Anda di halaman 1dari 5

Isolasi Etil-p-metoksisinamat dari Kencur (Kaemferia galanga L.

) dan
Sintesis Asam-p-metoksisinamat:
Sintesis Turunannya dan Penetapan Struktur

Airlangga Diandra Putra

NIM 10512038 ; Kelas 02 ; Kelompok 3
airlanggadiandraputra@yahoo.co.id


Abstrak

Etil p-metoksisinamat adalah senyawa yang terkandung dalam kencur (Kaemferia galanga L.),
senyawa ini dapat digunakan sebagai inhibitor untuk pertumbuhan kanker. Ekstrak dari rimpang
kencur mempunyai kandungan antioksidan, anti-inflamasi dan analgesik. Etil p-metoksisinamat
mudah diisolasi dan dimurnikan karena kadarnya yang cukup tinggi (tergantung spesiesnya) bisa
sampai 10%. Isolasi dilakukan dengan cara merefluks serbuk kencur dalam waktu tertentu dan
dilanjutkan dengan distilasi sederhana. Isolasi Etil p-metoksisinamat ini menghasilkan 2,53%, titik
leleh 49
o
C-51
o
C, dan Rf 0,83 (eluen kloroform). Reaksi hidrolisis yang dilakukan pada Etil p-
metoksisinamat dilakukan dengan refluks. Kristal yang diperoleh dari hidrolisis memiliki titik leleh
174
o
C-175
o
C, dan Rf 0,76 (eluen kloroform). Pembuatan Asam sinamat dilakukan dengan reaksi
beserta pemanasan menghasilkan titik leleh 135
o
C-136
o
C dan Rf 0,73 (eluen kloroform). Berdasarkan
titik leleh yang didapat, dapat disimpulkan kristal yang diperoleh memiliki kemurnian yang cukup
tinggi.

Kata kunci: Etil p-metoksisinamat, Kaemferia galanga L., Isolasi, Hidrolisis.

Abstract

Ethyl p-methoxycinnamate is a compound that can be found in rhizome (Kaemferia galanga L.), this
compound effectively inhibit the growth of cancer. The rhizome extract contain antioxidant, anti
inflammatory activites, and an analgesic. Ethyl p-methoxycinnamate can be easily isolated and
purified because the amount of this compound in rhizome quite a lot (depend on species) up to 10%.
Isolation done with reflux-ing rhizome powder for some time and continued by simple distillation.
The isolation of Ethyl p-methoxycinnamate giving result 2.53%, melting point 49
o
C-51
o
C, and Rf
0.83 (chloroform as eluent). Hydrolysis done to Ethyl p-methoxycinnamate with reflux. The acquired
crystal from hydrolysis possess melting point 174
o
C-175
o
C, and Rf 0.76 (chloroform as eluent).
Synthesis of cinnamic acid done with reaction with heat giving melting point 135
o
C-136
o
C, and Rf
0.73. Based on the melting point, can be said that the acquired crystal have high percentage of
purity.

Keywords: Ethyl p-methoxycinnamate, Kaemferia galanga L., Isolation, Hydrolysis.


1. PENDAHULUAN

Kencur (Kaemferia galanga L.) merupakan
tanaman tropis yang banyak tumbuh di kebun dan
perkarangan, digunakan sebagai bumbu dapur dan
termasuk salah satu tanaman obat tradisional
Indonesia. Ekstrak dari rimpang kencur mempunyai
kandungan antioksidan, anti-inflamasi dan analgesik.
Senyawa kimia yang terkandung didalamnya
antara lain etil p-metoksisinamat sebagai komponen
utama. Senyawa ini dapat digunakan sebagai inhibitor
kanker, pada industri banyak digunakan dalam
kosmetika dan dimanfaatkan sebagai obat asma dan
anti jamur [1]. Kadar Etil p-metoksisinamat (EPMS)
dalam kencur cukup tinggi (tergantung spesiesnya)
bisa sampai 10%, karena itu dengan mudah diisolasi
dan dimurnikan.
Etil p-metoksisinamat (EPMS) memiliki pusat-
pusat reaktif yang potensial untuk reaksi kimia, antara
lain ikatan rangkap terkonjugasi, cincin aromatik yang
diaktifkan oleh gugus metoksi dan gugus fungsi ester.
Karenanya dapat dilakukan beberapa reaksi untuk
mendapatkan turunannya, antara lain adalah hidrolisis
yang menghasilkan Asam p-metoksisinamat.
Isolasi Etil p-metoksisinamat (EPMS) dilakukan
dengan cara refluks yang dilanjutkan distilasi
sederhana, sedangkan hidrolisis Etil p-metoksisinamat
(EPMS) dilakukan dengan refluks. Asam sinamat di
sintesis dengan reaksi dengan bantuan suhu.
2. METODE PERCOBAAN

Isolasi Etil p-metoksisinamat
Dimasukkan 30 g serbuk kencur ke dalam labu
bundar 250 mL dan ditambahkan 100 mL n-heksana.
Dipasang kondensor refluks pada labu bundar dan
dilakukan refluks dalam penangas air di atas pemanas
listrik selama 30 menit. Disaring campuran kencur
yang telah direfluks dalam keadaan panas ke dalam
labu bundar 100 mL. Dilakukan distilasi sederhana
terhadap filtrat dalam labu bundar tersebut dalam
penangas air di atas pemanas listrik sampai tersisa
sekitar 10 mL. Didinginkan labu pada suhu kamar,
lalu didinginkan dalam penangas es hingga terbentuk
kristal berwarna putih. Disaring kristal yang terbentuk
dengan corong Bchner. Ditimbang kristal, dihitung
rendemennya, dan diukur titik lelehnya. Rekristalisasi
dilakukan dengan pelarut n-heksana.

Hidrolisis Etil p-metoksisinamat
Dilarutkan 2,5 g etil p-metoksisinamat dalam 5 mL
etanol dalam labu bundar 100 mL. Ditambahkan 1,25
g NaOH dan 20 mL air, direfluks campuran reaksi
selama 30 menit, kemudian didinginkan pada suhu
kamar. Dinetralkan HCl encer untuk menghasilkan
kristal putih, disaring dengan corong Bchner dan
dicuci kristal yang diperoleh dengan air. Diukur titik
leleh kristal yang diperoleh. Rekristalisasi dilakukan
dengan pelarut metanol.

Pembuatan Asam Sinamat
Dipanaskan campuran 2 g benzaldehid, 3 g asam
malonat, 6 mL piridin, dan 4 testes piperidin dalam
gelas kimia di dalam penangas air selama 1 jam.
Ditambahkan 20 mL HCl 5 M, didinginkan campuran
tersebut pada suhu kamar, dilanjutkan dengan
pendinginan di dalam penangas es. Disaring hasil
reaksi, dicuci dengan air es, diukur titik leleh hasil
penyaringan. Rekristalisasi dilakukan dengan
campuran air-etanol. Diukur spektrum NMR-nya.

Pemeriksaan Kromatografi Lapis Tipis (KLT)
Dilarutkan sampel kristal hasil isolasi dan hasil
hidrolisis dalam n-heksana. Ditotolkan menggunakan
kapiler pada pelat KLT ukuran 2 x 5 cm, pada jarak
0,7 cm dari bawah. Dimasukkan pelat ke dalam wadah
pengembang KLT bertutup yang telah dijenuhkan
dengan eluen kloroform. Dilakukan pengamatan noda
hasil KLT di bawah sinar lampu UV. Dihitung Rf
yang didapat.

3. HASIL DAN PEMBAHASAN

Isolasi Etil p-metoksisinamat
Massa kristal dihasilkan 0,759 g dengan %recovery
sebesar 2,53%, dan titik leleh 49
o
C-51
o
C.


Hidrolisis Etil p-metoksisinamat
Titik leleh 174
o
C-175
o
C

Pembuatan Asam Sinamat
Titik leleh 135
o
C-136
o
C

Pemeriksaan Kromatografi Lapis Tipis (KLT)
Tabel 1. Hasil pemeriksaan Rf
Sampel Rf
1 Etil p-metoksisinamat 0,83
2 Asam p-metoksisinamat 0,76
3 Asam Sinamat 0,73

Isolasi Etil p-metoksisinamat
Isolasi merupakan teknik pemisahan yang
dilakukan terhadap komponen senyawa kimia dari
campurannya pada tumbuh-tumbuhan atau bahan
alam. Isolasi bahan organik dilakukan dengan
menggunakan beberapa metode pemisahan untuk
memaksimalkan hasil isolasi yang dilakukan. Metode
yang paling sering digunakan untuk mengisolasi suatu
bahan alam adalah dengan ekstraksi menggunakan
pelarut tertentu. Perkolasi merupakan salah satu
contoh ekstraksi yang digunakan untuk memisahkan
senyawa organik dari suatu bahan alam.


Gambar 1. EPMS

Etil p-metoksisinamat (EPMS) adalah salah satu
senyawa hasil isolasi rimpang kencur (Kaempferia
Galanga L.). EPMS termasuk dalam golongan
senyawa ester yang mengandung cincin benzena dan
gugus metoksi yang bersifat nonpolar dan juga gugus
karbonil yang mengikat etil yang bersifat sedikit polar
sehingga dalam ekstraksinya dapat menggunakan
pelarut-pelarut yang mempunyai variasi kepolaran
yaitu etanol, etil asetat, methanol, air, dan heksana.
Perkolasi dilakukan dengan cara merefluks serbuk
kencur dengan pelarut n-heksana. Prinsip dari metode
refluks adalah pelarut volatil yang digunakan akan
menguap pada suhu tinggi, namun akan didinginkan
dengan kondensor sehingga pelarut yang tadinya
dalam bentuk uap akan mengembun pada kondensor
dan turun lagi ke dalam wadah reaksi sehingga pelarut
akan tetap ada selama reaksi berlangsung. Fungsi
refluks adalah untuk mempercepat reaksi antara
pelarut dan zat terlarut (Etil p-metoksisinamat).
Semakin lama refluks dilakukan semakin baik pula
hasil dari reaksi tersebut.
Hasil refluks perlu dipindahkan dalam keadaan
panas karena pada suhu kamar, Etil p-metoksisinamat
(EPMS) kelarutannya kecil dalam n-heksana. Filtrat
didistilasi sederhana untuk menghilangkan pelarutnya
(n-heksana). Labu yang didiamkan dalam suhu kamar
akan membentuk kristal karena kelarutan Etil p-
metoksisinamat (EPMS) dalam n-heksan pada suhu
kamar kecil, digunakan penangas es agar dihasilkan
kristal yang lebih banyak lagi.
Massa kristal yang didapat adalah 0,759 g dengan
%recovery sebesar 2,53%, masih cukup jauh dari
10%, hal ini dikarenakan refluks yang dilakukan
masih belum sempurna (waktu yang kurang lama),
kristal yang belum terbentuk seluruhnya, pemindahan
campuran hasil refluks ke labu bundar untuk distilasi
yang tidak sesuai prosedur, dan setiap spesies atau
genus, juga setiap kencur itu sendiri memiliki
kandungan Etil p-metoksisinamat (EPMS) yang
berbeda. Titik leleh yang terukur adalah 49
o
C-51
o
C,
yang mendekati literatur 48
o
C-50
o
C, dapat
disimpulkan senyawa tersebut adalah Etil p-
metoksisinamat (EPMS) dan memiliki kemurnian
yang cukup tinggi.
Rekristalisasi dilakukan apabila senyawa yang
didapat masih banyak pengotornya (ditandai dengan
trayek titik leleh yang lebar dan titik leleh yang jauh
dari literatur). n-heksana dipilih sebagai pelarut untuk
rekristalisasi karena Etil p-metoksisinamat (EPMS)
kelarutannya kecil dalam n-heksana pada suhu kamar,
tetapi larut pada suhu tinggi.

Hidrolisis Etil p-metoksisinamat
Etil p-metoksisinamat (EPMS) memiliki pusat-
pusat reaktif yang potensial untuk reaksi kimia, antara
lain ikatan rangkap terkonjugasi, cincin aromatik yang
diaktifkan oleh gugus metoksi dan gugus fungsi ester.
Karenanya dapat dilakukan beberapa reaksi untuk
mendapatkan turunannya, antara lain adalah hidrolisis
yang menghasilkan Asam p-metoksisinamat.


Gambar 2. Asam p-metoksisinamat

Reaksi hidrolisis ini dikenal dengan reaksi
penyabunan (hidrolisis ester menjadi alkohol dan
asam karboksilat dalam keadaan basa), reaksi ini tidak
bersifat reversible. OH
-
dari NaOH akan menyerang
karbon dari karbonil pada Etil p-metoksisinamat
(EPMS), karena basa yang digunakan adalah basa
alkali, maka hasil penyabunan akan berbentuk garam
karboksilat. Garam karboksilat ini akan membentuk
asam bebas apabila larutan ini dinetralkan dengan
asam, dimana pada percobaan ini penetralan dilakukan
dengan penambahan HCl. Asam karboksilat yang
terbentuk (Asam p-metoksisinamat) akan berbentuk
kristal karena ketidaklarutan akibat perbedaan
kepolaran.
Titik leleh yang terukur adalah 174
o
C-175
o
C, yang
mendekati literatur 174
o
C, dapat disimpulkan senyawa
tersebut adalam Asam p-metoksisinamat dan memiliki
kemurnian yang cukup tinggi.

Pembuatan Asam Sinamat


Gambar 3. Asam Sinamat

Reaksi dasar dari pembuatan Asam Sinamat
adalah reaksi kondensasi. Reaksi kondensasi
merupakan reaksi antara dua molekul atau lebih yang
bergabung menjadi satu molekul yang lebih besar
dengan atau tanpa hilangnya suatu molekul kecil
seperti air. Asam sinamat dapat disintesis dengan
reaksi Knoevenagel, yaitu modifikasi dari kondensasi
aldol. Kondensasi aldol adalah reaksi organik antara
enol atau ion enolat (senyawa alkena dengan gugus
hidroksil yang melekat pada karbon berikatan
rangkap) dengan senyawa karbonil [2]. Kondensasi ini
adalah adisi nukleofilik senyawa hidrogen aktif ke
sebuah gugus karbonil yang diikuti reaksi dehidrasi
dengan katalis basa yang menghasilkan alpha atau
beta enon terkonjugasi (senyawa terkonjugasi alkena
dan keton).
Benzaldehid disini sebagai senyawa karbonil, dan
asam malonat sebagai enol. Reaksi dilangsungkan
dalam keadaan panas karena karbonil dengan enol
memerlukan tambahan energi untuk melakukan reaksi.
Selama pemanasan akan terjadi proses dekarboksilasi
dengan melepaskan CO
2
untuk membentuk Asam
Sinamat, dekarboksilasi ini terjadi karena merupakan
proses stabilisasi resonansi antara gugus karboksilat
pada produk antara. Piridin digunakan karena
merupakan basa lemah, jika digunakan basa kuat
maka karbanion yang terbentuk bukan pada posisi
atom C alfa, tetapi atom C pada gugus karboksilat.
Titik leleh yang terukur adalah 135
o
C-136
o
C, yang
mendekati literatur 134
o
C, dapat disimpulkan senyawa
tersebut adalah Asam Sinamat dan memiliki
kemurnian yang cukup tinggi.


Gambar 4. Pergerakan Elektron dalam Reaksi Pembentukan Asam Sinamat
Pemeriksaan Kromatografi Lapis Tipis (KLT)
Kromatografi adalah suatu teknik pemisahan
molekul berdasarkan perbedaan pola pergerakan
antara fasa gerak dan fasa diam untuk memisahkan
komponen (berupa molekul) yang berada pada larutan.
Molekul yang terlarut dalam fasa gerak, akan
melewati kolom yang merupakan fasa diam. Molekul
yang memiliki ikatan yang kuat dengan kolom akan
cenderung bergerak lebih lambat dibanding molekul
yang berikatan lemah. Dengan ini, berbagai macam
tipe molekul dapat dipisahkan berdasarkan pergerakan
pada kolom.
Kromatografi yang digunakan kali ini adalah
Kromatografi Lapis Tipis (KLT). Kromatografi ini
merupakan salah satu metode pemisahan yang
biasanya menggunakan lempeng gelas atau lapisan
tipis alumina, silia gel, atau bahan serbuk lainnya.
Kromatografi lapis tipis pada umumnya dijadikan
metode pilihan pertama pada pemisahan karena
prosesnya yang mudah dan cepat. Biasanya pelat KLT
menggunakan bahan indicator fluorescence yang
dapat memancarkan warna di bawah sinar UV pada
panjang gelombang 254 nm. Senyawa yang akan diuji
ditotolkan pada pelat KLT, lalu pelat KLT
dimasukkan ke dalam wadah tertutup (chamber) yang
telah dijenuhkan dengan eluen dan proses KLT pun
dijalankan. Pelat akan menyerap sinar UV pada
panjang gelombang tertentu dan akan memberikan
penampakan noda di bawah sinar UV.
Selain berfungsi sebagai analisis kualitatif, KLT
juga menyediakan gambaran kuantitatif kromatografik
yang disebut nilai Rf ("retardation factor" atau nilai
"ratio-to-front") yang diekspresikan sebagai fraksi
desimal. Kristal hasil isolasi (Etil p-metoksisinamat),
hasil hidrolisis (Asam p-metoksisinamat), dan hasil
sintesis (Asam Sinamat) dilarutkan dengan n-heksana
lalu ditotolkan. Etil p-metoksisinamat (EPMS)
menunjukkan Rf yang paling besar, dilanjutkan
dengan Asam p-metoksisinamat, dan terakhir adalah
Asam Sinamat. Bila dilihat dari kepolaran, Asam
Sinamat merupakan senyawa yang paling polar
diantara ketiga senyawa tersebut, lalu diikuti oleh
Asam p-metoksisinamat, dan terakhir paling non-polar
adalah Etil p-metoksisinamat (EPMS).
Rf yang semakin kecil semakin polar, semakin
kecil Rf berarti semakin kecil jarak tempuh dan
menunjukkan bahwa semakin tertahan oleh Silika Gel
yang bersifat polar. Maka berdasarkan perhitungan Rf,
data yang diperoleh sesuai karena Etil p-
metoksisinamat (EPMS) yang relatif non-polar berada
paling atas dan dilanjutkan oleh Asam p-
metoksisinamat dan Asam Sinamat yang paling polar
berada paling bawah.

NMR Asam Sinamat

Gambar 5. Spektrum NMR
13
C Asam Sinamat


Gambar 6. Spektrum NMR
1
H Asam Sinamat

4. KESIMPULAN

Tabel 2. Karakterisasi Sampel
Sampel Titik Leleh Rf
Etil p-metoksisinamat 49
o
C-51
o
C 0,83
Asam p-metoksisinamat 174
o
C-175
o
C 0,76
Asam Sinamat 135
o
C-136
o
C 0,73
%Recovery Etil p-metoksisinamat sebesar 2,53%

Berdasarkan karakterisasi yang dilakukan, dapat
disimpulkan senyawa yang diperoleh dari hasil
isolasi (Etil p-metoksisinamat), hidrolisis (Asam p-
metoksisinamat), dan sintesis (Asam Sinamat)
adalah benar senyawa tersebut yang sesuai
karakterisasinya dengan literatur.

UCAPAN TERIMAKASIH

Dalam menyelesaikan laporan ini, penulis
banyak mendapat bantuan, doa, serta dukungan
dari berbagai pihak. Sebagai bentuk rasa syukur
kepada Tuhan YME, penulis ingin menyampaikan
terima kasih dan penghargaan kepada: Dr. Deana
Wahyuningrum selaku dosen pembimbing
praktikum organik atas arahan dan bimbingan yang
beliau ajarkan pada penulis; Dr. Lia Dewi Juliawaty
selaku dosen pengajar kimia organik atas segala
ilmu yang beliau ajarkan pada penulis; Kedua orang
tua tercinta, atas segala doa, cinta, kasih sayang,
motivasi terbaik yang selalu menyertai dalam
kondisi apapun dan dimanapun berada; Asisten
praktikum atas perhatian dan ilmu yang telah
diberikan selama praktikum pada penulis; Rekan
praktikum kelompok 3 sekaligus teman yang
inspiratif untuk kebersamaan, inspirasi, dan
motivasi selama menimba ilmu di ITB; Pihak-pihak
lain yang ikut membantu namun tidak bisa
disebutkan satu per satu oleh penulis, baik yang ikut
terlibat secara langsung maupun tidak langsung
dalam penulisan laporan ini.


DAFTAR PUSTAKA

[1] Otih Rostiana, Rosita SMD, Mono Rahardjo
dan Taryan (2005), Budidaya Tanaman
Kencur, Badan Penelitian dan Pengembangan
Pertanian Balai Penelitian Tanaman Obat dan
Aromatika, Yogyakarta.
[2] Solomons, T.W.G. dan Fryhle, C.B. (2011),
Organic Chemistry, 10
th
edition, John Wiley
& Sons, New York, 876-881.