Anda di halaman 1dari 11

Arti Sahabat

Tema : Persahabatan
Judul : Arti sahabat

Prolog

Arinda,Dimas,Karra,Shintia,dan Sendi bersahabat sejak smp. Ketika akan melanjutkan ke sma, mereka
sepakat untuk masuk ke sekolah yang sama. Mereka semua memiliki hobi yang sama yaitu bermain
Theater. Namun, ketika akan memulai latihan, selalu saja ada kendala dan latihan tidak pernah jadi.
Entah mengapa semenjak di sma sifat shintia ke arinda berubah drastis. Sahabatnya yang lain bingung
begitu juga dengan Arinda.
Pada suatu hari, mereka ingin latihan Theater di gedung aula sekolah. Semuanya telah hadir, kecuali
Shintia. Padahal mereka telah menunggu selama dua jam, tapi Shintia belum juga datang. Akhirnya,
mereka memutuskan untuk memulai latihan.

Karra :Oke,bisa di mulai latihannya?
Arinda:Ya
Dimas:Nanti aja dehsebentar lagi aja.emang udah hapal apa dialog-dialognya.kalau
Arin sih iya, otaknya kan encer.
Arinda:Dimkayaknya loe enggak semangat gitu lagi ada masalah ya..
Dimas:Emang apa peduli loe.,bukannya loe Cuma mikirin dialog
Loe itu
Arinda:Kok loe sensi banget sih,enggak biasanya loe kayak gini
Dimas:Udah ah.gue males ngomong sama loe.
Kalau mau latihan,latihan aja sama Karra, Sendi, dan Shintia,
enggak usah ajak gue lagi
Karra :Dimloe kenapa sih
Sendi :Iya .loe kayak anak kecil tau enggak,pake acara ngambek-ngambek segala
Dimas :Biarin .

(Akhirnya Dimas pergi meninggalkan mereka.Arinda hanya terdiam lesu.Dia bingung mengapa Dimas
berubah terlebih lagi dengan dirinya. Di saat mereka sedang melamun, munculah Shintia)
Shintia:Arin keluar loe.
Asal loe tau ya. Loe tuh enggak pantes ada di disini
Sendi :Loe apa-apaan sih shin?Udah telat,datengnya langsung
Marah-marah sama Arin.
Arinda :Oke kalau itu yang loe mau gue keluar
Lagian gue juga enggak mood latihan
(Arin berlari meniggalkan sahabatnya. Ia bingung dan akhirnya menangis, menurutnya pertengkaran
ini terjadi secara bersamaan. Tapi, Arin bukanlah wanita yang egois, ia berpikir positif tentang
sahabatnya. Lalu ia menghapus air matanya dan mulai tenang).

Sementara itu di ruang Theater..
Sendi :Rinjangan pergi.,loe enggak usah peduliin kata-katanya
Shintia
Shintia:Buat apa loe sok peduli sama cewek manja itu
Cewek kayak dia tuh enggak pantes di perhatiin
(Kenapa sih.mereka perhatian banget sama cewek manja
itu)
Sendi :Terserah loe mau bilang apa, gue enggak peduli
(Karra dan Sendi berlari mencari Arin.Namun akhirnya mereka berhenti karena melihat Arin sudah
tenang kembali)
Sendi :Rin, omongannya Shintia enggak usah di masukin ke hati ya
Loe tau kan gimana sifatnya Shintia belakangan ini.
Arinda :Iya gue tau kokLagian gue tadi juga ke bawa emosi
Karra :Gue seneng deh punya sahabat yang sabar kayak loe
Biasa aja kali.Arinda :
Sendi :Eh.gimana jadi enggak latihannya?
Arinda :Kayaknya jangan sekarang dehabisnya Shintia lagi kesel
Banget sama gue.
Karra :Ya udah kalau gitu gue anterin loe pulang aja
* * *

Keesokan harinya ketika baru datang ke sekolah, Arin bertemu Shintia yang sedang duduk menulis di
kelas. Lalu, Arin bertanya
Arinda :Shin.loe masih marah ya sama gue.
melirik lalu kembali menulis)Shintia:(
Arinda: Emang, gue salah apa sama loe
Sintia: Loe pikir aja pakai otak loe tuh
Arinda: Sin Loe tuh ngomong apa sich, gue tanya apa loe jawab
Apa (kesal)
Sintia: Gini ya, Arinda Veory, loe jangan cari perhatian lebih sama
Dimas
Arinda: ( Heran karena Dimas juga marah dengannya) Apa-apaan
sich ni anak emang gue salah apa.
Sintia: Udah tau kan salah loe apa?
Arinda: Sorry, gue gak ngerti.

Arinda bingung dengan omongan Sintia karena menurutnya dia orangnya biasa saja dan nggak suka
cari perhatian dari orang lain. Arinda memutuskan untuk menemui Dimas di kelasnya.

Arinda: Dim gue mau tanya sama loe?
Dimas: Mau nanya apaan loe!
Arinda: (Duh, kayaknya ni anak masih marah dech)
emm menurut loe gue suka cari perhatian nggak ke loe?
Dimas: (Kenapa Arinda nanyain itu ya, nggak biasanya dia kayak
gini) Ya, iyalah, loe tuh udah kegenitan banget sama gue
Arinda: Ha? Yang benar aja loe
Dimas: Ih serius lagi
Arinda: Dimas, gue tuh nggak lagi becanda, gue serius
Dimas: Lagian ngapain juga loe nggak nanyain hal-hal aneh kayak
gitu
Arinda: Terserah dech mau ngomong apa
Dimas: Nggak kok, loe biasa aja, emangnya kenapa sich nggak
biasanya loe nanya begini
Arinda: Oh, nggak ada apa-apa kok
Dimas: Rin, loe nggak usah boong dech, gue tuh udah kenal loe dari
SMP, loe lagi berantem ya sama Sintia ya?
Arinda: Iya, dia bilang gue tuh suka cari-cari perhatian sama loe
Dimas: ( Ngapain shintia ngomong gitu sama Arin, kayak nggak
Ada kerjaan aja)
Arinda: Dim kok malah melamun sich.
Dimas: (terkejut) emh kok dia ngomong gitu ya sama loe
Arinda: Ya, kalau itu gue juga nggak tau, eh loe udah nggak
marah lagi kan sama gue?
Dimas: Masih, pergilah loe sana!
Arinda: Ya, udah
Dimas: Ya, nggak lah

Dimas dan Arinda tertawa bersama. Mereka sangat gembira. Tapi disaat mereka ngomong Shintia
melihatnya. Shintia marah dengan Arinda karena menurutnya Arinda telah melawannya. Shintia ingin
memberi peringatan pada Arinda.
***
Arin berjalan dengan wajah ceria, namun tiba-tiba Shintia menarik kasar tangannya.

Shintia: Arinda veori, loe ngerti nggak maksud gue tuh apa ha?
Arinda: (kesal karena tingkah Shintia) Ngapain loe sebut-sebut
Nama lengkap gue segala kayak nggak ada kerjaan lain aja,
What? Apa loe bilang. Sorry ya gue nggak ada waktu buat
ngadapin loe
Shintia: (mencengkram tangan Arinda lebih keras) loe tuh ya, udah
salah masih aja ngelawan, udah berani loe ngelawan gue, iya?
Arinda: Lepasin tangan gue, takut, sama loe, ngapain juga gue
mesti takut sama loe, ha?
Shintia: Dasar cewek manja, udah berani sekarang ya?
Shintia ingin menampar Arinda, tapi muncul Dimas yang kebetulan lewat ketika ingin ke gedung
Theater. Lalu
Shintia: nih, rasain loe
Arinda: (menundukkan pandangan)
Dimas: (Menahan tangan Shintia) loe papaan si Shin, nggak malu
apa dilihat sama orang?
Shintia : Lepasin tangan gue, seharusnya gue yang tanya sama loe,
kenapa loe bisa perhatian banget sama cewek manja ini? Sedangkan kalau sama gue loe nggak peduli.
Dimas: (terdiam) Jadi, loe cemburu sama Arin sahabat loe sendiri,
iya?

Arinda hanya terdiam sejenak, ia baru menyadari bahwa Shintia seperti ini karena ia cemburu dengan
dirinya.
Arinda: Shin Kenapa sich loe tega banget ke gue sampai-sampai
loe berani mau nampar gue, padahal gue sayang banget sama
loe
Shintia: (Kesal melihat Arin, karena menurutnya Arin sedang
Mencari perhatian didepan) Asal loe tau ya Rin, gue nggak butuh kasih sayang loe itu.
Dimas:(kecewa mendengar jawaban Shintia) Loe tega banget ya
Shinloe tega nyakitin perasaan sahabat loe sendiri,
padahal Arin udah sabar ngadepin loe
Ketika mereka sedang bertengkar,datang Karra dan Sendi.
Karra:Ada apa nihkok muka kalian pada tegang gitu?
Lalu Karra melihat Arin yang menunduk lesu dengan muka berkaca-kaca.
Karra:Rinloe kenapa?
Bersamman dengan itu, Shintia berniat mendorong Arinda, karena menurutnya Arinda terlalu
berlebihan untuk menangis dan terlalu manja. Lalu buk.Shintia mendorong Arinda. Arinda jatuh
tapi, di tangkap Karra. Kemudian, Arinda pingsan.
* * *
Setelah Arinda sadar.
Arinda:Kar. Mana Shintia?
Karra:Ngapain loe nanyain ShintiaKan dia yang udah buat loe
gini
Arinda:Enggak Kar.tadi tu emang fisik gue tuh udah lemahdan
tanpa di dorong Shintia mungkin gue juga akan tetap pingsan.
Karra:Gue heran deh sama loe,jelas-jelas Shintia tuh udah sering banget nyakitin loetapi loe masih
aja nyari-nyari dia
Arinda:Dia kan juga sahabat gue
Karra:Sahabat..apa tu namanya? sahabat kurang ajar kali ya,
yang tega nyelakain sahabatnya sendiri(menggelengkan
Kepalanya)
Sendi:Emang masalahnya apa sih rin.sampai Shintia tuh mau nampar loe segala..
Arinda:Shintia tuh kurang perhatian dari kalian semua Sementara gue dapat perhatian lebih, jadi dia
enggak suka ngeliat gue
Dimas:Tapi Rin dia tuh udah keterlauan...masa dia mau nampar loe
Karra:Ya udahgimana kalau kita tanya langsung aja sama Shintia
Sendi:Kayaknya jangan sekarang dehabis Arin sama Shintia tuh baru aja berantem
Karra:Kalau gitu ,besok biar gue aja yang nanyainnya sama Shintia.. * * *

Keesokan harinya Karra menemui Shintia di kelasnya.
Karra:Eh.Shin lagi ngapain nih
Shintia:ow.Loe kar, enggak lagi nulis dialog drama, ada apa Kar?
Karra:Gini gue (tiba-tiba omonganya Karra terputus)
Ternyata Shintia merencanakan sesuatu yang ingin ia lakukan untuk mencelakai Arinda. Rencana
tersebut bertempat di gedung Theater sekolah.
Shintia:Eh kok malah bengong sih.,emang loe barusan mau ngomong apa?
Karra:(melamun) oh enggak, gue cuma mau nanya aja kok
Shintia: Mau nanyain apaan sih?
Karra( Duch, gimana nich gue tanya nggak ya? Saat kejadian
Kemarin)
Shintia: Halloo Karra! Loe tuh kenapa sich dari tadi ngelamun melulu?
Karra: (Salah tingkah) Ehm, enggak jadi ah
Shintia: (aneh banget sich nih anak).

***
Akhirnya Karra memutuskan untuk tidak bertanya kepada Shinta . Menurutnya percuma saja ia
menanyakan hal itu kepada Shintia, karena Shinta masih berniat ingin mencelakai Arinda.

Karra: (Duh, gimana ya? Gue kasih tau enggak ya ke teman-teman
yang lain, kalau Shintia tuh mau mencelakai Arinda lagi, duh
gimana ya?

Karra bingung apa yang harus dilakukannya. Ia takut jika seandainya ia memberitahu sahabatnya yang
lain, Shintia akan membatalkan rencananya dan mengatakan apa yang diberitahu Karra itu tidak benar.
Lalu, Karra akan dibilang tukang fitnah oleh teman-temannya.
***
Keesokan harinya Shintia menunggu Arinda pulang. Lalu munculah Arinda.
Shintia:Rinpulang bareng yuk.
Arinda:Shintia loe udah nggak marah lagi sama gue..
Shintia:Nggak koklagian salah gue juga pake cemburuan segala, kan kita sahabat
yague seneng deh bisa baikan lagi sama loe..Arinda:
Shintia:(Tersenyum sinis)(Mudah banget nih cewek gue tipu,
enak aja gue mau baikan lagi sama dia, kayak enggak aja
kerjaan lain aja)Rin ,loe bisa temanin gue ke gedung
Theater nggak?
Arinda:Sorry, hari ini gue mau cek up ke rumah sakit..
Shintia:Ayolah Rin gue mau nunjukkin teks drama yang gue buat
Kemarin, plis mau ya.
Arinda:Oke..tapi jangan lama-lama ya
Shintia:(Nggak akan lama kok..bentar lagi juga loe akan sampai di
akhirat dan nggak perlu lagi cek up ke rumah sakit)ya
Loe tenang aja kok
***
Di gedung Theater.
Shintia:Rin, loe bisa tutup mata sebentar nggak soalnya gue mau
pasang latar dramanya dulu
Arinda:Ya udah
Tiba-tiba Shintia mengeluarkan pistol dari tasnya dan ia mengarahkan pistol itu tepat di dada Arinda.
Tapi, Sendi datang ke gedung Theater karena ia ingin latihan drama juga, dan..
Sendi:(Berusaha mengalangi Shintia untuk menmbak dada Arin)
Shin gue mohon jangan lakuin itu.
Shintia:Awas loe jangan ikut campur urusan gue, kalau nggak ..loe yang gue tembak
Arinda:(Apa-apaan sih ini katanya mau masang latar, kok ada
Sendi di sini ya?)(Arin membuka matanya dan)
Sendi:Arrrggh.(tertembak)
Arinda:Tidak.Sen loe kenapa?(menangis)
Shintia bingungingin ia menembak kepalanya sendiri.
Tapi, pistolnya di ambil Dimas yang baru datang ke gedung Theater.
Arinda:STOOP!!!(berteriak)udahShin..gue mohon
Ini semua udah cukup, mendingan sekarang kita bawa Sendi
Ke rumah sakit
Karra:Biar gue dan Dimas yang bawa sendi ke runah sakit..
Loe disini aja sama Shintia ya
***
Shintia duduk melamun memikirkan kejadian tadi.Ia tidak meyangka bisa begini. Lalu, perlahan air
matanya terjatuh, ia menangis.
Arinda:(memeluk Shintia)Shinudah. Gue ngerti kok perasaan loe
mendingan loe tenanagin diri loe dulu ya
Shintia:Rinmaafin gue ya,,,selama ini gue tu udah salah menilai loe..
Arinda:Iyague udah maafin loe kok..

Tiba-tiba Dimas dan Karra datang dengan wajah sedih.Karra tak mampu berbicara ia hanya diam dan
akhirnya menangis karena ini kesalahannya juga yang tidak memberitahukan sahabatnya yang lain
tentang rencana jahatnya Shintia.
Arinda:(Bingung)Dim..loe kenapa,,,kok muka loe sedih
gitu, oh ya gimana keadannya Sendi?
Dimas:Rin,(Dengan lirih)Sendi udah nggak ada, dia nggak bisa di
selamatkan karena pelurunya mengenai tepat mengenai
jantungnya
Shintia:(terkejut)Nggakitu nggak mungkin, loe boong kan Dim,
bilang ke gue kalau itu semua nggak benar
Arinda:Dim...jangan diam aja ayo jawab
Dimas:Gue nggak boong Rin, kalau nggak percaya loe boleh
cek ke rumah sakit
(Arinda dan Shintia tertunduk menangis .Lalu mereka berpelukan)
****
Tiga bulan kemudian..
(Arinda dan Shintia sedang latihan drama,lalu datang Dimas dan Karra)
Dimas ? udah hapal dialognya?Arinda:
Dimas:(Teringat masa lalu) oooh belum
Arinda:Ya udah.. kalau gitu keluar sana..gue nggak mau ajak
loe latihan lagi, mending gue ajak Karra dan Shintia
(Shintia d bersama)an Karra saling berpandangan lalu mereka
Dimas:Arin ternyata loe masih ingat waktu gue sama loe berantem
ehm udah lupa tuhArinda:
Mereka tertawa bersama dan saling berpelukan.


SELESAI











Nama Korea, Jepang dan China Berdasarkan Tanggal Lahir
annyeong^^ gue mau share nih, nama-nama jepang, korea sama china lo semua berdasarkan tanggal
lahir. cekidot :)


- Korean :
Nama di urutkan dari angka terkahir Tahun, Bulan, dan Tanggal kelahiran.
Jika tanggal lahir anda 12 Februari 1993.
Maka, 5 - 2 - 1993.
Angka terakhir tahun kelahiran 3, bulan 2, dan tanggal 5.
Jadi nama Korea anda: "Kim Ji Kyo"

- Chinesee :
Caranya masih sama dengan mencari nama Korea.
Jika anda lahir pada 17 Agustus 1945.
Maka, 17 - 8 - 1945.
Urutkan dengan ketentuan angka terakhir Tahun Kelahiran, kemudian bulan, dan diakhiri Tanggal
Lahir.
Jadi 5 = Lim, 8 = Nan, dan 17 = Ping.
Nama China anda: "Lim Nan Ping"

- Japan :
Berbeda dengan cara sebelumnya.
Ketentuannya, Nama pertama di ambil dari angka terakhir tahun kelahiran.
Sedangkan nama Kedua merupakan gabungan dari Tanggal dan bulan kelahiran.
Pada bulan kelahiran terdapat tanda pemisah "~".
Tanda ini digunakan untuk memisahkan nama cewek dan cowok.
ini dia, NamaCewek~NamaCowok.
Sebab dalam penamaan Jepang biasanya hanya menggunakan dua suku kata, dan boleh di bolak-balik.
Contohnya, 8 Oktober 1991 = 8 - 10 - 1991.
Jika di ikuti urutannya, 1 [angka terkahir dari 1991] - 8 [tanggal lahir] + 10 [bulan kelahiran].
Maka, nama untuk cewek menjadi: "Momo Kagesuki" atau "Kagesuki Momo" [boleh di bolak balik]
dan untuk nama cowok menjadi: "Momo Kageraku" atau "Kageraku Momo" [boleh di bolak balik]

:: Tahun Kelahiran
XXX0 |- Park |- Huang |- Sakurai
XXX1 |- Song |- Choi |- Momo
XXX2 |- Kim |- Lee |- Hideyashu
XXX3 |- Choi |- Wen |- Kugou
XXX4 |- Shin |- Lim |- Ginichi
XXX5 |- Kang |- Qie |- Zen
XXX6 |- Han |- Zhang |- Koukei
XXX7 |- Lee |- Liu |- Shikaku
XXX8 |- Sung |- Xian |- Komozaku
XXX9 |- Jung |- Ma |- Shinji

:: Bulan Kelahiran
01 |- Yong |- Zi |- rinko~kun
02 |- Ji |- Kong |- ki~tora
03 |- Gyn |- Gin |- mira~ko
04 |- Hye |- Ma |- ri~masa
05 |- Dong |- Chao |- miki~rou
06 |- Sang |- Han |- mi~tou
07 |- Ha |- Mei |- ringo~koda
08 |- Hyo |- Nan |- ka~yori
09 |- Soo |- Sun |- mori~da
10 |- Eun |- You |- suki~raku
11 |- Hyu |- Hou |- mika~ka
12 |- Rae |- Rin |- yuki~jin

:: Tanggal Kelahiran
01 |- Hwa |- Lian |- Mitsu
02 |- Woo |- Xun |- Kou
03 |- Joon |- Man |- Mina
04 |- Hee |- Choi |- Ikki
05 |- Kyo |- Ming |- Sudo
06 |- Kyung |- Yao |- Zen
07 |- Wook |- Quan |- Shika
08 |- Jin |- Lian |- Kage
09 |- Jae |- Yi |- Kaze
10 |- Hoon |- Ge |- Kimi
11 |- Ra |- Zhuo |- Gaka
12 |- Bin |- Ren |- Shu
13 |- Sun |- Lie |- Hi
14 |- Ri |- Yu |- Kumo
15 |- Soo |- Jian |- Shimi
16 |- Rim |- Wei |- Haru
17 |- Ah |- Ping |- Koda
18 |- Ae |- Zhong |- Shon
19 |- Neul |- Liang |- Yama
20 |- Mun |- Bei |- Bon
21 |- In |- Yuan |- Uzu
22 |- Mi |- Dun |- Shin
23 |- Ki |- Zhang |- Yumi
24 |- Koo |- Kou |- Gyn
25 |- Byung |- Mei |- Shige
26 |- Seok |- Ran |- Ran
27 |- Gun |- Chi |- Shou
28 |- Yoo |- Dong |- Geru
29 |- Suk |- Shin |- Neko
30 |- Won |- Kwok |- Janko
31 |- Sub |- Ren |- To