Anda di halaman 1dari 23

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Salah satu konsep tertua adalah bahwa semua materi dapat dipecah
menjadi partikel terkecil, dimana partikel-partikel tersebut tidak dapat
dibagi lagi. Filosof Yunani, Democritus menyatakan bahwa partikel ini
melakukan pergerakan yang konstan tetapi dapat bergabung membentuk
suatu kombinasi. Diperkirakan hal ini terjadi akibat adanya perbedaan
ukuran. Bentuk dan susunan partikel-partikelnya. Partikel-partikel erkecil
ini yang menyusun semua materi disebut atom. Banyak ilmuan yang
kemudian menemukan lebih banyak mengenai sifat-sifat atom bedasarkan
percobaan.

Materi dapat digolongkan menjadi unsur, senyawa, dan campuran. Pada
dasarnya semua jenis materi tersusun dari partikel dasar yang sama, yaitu
atom. Teori atom pertama kali dikemukakan oleh John Dalton. Salah satu
isinya adalah matreri tersusun dari partikel-partikel terkecil yang tidak
dapat dibagi lagi, yaitu atom. Akan tetapi, penemuan partikel-partikel sub
atomik (elektron, proton dan neutron) yang diikuti dengan penemuan
keradioaktifan menyebabkan timbulnya teori atau model atom baru. Yang
dikemukakan oleh J.J. Thomson dan kemudian diikuti oleh Ernes
Rutherford. Kelemahan model atom Rutherford mendorong Niels Bohr
untuk menggabungkan model atom Rutherford dengan teori atom Planck
dalam ilmu fisika, dan merumuskan model atom Bohr. Selanjutnya model
atom Bohr diganti dengan teori mekanika kuantum.

Kecenderungan unsur-unsur adalah mencapai kondisi yang stabil. Untuk
dapat mencapai kondisi yang stabil itu, setiap unsur berusaha
memperolehnya dengan cara bekerja sama dengan unsur lain atau unsur
sejenis dengan cara menerima, melepas, atau memakai elektron bersama-
sama. Unsur-unsur yang bekerja sama akan berikatan membentuk senyawa
dan ikatannya itu disebut ikatan kimia. Dalam makalah ini akan dijelaskan
secara lebih terperinci tentang struktur atom dan ikatan-ikatan yang
dibentuk oleh interaksinya.

B. Tujuan
Adapun Tujuan dari makalah ini adalah untuk menjelaskan secara lebih
terperinci tentang struktur atom dan ikatan-ikatan yang dibentuk oleh
interaksinya.

























II. STRUKTUR DAN INTI ATOM

Perkembangan Model Atom
Perkembangan teori atom telah dimulai sejak sebelum masehi oleh ahli-ahli
filsafat Yunani. Demokritos (460 370 SM), seorang filsuf Yunani
mengemukakan istilah atom dalam bahasa Yunani sebagai atomos yang
berarti tidak dapat dibagi-bagi lagi. Dari kata itulah, Demokritos
mendefinisikan atom sebagai partikel yang tidak dapat dibagi-bagi lagi.
Namun konsep atom ini, hanyalah merupakan pemikiran semata tanpa
dibuktikan dengan hasil eksperimen.Meskipun pemikiran tersebut benar,
tetapi memiliki kelemahan, yakni tidak dapat menjawab pertanyaan tentang
hakekat dan sifat atom itu sendiri.

Berikut ini adalah perkembangan model atom :

Teori Atom Dalton
John Dalton (1766 1844), adalah seorang ilmuwan Inggris. Berdasarkan
percobaan-percobaan dan penelitian yang dilakukannya, ia membuat teori
atom sebagai berikut:
Setiap unsur tersusun atas partikel-partikel kecil yang tidak dapat
di bagi lagi yang di sebut dengan atom.
Atom-atom terdiri dari unsur-unsur yang sama akan mempunyai
sifat yang sama, sedangkan atom-atom dari unsur-unsur yang
berbeda akan mempunyai sifat yang berbeda pula.
Atom-atom suatu unsur semuanya sama dan tidak dapat berubah
menjadi atom unsur lain.
Dua atom atau lebih dari unsur-unsur yang berlainan dapat
membentuk suatu molekul.
Pada suatu reaksi kimia, atom-atom berpisah. Tetapi, kemudian
dapat bergabung lagi dengan susunan berbeda dari semula menurut
perbandingan tertentu, dengan massa keseluruhannya tetap.
Teori atom Dalton ini sesuai dengan gagasan Lavoisier tentang hukum
kekekalan massa, yaitu massa zat sebelum dan sesudah reaksi tetap sama,
dan gagasan Proust tentang hukum perbandingan tetap, yaitu perbandingan
unsur-unsur dalam suatu senyawa tetap.

Namun, seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi,
khususnya penemuan-penemuan dalam bidang listrik, maka teori atom
Dalton yang menyatakan atom merupakan partikel terkecil yang tak dapat
dibagi lagi mulai diragukan oleh banyak ilmuwan.

Model Atom Thompson
Setelah elektron ditemukan sebagai partikel hasil peruraian atom,
menjadikan teori atom Dalton tidak berlaku lagi. Dengan penemuan
elektron ini, maka atom bukan lagi suatu partikel terkecil yang tidak dapat
dibagi lagi.

Penemuan elektron pertama kali dijelaskan oleh Michael Faraday yang
beranggapan bahwa partikel-partikel elektron bersifat sebagai pembawa
arus listrik negatif. Beberapa ilmuwan lain, seperti: Goldstein, Crookes,
Lenard, Perrin, Hertz dan J.J Thompson juga menegaskan akan adanya
elektron sebagai partikel hasil peruraian atom.

Pada tahun 1904, J. J Thompson mengemukakan suatu model atom yang
berbeda dengan teori atom Dalton. Menurut Thompson, atom merupakan
bola padat dan mempunyai muatan positif yang terbagi rata ke seluruh
atom. Muatan ini dinetralkan oleh elektron-elektron yang juga tersebar
mengelilingi atom. Model atom Thompson disebut juga sebagai model
puddding Thompson atau model roti kismis.

Model atom Thompson memiliki kelemahan yaitu belum ada bagian-
bagian atom atau dengan kata lain tidak ada pemisahan antara elektron dan
proton, karena kedua tersebar merata ke seluruh atom. Model Thomson ini
tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan negatif dalam bola
atom tersebut.

Model Atom Rutherford
Untuk beberapa ilmuwan, seperti Lenard dan Rutherford, model atom
Thompson masih perlu dibuktikan kebenarannya melalui percobaan secara
empiris.

Ernest Rutherford (1871 1937), seorang ilmuwan Inggris bersama dua
orang asistennya Geiger dan Marsden pada tahun 1911, menguji
kebenaran model atom Thomson. Mereka melakukan percobaan dengan
menembakkan sinar alfa () melalui celah pelat timbal dan ditumbukkan
dengan lempeng emas tipis yang berukuran 0,01 mm. Untuk mendeteksi
partikel alfa yang keluar dari lempeng emas, dipasang layar yang berlapis
seng sulfida. Apabila partikel bertumbukkan dengan lempeng ini maka
akan menyebabkan nyala sekilas atau fluoresensi yang dapat terlihat secara
jelas.

Hasil pengamatan Rutherford dinyatakan sebagai berikut :
Sebagian besar sinar dapat menembus lempeng emas dengan
lurus, hal ini terjadi karena tidak dipengaruhi oleh elektron-
elektron. Karena sebagian besar bagian atom merupakan ruang
kosong.
Sebagian kecil sinar dibelokkan, karena lintasannya terlalu dekat
dengan inti atom, sehingga dipengaruhi oleh gaya tolak inti atom.
Karena inti atom bermuatan positif.
Sedikit sekali sinar dipantulkan kembali sebab tepat
bertumbukkan dengan inti atom. Karena massa atom terpusatkan
pada inti atom.


Dengan kenyataan seperti itu, Rutherford membuat teori atom, sebagai
berikut:
Muatan positif berkumpul pada suatu titik di tengah-tengah atom
yang disebut inti atom.
Muatan negatif (elektron) berada di luar inti atom dan bergerak
mengelilingi inti pada lintasannya seperti planet-planet
mengelilingi matahari pada sistem tata surya.








Sebagaimana halnya model atom Thompson, model atom Rutherford juga
harus diuji kebenarannya apakah sesuai dengan kenyataan atau tidak. Dari
hasil pengujian para ilmuwan ternyata juga ditemukan adanya kelemahan
pada model atom Rutherford.

Ada dua kelemahan pada model atom Rutherford, yaitu :
- Elektron yang bermuatan negatif bergerak mengelilingi inti atom
yang bermuatan positif sambil mendapatkan percepatan ke arah inti
atom karena pengaruh gaya tarik inti atom. Berdasarkan hukum-
hukum elektromagnetik, gerakan elektron yang demikian akan
menimbulkan gelombang elektromagnetik dan memancarkan
energi. Akibatnya energi elektron akan menyusut, sehingga jari-jari
lintasannya akan mengecil.

Maka lintasan elektron tidak lagi merupakan lingkaran berjari-jari
sama, namun merupakan spiral atau putaran yang berpilin
mendekati inti atom, hingga akhirnya elektron jatuh ke inti atom.
Tetapi kenyataannya hal ini tidak pernah terjadi. Setiap elektron
yang bergerak mengitari inti atom tidak pernah mendekati dan
masuk bergabung dengan inti atom. Dari penjelasan di atas, dapat
Anda simpulkan bahwa model atom Rutherford tidak dapat
menjelaskan konsep kestabilan atom.
- Model atom Rutherford tidak dapat menjelaskan spektrum garis
hidrogen. Hal ini terjadi karena lintasan elektron semakin
mengecil, sehingga waktu putarnya juga berkurang dan frekuensi
gelombang yang dipancarkan menjadi beraneka ragam. Sehingga,
atom hidrogen tidak akan menunjukkan spektrum garis tertentu,
namun spektrumnya merupakan spektrum kontinu. Sedangkan
pada kenyataannya dengan menggunakan spektrometer
menunjukkan bahwa spektrum atom hidrogen merupakan garis
yang khas.

Model Atom Bohr






Pada tahun 1913, Niels Bohr mengemukakan pendapatnya bahwa elektron
bergerak mengelilingi inti atom pada lintasan-lintasan tertentu yang
disebut kulit atom. Model atom Bohr merupakan penyempurnaan dari
model atom Rutherford.

Kelemahan teori atom Rutherford diperbaiki oleh Neils Bohr dengan
postulat bohr :
Elektron-elektron yang mengelilingi inti mempunyai lintasan dan
energi tertentu.
Dalam orbital tertentu, energi elektron adalah tetap. Elektron akan
menyerap energi jika berpindah ke orbit yang lebih luar dan akan
membebaskan energi jika berpindah ke orbit yang lebih dalam.
Kelebihan model atom Bohr :
atom terdiri dari beberapa kulit untuk tempat berpindahnya
elektron.
Kelemahan model atom Bohr :
- tidak dapat menjelaskan efek Zeeman dan efek Strack.
- Tidak dapat menerangkan kejadian-kejadian dalam ikatan kimia
dengan baik, pengaruh medan magnet terhadap atom-atom, dan
spektrum atom yang berelektron lebih banyak.

Teori Atom Mekanika Gelombang (Kebolehjadian menemukan elektron)
Namun penemuan Heisenberg tentang dualisme materi dan energi
menunjukkan bahwa model atom Bohr tidak tepat lagi. Bersama dengan
Schrodinger membuat model atom yang lebih di kenal dengan model atom
mekanika gelombang atau atom modern. Menurut model atom ini,
elektron tidak dapat di pastikan tempatnya, hanya dapat di tentukan
keboleh jadiannya (kemungkinan) terbesar elektron ada disebut Orbital.

Kedudukan elektron dalam atom hanya dapat diketahui dengan
menentukan 4 macam bilangan kuantum, yaitu :
1. Bilangan Kuantum Utama (n) mewujudkan lintasanelektron dalam
atom.Nilai n = 1, 2, 3, 4,5
Harga n menunjukkan kulit utama, yaitu :
n = 1 kulit K
n = 2 kulit L
n = 3 kulit M
n = 4 kulit N
n = 5 kulit Q


2. Bilangan Kuantum Azimuth (l) menunjukkan sub kulitdimana
elektron itu bergerak sekaligus menunjukkan sub kulit yang
merupakan penyusun suatu kulit. l mempunyai harga mulai dari 0
(nol) sampai dengan (n-1) untuk setiap harga n.

l = 0 subkulit s
l = 1 subkulit p
l = 2 subkulit d
l = 3 subkulit f

3. Bilangan Kuantum Magnetik (m)mewujudkan adanya satu atau
beberapa tingkatan energidi dalam satu sub kulit. m mempunyai
harga mulai -l sampai dengan +l. Setiap harga m, menunjukkan
orbital, dan tiap orbital maksimum ditempati oleh 2 elektron.

4. Bilangan Kuantum Spin (s)menunjukkan arah perputara elektron
pada sumbunya. Mempunyai harga + untuk elektron pertama
mengisi orbital dan untuk elektron kedua.

Struktur atom
Struktur atom merupakan satuan dasar materi yang terdiri dari inti atom
beserta elektron bermuatan negatif yang mengelilinginya. Inti atom
mengandung campuran proton yang bermuatan positif dan neutron yang
bermuatan netral (terkecuali pada Hidrogen-1 yang tidak memiliki neutron).
Elektron-elektron pada sebuah atom terikat pada inti atom oleh gaya
elektromagnetik. Demikian pula sekumpulan atom dapat berikatan satu sama
lainnya membentuk sebuah molekul. Atom yang mengandung jumlah proton
dan elektron yang sama bersifat netral, sedangkan yang mengandung jumlah
proton dan elektron yang berbeda bersifat positif atau negatif dan merupakan
ion. Atom dikelompokkan berdasarkan jumlah proton dan neutron pada inti
atom tersebut. Jumlah proton pada atom menentukan unsur kimia atom
tersebut, dan jumlah neutron menentukan isotop unsur tersebut.
Istilah atom berasal dari Bahasa Yunani, yang berarti tidak dapat dipotong
ataupun sesuatu yang tidak dapat dibagi-bagi lagi. Konsep atom sebagai
komponen yang tak dapat dibagi-bagi lagi pertama kali diajukan oleh para
filsuf India dan Yunani. Pada abad ke-17 dan ke-18, para kimiawan
meletakkan dasar-dasar pemikiran ini dengan menunjukkan bahwa zat-zat
tertentu tidak dapat dibagi-bagi lebih jauh lagi menggunakan metode-metode
kimia. Selama akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, para fisikawan berhasil
menemukan struktur dan komponen-komponen subatom di dalam atom,
membuktikan bahwa 'atom' tidaklah tak dapat dibagi-bagi lagi. Prinsip-
prinsip mekanika kuantum yang digunakan para fisikawan kemudian berhasil
memodelkan atom.

Relatif terhadap pengamatan sehari-hari, atom merupakan objek yang sangat
kecil dengan massa yang sama kecilnya pula. Atom hanya dapat dipantau
menggunakan peralatan khusus seperti mikroskop penerowongan payaran.
Lebih dari 99,9% massa atom berpusat pada inti atom, dengan proton dan
neutron yang bermassa hampir sama. Setiap unsur paling tidak memiliki satu
isotop dengan inti yang tidak stabil yang dapat mengalami peluruhan
radioaktif. Hal ini dapat mengakibatkan transmutasi yang mengubah jumlah
proton dan neutron pada inti. Elektron yang terikat pada atom mengandung
sejumlah aras energi, ataupun orbital, yang stabil dan dapat mengalami transisi
di antara aras tersebut dengan menyerap ataupun memancarkan foton yang
sesuai dengan perbedaan energi antara aras. Elektron pada atom menentukan
sifat-sifat kimiawi sebuah unsur dan memengaruhi sifat-sifat magnetis atom
tersebut.

Notasi Unsur
Proton merupakan partikel khas suatu atom, artinya atom akan mempunyai
jumlah proton yang berbeda dengan atom lain, jadi nomor atom menunjukkan
jumlah proton yang di miliki oleh suatu atom. Massa atom merupakan massa
dari seluruh partikel penyusun atom. Jumlah proton dan neutron selanjutnya
disebut nomor massa dari suatu atom. atom-atom suatu unsur dapat
mempunyai nomor massa yang berbeda karena jumlahneutron dalam atom
tersebut berbeda.



Ket :
X = Lambang Unsur
A = Nomor Massa = Jumlah Proton + Neutron
Z = Nomor Atom = Jumlah Proton = jumlah
elektron
Contoh :

11
23
, artinya :
Nomor atom/jumlah proton = 11
Nomor massa = 23
Jumlah elektron = 11
Jumlah newton = 23-2 = 12

Atom-atom dari unsur yang sama mempunyai nomor massa atom yang
berbeda yang di sebut isotop.
Contoh :
8
16

8
17

8
18

Atom-atom dari unsur yang mempunyai nomor massa yang sama, tetapi
berbeda nomor atomnya disebut isobar.
Contoh :
27
59

28
59

Atom-atom dari unsur dengan jumlah neutron yang sama disebut isoton.
Contoh :
6
13

7
14


Jari-jari atom
jari-jari atom merupakan jarak dari pusat atom ( inti atom ) sampai kulit
elektron terluar yang di tempati elektron. Panjang pendeknya jari-jari atom di
tentukan oleh dua faktor yaitu :
Jumlah kulit elektron



Makin banyak jumlah kulit yang dimiliki oleh suatu atom, maka
jari-jari atomnya makim panjang.
Muatan inti atom
Makin banyak inti atom berarti makin besar muatan intinya dan
gaya tarik inti atom terhadap elektron lebih kuat sehingga elektron
lebih mendekat ke inti atom.

Energi ionisasi
Energi ionisasi yang di perlukan untuk melepaskan elektron yang trikat paling
lemah oleh suatu atom atau ion dalam wujud gas. Energi ionisasi pertama di
gunakan untuk melepaskan elektron pada kulit terluar, sedangkan energi
ionisasi yang kedua merupakan energi yang di perlukan suatu ion ( Ion +1 )
untuk melepas elektronnnya yang terikat paling lemah.

Afinitas Elektron
Afinitas elektron adalah besarnya energi yang di hasilkan atau di lepaskan
apabila suatu atom menarik sebuah elektron. Afinitas elektron dapat di
gunakan sebagai ukuran mudah tidaknya suatu atom menangkap electron.
Semakin besar energi yang di lepas ( Afinitas Elektron ) menunjukkan bahwa
atom tersebut cenderung menarik elektron menjadi ion negatif.

Keelektronegatifan
Keelektronegatifan adalah kecendrungan suatu atom dalam menarik pasangan
elektron yang di gunakan bersama dalam membentuk ikatan. Makin besar
keelektronegatifan suatu atom, makin nudah menarik pasangan elektron
ikatan, atau gaya tarik elektron dari atom. Skala keelektronegatifan di
dasarkan kepada gaya tarik terhadap elektron relatif.

Kestabilan Atom
1) Membentuk Ion
Dalam membentuk ion suatu atom akan melepas atau mengikat elektron.
Untuk mencapai kestabilan, atom-atom yang mempunyai energi ionisasi
yang rendah cenderung melepaskan elektron, sedangkan atom-atom yang
mempunyai afinitas elektron yang besar cenderung mengikat elektron
Contoh :
Atom
17
Cl = 2, 8, 7
Konfigurasi tidak stabil, agar stabil cara yang memungkinkan
adalah menjadikan konfigurasi elektron seperti
18
Ar = 2, 8, 8,
dengan mengikat sebuah elektron menjadi Cl

, menjadi :
17
Cl + e

Cl

= 2, 8, 8
Proses perangkapan itu terjadi karena afinitas atom clorin besar.

2) Menggunakan pasangan elektron bersama
Atom-atom yang sukar melepas elektron atau mempunyai energi ionisasi
yang tinggi dan atom yang sukar menarik elektron atau mempunyai
afinitas elaktron yang rendah mempunyai kecenderungan untuk
membentuk pasangan elektron yang di pakai bersama.

Konfigurasi Elektron
Dalam setiap atom telah tersedia orbital-orbital, akan tetapi belum tentu
semua orbital ini terisi penuh. Bagaimanakah pengisian elektron dalam
orbital-orbital tersebut ?

Pengisian elektron dalam orbital-orbital memenuhi beberapa peraturan, antara
lain:
Prinsip Aufbau, yaituelektron-elektron mulai mengisi orbital dengan
tingkat energi terendah dan seterusnya. Orbital yang memenuhi tingkat
energi yang paling rendah adalah 1s dilanjutkan dengan 2s, 2p, 3s, 3p, dan
seterusnya dan untuk mempermudah dibuat diagram sebagai berikut:




Contoh pengisian elektron-elektron dalam orbital beberapa unsur:
Atom H : mempunyai 1 elektron, konfigurasinya 1s
1

Atom C : mempunyai 6 elektron, konfigurasinya 1s
2
2s
2
2p
2

Atom K : mempunyai 19 elektron, konfigurasinya 1s
2
2s
2
2p
6
3S
2
3p
6
4s
1

Prinsip Pauli, yaitu tidak mungkin di dalam atom terdapat 2 elektron
dengan keempat bilangan kuantum yang sama. Hal ini berarti, bila ada dua
elektron yang mempunyai bilangan kuantum utama, azimuth dan magnetik
yang sama, maka bilangan kuantum spinnya harus berlawanan.

Prinsip Hund, yaitucara pengisian elektron dalam orbital pada suatu
subkulit ialah bahwa elektron-elektron tidak membentuk pasangan
elektron sebelum masing-masing orbital terisi dengan sebuah elektron.

Contoh:
Atom C dengan nomor atom 6, berarti memiliki 6 elektron dan cara
Pengisian orbitalnya adalah:

Berdasarkan prinsip Hund, maka 1 elektron dari lintasan 2s akan
berpindah ke lintasan 2pz, sehingga sekarang ada 4 elektron yang
tidak berpasangan. Oleh karena itu agar semua orbitalnya penuh,
maka atom karbon berikatan dengan unsur yang dapat memberikan
4 elektron. Sehingga di alam terdapat senyawa CH4 atau CCl4,
tetapi tidak terdapat senyawa CCl3 atau CCl5

Ikatan Atom
Macam-MacamIkatan atom antaralain :
I katan Primer
Ada tiga macam ikatan yang dikelompokkan sebagai ikatan primer yaitu
ikatan ion, ikatan kovalen, dan ikatan metal. Ketiga macam ikatan ini
disebut sebagai ikatanprimer karena ikatan ini kuat.

Ikatan Ion
Sesuai dengan namanya, ikatan ini terjadi karena adanya tarik-
menarik antara dua ion yang berlawanan tanda. Ion itu sendiri
terbentuk karena salah satu atom yang akan membentuk ikatan
memberikan elektron kepada atom pasangannya yang memang
memiliki kemampuan untuk menerima elektron. Dengan demikian
terjadilah pasangan ion positif dan negatif, dan mereka saling
terikat.

Atom nonmetal memiliki hanya sedikit orbital p yang setengah
terisi dan ia mampu menarik elektron luar ke dalam salah satu
orbital yang setengah kosong tersebut.

Contoh :
Atom F dengan konfigurasi 1s
2
2s
2
2p
5

Atom F ini hanya memiliki satu dari tiga orbital p yang terisi satu
elektron. Atom ini mampu menarik satu elektron luar untuk
memenuhi orbital p sehingga menjadi ion F

dengan orbital p yang


terisi penuh.

Sebaliknya, atom metal memiliki satu atau lebih elektron yang
terikat longgar yang berada di tingkat energi yang terletak di atas
tingkat energi yang terisi penuh.
Contoh :
Li dengan konfigurasi 1s
2
2s
1

Li lebih mudah melepaskan satu elektron dan menjadi ion
Li
+
dengan orbital 1s terisi penuh.

Li dan F membentuk ikatan ion menjadi LiF. Ikatan ion
terbentuk oleh adanya gaya tarik elektrostatik antara ion
positif dan ion negatif. Energi potensial V dari pasangan ion
akan menjadi lebih negatif jika jarak radial r semakin kecil.
Dengan m = 1, energi yang terkait dengan gaya tarik antar
ion adalah :




Walaupun demikian, jika jarak semakin pendek awan elektron di
kedua ion akan mulai tumpang-tindih. Pada tahap ini, sesuai
dengan prinsip Pauli, beberapa elektron harus terpromosi ke
tingkat yang lebih tinggi. Kerja harus dilakukan pada ion-ion ini
agar mereka saling mendekat. Kerja ini berbanding terbalik dengan
pangkat tertentu dari jarak antara pusat ion. Dengan demikian
energi potensial total dari kedua ion dapat dinyatakan sebagai
berikut :



Dengan E adalah energi yang diperlukan untuk mengubah kedua
atom yang semula netral menjadi kedua ion.

+

Ikatan ion adalah ikatan tak berarah. Setiap ion positif menarik
semua ion negatif yang berada di sekelilingnya dan demikian pula
sebaliknya. Jadi, setiap ion akan dikelilingi oleh ion yang
berlawanan sebanyak yang masih memungkinkan. Pembatasan
jumlah ion yang mengelilingi ion lainnya terkait dengan faktor
geometris dan terpeliharanya kenetralan listrik pada padatan yang
terbentuk.

Ikatan Kovalen
Contoh yang paling sederhana untuk ikatan kovalen adalah
ikatandua atom H membentuk molekul hidrogen, H
2
. Atom H pada
ground state memiliki energi paling rendah. Namun, karena
elektron bermuatan negatif, maka jika ada atomH kedua yang
mendekati, elektron di atom yang pertama dapat lebih dekat ke inti
atom H kedua. Demikian pula halnya dengan elektron di atom H
kedua dapat lebihdekat ke inti atom H pertama. Kejadian ini akan
menurunkan total energi dari keduaatom dan terbentuklah molekul
H
2
. Syarat yang diperlukan untuk terjadinya ikatansemacam ini
adalah bahwa kedua elektron yang terlibat dalam terbentuknya
ikatantersebut memiliki spin yang berlawanan agar prinsip eksklusi
Pauli dipenuhi.

Energi total terendah dari dua atom H yang berikatan tersebut
tercapai bila keduaelektron menempati orbital s dari kedua atom.
Hal ini terjadi pada jarak tertentu,yang memberikan energi total
minimum. Apabila kedua inti atom lebih mendekatlagi akan terjadi
tolak-menolak antar intinya. dan jika saling menjauh energi
totalakan meningkat pula. Oleh karena itu ikatan ini stabil.



Kombinasi Ikatan
Pada umumnya elektron valensi dari dua atom yang membentuk
ikatan berada dalam orbital kedua atom. Oleh karena itu, posisi
elektron selalu berubah terhadap inti atomnya. Ketika kedua
elektron berada di antara kedua atom dan menempati orbital s,
ikatan kedua atom itu disebut kovalen. Namun, sewaktu-waktu
kedua elektron bisa berada dekat dengan salah satu inti atom
dibandingkan dengan inti atom yang lain. Pada saat demikian,
ikatan atom yang terjadididominasi oleh gaya tarik antara ion
positif dan ion negatif, yang disebut ikatan ion.Situasi seperti ini,
yaitu ikatan atom merupakan kombinasi dari dua macam
jenisikatan, merupakan hal yang biasa terjadi.

Ikatan kovalen murni dan ikatan ion murnimerupakan dua keadaan
ekstrem dari bentuk ikatan yang bisa terjadi antar atom.Apakah
suatu molekul terbentuk karena ikatan kovalen atau ikatan ion,
tergantungdari mekanisme mana yang akan membuat energi total
lebih kecil. Pada umumnya,makin elektropositif metal dan makin
elektronegatif nonmetal maka ikatan ion akanmakin dominan.
Sebagai contoh: LiF berikatan ion, MgO berikatan ion
dengansedikit karakter ikatan kovalen,dan SiO2 memiliki ikatan
ion dan ikatan kovalen yanghampir berimbang.

Ikatan Metal
Terbentuknya ikatan metal pada dasarnya mirip dengan
ikatankovalen yaitu menurunnya energi total pada waktu
terbentuknya ikatan.Perbedaannya adalah bahwa ikatan metal
terjadi pada sejumlah besar atomsedangkan ikatan kovalen hanya
melibatkan sedikit atom bahkan hanya sepasang.Perbedaan yang
lain adalah bahwa ikatan metal merupakan ikatan tak
berarahsedangkan ikatan kovalen merupakan ikatan berarah.
Kumpulan dari sejumlah besaratom yang membentuk ikatan ini
menyebabkan terjadinya tumpang-tindih tingkattingkatenergi.

Atom metal memiliki elektron valensi yang tidak begitu kuat
terikat pada intinya. Oleh karena itu, jarak rata-rata elektron valensi
terhadap inti atom metal bebas bisalebih besar dari jarak antar atom
pada padatan metal. Hal ini berarti bahwa dalampadatan, elektron
valensi selalu lebih dekat dengan salah satu inti atom
laindibandingkan dengan jarak antara elektron valensi dengan inti
atom induknya dalamkeadaan bebas. Hal ini menyebabkan energi
potensial dalam padatan menurun.Penurunan energi, baik energi
potensialmaupun energi kinetik, inilah yang menyebabkan
terbentuknya ikatan metal. Karenasetiap elektron valensi tidak
terikat (tidak terkait) hanya antara dua inti atom (tidakseperti pada
ikatan kovalen) maka ikatan metal merupakan ikatan tak berarah,
danelektron valensi bebas bergerak dalam padatan. Padatan metal
sering digambarkansebagai gas elektron yang mempertahankan
ion-ion positif tetap terkumpul.

Secara umum, makin sedikit elektron valensi yang dimiliki oleh
satu atom danmakin longgar tarikan dari intinya, akan semakin
mudah terjadi ikatan metal.Material dengan ikatan metal seperti
tembaga, perak dan emas, memilikikonduktivitas listrik dan
konduktivitas panas yang tinggi karena elektron valensiyang sangat
mudah bergerak. Metal-metal ini tak tembus pandang karena
elektronbebasini menyerap energi photon. Mereka juga memiliki
reflektivitas tinggi karenaelektron-bebas melepaskan kembali
energi yang diserapnya pada waktu merekakembali pada tingkat
energi yang lebih rendah.

Makin banyak elektron valensi yang dimiliki atom dan makin erat
terikat pada intiatom, ikatan atom cenderung menuju ikatan
kovalen walaupun ikatan metal masihterjadi. Metal-metal transisi
(yaitu atom-atom dengan orbital d yang tidak penuhterisi elektron
seperti besi, nikel, tungten, dan titanium) memiliki karakter
ikatankovalen yang melibatkan hibridisasi elektron pada orbital
yang lebih dalam.

I katan-I katan Sekunder
Ikatan sekundermerupakan ikatan yang lemah dibandingkan dengan ikatan
primer. Ikatan sekunder terbentuk oleh adanya gaya tarik elektrostatik
antar dipole. Ikatan sekunder antara lain :

Ikatan Hidrogen
Ikatan hidrogen terbentuk oleh hidrogen antara dua atom ataugrup
atom yang sangat elektronegatif, seperti oksigen, nitrogen, dan
fluor. Atomhidrogen menjadi ujung positif dari dipole, dan
membentuk ikatan yang agak kuat(walaupun masih jauh dari ikatan
primer) dengan ujung negatif dari dipole yanglain. Dipole adalah
molekul di mana titik pusat muatan positif tidak berimpit
dengantitik pusat muatan negatif. Ikatan hidrogen hanya terbentuk
antara atom yang sangatelektronegatif, karena atom inilah yang
dapat membentuk dipole yang kuat. Ikatanhidrogen merupakan
ikatan berarah.

Contoh :
Molekul HF
ikatan kovalen yang terjadi antara atom F 1s
2
2s
2
2p
5

danatom H 1s
1
, menghasilkan dipole. Dengan atom F
sebagai ujung yang bermuatannegatif dan atom H sebagai
ujung yang bermuatan positif. Ujung positif darimolekul
HF akan menarik ujung negatif molekul HF yang lain, dan
terbentuklahikatan dipole antara kedua molekul.

Molekul H2O
Atom O 1s
2
2s
2
2p
4
memiliki dua orbital p yangsetengah
terisi untuk berikatan kovalen dengan dua atom H. Karena
elektron yangmembentuk ikatan kovalen lebih sering
berada di antara atom O dan H, maka atomO cenderung
menjadi ujung negatif dari dipole sedangkan atom H
menjadi ujungpositif. Setiap ujung positif molekul H
2
O
menarik ujung negatif dari molekul H
2
Oyang lain, dan
terbentuklah ikatan dipole antara molekul-molekul H2O.

Terbentuknya momen dipole merupakan konsekuensi dari
perbedaanelektronegatifitas unsur-unsur yang membentuk ikatan
kovalen. Molekul yangmembentuk dipole disebut molekul polar.
Momen dipole yang terjadi adalah:



Ket :
z (faktor fraksi muatan)
e (elektron)
s (jarak dipole)

Besar momendipole adalah dalam orde 16 10
30
C. Momen
dipole makin besar jikaperbedaan elektronegatifitas dari unsur-
unsur yang membentuk ikatan makinIkatan Atom dan Susunan
Atom meningkat.

Ikatan van der Waals
Selain ikatan hidrogen yang merupakan ikatan yang terbentuk
antara dipole-dipole permanen dan merupakan ikatan berarah,
terdapat ikatan antar dipole yang terjadi antara dipole-dipole yang
tidak permanen yang disebut ikatan van der Waals. Ikatan ini
= z e s

merupakan ikatan tak berarah dan jauh lebih lemah dari ikatan
hidrogen.

Dipole tidak permanen terbentuk karena pada saat-saat tertentu ada
lebih banyak elektron di satu sisi dari inti atom dibandingkan
dengan sisi yang lain. Pada saat-saat itulah pusat muatan positif
atom tidak berimpit dengan pusat muatan negatif dan pada saat-
saat itulah terbentuk dipole. Jadi dipole ini adalah dipole yang
fluktuatif. Pada saat-saat dipole terbentuk, terjadilah gaya tarik
antar dipole.

Ikatan van der Waals terjadi antar molekul gas, yang menyebabkan
gas menyimpang dari hukum gas ideal. Ikatan ini pulalah yang
memungkinkan gas membeku pada temperatur yang sangat rendah.
Walaupun ikatan sekunder lebih lemah dari ikatan primer, namun
sering kali cukup kuat untuk menjadi penentu susunan akhir dari
atom dalam padatan. Ikatan sekunder ini berperan penting terutama
pada penentuan struktur dan beberapa sifat polimer.














III. KESIMPULAN

Dari makalah ini maka dapat disimpulkan bahwa :
1. Atom merupakan partrikel yang tersusun dari proton, neutron, dan
elektron;
2. Ikatan yang dapat terbentuk adalah ikatan kovalen, ikatan ion dan ikatan
logam;
3. Ikatan kovalen merupakan ikatan yang terjadi akibat pemakaian
pemasangan elektron secara bersama-sama oleh dua atom. Ikatan ion
adalah ikatan yang terjadi antara ion positif dan ion negatif dengan gaya
tarik menarik elktrostatis sedangkan ikatan logama adalah ikata yang
terjadi antar atom-atom logam.