi), dan saling ketergantungan (interdependensi)

# ILMU GRAFOLOGI
Ruang meruoakan simbol kebebasan, sekaligus pembatasan

# NEWTON
Ruang merupakan suatu kuantitas mutlak yang ada tanpa memperhatikan keberadaan atau distribusi materi
dalam semesta

# KOESWINARNO
Ruang merupakan satu abstraksi baru dalam kajian modestist, dimana ruang tidak hanya mengandung
pengertian yang fisik, namun juga abstrak dan simbolis

# AHMAD BASO
Ruang adalah efek dari persilangan kekuatan - kekuatan dominan

# ANIES
Ruang merupakan suatu tempat berbagai komponen lingkungan hidup menempati dan melakukan proses,
sehingga antara ruang dan komponen lingkungan satu kesatuan yang tidak terpisahkan



Pengertian ruang (space)(Websters New World College Dictionary. NY: Macmillan. 1996:1284)
sangatlah luas dan beragam. Ruang atau space dan berdasarkan terminologinya berasal dari istilah latin
yaitu spatium. Sedangkan dari istilah space itu sendiri berarti suatu bentuk tiga demensi, permukaan
luas yang menerus memanjang ke segala arah dan berisikan segala sesuatu: dengan berbagai cara
dipikirkan sebagai sesuatu yang tak terbatasi. Atau juga dapat berarti berjarak, bidang yang luas, atau
area di antara, di atas atau didalamnya. Sedangkan dalam Undang-undang RI no. 4 tahun 1992 tentang
penatan ruang, dikatakan bahwa konsep mengenai ruang didefinisikan sebagai: wujud fisik lingkungan
yang mempunyai dimensi geometris dan geografis terdiri dari ruang daratan, lautan, dan udara, serta
sumber daya yang ada didalamnya.
Secara visual (Ching, Francis D.K. Architecture: Form, Space and Order. Van Nostrand Reinhold Co. 1979)
ruang dimulai dari titik kemudian dari titik tersebut membentuk garis dan dari garis membentuk bidang.
Dari bidang ini kemudian dikembangkan menjadi bentuk ruang. Dengan demikian pengertian ruang di
sini mengandung suatu dimensi yaitu panjang, lebar dan tinggi.
Pengertian ruang berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur(Ashihara, Y. the Aesthetic Townscape. MIT.
1983:3 ) adalah sebagai suatu area yang secara fisik dibatasi oleh tiga elemen pembatas yaitu lantai,
dinding dan langit-langit. Pengertian tersebut tentunya tidak secara langsung menjadi pengertian
melalui pembatasan yang jelas secara fisik yang berpengaruh pada pembatasan secara visual. Elemen
pembatas tersebut tidak selalu bersifat nyata dan utuh akan tetapi dapat bersifat partial dan simbolik.
Ruang terdiri atas ruang dalam (internal/indoor) dan ruang luar (eksternal/outdoor). Ruang ini pada
dasarnya membedakan antara ruang di dalam bangunan dan ruang di luarnya. Berkaitan dengan ruang
dalam dan ruang luar, filusuf China Lao Tzu (Ashihara, Y. the Aesthetic Townscape. MIT. 1983:55)
menjelaskan presepsi mengenai konsep keadaan (something) dan ketiadaan (nothing) melalui sebuah
bentuk vas dari tanah liat. Melalui tanah liat yang dibentuk menjadi sebuah vas, esensi dari vas itu
sendiri adalah kekosongan didalamnya. Sesuatu yang ada (something) merupakan ruang di dalam vas
tersebut dan dapat dikatakan sebagai ruang positif (positive space) sedangkan ruang luar vas tersebut
sebagai kekosongan yang tidak terdifinisi yang disebut juga sebagai ruang negatif (negative space). Akan
tetapi kondisi ruang negatif akan berubah bila terdapat dua buah vas yang membentuk ruang di
antaranya. Atau sejumlah vas yang membentuk suatu lingkaran dapat membentuk ruang positif di
dalam lingkaran tersebut dan ruang negatif di luar lingkaran vas-vas tersebut.



Gambar Ruang positif-negatif yang dibentuk dari vas/jambangan. (sumber :Yoshinobu Ashihara. )

Konsep ruang positif-negatif dapat dibentuk melalui ruang perkotaan (urban space) melalui bangunan-
bangunan dan ruang kosong di antaranya yang dapat berupa jalan atau ruang terbuka lainnya. Sebuah
bangunan seperti halnya perumpamaan sebuah vas, terlihat sebagai suatu objek solid dalam suatu
landscape yang dikelilingi oleh ruang negatif. Bangunan tunggal tidak menciptakan suatu ruang akan
tetapi menjadi objek dalam ruang.

Gambar Ruang yang dibentuk oleh susunan dua atau lebih bangunan (sumber: Norman K Booth.)
Dua atau lebih bangunan membentuk suatu kelompok (cluster) akan menciptakan suatu bentuk ruang
luar. Ruang yang tercipta di antara kelompok bangunan membentuk ruang positif yang mempertegas
keberadaan void di antara massa bangunan. Dinding bangunan membatasi pandangan dan
mempertegas tepi dari ruang luar tesebut. Di dalam ruang positif ini rasa keterlingkupan akan tercapai
pada skala manusia.
Pembentukan ruang juga dapat tercipta melalui komunikasi antara dua orang atau lebih. Ruang yang
terbentuk melalui keberadaan antar manusia ini dapat disebut ruang informal (informal space)(Hall,
Edward T. The Hidden Dimension. NY: Doubleday & company, Inc. 1966:105) . Walaupun secara bentuk
fisik ruang ini tidak dapat disebutkan akan tetapi ruang ini memiliki batasan yang jelas dalam bentuk
jarak antar individu. Jarak tersebut membentuk suatu ruang personal (personal space).



Pengertian Ruang
Pengertian ruang atau space berasal dari bahasa Latin spatium yang berarti ruangan atau luas
(extent) sedangkan ruang dalam bahasa Yunani yaitu tempat (topos) atau lokasi (choros) dimana
ruang memiliki ekspresi kualitas tiga dimensional. Kata oikos dalam bahasa Yunani yang berarti
pejal, massa dan volume, dekat dengan pengertian ruang dalam arsitektur, pengertian ini sama
halnya dengan kata oikos yang berarti ruangan (room).
Dalam pemikiran Barat, Aristoteles mengatakan bahwa ruang adalah suatu yang terukur dan
terlihat, dibatasi oleh kejelasan fisik, enclosure yang terlihat sehingga dapat dipahami
keberadaanya dengan jelas dan mudah. Sedangkan dalam pemikiran timur, menurut Lao Tzu,
yang tidak nyata justru menjadi hakekatnya, dan dinyatakan dalam bentuk materi. Sebuah
ruang tidak memerlukan pembatas yang jelas/tegas, tetapi lebih mengandalkan perasaan. Ruang
bisa terbentuk lewat berbagai macam cara seperti perbedaan ketinggian, perbedaan warna dan
bahan, lighting, dll.
Ruang dalam pengertian barat Ruang dalam pengertian timur
Sebagai bentuk tiga dimensi, ruang sangat terkait dengan volume. Seacara konsep, sebuah
volume mempunyai tiga dimensi yaitu panjang, lebar dan tinggi. Sebagai sebuah ruang, tentu
volumenya dapat dianalisis dan dipahami. Ruang sendiri merupakan suatu daerah/ space yang
dibentuk oleh tiga unsur yaitu titik, garis dan bidang. Titik atau yang sering kita sebut sebagai
bagian paling ujung dari sebuah objek merupakan daerah pertemuan bagi beberapa bidang,
sedangkan garis atau sisi merupakan daerah perpotongan antara dua buah bidang yang kemudian
membentuk sebuah ruang serta bidang atau permukaan sebagai objek yang membentuk volume
dari sebuah ruang atau memberikan batas batas terhadap volume sebuah ruang.
Ruang sebagai sebuah bentuk tiga dimensi mempunyai dua jenis ruang antara lain:
1. Ruang kosong (void) 2. Ruang isi (solid)
Defenisi Ruang menurut beberapa ahli
Filsuf Leibniz menyatakan bahwa ruang adalah hubungan sebuah obyek dengan obyek
lainnya, sehingga tercipta sebuah koneksi. Sebuah obyek individual tanpa relasi dengan obyek
lainnya tidak dapat dikatakan memiliki ruang.
Leibniz: Ruang adalah sesuatu yang diakibatkan oleh hubungan antar obyek. Misalnya, saya ada
dalam ruangan ini, karena saya sebagai entitas, memiliki hubungan dengan ruang ini sebagai dua
obyek yang berbeda.
Emmanuel Kant mengatakan bahwa ruang bukanlah sebuah koneksi antar obyek, melainkan
adalah konsep sistematis untuk menjelaskan pengalaman (experiences) melalui pengamatan
obyektif.
Kant: Ruang adalah konsep sistematis yang sebenarnya diciptakan dalam pikiran kita untuk
menjelaskan persepsi yang diterima akibat sensasi panca indera dengan hal-hal lain yang
berhubungan dengan kita sebagai subyek.
Einstein: Ruang diakibatkan oleh pergerakan obyek dimana konsep ruang sifatnya relatif, yang
mengakibatkan perbedaan waktu yang dialami oleh masing-masing obyek.