Anda di halaman 1dari 98

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 1

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | i









Puji syukur kami panjatkan ke Hadirat Allah SWT,
karena atas rahmat, hidayah dan perkenan-Nya-lah
buku Laporan Akhir Studi Kelayakan Pembangunan
Wisma Atlet ini dapat diselesaikan dengan baik.

Tak lupa kami menyampaikan ucapan terima kasih
yang sebesar-besarnya kepada Badan Perencanaan
Pembangunan Derah Kabupaten Banyuwangi atas
kepercayaaan yang telah diberikan kepada kami
serta kepada semua fihak yang telah mendukung
terselesaikannya penyusunan laporan hasil
penelitian ini. Kami juga memohon maaf apabila
masih banyak terdapat kekurang-sempurnaan dan
kekhilafan dalam penyusunan laporan ini

Semoga buku ini dapat menjadi masukan dan
inspirasi bagi perbaikan dan pengembangan
penyelenggaraan pembangunan di Kabupaten
Banyuwangi pada masa-masa yang akan datang.


Banyuwangi, 2013





Tim Penyusun

kata pengantar

Hal
i
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | ii

DAFTAR ISI

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2. Maksud dan Tujuan ..................................................................................... 1
1.2.1. Maksud ............................................................................................................ 1
1.2.2. Tujuan ............................................................................................................. 1
1.3. Sasaran ...................................................................................................... 2
1.4. Referensi Hukum ......................................................................................... 2
1.5. Lingkup Kegiatan ......................................................................................... 2
1.6. Keluaran ..................................................................................................... 3
BAB 2 KAJIAN PUSTAKA
2.1. Keolahragaan di Indonesia .......................................................................... 4
2.2. Definisi Wisma Atlet ..................................................................................... 6
2.3. Tinjauan Mengenai Ruang ............................................................................ 6
2.4. Tinjauan Khusus .......................................................................................... 7
2.4.1. Tinjauan Terhadap Istirahat Atlet ................................................................... 7
2.4.2. Faktor - Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Istirahat .................................. 9
2.4.3. Tinjauan Mengenai Desain Ruang Kamar dan Perilaku Atlet ......................... 9
2.4.4. Perancangan Kamar ...................................................................................... 11
2.5. Perbandingan Beberapa Wisma Atlet ........................................................... 13
2.5.1. Wisma Atlet Ragunan .................................................................................... 13
2.5.2. London Athlete Village .................................................................................. 15
2.5.3. Daegu Athlete Village .................................................................................... 16
BAB 3 METODOLOGI
3.1. Pendekatan ............................................................................................... 19
3.2. Metodologi ............................................................................................... 19
3.3. Variabel dan Indikator ................................................................................ 20
3.4. Kebutuhan Dan Sumber Data ...................................................................... 20
3.5. Teknik Pengumpulan dan Pengolahan Data .................................................. 21
3.6. Teknik Analisis Data ................................................................................... 21
BAB 4 ANALISIS KONDISI AWAL BIDANG KEOLAHRAGAAN
4.1. Kondisi Umum Keolahragaan ...................................................................... 24
4.2. Potensi Keolahragaan Untuk Pengembangan ................................................ 26
4.3. Identifikasi Sarana Prasarana Olah Raga Yang Telah Ada dan Kebutuhan Sarana
Prasarana dalam Pengembangan Keolahragaan ....................................................... 30
4.4. Urgensi Pembangunan Wisma Atlet ............................................................. 34
BAB 5 ANALISIS KELAYAKAN LOKASI
5.1. Analisis Kesesuaian dengan Rencana Tataruang (Land Use) ............................ 35
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | iii

5.2. Analisa Penentuan Lokasi ........................................................................... 39
5.2.1. Konsep Pembangunan Wisma Atlet.............................................................. 39
5.2.2. Potensi Pasar Industri Perhotelan ................................................................. 40
5.2.3. Penentuan Lokasi .......................................................................................... 45
5.3. Analisa Kebutuhan Fisik Bangunan ............................................................... 55
5.3.1. Analisis Program Fungsi dan Program Ruang ............................................... 56
5.3.2. Analisis Luasan Ruang ................................................................................... 59
5.3.3. Analisis Hubungan Ruang .............................................................................. 61
BAB 6 ANALISIS KELAYAKAN ASPEK SOSIAL, EKONOMI, DAN LINGKUNGAN
6.1. Analisa Aspek Sosial Ekonomi ..................................................................... 65
6.2. Taksiran Dampak Lingkungan ...................................................................... 67
6.2.1. Dampak Lingkungan Tahap Pra Konstruksi ................................................... 68
6.2.2. Tahap Konstruksi ........................................................................................... 68
6.2.3. Tahap Operasional ........................................................................................ 70
6.3. Arahan Pengelolaan Lingkungan .................................................................. 72
6.3.1. Pendekatan Teknologi ................................................................................... 72
6.3.2. Pendekatan Sosial-Ekonomi-Budaya............................................................. 74
6.3.3. Pendekatan Institusional............................................................................... 76
BAB 7 ANALISIS KELAYAKAN KEUANGAN
7.1. Asumsi-asumsi .......................................................................................... 78
7.2. Perhitungan Cash flow Wisma Atlet tahun 2013-2022 .................................... 80
BAB 8 ANALISIS KELAYAKAN MODEL MANAJEMEN
8.1. Ketersediaan dan Kualitas Sumber Daya ....................................................... 87
8.2. Model Pengelolaan .................................................................................... 88
BAB 9 KESIMPULAN DAN REKOMENDASI
9.1. Kesimpulan ............................................................................................... 90
9.2. Rekomendasi ............................................................................................ 91
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | iv

DAFTAR TABEL

Tabel 1 Agenda Olahraga di Kabupaten Banyuwangi ....................................................... 26
Tabel 2 Keberadaan Cabang-Cabang Olah Raga Kabupaten Banyuwangi Tahun 2012 .... 27
Tabel 3 Perolehan Medali PORPROV IV Madiun 2013 ...................................................... 28
Tabel 4 Lapangan Olahraga Di Kabupaten Banyuwangi Tahun 2012 ............................... 30
Tabel 5 Jumlah Lapangan, Atlet dan Perbandingan Intensitasnya ................................... 31
Tabel 6 Perbandingan Penggunaan Lapangan .................................................................. 33
Tabel 7 Proyeksi PDB Dunia .............................................................................................. 40
Tabel 8 Faktor Penentu Lokasi Wisma Atlet ..................................................................... 47
Tabel 9 Penentuan Ranking dengan Zero One ............................................................... 47
Tabel 10 Ranking Kriteria .................................................................................................. 48
Tabel 11 Bobot Kriteria ..................................................................................................... 48
Tabel 12 Penentuan Lokasi dengan Matriks Evaluasi ....................................................... 54
Tabel 13 Estimasi Kebutuhan Kamar ................................................................................ 56
Tabel 14 Analisis Kebutuhan Ruang Wisma Atlet ............................................................. 57
Tabel 15 Analisis Luasan Ruang Fasilitas Penunjang ......................................................... 60
Tabel 16 Matrik identifikasi Dampak Potensial ............................................................... 71
Tabel 17 Weighted Average Cost of Capital Analysis (WACC) .......................................... 79
Tabel 18 Perhitungan Cash Flow Wisma Atlet .................................................................. 81
Tabel 19Perhitungan Cash Flow Wisma Atlet Half Capacity ............................................. 85
Tabel 20 Jumlah dan Komposisi Pegawai Hotel ................................................................ 87
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | v

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Peta Kawasan Gelora Ragunan ....................................................................... 14
Gambar 2 London Athlete Village .................................................................................... 15
Gambar 3 Kamar Atlet di Perkampungan Atlet London .................................................. 15
Gambar 4 Daegu Athlete Village ..................................................................................... 16
Gambar 5 Kamar Atlet di Perkampungan Atlet Daegu .................................................... 17
Gambar 6 Alur Pikir Kegiatan ........................................................................................... 20
Gambar 7 Alternatif Lokasi Wisma Atlet .......................................................................... 35
Gambar 8 Perpsektif Tapak .............................................................................................. 50
Gambar 9 Fasilitas Umum Sekitar Lokasi ......................................................................... 52
Gambar 10 Hubungan Ruang Secara Umum ................................................................... 61
Gambar 11 Hubungan uang di Dalam Cafetaria .............................................................. 62
Gambar 12 Hubungan Ruang di Dalam Ruang Briefing ................................................... 63
Gambar 13 Hubungan Ruang dalam Ruang Serbaguna ................................................... 63
Gambar 14 Hubungan Ruang di Dalam Poliklinik ............................................................ 64
Gambar 15 Hubungan Ruang di Dalam Hall of Fame ....................................................... 64
Gambar 16 Potensi Kerawanan........................................................................................ 67
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Didalam sistem keolahragaan nasional, setiap warga negara mempunyai hak yang
sama melakukan kegiatan olahraga, memperoleh pelayanan dalam kegiatan
olahraga, memilih dan mengikuti jenis cabang olahraga yang sesuai dengan bakat
dan minatnya, memperoleh pengarahan, dukungan, bimbingan, pembinaan dan
pengembangan dan pengembangan dalam keolahragaan, menjadi pelakuolah
raga dan mengembangkan industri olahraga.
Perkembangan olahraga di Kabupaten Banyuwangi saatini berkembang sangat
pesat. Beberapa event olahraga baik nasional maupun internasional telah
dilaksanakan di Kabupaten Banyuwangi. Penyelenggaraan event olahraga
tersebut tidak hanya memberikan manfaat dari sisi prestasi olahragawan daerah
saja tetapi juga memberikan efek dari sisi pariwisata (lebih dikenal dan kunjungan
wisatawan meningkat) yang pada akhirnya akan memberikan kontribusi terhadap
bidang ekonomi.
Dalam upaya untuk meningkatkan prestasi olahraga, pembinaan bibit atlet sejak
dini dan juga merealisasikan kebijakan pengembangan keolahragaan nasional
yakni melakukan peningkatan kualitas dan kuantitas prasarana dan sarana
olahraga maka dirasa perlu bagi Kabupaten Banyuwangi untuk membangun
Wisma Atlet. Untuk itu, pada tahun anggaran 2013 Pemerintah Kabupaten
Banyuwangi akan melakukan Studi Kelayakan Pembangunan Wisma Atlet.
1.2. Maksud dan Tujuan
1.2.1. Maksud
Maksud dari kegiatan ini adalah melakukan Studi Kelayakan Pembangunan Wisma
Atlet yang dapat dijadikan sebagai acuan bagi pemangku kebijakan dan pihak-
pihak terkait dalam pengambilan keputusan.
1.2.2. Tujuan
Tujuan dari kegiatan ini adalah
1. Memperoleh gambaran mengenai kondisi pengembangan
kelolahragaan di Kabupaten Banyuwangi;
2. Memperoleh gambaran atas rencana pembangunan Wisma Atlet,
terutama gambaran kelayakan aspek teknis, ekonomis, finansial,
lingkungan dan aspek sosial ekonomi masyarakat di sekitar kawasan.
3. Mendapatkan bahan masukan dan bahan pertimbangan bagi pengambil
keputusan dan pihak-pihak terkait untuk mewujudkan pembangunan
Wisma Atlet yang layak.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 2

1.3. Sasaran
Untuk mencapai tujuan pekerjaan, beberapa sasaran yang diharapkan tercapai
dari pekerjaan ini adalah :
a. Menunjang peningkatan akses dan kualitas pembangunan keolahragaaan di
Kabupaten banyuwangi
b. Tersedianya gambaran yang lengkap tentang pembangunan wisma atlet dari
sisi lokasi, kebutuhan sarana dan prasarana serta unsur lainnya.
c. Diperoleh rekomendasi kelayakan secara teknis, ekonomis, finansial,
lingkungan dan aspek sosial pembangunan wisma atlet di Kabupaten
Banyuwangi.
1.4. Referensi Hukum
1. Undang-UndangNomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional
2. Undang-UndangNomor 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah Bagi
Pembangunan Untuk Kepentingan Umum
3. Undang-UndangNomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung
4. Undang-Undang No. 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan Undang-
undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 tentang
Penyelenggaraan Keolahragaan.
6. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan
Keolahragaan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 35,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4702);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pekan dan Kejuaraan
Olahraga (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 36,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4703);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2007 tentang Pendanaan Olahraga
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 37,
TambahanLembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4704);
9. Peraturan Presiden No. 22 Tahun 2010 tentang Program Indonesia Emas.
10. Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
332/Kpts/M/2002 tanggal 21 Agustus 2002 tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Bangunan Negara
1.5. Lingkup Kegiatan
Lingkup kegiatan Studi Kelayakan Pembangunan Wisma Atlet meliputi :
a. Analisis mengenai existing condition pembangunan bidang keolahragaan di
Kabupaten Banyuwangi, meliputi
1) Identifikasi permasalahan pembangunan di bidang keolahragaan
2) Identifikasi potensi keolahragaan untuk pengembangan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 3

3) Identifikasi sarana prasarana olah raga yang telah ada dan kebutuhan
sarana prasarana dalam pengembangan keolahragaan
b. Analisis Kelayakan Wisma Atlet, meliputi:
1) Analisis kesesuaian dengan rencana tataruang (land use)
2) Analisis penentuan lokasi dengan mempertimbangkan aksesibilitas,
lokasi sarana prasarana olah raga yang telah ada, kondisi topografi dan
lingkungan sekitar
3) Analisis kebutuhan sarana dan prasarana fisik wisma atlet yang
mempertimbangkan rencana cakupan, event olah raga yang akan diikuti
dan diselenggarakan, jenis cabang olahraga yang telah dan akan
dikembangkan dengan mengacu dari kajian kebutuhan sebagai tempat
pembinaan dan pengembangan atlet (program fungsi dan program
ruang);
4) Analisis dampak sosial, ekonomi, budaya dan lingkungan (eksternalitas)
yang meliputi:
a) Identifikasi masalah sosial, ekonomi dan budaya yang akan timbul
pada saat pra, pembangunan dan pasca pembangunan, dan rumusan
alternatif pemecahannya
b) Identifikasi multiplayer effect yang akan timbul akibat pembangunan
5) Analisis pembiayaan (finansial) dengan mempertimbangkan perkiraan
kebutuhan dana investasi pembangunan awal serta operasional dan
pemeliharaan serta alternatif sumber pembiayaan
6) Analisis managemen pengelolaan
c. Rekomendasi Kelayakan Wisma Atlet, meliputi:
1) Rekomendasi Lokasi
2) Rekomendasi Kelayakan Teknis Pembangunan
3) Rekomendasi Kelayakan dari sisi sosial, ekonomi, budaya dan
lingkungan
4) Rekomendasi finansial
5) Rekomendasi manajemen pengelolaan
6) Pembuatan blockplan Wisma Atlet
1.6. Keluaran
Keluaran dari pekerjaan ini antara lain:
a. Terlaksananya study kelayakan pembangunan wisma atlet
b. Tersedianya Dokumen Studi Kelayakan Pembangunan Wisma Atlet di
Kabupaten Banyuwangi
c. Tersedianya blockplan Bangunan Wisma Atlet




S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 4

BAB 2
KAJIAN PUSTAKA

2.1. Keol ahragaan di Indonesia

Olahraga adalah serangkaian gerak yang teratur dan terencana untuk
mempertahankan hidup dan meningkatkan kualitas hidup. Pengertian ini
memiliki makna filosofis dan jika dikaji bersama akan memberikan sedikit
bayangan tentang hal-hal apa yang akan dilakukan untuk membangun dan
mengedepankan olahraga itu sendiri. Olahraga merupakan suatu aktivitas fisik
yang dikenal sebagai kegiatan terbuka bagi semua orang sesuai dengan
kemampuan, kesenangan dan kesempatan, tanpa membedakan hak, status,
sosial, budaya, atau derajat di masyarakat (Harsono, 2008: 2). Hal ini senada
dengan apa yang dikemukakan Supandi (1998: 5) bahwa asas olahraga bagi semua
orang (sport for all) kini makin memasyarakat. Dengan demikian, saat ini
olahraga telah merasuk kesetiap lapisan masyarakat sebagai bagian dari budaya
manusia. Dengan katalain, olahraga dilakukan bagi semua orang tanpa
memandang jenis ras, kepercayaan, politik dan geografi.
Di dalam olahraga terdapat slogan men sana in corpora sano, yang berarti hidup
tidak hanya membutuhkan badan yang sehat, melainkan juga jiwa yang sehat.
Oleh karena itu, kita perlu memahami pentingnyaberolahraga untuk menjaga
kesehatan.Upaya meningkatkan derajat kesehatan dilakukan dengan
melaksanakan aktivitas fisik atau aktivitas dalam berbagai cabang olahraga.
Kegiatan tersebut merupakan sebagian kebutuhan pokok dalam kehidupan
sehari-hari yang seharusnya dapat meningkatkan kebugaran. Selain itu, olahraga
juga dapat digunakan sebagai upaya untuk meningkatkan prestasi (Janet B.
Parks, 1990: 2). Dari penjelasan tersebut nampaklah bahwa olahraga telah
menjadi komitmen bersama untuk diyakini sebagai salah satu instrument
dalam menciptakan tatanan dunia yang lebih baik.
Hak tiap warga negara untuk berolahraga merupakan kebutuhan bernilai
universal, yang harus terfasilitasi secara lebih memadai. Undang-Undang Nomor
3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional memformulasikan secara
tegas bahwa tiap warga negara memiliki kesempatan yang sama untuk melakukan
olahraga tanpa ada diskriminasi; tiap warga negara berhak memilih dan mengikuti
jenis olahraga yang diminati; tiap warga negara berhak memperoleh pelayanan
berolahraga untuk mencapai derajat kesehatan dan kebugaran jasmani serta
mendapatkan bimbingan prestasi bagi yang berbakat; pemerintah wajib
memberikan dukungan dana, ruang terbuka, dan tenaga keolahragaan guna
mewujudkan pembangunan olahraga. (Suara Merdeka, 10 September 2011).
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 5

Arah pembangunan olahraga selama ini lebih fokus pada upaya meraih kemajuan
prestasi secara instan. Artinya, menganggap prestasi adalah lambang sebuah
gengsi yang pemerolehannya cukup dilakukan dalam sekejap melalui berbagai
cara. Masyarakat, bahkan telanjur mencitrakan bahwa olahraga itu identik
dengan perlombaan dan pertandingan untuk meraih kemenangan yang
diwujudkan dalam bentuk medali atau penghargaan bentuk lain. Citra itu tidak
sepenuhnya salah, namun ketika proses penyederhanaan pandangan mengenai
olahraga tidak dibarengi dengan wawasan tentang bagaimana seharusnya
olahraga itu dibangun maka nilai olahraga tidak akan membaik pada masa yang
akan datang. Strategi apapun yang hendak diterapkan dan bentuk manajemen
pembangunan seperti apa yang akan digunakan maka orientasi pembangunan
tidak boleh secara instan hanya memfokus pada satu lingkup olahraga saja.
Kebutuhan akan instrumen yang standar untuk menilai kemajuan pembangunan
olahraga makin mendesak untuk dipenuhi seiring dengan arah kebijakan
pembangunan nasional dari pola sentralistik ke desentralisasi. Dengan
kewenangan baru yang dimiliki, daerah/kota dapat berkompetisi memajukan
pembangunan olahraga. Orientasi baru dalam melihat keberhasilan
pembangunan olahraga daerah/kota, kini telah dirintis bahkan telah diujicobakan
di beberapa propinsi, yakni melalui sebuah pengkajian indeks pembangunan
olahraga yang dikenal dengan sport development index (SDI).
Indeks Pembangunan Olahraga atau Sport Development Indeks (SDI)
merupakan indeks gabungan 4 (empat) dimensi dasar pembangunan olahraga,
yaitu: partisipasi, ruang terbuka, kebugaran, dan sumber daya manusia.
Dimensi partisipasi merujuk pada banyaknya anggota masyarakat suatu
wilayah yang melakukan kegiatan olahraga. Dimensi ruang terbuka merujuk
padaluasnya tempat yang diperuntukkan untuk kegiatan berolahraga bagi
masyarakat dalam bentuk lahan dan/atau bangunan. Ruang terbuka
ditentukan berdasarkan kriteria: a) digunakan untuk kegiatan berolahraga; b)
sengaja dirancang untuk kegiatan berolahraga, dan c) dapat diakses oleh
masyarakat luas. Dimensi kebugaran jasmani merujuk pada kesanggupan
tubuh untuk melakukan aktivitas tanpa mengalami kelelahan yang berarti.
Dimensi sumber daya manusia merujuk pada jumlah pelatih olahraga, guru
Pendidikan Jasmani dan Kesehatan (Penjaskes), dan instruktur olahraga dalam
suatu wilayah tertentu. Pada Tahun 2006, SDI (Sport Development Index)
Nasional sebesar 0,280. Nilai indeks ini termasuk dalam kategori rendah
(norma SDI: 0,8001 tinggi; 0,5000,799 menengah; 00,499 rendah). Angka
0,280 dapat diartikan, bahwa tingkat kemajuan pembangunan olahraga
berdasarkan indikator yang diukur melalui komponen-komponen di dalam SDI
sebesar 30%; (3) Permasalahan olahraga nasional saat ini adalah bagaimana
menjawab tantangan untuk meningkatkan prestasi olahraga pada tingkat
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 6

nasional dan internasional, sebagaimana yang diamanatkan pasal 27 ayat 1 UU
No. 3 Tahun 2005, yaitu pembinaan dan pengembangan olahraga prestasi
dilaksanakan dan diarahkan untuk mencapai prestasi olahraga di tingkat daerah,
nasional, dan internasional. Hal tersebut disebabkan oleh terbatasnya upaya
pembibitan atlet unggulan, belum optimalnya penerapan ilmu pengetahuan,
teknologi, dan kesehatan olahraga dalam rangka peningkatan prestasi, serta
terbatasnya jumlah dan kualitas tenaga keolahragaan. Dengan demikian, tenaga
keolahragaan, olahragawan, serta organisasi olahraga di Indonesia harus dapat
menciptakan pola-pola pembinaan prestasi yang menerapkan kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi olahraga modern serta standardisasi komponen-
komponen pendukung pada pembinaan prestasi olahraga.

2.2. Definisi Wisma Atlet

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001) pengertian wisma (wis.ma)
adalah bangunan untuk tempat tinggal, kantor, kumpulan rumah, kompleks
perumahan, permukiman. Peruntukan wisma adalah jenis peruntukan lokasi
tanah atau lahan yang dapat didirikan bangunan untuk penggunaan rumah atau
tempat tinggal. Sedangkan menurut Peraturan Organisasi Aeromodelling
Indonesia (2010), atlet adalah olahragawan baik laki-laki maupun perempuan
yang melatih kemampuan secara khusus untuk bersaing dalam pertandingan yang
melibatkan kemampuan fisik, kecepatan atau daya tahan.
Kemudian menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2001) pengertian atlet (at.let)
adalah olahragawan, terutama yang mengikuti perlombaan atau pertandingan
(kekuatan, ketangkasan, dan kecepatan). Berdasarkan jurnal "Kampung Atlet di
Surabaya" (2008), wisma atlet adalah penggabungan dari pengertian atlet dan
wisma, sehingga dapat disimpulkan bahwa wisma atlet merupakan sarana
hunian/tempat tinggal/kompleks perumahan yang diperuntukkan bagi
olahragawan ketika akan mengikuti pertandingan atau pemusatan pelatihan.
2.3. Tinjauan Mengenai Ruang
Arsitektur adalah kristalisasi dari pandangan hidup sehingga arsitektur bukan
semata-mata teknik dan estetika bangunan atau terpecah-pecah menjadi
kelompok-kelompok seperti ranah keteknikan, seni, atau sosial. The fine spirit
(F.L.Wright), memberi arti bahwa arsitektur bukanlah sekedar benda statis atau
sekumpulan objek fisik yang kelak akan lapuk. Mempelajari arsitektur berarti juga
mempelajari hal-hal yang tidak kasatmata sebagai bagian dari realitas, realitas
yang konkret dan realitas yang simbolik.

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 7

Hal ini juga menunjukkan adanya perbedaan antara dunia pikir yang ideal dan
dunia nyata, atntara the transcendent ideal dan the transient, corruptible physical
state sehingga dalam perancangan arsitektur selalu meliputi kedua hal ini.
Pemenuhan kebutuhan di satu sisi juga harus diimbangi dengan keberhasilan
pemenuhan kebutuhan di sisi lain. Arsitektur berperan dalam mewadahi dan
menata aktivitas dan perilaku manusia dalam relasi dan interaksinya dengan
orang lain. Sebelum merancang sebuah ruang untuk berbagai kegiatan manusia,
harus dipahami terlebih dahulu tentang perilaku mereka. Ruang harus menjadi
perhatian perancang dan mungkin menjadi aspek yang paling berpengaruh pada
tahap analisa dalam merancang penyelesaian sebuah masalah desain.
Tubuh manusia yang berupa daging berbungkus kulit, tidak mampu menembus
dinding yang masif. Lalu bagaimana cara kita mencapai keinginan kita yaitu
menembus dinding? Tentu saja dengan membuat lubang pada dinding. Pintu
dipasang untuk membedakan jenis ruang atau menjaga privasi. Dengan demikian,
jelas fungsi arsitektur adalah mengakomodasi kebutuhan tubuh kita. Arsitektur
adalah pengalaman ruang bagi tubuh manusia. Ini yang dipahami Traceurs dan
sering dilupakan oleh para arsitek. Traceurs mencoba mengubah paradigma itu
dan memberi pemaknaan baru mengenai arsitektur. Traceur memandang
arsitektur sebagai 'rintangan' yang harus dilalui oleh tubuh mereka sendiri.
Arsitektur adalah sarana pembelajaran bagi tubuh manusia agar menjadi lebih
baik secara fisik dan mental.
Ruang dalam arti luas adalah suatu bagian dimana berbagai komponen-
komponen lingkungan hidup bisa menempati dan melakukan proses lingkungan
hidupnya. Dengan demikian, dimana pun terdapat suatu komponen, berarti disitu
telah terdapat ruang. Sedangkan pengertian ruang yang lebih sempit berasal dari
bahasa Latin spatium yang berarti ruangan atau luas (extent) dan bahasa Yunani
yaitu tempat (topos) atau lokasi (choros) dimana ruang memiliki ekspresi kualitas
tiga dimensional. Kata oikos dalam bahasa Yunani yang berarti pejal, massa dan
volume, dekat dengan pengertian ruang dalam arsitektur, sama halnya dengan
kata oikos yang berarti ruangan (room). Dalam pemikiran Barat, Aristoteles
mengatakan bahwa ruang adalah suatu yang terukur dan terlihat, dibatasi oleh
kejelasan fisik, enclosure yang terlihat sehingga dapat dipahami keberadaanya
dengan jelas dan mudah.
2.4. Tinjauan Khusus
2.4.1. Tinjauan Terhadap Istirahat Atlet
Menurut Prof. Dr. Singgih D. Gunarsa, agar diperoleh latihan yang efektif pada
atlet dan juga dalam upaya untuk mempersiapkan diri untuk menghadapi
pertandingan ada beberapa hal yang harus diperhatikan, salah satunya adalah
atlet harus berada dalam keadaan sepenuhnya relaks, diperlukan istirahat yang
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 8

cukup agar tetap sehat dan kuat. Istirahat yang cukup sama pentingnya dengan
komitmen untuk berlatih keras. Tanpa istirahat, maka kondisi fisik dan mental
para atlet dapat terganggu. Istirahat merupakan keadaan yang tenang, relaks
tanpa tekanan emosional dan bebas dari kegelisahan (ansietas).
Menurut Dr. Edlund (2010) ada beberapa jenis istirahat aktif, antara lain :
1. Sosialisasi
Ini didefinisikan sebagai menghabiskan waktu bersama teman dan hubungan
dan bahkan mengobrol dengan rekan-rekan. Menurut penelitian terbaru,
sosialisasi membantu manusia terhindar dari kanker, melawan penyakit
menular dan kemudahan depresi serta mengurangi resiko kematian akibat
serangan jantung. Hanya mengobrol dengan teman-teman telah terbukti
mengurangi tingkat hormon stres dan memberikan manfaat hormonal dan
psikologis.
2. Istirahat Mental
Salah satu ide dari pentingnya istirahat mental adalah untuk mendapatkan
kondisi 'khusyuk' pada suatu hal yang sederhana. Membaca buku dapat
dikategorikan sebagai istirahat mental.
3. Istirahat Fisik
Cara terbaik untuk melakukan istirahat fisik ini adalah dengan tidur. Tidur
berasal dari kata bahasa latin "somnus" yang berarti alami periode
pemulihan, keadaan fisiologi dari istirahat untuk tubuh dan pikiran. Tidur
merupakan keadaan hilangnya kesadaran secara normal dan periodik
(Lanywati, 2001) Tidur merupakan suatu keadaan tidak sadar yang di alami
seseorang, yang dapat dibangunkan kembali dengan indra atau rangsangan
yang cukup (Guyton 1981 : 679).
Perilaku istirahat atlet dibagi menjadi 2, yaitu perilaku istirahat untuk cabang olah
raga beregu/kelompok dan cabang olahraga individu. Berdasarkan sejumlah
penelitian Weiberg dan Gould (dalam buku Dasar-Dasar Psikologi Olahraga, 2000)
mengutip beberapa laporan hasil penelitian tentang atlet sebagai berikut:
Atlet yang bermain dalam olahraga beregu cenderung lebih ekstrovert, dan lebih
dependen (menggantungkan diri pada orang lain). Sedangkan Humara (dalam
buku Psikologi Olahraga Prestasi, 2008) menyatakan bahwa olahraga yang
bersifat individual menciptakan tekanan yang lebih besar dibandingkan dengan
cabang olahraga beregu.
Dari penelitian tersebut diambil kesimpulan bahwa atlet dalam olahraga beregu
dapat beristirahat dalam kamar yang dapat menampung orang yang lebih banyak
dibanding dengan atlet olahraga individual karena atlet dalam olahraga beregu
cenderung menggantungkan diri pada orang lain dan cenderung ekstrovert. Agar
para atlet dapat beristirahat dengan nyaman, kamar atlet akan dirancang menjadi
2 tipe, yaitu kamar untuk atlet beregu dan kamar atlet individual.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 9

2.4.2. Faktor - Faktor Yang Mempengaruhi Kualitas Istirahat
Adapun faktor-faktor yang dapat mempengaruhi istirahat seseorang menurut
Kozier (1993) adalah faktor usia, lingkungan, kelelahan (fatigue), gaya hidup,
stress psikologis, alkohol dan stimulant, diet, merokok, motivasi, sakit, dan
medikasi. Sedangkan menurut Potter dan Perry (1993) faktor yang
mempengaruhi istirahat individu meliputi keadaan sakit fisik, obat dan zat, gaya
hidup, pola tidur, stres emosional, lingkungan, latihan dan kelelahan, dan asupan
kalori. Sementara itu menurut Craven dan Hirnle (2000) mengidentifikasi faktor
yang mempengaruhi istirahat individu meliputi kebutuhan (need); lingkungan,
hubungan kerja shift, nutrisi dan metabolisme, pola eliminasi, latihan dan
termoregulasi, kewaspadaan (vigilance), kebiasaan dan gaya hidup, sakit,
medikasi dan zatkimia, dan kondisi alam perasaan (mood).
Dari teori-teori di atas, dapat dilihat bahwa faktor lingkungan merupakan salah
satu faktor yang mempengaruhi istirahat seseorang. Menurut Loo dalam buku
Arsitektur Lingkungan dan Perilaku, lingkungan diklasifikasikan menjadi
lingkungan fisik dan lingkungan sosial. Lingkungan fisik menyangkut dimensi.
tempat, densitas, serta suasana suatu ruang atau tempat (warna, susunan
perabot, dll). Dalam hal ini akan dibahas tentang lingkungan fisik berupa kamar
yang mempengaruhi kualitas istirahat atlet.

2.4.3. Tinjauan Mengenai Desain Ruang Kamar dan Perilaku Atlet
Desain dalam kamus bahasa Indonesia berarti sebagai rancangan. Desain kamar
merupakan perancangan serta perencanaan atau penyusunan tata ruang di
dalam kamar. Manusia membentuk ruang, ruang membentuk manusia. "People
modify the spaces they live in, in turn are modified by them''',, (Edward Soja, 2005
dalam buku Arsitektur, Komunitas Dan Modal Sosial), hal ini memiliki arti bahwa
manusia membentuk dan menggubah ruang, dan kemudian ruang juga akan
membentuk dan menggubah manusia.
Menurut Halpern, perilaku manusia termasuk bentuk-bentuk respon psikologis,
relasi, dan interaksi sosialnya, merupakan suatu produk dari upaya mempersepsi
lingkungan, termasuk lingkungan binaan seperti wisma. Artinya, tata ruang dalam
suatu bangunan, khususnya wisma, secara teoritik memiliki pengaruh terhadap
tumbuhnya berbagai perilaku manusia, termasuk dalam interaksi social dan
aktivitas bersama guna memecahkan persoalan bersama dan untuk kemanfaatan
bersama.
Dalam arsitektur, fungsi selalu dihubungkan dengan program bangunan,
menyangkut persyaratan ruang, yang didasarkan atas fungsi ruang dan
kecocokannya dengan konteks bangunan. Program misalnya akan
memperlihatkan bentuk-bentuk dan ukuran ruang, siapa yang menggunakan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 10

ruang tersebut dan berapa lama, serta hubungan antar ruang yang
menggambarkan tatanan sosial yang mungkin tercipta dalam bangunan tersebut
(Frederic A. Jules, 1979).
Dalam proses desain diperlukan perencanaan dalam penataan ruang atau sering
disebut dengan zoning. Untuk menyamakan persepsi maka terlebih dahulu perlu
disampaikan beberapa definisi tentang apa yang dimaksud dengan zona dan
zoning. Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik
yang spesifik. Zoning adalah pembagian kawasan ke dalam beberapa zona sesuai
dengan fungsi dan karakteristik semula atau diarahkan bagi pengembangan
fungsi-fungsi lain.
Dalam kaitannya dengan manusia, hal paling penting dari pengaruh ruang
terhadap perilaku manusia adalah fungsi atau pemakaian ruang tersebut.
Pengaruh ruang-ruang tersebut terhadap perilaku pemakainya cukup jelas,
karena pemakai melakukan kegiatan tertentu di masing-masing ruang tersebut.
Sesuai dengan fungsinya, ruang-ruang tersebut diharapkan mempunyai bentuk,
perabot, dan kondisi ruang tertentu. Ruang dirancang untuk memenuhi fungsi
yang lebih fleksibel. Masing-masing perancangan fisik ruang tersebut mempunyai
variabel independen yang berpengaruh terhadap perilaku pemakainya. Variabel
tersebut adalah ukuran dan bentuk, perabot dan penataannya, warna serta unsur
lingkungan ruang (suara, temperatur, dan pencahayaan).
Berdasarkan buku Psikologi Arsitektur dan Arsitektur dan Perilaku Manusia maka
disimpulkan bahwa ada beberapa konsep dasar yang perlu diketahui dalam
membentuk sebuah ruang fisikal :
a. Antropometri
Antropometri sering disebut juga faktor-faktor manusiawi (human factor).
Menurut Grandjean dalam buku Psikologi Arsitektur, data antropometri
digunakan untuk menentukan spesifikasi dimensi fisik ruang, dalam hal ini
adalah kamar, perabotan, peralatan sampai ke pemakaiannya. Prinsipnya
adalah memantaskan atau menyamankan manusia dan untuk menghindari
ketidakcocokan fisik antara dimensi desain dengan dimensi pemakai.
b. Privasi
Irwin Altman menyatakan model pengaturan diri manusia secara konseptual,
dimana manusia menganggap ruang personal dan territorial menjadi
mekanisme utama untuk mendapatkan privasi. Privasi sebagai kemampuan
untuk memisahkan diri orang lain, serta adanya ukuran-ukuran fisik dari
ruang untuk mendapatkan privasi.
Ruang Personal (personal space)
Manusia mempersepsikan ruang di sekitarnya lengkap dengan isinya dan
tidak berdiri sendiri. Jika isi ruang itu adalah manusia lain, orang langsung
akan membuat suatu jarak tertentu antara dirinya dan orang lain, dan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 11

jarak tersebut sangat ditentukan oleh kualitas hubungan antar orang
yang bersangkutan.
Ruang personal dimiliki oleh setiap orang. Dengan kata lain, ruang
personal ini merupakan bagian dari kemanusiaan seseorang. Dengan
tidak adanya ruang personal, dapat mengakibatkan rasa tidak nyaman,
rasa tidak aman, stress, adanya ketidakseimbangan, komunikasi yang
buruk, dan segala kendala pada rasa kebebasan. Jadi, ruang personal
berperan dalam menentukan kualitas hubungan seorang individu dengan
individu lainnya.
Teritorialitas (Territoriality)
Seperti halnya ruang personal, teritorialitas merupakan perwujudan
"ego" seseorang karena orang tidak ingin diganggu atau dapat dikatakan
sebagai perwujudan dari privasi seseorang.
Teritori dibagi dalam beberapa golongan, salah satunya adalah teritori
primer. Teritori primer adalah tempat-tempat yang sangat pribadi
sifatnya, hanya boleh dimasuki oleh orang-orang yang sudah sangat akrab
atau sudah mendapat izin khusus. Teritori ini dimiliki oleh perseorangan
atau sekelompok orang yang juga mengendalikan penggunaan teritori
tersebut secara relatif tetap, berkenaan dengan kehidupan sehari-hari
ketika keterlibatan psikologis penghuninya sangat tinggi. Misalnya, ruang
tidur.
c. Kesesakan dan Kepadatan (Crowding and Density)
Bentuk lain dari persepsi terhadap lingkungan adalah kesesakan (crowding).
Stokols (dalam Arsitektur dan Perilaku Manusia, 2004) menyatakan bahwa
kepadatan adalah kendala keruangan (spatial constraint). Sementara itu,
kesesakan adalah respons subjektif terhadap ruang yang sesak. Kesesakan
dan kepadatan saling berhubungan, semakin banyak jumlah manusia
berbanding luasnya ruangan, makin padatlah keadaannya.

2.4.4. Perancangan Kamar
Kamar tidur merupakan area yang paling pribadi. Seiring perkembangan zaman,
kamar tidur tidak hanya digunakan sebagai tempat untuk tidur. Sehingga
mengubah yang terstruktur menjadi bentuk-bentuk baru dari pola yang
tradisional dan standar. Kamar tidur saat ini bisa dijadikan juga sebagai tempat
untuk menghabiskan waktu senggang. Berdasarkan literatur yang bersumber dari
buku maupun internet, dalam perancangan ruang kamar, hal-hal detail yang
harus diperhatikan adalah :
a. Ukuran dan Proporsi
Faktor manusia, dalam hal ini atlet, merupakan pengaruh utama terhadap
bentuk, proporsi dan skala ruang maupun perabot yang akan digunakannya.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 12

Untuk memberikan kegunaan dan kenyamanan, semuanya itu harus
dirancang lebih dahulu agar mampu merespon atau berhubungan dengan
dimensi pengguna ruang tersebut, jarak ruang yang diperlukan oleh pola
gerakan, dasar aktivitas yang dilakukan.
b. Tempat Tidur dan Meja
Tempat tidur bersama (bunk bed) menggunakan ruang vertikal untuk tingkat
tidur yang bertumpuk. Permukaan meja dan penyimpanan juga dapat
digabungkan ke dalam sistem. Penggunaan sistem ini dapat membuat kamar
lebih efisien dan efektif.
c. Lemari Pakaian
Lemari built-in dapat membantu menjaga garis ruangan tetap bersih dan
menghindari kekacauan.
d. Pintu dan Jendela
Pintu menentukan jalur pergerakan dan menetapkan aksesibilitas zona-zona
tertentu. Letak pintu berhubungan dengan peletakkan perabot di dalam
kamar, sebisa mungkin hindari pintu berhadapan langsung dengan tempat
tidur karena bermasalah dalam hal privasi.
Jendela
Ukuran, bentuk, dan penempatan jendela mempengaruhi integritas
visual permukaan dinding dan rasa lingkup yang diberikan. Jendela dapat
dipandang sebagai area terang di dalam dinding atau bidang gelap di
malam hari. Ventilasi serta cahaya matahari masuk melalui jendela.
Semakin besar dan semakin tinggi jendela, semakin banyak cahaya
matahari yang masuk. Memasukkan cahaya matahari juga dapat
menimbulkan efek buruk ke dalam bangunan, yaitu akan membawa
panas dan silau bagi penghuni ruang, akan tetapi dapat disiasati dengan
overstek atau penggunaan awning pada jendela.
Bentuk ruang
Bentuk persegi ruang tidak memiliki arah yang lebih disuka atau dominan.
Persegi adalah figur yang stabil dan damai ketika bersandar pada salah
satu sisinya, tetapi menjadi dinamis ketika berdiri pada salah satu
sudutnya. Meskipun kejelasan dan stabilitas wujud persegi dapat
menghasilkan monotonitas visual, variasi dapat diberikan dengan
meragamkan ukuran, proporsi, warna, tekstur, penempatan, atau
orientasinya. Bentuk ruang yang dibatasi oleh dinding, lantai dan plafond
memberi rasa terlindung, orang yang mendiami atau memandang sebuah
ruang akan menilainya menurut seleranya sendiri. Interpretasi yang
muncul bisa timbul kesan luas, tetapi juga bisa timbul kesan sempit.
Bentuk ruang akan mempengaruhi psikis dari pemakai ruangan, hal ini
dapat dengan memakai bentuk-bentuk dinamis agar menarik, disamping
itu disesuaikan karakter kegiatan didalamnya. Bentuk dan susunan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 13

interior ruang menentukan kesan yang timbul. Bentuk ruang yang
sederhana terdiri dari empat dinding, lantai dan langit-langit. Bentuk
ruang semacam itu jelas dan memberi kesan ke arah vertical serta
horisontal, menyempit atau membebasluaskan. Ruang yang tidak tinggi
atau lebar akan terasa menyesakkan, sebaliknya ruang yang terlalu tinggi
akan menyebabkan kita merasa kecil dan tertelan oleh ruang tersebut.
(Sumber : Wilkening, Fritz, Tata Ruang, Kanisius, Yogyakarta, 1987 hal 42).
Kebisingan
Suara yang terlalu keras akan berpengaruh buruk bagi seseorang. Suara
juga dapat mengganggu privasi seseorang, misalnya di sebuah kamar
hotel terdengar dengan jelas suara-suara dari kamar sebelah atau jika
letak ruang tidur berdekatan dengan jalan, sehingga dapat menyebabkan
ketidaknyamanan.
Penghawaan
Penghawaan dalam bangunan dibagi menjadi 2, yaitu penghawaan alami
dan buatan. Sistem yang paling baik digunakan untuk merancang sistem
sirkulasi udara (penghawaan) yang alami adalah dengan sistem ventilasi
silang (cross ventilation), pada sistem ventilasi silang sirkulasi udara
diatur sedemikian rupa agar bisa mengalir dari satu titik ventilasi udara
menuju titik ventilasi udara lain, dan begitu sebaliknya. Dengan adanya
perbedaan tekanan didalam dan diluar bangunan, maka aliran udara
tidak akan 'terjebak' di dalam ruang, yang menyebabkan terasa pengap
dan panas.

2.5. Perbandingan Beberapa Wisma Atlet
2.5.1. Wisma Atlet Ragunan
Gelora Ragunan berlokasi di Jalan Harsono RM, Pasar Minggu,Jakarta Selatan
dibangun pada tahun 1973 dan diperuntukkan sebagai :
1 Tempat penampungan bagi para atlet DKI Jakarta dalam pembinaan prestasi
olahraga.
2 Pusat Pendidikan dan Pembinaan olahraga bagi pelajar-pelajar berprestasi
dalam olahraga.
3 Training Centre bagi atlet-atlet Nasional sebelum mengikuti event-event
Internasional.
4 Tempat penataran organisasi olahraga serta badan-badan fungsional lainnya
pada waktu-waktu tertentu dalam peningkatan Program Kerja Olahraga.




S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 14

Gambar 1 Peta Kawasan Gelora Ragunan


Pada kawasan Gelora Ragunan terdapat Wisma Atlet, yang terdiri dari 3 lantai
dimana pada lantai 1 terdiri dari 20 kamar untuk wanita, lantai 2 terdiri dari 26
kamar untuk pria, dan lantai 3 terdiri dari 26 kamar untuk pelatnas. Pencapaian
ke Gelora Ragunan ini dapat dikatakan tidak terlalu mudah karena sedikitnya
kendaraan umum yang masuk ke dalam kawasan ini. Hal tersebut dirasakan oleh
beberapa atlet yang tinggal di wisma ini, mereka mengatakan bahwa sulit untuk
berpergian dengan menggunakan kendaraan umum.
Wisma ini juga menyediakan kamar untuk disewakan sehingga masyarakat umum
juga bisa menetap di wisma ini. 1 kamar tidur diisi oleh 2-4 orang, dilengkapi
dengan ranjang susun, kamar mandi, AC, meja, lemari pakaian. Untuk pintu pada
kamar wisma atlet ragunan ini menggunakan swing door dengan ukuran tinggi
2,4m dan lebar 85cm dan juga terdapat 2 buah jendela dengan ukuran tinggi 2m
dan lebar 50cm, dilengkapi pula beberapa bovenlicht kecil.






S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 15

2.5.2. London Athlete Village
Gambar 2 London Athlete Village

(Sumber : http://www.thisislondon.co.uk)

Perkampungan atlet London ini didirikan untuk digunakan pada event Olimpiade
2012. Pada perkampungan atlet ini terdapat fasilitas-fasilitas serta hunian untuk
para atlet sebanyak 2400 unit yang terbagi dalam 14 bangunan, tiap bangunan
memiliki 10 lantai. Luasan kamar tersebut tidak kurang dari 12m2, 1 kamar diisi
oleh 2 orang atlet. Total tempat tidur pada penginapan atlet tersebut adalah
16.900 buah, 10.500 untuk atlet-atlet, 6.400 untuk team officials.
Gambar 3 Kamar Atlet di Perkampungan Atlet London

(Sumber : http://www.thisislondon.co.uk)


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 16

2.5.3. Daegu Athl ete Village
Perkampungan atlet Daegu berlokasi di Yulha 2 Housing Development District,
Dong-gu, luas lahan yang dipakai untuk hunian atlet sebesar 49.975m2. Menurut
Mr.Young Soo Kim, Direktur Daegu Athlete Village, kondisi fisik dan mental atlet-
atlet adalah kunci dari acara perlombaan internasional para atlet. Oleh karena itu,
perkampungan atlet harus memiliki ruang yang nyaman.
Hal utama dalam perkampungan atlet ini adalah kenyamanan. Perkampungan
atlet Daegu berlokasi di depan sungai dan tingkat kepadatan kendaraan pun
rendah. Sebagai tambahan, tidak hanya akomodasi tetapi ada 20 fasilitas
penunjang yang disediakan untuk para atlet, seperti salon, bank, laundry, kantor
pos, dll. Penginapan untuk para atlet akan dibagi menjadi 4 gaya yang berbeda;
ada 528 unit di 9 bangunan dimana tersedia sebanyak 2.032 kamar.
Gambar 4 Daegu Athlete Village

(Sumber : http://daegu2011.blogspot.com)

Diperkirakan sebanyak 3.500 atlet dan 930 staff dapat tinggal disana. Dalam
kamar atlet tersebut tidak hanya tersedia tempat tidur dan meja, tetapi
disediakan juga lampu untuk membaca, coffee pot, microwaves, meja, dan juga
sofa sehingga atlet-atlet dapat beristirahat dengan nyaman.





S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 17

Gambar 5 Kamar Atlet di Perkampungan Atlet Daegu

(Sumber : http://daegu2011.blogspot.com/2011)

Dari beberapa contoh wisma atlet diatas dapat dibandingkan sebagai berikut:
Item
Wisma Atlet
Ragunan London Daegu
Bentuk segiempat segiempat segiempat
Perabot Tempat tidur, lemari, meja
kerja dan kursi, nakas
Tempat tidur,
lemari,nakas
Tempat tidur,lampu untuk
membaca, coffee pot,
microwaves, meja, sofa
Tipe Kamar adanya perbedaan kamar
atlet cabang olahraga
individu dan beregu,
perbedaan kamar pria dan
wanita
adanya perbedaan
kamar antar pria dan
wanita
adanya perbedaan kamar
atlet cabang olahraga
individu dan beregu, antar
pria dan wanita
Kapasitas 2-4 orang 2 orang 1-2 orang
Ukuran Kamar 4m x 6,5m 3m x 4m 4m x 5m
Pintu Swing door 200cm x 85cm Ada Ada
Jendela Ada (2buah) 200cm x 50cm Ada 240cm x 70cm Ada 70cm x 120cm






S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 18

Secara umum, perbandingan wisma atlet dengan wisma umum adalah sebagai
berikut :
Wisma
Wisma Atlet Wisma Umum
Perabot Secara umum, tempat tidur, lemari,
meja kerja dan kursi, nakas
Secara umum, tempat tidur, lemari, meja
kerja dan kursi, nakas, TV, sofa/tempat
duduk.
Bentuk Segiempat Segiempat
Tipe Kamar memiliki beberapa macam tipe
kamar, adanya perbedaan kamar
berdasarkan cabang olahraga dan
juga perbedaan gender
memiliki beberapa macam tipe kamar
dengan berbagai daya tampung, tidak ada
perbedaan kelompok kamar, biasanya
untuk hunian sementara keluarga atau
keperluan bisnis.
Pintu swing door swing door
Jendela Ada ada




S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 19

BAB 3
METODOLOGI DAN PROGRAM KERJA

3.1. Pendekatan
Untuk mencapai tujuan sesuai sasaran yang ditentukan di dalam kerangka Acuan
Kerja maka sebelum dibuat metode terperinci perlu ditentukan lebih dahulu
prinsip-prinsip dasar dan penyederhanaan pelaksanaan. Harus lebih dahulu
dipastikan tujuan dan prinsip yang benar sehingga keputusan yang akan diambil
dapat mencapai sasaran. Tanpa hal ini maka program yang dilaksanakan
kemungkinan akan gagal dan tidak efisien selama pelaksanaannya sehingga
tujuan akhir tidak tercapai.
Sangat diperlukan membuat identifikasi dan mengerti ruang lingkup, pekerjaan
yang akan dilaksanakan nantinya sebelum memutuskan metode pelaksanaan
yang diperlukan. Untuk mencapai tujuan sesuai sasaran yang ditentukan di dalam
Kerangka Acuan Kerja maka sebelum dibuat metode terperinci perlu ditentukan
lebih dahulu prinsip-prinsip dasar dan penyederhanaan pelaksanaan. Harus lebih
dahulu dipastikan tujuan dan prinsip yang benar sehingga keputusan yang akan
diambil dapat mencapai sasaran. Tanpa hal ini maka program yang dilaksanakan
kemungkinan akan gagal dan tidak efisien selama pelaksanaannya sehingga
tujuan akhir tidak tercapai. Sangat diperlukan membuat identifikasi dan mengerti
ruang lingkup, pekerjaan yang akan dilaksanakan nantinya sebelum memutuskan
metode pelaksanaan yang diperlukan.

3.2. Metodol ogi
Adapun pendekatan yang digunakan untuk menganalisa kelayakan pendirian
Wisma Atlet adalah pendekatan ekonomi, lingkungan, dan pendekatan sosial.
Pendekatan ekonomi digunakan untuk menilai kelayakan pendirian Wisma Atlet
ditinjau dari aspek finansial, pasar serta manajemen. Adapun pendekatan
lingkungan dimanfaatkan untuk menganalisis sejauh mana keberadaan Wisma
Atlet akan berdampak pada lingkungan sekitarnya dan bagaimana cara
mengantisipasi atau meminimalkan kondisi negatif yang akan muncul. Sedangkan
pendekatan sosial digunakan untuk mencermati sejauhmana kehidupan sosial
kemasyarakatan terpengaruh oleh adanya Wisma Atlet tersebut. Dalam studi ini
unit analisisnya adalah Wisma Atlet itu sendiri. Adapun alur pikir kegiatan yang
menjadi landasan prosedur kegiatan ini disajikan dalam diagram alir sebagaimana
terlihat pada gambar berikut:
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 20


Gambar 6 Alur Pikir Kegiatan
3.3. Variabel dan Indikator
Variabel dan indikator yang digunakan dalam studi ini dikelompokkan
berdasarkan jenis analisis kelayakan yang digunakan, yaitu :
1. Analisis kelayakan teknis, yang meliputi variabel lokasi (topografi dan geografis),
kapasitas/daya tampung atlet, kebutuhan tenaga kerja, fasilitas air, fasilitas listrik,
transportasi, dan lain-lain.
2. Analisis kelayakan finansial, dengan variabel jumlah/kebutuhan investasi untuk
tanah dan bangunan, peralatan dan biaya pemasangannya, perawatan serta
biaya-biaya lainnya, biaya tetap, biaya tidak tetap, dan sumber pembiayaan.
3. Analisis kelayakan lingkungan meliputi aspek-aspek kedekatan dengan
pemukiman penduduk, jalur transportasi, dan tempat pembuangan limbah.
3.4. Kebutuhan Dan Sumber Data
Data yang dibutuhkan terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer
diperoleh langsung dari nara sumber yang antara terdiri dari atas :
1. Pejabat Pemerintah terkait (Bupati, BAPPEDA, Institusi pemerintah dan
swasta yang membidangi olahraga dan kepemudaan, dll), untuk mengetahui
kebijakan yang diambil dalam pendirian Wisma Atlet.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 21

2. Tokoh Masyarakat dan pemangku kepentingan, untuk mengetahui respons
dan feedback masyarakat, sehubungan dengan adanya rencana pendirian
Wisma Atlet tersebut.
3. Pengusaha/Distributor Peralatan olahraga, untuk mendapatkan informasi
mengenai harga peralatan yang akan digunakan Wisma Atlet.
Sedangkan data sekunder diperoleh melalui bahan publikasi yang diterbitkan
oleh instansi terkait dan berhubungan langsung dengan studi ini.
3.5. Teknik Pengumpul an dan Pengolahan Data
Studi ini dibagi dalam dua tahap pengumpulan data. Tahap pertama di fokuskan
kepada aktivitas desk research yang meliputi telaah pustaka dan pencarian data
sekunder. Tahap kedua akan memfokuskan pada pencirian data primer melalui
wawancara mendalam (indepth interview) dengan nara sumber terpilih baik dari
kalangan pejabat pemerintahan, maupun masyarakat. Adapun teknik pengolahan
data didasarkan kepada aspek-aspek analisis kelayakan yang antara lain :
1. Aspek Kelayakan Teknis, melalui teknik analisis deskriptif terhadap variabel-
variabel yang telah ditentukan.
2. Aspek Kelayakan Finansial, melalui Net Present Value (NPV), Internal Rate of
Returns (IRR) dan Net Benefit Cost Ratio.
3. Aspek Kelayakan Lingkungan diterapkan secara deskriptif untuk mengetahui
dan mengukur kemanfaatan dan kerugian yang diprediksi akan muncul
dengan adanya fasilitas Wisma Atlet.
3.6. Teknik Analisis Data
Teknik analisis yang digunakan dalam studi ini adalah :
1. Teknik Analisis Deskriptif yang meliputi,
Kecenderungan (trend) / animo masyarakat;
Perkembangan keolahragaan;
Dampak lingkungan.
Kecenderungan lain yang bersifat tipikal
2. Teknik Analisis Kelayakan Teknis dan Lokasi, yang mencakup :
Analisis kelayakan lokasi
Teknik analisis yang digunakan untuk pemilihan lokasi pembangunan
Wisma Atlet menggunakan metode kuantitatif subyektif penilaian
alternatif lokasi, dengan mempertimbangkan kriteria-kriteria pemilihan
lokasi. Penentuan kriteria pemilihan lokasi berdasarkan hasil kajian
pustaka. Kriteria-kriteria tersebut diberi bobot (skor) dengan
menggunakan skala penilaian 1 sampai dengan 3. Nilai 3 untuk bobot
terkuat dan nilai 1 untuk bobot terlemah. Pembobotan masing-masing
faktor ini akan digunakan sebagai dasar dalam memberikan penilaian
terhadap setiap alternatif lokasi pembangunan Wisma Atlet. Untuk
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 22

analisis mengggunakan teknik pembobotan Zero-One.
3. Teknik Analisis Kelayakan Finansial
Analisa kelayakan keuangan merupakan analisa dari berbagai aspek yang
saling berkaitan untuk mengetahui dan mengukur seberapa besar prospek
usaha Perseroan setelah diversifikasi usaha, serta untuk mengukur tingkat
pengembalian (return) yang diperoleh dari jumlah investasi yang ditanamkan.
Terdapat beberapa indikator untuk dapat mengetahui kelayakan usaha suatu
proyek yang digunakan dalam Laporan Studi Kelayakan ini, diantaranya
adalah Net Present Value ("NPV"), Internal Rate of Return ("IRR") dan Benefit
Cost Ratio ("BCR").
Berikut adalah langkah yang digunakan untuk menghitung indikator-indikator
kelayakan usaha:
a. Membuat proyeksi Laporan Keuangan sampai periode berakhirnya
usaha;
b. Membuat perkiraan Free Cash Flow yaitu proyeksi arus kas dari aktivitas
operasi perusahaan setelah dikurangi dengan pajak, ditambahkan
kembali biaya depresiasi dan amortisasi, dikurangi dengan perubahan
modal kerja dan perubahan biaya modal;
c. Menentukan discount factor Perseroan dengan menggunakan metode
Weighted Average Cost of Capital (WACC) perusahaan pembanding
dimana discount factor yang digunakan telah mempertimbangkan
tingkat pengembalian dan risiko pasar;
d. Menilai risiko dan menentukan cost of capital sebagai discount factor
terhadap arus kas yang akan diperoleh di masa datang;
e. Menghitung present value dari arus kas yang diharapkan akan terjadi di
masa yang akan datang. Setelah kelima langkah tersebut, maka dapat
ditentukan nilai indikator kelayakan sebagai berikut:
f. NPV merupakan nilai dari total investasi yang dikeluarkan pada awal
periode setelah ditambahkan arus kas bersih yang akan diterima oleh
Perseroan setiap tahun sampai akhir tahun periode proyek. Dengan
membandingkan antara total investasi yang dikeluarkan pada awal
periode proyek dan total arus kas yang akan diterima setiap tahun, maka
dapat diketahui apabila proyek tersebut menghasilkan NPV positif maka
proyek ini layak dikerjakan, apabila menghasilkan NPV negatif maka
proyek ini tidak layak dikerjakan;






S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 23

Rumus yang digunakan untuk penilaian NPV adalah :

g. IRR merupakan nilai tingkat pengembalian investasi pada saat discount
factor Perseroan sama dengan 0, yang artinya tingkat pengembalian dan
risiko dari total investasi pada saat ini adalah sama dengan tingkat
pengembalian dan risiko dari pasar. Sehingga apabila IRR proyek lebih
besar dari WACC, maka proyek ini layak dikerjakan dan apabila IRR
proyek lebih kecil dari WACC maka proyek ini tidak layak dikerjakan;
Formula persamaan untuk menghitung nilai IRR adalah :

h. BCR merupakan rasio yang digunakan untuk mengetahui nilai tambah
dari investasi yang dilakukan pada awal periode perusahaan. Nilai
tambah yang didapat dari investasi diperhitungkan dengan membagi
total investasi proyek pada awal periode dengan jumlah arus kas yang
dihasilkan selama periode berjalannya proyek. Apabila BCR yang
dihasilkan dari suatu proyek sama dengan 1 (satu), maka arus kas dari
proyek setiap tahun tidak menghasilkan nilai tambah, apabila BCR lebih
besar dari 1 (satu), maka nilai arus kas yang dihasilkan dari proyek setiap
tahun menghasilkan nilai tambah bagi Perseroan sedangkan apabila BCR
lebih kecil daripada 1 (satu), maka nilai arus kas yang dihasilkan dari
proyek setiap tahun tidak menghasilkan nilai tambah bagi Perseroan.
Dalam menganalisis BCR suatu proyek maka kelayakan usaha dapat
dinilai layak apabila nilai BCR lebih besar dari 1 (satu).





S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 24

BAB 4 ANALISIS KONDISI AWAL BIDANG KEOLAHRAGAAN

4.1. Kondisi Umum Keolahragaan
Olahraga adalah serangkaian gerak yang teratur dan terencana untuk
mempertahankan hidup dan meningkatkan kualitas hidup. Pengertian ini
memiliki makna filosofis dan jika dikaji bersama akan memberikan sedikit
bayangan tentang hal-hal apa yang akan dilakukan untuk membangun dan
mengedepankan olahraga itu sendiri. Olahraga merupakan suatu aktivitas fisik
yang dikenal sebagai kegiatan terbuka bagi semua orang sesuai dengan
kemampuan, kesenangan dan kesempatan, tanpa membedakan hak, status,
sosial, budaya, atau derajat di masyarakat (Harsono, 2008:2). Hal ini senada
dengan apa yang dikemukakan Supandi (1998:5) bahwa asas olahraga bagi semua
orang (sport for all) kini makin memasyarakat. Dengan demikian, saat ini
olahraga telah merasuk kesetiap lapisan masyarakat sebagai bagian dari budaya
manusia. Dengan katalain, olahraga dilakukan bagi semua orang tanpa
memandang jenis ras, kepercayaan, politik dan geografi.
Hak tiap warga negara untuk berolahraga merupakan kebutuhan bernilai
universal, yang harus terfasilitasi secara lebih memadai. Undang-Undang Nomor
3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional memformulasikan secara
tegas bahwa tiap warga negara memiliki kesempatan yang sama untuk melakukan
olahraga tanpa ada diskriminasi; tiap warga negara berhak memilih dan mengikuti
jenis olahraga yang diminati; tiap warga negara berhak memperoleh pelayanan
berolahraga untuk mencapai derajat kesehatan dan kebugaran jasmani serta
mendapatkan bimbingan prestasi bagi yang berbakat; pemerintah wajib
memberikan dukungan dana, ruang terbuka, dan tenaga keolahragaan guna
mewujudkan pembangunan olahraga. (Suara Merdeka, 10 September 2011).
Secara umum tujuan pembangunan keolahragaan sesuai dengan amanat
Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Sistem Keolahragaan Nasional
adalah memelihara dan meningkatkan kesehatan dan kebugaran, prestasi,
kualitas manusia, menanamkan nilai moral dan akhlak mulia, sportivitas, disiplin,
mempererat dan membina persatuan dan kesatuan bangsa, memperkukuh
ketahanan nasional, serta mengangkat harkat, martabat, dan kehormatan
bangsa (Pasal 4). Pembangunan keolahragaan dilaksanakan melalui: (a)
penyelenggaraan olahraga pendidikan, olahraga rekreasi, dan olahraga prestasi;
(b)pembinaan dan pengembangan olahraga; (c)penyelenggaraan kejuaraan
olahraga; (d)pembinaan dan pengembangan pelaku olahraga; (e)pembinaan,
pengembangan, dan pengawasan olahraga profesional; (f) peningkatan kualitas
dan kuantitas prasarana dan sarana olahraga; (g)pendanaan keolahragaan;
(h)pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi keolahragaan; (i) peran
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 25

serta masyarakat dalam kegiatan keolahragaan; (j)pengembangan kerja sama
dan informasi keolahragaan; (k) pembinaan dan pengembangan industri
olahraga; (l) penyelenggaraan akreditasi dan sertifikasi;(m) pencegahan dan
pengawasan terhadap doping; (n)pemberian penghargaan; (o) pelaksanaan
pengawasan; dan (p)evaluasi nasional terhadap pencapaian standar nasional
keolahragaan.
Arah pembangunan olahraga selama ini lebih fokus pada upaya meraih kemajuan
prestasi secara instan. Artinya, menganggap prestasi adalah lambang sebuah
gengsi yang pemerolehannya cukup dilakukan dalam sekejap melalui berbagai
cara. Masyarakat, bahkan telanjur mencitrakan bahwa olahraga itu identik
dengan perlombaan dan pertandingan untuk meraih kemenangan yang
diwujudkan dalam bentuk medali atau penghargaan bentuk lain. Citra itu tidak
sepenuhnya salah, namun ketika proses penyederhanaan pandangan mengenai
olahraga tidak dibarengi dengan wawasan tentang bagaimana seharusnya
olahraga itu dibangun maka nilai olahraga tidak akan membaik pada masa yang
akan datang. Strategi apapun yang hendak diterapkan dan bentuk manajemen
pembangunan seperti apa yang akan digunakan maka orientasi pembangunan
tidak boleh secara instan hanya memfokus pada satu lingkup olahraga saja.
Di tengah masyarakat saat ini mulai terlihat peningkatan aktifitas keolahragaan.
Data Susenas menunjukkan bahwa persentase penduduk berumur 10 tahun
ke atas yang melakukan kegiatan olahraga sendiri tercatat pada tahun 2003
sebesar 30,6% menjadi 26,9% pada tahun 2006 dan pada tahun 2009 menjadi
21,76. Pada tahun 2012 angka ini meningkat cukup signifikan menjadi 24,99
persen.
Arah kebijakan pengembangan keolahragaan di Kabupaten Banyuwangi
sebagaimana termuat dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
tahun 2010-2015 secara eksplisit masuk kedalam misi yang ketiga yaitu
mewujudkan aksesibilitas dan kualitas pelayanan bidang pendidikan, kesehatan
dan kebutuhan dasar lainnya dengan arah kebijakan meningkatkan partisipasi
pemuda dalam pembangunan dan menumbuhkan budaya olah raga.
Dinas Pemuda dan Olahraga sebagai leading sector urusan pemuda dan olahraga
kemudian menjabarkannya dalam program pembangunan sebagai berikut:
1. Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Olahraga
2. Program Pembinaan Pemuda dan Olahraga
3. Program Peningkatan Peran Serta Kepemudaan
4. Program Peningkatan Upaya Pertumbuhan Kewirausahaan dan
Kecakapan Hidup Pemuda
5. Program Upaya Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba
6. Program Pembinaan dan Pemasyarakatan Olahraga.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 26

Program pembangunan keolahragaan ini diwujudkan dengan kegiatan
pembangunan berupa pembinaan keolahragaan termasuk pembinaan atlet,
penyediaan sarana dan sarana olahraga dan berbagai program pengembangan
keolahragaan lain yang terkait. Sebagai

4.2. Potensi Keol ahragaan Untuk Pengembangan
Bidang keolahragaan di Kabupaten Banyuwangi saat ini tumbuh dengan pesat
antara ditandai oleh banyaknya even olahraga baik yang berskala lokal, regional,
nasional maupun internasional. Even berskala internasional yang rutin
diselenggarakan antara lain Tour de Ijen. Lomba balap sepeda Banyuwangi Tour
de Ijen yang digelar Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, pada 7-9
Desember 2012 lalu diikuti sebanyak 115 atlet yang tergabung dalam tim
profesional dari 16 negara. Negara yang meramaikan Banyuwangi Tour de Ijen
antara lain Australia, Belanda, Jerman, Inggris, Iran, Irlandia, China, Singapura,
Thailand, Malta, Jepang, Korea Selatan, Selandia Baru dan Filipina. Lomba balap
sepeda Banyuwangi Tour de Ijen telah resmi terdaftar dalam agenda rutin
Organisasi Balap Sepeda Internasional (UCI). Selain sebagai even olahraga
Banyuwangi Tour de Ijen diharapkan menjadi promosi publik yang dapat
memberikan dampak positif bagi Kabupaten Banyuwangi, sekaligus untuk
membangun sebuah kesan bahwa Banyuwangi menjadi destinasi utama wisata
internasional.
Selain itu even internasional lain yang diselenggarakan adalah Red Island
International Surfing Competition 2013 yang diselenggarakan pada bulan mei
2013 dan diikuti oleh Kompetisi akan diikuti oleh kurang lebih 192 peselancar dari
20 negara dan akan dihadiri oleh kurang lebih 10.000 orang yang meliputi
penonton dan pendukung acara serta memperebutkan hadial total USD 4.600
(sumber: http://banyuwangiredislandsurfing.com).
Adapun beberapa even olahrga yang diselenggarakan di Kabupaten Banyuwangi
antara lain:
Tabel 1 Agenda Olahraga di Kabupaten Banyuwangi
No Nama Kegiatan Skala
1. Tour de Ijen Internasional
2. Red Island International Surfing Competition Internaional
3. Pekan Olahraga Pelajar Daerah (2014) Regional
4. Pekan Olahraga SD dan MI Regional
5. Kejurda Basket Regional (Jawa Bali)
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 27

No Nama Kegiatan Skala
6. Kejurda Bulu Tangkis Regional (Jawa Bali)
7. Kejurda Sepakbola Regional (Jawa Bali)
8. Kejurda Balap Sepeda Regional (Jawa Bali)
9. Liga Premier Indonesia Nasional
10. Pro Liga Volley Ball Nasional
Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Banyuwangi

Selain itu dalam rangka pengembangan keolahragaan; Pemerintah Kabupaten
Banyuwangi melalui Dinas Pemuda dan Olahraga serta Koni secara aktif
memberikan pembinaan kepada cabang-cabang olahraga yang ada. Pembinaan
tidak saja ditujukan pada atlet namun juga kepada pelatih dan wasit serta
menyediaan sarana olahraga. Berdasarkan data Dinas Pemuda dan Olahraga
terdapat 26 cabang olahraga yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi.
Beberapa cabang olahraga yang memiliki atlet terbanyak antara lain bola volley
sebanyak 24.280 atlet 6 diantaranya berstatus atlet nasional, cabang olahraga
sepakbola dengan atlet sebanyak 8.450 atlet dan 2 diantaranya atlet nasional.
Atlet nasional terbanyak diisi oleh cabang olahraga atletik dengan 9 atlet. Cabang
olahraga selam juga memiliki 6 atlet kelas nasional. Adapun keberadaan Cabang
Olahraga di Kabupaten Banyuwangi adalah sebagai berikut:
Tabel 2 Keberadaan Cabang-Cabang Olah Raga Kabupaten Banyuwangi Tahun 2012
NO CABANG OR PELATIH WASIT ATLET
JUMLAH
CLUB
LK RG NAS JML LK RG NAS JML LK RG NAS JML
1 Atletik 24 6 1 31 - 63 31 94 538 13 9 560 26
2 Sepeda 20 4 24 35 - - 35 592 5 3 600 48
3 Basket 128 10 3 141 27 2 - 29 1.400 20 2 1.422 141
4 Billiard 60 4 64 21 - - 21 925 - - 925 96
5 Bola Volley 826 10 11 847 70 25 12 107 24.250 24 6 24.280 839
6 Bulutangkis 426 7 - 433 94 5 1 100 8.434 14 2 8.450 872
7 Catur 18 6 - 24 15 - - 15 1.912 6 2 1.920 24
8 Drum Band 54 3 1 58 19 - - 19 3.696 50 4 3.750 182
9 Judo - - 2 2 - - 1 1 39 15 1 55 2
10 Karate 34 - - 34 17 3 - 20 527 - - 527 20
11 FKTI 7 4 1 12 20 4 1 25 1.147 14 2 1.163 17
12 Menembak 1 2 3 2 - - 2 21 5 1 27 2
13 Panahan 2 1 - 3 2 - - 2 42 - - 42 3
14 Panjat
Tebing
16 - - 16 16 - - 16 400 - - 400 16
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 28

NO CABANG OR PELATIH WASIT ATLET
JUMLAH
CLUB
15 Pencak
Silat
33 4 3 40 40 5 1 46 5.127 15 1 5.143 33
16 Angkat Besi
Dan Berat
17 1 - 18 17 1 - 18 593 7 - 600 17
17 Renang - - 0 45 - - 45 1.521 80 3 1.604 32
18 Senam
Artistik
50 15 3 68 33 - - 33 4.495 5 - 4.500 34
19 Selam 2 - - 2 19 - - 19 120 - - 120 1
20 Sepakbola 270 6 2 278 37 9 - 46 4.288 26 6 4.320 272
21 Sepak
Takraw
28 - - 28 12 - - 12 238 - - 238 25
22 Taekwondo 26 2 - 28 6 - - 6 150 2 - 152 14
23 Tenis 11 1 - 12 30 - - 30 1.559 1 - 1.560 156
24 Tenis Meja 48 6 - 54 27 - - 27 7.602 - - 7.602 27
25 Tinju 3 - - 3 6 - - 6 45 - - 45 3
26 Wushu - 2 - 2 3 - 1 4 13 22 - 35 2
Keterangan : LK Lokal, RG Regional, NAS Nasional
Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Banyuwangi

Kabupaten Banyuwangi secara aktif terlibat dalam even olahraga regional dan
nasional serta internasional. Pada Pekan Olahraga Provinsi IV yang
diselenggarakan di Madiun tahun 2013, Kabupaten Banyuwangi mengirimkan 217
atlet untuk mengikuti kompetisi pada 23 cabang olah raga (Cabor) Porprov.
Cabang olahraga unggulan dalam even tersebut antara lain yakni atletik, wushu,
taekwondo, panjat tebing, voli pantai dan silat. Adapun hasil perolehan medali
dalam Porprov IV tersebut adalah:
Tabel 3 Perolehan Medali PORPROV IV Madiun 2013
No Kota Emas Perak Perunggu
1 Surabaya 105 99 75
2 Kota Kediri 36 30 27
3 Kota Malang 37 21 35
4 Kab.Malang 28 28 55
5 Sidoarjo 26 23 45
6 Gresik 25 17 23
7 Lamongan 14 14 10
8 Blitar 11 12 15
9 Kab.Pasuruan 11 12 21
10 Banyuwangi 6 12 14
11 Pasuruan 8 5 12
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 29

No Kota Emas Perak Perunggu
12 Ponorogo 5 8 5
13 Lumajang 5 5 11
14 Tuban 5 4 13
15 Jombang 3 7 11
16 Pamekasan 3 7 7
17 Blitar 5 3 6
18 Batu 3 7 6
19 Kab.Mojokerto 3 4 12
20 Tulungagung 2 8 8
21 Jember 5 1 9
22 Probolinggo 3 4 5
23 Mojokerto 5 0 7
24 Ngawi 4 3 3
25 Kab.Probolinggo 3 4 5
26 Bojonegoro 2 5 7
27 Madiun 2 8 14
28 Magetan 3 1 7
29 Nganjuk 3 1 7
30 Pacitan 1 3 1
31 Kab.Kediri 1 1 7
32 Pacitan 1 2 2
33 Kab.Madiun 0 4 2
34 Bondowoso 2 0 1
35 Trenggalek 1 1 2
36 Sumenep 0 1 6
37 Bangkalan 0 1 1
38 Situbondo 0 0 2
Sumber : KONI Provinsi Jawa Timur
Pada even tersebut Kabupaten Banyuwangi berada pada posisi 10 dengan
perolehan 6 emas, 12 perak dan 14 perunggu. Posisi ini lebih baik dibandingkan
Porprov III yang berada pada posisi 15. Selain Porprov masih banyak even
olahraga yang diikuti oleh atlet Kabupaten Banyuwangi.








S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 30

4.3. Identifikasi Sarana Prasarana Ol ah Raga Yang Telah Ada dan
Kebutuhan Sarana Prasarana dalam Pengembangan Keolahragaan

Sarana dan prasarana keolahragaan di Kabupaten Banyuwangi yang telah ada
saat ini adalah sebagai berikut:
Tabel 4 Lapangan Olahraga Di Kabupaten Banyuwangi Tahun 2012
No Cabang Olahraga
LAPANGAN
Semi
Permanen
Permanen
Gelanggang
Olahraga
Jumlah
1 Atletik - 2 - 2
2 Sepeda - 2 - 2
3 Basket 96 28 - 124
4 Billiard - 96 - 96
5 Bola Volley - 1.213 1 1.214
6 Bulutangkis - 823 3 826
7 Catur - 5.214 - 5.214
8 Drum Band - 125 - 125
9 Judo - 1 - 1
10 Karate - 16 - 16
11 Fkti 17 3 - 20
12 Menembak - 2 - 2
13 Panahan - 3 - 3
14 Panjat Tebing - 16 - 16
15 Pencak Silat 13 20 - 33
16 Angkat Besi Dan
Berat
10 4 3 17
17 Renang 22 1 - 23
18 Senam Artistik 10 24 - 34
19 Selam 1 - 1
20 Sepakbola 214 2 - 216
21 Sepak Takraw 25 - 25
22 Taekwondo - 14 - 14
23 Tenis 47 5 - 52
24 Tenis Meja - 1.267 - 1.267
25 Tinju - 3 - 3
26 Wushu - 2 - 2
Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Banyuwangi
Berdasarkan jumlah lapangan yang tersedia dibandingkan dengan jumlah atlet yang ada
maka intensitas penggunaan sebagai berikut:
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 31

Tabel 5 Jumlah Lapangan, Atlet dan Perbandingan Intensitasnya
No Cabang OR
Lapangan Atlet
Jumlah
Club
Perbandingan
Sp P Go Jml Lk Rg Nas Jml
Atlet/
Lap.
Club/
Lap.
Atlet
/Lap.
Permanen
Club /Lap.
Permanen
1 Atletik - 2 - 2 538 13 9 560 26 280 13 280 13
2 Sepeda - 2 - 2 592 5 3 600 48 300 24 300 24
3 Basket 96 28 - 124 1.400 20 2 1.422 141 11 1 51 5
4 Billiard - 96 - 96 925 - - 925 96 10 1 10 1
5 Bola Volley - 1.213 1 1.214 24.250 24 6 24.280 839 20 1 20 1
6 Bulutangkis - 823 3 826 8.434 14 2 8.450 872 10 1 10 1
7 Catur - 5.214 - 5.214 1.912 6 2 1.920 24 0 0 0 0
8 Drum Band - 125 - 125 3.696 50 4 3.750 182 30 1 30 1
9 Judo - 1 - 1 39 15 1 55 2 55 2 55 2
10 Forki/ Karate - 16 - 16 527 - - 527 20 33 1 33 1
11 Fkti 17 3 - 20 1.147 14 2 1.163 17 58 1 388 6
12 Menembak - 2 - 2 21 5 1 27 2 14 1 14 1
13 Panahan - 3 - 3 42 - - 42 3 14 1 14 1
14 Panjat Tebing - 16 - 16 400 - - 400 16 25 1 25 1
15 Pencak Silat 13 20 - 33 5.127 15 1 5.143 33 156 1 257 2
16 Angkat Besi dan Berat 10 4 3 17 593 7 - 600 17 35 1 150 4
17 Renang 22 1 - 23 1.521 80 3 1.604 32 70 1 1.604 32
18 Persani 10 24 - 34 4.495 5 - 4.500 34 132 1 188 1
19 Selam 1 - 1 120 - - 120 1 120 1 0 0
20 Sepak Bola 214 2 - 216 4.288 26 6 4.320 272 20 1 2.160 136
21 Sepak Takraw 25 - 25 238 - - 238 25 10 1 0
22 Taekwondo - 14 - 14 150 2 - 152 14 11 1 11 1
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 32

No Cabang OR
Lapangan Atlet
Jumlah
Club
Perbandingan
Sp P Go Jml Lk Rg Nas Jml
Atlet/
Lap.
Club/
Lap.
Atlet
/Lap.
Permanen
Club /Lap.
Permanen
23 Pelti 47 5 - 52 1559 1 - 1.560 156 30 3 312 31
24 Tenis Meja - 1267 - 1.267 7.602 - - 7.602 27 6 0 6 0
25 Tinju - 3 - 3 45 - - 45 3 15 1 15 1
26 Wushu - 2 - 2 13 22 - 35 2 18 1 18 1
Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Banyuwangi, data diolah
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 33

Berdasarkan tabel tersebut beberapa cabang olahraga yang intensitas penggunaannya
tinggi dapat diurutkan sebagai berikut (urutan menggunakan acuan jumlah atlet per
lapangan permanen) :
Tabel 6 Perbandingan Penggunaan Lapangan
No Cabang OR
Perbandingan
Atlet/ Lap.
Club/
Lap.
Atlet /Lap.
Permanen
Club /Lap.
Permanen
1 Sepak Bola 20 1 2.160 136
2 Renang 70 1 1.604 32
3 Fkti 58 1 388 6
4 Pelti 30 3 312 31
5 Sepeda 300 24 300 24
6 Atletik 280 13 280 13
7 Pencak Silat 156 1 257 2
8 Persani 132 1 188 1
9 Angkat Besi dan Berat 35 1 150 4
10 Judo 55 2 55 2
11 Basket 11 1 51 5
12 Forki/ Karate 33 1 33 1
13 Drum Band 30 1 30 1
14 Panjat Tebing 25 1 25 1
15 Bola Volley 20 1 20 1
16 Wushu 18 1 18 1
17 Tinju 15 1 15 1
18 Menembak 14 1 14 1
19 Panahan 14 1 14 1
20 Taekwondo 11 1 11 1
21 Billiard 10 1 10 1
22 Bulutangkis 10 1 10 1
23 Tenis Meja 6 0 6 0
24 Catur 0 0 0 0
25 Selam 120 1 0 0
26 Sepak Takraw 10 1 0 0
Sumber : Dinas Pemuda dan Olahraga Kabupaten Banyuwangi, data diolah
Untuk mencapai hasil pengembangan keolahragaan yang optimal, tiap cabang olahraga
seyogyanya mempunyai lapangan permanen utamanya untuk olahraga yang lapangan
olahraganya membutuhkan bangunan dengan standar tertentu. Cabang olahraga
sepakbola misalnya bila menggunakan data lapangan olahraga secara keseluruhan
perbandingan adalah 20 atlet per lapangan sedangkan apabila menggunakan lapangan
permanen jumlahnya menjadi 2.160 atlet per lapangan. Cabang olahraga renang juga
mempunyai perbandingan 1.604 atlet per satu kolam renang. Untuk olahraga sepeda
ada 300 atlet dalam satu lapangan. Tentu dengan sedemikian banyak atlet pengaturan
jadwal penggunaan lapangan menjadi sangat rumit. Untuk cabang olahraga unggulan
antara lain yakni atletik, wushu, taekwondo, panjat tebing, voli pantai dan silat
ketersediaan lapangan olahraga sudah cukup memadai kecuali atletik. Pembangunan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 34

lapangan olahraga tentunya dapat disesuaikan dengan prioritas olahraga yang
diunggulkan dan ketersediaan anggaran.
4.4. Urgensi Pembangunan Wisma Atlet
Pembangunan Wisma Atlet penting untuk dilaksanakan dengan pertimbangan sebagai
berikut:
1. Saat ini di Kabupaten Banyuwangi belum terdapat pusat pembinaan dan akomodasi
atlet yang representatif dan komprehensif. Hal ini penting mengingat makin
intensifnya pembinaan keolahragaan di Kabupaten Banyuwangi membutuhkan
sarana dan prasarana yang memadai.
2. Pada tahun 2015, Kabupaten Banyuwangi dipercaya menjadi Tuan Rumah Pekan
Olahraga Provinsi V (Porprov V) Jawa Timur. Pada porprov ini dipertandingan 35
cabang olahraga dan 1 cabang olahraga eksibisi. Sebagai tuan rumah tentunya
Kabupaten Banyuwangi membutuhkan persiapan yang lebih baik termasuk untuk
pelatihan atlet yang bertanding di Porprov. Keberadaan Wisma Atlet ini diharapkan
dapat mengoptimalkan pelatihan atlet.
3. Even olahraga Porprov ini membutuhkan dukungan sarana dan prasarana
keolahrgaan yang memadai termasuk sarana akomodasi. Saat ini di Kabupaten
Banyuwangi tercatat terdapat 67 hotel dan 2 hotel berbintang dengan kapasitas
2011 kamar. Jumlah ini masih sangat kurang mengingat pada Porprov sebelumnya
di Madiun jumlah atlet sebanyak 5.524 orang dari 30 cabor yang dipertandingkan.
Berdasarkan data yang dihimpun beritajatim.com, Porprov IV diikuti total 8.568
orang. Rinciannya, 5.524 atlet, 1.764 offisial, 844 pelaksana pertandingan, 170 wakil
PB Porprov dan 266 LO. Dengan jumlah ini dibutuhkan setidaknya 4.300 kamar
akomodasi. Wisma Atlet diharapkan dapat menjadi alternatif lokasi akmodasi.


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 35


BAB 5
ANALISIS KELAYAKAN LOKASI

5.1. Analisis Kesesuai an dengan Rencana Tataruang (Land Use)

Alternatif lokasi pembangunan Wisma Atlet adalah di sekitar Gelanggang
Olahraga. Lokasi A menempati area yang saat ini ditempati oleh restoran Ikan
Bakar Gajahmada. Lokasi B menempati area di belakang kolam renang GOR
sedangkan Lokasi C menempati lokasi Kantor Dinas Kebersihan dan Pertamanan.
Gambar 7 Alternatif Lokasi Wisma Atlet
Ketiga alternatif lokasi ini masuk kedalam wilayah administratif kecamatan Giri.
Dalam Peraturan Daerah Kabupaten Banyuwangi Nomor 08 Tahun 2012 tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Banyuwangi Tahun 2012-2032,
Kecamatan Giri masuk kedalam Wilayah Pengembangan Banyuwangi Utara.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 36



Sumber : RTRW Kab. Banyuwangi Tahun 2012-2032

Lokasi
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 37



Wilayah Pengembangan Banyuwangi Utara yang meliputi Kecamatan
Banyuwangi, Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Licin dan Glagah ditetapkan
sebagai pusat pengembangan seluruh Kabupaten Banyuwangi . Adapun fungsi
utama dari Kota Banyuwangi adalah :
Pusat pemerintahan skala kabupaten
Pusat perdagangan dan jasa skala kabupaten
Pusat fasilitas umum skala kabupaten
Pusat pendidikan skala kabupaten
Pusat pergudangan skala kabupaten
Sedangkan untuk wilayah belakangnya meliputi Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro,
Giri, Licin dan Glagah, dan berfungsi sebagai :
Kawasan pertanian,
Kawasan perkebunan,
Kawasan perikanan,
Kawasan peternakan
Kawasan industri,
Kawasan pelabuhan,
Kawasan lindung
Kawasan wisata
Dengan arahan pengembangan tersebut, keberadaan Wisma Atlet sebagai
penyedia layanan jasa masih diperbolehkan untuk dibangun.
Berdasarkan peraturan zonasi Rencana Detail Tata Ruang Banyuwangi Utara lokasi
yang dimaksud masuk dalam Zona Sarana Pemerintahan (SU1) untuk lokasi A dan
Lokasi C sedangkan Lokasi B masuk dalam Zona RTH Lapangan/Taman (RTH 2).
Ketiga Lokasi masuk kedalam Kawasan Blook Sheet H RDTR Banyuwangi Utara dan
merupakan kawasan dominan perumahan, selain itu dalam perencanaan tata
bangunan dan lingkungan ini sarana & prasrana pendukung permukiman sangat
diperlukan untuk keseimbangan dan kedinamisan kawasan perkotaan.

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 38




S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 39


Untuk Lokasi A dan Lokasi C yang masuk dalam Kawasan Sarana Umum Zona Sarana
Umum (SU) jenis penggunaan ruang yang diperbolehkan adalah :
a. Ruang terbuka hijau (RTH), permukiman, perdagangan dan jasa.
b. Pemakaman dan Tempat Pembuangan Sampah Sementara (TPS) dengan
syarat-syarat tertentu.
Sedangkan untuk Lokasi B yang masuk zonasi kawasan ruang terbuka hijau
kawasan perkotaan ketentuan umum penggunaannya adalah sebagai berikut:
a. diperbolehkan pemanfaatan ruang untuk kegiatan rekreasi;
b. penerapan konsep taman kota pada lokasi yang potensial di seluruh
kabupaten untuk menjaga kualitas ruang dan estetika lingkungan;
c. diizinkan seluruh kegiatan untuk menambah RTH agar mencapai 30%
(tiga puluh persen);
d. pendirian bangunan dibatasi hanya untuk bangunan penunjang
kegiatan rekreasi dan fasilitas umum lainnya; dalam hal ini Wisma Atlet
masuk kedalam bangunan penunjang Gelanggang Olahraga.
e. rencana pengelolaan RTH sepanjang perbatasan wilayah kabupaten
adalah minimum 50 (lima puluh) meter dari kiri kanan garis batas
wilayah kecuali pada kawasan perbatasan yang sudah padat
bangunan-bangunan mengacu pada rencana pola ruang;rencana
pengelolaan ruang terbuka sepanjang jalur instalasi listrik tegangan tinggi
mengacu pada ketentuan yang berlaku; dan pemanfaatan ruang
terbuka non hijau diprioritaskan pada fungsi utama kawasan dan
kelestarian lingkungan yang sekaligus berfungsi sebagai tempat evakuasi
bencana;
f. dilarang seluruh kegiatan yang bersifat alih fungsi RTH; dan
g. pengawasan ketat dari pemerintah terkait kegiatan budidaya yang
mempengaruhi fungsi RTH atau menyebabkan alih fungsi RTH.

5.2. Analisa Penentuan Lokasi
5.2.1. Konsep Pembangunan Wisma Atlet
Wisma Atlet yang akan dibangun di sekitar Gelanggang Olahraga ini diharapkan
dapat dapat mendukung peningkatan prestasi olahraga di Kabupaten
Banyuwangi. Wisma Atlet diproyeksikan sebagai tempat akomodasi para atlet
yang mengikuti pemusatan latihan secara intensif. Selain fungsi utama sebagai
sarana penunjang atlet tersebut Wisma Atlet diproyeksikan memiliki nilai
komersial dengan memberikan layanan jasa hospitality yang setara dengan
layanan hotel berbintang 2 (dua) kepada masyarakat umum atau pihak yang
berkepentingan dengan atlet. Konsep pengembangannya seperti pada Hotel Atlet
Century di Senayan Jakarta atau Grand Elty Atlet Hotel Samarinda.

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 40


Pertimbangan pemberian layanan hospitality ini antara lain:
1. Pemusatan latihan tidak berlangsung sepanjang tahun sehingga terdapat
kamar-kamar atlet yang tidak digunakan secara optimal.
2. Pengelolaan yang lebih profesional dengan standar pelayanan yang tinggi
sesuai taraf hotel berbintang.
3. Biaya investasi, biaya pemeliharaan dan perawatan gedung yang tinggi.
4. Makin banyaknya even budaya, olahraga dan seni yang diadakan Pemerintah
Kabupaten Banyuwangi membutuhkan akomodasi yang memadai.
5. Meningkatkan pendapatan asli Daerah melalui pajak hotel dan restoran serta
pembagian dividen.
6. Meningkatkan citra Pemerintah Kabupaten Banyuwangi.
Pemberian pelayanan hospitality ini nantinya diatur semikian rupa sehingga
fungsi utama sebagi wisma atlet tetap terlayani dengan baik.

5.2.2. Potensi Pasar Industri Perhotelan
Industri layanan jasa perhotelan tidak terlepas dari keadaan perekonomian global
dan nasional. Pada tahun 2013 perekonomian global diperkirakan tumbuh lebih
baik dibandingkan tahun sebelumnya. Beberapa perkembangan positif di akhir
tahun 2012 dan awal tahun 2013 seperti tercapainya kesepakatan di AS mengenai
penurunan defisit anggaran (fiscal cliff, meningkatkan optimisme prospek
pertumbuhan global yang lebih baik di tahun 2013. Walaupun demikian, masih
terdapat berbagai faktor risiko ke depan yang perlu diwaspadai seperti proses
negosiasi penetapan pagu utang (debt ceilnng dan pemotongan belanja secara
otomatis (automatic spending cut di AS, kemungkinan terjadinya pertumbuhan
ekonomi yang tertahan di China, Jepang dan India, serta penyelesaian krisis
Eropa.

Perkiraan pertumbuhan perekonomian global yang lebih tinggi diikuti dengan
perkiraan kegiatan volume perdagangan dan harga komoditas yang meningkat.
Bank Indonesia memprakirakan volume perdagangan dunia tumbuh sebesar
4,1%. Sejalan dengan lebih tingginya pertumbuhan volume perdagangan dunia,
harga komoditas nonmigas diprakirakan juga akan mengalami peningkatan
sebesar 1,7%.
Tabel 7 Proyeksi PDB Dunia
Negara/Kawasan
Proyeksi
2012 2013 2014
PDB Dunia 3.1 3.4 3.9
Jepang 2.2 0.8 1.1
Amerika Serikat 2.0 2.0 2.6
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 41


Negara/Kawasan
Proyeksi
2012 2013 2014
Kawasan Eropa -0.5 0.1 1.0
Perancis 0.3 0.6 1.1
Jerman 0.8 0.9 1.4
Italia -2.4 -0.7 0.5
Spanyol -1.9 -1.2 0.8
Negara Kawasan
Eropa Lain
-0.8 -0.1 0.7
China 7.7 8.0 8.2
India 5.5 6.0 6.4
Sumber: Bank Indonesia

Kinerja perekonomian Indonesia pada tahun 2012 cukup menggembirakan di
tengah perekonomian dunia yang melemah dan diliputi ketidakpastian.
Pertumbuhan ekonomi dapat dipertahankan pada tingkat yang cukup tinggi, yaitu
6,2%, dengan inflasi yang terkendali pada tingkat yang rendah (4,3%) sehingga
berada pada kisaran sasaran inflasi 4,51%. Di tengah menurunnya kinerja
ekspor, pertumbuhan ekonomi lebih banyak ditopang oleh permintaan domestik
yang tetap kuat. Hal ini didukung oleh kondisi ekonomi makro dan sistem
keuangan yang kondusif sehingga memungkinkan sektor rumah tangga dan
sektor usaha melakukan kegiatan ekonominya dengan lebih baik. Selain itu,
kuatnya permintaan domestik di tengah melemahnya kinerja ekspor
menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan neraca transaksi berjalan.
Perekonomian Indonesia pada tahun 2013 diprakirakan tumbuh lebih tinggi,
namun sejumlah risiko dan tantangan perlu diantisipasi. Sejalan dengan
membaiknya perekonomian dunia, terutama pada semester II 2013,
perekonomian Indonesia diprakirakan akan tumbuh sebesar 6,3-6,8% dengan
inflasi tetap terjaga sesuai dengan sasaran Bank Indonesia sebesar 4,51%.
Permintaan domestik diprakirakan tetap menjadi penyumbang utama
pertumbuhan ekonomi. Namun sejumlah tantangan dan risiko perlu diantisipasi
untuk menjaga stabilitas ekonomi makro dan sistem keuangan. Pertama,
konsumsi BBM yang terus meningkat di tengah semakin menurunnya produksi
migas dalam negeri akan terus meningkatkan impor migas dan beban subsidi
sehingga semakin menambah tekanan terhadap kesinambungan fiskal dan defisit
transaksi berjalan. Kedua, struktur perekonomian dengan ketergantungan impor
yang tinggi khususnya untuk barang modal dan bahan baku, dalam jangka pendek
dapat menimbulkan kerentanan terhadap keseimbangan eksternal ketika
kegiatan investasi terus mengalami peningkatan. Dengan latar belakang tersebut,
kebijakan Bank Indonesia akan diarahkan pada upaya pencapaian keseimbangan
internal dan eksternal. Dalam hubungan ini, kebijakan Bank Indonesia diarahkan
untuk mencapai sasaran inflasi dan menjaga keseimbangan neraca pembayaran.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 42


Arah kebijakan tersebut akan dilakukan melalui lima pilar bauran kebijakan.
Pertama, kebijakan moneter akan ditempuh secara konsisten untuk
mengarahkan inflasi tetap terjaga dalam kisaran sasaran yang ditetapkan. Kedua,
kebijakan nilai tukar akan diarahkan untuk menjaga pergerakan rupiah sesuai
dengan kondisi fundamentalnya. Ketiga, kebijakan makroprudensial diarahkan
untuk menjaga kestabilan sistem keuangan. Keempat, penguatan strategi
komunikasi kebijakan untuk mendukung efektivitas kebijakan Bank Indonesia.
Kelima, penguatan koordinasi Bank Indonesia dan Pemerintah dalam mendukung
pengelolaan ekonomi makro dan stabilitas sistem keuangan.
Di sepanjang tahun 2013, pertumbuhan ekonomi Jatim diproyeksikan tumbuh
pada batas bawah dari rentang 7,00% s.d 7,25% (yoy), sedikit lebih rendah
dibandingkan 2012. Namun demikian, pertumbuhan ini diperkirakan masih
yang tertinggi dibandingkan provinsi lainnya di Pulau Jawa maupun nasional.
Masih tingginya konsumsi masyarakat seiring meningkatnya proporsi usia
produktif di Jawa Timur masih menjadi pendorong utama pertumbuhan ekonomi
Jatim. Selain itu, adanya momentum PILKADA pada Agustus 2013 diperkirakan
turut mendorong pertumbuhan ekonomi Jatim baik dari konsumsi rumah
tangga maupun pemerintah. Namun demikian, konsumsi barang tahan lama
khususnya kendaraan bermotor roda empat akan sedikit tertahan jika kebijakan
pengurangan subsidi BBM jadi diberlakukan pada tahun ini. Sementara itu,
berbagai upaya pemerintah melalui perbaikan infrastruktur, penyederhanaan
birokrasi pengajuan izin usaha serta upaya peningkatan kerjasama investasi
melalui kunjungan antar negara/daerah diharapkan dapat terus mendorong
minat investor asing dan dalam negeri.
Selanjutnya, optimisme pengusaha akan perbaikan kinerja ekspor luar negeri
Jatim dengan berbagai strategi perusahaan dan pemerintah diharapkan terus
mengalami perbaikan, khususnya dengan adanya insentif pemerintah untuk
mengembangkan produk hortikultura dan pertanian organik di beberapa sentra
produksi Jatim. Mencermati perkembangan sektor industri pengolahan yang
diperkirakan akan membaik pada triwulan II dan III, yang dipicu oleh
meningkatnya konsumsi domestik dengan berbagai momentum perayaan
keagamaan akan mempengaruhi perbaikan transaksi impor luar negeri terutama
untuk intermediate goods yang menjadi bahan baku sektor industri
pengolahan. Secara keseluruhan, transaksi perdagangan luar negeri
diperkirakan kembali mencatat nilai netekspor. Indikator berikutnya yaitu belanja
modal pemerintah berdasarkan data rencana APBD 2013 diperkirakan mengalami
peningkatan dengan didukung membaiknya awareness pemerintah daerah
tingkat kab/kota.
Di sisi penawaran, meningkatnya kebutuhan masyarakat dalam kegiatan
wisata turut mendorong kinerja subsektor hotel dan restoran, ditambah dengan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 43


meningkatnya peranan Kota Surabaya sebagai sub hub ke Indonesia Timur
yang terindikasi dari bertambahnya jumlah hotel kelas bisnis di Surabaya.
Optimisme pelaku usaha sektor industri pengolahan yang tercermin melalui
berbagai survei diharapkan terus berlanjut hingga akhir tahun, dengan
didorong berbagai insentif pemerintah melalui peningkatan peran sertausaha
mikro, kecil dan menengah di Jatim.
Sejumlah isu penting seputar perkembangan industri pariwisata di Indonesia
serta peluang investasi khususnya di sektor perhotelan menunjukkan bahwa
kekuatan pariwisata domestik Indonesia sangat signifikan hal ini terlihat dari
pergerakan wisatawan nusantara (wisnus) yang setiap tahun tumbuh sekitar 5%.
Sehingga bila tahun 2013 pergerakan wisnus sebesar 250 juta, pada tahun 2022
mendatang diproyeksikan menjadi 400 juta. Tingginya pergerakan wisnus ini
dipicu oleh meningkatnya kelas menengah masyarakat Indonesia terutama
kelompok muda.
Pariwisata Indonesia juga ditopang oleh kunjungan wisatawan mancanegara
(wisman) yang tahun lalu tumbuh 5,04%, yakni dari 7,6 juta pada 2011 meningkat
menjadi 8 juta pada 2012, sementara target tahun 2013 ditetapkan sebesar 8,6
juta untuk target moderat dan 9 juta target optimistis. Selain itu sektor pariwisata
juga didukung oleh meningkatnya nilai investasi pariwisata. Tahun 2012 jumlah
nilai investasi sektor pariwisata sebesar US$869.8 juta terdiri atas US$786.3 juta
PMA dan US$101.5 juta Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) atau
mengalami pertumbuhan hingga 210,86% dibandingkan tahun sebelumnya 2011
dengan total investasi sebesar US$279.8 juta.
Diperkirakan untuk mengantisipasi pertumbuhan wisatawan dibutuhkan
tambahan kamar hotel sebanyak 100 ribu kamar atau sebanyak 700 hingga 800
hotel baru dalam dekade mendatang. Hotel merupakan usaha jasa pelayanan
dengan menyediakan fasilitas-fasilitas; kamar tidur (kamar tamu), makanan dan
minuman, pelayanan-pelayanan penunjang lainnya tempat rekreasi, fasilitas olah
raga, dan laundry. Hotel merupakan salah satu jenis akomodasi yang sangat
dikenal oleh masyarakat, di samping akomodasi komersil lainnya. Usaha
perhotelan sekarang ini sudah merupakan suatu industri hotel yang memerlukan
sumber dana dan sumber daya manusia dalam jumlah besar, dengan resiko
kerugian atau keuntungan yang besar pula.
Secara umum karakteristik khusus industri perhotelan dapat digambarkan dalam
kerangka industri yang dapat dijadikan dasar dalam menjalankan industri
perhotelan adalah berikut ini :
1. Capital Intensive
Membangun dan mengusahakan sebuah Hotel memerlukan Modal
yang besar, Investasinya berjangka panjang , "yield"nya rendah dan
lamban.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 44


2. Labor Intensive
Hotel mengerjakan pekerja terampil yang berlatar belakang pendidikan
hotel dalam jumlah yang besar, baik karena jasa pelayanan belum
banyak yang dapat digantikan oleh mesin, juga karena hotel beroperasi
24 jam yang memerlukan 3 shift.
3. Sensitif dalam persaingan
Elastisitas permintaan (demand) oleh karena penurunan jumlah
kunjungan wisatawan atau jumlah hotel-hotel dengan kelas dan type
sama yang berlebihan disuatu tempat, akan cepat berdampak kepada
perang tarif. Belum lagi soal Citra, Brand Name, Kompetitor lama dan
baru, Selera Konsumen, Marketing Mix dan lain-lain.
4. Sensitif terhadap perubahan kondisi
Kondisi Ekonomi, Sosial, Budaya, Politik dan Keamanan serta
Ketertiban/Kepastian Hukum sangat besar pengaruhnya terhadap
pengembangan dan kegiatan usaha perhotelan pada umumnya.
5. Heterogen dalam pelayanan
Service outputnya (produktifitas kerja karyawan) bervariasi, baik dalam
cara, kualitas, waktu maupun tempatnya.
6. Produk dan Jasa yang dijual adalah intangble
Contoh barang dan jasa yang dijual tidak bisa dibawa-bawa untuk
ditunjukkan kepada calon pembeli, sehingga harus pandai-pandai
meyakinkan mereka dengan berbagai cara yang dapat menarik
perhatian calon konsumen misalnya dengan menggunakan media
promosi berupa gambar-gambar/brochures dan berbagai penwaran
yang dapat menarik pengunjung.
7. Produknya perhisable
Barang yang dijual tidak dapat disimpan atau ditimbun : misalnya pada
kamar yang tidak terjual pada suatu hari berarti hilanglah pemasukan
pada hari itu.
8. Inseparability dengan gedung dan lokasinya
Produknya harus dikonsumsi ditempat produk itu dihasilkan, sehingga
pembeli harus mendatangi hotel.
Menurut hasil penelitian, pengeluaran wisatawan mancanegara di Indonesia
untuk akomodasi merupakan yang tertinggi dibandingkan lain-lain pengeluaran
selama kunjungannya. Oleh adanya produk-produk dan jasa dalam aktivitas
pariwisata itulah maka usaha-usaha tersebut kemudian disebut sebagai sebuah
industri. Tersedianya hotel-hotel yang baik meningkatkan citra suatu Negara,
terutama yang sedang berkembang, karena merupakan prasyarat bagi orang-
orang yang melakukan perjalanan jauh dari tempat tinggalnya, bagi para
wisatawan, para investor, pengusaha/pedagang , diplomat asing maupun
masyarakat dan pengguna jasa lainnya. Hotel memberikan kesempatan kerja
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 45


dalam jumlah yang besar, juga merupakan penyumbang pajak yang besar bagi
Negara dan saat ini merupakan penghasil devisa terbesar setelah minyak dan gas
bumi.
Saat ini di Kabupaten Banyuwangi baru terdapat 2 Hotel berbintang dan 67 hotel
kelas melati dengan kapasitas total sebanyak 2011 kamar. Sehingga peluang
pembangunan hotel masih sangat memungkinkan utamanya untuk pasar hotel
berbintang.
5.2.3. Penentuan Lokasi
Berdasarkan konsep pengembangan Wisma Atlet; penentuan lokasi menjadi
sangat unik karena harus mengakomodasikan standar pelayanan wisma atlet
dengan standar pelayanan hotel. Dalam beberapa kriteria wisma talet dan hotel
berbeda misalnya berkait dengan aksesibiltas. Perpaduan konsep wisma atlet dan
hotel inilah yang nantinya dijadikan sebagai strategi branding pemasaran. Wisma
Atlet ini direncanakan akan menggunakan standar hotel bintang 2.
Sebelum dilakukan penentuan lokasi berdasarkan kriteria yang dispesifikan
terlebih dahulu dilakukan analisis kelayakan luas area di lokasi terpilih. Hotel
bintang 2 membutuhkan setidaknya luas area minimal 2.500 m2 (berdasarkan
benchmarking hotel Santika). Berdasarkan pengukuran awal terhadap lokasi yang
ditentukan luas masing-masing lokasi adalah sebagai berikut (pengukuran
dilakukan dengan menggunakan patokan batas visual yang ditunjukan):
Lokasi A : Luas area 1.478 M2 dengan keliling 164 meter
Lokasi B : Luas area 4.287 M2 dengan keliling 254 meter
Lokasi C : Luas area 6.959M2 dengan keliling 333 meter
Dari sisi luas lahan, Lokasi A kurang memungkinkan untuk dijadikan sebagai
alternatif lokasi pembangunan Wisma Atlet, akan tetapi Lokasi A dapat
diproyeksikan digunakan sebagai Dormitory. Dormitory biasanya terdiri dari
beberapa kamar yang diisi 4 sampai 10 orang. Selanjutnya pada lokasi B dan
Lokasi C akan dilakukan penentuan lokasi yang lebih sesuai.
Adapun kriteria-kriteria yang dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi adalah
sebagai berikut
A. Faktor Kenyamanan
Faktor kenyamanan adalah faktor yang berhubungan dengan tingkat
kenyamanan seseorang dalam memilih lingkungan hotel, faktor ini juga
berhubungan dengan tingkat ketenangan masyarakat terhadap kemungkinan
sewaktu-waktu terjadi bencana banjir, tingginya tingkat pilihan ini
disebabkan karena rumah selain sebagai tempat berteduh juga berfungsi
untuk memberikan rasa aman, oleh karenanya masyarakat memerlukan
jaminan untuk mendukung fungsi akomodasinya.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 46


Faktor kebersihan lingkungan menjadi prioritas masyarakat dalam pemilihan
akomodasinya. Lingkungan yang bersih menjamin kenyamanan bagi
penghuninya. Ditambah lagi kondisi jalan yang nyaman dan bebas dari lubang
dapat membuat perasaan nyaman bagi tamu hotel dan atlet yang
menggunakan fasilitas kendaraan bermotor. Kondisi jalan yang nyaman ini
akan menjadikan perjalanan dari dan menuju ke tempat aktivitas semakin
lancar.
B. Faktor Pelayanan
Faktor pelayanan terutama menyangkut kualitas tingkat pelayanan yang
diperlukan oleh masyarakat di lingkungan hotel. Pelayanan di daerah hunian
seperti ketersediaan fasilitas olahraga (nilai utama wisma atlet), pedestrian
dan fasilitas umum lainnya akan menambah rasa nyaman untuk menghuni
suatu kawasan.
Untuk kondisi jalan lingkungan pengaruhnya lebih dilihat pada aspek estetika
jalan lingkungan disekitar perumahan. Kondisi jalan lingkungan yang rusak
akan membuat lingkungan sekitar menjadi tidak tertata dengan baik, dan
sebaliknya kodisi jalan lingkungan yang baik akan menimbulkan perasaan
nyaman bagi penghuni. Begitu juga dengan kondisi tapak.
C. Faktor Aksesibilitas dan Lingkungan
Faktor aksesibilitas adalah kemudahan pencapaian, secara umum berkaitan
dengan kondisi jalan lingkungan serta keberadaan jalur kendaraan umum.
Aksesibitas suatu daerah menjadi salah satu pertimbangan dalam memilih
lokasi tempat tinggal, kemudahan yang dipunyai suatu daerah untuk
mencapai tempat bekerja, sekolah, berbelanja dan sebagainya merupakan
faktor penarik bagi berkembangnya daerah tersebut.Keberadaan jalur
kendaraan umum ternyata merupakan salah satu pertimbangan yang
dilakukan masyarakat terutama dalam pemilihan lokasi akomodasi.
Selain itu keberadaan penghijauan terutama pepohonan yang rindang
merupakan aspek yang juga harus terpenuhi untuk kenyamanan
masyarakat, karena banyaknya pohon rindang pada suatu lokasi hotel akan
menambah keindahan pada lokasi tersebut, dan juga dapat berfungsi sebagai
penangkal polusi udara dan suara. Disamping itu, lingkungan yang aman
menjadi prioritas bagi para penghuni perumahan. Minimnya tindakan
kriminalitas seperti pencurian, perampokan dan perampasan akan
menambah rasa nyaman suatu kawasan hunian.



S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 47


Secara rinci variabel yang dispesifikan dalam penentuan lokasi adalah sebagai
berikut:
Tabel 8 Faktor Penentu Lokasi Wisma Atlet
No Faktor Variabel Kode
1 FAKTOR
KENYAMANAN
Aksesibilitas Jalan A
Kebersihan Lingkungan B
Kondisi Tapak C
2 FAKTOR PELAYANAN Fasilitas olahraga D
Fasilitas Umum E
3 FAKTOR LINGKUNGAN Jaringan Air dan Listrik F
Keberadaan angkutan umum G
Status lahan H
Lahan Pengganti I
Teknik analisis yang digunakan untuk pemilihan lokasi pembangunan Wisma
Atlet menggunakan metode kuantitatif subyektif penilaian alternatif lokasi,
dengan mempertimbangkan kriteria-kriteria pemilihan lokasi. Penentuan
kriteria pemilihan lokasi berdasarkan hasil kajian pustaka. Kriteria-kriteria
tersebut diberi bobot (skor) dengan menggunakan skala penilaian 1 sampai
dengan 3. Nilai 3 untuk bobot terkuat dan nilai 1 untuk bobot terlemah.
Pembobotan masing-masing faktor ini akan digunakan sebagai dasar dalam
memberikan penilaian terhadap setiap alternatif lokasi pembangunan Wisma
Atlet.
Selanjutnya untuk mendapatkan ranking dari kriteria yang digunakan maka
digunakan teknik analisa Zero-One. Hasil analisa Zero One adalah sebagai
berikut:
Tabel 9 Penentuan Ranking dengan Zero One
Variabel Kode A B C D E F G H I Total
Aksesibilitas Jalan A x 1 1 0 1 0 1 0 1 5
Kebersihan
Lingkungan
B 0 x 0 0 0 0 1 0 0 1
Kondisi Tapak C 0 1 x 1 1 1 0 0 0 4
Fasilitas olahraga D 1 1 1 x 1 1 1 1 1 8
Fasilitas Umum E 0 1 1 0 x 0 1 0 0 3
Jaringan Air dan Listrik F 1 1 1 1 1 x 0 0 1 6
Keberadaan angkutan
umum
G 0 0 0 0 0 0 x 0 0 0
Status lahan H 0 1 1 1 1 1 1 x 1 7
Lahan Pengganti I 0 0 0 0 0 0 1 1 x 2
Sumber: Hasil perhitungan
Keterangan:
X : kriteria yang sama
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 48


1 : kriteria yang lebih penting
0 : kriteria yang kurang penting

Tabel 10 Ranking Kriteria
Variabel Kode A B C D E F G H I Ranking
Fasilitas olahraga D 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Status lahan H 0 1 1 1 1 1 1 1 2
Jaringan Air dan Listrik F 1 1 1 1 1 0 0 1 3
Aksesibilitas Jalan A 1 1 0 1 0 1 0 1 4
Kondisi Tapak C 0 1 1 1 1 0 0 0 5
Fasilitas Umum E 0 1 1 0 0 1 0 0 6
Lahan Pengganti I 0 0 0 0 0 0 1 1 7
Kebersihan
Lingkungan
B 0 0 0 0 0 1 0 0 8
Keberadaan angkutan
umum
G 0 0 0 0 0 0 0 0 9
Sumber: Hasil perhitungan

Selanjutnya dilakukan pembobotan setiap kriteria menggunakan rumus sebagai berikut:
Bobot = (N-t +1) /N
Dimana:
N = jumlah kriteria
t = urutan ranking
Hasil pembototan adalah sebagai berikut:
Tabel 11 Bobot Kriteria
Variabel Kode Ranking Bobot
Fasilitas olahraga D 1 1,0000
Status lahan H 2 0,8889
Jaringan Air dan Listrik F 3 0,7778
Aksesibilitas Jalan A 4 0,6667
Kondisi Tapak C 5 0,5556
Fasilitas Umum E 6 0,4444
Lahan Pengganti I 7 0,3333
Kebersihan
Lingkungan
B 8 0,2222
Keberadaan angkutan
umum
G 9 0,1111
Sumber: Hasil perhitungan






S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 49


Pembobotan kriteria selanjutnya diuraikan sebagai berikut:
A. Aksebilitas Jalan
Lokasi B terletak di jalan lingkungan GOR dibelakang kolam renang sedangkan di
Lokasi C terletak di Jalan Kusuma Bangsa. Jalan utama yang terdekat dengan lokasi
pembangunan Wisma Atlet adalah Jalan Gajah Mada. Jarak lokasi A dengan Jalan
Gajah Mada sekitar 417 meter sedangkan jarak lokasi B ke Jalan Gajah Mada kurang
lebih 835 meter.

Berdasarkan uraian diatas maka pembobotan untuk Kriteria aksesibilitas jalan utama
adalah sebagai berikut:
Kriteria Aksesibilitas Jalan
Kode Kriteria A
Indikator 0-1 KM 1 5 KM >5 KM Keterangan
Bobot 3 2 1
Lokasi B
Lokasi C
B. Kebersihan Lingkungan
Lokasi B dan lokasi C terletak pada lingkungan yang relatif homogen karena jarak
keduanya relatif dekat. Untuk kebersihan lingkungan; kedua lokasi relatif terjaga
karena dalam pengawasan Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kabupaten
Banyuwangi. Untuk lokasi B terdapat lokasi pemilahan sampah sementara sehingga
agak sedikit mengganggu.


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 50


Kriteria Kebersihan Lingkungan
Kode Kriteria B
Indikator Bersih
Cukup
Bersih
Kotor
Keterangan
Bobot 3 2 1
Lokasi B
Lokasi C
C. Kondisi Tapak
Tapak sangat penting dalam arsitektur karena merupakan salah satu nilai jual
bangunan.
Gambar 8 Perpsektif Tapak

Pada lokasi B terdapat sudut bebas yang memiliki keindahan yaitu kearah utara
berupa persawahan yang masih asri, arah barat pemandangan kolam renang dan arah
selatan rimbunan pepohonan. Sedangkan lokasi C arah ketimur terdapat
pemandangan berupa lapangan tenis dan atletik dan keutara arah pemandangan
indoor area.
Kriteria Kondisi Tapak
Kode Kriteria C
Indikator 3 sudut 2 sudut 1 sudut Keterangan
Bobot 3 2 1
Lokasi B
Lokasi C

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 51


D. Fasilitas Olahraga
Lokasi B dan Lokasi C terletak dalam komplek yang sama yaitu di area Gelangang
olahraga sehingga akses terhadap lapangan olahraga relatif dekat. Untuk lkasi A
misalnya lebih dekat untuk ke kolam renang, lapangan sepakkbola, dan lintasan
atletik. Sedangkan Lokasi C lebih dekat ke lapangan tenis dan lapangan indoor.
Kriteria Fasilitas Olahraga
Kode Kriteria D
Indikator >3 Arena 2 Arena 1 Arena Keterangan
Bobot 3 2 1
Lokasi B Dalam jarak 1 km
Lokasi C Dalam jarak 1 km
E. Fasilitas Umum
Lokasi B dan C relatif dekat dengan fasilitas umum utamanya sekolah. Selain itu
terdapat juga beberapa rumah makan, perkantoran, hotel dan tempat ibadah.
Sekolah yang dekat dengan lokasi antara lain TK Al Qomar, SMK PGRI 1 Giri, SMKN 1
Banyuwangi, SMU Negeri 1 Glagah, SMP Negeri Glagah, dan Smu 1 Giri Kabupaten
Banyuwangi. Selain itu dalam jarak kurang dari 1 km terdapat 2 masjid dan kantor
polsek Giri. Selain itu terdapat juga minimarket dan layanan perbankan dalam jarak
yang relatif dekat.
Dari gambar 8 tampak build up building yang ada cukup mendukung keberadaan
Wisma Atlet.
Kriteria Fasilitas
Kode Kriteria E
Indikator Terbangun
Cukup
Terbangun
Belum
terbangu
n
Keterangan
Bobot 3 2 1
Lokasi B Build up fasilitas
pendukung
Lokasi C

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 52



Gambar 9 Fasilitas Umum Sekitar Lokasi


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 53


F. Jaringan Air dan Listrik
Lokasi B dan C merupakan area terbangun sehingga pasokan air dan listrik telah
tersedia. Sedangkan untuk lokasi B untuk jaringan air dan membutuhkan
penambahan saluran menuju lokasi karena letaknya yang relatif menjorok kedalam.
Kriteria Jaringan Air dan Listrik
Kode Kriteria F
Indikator
Air dan
Listrik
Air dan listrik
tersedia perlu
penambahan
sarana
Listrik tersedia,
air tidak tersedia
Ket.
Bobot 3 2 1
Lokasi B
Lokasi C
G. Angkutan Umum
Secara spesifik tidak tersedia angkutan umum reguler yang melewati kedua lokasi.
Jalan terdekat yang dilewati angkutan umum adalah Jln. Gajah Mada menggunakan
angkutan kota lin 4 dengan rute Terminal Blambangan Terminal Brawijaya via Jl.
Gajah Mada Letkol Istiqlah.
Kriteria Angkutan Umum
Kode Kriteria G
Indikator Tersedia
Reguler
Tersedia
tertentu
Tidak
tersedia
Keterangan
Bobot 3 2 1
Lokasi B
Lokasi C
H. Status Lahan
Lokasi B dan C merupakan aset pemerintah sehingga tidak memerlukan pembebasan
lahan.
Kriteria Status Lahan
Kode Kriteria H
Indikator
Aset
negara
Hak Milik
BUMD
Hak milik
Swasta
Ket.
Bobot 3 2 1
Lokasi B Sertifikah dalam
proses penerbitan Lokasi C
Untuk lokasi C saat ini digunakan sebagai Kantor Dinas Kebersihan dan Pertamanan
sehingga apabila digunakan sebagai Wisma Atlet perlu lahan pengganti dan bangunan
pengganti. Proses tukar guling lahan membutuhkan proses yang panjang dan biaya
pengadaan tanah yang relatif besar.Untuk lokasi B perlu lahan pengganti Ruang
Terbuka Hijau yang dialihgunakan sebagai Wisma Atlet.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 54



Kriteria Lahan Pengganti
Kode Kriteria I
Indikator
Tidak perlu
pengganti
Perlu Lahan
Pengganti
Perlu Lahan dan
Bangunan
Pengganti
Ket.
Bobot 3 2 1
Lokasi B
Lokasi C

Setelah dilakukan pembobotan, langkah terakhir adalah pemilihan lokasi terbaik
dengan memilih nilai skor yang tertinggi.
Tabel 12 Penentuan Lokasi dengan Matriks Evaluasi
Alternatif Kriteria A B C D E F G H I Total
Lokasi Bobot 0,667 0,222 0,556 1,000 0,444 0,778 0,111 0,889 0,333
Lokasi B Nilai 3,000 2,000 3,000 3,000 3,000 2,000 1,000 3,000 2,000 22,000
Jumlah 2,000 0,444 1,667 3,000 1,333 1,556 0,111 2,667 0,667 13,444
Lokasi C Nilai 3,000 3,000 2,000 3,000 3,000 3,000 1,000 3,000 1,000 22,000
Jumlah 2,000 0,667 1,111 3,000 1,333 2,333 0,111 2,667 0,333 13,556
Jumlah = bobot x nilai
Total = jumlah A+B + C + D+ E + F + G + H + I
Berdasarkan tabel diatas berdasarkan 9 kriteria yang dispesifikan memiliki nilai
yang hampir sama yaitu untuk lokasi B sebesar 13,444 dan lokasi C sebesar
13,556. Nilai yang hampir sama ini antara lain dikarenakan letak lokasi yang
berdekatan sehingga kondisinya cenderung homogen. Kedua lokasi
memungkinkan untuk dibangun Wisma Atlet dengan tambahan pertimbangan
masing masing lokasi sebagai berikut:
A. Lokasi B
Kelebihan
1. Lokasi saat ini hanya terdapat bangunan berupa Tempat Penampungan
Sampah dan 2 bangunan non permanen sehingga tidak membutuhkan
anggaran untuk pembongkaran
2. Lokasi agak kedalam sehingga rekayasa lalu-lintas lebih mudah dilakukan
3. Dekat dengan lokasi kolam renang sehingga bisa dilakukan interkoneksi
dengan Wisma Atlet untuk menambah nilai jual utamanya untuk tamu
umum.
4. Relatif jauh dari lokasi penduduk sehingga dampak sosial dapat
diminimalisir.



S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 55


Kekurangan
1. Merupakan Kawasan Ruang Terbuka Hijau yang masuk dalam penilaian
Adipura sehingga perlu adanya lahan RTH pengganti dan mengembalikan
keaneragaman hayati seperti yang ada saat ini.
2. Pengembangan lokasi relatif terbatas. Untuk ke arah utara terdapat
sungai sehingga perlu jembatan sedangkan arah ke timur terbatas pada
perumahan penduduk.
3. Lokasi relatif jauh dari jalan utama sehingga perlu rekayasa akses
misalkan dengan membuat jalan masuk dari sisi utara kolam memanjang
kearah timur.
B. Lokasi C
Kelebihan
1. Akses ke lokasi relatif lebih mudah dibandingkan dengan Lokasi B.
2. Area lebih luas sehingga memudahkan penataan lanscape bangunan
Wisma Atlet.
3. Lahan pada lokasi C merupakan lahan padat sehingga tidak
membutuhkan pengurukan.
4. Peraturan zoning yang lebih terbuka.
Kekurangan
1. Saat ini lokasi masih ditempati oleh Dinas Kebersihan dan Pertamanan
sehingga untuk pengalihfungsian membutuhkan lahan dan bangunan
pengganti yang membutuhkan anggaran yang relatif besar serta waktu
yang relatif lama.
2. Perlu rekayasa lalu lintas yang lebih komplek dibandingkan Lokasi B.
5.3. Analisa Kebutuhan Fisi k Bangunan
Penentuan kebutuhan fisik bangunan diperhitungkan dengan menggunakan
acuan standar wisma atlet dan standar hotel agar tercapai kondisi bangunan yang
optimal dan memberikan keuntungan finansial. Berdasarkan ketersediaan sarana
olahraga yang telah ada di sekitar lokasi adalah sebagai berikut:
Lapangan olahraga outdoor
1. Renang
2. Atletik
3. Tenis lapangan
4. Sepakbola
Lapangan indoor
5. Bulutangkis
6. Bola volley

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 56


Selain itu pada lapangan indoor dapat juga dipertandingkan olahraga antara lain:
7. Basket
8. Tenis meja
9. Silat
10. Wushu
11. Taekwondo
12. Judo
Dengan mempertimbangkan ketersediaan sarana olahraga yang ada dan jumlah
atlet level regional maka komposisinya adalah sebagai berikut:
Tabel 13 Estimasi Kebutuhan Kamar
NO CABANG OR
Jumlah
Atlet
Asumsi Lolos
Seleksi 75%
Asumsi Lolos
Seleksi 50%
1 Atletik 13 10 7
2 Basket 20 15 10
3 Bola Volley 24 18 12
4 Bulutangkis 14 11 7
5 Catur 6 5 3
6 Judo 15 11 8
7 Karate Tradisional 14 11 7
8 Pencak Silat 15 11 8
9 Renang 80 60 40
10 Senam Artistik 5 4 3
11 Taekwondo 2 2 1
12 Tenis 1 1 1
13 Wushu 22 17 11
231 173 116
Kebutuhan Kamar 116 87 58
Berdasarkan tabel diatas kebutuhan ruang kamar adalah antara 58-116
kamar. Berdasarkan data jumlah kontingen Pekan Olahraga Provinsi IV di
Madiun terdapat 217 atlet terbagi dalam 23 cabang olahraga. Dengan
menggunakan asumsi 1 kamar untuk 2 atlet (twin sharing) maka dibutuhkan
ruang kamar sebanyak 109 kamar. Untuk rasionalisasi dan antisipasi
volatilitas bisnis perhotelan maka estimasi moderat untuk Wisma Atlet adalah
100 ruang kamar.

5.3.1. Analisis Program Fungsi dan Program Ruang
Ruang yang menjadi kebutuhan para atlet adalah ruang yang dapat
mengakomodasikan seluruh kegiatan harian atlet dengan baik. Mobilitas
kegiatan harian atlet sangat ditentukan oleh keberadaan ruang ini. Ruang
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 57


menjadi kebutuhan atlet yang utama untuk mendukung mobilitas kegiatan
harian mereka.
Kebutuhan ruang secara garis besar yang dibutuhkan pada wisma atlet,
antara lain :
1. Hunian (unit kamar)
2. Cafetaria
3. Ruang briefing
4. Ruang serbaguna
5. Poliklinik (test fisik)
6. Ruang test psikis
7. Ruang bersama/kumpul
8. Hall of fame
9. Kantor pengelola
10. Lapangan latihan
11. Kebutuhan ruang lainnya, seperti lobby, mini market, warnet,
laundry, ATM, musholla, ruang utilitas, parkir, dan sebagainya.
Berikut ini adalah tabel analisis kebutuhan ruang di dalam wisma atlet dengan
pembagian yang lebih rinci berdasarkan aktivitas di dalam ruang tersebut,
persyaratan/suasana ruang, dan sifat ruang.
Tabel 14 Analisis Kebutuhan Ruang Wisma Atlet
Aktivitas Utama Ruang Persyaratan/Suasana Sifat
Istirahat Hunian Bersih,kering,
pencahayaan
baik,penghawaan baik,
proteksi suara baik.
Private
Makan Cafetaria
Ruang makan
Ruang penyajian
Dapur
Ruang cuci
Gudang
Ruang pengelola
Ruang ganti
Toilet pengunjung
Toilet pengelola
Ruang kasir
Bersih, pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Public
Briefing Ruang briefing
Briefing area
Toilet
Gudang kecil
Bersih, kering,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, tenang,
sirkulasi gerak baik.
Semi Private
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 58


Aktivitas Utama Ruang Persyaratan/Suasana Sifat
Konferensi pers, dsb Ruang serbaguna
Hall serbaguna
Backstage
Ruang
operasional
Toilet
Gudang
Gudang alat
Bersih, kering,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, tenang,
sirkulasi gerak baik.
Semi Public
Test fisik dan
kesehatan
Poliklinik
Receptionist
Ruang tunggu
Ruang test fisik
Ruang dokter
Kamar rawat
Laboratorium
Ruang diagnosa
Apotek
Toilet
Ruang pengelola
Bersih, kering, tidak bau,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, tenang,
sirkulasi gerak baik.
Public
Test psikis Ruang test psikis Bersih, kering, tidak bau,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, tenang.
Semi Private
Santai, kumpul, dsb Lounge dan
Ruang bersama/
kumpul
Bersih, pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Semi Public
Pameran Hall of fame
Ruang pamer
Ruang pengelola
Gudang
Toilet
Bersih, kering,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Public
Kerja Pengelola Kantor pengelola
(office)
Bersih, kering,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, proteksi
suara baik.
Private
Melayani Lobby
Receptionist
Ruang ganti
Ruang tunggu
Ruang pengelola
Toilet
Bersih, pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Public
Olahraga Fitness center Bersih, pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Semi Private
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 59


Aktivitas Utama Ruang Persyaratan/Suasana Sifat
Belanja Mini market Bersih, kering,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Public
Internet Warnet Bersih, kering,
pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Public
Transaksi ATM Bersih, nyaman, sirkulasi
gerak baik.
Publik
Cuci Laundry Bersih, pencahayaan baik,
penghawaan baik, sirkulasi
gerak baik.
Semi Public
Kontrol ME Ruang utilitas Bersih, kering, proteksi
baik, sirkulasi baik.
Private
Parkir Parkir Bisa tertutup bisa terbuka,
sirkulasi baik.
Public
Olahraga Lapangan olahraga Bisa tertutup bisa terbuka,
sirkulasi gerak baik.
Semi Public
Santai Taman Terbuka, nyaman, tenang,
sirkulasi baik.
Public

5.3.2. Analisis Luasan Ruang
Setelah didapatkan hasil kebutuhan ruang yang dibutuhkan pada wisma atlet,
berikutnya ditentukan luasan ruang. Analisis luasan ruang ini ditentukan
berdasarkan standart ruang, kapasitas ruang, dan jumlah ruang. Bangunan wisma
atlet, tentu ruang yang dominan adalah kamar tidur atlet. Kamar tidur ini akan
dirancang masing-masing kamar dihuni oleh dua orang, karena menurut Dra.
Yuanita Nasution, M.App.Sc, Psi (2001) atlet akan lebih merasa relaks apabila
memiliki teman sekamar, namun tidak boleh terlalu banyak, dua orang adalah
jumlah ideal.
Ukuran kamar tersebut masing-masing memiliki luas 26 m2 mengikuti standar
luas kamar hotel tipe deluxe. Lebih jauh lagi, maka total jumlah luas kamar yang
dibutuhkan adalah dengan luas 100 kamar x 26 m2 = 2.600 m2.
Berikut ini adalah tabel analisis luasan ruang untuk fasilitas-fasilitas penunjang
dari wisma atlet :
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 60


Tabel 15 Analisis Luasan Ruang Fasilitas Penunjang
Ruang
Standart
Ruang (m
2
)
Kapasitas
(Orang)
Luasan Ruang
(m
2
)
Jumlah Ruang
Total Luasan
Ruang (m
2
)
Cafetaria - -

-
316 m2
- Ruang makan 1,2 m2/orang 200 orang 240 m2 1 ruang 240 m2
- Ruang penyajian 3,5 m2/orang 4 orang 14 m2 1 ruang 14 m2
- Dapur 5 m2/orang 4 orang 20 m2 1 ruang 20 m2
- Ruang cuci 2 m2/orang 2 orang 4 m2 1 ruang 4 m2
- Gudang 4 m2/orang 1 orang 4 m2 1 ruang 4 m2
- Ruang pengelola 9 m2/orang 1 orang 9 m2 1 ruang 9 m2
- Ruang ganti 1,5 m2/orang 3 orang 4,5 m2 2 ruang 9 m2
- Toilet pengunjung 1,5 m2/orang 3 orang 4,5 m2 2 ruang 9 m2
- Toilet pengelola 1,5 m2/orang 2 orang 3 m2 2 ruang 6 m2
- Ruang kasir 1 m2/orang 1 orang 1 m2 1 ruang 1 m2
Ruang briefing - - - - 84 m2
- Briefing area 1,2 m2/orang 20 orang 24 m2 3 ruang 72 m2
- Toilet 1,5 m2/orang 3 orang 4,5 m2 2 ruang 9 m2
- Gudang kecil 3 m2/orang 1 orang 3 m2 1 ruang 3 m2
Ruang serbaguna - - - - 585 m2
- Hall serbaguna 2,5 m2/orang 200 orang 500 m2 1 ruang 500 m2
- Backstage 2,5 m2/orang 20 orang 50 m2 1 ruang 50 m2
- Ruang operasional 4 m2/orang 3 orang 12 m2 1 ruang 12 m2
- Toilet 1,5 m2/orang 5 orang 7,5 m2 2 ruang 15 m2
- Gudang 4 m2/orang 1 orang 4 m2 1 ruang 4 m2
- Gudang alat 4 m2/orang 1 orang 4 m2 1 ruang 4 m2
Poliklinik
- Receptionist
- Ruang tunggu
- Ruang test fisik
- Ruang dokter
- Kamar rawat
- Laboratorium
- Ruang diagnosa
- Apotek/Ruang
obat
- Toilet
- Ruang pengelola

4 m2/orang
1,2m2/orang
3,5 m2/orang
9 m2/orang
3,5m2/orang
3,5m2/orang
3,5 m2/orang
6 m2/orang
1,5 m2/orang
9 m2/orang

3 orang
15 orang
10 orang
1 orang
10 orang
4 orang
4 orang
2 orang
4 orang
1 orang

12 m2
18 m2
35 m2
9 m2
35 m2
14m2
14 m2
12 m2
6 m2
9 m2

1 ruang
1 ruang
1 ruang
1 ruang
1 ruang
1 ruang
1 ruang
1 ruang
2 ruang
1 ruang
170 m2
12 m2
18 m2
35m2
9 m2
35 m2
14 m2
14 m2
12 m2
12 m2
9 m2
Ruang test psikis 3,5 m2/orang 10 orang 35 m2 1 ruang 35 m2
Meeting room 2,5 m2/orang 30 orang 75 m2 1 ruang 75 m2
Hall of fame
- Ruang pamer
- Ruang pengelola
- Gudang
- Toilet

2,5 m2/orang
9 m2/orang
4 m2/orang
1,5 m2/orang

30 orang
1 orang
1 orang
3 orang

75 m2
9 m2
4 m2
4,5 m2

1 ruang
1 ruang
1 ruang
2 ruang
97 m2
75 m2
9 m2
4 m2
9 m2
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 61


Ruang
Standart
Ruang (m
2
)
Kapasitas
(Orang)
Luasan Ruang
(m
2
)
Jumlah Ruang
Total Luasan
Ruang (m
2
)
Office 4 m2/orang 50 orang 200 m2 1 ruang 200 m2
Lobby
- Receptionist
- Ruang ganti
- Ruang tunggu
- Ruang pengelola
- Toilet

4 m2/orang
1,5m2/orang
1,2 m2/orang
9 m2/orang
1,5 m2/orang

20 orang
4 orang
15 orang
1 orang
3 orang

80 m2
6 m
18 m2
9 m2
4,5 m2

1 ruang
2 ruang
1 ruang
1 ruang
2 ruang
138 m2
80 m2
12 m2
18 m2
9 m2
9 m2
Fitness Center 3,5 m2/orang 30 orang 105 m2 1 ruang 105 m2
Mini market 3,5 m2/orang 15 orang 52,5 m2 1 ruang 52,5 m2
Media room 1,5 m2/orang 20 orang 30 m2 1 ruang 30 m2
Parkir
- Parkir mobil
- Parkir motor
- Parkir bus

12,5m2/mobil
2 m2/motor
49 m2/bus

40 mobil
100motor
3 bus

-

-
847 m2
500 m2
200 m2
147 m2
Total Luasan Ruang Fasilitas Penunjang 2.808,5 m
2

Luas ruang adalah 2.600 m2 +2.734,5 m
2
= 5.334,5 m
2

Ditambah dengan sirkulasi sebanyak 20% = 1.066,9 m
2

Luas total ruang adalah = 6.401,4 m
2

5.3.3. Analisis Hubungan Ruang
A. Hubungan Ruang Secara Umum
Gambar 10 Hubungan Ruang Secara Umum


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 62


Hubungan ruang secara umum dianalisis dengan mengaitkan hubungan kegiatan
harian pelaku dengan kebutuhan ruang yang telah didapatkan sebelumnya. Erat
tidaknya suatu hubungan ruang tergantung bagaimana pergerakan/mobilitas dan
pencapaian antar kegiatan harian pelakunya. Beberapa ruang yang memiliki sifat
dan fungsi yang hampir sama dapat dijadikan satu dengan dasar system of setting
sebagai salah satu faktor yang membangun pengaturan perilaku khususnya para
atlet.

B. Hubungan Ruang Secara Khusus - Cafetaria
Gambar 11 Hubungan uang di Dalam Cafetaria


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 63


Gambar 12 Hubungan Ruang di Dalam Ruang Briefing



Gambar 13 Hubungan Ruang dalam Ruang Serbaguna


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 64


Gambar 14 Hubungan Ruang di Dalam Poliklinik


Gambar 15 Hubungan Ruang di Dalam Hall of Fame


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 65


BAB 6
ANALISA ASPEK SOSIAL EKONOMI DAN LINGKUNGAN

6.1. Analisa Aspek Sosial Ekonomi
Bangunan hotel merupakan bangunan yang memiliki kerentanan sebagai pemicu
permasalah sosial. Sumber permasalahan utamanya berkait dengan dampak yang
ditimbulkan. Dampak ini akan menimbulkan gangguan bila tidak dikelola dengan
baik. Komponen lingkungan yang menjadi parameter sosial dan budaya pada
analisis studi kelayakan Wisma Atlet ini meliputi:
a. Keadaan dan bentuk struktur masyarakat, kualitas hidup dan hubungan di
antara hal tersebut.
Struktur masyarakat yang dimaksud dalam hal ini adalah kependudukan,
pertumbuhan dan mobilitas penduduk. Struktur masyarakat Banyuwangi dari
tahun ke tahun lebih mudah mengalami perubahan yang signifikan, yang
dapat dipengaruhi dari jumlah kependudukan, pertumbuhan maupun
mobilitas penduduk. Kabupaten Banyuwangi sendiri yang merupakan salah
satu kabupaten di Jawa Timur yang strategis dimana letak geografisnya
berbatasan dengan kabupaten lainnya mengakibatkan Kabupaten
Banyuwangi mendapat pengaruh/dampak dari aktivitas pembangunan dari
Kabupaten tersebut, ini terlihat pada pengaruh perdagangan, pariwisata
budaya dan sebagainya. Adanya rencana pembangunan Wisma Atlet, akan
membawa dampak/pengaruh untuk struktur masyarakat di kabupaten
Banyuwangi tersebut. Mobilitas penduduk merupakan suatu pergerakan
penduduk dari satu daerah ke daerah lain, baik untuk sementara maupun
untuk jangka waktu yang lama atau menetap seperti mobilitas ulang-alik
(komunitas) dan migrasi.
Pembangunan Wisma Atlet akan meningkatkan persediaan lapangan
pekerjaan. Pergeseran struktur ekonomi yang ditandai makin menyempitnya
lapangan kerja bidang pertanian. Selain itu, lapangan pekerjaan di
Banyuwangi seperti pertanian sudah jarang mungkin tidak lagi digeluti oleh
masyarakat terutama masyarakat kaum muda. Hal ini disebabkan menipisnya
lahan pertanian. Dengan alasan tersebut, masyarakat lebih memilih bekerja
sebagai wiraswasta atau pekerja non pertanian seperti bekerja di sektor
perhotelan.
b. Hubungan timbal balik antara sosial, budaya, lingkungan dan ekonomi.
Hal ini berkaitan langsung dan tidak langsung dengan budaya, proses sosial,
pranata sosial, kelembagaan, hirarki masyarakat, ekonomi rumah tangga,
ekonomi sumberdaya alam, dan perekonomian lokal. Sangat erat kaitannya
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 66


antara sosial, budaya, lingkungan dan ekonomi. Dampak potensial adanya
pembangunan yaitu akan terjadi perubahan pola mata pencaharian
penduduk sekitar, karena penduduk sekitar yang awalnya belum mampu
memanfaatkan lahan, tenaga, pikirannya tetapi dengan adanya
pembangunan seperti Wisma Atlet di Banyuwangi, maka masyarakat sekitar
Wisma Atlet tersebut akan mempunyai peluang yang lebih besar untuk
mendapatkan kesempatan kerja. Masyarakat dapat memanfaatkan lahannya,
dibangun untuk toko, warung, tempat parkir, dsb. Sehingga dampak yang
diberikan yaitu adanya interaksi antar individu yaitu penjual dan pembeli, dan
memberikan penghasilan untuk rumah tangga dan jika ada hubungannya
dengan pemerintah dengan perjanjian pajak maka ada pendapatan
perekonomian lokal untuk pemerintah yang bersangkutan.
Adanya saling keterikatan ini, maka akan mempermudah proses
pembangunan di kabupaten Banyuwangi. Secara internal keberadaan suatu
Wisma Atlet sebagai titik simpul akomodasi meletakkan posisinya sebagai
sarana berkumpulnya manusia, sehingga disadari atau tidak akan ada trasmisi
budaya karena individu/manusia yang berkumpul di hotel berasal dari
berbagai latar belakang budaya. Transmisi budaya ini bisa meliputi bahasa,
gaya berpakaian, gaya hidup, dsb. Pada zaman modern ini sangat mudah
terjadinya akulturasi budaya, sehingga arena publik seperti Wisma Atlet
dapat dijadikan tempat terjadinya akulturasi budaya, karena di wilayah ini
akan terdapat banyak manusia yang mempunyai budaya masing-masing.
Adanya pembangunan Wisma Atlet dapat dimanfaatkan oleh masyarakat
setempat untuk melestarikan budaya yaitu dengan menjual barang-barang
khas kabupaten Banyuwangi, seperti pakaian yang berlambang Kabupaten
Banyuwangi, makanan maupun minuman khas Banyuwangi, dan barang-
barang khas lainnya. Sehingga selain mendapatkan keuntungan pendapatan
ekonomi juga melestarikan budaya kabupaten Banyuwangi. Masyarakat akan
menerima pembangunan Wisma Atlet ini, karena harapan masyarakat sekitar
dapat merubah kehidupan sosial mereka.
c. Perilaku, persepsi, cita-cita dan norma masyarakat.
Adanya integrasi antar moda tersebut diharapkan memberikan dampak
positif khususnya untuk kemajuan pembangunan Kabupaten Banyuwangi
dan untuk seluruh lapisan masyarakat pada umumnya.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 67


Adanya pembangunan Wisma Atlet ini, seluruh stakeholder pasti mempunyai
keragaman persepsi yang muncul dengan berbagai san latar belakang
kepentingan, motivasi dan respon yang melatarbelakangi hal tersebut.
Stakeholder yang berpengaruh pada pembangunan wisma atlet ini ini
diantaranya, pemerintah, pengguna jasa transportasi, masyarakat sekitar,
dan tokoh masyarakat. Tujuan dibangunannya Wisma Atlet ini dapat
difungsikan secara optimal oleh seluruh komponen stakeholder.
Potensi benturan sosial di sekitar Wisma Atlet berkait dengan penolakan
warga diharapkan dapat diminimalisir karena lokasinya yang agak kedalam
dan jauh dari pemukiman (lihat lingkaran hijau pada Gambar 16). Potensi
benturan kepentingan lain yaitu keberadaan Wisma Atlet Gelora (lingkaran
merah pada gambar 16). Wisma Atlet Gelora ini merupakan penginapan milik
swasta dengan jumlah kamar 20 buah dan sedang dalam proses penambahan
kapasitas. Kesamaan nama Wisma Atlet berpotensi membingungkan
pengguna jasa. Untuk antisipasi perlu adanya kajian branding nama yang lebih
representatfi misalkan Wisma Atlet diganti nama menjadi Hotel Atlet.
Gambar 16 Potensi Kerawanan

6.2. Taksiran Dampak Li ngkungan
Pembangunan Wisma Atlet akan menimbulkan dampak lingkungan yang
membutuhkan pengelolaan agar tidak menimbulkan gejolak. Dampak tersebut
terjadi pada tahap pra konstruksi, tahap konstruksi dan operasional.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 68


6.2.1. Dampak Lingkungan Tahap Pra Konstruksi
a. Kegiatan Survey dan Investigasi Awal
Kegiatan survey lapangan dan investigasi awal merupakan kegiatan pra kondisi
di lapangan untuk mendapatkan data-data awal terkait dengan rencana
pembangunan Wisma Atlet dan juga kondisi awal lingkungan sekitar proyek.
Kegiatan survey lapangan dapat menimbulkan dampak persepsi negatif dan
keresahan masyarakat, yaitu adanya kemungkinan kecurigaan, kekhawatiran
dan protes masyarakat yang belum mengetahui rencana kegiatan
pembangunan Wisma Atlet ini.
b. Tapak dan perijinan
Untuk memastikan batas-batas petak lokasi pembangunan Wisma Atlet maka
persiapan kegiatan pembangunan konstruksi Wisma Atlet diawali dengan
kegiatan Wisma Atlet tapak dan perijinan. Wisma Atlet tapak dan perijinan
dimaksudkan untuk menentukan lokasi proyek pembangunan Wisma Atlet
dan melakukan pelengkapan perijinan yang berlaku di Kabupaten Banyuwangi
yang disyaratkan dalam setiap proses kegiatan dalam proyek pembangunan
Wisma Atlet. Dampak potensial yang diprakirakan timbul adalah adanya
persepsi positif maupun keresahan masyarakat.
c. Penyampaian informasi/ Sosialisasi
Kegiatan sosialisasi dengan masyarakat sekitar, merupakan kegiatan informasi
awal bahwa akan dilakukan kegiatan pembangunan Wisma Atlet , yang
bertujuan untuk mendapatkan masukan yang berupa saran pendapat dan
tanggapan masyarakat secara langsung terhadap rencana proyek, masukan
dan tanggapan tersebut akan dijadikan sebagai bahan kajian dan telaahan
dalam penyusunan UKL-UPL. Dari kegiatan publikasi rencana kegiatan tersebut
juga akan diketahui semua aspirasi masyarakat yang berhubungan dengan
proyek. Kegiatan sosialisasi pada masyarakat yang dilakukan untuk
memberikan informasi awal tentang rencana proyek, kemungkinan akan
memberikan dampak adanya persepsi positif dari masyarakat, keresahan
masyarakat terutama dari masyarakat yang menempati hunian terdekat
dengan rencana Pembangunan Wisma Atlet. Keresahan tersebut dapat
berlanjut pada adanya gangguan kamtibmas.
6.2.2. Tahap Konstruksi
a. Mobilisasi tenaga kerja
Tenaga kerja yang akan terserap selama tahap konstruksi cukup besar
jumlahnya, dimana pekerja tersebut terdiri dari tenaga kerja terdidik, tenaga
terampil serta tenaga kerja kasar. Dampak potensial yang diprakirakan akan
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 69


timbul adalah adanya peningkatan kesempatan kerja, kecemburuan sosial,
timbulnya gangguan kamtibmas, peningkatan peluang usaha dan
peningkatan pendapatan.
a. Mobilisasi material dan alat berat
Kegiatan ini meliputi pengangkutan material untuk keperluan
konstruksi dan pengangkutan material sisa yang dihasilkan dari
kegiatan pembersihan lahan. Material diangkut dari lokasi
pengambilan bahan menuju lokasi pembangunan menggunakan dump
truck. Material yang dipergunakan antara lain pasir, sirtu, batukali,
besi, bata merah dan PC. Dampak potensial yang diprakirakan akan
timbul adalah penurunan kualitas udara, gangguan kesehatan,
peningkatan kebisingan, dan penigkatan volume lalu lintas.
b. Pembangunan dan Pengoperasian Base Camp
Base camp secara khusus merupakan pusat kegiatan manajemen
proyek, penyimpanan material, peralatan serta tempat tinggal tenaga
kerja. Pengoperasian base camp adalah aktivitas sehari-hari tenaga
kerja. Dampak potensial yang diprakirakan akan timbul adalah
peningkatan volume air limbah, peningkatan volume sampah, dan
gangguan kamtibmas.
c. Pematokan dan pemagaran
Kegiatan pematokan dan pemagaran dilakukan untuk memperjelas lokasi
proyek dan untuk mengurangi dispersi debu dan kebisingan ke lingkungan
sekitar. Kegiatan ini diprakirakan berpotensi menimbulkan dampak
persepsi positif pada masyarakat.
d. Penyiapan Lahan
Termasuk dalam kegiatan penyiapan lahan adalah pembersihan, cut and
fill dan perataan lahan yang sebelumnya adalah lahan persawahan
sehingga diperlukan perataan dan pemadatan yang cukup. Dalam
kegiatan penyiapan lahan akan menggunakan beberapa alat berat seperti
buldozer, maupun excavator dan dump truk untuk mengangkut sisa hasil
pembersihan lahan. Kegiatan penyiapan lahan diprakirakan dapat
menimbulkan dampak terjadinya penurunan kualitas udara dengan
adanya peningkatan kadar debu, gangguan kesehatan, peningkatan
kebisingan, berkurangnya keanekaragaman flora, peningkatan limpasan
air permukaan, dan peningkatan volume sampah.
e. Pembangunan Konstruksi Wisma Atlet dan Fasilitas Penunjang
Pembangunan konstruksi Wisma Atlet terdiri dari rangka bangunan
dengan struktur konstruksi beton bertulang. Dampak potensial yang
diprakirakan akan timbul adalah penurunan kualitas udara, gangguan
kesehatan, peningkatan kebisingan, dan peningkatan potensi kecelakaan
kerja.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 70


f. Penataan Landscape
Pada saat hampir terselesainya proyek pembangunan Wisma Atlet, maka
kawasan terbuka (RTH) ditanami dengan tanaman penghijauan dan
berkonsep ekologi serta estetika. Dampak potensial yang diprakirakan akan
timbul dari kegiatan penghijauan adalah peningkatan bertambahnya
keanekaragaman flora dan fauna, peningkatan kualitas udara, dan
peningkatan peresapan air ke dalam tanah.
g. Demobilisasi alat berat
Setelah kegiatan pembangunan Wisma Atlet selesai maka akan dilakukan
demobilisasi peralatan ke tempat asal peralatan tersebut melalui jalan
Desa, maupun jalan Kabupaten di wilayah Kecamatan dan sekitarnya.
Kegiatan demobilisasi alat-alat berat karena sifatnya bertahap maka
dapat menimbulkan dampak adanya penurunan kualitas udara,
gangguan kesehatan, peningkatan kebisingan, dan peningkatan volume
lalu-lintas.
h. Demobilisasi sisa material
Kegiatan demobilisasi sisa material dilakukan setelah pembangunan
Wisma Atlet selesai. Kegiatan ini bertujuan mengangkut material-material
sisa konstruksi yang sudah tidak diperlukan lagi. Kegiatan demobilisasi
sisa material diprakirakan menimbulkan dampak penurunan kualitas
udara, gangguan kesehatan, peningkatan kebisingan, dan peningkatan
volume lalu-lintas.
i. Demobilisasi tenaga kerja
Setelah kegiatan pada tahap konstruksi Wisma Atlet dan infrastruktur
lingkungannya selesai maka akan dilakukan demobilisasi tenaga
kerjaKegiatan demobilisasi tenaga kerja yang terjadi pada tahap
konstruksi dapat menimbulkan dampak hilangnya kesempatan kerja dan
penurunan pendapatan bagi pekerja yang telah habis masa kontraknya
sesuai jadwal pekerjaan yang telah ditentukan.

6.2.3. Tahap Operasional
Operasional Wisma Atlet merupakan tahapan yang paling berpotensi menimbulkan
dampak khususnya bagi masyarakat di sekitar lokasi. Adapun kegiatan-kegiatannya
meliputi:
a. Operasional Wisma Atlet
Kegiatan operasional Wisma Atlet merupakan kegiatan pelayanan
transportasi pada masyarakat yang berpotensi menimbulkan dampak
kepada adanya peningkatan kesempatan kerja, kecemburuan sosial,
gangguan kamtibmas, peningkatan peluang usaha, peningkatan
pendapatan, peningkatan volume lalu-lintas, penurunan kualitas udara,
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 71


peningkatan kebisingan, peningkatan volume air limbah, peningkatan
volume sampah domestik, peningkatan potensi kebakaran, dan penyebaran
infeksi zoologi.
b. Pemeliharaan Lingkungan
Selama masa operasional maka pemeliharaan lingkungan Wisma Atlet harus
mendapat perhatian secara terus menerus. Pemeliharaan gedung Wisma
Atlet yang dilakukan, antara lain meliputi kegiatan perbaikan atau
pemeliharaan bangunan gedung serta fasilitas penunjangnya termasuk
perbaikan utilitas baik di dalam maupun di luar gedung. Diprakirakan bahwa
kegiatan pemeliharaan Wisma Atlet akan memberikan dampak positip
adanya peningkatan kualitas lingkungan dan peningkatan kesehatan
masyarakat.
Tabel 16 Matrik identifikasi Dampak Potensial
Komponenen Lingkungan

Tahap
Pra Kostruksi Konstruksi Operasi
I.FISIK KIMIA
A.Kualitas Udara dan Kebisingan
Kualitas Udara
Kebisingan
Potensi Kebakaran
B.Hidrologi
Kualitas air permukaan
Kuantitas air
permukaan/limpasan

Potensi Limbah cair
C. Ruang Lahan dan tanah
Tata guna lahan/fungsi lahan
Tata ruang
Keretakan bangunan
D. Transportasi
Peningkatan volume lalin
E. Infeksi Nosokomial
F. Volume Sampah
Sampah domestik
II. BIOLOGI
Komunitas flora dan fauna
III. SOSEKBUD
A. Sosial Ekonomi
Pendapatan
Kesempatan kerja
Kecemburuan sosial
Peluang Usaha
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 72


Komponenen Lingkungan

Tahap
Pra Kostruksi Konstruksi Operasi
B. Sosial Budaya
Keresahan masyarakat
Kambtibmas
Persepsi masyarakat
IV. KESEHATAN MASY.
Kesehatan masyarakat
K3
V. KESEHATAN LINGK.
6.3. Arahan Pengelolaan Li ngkungan
Dalam merumuskan rencana pengelolaan lingkungan, pertimbangan utama
adalah pengendalian sumber penyebab dampak agar dampak yang masuk ke
dalam lingkungan dapat dicegah atau dikurangi. Tindakan pencegahan dan atau
mengurangi dampak tersebut dapat dilakukan melalui aplikasi ilmu pengetahuan
dan teknologi serta perubahan sikap manusia yang terlibat dalam aktivitas
rencana kegiatan. Untuk dampak sosial-ekonomi-budaya, tindakan pencegahan
dapat dilakukan melalui pendekatan yang intensif kepada instansi yang terkait
dan masyarakat yang terkena dampak sedini mungkin, selanjutnya rencana
pengelolaan lingkungan dirumuskan untuk mengendalikan dampak yang masuk
ke dalam lingkungan. Selain itu pertimbangan ekonomi selalu diperhatikan agar
perhitungan biaya/manfaat ekonomi masih tetap menguntungkan, dengan kata
lain penanganan dampak masih layak secara ekonomi. Beberapa pendekatan
pengelolaan lingkungan yang dilakukan pada setiap tahap kegiatan adalah sebagai
berikut :

6.3.1. Pendekatan Teknologi
Pendekatan teknologi merupakan pendekatan dengan memanfaatkan teknologi
yang ada dalam melakukan pencegahan, pengendalian dan penanggulangan
dampak. Pendekatan teknologi pada prinsipnya memusatkan perhatian pada
alternatif cara-cara teknologi apa saja yang tepat dan dapat digunakan secara
berhasil-guna dan berdaya-guna dalam menangani dampak lingkungan yang
ditimbulkan. Teknologi yang dipergunakan tentunya harus disesuaikan dengan
dampak yang diperkirakan akan timbul, antara lain sebagai berikut :
Pada Tahap Pra konstruksi
Pada tahap pra konstruksi rencana kegiatan Pembangunan Wisma Atlet tidak
ada pengelolaan dengan pendekatan teknologi, dikarenakan memang belum
melangkah kepada bangunan fisik gedung dan hanya menyangkut rencana
desain yang perlu diketahui oleh masyarakat.
Pada Tahap Konstruksi
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 73


Pada tahap konstruksi rencana kegiatan Pembangunan Wisma Atlet terdapat
kegiatan yang mempunyai dampak besar dan penting terhadap lingkungan,
diantaranya kegiatan mobilisasi material dan alat berat, pembangunan dan
pengoperasian base camp, penyiapan lahan, pembangunan pondasi dan
lantai kerja, pembangunan konstruksi Wisma Atlet dan fasilitas penunjang,
pembangunan jalan dan saluran drainase, penataan landscape, demobilisasi
alat berat, dan demobilisasi material. Dari contoh kegiatan yang
menimbulkan dampak besar dan penting tersebut terdapat beberapa
pendekatan teknologi dalam pengelolaan dampak yaitu :
a. Untuk mengelola dampak terjadinya penurunan udara dan kebisingan
saat mobilisasi alat dan material, dilakukan pengaturan lalu-lintas,
pengaturan waktu (menghindari jam sibuk jalan sekitar), dan
pengoperasian kendaraan proyek serta pengiriman material proyek
sehingga tidak menimbulkan keresahan atau konflik dengan
masyarakat.
b. Melengkapi kendaraan truk pengangkut dengan penutup agar material
tidak tercecer terutama untuk material yang mudah terdispersi ke
udara, saat kegiatan mobilisasi alat dan material
c. Penentuan letak penimbunan material yang akan digunakan untuk
keperluan proyek yang aman dari gangguan keamanan
d. Pemilihan alat berat yang memenuhi syarat secara teknis operasional
dan menghasilkan emisi gas buang sekecil mungkin mobilisasi
peralalatan dan material
e. Pembersihan jalan yang kotor oleh ceceran tanah pada radius kurang
lebih sampai 500 meter saat mobilisasi peralalatan dan material
f. Pemasangan rambu-rambu atau warning light yang dapat
menunjukkan posisi pelaksanaan proyek sehingga tidak mengganggu
masyarakat sekitar proyek saat melakukan mobilisisasi alat dan bahan
berlangsung
g. Melakukan pembasahan atau penyiraman pada areal proyek yang
rawan debu terutama saat kegiatan pembersihan lahan dan
pembangunan konstruksi Wisma Atlet berlangsung
h. Melakukan revegetasi segera berdasar peraturan yang ada di
Kabupaten Banyuwangi terkait masalah penanaman pohon (RTH)
i. Pemasangan Pagar Keliling sementara (seng) saat konstruksi Wisma
Atlet berlangsung
j. Pendataan kondisi bangunan sekitar sebelum dan sesudah masa
konstruksi
k. Menyiapkan tempat pembuangan sampah dan penyediaan air bersih
yang memadai bagi pekerja
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 74


l. Menyiapkan MCK sementara bagi pekerja yang memenuhi standar
kesehatan.
m. Penyediaan lahan sementara dengan jumlah terbatas di dalam area
proyek untuk menampung adanya peluang warung makan bagi pekerja
proyek
Tahap Operasional
A. Untuk mengelola dampak terjadinya banjir dilakukan dengan mengkaji
kelayakan kapasitas saluran baik di dalam lokasi proyek maupun
saluran di sekitar proyek termasuk daya tampung gorong-gorong dan
debit limpasan air permukaan baik akibat tertutupnya lahan oleh
bangunan dan melakukan kajian sistem drainase. Perlu dilakukan pula
pertimbangan pembangunan saluran dengan saluran irigasi yang sudah
ada saat ini.
B. Pengelolaan sampah Wisma Atlet yang tepat dan benar sesuai dengan
Pedoman Sanitasi Wisma Atlet yang ada.
C. Untuk membuang dan mengelola air limbah harus dilakukan dengan
pembangunan infrastruktur kamar mandi dan WC yang memenuhi
syarat kesehatan dilakukan dengan pembuatan IPAL sesuai dengan
sifat dan karakteristik limbah Wisma Atlet.
D. Untuk mengelola kemacetan lalu-lintas atau peningkatan kinerja jalan
diupayakan dengan melakukan pemasangan rambu lalu-lintas secara
jelas, dan pengaturan lalu lintas, pengelolaan parkir internal Wisma
Atlet, pemberian rambu eksternal dan internal Wisma Atlet
E. Pemeliharaan sarana sanitasi gedung Wisma Atlet yang memadai (air
bersih, air limbah, sampah)
F. Penyediaan alat-alat pemadam kebakaran di dalam dan di luar gedung
sesuai rekomendasi dari Pemerintah Kabupaten Banyuwangi
6.3.2. Pendekatan Sosial -Ekonomi -Budaya
Pendekatan sosial ekonomi merupakan tahapan-tahapan yang ditempuh dalam
upaya mencegah, menanggulangi dan menangani dampak besar dan penting yang
terjadi terhadap lingkungan terutama lingkungan sosialekonomibudaya melalui
tindakan-tindakan yang berlandaskan pada interaksi sosial dan bantuan peran
serta pemerintah. Beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi
terjadinya gesekan antara masyarakat sekitar proyek dan pemrakarsa proyek
tersebut secara prinsip dapat berupa:
Tahap Pra Konstruksi
Pada rencana kegiatan Pembangunan Wisma Atlet di tahap pra konstruksi,
yaitu survey dan investigasi awal memberikan dampak adanya persepsi
negatip dan keresahan masyarakat. Pengelolaan tersebut dilakukan dengan :
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 75


a. Melakukan sosialisasi dan pemberian informasi awal yang jelas dan
rinci tentang rencana Pembangunan Wisma Atlet dan manfaat proyek
tersebut bagi semua pihak
b. Melakukan dialog dengan masyarakat berkaitan dengan adanya
gagasan, masukan dan aspirasi masyarakat yang penting terhadap
rencana proyek sehingga gesekan dan konflik dengan masyarakat
sekitar proyek dapat dihindari.
c. Melakukan pertemuan (dialog) dengan warga dalam rangka mencari
solusi pemecahan masalah berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan
fisik proyek;
d. Melakukan kegiatan pengamanan lingkungan secara bersama-sama
antara pemrakarsa dan masyarakat sekitar proyek
e. Melakukan keterbukaan pemrakarsa untuk meningkatkan community
development kepada masyarakat sekitar proyek terutama pada saat
proyek telah berjalan
f. Melakukan kesepakatan untuk meredam adanya kekhawatiran warga
terhadap adanya gangguangangguan yang mungkin seperti gangguan
kebisingan yang lebih tinggi, kerusakan bangunan/ retak akibat
pemancangan, banjir maupun masalah sosial lainnya seperti masalah
tenaga kerja
Tahap Konstruksi
Pada tahap konstruksi terdapat beberapa kegiatan yang menimbulkan
dampak penting yaitu mobilisasi tenaga kerja, pembangunan dan
pengoperasian base camp, dan kegiatan pembangunan konstruksi pondasi
dan lantai kerja, kegiatan pembangunan konstruksi Wisma Atlet dan fasilitas
penunjang, dan demobilisasi tenaga kerja. Pendekatan sosial yang dilakukan
adalah:
a. Memberikan prioritas penerimaan tenaga kerja sesuai dengan jumlah
kebutuhan dan jenis keahliannya.
b. Keterbukaan pemrakarsa dalam rekruitmen tenaga kerja dengan
mekanisme pengaturan melalui kantor Kelurahan.
c. Tenaga kerja pendatang wajib lapor RT dan RW setempat.
d. Adanya gangguan kesehatan masyarakat baik pekerja maupun
penduduk sekitar proyek dapat dilakukan dengan keringanan biaya
pengobatan kesehatan selama tahap konstruksi/ pelaksanaan proyek
dan penggantian (kompensasi) apabila terdapat kerusakan pada
rumah/tempat tinggal masyarakat sekitar proyek.
e. Penyimpanan peralatan dan material proyek dengan aman sehingga
terhindar dari pencurian, dengan pengoperasian petugas keamanan 24
jam, sehingga keresahan masyarakat dapat dikurangi.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 76


f. Pemakaian base camp seminimal mungkin untuk tempat tinggal
sementara tenaga proyek untuk mengurangi permasalahan sosial
dengan masyarakat sekitar.
g. Pemberian informasi secara terus menerus dan rutin kepada
masyarakat sekitar menjelang tahap konstruksi sampai konstruksi
berakhir sehingga masyarakat mengetahui tahapan kegiatan proyek.
h. Bagi masyarakat yang kehilangan pekerjaan karena sawah yang
dikelola telah berubah peruntukan maka dilakukan dengan
memberikan prioritas pekerjaan yang dapat terserap oleh masyarakat
tersebut.
Tahap Operasional
Pada tahap operasional, pengoperasian Wisma Atlet dapat menimbulkan
dampak pada komponen lingkungan sosial ekonomi budaya. Upaya yang
dilakukan :
a. Meningkatkan community development atau wujud lain seperti
kompensasi lain seperti alokasi dana pembangunan di wilayah
Kecamatan yang dapat dipertimbangkan untuk ditingkatkan
anggarannya dari Pemerintah Kabupaten Banyuwangi.
b. Mengoperasikan Wisma Atlet secara keseluruhan secara benar dan
memenuhi syarat-syarat teknis dan kesehatan yang berlaku sehingga
tidak membuat keresahan masyarakat.
c. Membuka Pusat Pengaduan atau Pos Pengaduan dari Pemrakarsa
maupun dari masyarakat guna menjalin komunikasi dengan warga
dalam pelaksanaan pengelolaan lingkungan Wisma Atlet secara
konsisten.
6.3.3. Pendekatan I nstitusional
Pendekatan institusional adalah pendekatan yang dilakukan melalui mekanisme
kerjasama antara kelembagaan baik kelembagaan pemerintah maupun swasta
yang akan ditempuh pemrakarsa dalam rangka menanggulangi dampak besar dan
penting terhadap lingkungan hidup. Pendekatan institusional dilakukan untuk
mendapatkan pengelolaan lingkungan yang lebih efektif dan efisien. Bentuk
pendekatan institusional ini antara lain berupa :
a. Pengawasan terhadap pelaksanaan pengelolaan lingkungan hidup yang
dilakukan oleh pemrakarsa proyek oleh instansi yang berwenang seperti
Badan Lingkungan Hidup.
b. Pembentukan institusi/ wadah yang melibatkan berbagai pihak yang
berkepentingan yang didalamnya duduk wakil-wakil dari pemrakarsa,
kelurahan dan masyarakat, terutama pada saat survey, sosialisasi dengan
melaksanakan sosialisasi dan penyuluhan pada masyarakat.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 77


c. Pemrakarsa harus selalu berkoordinasi dengan institusi terkait baik di tingkat
Kabupaten, Kecamatan bahkan Kelurahan, RT maupun RW setempat.
d. Melakukan koordinasi dengan Badan Lingkungan Hidup, Dinas Pemuda dan
Olahraga, Dinas Kebersihan dan Pertamanan, Dinas Kesehatan, Dinas
Perhubungan, Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang, serta instansi lain yang
terkait seperti Satpol PP dan lain-lain.
e. Pemrakarsa menjamin akan melaksanakan peraturan-peraturan dalam
bidang lingkungan hidup baik berupa Undang-undang hingga Perda dan SK
Bupati Kabupaten Banyuwangi.

Secara umum berdasarkan penilaian aspek sosial ekonomi, budaya dan lingkungan;
pembangunan Wisma Atlet layak untuk dilanjutkan. Adapun faktor yang mendukung
kelayakan secara sosial ekonomi, budaya dan lingkungan antara lain sebagai berikut:
a. Rencana lokasi secara eksisting merupakan Gelangang Olahraga, sehingga diharapkan
masyarakat mempunyai pemahaman yang lebih baik terhadap rencana
pembangunan Wisma Atlet.
b. Pembangunan Wisma Atlet akan meningkatkan aktifitas ekonomi dan diharapkan
masyarakat sekitar dapat menikmati dampak ekonomi ini
c. Secara sosial budaya, area yang akan terdampak pembangunan Wisma Atlet sejak
dahulu merupakan area yang sarat aktifitas olahraga sehingga diharapkan gegar
budaya akibat pembangunan Wisma Atlet dapat diminimalisir.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 78


BAB 7
ANALISIS KELAYAKAN KEUANGAN

Berdasarkan perhitungan jumlah kamar, nilai investasi yang ditanamkan adalah Rp.
30.000.000.000,- (tiga puluh milyar rupiah), dengan asumsi biaya investasi untuk
hotel standar bintang 2 adalah sekitar Rp. 275.000.000 Rp. 300.000.000 per room
bay (Kamar). Investasi dilakukan dalam 2 tahun dengan masing masing sebesar Rp.
15.000.000.000,00. Berdasarkan uraian kajian kelayakan keuangan di atas maka total
investasi akan dibandingkan dengan arus kas yang dihasilkan dari setiap periode
proyek.

7.1. Asumsi -asumsi
1. Asumsi Umum
a. Asumsi pajak yang digunakan sepanjang periode penilaian adalah sebesar
25%, sesuai dengan UU Perpajakan No. 36/2008;
b. Asumsi jumlah hari kerja dalam 1 (satu) tahun adalah 365 hari;
c. Asumsi Pajak Pertambahan Nilai adalah sebesar 10,00%
d. Asumsi Pajak Daerah (Pajak Hotel dan Restoran) adalah sebesar 10 persen
2. Asumsi Penjualan Kamar dan Lain-lain
Asumsi penjualan kamar dan lain-lain didasarkan pada jumlah dan harga
kamar tersedia yang di kalkulasi dengan jumlah hari dalam setahun sehingga
didaptkan Room Nights Available yang kemudian di kalkulasi dengan
occupancy rate yang menghasilkan Room Nights Sold. Total Penjualan adalah
Room Nights Sold di kalkulasi dengan harga kamar per-room. Penggunaan oleh
atlet dihitung sebagai penjualan.
2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023
Room Nights Sold 0 0 21.900 25.550 29.200 31.025 31.025 31.025 31.025 31.025
Occupancy
Rate
Margin (%) 0% 0% 60% 70% 80% 85% 85% 85% 85% 85%
Room Nights Available 36.500 36.500 36.500 36.500 36.500 36.500 36.500 36.500
Revenue
Room Pertumbuhan
(%)
0 0 22,50% 20,00% 11,56% 5,00% 5,00% 5,00% 5,00% 5,00%
Others Pertumbuhan
(%)
0 0 22,50% 20,00% 11,56% 5,00% 5,00% 5,00% 5,00% 5,00%

3. Asumsi Weighted Average Cost of Capital (WACC)
WACC dihitung berdasarkan data yang diperoleh di pasar. Berikut adalah
asumsi yang digunakan untuk mengestimasi tingkat diskonto yang akan
digunakan dalam Studi Kelayakan ini:
Cost of Debt (Tingkat bunga Utang)
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 79


Tingkat suku bunga pinjaman yang digunakan adalah 10,08% berdasarkan
tingkat suku bunga pinjaman dalam mata uang Rupiah pada Bank Persero
per Desember 2012 (sumber:www.bi.go.id);
Cost of Equity (Biaya ekuitas)
Tingkat biaya ekuitas (cost of equity) untuk Perseroan diperoleh dengan
mempertimbangkan faktorfaktor sebagai berikut:
Risk - free rate (tingkat suku bunga bebas Risiko)
Sebagai Risk Free Rate digunakan yield SUN 10 tahun per Desember 2012
yaitu sebesar 5,3907% (sumber: Kontan E-Paper edisi 1 Oktober 2012)
yang disesuaikan dengan tingkat default spread Indonesia (Ba1) yaitu
sebesar 2,4% (sumber: Damodaran, Country Default Spreads and Risk
Premiums) untuk mendapatkan sehingga tingkat Risk Free Rate efektif
yang digunakan yaitu sebesar 2,99%;
Relevered Beta
Relevered beta yang digunakan adalah beta dari rata-rata beberapa
Industri perhotelan di Asia yaitu sebesar 0,83;
Equity Risk Premium
Berdasarkan data yang kami peroleh, equity risk premium untuk
Indonesia adalah 9,38% yang disesuaikan dengan premium per Januari
2012 (sumber: Damodaran).
Berdasarkan asumsi tersebut, berikut ini merupakan rincian perhitungan Weighted
Average Cost of Capital (WACC) yang akan digunakan sebagai tingkat diskonto yaitu:
Tabel 17 Weighted Average Cost of Capital Analysis (WACC)
WACC Calculation
Capital Structure Debt-to-Total Capitalization
Equity-to-Total Capitalization
15,5%
84,5%
Cost of Debt
Cost of Debt Tax Rate
After-tax Cost of Debt
10,08%
25,0%
7,6%
Cost of Equity
Risk-free Rate
Levered Beta
2,99%
9,38%
0,83
Cost of Equity 10,8%
Specific Risk 2,0%
WACC 12,29%
Berdasar pada hasil analisis atas risiko-risiko industri perhotelan, telah dipertimbangkan
bahwa tanah serta proyek hotel yang menjadi objek dari analisa kelayakan masih berada
dalam tahap pembangunan dimana terdapat risiko realisasi atas proyek hotel. Melihat
dari sudut pandang konsumsi dan pemasaran perhotelan, tingkat hunian (occupancy rate)
di wilayah Kabupaten tidak dapat diukur secara pasti karena sedikitnya hotel yang
memiliki kualitas setara dengan proyek Wisma Atlet dimana direncanakan akan memiliki
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 80


kapasitas 100 kamar. Berdasarkan hasil analisis serta pertimbangan diatas, ditambahkan
specifik risk sebesar 2% atas tingkat diskonto yang digunakan dalam analisis kelayakan
usaha dikarenakan terdapat unsur ketidakpastian pada arus kas bersih yang diproyeksikan
akan diterima di masa yang akan datang atas proyek hotel tersebut. Rata-rata tertimbang
biaya modal (WACC) yang digunakan dalam studi kelayakan ini adalah sebesar 12,29%.
7.2. Perhitungan Cash flow Wisma Atlet tahun 2013-2022
Berikut hasil perhitungan Cash Flow Wisma Atlet Tahun 2013-2022:
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 81



Tabel 18 Perhitungan Cash Flow Wisma Atlet
Proyeksi 2013 2014 2015 2016 2017
Pendapatan 6.570.000.000 7.665.000.000 12.848.000.000
Biaya Departemental 788.400.000 1.233.777.519 1.480.533.023
Biaya Operasi 200.000.000 150.000.000 985.500.000 1.149.750.000 1.927.200.000
Laba Kotor Operasional -200.000.000 -150.000.000 4.796.100.000 5.281.472.481 9.440.266.977
Biaya hunian dan Insentif 328.500.000 383.250.000 642.400.000
Depresiasi 3.000.000.000 2.700.000.000 1.365.000.000
Laba Sebelum Pajak -200.000.000 -150.000.000 1.467.600.000 2.198.222.481 7.432.866.977
Pajak 366.900.000 549.555.620 1.858.216.744
Laba Bersih -200.000.000 -150.000.000 1.100.700.000 1.648.666.861 5.574.650.233
CAPEX 15.000.000.000 15.000.000.000 500.000.000
FCFF -15.200.000.000 -15.150.000.000 1.100.700.000 1.648.666.861 5.574.650.233
Residual Value 15.789.115.645
Total FCFF After Residual
Value
589.115.645 -15.150.000.000 1.100.700.000 1.648.666.861 5.574.650.233
Discount Rate 12,29% 12,29% 12,29% 12,29% 12,29%
Discount Period 1 2 3 4 5
Discount Factor 0,89 0,79 0,71 0,63 0,56
PV of FCFF 524.312.924 -11.968.500.000 781.497.000 1.038.660.122 3.121.804.130


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 82


Lanjutan
Proyeksi 2018 2019 2020 2021 2022
Pendapatan 12.848.000.000 14.892.000.000 14.892.000.000 15.512.500.000 15.512.500.000
Biaya Departemental 1.651.719.653 1.734.305.636 1.821.020.918 1.912.071.964 2.007.675.562
Biaya Operasi 1.927.200.000 2.233.800.000 2.233.800.000 2.326.875.000 2.326.875.000
Laba Kotor Operasional 9.269.080.347 10.923.894.364 10.837.179.082 11.273.553.036 11.177.949.438
Biaya hunian dan Insentif 642.400.000 744.600.000 744.600.000 775.625.000 775.625.000
Depresiasi 1.431.750.000 1.428.412.500 1.428.579.375 1.428.571.031 1.428.571.448
Laba Sebelum Pajak 7.194.930.347 8.750.881.864 8.663.999.707 9.069.357.005 8.973.752.990
Pajak 1.798.732.587 2.187.720.466 2.165.999.927 2.267.339.251 2.243.438.247
Laba Bersih 5.396.197.760 6.563.161.398 6.497.999.780 6.802.017.754 6.730.314.742
CAPEX 2.000.000.000
FCFF 5.396.197.760 6.563.161.398 6.497.999.780 6.802.017.754 6.730.314.742
Residual Value
Total FCFF After Residual
Value
5.396.197.760 6.563.161.398 4.497.999.780 6.802.017.754 6.730.314.742
Discount Rate 12,29% 12,29% 12,29% 12,29% 12,29%
Discount Period 6 7 8 9 10
Discount Factor 0,5 0,44 0,4 0,35 0,31
PV of FCFF 2.698.098.880 2.887.791.015 1.799.199.912 2.380.706.214 2.086.397.570
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 83


Dari hasil perhitungan pada tabel 17 maka diperoleh hasil sebagai berikut:
Periode Proyeksi 2013 - 2022
Discount Rate 12,29%
Net Present Value 5.349.967.768
Internal Rate of Return 17,83%
Benefit Cost Ratio 1,178
Payback Period 9,2

Memperhatikan hasil perhitungan tersebut maka proyek ini secara finansial layak
dibangun.
Ringkasan Kelayakan Finansial Kelayakan Keterangan
Periode Proyeksi 2013 - 2022
Discount Rate 12,29%
Net Present Value 5.349.967.768 Layak NPV bernilai Positif
Internal Rate of Return 17,83% Layak IRR lebih tinggi dari
Discount Rate
Benefit Cost Ratio 1,178 Layak BCR lebih dari 1
Payback Period 9,2 (dalam tahun)

7.3. Pentahapan pembangunan

Pembangunan Wisma Atlet dengan pembiayaan yang mencapai Rp. 30 Milyar diharapkan
dapat dipenuhi dengan sharing dengan pihak ketiga dengan pola kerjasama yang sesuai
dengan peraturan. Namun demikian perlu adanya skenario apabila proyek ini dibiyai
sepenuhnya dengan APBD. Biaya pembangunan sebesar Rp. 30 Milyar tentu akan sangat
membebani APBD apabila dilakukan seketika. Untuk itu perlu pentahapan agar
pembangunan Wisma Atlet dapat berjalan optimal. Untuk tahap awal agar dapat
beroperasi setidaknya yang perlu dibangun adalah sarana penunjang seluas 2600 m2 dan
Ruang hunian sebanyak 50 Room (Half capacity).
Adapun kebutuhan pembiayaan untuk Half Capacity ini adalah sebagai berikut:
Luas sarana pendukung adalah 2.600m2 = 2600 m
2

Luas Ruang (50 x 24 m2) = 1.200 m
2

Sirkulasi 20% = 760 m
2

Luas total ruang adalah = 4.560 m
Asumsi harga satuan per meter persegi = Rp. 4.500.000,00
Kebutuhan investasi = Rp. 18.240.000.000,00

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 84


Dengan pembangunan Wisma Atlet dengan skenario Half Capacity maka biaya yang
dibutuhkan adalah Rp. 18.240.000.000,00. Pada skenario ini bangunan Wisma Atlet telah
siap untuk peningkatan dan penambahan ruang dimasa datang. Berdasarkan perhitungan
keuangan pada tabel 19 maka kelayakan keuangan dengan skenario Half Capacity adalah
sebagai berikut:

Ringkasan Kelayakan Finansial Kelayakan Keterangan
Periode Proyeksi 2013 - 2022
Discount Rate
12,29%

Net Present Value
54.644.288
Layak NPV bernilai Positif
Internal Rate of Return
12,59%
Layak IRR lebih tinggi dari
Discount Rate
Benefit Cost Ratio
1,003
Layak BCR lebih dari 1
Payback Period
12,3
(dalam tahun)

Berdasarkan data tersebut pembangunan Wisma Atlet dengan kapasitas separuh masih
layak secara ekonomi.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 85


Tabel 19 Perhitungan Cash Flow Wisma Atlet Half Capacity
Proyeksi 2013 2014 2015 2016 2017
Pendapatan 4.380.000.000 5.110.000.000 6.424.000.000
Biaya Departemental 525.600.000 1.233.777.519 1.480.533.023
Biaya Operasi 200.000.000 150.000.000 657.000.000 766.500.000 963.600.000
Laba Kotor Operasional -200.000.000 -150.000.000 3.197.400.000 3.109.722.481 3.979.866.977
Biaya hunian dan Insentif
219.000.000 255.500.000 321.200.000
Depresiasi 1.824.000.000 1.641.600.000 829.920.000
Laba Sebelum Pajak -200.000.000 -150.000.000 1.154.400.000 1.212.622.481 2.828.746.977
Pajak 288.600.000 303.155.620 707.186.744
Laba Bersih -200.000.000 -150.000.000 865.800.000 909.466.861 2.121.560.233
CAPEX 9.000.000.000 9.240.000.000 500.000.000
FCFF -9.200.000.000 -9.390.000.000 865.800.000 909.466.861 2.121.560.233
Residual Value 9.599.782.312
Total FCFF After Residual
Value
399.782.312 -9.390.000.000 865.800.000 909.466.861 2.121.560.233
Discount Rate 12,29% 12,29% 12,29% 12,29% 12,29%
Discount Period 1 2 3 4 5
Discount Factor 0,89 0,79 0,71 0,63 0,56
PV of FCFF 355.806.258 -7.418.100.000 614.718.000 572.964.122 1.188.073.730


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 86


Lanjutan
Proyeksi 2018 2019 2020 2021 2022
Pendapatan 6.424.000.000 7.446.000.000 7.446.000.000 7.756.250.000 7.756.250.000
Biaya Departemental 1.651.719.653 1.734.305.636 1.821.020.918 1.912.071.964 2.007.675.562
Biaya Operasi 963.600.000 1.116.900.000 1.116.900.000 1.163.437.500 1.163.437.500
Laba Kotor Operasional 3.808.680.347 4.594.794.364 4.508.079.082 4.680.740.536 4.585.136.938
Biaya hunian dan Insentif
321.200.000 372.300.000 372.300.000 387.812.500 387.812.500
Depresiasi 870.504.000 868.474.800 868.576.260 868.571.187 868.571.441
Laba Sebelum Pajak 2.616.976.347 3.354.019.564 3.267.202.822 3.424.356.849 3.328.752.997
Pajak 654.244.087 838.504.891 816.800.706 856.089.212 832.188.249
Laba Bersih 1.962.732.260 2.515.514.673 2.450.402.117 2.568.267.637 2.496.564.748
CAPEX
FCFF 1.962.732.260 2.515.514.673 2.450.402.117 2.568.267.637 2.496.564.748
Residual Value
Total FCFF After Residual
Value
1.962.732.260 2.515.514.673 2.450.402.117 2.568.267.637 2.496.564.748
Discount Rate 12,29% 12,29% 12,29% 12,29% 12,29%
Discount Period 6 7 8 9 10
Discount Factor 0,5 0,44 0,4 0,35 0,31
PV of FCFF 981.366.130 1.106.826.456 980.160.847 898.893.673 773.935.072


S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 87


BAB 8
ANALISIS KELAYAKAN MODEL MANAJEMEN

8.1. Ketersediaan dan Kualitas Sumber Daya
Perencanaan dan ketersediaan sumber daya manusia hotel mengacu pada
elemen-elemen sebagai berikut :
1. Elemen pertama disebut dengan provider (PR), ialah orang - orang yang
menyediakan pelayanan (pada bagian dapat diambil contoh Roomboy/maid,
Houseman, Supervisor dan sebagainya) yang mana mereka mempunyai
hubungan dengan para tamu baik secara langsung maupun tidak langsung.
Situasi kerja mereka dipengaruhi oleh sistem, prosedur atau instruksi kerja
yang sudah ditetapkan oleh perusahaan dan oleh perilaku, sikap dan norma-
norma yang melekat pada diri masing -masing serta situasi lingkungan. Pada
elemen pertama (PR) mempunyai 3 unsur yang merupakan satu kesatuan
dalam Hospitality Industry adalah:
A. Produk (product) adalah produk yang dihasilkan oleh bagian hotel,
seperti kebersihan, kerapihan, kelengkapan, kenyaman dan keamanan
kamar - kamar tamu;
B. Perilaku dan sikap (behaviour) adalah perilaku dan sikap dari pemberi
pelayanan yang mempunyai tanggung jawab untuk mendistribusikan
produk kepada para tamu;
C. Suasana lingkungan (environment) tempat bekerja.
2. Elemen kedua, adalah yang disebut dengan receiver (RE), ialah orang atau
orang - orang yang menerima pelayanan, dan dalam kaitan ini adalah para
tamu hotel dengan berbagai pengalaman , ide dan kultur yang berbeda -
beda.
3. Elemen ketiga, disebut dengan transfer (TR), adalah suatu keadaan yang
tercipta oleh interaksi antara kedua elemen sebelumnya.
Tenaga kerja yang akan digunakan diharapkan memiliki latar belakang sekolah
dan pendidikan maupun pengalaman kerja di bidang perhotelan. Berikut
merupakan perencanaan jumlah dan komposisi pegawai hotel:
Tabel 20 Jumlah dan Komposisi Pegawai Hotel
Posisi Jumlah Level
1. Administrations and General :
Hotel Manager
General Affair
Administrations Officer

1 orang
1 orang
1 orang

Manajer
JM
Supervisor
2. Finance :
Chief Accountant
General Cashier

1 orang
1 orang

JM
Supervisor
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 88


Posisi Jumlah Level
A/R - Income 1 orang Supervisor
3. Sales & Marketing :
Sales Executive

2orang

JM
4. Front Office :
Front Desk Supervisor
Front Desk Agent
Night Clerk

1 orang
4 orang
1 orang

Supervisor
Rank & File Supervisor
5. Rooms/Guest Service :
HKC/GS Supervisor
Rooms Attendence/Guest Service
Public Area Attendence

1 orang
7 orang
4 orang

Supervisor
Rank & File
Rank & File
6. Security :
Security Guard

6 orang

Rank & File
Jumlah 32 orang

8.2. Model Pengel olaan
Pembangunan Wisma Atlet tidak dapat dilepaskan dari komplek sarana olahraga
yang ada di sekitarnya. Pembangunan Wisma Atlet yang menelan biaya yang
tidak sedikit dan biaya proyek ini tentunya tidak dapat ditanggung sendiri oleh
pemerintah Kabupaten. Proyek ini memerlukan bantuan lain baik dari pihak
swasta atau pemerintah pusat serta masyarakat diharapkan dapat mengurangi
beban biaya dana rencana pembangunan. Oleh karena itu, pihak pemerintah
Kabupaten bisa melibatkan pihak swasta. Agar lebih menarik akan lebih baik
pembangunan Wisma Atlet disatukan dalam infrastruktur komplek sarana olah
raga terpadu. Sebelum melakukan kerja sama dengan pihak swasta sebagai
investor dalam pengembangan sarana infrastruktur komplek Gelanggang
Olahraga ini, pemerintah harus mempertimbangkan beberapa aspek keuntungan
dan kerugiannya.
Pertama, bangunan yang bersifat public service (non profitable), yaitu
pembangunan infrastruktur yang bertugas mengembang tugas pelayanan
masyarakat dalam hal ini hidang keolahragaan cukup tinggi, dimana kemungkinan
mendatangkan keuntungan secara finansial sangat rendah, dilaksanakan dengan
pendanaan pemerintah sepenuhnya, meliputi stadion utama dan stadion atletik.
Peran pemerintah sangat dominan, baik dalam pengendalian dan pengawasan,
sedang dalam hal konstruksi dan pengelolaannya dapat diserahkan ke pihak
swasta melalui kerjasama dengan resiko investasinya cukup rendah bagi pihak
swasta, bentuk kerjasama dengan mitra swasta dalam pembangunan
infrastruktur yang sesuai adalah turn-key delivery, sedang dalam pengelolaannya
dapat dilaksanakan oleh badan pengelola atau melaui kerjasama pengelolaan
dengan mitra swasta melalui manajemen kontrak.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 89


Kedua, yaitu bangunan yang bersifat semi publik (semi profit), dilaksanakan
dengan pendanaan dari swasta. Pada bangunan semi profit masih dimungkinkan
adanya keuntungan finansial serta mampu membiayai keperluan operasional dan
pemelihranaan fasilitas infrastruktur yang meliputi: indoor stadium, aquatic
center, tennis court. Kerjasama dengan swasta adalah melalui BOT (build operate
transfer) untuk pembangunan dan pengelolaan, serta KSO (kerjasama
operasional) untuk pengelolaan.
Ketiga, yaitu bangunan yang bersifat komersil (profit), dilaksanakan dengan
pendanaan dominan dari swasta. Dalam pembangunan ini dituntut untuk
menghasilkan profit yang tinggi sehinggan pemerintah tidak perlu
menganggarkan dana subsidi APBD, meliputi wisma atlet. Peran pemerintah
sangat minim, baik itu dalam hal perencanaan, pembangunan, pendanaan,
pengawasan, pengelolaan, dan pemeliharaan. Bentuk kerjasama dengan mitra
swasta yang sesuai adalah dengan concession agreement.
Dari beberapa aspek keuntungan dan kerugian tersebut, pemerintah dapat
mempertimbangkan bentuk kerja sama dengan pihak swasta yang nantinya akan
dilakukan dalam pengembangan komplek Wisma Atlet dan komplek Gelanggang
Olahraga ini. Pemerintah bisa menggunakan bentuk kerjasama seperti: Service
Contract-Public Owner, Management Contract (Operating-Maintenance), Leasing
Contract-Public Owner, Build-Operate-Transfer (BOT), maupun Concession
Agreement-Public Owner.
Untuk pengelolaan hotel saat ini telah ada konsep kemitraan dengan jaringan
hotel. Pada model kemitraan ini setelah lahan dan lokasi tersedia, mitra (dalam
hal ini pemerintah kabupaten) menyiapkan dana pembangunan hotel, sekaligus
isinya. Dana paket awal termasuk perizinan pembangunan hotel dari pemerintah
setempat, biaya teknisi, biaya konsultasi, dan biaya persiapan (preopening).
Pengelola dan mitra kemudia menetapkan sistem bagi hasil. Total pendapatan
yang diperoleh hotel akan dimasukkan pada rekening mitra. Tapi, mitra harus
membayar biaya operasional hotel, 50 persen sampai 60 persen dari total
pendapatan.
S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 90



BAB 9
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

9.1. Kesimpulan
1. Berdasarkan kriteria yang dispesifikan dalam analisa lokasi termasuk
kesesuaian dengan tata ruang, lokasi B dan Lokasi C mempunyai nillai yang
hampir sama yaitu nilai lokasi B adalah 13,444 sedangkan nilai Lokasi C adalah
sebesar 13,556. Letak dan kondisi lokasi yang cenderung berdekatan
memungkinkan pembangunan Wisma Atlet dilakukan baik pada Lokasi B
maupun Lokasi C.
2. Kebutuhan investasi untuk pembangunan Wisma Atlet adalah sebesar Rp.
30.000.000.000 (tiga puluh milyar rupiah) dengan kapasitas ruang kamar
sebanyak 100 kamar dan luas bangunan 6.401,4m2. Mengingat tingginya
biaya investasi pembangunan dapat dilakukan bertahap dengan skenario Half
Capacity untuk 50 kamar dengan luas bangunan 4.560 m2 dengan investasi
sebesar Rp. 18.240.000.000,00 (delapan belas milyar dua ratus empat puluh
juta rupiah) .
3. Berdasarkan analisa sosial ekonomi, budaya dan lingkungan, Wisma Atlet
layak untuk dilanjutkan dengan tetap memperhatikan pengelolaaan dampak
yang mungkin terjadi.
4. Berdasarkan analisa kelayakan finansial; pembangunan Wisma Atlet layak
secara finansial dengan hasil perhitungan sebagai berikut:
Ringkasan Kelayakan Finansial
Periode Proyeksi
2013 - 2022
Full capacity
100 Kamar
Half capacity
50 Kamar
Indikator layak
Discount Rate 12,29% 12,29%
Net Present Value 5.349.967.768 54.644.288 NPV bernilai
positif
Internal Rate of Return 17,83% 12,59% IRR > Discount
Rate
Benefit Cost Ratio 1,178 1,003 BCR > 1
Payback Period 9,2 12,3
5. Untuk pengelolaan Wisma Atlet dengan dibutuhkan tenaga kerja sebanyak 32
orang dari berbagai jenjang dan keahlian.




S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 91


9.2. Rekomendasi
1. Wisma Atlet diharapkan dapat menjadi pusat pembinaan dan akomodasi bagi
atlet dan menunjang kesiapan Kabupaten Banyuwangi sebagai tuan rumah
Pekan Olahraga Provinsi Jawa Timur ke V tahun 2015.
2. Lokasi alternatif A yang tidak terpilih dapat digunakan sebagai Dormitory
dengan beberapa kamar dan fasilitas pendukung lainnya.
3. Lokasi yang terpilih diharapkan tetap mendukung tersedianya Ruang Terbuka
Hijau. Perlu adanya lahan pengganti yang luas minimalnya setara dengan
lokasi yang digunakan sebagai Wisma Atlet. Pada lokasi pengganti ini wajib
dilakukan penanaman kembali dan mempertahankan keanekaragaan hayati
sehingga Ruang Terbuka Hijau tetap terpelihara.
4. Berkait dengan nilai investasi yang tinggi terdapat opsi kerjasama dengan
pihak ketiga dengan beberapa model pengelolaan yang sesuai dengan
peraturan perundangan. Kerjasama manajemen merupakan opsi yang sesuai
dalam rangka pengelolaan Wisma Atlet yang profesional dan akuntabel.
5. Pengelolaan Wisma Atlet dan Gelanggang Olahraga sebaiknya dikelola secara
terpadu untuk mewujudkan kesinambungan fungsi komplek tersebut secara
keseluruhan.
6. Sebagai tindak lanjut studi kelayakan ini perlu adanya kajian teknis yang lebih
detail meliputi Perencanaan Masterplan dan DED, Penyusunan UKL/UPL
untuk bangunan kurang dari 10.000 m
2
, Analisa Dampak Lalu-lintas dan kajian
lain yang dipersyaratkan dalam pendirian bangunan.
7. Berkait dengan investasi pembangunan dan mekanisme penyertaan modal
atau kerjasama manajemen perlu adanya perjanjian yang jelas dan mengikat
para pemangku kepentingan sehingga dalam operasionalnya tidak
menimbulkan persoalan.
8. Agar pembangunan dan operasional Wisma Atlet dapat berjalan dengan baik
seluruh ketentuan yang berkait harus dipenuhi. Antara lain ketentuan
pengolahan limbah, sosialisasi pembangunan kepada masyarakat, kajian
UKL/UPL dan sebagainya.

S t u d i K e l a y a k a n W i s m a A t l e t | 92


DAFTAR PUSTAKA

Ching, F. (1996). Arsitektur: Bentuk, Ruang, dan Tatanan/Edisi Kedua. (cetakan pertama).
Jakarta: Erlangga.
Dharma, Agus. (1998). Teori Arsitektur 3. Jakarta: Universitas Gunadarma.
Gunarsa, Singgih D. (2008). Psikologi Olahraga Prestasi. Jakarta: Gunung Mulia.
Juwana, J. (2005). Panduan Sistem Bangunan Tinggi. Jakarta: Erlangga.
Kandani, Haryanto. (2010). The Achiever. (edisi pertama). Jakarta: PT. Elex Media
Komputindo.
Lamano, Adrian S. (2008). Kampung Atlet di Surabaya. Surabaya: Universitas Kristen Petra
Lang, John. (1987). Creating Architectural Theory. New York: Van Nostrand Reinhold Inc.
Laurens, Joyce M. (2005). Arsitektur dan Perilaku Manusia. (edisi 2). Jakarta:
Grasindo.
_____. (2002). Kamus Besar Bahasa Indonesia. (edisi 2). Jakarta: Balai Pustaka.
_____. (2006). Atlet Pelatnas Bulutangkis Ditambah. Jakarta: TEMPO.
_____. (2010). Menpora Dorong Daerah Bangun Athlete Village. In Sabrina Asril (Eds).
Jakarta: Kompas.
_____. (2011). Atlet Pelatnas Harus Ikut Seleksi. In Aloysius Gonzaga (Eds).
Palembang: Kompas.
Robianto, Agung. Pola Tidur Yang Baik Akan Menghasilkan Performa Atlet Yang
Maksimal. 05-05-2011 http://images.kifunji.multiply.multiplycontent.com/.
Satiadarma, Monty. (2000). Dasar-Dasar Psikologi Olahraga. Jakarta: Pustaka Sinar
Harapan

Webpage:
http://www.koni.or.id/index.php/section/sports.
http://www.wismaindonesia.com/id/facilities/.
http://en.beijing2008.cn/cptvenues/venues/headlines/n214262207.shtml
http://www.waspada.co.id/index.php/index.php?option=com_content&view=art
icle&id=122410:pentingnya-istirahat-siang&catid=54:gaya-hidup&Itemid=84
http://www.singapore2010.sg/public/sg2010/en/en_venues/en_yov.html
http://www.london2012.com/games/venues/athletes-village.php.