Anda di halaman 1dari 17

Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS.

2012
1
BAHAN AJAR
Nama Bahan Kajian : Teknologi Ototronik
Kode/Sks : OTO 116/4 Sks
Program Studi : Teknik Otomotif
Fakultas : Fakultas Teknik
Pertemuan Ke : 1 dan 2
Dosen : Toto Sugiarto, S.Pd, M.Si
Learning Outcomes (Capaian Pembelajaran) terkait KKNI
Materi :
Sistem Pengapian Elektronik
1. Uraian umum sistem pengapian elektronik
2. Komponen dan konstruksi sistem pengapian elektronik
3. Rangkaian dan cara kerja sistem pengapian elektronik.
4. Jenis-jenis sistem pengapian elektronik
5. Diagnosa kerusakan sistem pengapian elektronik
6. Pemeliharaan dan perawatan sistem pengapaian elektronik
Materi Pertemuan 1 dan 2
Fungsi utama dari sistem pengapian adalah sebagai penyalur awal pembakaran
sesuai dengan waktu pembakaran dan besar api yang di butuhkan. Pada sistem
pengapian konvensional terdapat beberapa kelemahan yang selanjutnya akan
Mahasiswa dapat mengetahui prinsip kerja, nama dan fungsi komponen, cara kerja, dan
jenis serta analisa gangguan pada sistem pengapian elektronik.
Mahasiswa dapat menjelaskan perbedaan sistem pengapian elektronik dengan sistem
pengapian konvensional, serta mampu mendiagnosa kerusakan dan melakukan
perawatan dan perbaikan pada sistem pengapian elektronik.
Soft skills/Karakter : Bekerja secara sistematis
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
2
menurunkan performance dari sistem pengapian tersebut apabila telah dipakai dalam
kurun waktu tertentu, disamping itu juga bila putaran mesin bertambah, tegangan tinggi
yang dihasilakan oleh ignition coil akan menurun sebanding dengan kenaikan putaran
mesin. Untuk memperbaiki hal-hal tersebut pada sistem pengapian digunakan sistem
pengapian transistor.
Sebelum mengikuti modul ini, peserta pelatihan harus sudah melengkapi
kompetensi berikut ini :
1. Sistem Pengapian Konvensional
2. Dasar kelistrikan otomotif
3. Kemagnetan.
4. Elektronika dasar
5. Dasar dasar keselamatan kerja.
Breaker point pada sistem pengapian biasanya memerlukan pemeliharaan berkala
karena beroksidasi selama adanya loncatan bunga api.
Sistem solid-state transistorized ignition (yang selanjutnya disebut dengan sistem
pengapian transistor) yang dikembangkan untuk menghapuskan perlunya pemeliharaan,
yang pada akhirnya mengurangi biaya pemeliharaan bagi pemakai.
Kelengkapan dari sistem pengapian transistor adalah sebagai berikut :
1. Distributor dengan signal rotor
2. Igniter
3. Ignition coil
4. Busi (Spark plug)
Pada sistem pengapian transistor, signal generator dipasang di dalam distributor untuk
menggantikan breaker point dan cam. Signal generator membangkitkan tegangan untuk
mengaktifkan transistor pada igniter untuk memutus arus primer pada ignition coil.
Transistor yang dipergunakan untuk memutus aliran arus primer tidak mengadakan
kontak logam dengan logam, sehingga tidak tejadi keausan dan penurunan tegangan
sekunder.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
3
A. DISTRIBUTOR DAN SIGNAL GENERATOR
Bagian yang paling penting pada distributor untuk sistem pengapaian full transistor
adalah signal generator, signal generator terdiri dari :
Signal rotor
Pick-up coil
Bracket
Permanent magnet
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
3
A. DISTRIBUTOR DAN SIGNAL GENERATOR
Bagian yang paling penting pada distributor untuk sistem pengapaian full transistor
adalah signal generator, signal generator terdiri dari :
Signal rotor
Pick-up coil
Bracket
Permanent magnet
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
3
A. DISTRIBUTOR DAN SIGNAL GENERATOR
Bagian yang paling penting pada distributor untuk sistem pengapaian full transistor
adalah signal generator, signal generator terdiri dari :
Signal rotor
Pick-up coil
Bracket
Permanent magnet
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
4
Signal generator adalah semacam generator AC (arus bolak balik) berfungsi untuk
menghidupkan power transistor didalam igniter untuk memutuskan arus primer
ignition coil pada saat pengapian yang tepat.
1. Konstruksi
Signal generator terdiri dari magnet permanen yang memberi magnet kepada
pick-up coil untuk membangkitkan arus bolak balik (AC) dan signal rotor yang
menginduksi tegangan AC didalam pick-up coil sesuai dengan saat pengapian.
Signal rotor mempunyai gigi-gigi sebanyak jumlah silinder (4 gigi untuk 4
silinder dan 6 gigi untuk 6 silinder). Signal rotor dipasang pada distributor shaft
seperti pemasangan camlobe pada sistem pengapaian konvensional.
Pick-up coil dipasang pada bracket yang berfungsi untuk merubah fluksi magnet
menjadi tegangan induksi. Bracket sebagai inti besi dari pick-up coil yang
nantinya akan menjadi magnet induksi pada saat terjadi penghantaran medan
magnet dari magnet permanen melalui signal rotor.permanent magnet berfungsi
sebagai sumber dari induksi untuk pick-up coil yang dipasang pada bracket.
2. Prinsip Pembangkitan EMF
Garis gaya magnet (magnetic flux) dari magnet permanen mengalir dari sigal
rotor melalui pick-up coil. Celah udara antara rotor dan pick-up coil yang
berubah-ubah, maka kepadatan garis gaya magnet pada pick-up coil berubah.
Perubahan kepadatan garis gaya (flux density) ini membangkitkan EMF
(tegangan) dalam pick-up coil.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
4
Signal generator adalah semacam generator AC (arus bolak balik) berfungsi untuk
menghidupkan power transistor didalam igniter untuk memutuskan arus primer
ignition coil pada saat pengapian yang tepat.
1. Konstruksi
Signal generator terdiri dari magnet permanen yang memberi magnet kepada
pick-up coil untuk membangkitkan arus bolak balik (AC) dan signal rotor yang
menginduksi tegangan AC didalam pick-up coil sesuai dengan saat pengapian.
Signal rotor mempunyai gigi-gigi sebanyak jumlah silinder (4 gigi untuk 4
silinder dan 6 gigi untuk 6 silinder). Signal rotor dipasang pada distributor shaft
seperti pemasangan camlobe pada sistem pengapaian konvensional.
Pick-up coil dipasang pada bracket yang berfungsi untuk merubah fluksi magnet
menjadi tegangan induksi. Bracket sebagai inti besi dari pick-up coil yang
nantinya akan menjadi magnet induksi pada saat terjadi penghantaran medan
magnet dari magnet permanen melalui signal rotor.permanent magnet berfungsi
sebagai sumber dari induksi untuk pick-up coil yang dipasang pada bracket.
2. Prinsip Pembangkitan EMF
Garis gaya magnet (magnetic flux) dari magnet permanen mengalir dari sigal
rotor melalui pick-up coil. Celah udara antara rotor dan pick-up coil yang
berubah-ubah, maka kepadatan garis gaya magnet pada pick-up coil berubah.
Perubahan kepadatan garis gaya (flux density) ini membangkitkan EMF
(tegangan) dalam pick-up coil.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
4
Signal generator adalah semacam generator AC (arus bolak balik) berfungsi untuk
menghidupkan power transistor didalam igniter untuk memutuskan arus primer
ignition coil pada saat pengapian yang tepat.
1. Konstruksi
Signal generator terdiri dari magnet permanen yang memberi magnet kepada
pick-up coil untuk membangkitkan arus bolak balik (AC) dan signal rotor yang
menginduksi tegangan AC didalam pick-up coil sesuai dengan saat pengapian.
Signal rotor mempunyai gigi-gigi sebanyak jumlah silinder (4 gigi untuk 4
silinder dan 6 gigi untuk 6 silinder). Signal rotor dipasang pada distributor shaft
seperti pemasangan camlobe pada sistem pengapaian konvensional.
Pick-up coil dipasang pada bracket yang berfungsi untuk merubah fluksi magnet
menjadi tegangan induksi. Bracket sebagai inti besi dari pick-up coil yang
nantinya akan menjadi magnet induksi pada saat terjadi penghantaran medan
magnet dari magnet permanen melalui signal rotor.permanent magnet berfungsi
sebagai sumber dari induksi untuk pick-up coil yang dipasang pada bracket.
2. Prinsip Pembangkitan EMF
Garis gaya magnet (magnetic flux) dari magnet permanen mengalir dari sigal
rotor melalui pick-up coil. Celah udara antara rotor dan pick-up coil yang
berubah-ubah, maka kepadatan garis gaya magnet pada pick-up coil berubah.
Perubahan kepadatan garis gaya (flux density) ini membangkitkan EMF
(tegangan) dalam pick-up coil.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
5
Gambar dibawah ini menunjukkan posisi signal rotor, perubahan garis gaya
yang terjadi dan EMF yang dibangkitkan pada pick-up coil.
Bila gigi rotor berada pada posisi A, celah dengan pick-up adalah celah yang
terbesar, jadi flux density amat lemah. Juga karena tingkat perubahan pada
(magnetic flux) garis gaya magnetnya nol, maka tidak ada EMF yang
dibangkitkan.
Signal rotor terus berputar lebih jauh dari posisi ini, maka celah udara mengecil
dan fluk density menjadi besar. Pada posisi B perubahan flux (garis gayanya)
yang terbesar dibangkitkan EMF maksimum. Pada posisi antara B dan C,
perubahan flux (garis gayanya) berkurang dan EMF yang dibangkitkan pun
berkurang.
Karena EMF dalam pick-up coil di induksikan dengan arah melawan perubahan
garis gaya, arah EMF terbalik pada saat gigi signal rotor mendekati pick-up coil
seperti terlihat pada B (pada saat celah udara berkurang dan menambah garis
gaya) dan pada saat signal rotor bergerak menjauhi pick-up coil seperti terlihat
pada D (pada waktu celah udara bertambah dari garis gaya berkurang), sehingga
keluar output AC.
Karena tegangan yang di bangkitkan bertambah bila variasi flux persatuan waktu
naik, maka tegangan yang dibangkitkan akan naik bila kecepatan mesin
meningkat.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
5
Gambar dibawah ini menunjukkan posisi signal rotor, perubahan garis gaya
yang terjadi dan EMF yang dibangkitkan pada pick-up coil.
Bila gigi rotor berada pada posisi A, celah dengan pick-up adalah celah yang
terbesar, jadi flux density amat lemah. Juga karena tingkat perubahan pada
(magnetic flux) garis gaya magnetnya nol, maka tidak ada EMF yang
dibangkitkan.
Signal rotor terus berputar lebih jauh dari posisi ini, maka celah udara mengecil
dan fluk density menjadi besar. Pada posisi B perubahan flux (garis gayanya)
yang terbesar dibangkitkan EMF maksimum. Pada posisi antara B dan C,
perubahan flux (garis gayanya) berkurang dan EMF yang dibangkitkan pun
berkurang.
Karena EMF dalam pick-up coil di induksikan dengan arah melawan perubahan
garis gaya, arah EMF terbalik pada saat gigi signal rotor mendekati pick-up coil
seperti terlihat pada B (pada saat celah udara berkurang dan menambah garis
gaya) dan pada saat signal rotor bergerak menjauhi pick-up coil seperti terlihat
pada D (pada waktu celah udara bertambah dari garis gaya berkurang), sehingga
keluar output AC.
Karena tegangan yang di bangkitkan bertambah bila variasi flux persatuan waktu
naik, maka tegangan yang dibangkitkan akan naik bila kecepatan mesin
meningkat.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
5
Gambar dibawah ini menunjukkan posisi signal rotor, perubahan garis gaya
yang terjadi dan EMF yang dibangkitkan pada pick-up coil.
Bila gigi rotor berada pada posisi A, celah dengan pick-up adalah celah yang
terbesar, jadi flux density amat lemah. Juga karena tingkat perubahan pada
(magnetic flux) garis gaya magnetnya nol, maka tidak ada EMF yang
dibangkitkan.
Signal rotor terus berputar lebih jauh dari posisi ini, maka celah udara mengecil
dan fluk density menjadi besar. Pada posisi B perubahan flux (garis gayanya)
yang terbesar dibangkitkan EMF maksimum. Pada posisi antara B dan C,
perubahan flux (garis gayanya) berkurang dan EMF yang dibangkitkan pun
berkurang.
Karena EMF dalam pick-up coil di induksikan dengan arah melawan perubahan
garis gaya, arah EMF terbalik pada saat gigi signal rotor mendekati pick-up coil
seperti terlihat pada B (pada saat celah udara berkurang dan menambah garis
gaya) dan pada saat signal rotor bergerak menjauhi pick-up coil seperti terlihat
pada D (pada waktu celah udara bertambah dari garis gaya berkurang), sehingga
keluar output AC.
Karena tegangan yang di bangkitkan bertambah bila variasi flux persatuan waktu
naik, maka tegangan yang dibangkitkan akan naik bila kecepatan mesin
meningkat.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
6
Jadi kita dapat mengambil kesimpulan bahwa apabila gerakan gigi rotor
mendekati inti pick-up coil. pada pick-up coil akan tegangan positif dan
sebaliknya apabila gigi rotor bergerak menjauhi inti pick-up coil akan tercipta
tegangan negatif. Disamping itu tegangan paling maksimum tercipta saat gigi
rotor akan mendekati atau mulai menjauhi posisi sejajar dengan inti pick-up coil.
Sesuai dengan prinsip generator dimana tegangan yang dihasilkan akan
dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu :
E = N
dt
dO
Volt
Dimana,
E ; Tegangan yang dihasilkan pick-up coil
N ; Jumlah lilitan pada pick-up coil
dt
dO
; Kecepatan pemutusan fluksi magnet pada inti pick-up coil
Dengan jumlah lilitan pada pick up coil yang harganya tetap dan kecepatan
pemutusan fluksi magnet pada inti pick-up coil yang harganya tergantung dari
kecepatan putar dari signal rotor, maka tegangan yang dihasilkan oleh pick-up
coil sangat bergantung pada kecepatan putar dari signal rotor dimana bila
kecepatannya lambat (putarannya rendah), tegangan yang dihasilkan pick-up
coil juga rendah sebaliknya jika putaran tinggi tegangan yang dihasilkan juga
tinggi.
B. IGNITER
Igniter terdiri dari sebuah detekor yang mendeteksi EMF yang dibangkitkan oleh
signal generator dan berfungsi untuk mendeteksi signal dari tegangan pick-up coil
yang seterusnya akan mengontrol kerja dari igniter; signal amplifier dan power
transistor, yang melakukan pemutusan arus primer ignition coil pada saat yang tepat
sesuai dengan signal yang diperkuat.
Pengaturan dwell angle untuk mengoreksi primary signal sesuai dengan
bertambahnya putaran mesin disatukan didalam igniter.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
7
Beberapa type igniter delengkapi dengan sirkuit pambatas arus (current limiting
circuit) untuk mengatur arus primer maksimum.
1.Prinsip Kerja Pengapian Transistor
Mengingat Rumitnya sirkuit igniter karena penggunaan IC (integrated cicuit),
maka cara kerja igniter disini dijelaskan dengan menggunakan sirkuit diagram
yang disederhanakan.
a. Mesin mati
Pada saat kunci kontak ON maka tegangan dialirkan ketitik P. tegangan pada
titik P berada dibawah tegangan basis yang diperlukan untuk mengaktifkan
transistor melalui pengatur tegangan R1 dan R2. akibatnya transistor akan
tetap OFF selama mesin mati, sehingga tidak ada arus primer yang mengalir
pada ignition coil.
b. Mesin hidup (tegangan positif dihasilkan pada pick-up coil)
Bila mesin dihidupkan, maka signal rotor pada distributor akan berputar,
meghasilkan tegangan AC dalam pick-up coil. Bila tegangan yang dihasilkan
adalah positif, tegangan ini ditambahkan dengan tegangan dari baterai (yang
dialirkan ketitik P), untuk menaikan tegangan pada titik Q diatas tegangan
kerjanya transistor, dan transistor ON. Akubatnya, arus primer ignition coil
mengalir ke transistor dari colector ( P ) ke emiter ( E ).
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
7
Beberapa type igniter delengkapi dengan sirkuit pambatas arus (current limiting
circuit) untuk mengatur arus primer maksimum.
1.Prinsip Kerja Pengapian Transistor
Mengingat Rumitnya sirkuit igniter karena penggunaan IC (integrated cicuit),
maka cara kerja igniter disini dijelaskan dengan menggunakan sirkuit diagram
yang disederhanakan.
a. Mesin mati
Pada saat kunci kontak ON maka tegangan dialirkan ketitik P. tegangan pada
titik P berada dibawah tegangan basis yang diperlukan untuk mengaktifkan
transistor melalui pengatur tegangan R1 dan R2. akibatnya transistor akan
tetap OFF selama mesin mati, sehingga tidak ada arus primer yang mengalir
pada ignition coil.
b. Mesin hidup (tegangan positif dihasilkan pada pick-up coil)
Bila mesin dihidupkan, maka signal rotor pada distributor akan berputar,
meghasilkan tegangan AC dalam pick-up coil. Bila tegangan yang dihasilkan
adalah positif, tegangan ini ditambahkan dengan tegangan dari baterai (yang
dialirkan ketitik P), untuk menaikan tegangan pada titik Q diatas tegangan
kerjanya transistor, dan transistor ON. Akubatnya, arus primer ignition coil
mengalir ke transistor dari colector ( P ) ke emiter ( E ).
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
7
Beberapa type igniter delengkapi dengan sirkuit pambatas arus (current limiting
circuit) untuk mengatur arus primer maksimum.
1.Prinsip Kerja Pengapian Transistor
Mengingat Rumitnya sirkuit igniter karena penggunaan IC (integrated cicuit),
maka cara kerja igniter disini dijelaskan dengan menggunakan sirkuit diagram
yang disederhanakan.
a. Mesin mati
Pada saat kunci kontak ON maka tegangan dialirkan ketitik P. tegangan pada
titik P berada dibawah tegangan basis yang diperlukan untuk mengaktifkan
transistor melalui pengatur tegangan R1 dan R2. akibatnya transistor akan
tetap OFF selama mesin mati, sehingga tidak ada arus primer yang mengalir
pada ignition coil.
b. Mesin hidup (tegangan positif dihasilkan pada pick-up coil)
Bila mesin dihidupkan, maka signal rotor pada distributor akan berputar,
meghasilkan tegangan AC dalam pick-up coil. Bila tegangan yang dihasilkan
adalah positif, tegangan ini ditambahkan dengan tegangan dari baterai (yang
dialirkan ketitik P), untuk menaikan tegangan pada titik Q diatas tegangan
kerjanya transistor, dan transistor ON. Akubatnya, arus primer ignition coil
mengalir ke transistor dari colector ( P ) ke emiter ( E ).
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
8
c. Mesin berputar (tegangan negatif dihasilkan dalam pick-up coil)
Bila tegangan AC yang dihasilkan dalam pick-up coil adalah negatif,
tegangan ini ditambahkan pada tegangan titik P sehingga tegangan pada titk
Q turun dibawah tegangan kerja transistor dan transistor OFF. Akibatnya
arus primer (primery current) terputus dan tegangan tinggi di induksikan
pada kumparan sekunder.
2. Pengaturan Dwell Angle
Lamanya arus mengalir melalui kumparan primer biasanya menurun bila
kecepatan mesin bertambah, dengan demikian tegangan induksi pada kumparan
sekunder berkurang
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
8
c. Mesin berputar (tegangan negatif dihasilkan dalam pick-up coil)
Bila tegangan AC yang dihasilkan dalam pick-up coil adalah negatif,
tegangan ini ditambahkan pada tegangan titik P sehingga tegangan pada titk
Q turun dibawah tegangan kerja transistor dan transistor OFF. Akibatnya
arus primer (primery current) terputus dan tegangan tinggi di induksikan
pada kumparan sekunder.
2. Pengaturan Dwell Angle
Lamanya arus mengalir melalui kumparan primer biasanya menurun bila
kecepatan mesin bertambah, dengan demikian tegangan induksi pada kumparan
sekunder berkurang
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
8
c. Mesin berputar (tegangan negatif dihasilkan dalam pick-up coil)
Bila tegangan AC yang dihasilkan dalam pick-up coil adalah negatif,
tegangan ini ditambahkan pada tegangan titik P sehingga tegangan pada titk
Q turun dibawah tegangan kerja transistor dan transistor OFF. Akibatnya
arus primer (primery current) terputus dan tegangan tinggi di induksikan
pada kumparan sekunder.
2. Pengaturan Dwell Angle
Lamanya arus mengalir melalui kumparan primer biasanya menurun bila
kecepatan mesin bertambah, dengan demikian tegangan induksi pada kumparan
sekunder berkurang
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
9
Yang dimaksud dengan pengaturan dwell angle disini adalah pengaturan secara
elektronika lamanya pengaliran arus ke ignition coil (disebut dwell angle) sesuai
dengan kecepatan putaran poros distributor.
Pada kecepatan rendah, dwell angle dikurangi untuk mencegah pengaliran arus
primer yang berlebihan, dan dweel angle ditambah bila putaran bertambah untuk
mencegah arus primer menurun, pengaturan ini dilakukan oleh dwell control.
3. Current Limiting Control
Current limiting control adalah suatu sistem yang mengontrol aliran arus pada
kumaparan primer, sehingga arus primer dipertahankan konstan pada setiap saat,
mulai dari kecepatan rendah sampai pada kecepatan tinggi dan memungkinkan
untuk menghasilkan tegangan sekunder yang konstan.
Dengan mengurangi tahanan kumparan dan mengontrol aliran arus, maka sistem
ini akan meningkat pengaliran arus. Namun demikian, dengan sistem ini dapat
berakibat coil atau power transistor terbakar. Oleh sebab itu, setelah arus
kumparan primer mencapai tingkat tertentu, akan diatur secara kelistrikan oleh
igniter agar tidak terjadi pegaliran arus yang berlebihan
Karena current limiting control membatasi aliran arus primer, maka untuk
ignition coil tipe ini tidak diperlukan external resistor.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
9
Yang dimaksud dengan pengaturan dwell angle disini adalah pengaturan secara
elektronika lamanya pengaliran arus ke ignition coil (disebut dwell angle) sesuai
dengan kecepatan putaran poros distributor.
Pada kecepatan rendah, dwell angle dikurangi untuk mencegah pengaliran arus
primer yang berlebihan, dan dweel angle ditambah bila putaran bertambah untuk
mencegah arus primer menurun, pengaturan ini dilakukan oleh dwell control.
3. Current Limiting Control
Current limiting control adalah suatu sistem yang mengontrol aliran arus pada
kumaparan primer, sehingga arus primer dipertahankan konstan pada setiap saat,
mulai dari kecepatan rendah sampai pada kecepatan tinggi dan memungkinkan
untuk menghasilkan tegangan sekunder yang konstan.
Dengan mengurangi tahanan kumparan dan mengontrol aliran arus, maka sistem
ini akan meningkat pengaliran arus. Namun demikian, dengan sistem ini dapat
berakibat coil atau power transistor terbakar. Oleh sebab itu, setelah arus
kumparan primer mencapai tingkat tertentu, akan diatur secara kelistrikan oleh
igniter agar tidak terjadi pegaliran arus yang berlebihan
Karena current limiting control membatasi aliran arus primer, maka untuk
ignition coil tipe ini tidak diperlukan external resistor.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
9
Yang dimaksud dengan pengaturan dwell angle disini adalah pengaturan secara
elektronika lamanya pengaliran arus ke ignition coil (disebut dwell angle) sesuai
dengan kecepatan putaran poros distributor.
Pada kecepatan rendah, dwell angle dikurangi untuk mencegah pengaliran arus
primer yang berlebihan, dan dweel angle ditambah bila putaran bertambah untuk
mencegah arus primer menurun, pengaturan ini dilakukan oleh dwell control.
3. Current Limiting Control
Current limiting control adalah suatu sistem yang mengontrol aliran arus pada
kumaparan primer, sehingga arus primer dipertahankan konstan pada setiap saat,
mulai dari kecepatan rendah sampai pada kecepatan tinggi dan memungkinkan
untuk menghasilkan tegangan sekunder yang konstan.
Dengan mengurangi tahanan kumparan dan mengontrol aliran arus, maka sistem
ini akan meningkat pengaliran arus. Namun demikian, dengan sistem ini dapat
berakibat coil atau power transistor terbakar. Oleh sebab itu, setelah arus
kumparan primer mencapai tingkat tertentu, akan diatur secara kelistrikan oleh
igniter agar tidak terjadi pegaliran arus yang berlebihan
Karena current limiting control membatasi aliran arus primer, maka untuk
ignition coil tipe ini tidak diperlukan external resistor.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
10
C. I I A
IIA adalah singkatan dari Integrated Ignition Assembly , IIA menggabungkan
igniter dan ignition coil dengan distributor, sedangkan pada non IIA di pasang
secara terpisah
IIA dapat dijelaskan seperti berikut :
Kecil dan ringan
Tidak mengalami masalah putus sambungan, jadi kendalanya tinggi
Memiliki daya tahan yang tinggi terhadap air
Tidak mudah terpengaruh oleh kondisi sekitarnya.
D. E S A
ESA adalah singkatan Electronica Spark Advancer . Dalam sistem ini harga saat
pengapian optimum disimpan dalam engine control computer untuk setiap kondisi
mesin. Sistem ini bekerja mendeteksi kondisi mesin (putaran mesin, aliran udara
masuk, temperatur mesin dan lain-lain) berdasarkan sinyal dari setiap engine sensor,
selanjutnya menentukan saat pengapian yang optimum sesuai dengan kondisi mesin
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
10
C. I I A
IIA adalah singkatan dari Integrated Ignition Assembly , IIA menggabungkan
igniter dan ignition coil dengan distributor, sedangkan pada non IIA di pasang
secara terpisah
IIA dapat dijelaskan seperti berikut :
Kecil dan ringan
Tidak mengalami masalah putus sambungan, jadi kendalanya tinggi
Memiliki daya tahan yang tinggi terhadap air
Tidak mudah terpengaruh oleh kondisi sekitarnya.
D. E S A
ESA adalah singkatan Electronica Spark Advancer . Dalam sistem ini harga saat
pengapian optimum disimpan dalam engine control computer untuk setiap kondisi
mesin. Sistem ini bekerja mendeteksi kondisi mesin (putaran mesin, aliran udara
masuk, temperatur mesin dan lain-lain) berdasarkan sinyal dari setiap engine sensor,
selanjutnya menentukan saat pengapian yang optimum sesuai dengan kondisi mesin
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
10
C. I I A
IIA adalah singkatan dari Integrated Ignition Assembly , IIA menggabungkan
igniter dan ignition coil dengan distributor, sedangkan pada non IIA di pasang
secara terpisah
IIA dapat dijelaskan seperti berikut :
Kecil dan ringan
Tidak mengalami masalah putus sambungan, jadi kendalanya tinggi
Memiliki daya tahan yang tinggi terhadap air
Tidak mudah terpengaruh oleh kondisi sekitarnya.
D. E S A
ESA adalah singkatan Electronica Spark Advancer . Dalam sistem ini harga saat
pengapian optimum disimpan dalam engine control computer untuk setiap kondisi
mesin. Sistem ini bekerja mendeteksi kondisi mesin (putaran mesin, aliran udara
masuk, temperatur mesin dan lain-lain) berdasarkan sinyal dari setiap engine sensor,
selanjutnya menentukan saat pengapian yang optimum sesuai dengan kondisi mesin
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
11
dengan mengirim sinyal pemutus arus primer ke igniter yang mengontrol saat
pengapian.
Dengan sistem ini dapat diwujudkan pengaturan yang lebih teliti berdasarkan
kondisi kerja mesin dan ini tidak dapat diperoleh pada sistem Non-ESA yang hanya
dapat mengatur putaran mesin dan manifold vaccum dengan menggunakan vaccum
advencer yang terdapat pada distributor.
Dengan penggunaan electronik spark advance sistem, maka pick-up coil disatukan
dalam distributor yang membangkitkan sinyal putaran mesin (sinyal Ne) dan sinyal
posisi sudut poros engkol sebagai pedoman (G sinyal). Mekanisme vaccum
controller dan governor tidak digunakan.
Kecepatan Mesin
Beban Mesin
Temperatur mesin dll
Komputer
Saat
Pengapian
Optimum
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
11
dengan mengirim sinyal pemutus arus primer ke igniter yang mengontrol saat
pengapian.
Dengan sistem ini dapat diwujudkan pengaturan yang lebih teliti berdasarkan
kondisi kerja mesin dan ini tidak dapat diperoleh pada sistem Non-ESA yang hanya
dapat mengatur putaran mesin dan manifold vaccum dengan menggunakan vaccum
advencer yang terdapat pada distributor.
Dengan penggunaan electronik spark advance sistem, maka pick-up coil disatukan
dalam distributor yang membangkitkan sinyal putaran mesin (sinyal Ne) dan sinyal
posisi sudut poros engkol sebagai pedoman (G sinyal). Mekanisme vaccum
controller dan governor tidak digunakan.
Kecepatan Mesin
Beban Mesin
Temperatur mesin dll
Komputer
Saat
Pengapian
Optimum
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
11
dengan mengirim sinyal pemutus arus primer ke igniter yang mengontrol saat
pengapian.
Dengan sistem ini dapat diwujudkan pengaturan yang lebih teliti berdasarkan
kondisi kerja mesin dan ini tidak dapat diperoleh pada sistem Non-ESA yang hanya
dapat mengatur putaran mesin dan manifold vaccum dengan menggunakan vaccum
advencer yang terdapat pada distributor.
Dengan penggunaan electronik spark advance sistem, maka pick-up coil disatukan
dalam distributor yang membangkitkan sinyal putaran mesin (sinyal Ne) dan sinyal
posisi sudut poros engkol sebagai pedoman (G sinyal). Mekanisme vaccum
controller dan governor tidak digunakan.
Kecepatan Mesin
Beban Mesin
Temperatur mesin dll
Komputer
Saat
Pengapian
Optimum
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
12
E. D L I ( DISTRIBUTOR LESS IGNITION) / PENGAPIAN TANPA
DISTRIBUTOR )
Pada sistem pengapian transistor
yang lama tegangan tinggi
dibangkitkan oleh satu ignition coil
yang didistribusikan ketiap busi oleh
distributor.
DLI adalah suatu sistem pengapian motor bensin yang tidak menggunakan distributor.
Pada Toyota, sistem ini mempergunakan sebuah ignition coil untuk setiap dua buah
busi. ECU (electric Controll Unit) mendistribusikan arus primer ketiap ignition coil
secara langsung dan menyebabkan busi melompatkan bunga api.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
12
E. D L I ( DISTRIBUTOR LESS IGNITION) / PENGAPIAN TANPA
DISTRIBUTOR )
Pada sistem pengapian transistor
yang lama tegangan tinggi
dibangkitkan oleh satu ignition coil
yang didistribusikan ketiap busi oleh
distributor.
DLI adalah suatu sistem pengapian motor bensin yang tidak menggunakan distributor.
Pada Toyota, sistem ini mempergunakan sebuah ignition coil untuk setiap dua buah
busi. ECU (electric Controll Unit) mendistribusikan arus primer ketiap ignition coil
secara langsung dan menyebabkan busi melompatkan bunga api.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
12
E. D L I ( DISTRIBUTOR LESS IGNITION) / PENGAPIAN TANPA
DISTRIBUTOR )
Pada sistem pengapian transistor
yang lama tegangan tinggi
dibangkitkan oleh satu ignition coil
yang didistribusikan ketiap busi oleh
distributor.
DLI adalah suatu sistem pengapian motor bensin yang tidak menggunakan distributor.
Pada Toyota, sistem ini mempergunakan sebuah ignition coil untuk setiap dua buah
busi. ECU (electric Controll Unit) mendistribusikan arus primer ketiap ignition coil
secara langsung dan menyebabkan busi melompatkan bunga api.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
13
Sistem ini mempunyai keuntungan seperti berikut :
a) Ignition coil dapat ditempatkan didekat busi, kabel tegangan dapat diperpendek,
jadi dapat mengurangi suara berisik.
b) Dengan ditiadakannya distributor, maka kerugian internal discharge dapat
dihilangkan dan kebisinganpun dapat ditiadakan. Dengan adanya pengurangan
komponen yang bergerak, maka kemungkinan gangguan pada komponen-
komponen akan menjadi sedikit.
c) Karena tidak ada pengaturan secara fisik terhadap pengapian, seperti jarak side
electrode, maka saat pengapian dapat diatur pada skala yang lebih besar. Pada
saat pengapian dengan distributor, bila pengapian dimajukan terlalu banyak,
maka arus akan mengalir pada sebuah kedua sisi elektroda.
TROUBLE SHOOTING SISTEM PENGAPIAN ELEKTRONIK
Bila mencari penyebab gangguan, pertama yang harus dilakukan adalah
mengkonsentrasikan perhatian pada gejala gangguan. Bila gejala gangguan tidak
difahami dengan jelas, maka dibutuhkan waktu yang lama untuk memperbaikinya.
Untuk mempersingkat waktu yang dibutuhkan dalam mendapat penyebab gangguan
perlu dilakukan pemeriksaan pada sistem dengan urutan mulai dari yang paling kuat
kemungkinannya sebagai penyebab gangguan. Demikian dilakukan satu persatu secara
berurutan. Bila tidak ditemukan penyebab gangguan pada sistem pengapian, maka perlu
juga diperiksa sistem yang lain (sistem bahan bakar dan bagian utama mesin)
PROSEDUR TROUBLE SHOOTING
Bila ada gangguan pada sistem pengapian, problem dapat disebabkan oleh mesin yang
tidak tepat peyetelannya, diantaranya :
Misfiring (campuran udara-bahan bakar tidak terbakar)
Saat pengapian tidak tepat
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
13
Sistem ini mempunyai keuntungan seperti berikut :
a) Ignition coil dapat ditempatkan didekat busi, kabel tegangan dapat diperpendek,
jadi dapat mengurangi suara berisik.
b) Dengan ditiadakannya distributor, maka kerugian internal discharge dapat
dihilangkan dan kebisinganpun dapat ditiadakan. Dengan adanya pengurangan
komponen yang bergerak, maka kemungkinan gangguan pada komponen-
komponen akan menjadi sedikit.
c) Karena tidak ada pengaturan secara fisik terhadap pengapian, seperti jarak side
electrode, maka saat pengapian dapat diatur pada skala yang lebih besar. Pada
saat pengapian dengan distributor, bila pengapian dimajukan terlalu banyak,
maka arus akan mengalir pada sebuah kedua sisi elektroda.
TROUBLE SHOOTING SISTEM PENGAPIAN ELEKTRONIK
Bila mencari penyebab gangguan, pertama yang harus dilakukan adalah
mengkonsentrasikan perhatian pada gejala gangguan. Bila gejala gangguan tidak
difahami dengan jelas, maka dibutuhkan waktu yang lama untuk memperbaikinya.
Untuk mempersingkat waktu yang dibutuhkan dalam mendapat penyebab gangguan
perlu dilakukan pemeriksaan pada sistem dengan urutan mulai dari yang paling kuat
kemungkinannya sebagai penyebab gangguan. Demikian dilakukan satu persatu secara
berurutan. Bila tidak ditemukan penyebab gangguan pada sistem pengapian, maka perlu
juga diperiksa sistem yang lain (sistem bahan bakar dan bagian utama mesin)
PROSEDUR TROUBLE SHOOTING
Bila ada gangguan pada sistem pengapian, problem dapat disebabkan oleh mesin yang
tidak tepat peyetelannya, diantaranya :
Misfiring (campuran udara-bahan bakar tidak terbakar)
Saat pengapian tidak tepat
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
13
Sistem ini mempunyai keuntungan seperti berikut :
a) Ignition coil dapat ditempatkan didekat busi, kabel tegangan dapat diperpendek,
jadi dapat mengurangi suara berisik.
b) Dengan ditiadakannya distributor, maka kerugian internal discharge dapat
dihilangkan dan kebisinganpun dapat ditiadakan. Dengan adanya pengurangan
komponen yang bergerak, maka kemungkinan gangguan pada komponen-
komponen akan menjadi sedikit.
c) Karena tidak ada pengaturan secara fisik terhadap pengapian, seperti jarak side
electrode, maka saat pengapian dapat diatur pada skala yang lebih besar. Pada
saat pengapian dengan distributor, bila pengapian dimajukan terlalu banyak,
maka arus akan mengalir pada sebuah kedua sisi elektroda.
TROUBLE SHOOTING SISTEM PENGAPIAN ELEKTRONIK
Bila mencari penyebab gangguan, pertama yang harus dilakukan adalah
mengkonsentrasikan perhatian pada gejala gangguan. Bila gejala gangguan tidak
difahami dengan jelas, maka dibutuhkan waktu yang lama untuk memperbaikinya.
Untuk mempersingkat waktu yang dibutuhkan dalam mendapat penyebab gangguan
perlu dilakukan pemeriksaan pada sistem dengan urutan mulai dari yang paling kuat
kemungkinannya sebagai penyebab gangguan. Demikian dilakukan satu persatu secara
berurutan. Bila tidak ditemukan penyebab gangguan pada sistem pengapian, maka perlu
juga diperiksa sistem yang lain (sistem bahan bakar dan bagian utama mesin)
PROSEDUR TROUBLE SHOOTING
Bila ada gangguan pada sistem pengapian, problem dapat disebabkan oleh mesin yang
tidak tepat peyetelannya, diantaranya :
Misfiring (campuran udara-bahan bakar tidak terbakar)
Saat pengapian tidak tepat
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
14
Tidak Baik Tidak Baik Tidak Baik
Tidak Baik
Tahanan terlalalu tinggi
Atau isolasi rusak
Kurang dari 8 V
Putus atau short circuit
Kontak longgar atau
rusak
Putus atau short
Tahanan kontak terlalu tinggi
Dwell angle tidak tepat (celah
rubbing block
Tidak tepat
Putus atau short
Putus atau short circuit
Baik
Keausan elektroda terlalu banyak
atau isolator retak
Tidak tepat
Kemungkinan ada penyebab-penyebab lainnya, tetapi inilah yang paling umum. Untuk
menentukan mana yang mungkin sebagai penyebab, maka perlu dilakukan pemeriksaan.
Table dan flow chart berikut menunjukkan cara-cara mencari gangguan.
Gejala gangguan Penyebab gangguan
Mesin tidak dapat hidup/susah hidup
Idle kasar atau mati-mati
Mesin lemah/akselerasi lemah
Bensin boros
Kemungkinan pertama sebagai
penyebab adalah misfiring. Selanjutnya
yang perlu di pertimbangkan adalah saat
pengapian
Terjadi ledakan terus menerus pada
muffler
Terjadi ledakan balik pada mesin
(backfire)
Mesin terlalu panas (over heat)
Bagian-bagian yang menunjukkan
adanya adalah saat pengapian.
1. Bila Diperkirakan Penyebabnya Adalah Misfiring
Perbaiki / ganti
Ganti
Perbaiki
Charger / ganti baterai
Ganti
Tes Bunga Api I
Tes Bunga Api II
Coba igniter yang lain
Periksa condensor
Periksa pick-up coil
Periksa celah udara pada distributor
Perika contac point pada distributor
Periksa tegangan baterai
Periksa wiring harnes
Periksa ignition coil
Ganti
Ganti
Ganti
Ganti igniter
Baik
Baik
Baik
Baik
Baik
Baik
Baik
Baik
Periksa kabel tegangan tinggi
Periksa tutup distributor dan rotor
Perbaiki atau Ganti
Perbaiki atau Ganti
Lanjutkan pada item 2 bila saat pengapian dianggap sebagai penyebab (bila
pemeriksaan ini telah selesai, periksalah sistem lainnya.
Baik
Baik
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
15
Tidak tepat
Tidak tepat
Tidak bekerja
Tidak tepat
Baik
Tidak Baik
2. Bila Timing Pengapian Dianggap Sebagai Penyebab
a) lepas kabel tegangan tinggi yang menghubungkan ignition coil dengan tutup
distributor. Sambil memegang ujung kabel tegangan tinggi dan mengambil jarak
ujungnya 10 mm sampai 15 mm pada massa yang baik, putarkan mesin dan lihat
bahwa ujung logamnya memercikkan bunga api. Bila tidak, berarti sirkuit
primer, ignition coil, kabel tegangan tinggi atau bagian lainnya yang berkaitan
rusak. Tes ini melihat apakah tegangan sekunder cukup untuk pengapian. Yang
harus di perhatikan bahwa pengetesan bunga api boleh dilakukan dengan
memutar mesin satu atau dua detik. Pada model EFI putuskan konektor masing-
masing injektor untuk menghindari silinder terisi bensin.
b) Ukur tahanan kabel tegangan tinggi kemungkinan ada yang putus. Bila
tahanannya lebih dari 25 kilo ohm ganti kabel. Bila ujung logam kabel tegangan
tinggi terkena karat, tahanan kontaknya akan naik, dan menurunkan tegangan
sekunder. Ganti kabel yang rusak.
c) Perikasa tegangan baterai pada saat mesin distart, bila tegangannya kurang dari 8
V, maka tegangan tersebut terlalu rendah untuk mengalirkan arus pada
kumparan primer sesuai sfesifikasi. Bila terjadi seperti itu charger baterai.
Periksa saat pengapian
pendahuluan
Periksa posisi octan selector
Setel
Setel
Periksa governor dan vaccum
advencer
Periksa kembali saat pengapian
pendahuluan
Perbaiki atau ganti
setel
Coba igniter yang lain setel
Kembali ke item 1 bila diperkirakan penyebabnya adalagh misfiring (bila
pemeriksaan telah selesai preriksa sistem yang lain
Baik
Baik
Baik
Baik
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
16
d) Bila terminal sirkuit primer terlalu longgar atau bila sambungan konektornya
kurang baik, tegangannya akan menurun. Keraskan atau perbaiki sambungan-
sambungan seperlunya.
e) Ukur tahanan ignition coil dan external resistor untuk memastikan bahwa tidak
terjadi short circuit atau putus.
f) Periksa permukaan kontak point untuk meyakinkan bahwa keadaannya bebas
dari kikisan yang berlebihan. Periksa bahwa dwell angle (celah rubbing block)
sesuai dengan ketentuan, bila celah terlalu rapat atau terlalu lebar maka tegangan
sekunder menjadi rendah.
g) Lepaskan kabel tegangan tinggi pada semua busi untuk mencegah mesin hidup.
Lakukan tes loncatan bunga api pada kabel tegangan tinggi setiap silinder
dengan menggunakan prosedur yang di jelaskan pada test bungan api. Bila kabel
tidak mengeluarkan bunga api berarti keadaannya rusak.
h) Bila tutup distributor, center contact place, rotor atau peralatan lainnya
keadaannya retak, rusak, hangus atau karat, maka pada sirkuit sekunder akan
terjadi kebocoran arus atau tahanan terlalu tinggi dan tidak dapat memberikan
tegangan yang cukup tinggi (tegangan sekunder). Kelembaman pada tutup
distributor juga mengakibatkan gangguan diatas.
i) Busi yang isolatornya retak, elektrodanya kotor atau aus atau celah elektrodanya
berlebihan tidak dapat memberikan bunga api. Celah elektroda yang terlalu kecil
dapat mengakibatkan pemadaman api oleh elektroda sehingga tidak
menimbulkan pembakaran meskipun busi memercikkan bunga api.
j) Bila dwell angle (celah rubbing block) terlalu kecil atau terlalu besar, akan
dihasilkan tegangan sekunder yang tidak cukup dan mengakibatkan tidak
terjadinya pembakaran.
k) Saat pengapian pendahuluan yang tidak tepat dapat mempengaruhi saat
pengapian pada segala kondisi kerja mesin. Timming yang terlalu maju akan
menyebabkan knocking dan timming yang terlalu mundur akan mengakibatkan
penurunan output serta menyebabkan panas yang berlebihan (over heating)
l) Bila advencer tidak bekerja dengan baik, busi akan menyala tidak pada saat yang
tepat sesuai dengan kecepatan dan beban mesin. Kondisi ini menyebabkan
akselerasi yang tidak baik, menurunkan output mesin atau menyebabkan
terjadinya gangguan yang lain.
Bahan Ajar Sistem Pengapian Elektronik. By. TS. 2012
17
m) Penyetelan dwell angle celah rubbing block), octan selector atau peralatan lain
yang berkaitan, akan merubah saat pengapian pendahuluan (intial timming). Bila
dilakukan penyetelan-penyetelan tersebut, setel kembali saat pengapian
pendahuluan (intial timing.