Anda di halaman 1dari 9

Pengaturan sistem pencernaan oleh saraf dan hormon

Sistem yang fungsinya itu dapat mengatur dan mengendalikan kerja alat tubuh agar tubuh dapat
bekerja dengan serasi dan sesuai dengan fungsinya dan itu dinamakan dengan sistem koordinasi.
Dalam Sistem koordinasi terdapat sistem saraf dan hormon dan berikut inilah pengertiannya :
Sistem Saraf
Sistem saraf itu disusun dari bagian yang paling kecil, yaitu sel saraf (neuron). Kalau Dilihat dari
fungsinya, sel saraf itu dapat dibedakan atau dibagi menjadi 4 yaitu :
1. Neuron sensoris yang fungsinya untuk meneruskan rangsang dari penerima (reseptor) ke
saraf pusat (otak).
2. Neuron motoris yang berfungsi untuk meneruskan rangsang dari otak menuju ke otot dan
kelenjar.
3. Neuron penghubung yang fungsinya itu menghubungkan sel saraf yang satu dengan sel saraf
yang lainnya, dan ternyata neuron penghubung ini kalau kita bisa lihat banyak ditemukan pada
otak dan sumsum tulang belakang.
4. Neuron ajustor berfungsi sebagai penghubung antara neuron sensorik dengan motorik di
sumsum tulang belakang dan otak.
Berikut ini adalah bagian-bagian dari sel saraf.
1. Badan sel merupakan bagian yang terbesar dari suatu sel saraf, yang terdiri atas nukleus dan
sitoplasma.
2. Dendrit itu seperti serabut sel saraf yang bercabang pendek, serta keluar dari sel.
Kalau Akson kayak serabut sel saraf yang panjang serta berfungsi dalam menghantarkan impuls
dari badan sel ke sel saraf lain. Dan pada Umumnya akson itu dibungkus dari selubung yang
dinamakan selubung Myelin, daerah akson yang tidak dibungkus dengan selubung Myelin yang
disebut Nodus Ranvier.
Sistem Saraf Manusia
Pada manusia Sistem saraf itu terdiri dari sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi. Sistem saraf
pusat itu terdiri dari:
1. Otak
Bagian-bagian dari otak, yaitu:
a. kalu Otak besar {Cerebrum) ini merupakan pusat dari saraf utama yang tugasnya itu
untuk mengkoordinasikan semua kegiatan yang disadari.
b. sementara kalu Otak tengah (Mesenchefalon) itu berfungsi sebagai pusat refleksi pupil pada
mata dan sebagai pengatur keseimbangan tubuh.
c. sedangkan Otak kecil (Cerebellum) ini merupakan pusat dari suatu keseimbangan,
koordinasi gerak,dengan penghalusan gerak.
d. dan kalau Sumsum lanjutan {Medulla oblongata)ini dapat menghubungkan otak kecil
dengan sumsum tulang belakang.
Berikut ini selaput yang melapisi otak.
a. Dura matter: berupa selaput yang kuat dan menempel pada tengkorak.
b. Arakhnoid: bentuknya itu mirip lho kayak sarang laba-laba dan ini juga terdapat cairan
serebrospinalis. Fungsinya itu untuk melindungi otak dari bahaya kerusakan mekanik seperti
benturan.
c. Pia matter, lapisan ini lapisan yang paling dekat dengan permukaan dari otak dan
mengandung banyak pembuluh.
2. Sumsum tulang belakang {Medula spinalis)
Sumsum tulang belakang memiliki fungsi yang utama sebagai berikut.
a. dapat Menghubungkan sistem saraf tepi ke otak atau sebagai penghantar impuls saraf dari
otak dan menuju otak.
b. Sebagai pusat gerak refleks.
Sumsum tulang belakang ini terletak di dalam rongga ruas tulang belakang (dari ruas tulang leher
sampai tulang ekor), terdiri atas lapisan dalam yang berwarna kelabu dan lapisan luaryang
berwarna putih.
Sistem saraf tepi merupakan sistem saraf yang dapat menghubungkan semua bagian tubuh
dengan pusat saraf (otak dan sumsum tulang belakang). Sistem saraf tepi, terdiri ini dari sistem
saraf sadar (somatik) dan sistem saraf tak sadar (otonom).
1. Sistem saraf sadar yang fungsinya itu untuk mengontrol kegiatan seluruh tubuh yang cara
kerjanya diatur oleh otak.
2. Sistem saraf tak sadar berfungsi untuk mengontrol kegiatan tubuh yang cara kerjanya itu
tidak dapat diatur otak. Saraf ini meliputi susunan saraf simpatik dan parasimpatik. Perbedaan
saraf simpatik dan parasimpatik berdasarkan pada posisi ganglion. Ganglion pada saraf simpatik
menempel di sepanjang sumsum tulang belakang, sedangkan ganglion saraf parasimpatik
menempel pada organ yang dibantu kerjanya, seperti sekresi keringat, denyut jantung, dan gerak
saluran pencernaan. Fungsi kerja saraf simpatik dan parasimpatik adalah berlawanan.
Mekanisme Gerak Manusia
Rangsangan (impuls) yang,mengenai tubuh diterima oleh organ reseptor yang kemudian
diteruskan ke pusat saraf. Dari pusat saraf akan disampaikan tanggapan (respon) ke organ efektor
dalam bentuk gerakan. Gerakan yang sudah dihasilkan dapat dikelompokkan sebagai berikut.
1. Gerak biasa. Urutan jalannya impuls pada gerak biasa, yaitu: Rangsangan -> sel saraf
sensorik -> otak-sel saraf motorik -> respon pada organ efektor
2. Gerak refleks terjadi secara otomatis terhadap rangsangan tanpa kontrol dari otak sehingga
dapat berlangsung cepat. Gerak refleks itu terjadi tanpa kita sadari terlebih dahulu atau tanpa
dipengaruhi kehendak. Contoh: mengangkat tangan ketika terkena api dan mengangkat kaki
ketika tertusuk.
Urutan perambatan impuls pada gerak refleks, yaitu:
Stimulus pada organ reseptor -> sel saraf sensorik -> sel penghubung (asosiasi)
pada sumsum tulang belakang -> sel saraf motorik -> respon pada organ efektor.
Kelainan dan Penyakit Sistem Saraf Manusia
Sistem saraf manusia dapat mengalami gangguan kerja berupa penyakit atau kelainan lainnya.
Contoh:
1. Meningitis
Meningitis merupakan peradangan selaput pembungkus otak yaitu meninges. Meningitis
disebabkan oleh virus sehingga dapat menular.
2. Multiple sclerosis (MS = sklerosis ganda atau disseminated sclerosis) Multiple sclerosis
merupakan penyakit saraf kronis yang dapat memengaruhi sistem saraf pusat, sehingga
menyebabkan gangguan pada organ, seperti rasa sakit, masalah penglihatan, berbicara, depresi,
gangguan koordinasi dan kelemahan pada otot sampai kelumpuhan.
3. Nyeri saraf
Nyeri saraf dapat terjadi karena adanya gangguan saraf sensorik maupun motorik. Gejala nyeri
saraf sering disertai dengan gejala lain seperti kehilangan rasa. Urat saraf terjepit dan penyakit
urat saraf gangguan metabolik (seperti diabetic neuropaty pada penderita penyakit kencing manis
atau diabetes mellitus). Gangguan motorik karena nyeri saraf dari yang ringan (seperti kram)
sampai gangguan berat (seperti kelumpuhan).
4. Hidrocephalus
Tanda hidrocephalus berupa pembengkakan kepala karena kelebihan cairan yang ada di sekitar
otak. Akibatnya, dapat menyebabkan gangguan metabolisme dan gangguan organ tubuh.
5. Penyakit urat saraf terjepit
Penyakit saraf terjepit sering terjadi pada leher, pinggang, dan telapak tangan.
6. Parkinson dengan gejala tangan dan kaki gemetar.
7. Gegar otak terjadi karena otak mengalami kerusakan.
8. Imsomnia atau lupa ingatan sementara.
E. Hormon
Hormon adalah suatu zat kimia yang dihasilkan oleh kelenjar endokrin atau kelenjar buntu.
Kelenjar ini merupakan kelenjar yang tidak mempunyai saluran sehingga sekresinya akan masuk
aliran darah dan mengikuti peredaran darah ke seluruh tubuh. Pengaruh hormon berbeda dengan
saraf. Perubahan yang dikontrol oleh hormon biasanya merupakan perubahan yang memerlukan
waktu panjang. Dalam tubuh manusia, ada tujuh kelenjar endokrin yang penting, yaitu hipofisis,
tiroid, paratiroid, kelenjar adrenalin (anak ginjal), pankreas, ovarium, dan testis.


















Kontrol saluran pencernaan dilakukan melalui 3 mekanisme yaitu mekanisme kontrol
hormon, kontrol syaraf, dan kontrol darah.
a. Kontrol Hormon
1. Gastrin
Gastirn diproduksi oleh sel yang disebut dengan sel G, di dinding lambung.Ketika makanan
memasuki lambung, sel G memicu pelepasan gastrin dalam darah. Dengan meningkatnya gastrin
dalam darah, maka lambung mengeluarkan asam lambung yang membantu memecah dan
mencerna makanan. Ketika asam lambung yang diproduksi telah cukup untuk memecah
makanan, kadar gastrin dalam darah akan kembali menurun. Jadi, pengaruh hormon ini dalam
adalah mengatur pencernaan sebagai perangsang sekresi terus-menerus getah lambung.
Gastrin juga dapat mempunyai pengaruh dan peran pada pancreas, hati, dan usus. Gastrin
membantu pancreas memproduksi enzim untuk pencernaan dan membantu hati menghasilkan
empedu. Gastrin juga membantu merangsang usus untuk membantu memindahkan makanan
melalui saluran pencernaan.
2. Enterogastron (sekretin)
Sekretin distimulus untuk produksi bubur makanan (chime) asam dalam duodenum. Pengaruh
hormon ini dalam proses pencernaan yaitu merangsang pankreas untuk mengeluarkan
bikarbonat, yang menetralkan bubur makanan (chime) asam dalam duodenum.
3. Cholecystokinin (CCK)
Cholecystokinin (CCK) diproduksi di dinding duodenum. Hormon ini disekresi oleh sel epitel
mukosa dari duodenum. Cholecystokinin juga diproduksi oleh neuron dalam sistem saraf enterik,
dan secara luas dan berlimpah didistribusikan di dalam otak.
Distimulus untuk produksi asam amino atau asam lemak dalam chime. Pengaruhnya untuk
merangsang pancreas mengeluarkan enzim pancreas ke dalam usus halus, merangsang kantung
empedu untuk berkontraksi, yang mengeluarkan empedu ke dalam usus halus.
4. Ghrelin
Ghrelin disintesis sebagai preprohormone, lalu proteolytically diproses untuk menghasilkan
suatu peptida asam amino 28. Sebuah modifikasi menarik dan unik dikenakan pada hormon
selama sintesis dalam bentuk asam n-octanoic terikat ke salah satu asam amino tersebut,
modifikasi ini diperlukan untuk aktivitas biologis.
Sumber utama sirkulasi ghrelin adalah saluran pencernaan, terutama dari perut, tetapi juga dalam
jumlah yang lebih kecil dari usus. Hipotalamus di otak adalah sumber ghrelin yang signifikan.
Jumlah yang lebih kecil diproduksi di plasenta, ginjal, dan kelenjar hipofisis.
5. Motilin
Motilin berpartisipasi dalam mengendalikan pola kontraksi otot polos pada saluran pencernaan
atas. Motilin disekresi ke sirkulasi selama keadaan berpuasa pada interval kira-kira 100 menit.
Kontrol sekresi motilin sebagian besar tidak diketahui, walaupun beberapa studi menunjukkan
bahwa pH basa dalam duodenum merangsang rilis.

b. Kontrol Syaraf
Sistem saraf memberikan pengaruh yang mendalam pada semua proses pencernaan, yaitu
motilitas, transportasi ion terkait dengan sekresi dan penyerapan, dan aliran darah
pencernaan. Beberapa kontrol ini berasal dari koneksi antara sistem pencernaan dan sistem
saraf pusat, tetapi sama pentingnya, sistem pencernaan diberkahi dengan sistemnya
sendiri, saraf lokal disebut sebagai sistem saraf enterik atau intrinsik.Besarnya dan
kompleksitas enterik sistem saraf sangat besar mengandung sebagai neuron sebanyak
sumsum tulang belakang.
Sistem saraf enterik, bersama dengan sistem saraf simpatis dan parasimpatis, merupakan
sistem saraf otonom.
Komponen utama dari sistem saraf enterik dua jaringan atau pleksus neuron, yang keduanya
tertanam dalam dinding saluran pencernaan dan memperpanjang dari esofagus ke anus:

muskularis dalam dan, tepat, diberikannya kontrol terutama melalui motilitas saluran
pencernaan .
osa, seperti namanya, dimakamkan di submukosa tersebut. Peran
utamanya adalah dalam penginderaan lingkungan dalam lumen, mengatur aliran darah
pencernaan dan fungsi sel epitel mengontrol. Di daerah di mana fungsi-fungsi yang
minimal, seperti kerongkongan, pleksus submukosa adalah tipis dan sebenarnya bisa
hilang dalam beberapa bagian.
Gambar di bawah menunjukkan bagian dari pleksus myenteric di bagian duodenum kucing.
Lulus kursor mouse Anda di atas gambar untuk menguraikan beberapa neuron enterik.
Selain dua pleksus saraf utama enterik, ada pleksus kecil di bawah serosa, dalam otot polos
melingkar dan di mukosa.
Dalam pleksus enterik tiga jenis neuron, yang kebanyakan multipolar:
a dan otot.
Setidaknya lima reseptor sensorik yang berbeda telah diidentifikasi dalam mukosa, yang
menanggapi mekanik, termal, rangsangan osmotik dan kimia. Kemoreseptor sensitif
terhadap asam, glukosa dan asam amino yang telah dibuktikan, pada intinya,
memungkinkan mencicipi isi lumenal. Reseptor sensorik di otot merespon untuk
meregangkan dan ketegangan. Secara kolektif, neuron sensorik enterik mengkompilasi
sebuah baterai yang komprehensif informasi tentang isi perut dan keadaan dinding
pencernaan.
c. Kontrol Darah
Meliputi :
aliran darah yang melalui usus sendiri ditambah aliran darah melalui limpa, pancreas, dan
hati.
Semua darah yg melalui limpa, pancreas, & usus

Vena Porta

Hati
( di dalam hati terdapat jutaan sinusoid - sinusoid hati )
Di dalam sinusoid tersebut terdapat sel - sel retikuloendotel
Yang berfungsi mengeluarkan bakteri & partikel yang
Mungkin ikut masuk ke aliran darah.

Vena Hepatika

Vena Cava


Vaskularisasi pada saluran cerna :
Arteri kolika media
Arteri kolika dextra
Arteri ileokolika
Arteri mesenterika superior
Cabang dari a. mesenterika inferior
Arteri Jejunalis
Arteri ilealis
Arteri seliaka---lambung

Zat makanan non lemak dan larut air yang diabsorbsi dari usus ( seperti : karbohidrat &
protein ) ditransport dalam darah vena porta ke sinusoid -sinusoid hati yang sama. Sel -
sel retikuloendotel dan sel parenkim hati menyerap dan menyimpan s.d dari seluruh
zat makanan yang diabsorbsi.

Hampir semua lemak yang diabsorbsi dari traktus intestinalis tidak dibawa ke dalam
darah porta melainkan diabsorbsi ke dalam saluran limfatik usus kemudian diteruskan
menuju sirkulasi sistemik ( melalui duktus torasikus ) menuju ke hati.

Selama absorpsi aktif zat makanan, aliran darah di dalam villi dan daerah submukosa
yang berdekatan meningkat 8 kali lipat. Contohya : setelah makan, aktivitas motorik,
sekretorik, dan absorbtif semuanya meningkat demikian juga aliran darah yang melalui
GIT juga akan meningkat. Namun, setelah 2-4 jam kemudian akan turun kembali.
Ada beberapa kemungkinan penyebab peningkatan aliran darah :
1. Beberapa zat vasodilator dilepaskan dari mukosa traktus intestinal selama proses
pencernaan. Contoh zat vasodilator tersebut : hormone peptide, termasuk kolesitokinin,
peptide intestinal vasoaktif, gastrin, dan sekretin.
2. Kelenjar Gastrointestinal juga melepaskan 2 kinin yaitu kolidin dan bradikinin ke
dalam
dinding usus pada saat bersamaan ketika kelenjar mengeluarkan sekresinya ke dalam
lumen. ( Kinin merupakan vasodilator kuat yang menyebabkan vasodilatasi mukosa )
3. Penurunan konsentrasi Oksigen dalam dinding usus dapat meningkatkan 50-100%
aliran
darah intestinal. Penurunan oksigen maka adenosine (vasodilator) akan meningkat 4 kali
lipat.