Anda di halaman 1dari 58

BAB I

PENDAHULUAN


1.1. Latar Belakang

Masyarakat Indonesia sejak dahulu telah mengenal dan menggunakan
tanaman obat sebagai salah satu upaya penanggulangan masalah kesehatan.
Penggunaan bahan alam sebagai obat tradisional di Indonesia telah dilakukan oleh
nenek moyang bangsa Indonesia sejak berabad-abad yang lalu dan dilestarikan
sebagai warisan budaya hingga kini.
Di Indonesia diketahui tidak kurang dari 7.000 spesies tanaman dan
tumbuhan yang memiliki khasiat obat aromatik. Hutan Indonesia memiliki spesies
biofarmaka tidak kurang dari 9.606 spesies. Berdasarkan jumlah tersebut, baru 3%
4% tanaman biofarmaka yang sudah dibudidayakan dan dimanfaatkan secara
komersial atau tercatat 350 biofarmaka telah diidentifikasi mempunyai khasiat
obat. Pemanfaatan bahan baku obat tradisional oleh masyarakat mencapai kurang
lebih 1.000 jenis, dimana 74% diantaranya merupakan tumbuhan liar yang hidup
di hutan (Pharmacybusiness, 2007;2).
Peningkatan jumlah penduduk yang tinggi dan harga obat sintetis (obat
farmasi) yang jauh di atas harga obat tradisional pada saat ini mengakibatkan
masyarakat berpikir untuk kembali ke alam atau back to nature. Hal ini yang
menyebabkan obat sintetis mulai ditinggalkan karena terlalu mahal dengan efek
samping yang cukup membahayakan. Masyarakat berpikir dengan obat tradisional
akan lebih murah dan tidak membahayakan kesehatan karena bahannya yang
berasal dari alam. Selain itu faktor pengalaman dan alasan hasil warisan turun-
menurun yang dipercaya kemanjurannya telah menjadi salah satu motivasi bagi
mereka untuk mengembangkan industri jamu (obat tradisional) di Indonesia.
Menurut Fauziah dalam Sudrajat (2007;1), saat ini tumbuhan obat dikenal
dengan nama herbal, yaitu tanaman atau sebagian tanaman yang diduga atau
terbukti berkhasiat sebagai tanaman obat dan biasanya terdapat data yang
mendukung dari pengalaman empiris atau data praklinis atau klinis tentang
khasiat tanaman tersebut. Tanaman obat keluarga (TOGA) mungkin sudah tidak
asing lagi bagi masyarakat J akarta. Namun masih banyak warga yang belum
mengetahui cara mengelola dan memanfaatkan tanaman tersebut. Tanaman herbal
yang umum dikonsumsi untuk membantu mengobati penyakit yaitu jahe,
lengkuas, kencur, kunyit, lempuyang wangi, temulawak, temu item, dan tanaman
obat lainnya.
J ahe Merah adalah tanaman rimpang yang sangat popular sebagai rempah-
rempah dan bahan obat. Sebagai bahan obat tradisional, jahe merah banyak dipilih
karena memberikan rasa pahit dan pedas lebih tinggi dibanding jenis jahe lain.
J ahe jenis ini memiliki kandungan minyak asiri tinggi dan rasa paling pedas,
sehingga cocok untuk bahan dasar farmasi dan jamu. Ukuran rimpangnya paling
kecil dengan warna merah dengan serat lebih besar dibanding jahe biasa. J ahe
merah berkhasiat untuk menghangatkan badan, penambah nafsu makan, peluruh
keringat, serta mencegah dan mengobati masuk angin.
Dewasa ini salah satu produk yang banyak dikembangkan oleh industri
pangan adalah minuman ringan. Salah satu alternatif pengembangan produk
2
minuman ringan yang memenuhi persyaratan kepraktisan dalam pemakaian
adalah produk minuman instan. Aspek kemudahan dalam penyajian, penyimpanan
dan transportasi merupakan nilai tambah yang dimiliki produk minuman instan
dibandingkan minuman ringan biasa yang bentuk cair. Keunggulan bentuk serbuk
minuman instan adalah kemampuan untuk larut tanpa melibatkan pengadukan
secara manual, dengan syarat semua komponen mudah larut dalam air.
Menurut Astawan dalam Prasetiawan (2005;2), bisnis minuman instan
berbahan baku biofarmaka dari tahun ke tahun mengalami peningkatan yang
cukup signifikan. Produk minuman instan ini bukan hanya sebagai penyegar juga
sebagai minuman yang memiliki aspek fungsional bagi kesehatan. Adanya
peningkatan ini ditandai oleh produk-produk minuman instan berbahan baku
biofarmaka yang telah diproduksi oleh beberapa industri jamu dan farmasi di
Indonesia.
Berdasarkan pada Tabel 1, permintaan jahe merah di pasar domestik,
seperti catatan Koperasi BPTO (Kobapto) Kab. Tawangmangu, J awa Tengah,
berkisar 5 000 ton per tahun. Hampir semua industri obat tradisional di J awa
Tengah membutuhkan jahe merah sebagai bahan baku produksinya, seperti PT
Sidomuncul membutuhkan sekitar 15 ton per bulan, PT Air Mancur 15 ton per
bulan, CV Temu Kencono 10 12 ton per tahun dan PT Indotraco 40 ton per
bulan. Rimpang jahe juga banyak dimanfaatkan oleh 10 industri besar obat
tradisional dan 12 industri obat tradisional menengah pada tahun 1995 1999,
yaitu sebanyak 1.364.270 kg.

3
Tabel 1. Kebutuhan Industri Obat Tradisional Indonesia akan Berbagai
Jenis Biofarmaka.
Sumber: Direktorat Tanaman Sayuran, Hias, dan Aneka Tanaman (2002;25)
No Nama Bahan Baku Kebutuhan
pertahun
Industri/Perusahaan penerima
1 J ahe Merah (Zingiber
officinale Roxb.)
5000 ton Semua pabrik:
Sidomuncul =15 ton/bln
Air Mancur =15 ton/bln
Temu Kencono=10-12 ton/thn
Indotraco =40 ton/bln
2 Kapulogo (Ammomum
cardamomum Auct.)
3000 ton Semua pabrik:
Sidomuncul =10 ton/bln
Nyonya Meneer =10 ton/bln
Indotraco =20 ton/bln
3 Temulawak (Curcuma
aeruginosa Roxb.)
3000 ton Semua pabrik
4 Kencur (Kaempferia
galanga
L.)
2000 ton Semua pabrik:
Sidomuncul 7-8 ton/bln
Temu Kencono 5-8 ton/thn
Indotraco 200 300 ton/thn
Herba Agronusa 40 ton/thn
5 Kunyit (Curcuma
domestica
Val.)
3000 ton
kering;
1500 ton
basah
Semua pabrik:
Sidomuncul 6 ton kering/bln; dan 5
ton basah/hr

Home Industri Enam Putri merupakan minuman instan herbal Indonesia
yang berlokasi di J akarta dengan produk utamanya adalah minuman instan jahe
merah. Lingkup pemasaran Enam Putri cukup luas yaitu mencakup J akarta,
Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Bandung, dan Cirebon. Selain itu Enam Putri
juga mengenalkan produknya kepada masyarakat luas dengan mengikuti berbagai
jenis pameran dan memiliki beberapa distributor serta pelanggan tetap.






4
1.2. Perumusan Masalah
Herbal jahe merah dapat dijadikan pilihan yang mempunyai prospek cerah
untuk diusahakan. Namun demikian, meskipun prospeknya tampak cerah bila
dilihat dari segi manfaat dan segi permintaan, peluang ini belum bisa langsung
dijadikan sebagai alasan untuk mengusahakan herbal jahe merah. Hal ini
dikarenakan untuk mengusahakan herbal jahe merah yang berkelanjutan sebagai
suatu kegiatan usaha memerlukan biaya relatif tinggi, harus dilakukan suatu
analisis kelayakan usaha terlebih dahulu. J ika hasil analisis kelayakan usaha
menunjukkan bahwa usaha tersebut layak untuk dilaksanakan, maka peluang
tersebut dapat diwujudkan dalam bentuk usaha.
Analisis kelayakan usaha merupakan tahapan yang sangat penting dalam
kegiatan usaha. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah suatu usaha
tersebut layak diusahakan secara finansial atau tidak, dengan tetap memperhatikan
aspek teknis, aspek pasar, aspek manajemen, aspek sosial, aspek hukum, dan
aspek lingkungan dari usaha tersebut.
Permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan sebagai berikut :
1. Berapakah biaya yang dikeluarkan dalam pengolahan jahe merah di Home
Industri Enam Putri ?
2. Bagaimana kelayakan finansial usaha pengolahan jahe merah yang
dilakukan pada Home Industri Enam Putri ?
3. Bagaimana tingkat sensitivitas usaha pengolahan jahe merah pada usaha
Home Industri Enam Putri akibat adanya perubahan-perubahan harga produk
yang mungkin terjadi sehingga usaha tersebut dapat berkelanjutan ?
5
6
1.3. Tujuan Penelitian
Berdasarkan perumusan masalah tersebut di atas, maka tujuan dari
penelitian ini adalah :
1. Mengetahui biaya yang dikeluarkan dalam usaha pengolahan jahe merah
instant di Home Industri Enam Putri.
2. Menganalisis kelayakan finansial usaha pengolahan jahe merah di Home
Industri Enam Putri.
3. Menganalisis tingkat sensitivitas pada usaha pengolahan jahe merah
terhadap perubahan-perubahan harga produk yang mungkin terjadi.


1.4. Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan berguna :
1. Bagi peneliti, untuk mempelajari penerapan teori yang telah didapat pada
proses perkuliahan dalam dunia bisnis, serta dapat semakin mensyukuri
bahwa Allah SWT telah menganugerahkan banyak nikmat.
2. Bagi kalangan akademis, sebagai data dasar bagi para peneliti di bidangnya
dalam rangka pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
3. Bagi masyarakat, sebagai informasi yang dapat menambah pengetahuan
tentang kelayakan usaha dalam usaha ini dan juga berguna bagi penelitian
selanjutnya.



BAB II
TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Landasan Teoritis
2.1.1. Jahe Merah (Zingiber officinale Roxb.var Rubra)
Tumbuhan ini berasal dari Asia Tenggara yang dikenal sebagai rimpang
berbau harum dan terasa pedas. Dari jenis dan ukurannya, jahe dibedakan menjadi
jahe besar (jahe gajah), jahe kecil (jahe emprit), dan jahe merah (jahe sunti). Dari
ketiga jenis jahe itu, yang sering kali digunakan sebagai obat adalah jahe merah.
Alasannya, kandungan minyak atsiri pada jahe merah lebih banyak.
J ahe merah (Zingiber officinale Roxb.var Rubra.) atau Zingiberaceae
Officinale Roscoe atau Zingiberaceae Officinale Rose adalah tanaman herbal
semusim, tegak, tinggi 40-50 cm. Batang semu, beralur, berbentuk rimpang,
warna hijau. Daun tunggal, bentuk lanset, tepi rata, ujung runcing, pangkal
tumpul, warna hijau tua. Bunga majemuk, bentuk bulir, sempit, ujung runcing,
panjang 3,5-5 cm, lebar 1,5-2 cm, mahkota bunga berbentuk corong, panjang 2-
2,5 cm, warna ungu. Buah kotak, bulat panjang, warna coklat (Murhananto,
1999;1).
J ahe Merah merupakan tumbuhan berbatang semua tegak yang termasuk
dalam famili Zingibaraceae yang kaya sekali dengan kandungan senyawa aktif
diantaranya ; minyak atsiri, zingiberin, kamfena, lemonin, borneol, minyak damar,
asam organik, dan lain-lain. J ahe jenis ini memiliki kandungan minyak asiri tinggi
dan rasa paling pedas, sehingga cocok untuk bahan dasar farmasi dan jamu.
Ukuran rimpangnya paling kecil dengan warna merah dengan serat lebih besar
dibanding jahe biasa. J ahe merah berkhasiat untuk menghangatkan badan,
penambah nafsu makan, melancarkan sirkulasi darah, serta mencegah dan
mengobati masuk angin (Wikipedia, 2008;1).

2.1.2. Persyaratan Obat Tradisional
Terdapat tiga bentuk sediaan tanaman obat yakni dalam bentuk simplisia,
ekstrak kental atau kering, dan ekstrak cair. Ekstrak kental dan cair ini kemudian
mengalami beberapa perlakuan untuk dapat dimanfaatkan oleh konsumen.
Sediaan tanaman obat ini dapat diproduksi dalam bentuk rajangan, serbuk, pil,
pastiles, tablet, sari jamu, dan kapsul. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor
661/MENKES/SK/VII/1994 tentang persyaratan obat tradisional (Kansil dalam
Simanjuntak, 2007;21) :
1. Rajangan adalah sediaan obat tradisional berupa potongan simplisia,
campuran simplisia, atau campuran simplisia dengan sediaan galenik yang
penggunaannya dilakukan dengan pendidihan atau penyeduhan dengan air
panas dan kadar air tidak lebih dari 10 persen.
2. Serbuk adalah sediaan obat tradisional berupa butiran homogen dengan
derajat halus yang cocok, bahan bakunya berupa simplisia, sediaan galenik,
atau campurannya dengan kadar air tidak lebih dari 10 persen.
3. Pil adalah sediaan padat obat tradisional berupa massa bulat ; bahan bakunya
berupa serbuk simplisia, sediaan galenik, atau campurannya dengan kadar
air tidak lebih dari 10 persen.
8
4. Pastiles adalah sediaan padat obat tradisional berupa lempeng pipih
umumnya berbentuk segi empat ; bahan bakunya berupa serbuk simplisia,
sediaan galenik atau campurannya tidak lebih dari 10 persen.
5. Tablet adalah sediaan obat tradisional padat kompak dibuat secara
kempacetak dalam bentuk pipih, silinder atau bentuk lain. Kedua
permukaannya rata atau cembung terbuat dari sediaan galenik, dengan atau
tanpa bahan tambahan.
6. Sari jamu adalah cairan obat dalam dengan tujuan tertentu diperbolehkan
mengandung etanol, dengan kadar etanol tidak lebih dari satu persen v/v
pada suhu 20 C metanol tidak lebih dari 0,1 persen dihitung dari kadar
etanol.
7. Kapsul adalah sediaan obat tradisional yang terbungkus cangkang keras atau
lunak ; bahan bakunya terbuat dari sediaan galenik dengan atau tanpa bahan
tambahan, kandungan air isi kapsul tidak lebih dari 10 persen dan kapsul
memiliki waktu hancur tidak lebih dari 15 menit.

2.1.3. Minuman Instan
Menurut Winarti (2005;48), minuman instant berbahan baku biofarmaka
termasuk dalam kategori pangan fungsional (food suplement). Karena dilihat dari
definisinya, pangan fungsional adalah pangan yang karena kandungan komponen
aktifnya memberikan manfaat bagi kesehatan diluar dari manfaat yang diberikan
oleh zat-zat gizi yang terkandung di dalamnya. Para ilmuwan J epang menekankan
pada tiga fungsi dasar pangan fungsional, yaitu : sensory (warna dan penampakan
9
menarik, citarasa yang enak), nutritional (bernilai gizi tinggi), dan physiological
(memberikan pengaruh fisiologis yang menguntungkan bagi tubuh).
Pangan fungsional merupakan makanan dan minuman yang mengandung
bioaktif yang bemanfaat bagi kesehatan. Produk pangan fungsional adalah produk
yang tergolong sebagai suatu produk pangan yang memiliki nilai gizi dan cita rasa
(bukan kapsul atau tablet), layak dikonsumsi sebagai bagian dari diet atau menu
setiap hari, serta mampu memberikan peran khusus dalam proses metabolisme
tubuh. Meskipun produk pangan fungsional mampu meningkatkan ketahanan
tubuh terhadap berbagai penyakit, produk tersebut tidak termasuk kategori obat,
karena obat bersifat mengobati sementara pangan fungsional lebih bersifat
memperkecil resiko.

2.1.4. Analisis Kelayakan Usaha
Menurut Gittinger (1986;4) proyek didefinisikan sebagai kegiatan
investasi yang mengubah sumber-sumber finansial menjadi barang-barang kapital
yang dapat menghasilkan keuntungan atau manfaat setelah beberapa periode
tertentu.
Untuk mengetahui apakah proyek atau usaha tersebut dapat memberikan
manfaat sesuai dengan yang diharapkan, maka dilakukan suatu penilaian usaha
melalui analisis kelayakan usaha atau dapat juga disebut studi kelayakan usaha.
Yang dimaksud dengan studi kelayakan usaha adalah suatu penelitian tentang
layak atau tidaknya suatu proyek investasi dilaksanakan. Maksud dari layak atau
tidak adalah perkiraan bahwa proyek akan dapat atau tidak dapat menghasilkan
10
keuntungan yang layak bila telah dioperasionalkan (Umar, 2005;8). Sedangkan
menurut Husnan dan Suwarsono (2000;4), studi kelayakan proyek adalah
penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek yang biasanya merupakan proyek
investasi, dilaksanakan dengan berhasil.
Tujuan dilakukannya analisis proyek adalah untuk menghindari
keterlanjuran penanaman modal yang terlalu besar untuk kegiatan yang ternyata
tidak menguntungkan (Husnan dan Suwarsono, 2000;7). Sama halnya dengan
Subagyo (2007;15), yang menyatakan bahwa tujuan studi kelayakan adalah untuk
mengetahui apakah suatu proyek akan mendatangkan keuntungan atau kerugian.

2.1.5. Aspek-aspek Analisis Kelayakan
Husnan dan Suwarsono (2000;17) membagi aspek-aspek analisis
kelayakan menjadi aspek pasar, aspek teknis, aspek keuangan, aspek manajemen,
aspek hukum, aspek ekonomi dan sosial. Semua aspek tersebut perlu
dipertimbangkan bersama-sama untuk menentukan manfaat-manfaat yang
diperoleh dari suatu usaha. Secara umum penelitian akan dilakukan terhadap
aspek pasar, aspek teknis, aspek manajemen, aspek hukum, aspek lingkungan, dan
aspek finansial.

2.1.5.1. Aspek Pasar
Pada dasarnya, analisis pada aspek ini bertujuan untuk mengetahui berapa
besar luas pasar, pertumbuhan permintaan, dan pangsa pasar dari produk yang
dihasilkan (Umar, 2005;26). Analisis terhadap aspek pasar ditujukan untuk
11
mendapatkan gambaran mengenai pasar potensial yang tersedia di masa yang
akan datang, jumlah pangsa pasar yang dapat diserap oleh proyek dari
keseluruhan pasar potensial serta perkembangan pangsa pasar tersebut di masa
yang akan datang, dan strategi pemasaran yang digunakan untuk mencapai pangsa
pasar yang telah ditetapkan. Strategi pemasaran yang ditentukan perlu
memperhatikan posisi produk dalam siklus produk dan segmen pasar yang
direncanakan. Bauran pemasaran dibedakan dalam empat komponen utama, yaitu
produk, tempat pamasaran, promosi,dan harga (Husnan dan Suwarsono, 2000;32).

2.1.5.2. Aspek Teknis
Evaluasi aspek teknis mempelajari kebutuhan-kebutuhan teknis, seperti
penentuan kapasitas produksi, jenis teknologi yang dipakai, pemakaian peralatan
dan mesin, lokasi proyek dan letak pabrik yang paling menguntungkan (Umar,
2005;26). Menurut Husnan dan Suwarsono (2000;110), aspek teknis merupakan
aspek yang berkenaan dengan proses pembangunan proyek secara teknis dan
operasi setelah proyek selesai dibangun. Aspek teknis dilakukan untuk
mendapatkan gambaran mengenai lokasi proyek, besar skala operasi, kriteria
pemilihan mesin dan peralatan utama serta alat pembantu, bagaimana produksi
dilakukan dan layout pabrik yang dipilih, dan apakah jenis teknologi yang
diusulkan cukup tepat.




12
2.1.5.3. Aspek Manajemen
Aspek manajemen yang dievaluasi ada dua macam, yaitu manajemen saat
pembangunan proyek, dan manajemen saat proyek telah dioperasionalkan.
Evaluasi aspek manajemen saat pembangunan proyek antara lain menyusun
rencana kerja, siapa saja yang terlibat, bagaimana mengkoordinasikan dan
mengawasi pelaksanaan proyek dengan sebaik-baiknya. Sedangkan evaluasi saat
pelaksanaan proyek antara lain menentukan secara efektif dan efisien mengenai
bentuk badan usaha, jenis pekerjaan, struktur organisasi, serta pengadaan tenaga
kerja yang dibutuhkan (Umar, 2005;27).

2.1.5.4. Aspek Hukum
Bentuk dan struktur organisasi yang dibahas dan dianalisis pada aspek
sebelumnya dapat mempengaruhi legalitas perusahaan. Struktur organisasi yang
complicated dan bagan organ berbentuk fungsional cenderung berbadan hukum
perseroan terbatas. Sebaliknya, untuk organisasi dengan struktur yang sederhana
dan bagan organ berbentuk datar (flat) lebih baik memilih badan hukum
perseorangan. Tujuan pembahasan aspek ini adalah mencari bentuk badan hukum
yang tepat untuk organisasi yang akan didirikan / dikembangkan agar perusahaan
dapat bergerak secara efektif dan efisien dalam mencapai tujuannya (Subagyo,
2007;59).



13
2.1.5.5. Aspek Lingkungan
Studi aspek lingkungan bertujuan untuk menentukan apakah secara
lingkungan hidup, misalkan dari sisi udara, dan air, rencana bisnis diperkirakan
dapat dilaksanakan secara layak atau sebaliknya. Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan (AMDAL) bukanlah suatu proses yang berdiri sendiri melainkan
bagian dari proses AMDAL yang lebih besar dan lebih penting, menyeluruh dan
utuh dari perusahaan dan lingkungannya, sehingga AMDAL dapat dipakai untuk
mengelola dan memantau proyek dan lingkungannya (Umar, 2005;304).

2.1.5.6. Aspek Finansial
Merupakan salah satu alat untuk mengukur kelayakan investasi menurut
beberapa criteria kelayakan, yaitu Net present Value (NPV), Internal Rate of
Return (IRR), Net Benefit / Cost Ratio (Net B/C), Payback Period, dan analisis
sensitivitas.
Menurut Husnan dan Suwarsono (2000;163) analisis finansial sangat
penting dalam mempengaruhi insentif bagi orang yang turut serta dalam
mensukseskan suatu proyek/usaha. Oleh karena itu pelaksanaan proyek haruslah
menguntungkan, terutama bagi peningkatan kesejahteraan petani maupun
pengusaha.

Net Present Value (NPV)
Menurut Husnan dan Suwarsono (2000;209) Net Present Value (NPV)
merupakan selisih antara nilai sekarang investasi dengan nilai sekarang
14
penerimaan-penerimaan kas bersih (operasional maupun cash flow) di masa yang
akan datang.
Penilaian kelayakan investasi berdasarkan nilai NPV adalah sebagai
berikut :
a. NPV >0, maka proyek menguntungkan dan layak dilaksanakan.
b. NPV =0, maka proyek tidak untung tetapi tidak juga rugi (manfaat yang
diperoleh hanya cukup untuk menutupi biaya yang dikeluarkan sehingga
pelaksanaan proyek berdasarkan penilaian subyektif pengambilan
keputusan).
c. NPV <, maka proyek merugi dan lebih baik untuk tidak dilaksanakan.

Net Benefit Cost (Net B/C)
Menurut Ibrahim (1998;151), net B/C diperoleh dengan membagi jumlah
NPV positif dengan NPV negatif, sehingga apabila B/C lebih besar dari satu (Net
B/C >1) maka investasi dikatakan layak, begitu juga sebaliknya apabila lebih
kecil dari satu (Net B/C <1) investasi tidak layak dilaksanakan.

Internal Rate of Return (IRR)
Metode ini digunakan untuk mencari tingkat bunga yang menyamakan
nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan di masa datang, atau penerimaan kas
dengan mengeluarkan investasi awal (Umar, 2005;198).

Payback Period
Menurut Ibrahim (1998;154), payback period adalah jangka waktu tertentu
yang menunjukkan terjadinya arus penerimaan (cash flow) secara kumulatif sama
15
dengan jumlah investasi dalam bentuk present value analisis ini perlu juga
ditampilkan untuk mengetahui berapa lama usaha / proyek yang dikerjakan baru
dapat mengembalikan investasi.

Return On Investment (ROI)
Return On Investment (ROI) adalah suatu tingkat pengembalian investasi
yang menunjukkan seberapa besar keuntungan yang diperoleh dari penanaman
investasi tertentu (Gitosudarmo, 2003;191).

2.2. Penelitian Terdahulu
Novisurizki (2005) dalam penelitian yang berjudul Analisis Kelayakan
Finansial Pengembangan Usaha Lidah Buaya (Studi Kasus : Perkebunan X,
Kampung Kawung Luwuk, Desa Cijeruk, Kecamatan Cijeruk, Kabupaten Bogor)
menyatakan bahwa usaha lidah buaya di tempat penelitian layak untuk
dilaksanakan. Nilai-nilai kriteria investasi yang diperoleh memenuhi syarat-syarat
kelayakan. Dengan tingkat bunga sebesar 9,29 %, diperoleh nilai NPV lebih besar
dari 0, IRR diperoleh lebih besar dari tingkat bunga yang ditetapkan, nilai Net B/C
Ratio lebih besar dari 1, Payback Period telah dikembalikan sebelum umur
proyek.
Secara keseluruhan, ditinjau dari aspek pasar, aspek teknis, aspek
manajemen, aspek finansial, usaha lidah buaya di tempat penelitian layak untuk
dilaksanakan. Usaha lidah buaya ini layak untuk dikembangkan sesuai dengan
rencana pemilik perkebunan untuk melakukan perluasan lahan untuk lidah buaya.
16
2.3. Kerangka Pemikiran Konseptual
Usaha jahe merah instan memiliki potensi untuk dikembangkan dan nilai
ekonomi yang cukup tinggi. Tingginya permintaan terhadap minuman herbal
disebabkan oleh manfaat serta khasiatnya bagi kesehatan. Penelitian ini diarahkan
untuk mengetahui kelayakan finansial, sehingga dapat dinilai layak atau tidaknya
usaha tersebut apabila dilanjutkan.
Analisis kelayakan proyek merupakan suatu hal yang sangat penting untuk
dilakukan sebagai bahan pertimbangan dalam mengambil suatu keputusan, apakah
menerima atau menolak dari suatu gagasan usaha / proyek yang direncanakan, dan
untuk menghindari keterlanjuran penanaman modal yang terlalu besar untuk
kegiatan yang ternyata tidak menguntungkan dan memperbaiki penilaian
investasi.
Pada analisis kualitatif aspek-aspek yang dianalisis dalam analisis
kelayakan proyek, yaitu aspek pasar, aspek teknis, aspek manajemen, aspek
hukum, dan aspek lingkungan. Sedangkan pada analisis kuantitatif yang dianalisis
adalah aspek finansial dengan menghitung arus kas (cash flow), Payback period,
Net Present Value, Internal Rate of Return, Net Benefit/Cost Ratio, untuk
menganalisis perubahan harga dan manfaat dengan analisis sensitifitas, serta
apakah usaha tersebut masih layak atau tidak layak untuk dilanjutkan. Apabila
usaha dikatakan layak maka usaha tersebut dapat dilanjutkan dan terus
dilaksanakan, sedangkan apabila usaha tersebut tidak layak maka perlu adanya
efisiensi terhadap biaya yang dikeluarkan. Adapun alur kerangka pemikiran
konseptual yang digambarkan seperti yang terlihat pada Gambar 1.
17

Usaha Herbal J ahe Merah Instant
Enam Putri


18













Gambar 1. Kerangka Pemikiran













Deskriptif
Aspek Pasar
Aspek Teknis
Aspek Manajemen
Aspek Hukum
Aspek Lingkungan

Analisis Kuantitatif

1. Cash Flow
2. Kelayakan finansial
a. NPV
b. IRR
c. PP
d. B/C Ratio
e. ROI
3. Analisis Sensitifitas

Interpretasi Hasil Analisis
Tidak Layak Layak
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN


3.1. Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di Home Industri Enam Putri yang bergerak
dibidang usaha penjualan minuman kesehatan aneka instan Herbal di J alan Karet
Pasar Baru Barat V No.41, J akarta Pusat. Produk yang diteliti adalah jahe merah
instan. Pemilihan tempat penelitian ini dilakukan secara sengaja (purposive)
dengan pertimbangan bahwa usaha ini merupakan hasil olahan rumah tangga yang
dalam pengolahannya dilakukan secara tradisional, tanpa menggunakan bahan
pengawet dan bahan kimia. Adapun waktu pengambilan data dilaksanakan pada
bulan Mei 2008.

3.2. Jenis dan Sumber Data
J enis data yang digunakan dalam penelitian ini meliputi data primer dan
data sekunder. Data primer diperoleh dari hasil pengamatan langsung di lapangan
dan melalui wawancara dengan berbagai pihak yang terkait dengan topik
penelitian, seperti pemilik usaha dan karyawan aneka instan herbal. Data sekunder
diperoleh dari studi pustaka dengan mencari literatur-literatur seperti : Profil
komoditi J ahe, Data produksi tanaman obat, Studi kelayakan bisnis, dan literatur
lain yang relevan dalam penelitian.




3.3. Metode Pengumpulan Data
Pengumpulan data-data yang diperlukan dalam penelitian ini melalui
beberapa cara, yaitu :
1. Pengamatan Langsung : yaitu dengan mengamati secara langsung objek
penelitian sehingga diperoleh gambaran tentang segala aktivitas dan keadaan
usaha tersebut.
2. Wawancara : yaitu dengan melakukan tanya jawab secara langsung dengan
pemilik usaha dan karyawan-karyawan yang berada di tempat usaha
tersebut.

3.4. Metode Analisis Data
3.4.1 Analisis Kualitatif
Data kualitatif (deskriptif) disajikan dalam bentuk uraian pada aspek pasar,
aspek teknis, aspek manajemen, aspek hukum, dan aspek lingkungan.

3.4.2. Analisis Kuantitatif
Data kuantitatif menggunakan perhitungan kriteria-kriteria investasi, yaitu
Net Present Value (NPV), Internal Rate of Return (IRR), B/C Ratio, (PP) Payback
Period dan Analisis Sensitifitas.

3.4.2.1. Metode NPV (Net Present Value)
Menurut Husnan dan Suwarsono (2000;210), NPV menunjukkan
keuntungan yang akan diperoleh selama umur investasi merupakan jumlah nilai
20
penerimaan arus tunai pada waktu sekarang dikurangi dengan biaya yang
dikeluarkan selama waktu tertentu.
( )

=
+

=
n
t
t
i
Ct Bt
NPV
1
1

Dimana : Bt =Penerimaan yang diperoleh pada tahun ke-t
Ct =Biaya yang dikeluarkan pada tahun ke-t
i =Discount Rate (%)
t =Tahun proyek
n = Umur Proyek


3.4.2.2. IRR (Internal Rate of Return)
Menurut Ibrahim (2003;147), IRR menunjukkan persentase keuntungan
yang akan diperoleh atau investasi bersih dari suatu proyek, atau tingkat diskonto
yang dapat membuat arus penerimaan bersih sekarang dari investasi (NPV) sama
dengan nol.
( )
( )
2 1
2 1
1
1
i i
NPV NPV
NPV
i IRR

+ =

Dimana :
i1 =adalah tingkat discount rate yang menghasilkan NPV1
i2 =adalah tingkat discount rate yang menghasilkan NPV2
Penilaian kelayakan finansial berdasarkan IRR yaitu :
IRR >tingkat bunga, maka usulan proyek diterima
IRR <tingkat bunga, maka usalan proyek ditolak
21
3.4.2.3. Payback Period
Menurut Umar (2005;197), Payback Period adalah suatu periode yang
diperlukan untuk menutup kembali pengeluaran investasi (initial cash investment)
dengan menggunakan aliran kas, dengan kata lain payback period merupakan
rasio antara initial cash investment dengan cash inflow-nya yang hasilnya
merupakan satuan waktu.
nilai investasi
kas masuk bersih
x 1 tahun
PP =

3.4.2.4. Benefit Cost Ratio (B/C Ratio)
Net B/C Ratio meupakan perbandingan antara net benefit yang telah di
discount positif (+) dengan net benefit yang telah didiscount negatif (-) (Ibrahim,
2005;151).
Net B/C Ratio =
( )
( )

+
=

=
=
NPV
NPV
i
Ct Bt
i
Ct Bt
n
t
t
n
t
t
1
1
1
1

Dimana :
Bt =Penerimaan (benefit) pada tahun ke-t
Ct =Biaya (Cost) pada tahun ke-t
n =Umur proyek (tahun)
t =Tahun proyek
i =Discount Rate



22
3.4.2.5. Return On Investment (ROI)
Return On Investment (ROI) adalah suatu tingkat pengembalian investasi
yang menunjukkan seberapa besar keuntungan yang diperoleh dari penanaman
investasi tertentu (Gitosudarmo, 2003;191).
Laba Bersih
Investasi
ROI = x 100%


3.4.2.6. Analisis Sensitivitas
Pada saat kita menganalisis perkiraan arus kas di masa datang, kita
berhadapan dengan ketidakpastian. Akibatnya hasil perhitungan di atas kertas itu
dapat menyimpang jauh dari kenyataannya. Ketidakpastian itu dapat mnyebabkan
berkurangnya kemampuan suatu proyek bisnis dalam operasi untuk menghasilkan
laba bagi perusahaan ( Umar, 2005;191).
Ketidakpastian berarti bahwa makin banyak kemungkinan yang akan
terjadi. Karenanya apabila kita dihadapkan pada masalah ketidakpastian dalam
penaksiran aliran kas, maka kita perlu mencoba mengetahui apalagi yang akan
terjadi (Husnan dan Suwarsono, 2000;272).
Skema sensitivitas dalam penelitian ini adalah : harga jahe merah naik
51 persen, harga gula pasir naik 52 persen, dan harga jahe merah dan gula pasir
naik 51 persen.




23
3.5. Definisi Operasional
1. Tanaman Biofarmaka adalah tanaman yang bermanfaat sebagai obat-obatan
yang dikonsumsi dari bagian tanaman berupa daun, bunga, buah, umbi
(rimpang) atau akar.
2. Simplisia adalah tanaman obat-obatan, bahan dari tanaman yang masih
sederhana, murni, belum tercampur atau belum diolah, kecuali dibersihkan
dan dijaga dengan baik agar tidak tercampur dengan bagian-bagian tanaman
lainnya.
3. Sediaan galenik adalah hasil ekstraksi bahan atau campuran bahan yang
berasal dari tumbuh-tumbuhan atau hewan.
4. Cashflow adalah aliran kas pada suatu usaha yang terdiri dari inflow
(penerimaan usaha) dan outflow (pengeluaran usaha).
5. Biaya adalah segala sesuatu yang mengurangi pendapatan. Arus biaya ada
dua jenis yaitu biaya investasi dan biaya operasional.
6. Biaya tetap adalah biaya yang tidak berhubungan secara langsung dengan
proses produksi.
7. Biaya variabel adalah biaya yang berhubungan secara langsung dengan
proses produksi.
8. Biaya Investasi adalah biaya yang pertama kali dikeluarkan untuk memulai
usaha jahe merah instan.
9. Sumber modal seluruhnya adalah modal sendiri.
10. Harga seluruh input dan output selama penelitian diasumsikan tetap.
11. Tingkat suku bunga bank komersial tahun 2001-2008 sebesar 16 persen.
24
25
12. Pajak penghasilan pertahun sebesar 10 persen berdasarkan standar pajak
pertambahan nilai (PPN).
13. Umur ekonomis diasumsikan 10 tahun dan tidak ada nilai sisa. Dan untuk
biaya dibawah Rp. 1.000.000 umur ekonomis 5 tahun.
14. Penelitian ini penulis menggunakan simulasi dengan sebagian modal berasal
dari pinjaman sebesar 20 persen, 50 persen, dan 80 persen.












BAB IV
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

4.1. Sejarah dan Perkembangan Usaha
Home Industri Enam Putri didirikan oleh Ibu Emmy Muhammad yang
sekaligus menjabat sebagai direktur utama. Lokasi usaha ini berada di J l Masjid I
no.41 RT 009 RW 04 Karet Tengsin J akarta Pusat. Ibu Emmy Muhammad
mendirikan usaha ini karena hobi dan kegigihan beliau melakukan inovasi-inovasi
terhadap jenis usahanya.
Home Industri Enam Putri berdiri pada tanggal 4 September 1986, dengan
jenis usaha yang dilakukan, awalnya sebagai distributor minuman ringan dan
usaha catering. Pada tahun 1992, Home Industri Enam Putri mencoba produk
baru, yaitu aneka olahan rumput laut berupa : manisan, cendol, puding, asinan,
soup, dodol, dan produk kosmetik. Pada tahun 2000, Home Industri Enam Putri
mengeluarkan produk bawang goreng yang siap pakai, dengan mensuplai ke
berbagai restaurant dan distributor serta individual. Sedangkan pada tahun 2003,
barulah Home Industri Enam Putri memperkenalkan jenis produk aneka herbal.
Produk herbal yang di produksi adalah sebagai berikut:
1. J ahe Merah instant/bubuk
2. J ahe Ginseng Instan
3. J ahe Mahkota Instan
4. Temulawak Instan/bubuk
5. Temu Mangga Instan
6. Kunyit Putih Instan/bubuk
7. Kunyit Asem
8. Kencur Wangi
9. Bir Pletok
10. Rosela Kering
11. Sirup Rosela
12. Mengkudu
13. Racikan Mahkota Dewa
14. Racikan Sambiloto
15. Kapsul Kunyit Putih
16. Kapsul Temulawak
17. Kapsul Bangle
18. Kapsul Pelangsing
19. Kapsul Meniran
20. Kapsul Sambiloto
21. Kapsul Asam Urat
22. Kapsul Mahkota Dewa
23. Mimba
24. Sirih Pinang
25. Daun Dewa
26. Daun Sendok
27. Racikan Alang- alang


Selain itu, pada tahun ini, Home Industri Enam Putri juga memproduksi
aneka kue-kue tradisional, seperti kue semprong dan kue bangkit jahe. Pada
penelitian ini, hanya akan dibahas mengenai usaha jahe merah instant. Karena
produk tersebut merupakan produk unggulan dari Home Industri Enam Putri, serta
kuantitas produksi dan penjualannya relatif banyak dari produk lain.
Hal yang melatarbelakangi Home Industri Enam Putri memproduksi
produk herbal, karena adanya isu global back to nature yang menyebabkan
masyarakat kembali memakai obat tradisional dalam menjaga maupun mengobati
segala macam penyakit.
27
Secara umum usaha ini memiliki tujuan untuk membentuk opini
masyarakat tentang pentingnya dan sangat bermanfaat tanaman obat Indonesia.
Usaha ini juga memiliki visi dan misi, visi usaha : agar masyarakat Indonesia
dapat beralih ke pengobatan tradisional. Misi : membuat produk kesehatan
tradisional yang berasal dari bahan-bahan alami.
Lingkup pemasaran Home Industri Enam Putri cukup luas yaitu mencakup
J aBoDeTabek, Bandung, dan Cirebon. Selain itu Home Industri Enam Putri juga
mengenalkan produksinya kepada masyarakat luas dengan mengikuti berbagai
jenis pameran dan memiliki beberapa distributor serta pelanggan tetap.

4.2. Fasilitas dan Peralatan
Fasilitas yang terdapat pada usaha ini meliputi ruangan memasak, ruangan
pengemasan dan penyimpanan, ruangan pameran atau display untuk para pembeli
yang datang langsung, toilet, serta tempat pembuangan sampah.
Peralatan yang ada pada usaha ini yaitu kompor, wajan, panci, ayakan,
timbangan tepung, saringan, sodet, dan chyler listrik.

4.3. Aspek-aspek Kelayakan
4.3.1. Aspek Pasar
Pada Home Industri Enam Putri, kegiatan pemasaran J ahe Merah Instant
yang dilakukan Home Industri Enam Putri dilaksanakan mulai dari menyediakan
produk yang berkualitas, menawarkan harga yang kompetitif, mengetahui saluran
distribusi dan melakukan promosi.
28
1. Produk
Produk merupakan sesuatu yang ditawarkan kepada pasar untuk
diperhatikan dimiliki dan dikonsumsi, sehingga dapat memuaskan konsumen
(Kotler, 2004;18). Produk yang dihasilkan atau ditawarkan oleh Home Industri
Enam Putri sangat beragam, salah satunya adalah herbal jahe merah instant.
Dalam penelitian ini produk yang digunakan adalah herbal jahe merah instan.
2. Harga
Harga merupakan nilai yang harus dibayar oleh konsumen terhadap produk
yang akan dibelinya, nilai suatu produk tidak hanya dilihat dari besarnya nominal
harga suatu produk, tetapi dapat di lihat dari segi kepuasan konsumen dan
kegunaan suatu produk (Kotler, 2004:18). Penetapan harga yang digunakan bagi
setiap produk yang dijual di Home Industri Enam Putri, antara lain :
a. Untuk jahe merah instant kemasan toples plastik dengan netto 250 gram
ditawarkan dengan harga Rp. 18.000,-.
b. Untuk jahe merah instant kemasan plastik (refill) dengan netto
250 gram ditawarkan dengan harga Rp 15.000,-.
3. Distribusi
Distribusi merupakan berbagai kegiatan yang dilakukan perusahaan untuk
membuat produknya terjangkau dan tersedia bagi pasar sasarannya sehingga
konsumen dapat memperolehnya (Kotler, 2004:19). Pemasaran jahe merah di
Home Industri Enam Putri dilakukan di dalam kota (J akarta, Bogor, Depok,
Tangerang, Bekasi) maupun luar kota (Bandung dan Cirebon). Pemasaran luar
kota biasanya berdasarkan pemesanan. Dalam pendistribusian produk, Home
29
Industri Enam Putri juga dibantu oleh distributor. Konsumen dapat membeli
langsung dengan datang ke Home Industri Enam Putri atau melalui pameran-
pameran.
4. Promosi
Promosi yang dilakukan oleh Home Industri Enam Putri, adalah sebagai
berikut :
a. Mengikuti berbagai pameran di seluruh Indonesia, seperti
i. Pameran Flora dan Fauna, Lapangan Banteng, J akarta
ii. Pameran Bandung Super Dome, Bandung, J awa Barat
iii. Pameran Asosiasi Pasar Tani, Tugu Monas, J akarta
iv. Pameran Hero dan Aspartan, Gelora Bung Karno, Senayan
v. Pameran di berbagai Instansi Pemerintahan dan Swasta
vi. Semanggi Expo, J akarta
vii. Pameran di Departemen Pertanian
b. Menjalin kerjasama dengan Instansi Pemerintah, seperti :
i. Departemen Pertanian
ii. Departemen Perikanan dan Kelautan
iii. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi
iv. UKM
v. Walikota J akarta Pusat
vi. Kelurahan dan Kecamatan.
c. Menjalin kerjasama dengan Agen, Sub Agen dan Distributor
30
d. Pengenalan produk ke masyarakat luas dengan cara menyebarkan brosur-
brosur dan membagikan tester produk
e. Menjalin kerjasama dengan berbagai Apotik dan Toko Obat di Area
J akarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi.

4.3.2. Aspek Teknis
Aspek teknis pada Home Industri Enam Putri ini, terdiri atas : lokasi
produksi, bahan baku sampai proses pengolahan bahan baku herbal jahe merah
instan.

4.3.2.1. Lokasi Produksi
Home Industri Enam Putri memiliki lokasi produksi di J alan Karet Pasar
Baru Barat V No. 41, J akarta Pusat, lokasi ini merupakan daerah yang cukup
strategis yaitu berada dekat dengan perumahan warga, rumah sakit, dan
perkantoran. Hal ini memudahkan perusahaan dalam melakukan pemasarannya,
dan jalur distribusi yang tidak terlalu panjang. Serta tersedianya prasarana seperti
akses jalan raya dan saluran listrik.

4.3.2.2. Bahan Baku
Bahan baku yang digunakan untuk membuat herbal jahe merah instant
terdiri dari jahe merah, gula pasir, garam, dan rempah-rempah. Bahan-bahan yang
digunakan diperoleh dari Pasar Induk Kramatjati dan bekerja sama dengan
kelompok-kelompok tani yang berada di Lampung. Bahan-bahan yang dipilih
31
adalah bahan yang segar, tidak busuk, berkualitas tinggi dan berukuran seragam.
Rata-rata bahan yang dibutuhkan untuk produksi setiap harinya adalah kurang
lebih 50 kg rimpang jahe merah, 50 kg gula pasir, dan 50 kg rempah-rempah.

4.3.2.3. Proses Pengolahan
Tahapan-tahapan dalam proses produksi jahe merah instan, adalah sebagai
berikut :
a. Pencucian
Tahap pencucian ini merupakan tahap awal dari pengolahan jahe merah
menjadi bentuk serbuk. Semua bahan baku pada awalnya direndam terlebih
dahulu dalam air bersih selama kurang lebih 30 menit. Hal ini dimaksudkan agar
jahe merah yang akan diolah menjadi bersih dari tanah dan kotoran yang melekat.
Apabila masih terdapat tanah dan kotoran, maka selama proses pencucian, umbi
jahe merah tersebut digosok dengan menggunakan sikat. Pencucian ini dilakukan
sebanyak tiga kali dengan menggunakan air bersih. Dalam tahap ini, juga
dilakukan pemisahan antara umbi yang berukuran besar dengan umbi yang
berukuran kecil. Hal ini dilakukan untuk memudahkan dalam proses selanjutnya.
b. Pemarutan ( Penggilingan )
Pada tahap ini, umbi jahe merah berukuran kecil yang telah dicuci bersih
dapat langsung dimasukkan sedikit demi sedikit ke dalam mesin penggilingan
hingga hancur merata. Sedangkan untuk umbi jahe merah berukuran besar harus
dipotong dengan pisau terlebih dahulu agar ukurannya menjadi kecil sebelum di
masukkan ke dalam mesin. Setelah itu, umbi jahe yang telah digiling, dapat
32
dimasukkan ke dalam wadah yang bersih.. Penggunaan mesin penggiling dapat
menghemat waktu produksi dan hasil parutannya lebih optimal.
c. Pemerasan
Umbi jahe merah yang telah diparut, kemudian langkah selanjutnya adalah
melakukan pemerasan dengan menggunakan kain sebagai alat bantu. Pemerasan
ini dilakukan untuk menghasilkan cairan ( sari ) yang berasal dari umbi jahe
merah murni tanpa tambahan air. Kemudian cairan tersebut dibiarkan mengendap
selama 30 menit. Setelah itu, cairan tersebut di saring agar tidak ada endapan dan
di masukkan ke dalam panci aluminium. Teknik pemerasan yang dilakukan oleh
perusahaan masih sangat sederhana. Hal ini di sebabkan karena perusahaan belum
memiliki mesin pemeras.
d. Pemasakan
Cairan hasil perasan jahe merah yang telah dituang ke dalam panci
aluminium, Kemudian dimasak dengan api sedang, dan dicampurkan gula pasir
dengan perbandingan 1:1 ( artinya jika dalam produksi menggunakan bahan baku
50 kg jahe merah segar, maka gula pasir yang digunakan sebanyak 50 kg ). Selain
itu, cairan tersebut ditambahkan air rebusan rempah-rempah yang telah direbus
terlebih dahulu. Kemudian diaduk agar sari jahe merah, gula dan air rebusan
rempah-rempah tercampur merata. Pemasakan dalam panci dilakukan selama satu
jam sampai cairan, gula dan air rempah-rempah larut dan menyatu.



33
e. Pengentalan
Sari jahe merah yang telah tercampur dengan gula dan rempah rempah,
dan telah direbus, dituang kedalam wajan berukuran besar hingga wajan terisi
setengah. Setelah itu, dimasak kembali hingga cairan mengental.
f. Pengkristalan
Sari jahe merah yang mengental, tidak langsung diangkat, tetapi harus di
kristalkan terlebih dahulu. Dalam proses pengkristalan ini, cairan harus sering
diaduk agar tidak terlalu banyak cairan yang menempel di wajan.dan cairan tidak
hangus. Cairan yang terlalu banyak menempel pada wajan akan mengakibatkan
berkurangnya hasil produk jahe instant. Sedangkan cairan yang hangus akan
mengakibatkan rasa yang di peroleh menjadi pahit.
g. Penyaringan ( Penghalusan )
Tahap penyaringan merupakan tahap akhir dalam proses pengolahan jahe
merah instant. Dalam tahap ini, jahe merah yang telah mengkristal, di angkat dan
disaring dengan menggunakan saringan berlubang kecil. Hal ini dimaksudkan
untuk mendapatkan butiran butiran serbuk jahe merah yang sesuai dengan
keinginan.
h. Pengemasan
Kemasan mempunyai peranan penting dalam menarik konsumen untuk
melihat suatu yang akan dibelinya. Oleh karena itu, suatu produk harus di kemas
dengan baik dan semenarik mungkin. Kemasan yang baik dapat tercipta dari cara
pengemasan yang baik pula. Oleh karena itu, dalam tahap pengemasan ini, Enam
Putri memiliki beberapa macam kemasan yaitu :
34
i. Kemasan dengan menggunakan plastik bening
ii. Kemasan dengan menggunakan toples atau wadah plastik tertutup
Pengemasan yang dilakukan oleh Enam Putri, sudah tergolong modern,
karena telah menggunakan mesin pengemas ( chyler ) dan untuk kemasan berupa
botol plastik dilengkapi dengan plastik segel untuk menjamin ketahanan dan
kebersihan produk.
i. Pelabelan
Pelabelan produk dapat berupa tempelan sederhana atau gambar yang
dirancang dengan rumit oleh suatu perusahaan. Enam Putri melakukan kegiatan
pelabelan produk setelah produk dikemas secara rapi. Label yang dipakai masih
tempelan sederhana. Tulisan yang tertera pada label adalah nama perusahaan,
nama produk, label halal, label nomor produksi dari badan BPOM, khasiat yang
terkandung dan cara pemakaian produk.
Penempatan label untuk produk jahe merah instant, yaitu berada di depan
dan di belakang kemasan. Untuk label yang bertuliskan identitas perusahaan dan
produk ditempelkan di depan kemasan, sedangkan untuk label yang bertuliskan
khasiat dan cara pemakaian yang sudah diberi tanggal kadarluarsa ditempelkan di
belakang kemasan. Adapun proses pengolahan jahe merah terdapat pada
Gambar 4.







35
Rimpang J ahe
Merah












































Gambar 4. Tahapan Pengolahan J ahe Merah.
Perendaman
(30 menit)
Pencucian
Penggilingan
Pemerasan
Ampas J ahe
Pengendapan
(30 menit)
Penyaringan
Gula pasir
Pemasakan
(1 jam)
Air rebusan rempah-
rempah
Pengentalan
Pengkristalan
Menghasilkan serbuk dengan ukuran
yang halus dan seragam
Penghalusan
Pengemasan
J ahe Merah
Instan
36
4.3.3. Aspek Manajemen
Aspek manajemen di Home Industri Enam Putri sudah efektif dan efisien,
hal ini terlihat dari cara mengkoordinasi dan mengawasi pelaksanaan proyek,
struktur organisasi serta pengadaan tenaga kerja yang dibutuhkan dengan sebaik-
baiknya. Adapun teknis dalam pelaksanaannya adalah sebagai berikut: J umlah
karyawan di Home Industri Enam Putri sebanyak 15 orang. Rata-rata tingkat
pendidikan karyawan adalah lulusan SD, SMP, dan SMU. Perusahaan tersebut
beroperasi setiap hari mulai pukul 07.00-17.00. Untuk pameran yang
diselenggarakan di Departemen Pertanian, dimulai pukul 09.00-14.00 setiap hari
J umat. Karyawan ini berasal dari daerah sekitar lokasi penelitian. Tenaga kerja
yang digunakan pada penelitian ini hanya terdiri dari 5 orang, karena tenaga kerja
tersebut yang hanya bertugas memproduksi produk jahe merah instan.

4.3.4. Aspek Hukum
Home Industri Enam Putri ini sudah memiliki legalitas hukum yang
lengkap. Perusahaan pengolahan herbal ini berbentuk perseroan yang telah
memiliki izin usaha atas nama Ibu Emmy. Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP)
dari Departemen Perindustrian dan Perdagangan (Deperindag) dengan nomor
5513/09-01/PK/86 pada tanggal 4 September 1986, Surat Tanda Daftar
Perusahaan (TDP) dengan nomor 09.05.5.60.5099 yang dikeluarkan pada tanggal
2 Februari 1992, dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) yang dikeluarkan pada
tanggal 11 oktober 1988 dengan nomor 5.333.028.3-27. Usaha tersebut juga
37
38
memiliki sertifikat halal dari MUI dengan nomor 031300281206 dan nomor
registrasi dari Departemen Kesehatan.

4.3.5. Aspek Lingkungan
Studi aspek lingkungan bertujuan untuk menentukan apakah secara
lingkungan hidup, misalkan dari sisi udara, dan air, rencana bisnis diperkirakan
dapat dilaksanakan secara layak atau sebaliknya (Umar, 2005;304). Pada usaha ini
limbah yang dihasilkan adalah limbah padat yaitu berupa ampas jahe. Penanganan
terhadap limbah yang dihasilkan adalah dengan dibersihkan dan membuang
limbah tersebut ke tempat yang telah disediakan. Limbah yang dihasilkannya
merupakan limbah rumah tangga yang tidak berbahaya dan tidak mencemari
lingkungan sekitarnya.


BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN


5.1 Analisis Pembiayaan Jahe Merah Instant di Enam Putri.

Dalam analisis pembiayaan digunakan arus kas (Cash Flow) untuk
mengetahui besarnya biaya yang dikeluarkan dan manfaat yang diterima selama
periode tertentu.

5.1.1. Kebutuhan Dana dan Sumber Dana
Kebutuhan dana yang dibutuhkan untuk menjalankan usaha herbal jahe
merah instant adalah sebesar Rp. 354.175.000,-. Biaya tersebut digunakan untuk
aktiva sebesar Rp. 325.750.000,- (terdapat pada Tabel 2) dan biaya operasional
sebesar Rp. 28.425.000,- (terdapat pada Tabel 3). Sumber dana yang digunakan
untuk mendirikan usaha ini seluruhnya adalah berasal dari modal sendiri. Akan
tetapi, penulis menggunakan simulasi dengan sebagian modal berasal dari
pinjaman sebesar 20 persen, 50 persen, dan 80 persen.

5.1.2. Biaya
Biaya terdiri dari biaya tetap dan biaya variabel. Pada usaha J ahe Merah
Instan, biaya tetap meliputi pembelian mesin, gaji tenaga kerja tetap, dan biaya
peralatan seperti (kompor, wajan, panci, ayakan, timbangan tepung, saringan,
sodet, dan chyler plastik). Biaya tetap yang harus dikeluarkan oleh Home industri
Enam Putri sebesar Rp. 162.000.000,- per tahun atau Rp. 13.500.000,- per bulan.
Berdasarkan Tabel 2 menunjukkan bahwa biaya yang dikeluarkan untuk
penyusutan bangunan dengan umur ekonomis 10 tahun adalah sebesar Rp.
15.000.000,- per tahun, penyusutan mesin dengan umur ekonomis 10 tahun adalah
sebesar Rp. 4.000.000,- per tahun, penyusutan kompor dengan umur ekonomis 5
tahun adalah sebesar Rp. 800.000,- per tahun. Sedangkan untuk gaji Direktur
adalah sebesar Rp. 72.000.000 per tahun, dan gaji karyawan untuk 5 orang adalah
sebesar Rp. 90.000.000 per tahun.

Tabel 2. Biaya Tetap Jahe Merah Instan Per Tahun

No Uraian
Umur
ekonomis
Jumlah
(unit)
Nilai (rupiah) Penyusutan Biaya
1 Bangunan 10 tahun 1 unit Rp. 150.000.000 Rp. 15.000.000
2. Mobil 10 tahun 1 unit Rp. 120.000.000 Rp. 12.000.000
3. Mesin
penggilingan
10 tahun 2 unit Rp. 40.000.000 Rp. 4.000.000
4 Kompor 5 tahun 8 unit Rp. 4.000.000 Rp. 800.000
5 Wajan 5 tahun 10 unit Rp. 3.000.000 Rp. 600.000
6 Panci 5 tahun 10 unit Rp. 1.200.000 Rp. 240.000
7 Meja 5 tahun 2 unit Rp. 700.000 Rp. 120.000
8 Etalase 10 tahun 3 unit Rp. 1.500.000 Rp. 150.000
9 Ayakan 5 tahun 6 unit Rp. 300.000 Rp. 60.000
10 Timbangan
tepung
5 tahun 4 unit Rp. 400.000 Rp. 80.000
11 Saringan 5 tahun 4 unit Rp. 400.000 Rp. 80.000
12 Sodet 5 tahun 10 unit Rp. 250.000 Rp. 50.000
13 Sertifikat 5 tahun Rp. 3.000.000 Rp. 600.000
14 Chyler listrik 5 tahun 2 unit Rp. 1.000.000 Rp. 200.000
15 Gaji Direktur - 1 orang Rp. 72.000.000
16 Gaji
Karyawan
- 5 orang

Rp. 90.000.000
Total Rp. 325.750.000 Rp. 34.000.000 Rp.162.000.000
Total Biaya Tetap Rp. 196.000.000
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Biaya variabel yang dikeluarkan pada usaha ini meliputi pembelian jahe
merah sebanyak 1000 kg dengan harga Rp. 8.000,- per kg adalah sebesar
40
Rp. 8.000.000,- per bulan, pembelian gula pasir 1000 kg dengan harga Rp. 7.000,-
per kg adalah sebesar Rp. 7.000.000,- per bulan, pembelian rempah-rempah
sebesar Rp. 2.000.000,- per bulan.

Tabel 3. Biaya Variabel Jahe Merah Instan

No Uraian Harga Satuan Volume Jumlah
1. J ahe Merah Rp. 8.000,- 1000 kg Rp. 8.000.000,-
2. Gula Pasir Rp. 7.000,- 1000 kg Rp. 7.000.000,-
3. Rempah-rempah Rp. 2.000.000,-
4. Toples Rp. 30.000,- 30 unit Rp. 900.000,-
5. Plastik Rp. 15.000,- 3 bungkus Rp. 45.000,-
5. Label Rp. 1.000.000,- Rp. 1.500.000,-
6. Minyak tanah Rp. 9.000,- 720 liter Rp. 6.480.000,-
8. Listrik Rp. 300.000,- 1 bln Rp. 300.000,-
9. Telepon Rp. 200.000,- 1 bln Rp. 200.000,-
10 Transportasi Rp. 1.000.000,- Rp. 1.000.000,-
11 Biaya Tak terduga Rp. 1.000.000,- Rp. 1.000.000,-
Total Biaya Variabel Per Bulan Rp. 28.425.000,-
Total Biaya Variabel Per Tahun Rp. 341.100.000,-
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan rekapitulasi biaya per tahun maka total biaya dari
penjumlahan biaya tetap dan biaya variabel sebesar Rp. 537.100.000,-.

Tabel 4. Rekapitulasi Biaya Jahe Merah Instan Per Tahun

No Komponen Biaya Jumlah
1. Biaya Tetap :
- Biaya Gaji Rp. 162.000.000,-
- Biaya penyusutan Rp. 34.000.000,-
2 Biaya Variabel Rp 341.100.000,-
Total Biaya Rp. 537.100.000,-
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)






41
5.1.3. Penerimaan
Dari satu kali produksi sebanyak 50 kg jahe merah menghasilkan
100 toples dan 100 bungkus (refill) dengan netto masing-masing 250 gram dan
harga jual jahe merah instant Rp. 18.000,-/toples dan Rp. 15.000,-/bungkus, maka
diperoleh Rp. 3.300.000,-. Dalam satu bulan sebanyak 1000 kg jahe merah
menghasilkan 2000 toples dan 2000 bungkus (refill) diperoleh Rp. 66.000.000,-
dan dalam setahun menghasilkan 24.000 toples dan 24.000 bungkus (refill)
diperoleh Rp. 792.000.000,-. Penerimaan yang diterima oleh Home Industri Enam
Putri dari penjualan jahe merah instan dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5. Penerimaan Jahe Merah Instan Enam Putri Per Tahun

Produksi Unit Harga Jumlah
100 toples x 5 hari x 4
minggu x 12 bulan
24.000 toples Rp. 18.000,- Rp. 432.000.000,-
100 refill x 5 hari x 4
minggu x 12 bulan
24.000 refill Rp. 15.000,- Rp. 360.000.000,-
Total Rp.792.000.000,-
Sumber : ( Data Primer Diolah, 2008)

5.1.4. Pendapatan
Penerimaan dari penjualan jahe merah instant adalah sebesar
Rp. 792.000.000,- dan total biaya yang dikeluarkan dari jahe merah instant adalah
sebesar Rp. 537.100.000. jadi total pendapatan yang diperoleh dari penjualan jahe
merah instant adalah sebesar Rp. 254.900.000,-.


42
Tabel 6. Pendapatan Jahe Merah Instan Enam Putri Per Tahun

No. Uraian Jumlah (Rp)
1. Penerimaan :
- Penjualan J ahe Merah Instan Rp. 792.000.000
2. Pengeluaran :
- Biaya Tetap Rp. 196.000.000
- Biaya Variabel Rp. 341.100.000
Total Pengeluaran Rp. 537.100.000
3 Pendapatan (1-2) Rp. 254.900.000


5.2. Analisis Kelayakan Finansial Jahe Merah Instant Enam Putri

Analisis kelayakan finansial pada usaha ini meliputi kriteria NPV, IRR,
Payback Period, Net B/C Ratio, dan ROI. Perhitungan kelayakan finansial usaha
ini diperoleh dari data hasil pengurangan aliran kas manfaat dengan aliran kas
biaya. Manfaat bersih setelah pajak ditambah penyusutan kemudian didiskontokan
dengan tingkat suku bunga investasi sebesar 16 persen

5.2.1. Analisis Kelayakan dengan menggunakan 100 persen Modal Sendiri
Berdasarkan hasil perhitungan analisis kelayakan finansial pada Tabel 7,
usaha ini memiliki nilai NPV sebesar 462.699.734 yang berarti bahwa usaha ini
akan memberikan keuntungan sebesar Rp. 462.699.734,- selama 5 tahun menurut
nilai waktu yang sekarang. Nilai IRR sebesar 76,1 persen yang berarti lebih besar
dibandingkan tingkat bunga Bank (16 persen). Sehingga usaha ini layak
dilaksanakan dibandingkan apabila dananya disimpan di Bank, karena mempunyai
kemampuan memperoleh tingkat return yang tinggi. Nilai Net B/C Ratio adalah
43
sebesar 2,65 yang berarti bahwa setiap Rp 1.000,- biaya yang dikeluarkan akan
memberikan keuntungan sebesar Rp. 2.650,-. Berdasarkan kriteria kelayakan
diatas, dimana NPV bernilai positif, IRR lebih besar dari tingkat suku bunga yang
berlaku, dan Net B/C Ratio lebih besar dari satu, maka secara kelayakan investasi
usaha ini layak untuk diusahakan. Hasil analisis payback period memerlukan
waktu 1 tahun 2 bulan, waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat
berputar dengan cepat. Hasil perhitungan analisis kelayakan finansial dapat dilihat
pada Lampiran 9.
Tabel 7. Analisis Kelayakan Finansial 100 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 462.699.734 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 76,1 Layak
3 Net B/C Ratio 2,65 Layak
4 Payback Period 1 tahun 2 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Metode ROI menunjukkan pengembalian atas modal investasi dimana
besarnya manfaat bersih setelah pajak yang dicapai dibagi dengan besarnya modal
investasi.
Berdasarkan hasil pada Tabel 8, dapat diketahui bahwa setiap pengeluaran
modal investasi sebesar Rp. 1.000,- akan diperoleh pengembalian investasi
sebesar Rp. 704,3 untuk setiap tahun. Hal tersebut menunjukkan bahwa usaha ini
telah menggunakan modal investasi dengan efisien, karena lebih besar dari 0.






44
Tabel 8. Analisis Return On Invesment dengan 100 persen Modal Sendiri.

No Uraian Tahun 1
1 Manfaat Bersih (Rp) 229.410.000
2 Investasi (Rp) 325.750.000
3 ROI (%) 0,7043
Sumber : ( Data Primer Diolah, 2008)

5.2.2. Analisis Kelayakan dengan Menggunakan Pinjaman

Pada usaha jahe merah instant kiranya dapat dilakukan simulasi
penggunaan modal, baik dari modal sendiri maupun modal pinjaman dari lembaga
perbankan. Simulasi ini bertujuan untuk mengetahui sampai berapa persen
besarnya pinjaman maksimal yang masih layak.

5.2.2.1.Analisis Kelayakan dengan Menggunakan 80 persen Modal Sendiri
dan 20 persen Modal Pinjaman.

Berdasarkan hasil analisis kelayakan finansial pada Tabel 9, usaha ini
memiliki nilai NPV sebesar 429.598.319 yang berarti bahwa usaha ini akan
memberikan keuntungan sebesar Rp. 429.598.319,- selama 5 tahun menurut nilai
waktu yang sekarang. Nilai IRR sebesar 72,2 persen yang berarti lebih besar
dibandingkan tingkat bunga Bank (16 persen). Sehingga usaha ini layak
dilaksanakan dibandingkan apabila dananya disimpan di Bank, karena mempunyai
kemampuan memperoleh tingkat return yang tinggi. Nilai Net B/C Ratio adalah
sebesar 2,53 yang berarti bahwa setiap Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan akan
memberikan keuntungan sebesar Rp. 2.530,-. Berdasarkan kriteria kelayakan
diatas, dimana NPV bernilai positif, IRR lebih besar dari tingkat suku bunga yang
45
berlaku, dan Net B/C Ratio lebih besar dari satu, maka secara kelayakan investasi
usaha ini layak untuk diusahakan. Hasil payback period memerlukan waktu 1
tahun 3 bulan, waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar
dengan cepat. Hasil perhitungan analisis kelayakan finansial dapat dilihat pada
Lampiran 10.

Tabel 9. Analisis Kelayakan Finansial 80 persen Modal Sendiri, 20 persen
Pinjaman

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 429.598.319 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 72,2 Layak
3 Net B/C Ratio 2,53 Layak
4 Payback Period 1 tahun 3 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil ROI pada Tabel 10, dapat diketahui bahwa setiap
pengeluaran modal investasi sebesar Rp. 1.000,- akan diperoleh pengembalian
investasi sebesar Rp. 639,4 untuk setiap tahun.

Tabel 10. Analisis Return On Invesment dengan 80 persen Modal Sendiri,
20 persen Pinjaman.

No Uraian Tahun 1
1 Manfaat Bersih (Rp) 208.301.400
2 Investasi (Rp) 325.750.000
3 ROI (%) 0,6394
Sumber : ( Data Primer Diolah, 2008)

5.2.2.2.Analisis Kelayakan dengan Menggunakan 50 persen Modal Sendiri
dan 50 persen Modal Pinjaman

Berdasarkan hasil analisis kelayakan finansial pada Tabel 11, usaha ini
memiliki nilai NPV sebesar 255.815.889 yang berarti bahwa usaha ini akan
46
memberikan keuntungan sebesar Rp. 255.815.889,- selama 5 tahun menurut nilai
waktu yang sekarang. Nilai IRR sebesar 50,9 persen yang berarti lebih besar
dibandingkan tingkat bunga Bank (16 persen). Sehingga usaha ini layak
dilaksanakan dibandingkan apabila dananya disimpan di Bank, karena mempunyai
kemampuan memperoleh tingkat return yang tinggi. Nilai Net B/C Ratio adalah
sebesar 1,91 yang berarti bahwa setiap Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan akan
memberikan keuntungan sebesar Rp. 1.910,-. Berdasarkan kriteria kelayakan
diatas, dimana NPV bernilai positif, IRR lebih besar dari tingkat suku bunga yang
berlaku, dan Net B/C Ratio lebih besar dari satu, maka secara kelayakan investasi
usaha ini layak untuk diusahakan. Hasil payback period memerlukan waktu
1 tahun 7 bulan, waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar
dengan cepat. Hasil perhitungan analisis kelayakan finansial dapat dilihat pada
Lampiran 11.

Tabel 11. Analisis Kelayakan Finansial 50 persen Modal Sendiri, 50 persen
Pinjaman.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 255.815.889 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 50,9 Layak
3 Net B/C Ratio 1,91 Layak
4 Payback Period 1 tahun 7 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil perhitungan ROI pada Tabel 12, dapat diketahui bahwa
setiap pengeluaran modal investasi sebesar Rp. 1.000,- akan diperoleh
pengembalian investasi sebesar Rp. 407,5 untuk setiap tahun.

47
Tabel 12. Analisis Return On Invesment dengan 50 persen Modal Sendiri,
50 persen Pinjaman.

No Uraian Tahun 1
1 Manfaat Bersih (Rp) 132.662.250
2 Investasi (Rp) 325.750.000
3 ROI (%) 0,4075
Sumber : ( Data Primer Diolah, 2008)

5.2.2.3.Analisis Kelayakan dengan Menggunakan 20 persen Modal Sendiri
dan 80 persen Modal Pinjaman

Berdasarkan hasil analisis kelayakan finansial pada Tabel 13, usaha ini
memiliki nilai NPV negatif sebesar Rp. -133.125.740,-. Nilai IRR sebesar -6,9
persen yang berarti lebih kecil dibandingkan tingkat bunga Bank (16 persen).
Nilai Net B/C Ratio adalah sebesar 0,53. Berdasarkan kriteria kelayakan diatas,
dimana NPV bernilai negatif, IRR lebih kecil dari tingkat suku bunga yang
berlaku, dan Net B/C Ratio lebih kecil dari satu, maka secara kelayakan investasi
usaha ini tidak layak untuk diusahakan. Hasil payback period memerlukan waktu
2 tahun 2 bulan, waktu yang relatif lama, sehingga arus kas berputar dengan lama.
Hasil perhitungan analisis kelayakan finansial dapat dilihat pada Lampiran 12.

Tabel 13. Analisis Kelayakan Finansial 20 persen Modal Sendiri, 80 persen
Pinjaman.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) -133.125.740 Tidak Layak
2 Internal Rate of Return (%) -6,9 Tidak Layak
3 Net B/C Ratio 0,53 Tidak Layak
4 Payback Period 2 tahun 2 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)



48
5.3. Analisis Sensitivitas
Dalam menganalisis suatu usaha banyak diperlukan peramalan-peramalan,
sehingga biaya dan pendapatan mengandung banyak ketidakpastian. Analisis
sensitivitas pada penelitian ini dilakukan dengan menggunakan parameter
perubahan harga jahe merah dan gula pasir, perubahan variabel, serta penurunan
pendapatan.
1. Harga jahe merah naik 51 persen.
2. Harga gula pasir naik 52 persen
3. Harga jahe merah dan gula pasir naik 52 persen.

5.3.1. Analisis Sensitivitas Harga Jahe Merah Naik 51 Persen
Harga analisis kelayakan finansial pada usaha ini meliputi kriteria NPV,
IRR, Payback Period, dan Net B/C Ratio.
Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 14, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 338.321.738
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 338.321.738,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 61,1 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 2,20 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 2.200,-. Periode pengembalian memerlukan waktu 1 tahun 7 bulan,
49
merupakan waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar dengan
cepat. Hasil perhitungan lebih jelas terdapat pada Lampiran 14.

Tabel 14. Analisis Sensitivitas dengan 100 persen Modal Sendiri

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 338.321.738 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 61,1 Layak
3 Net B/C Ratio 2,20 Layak
4 Payback Period 1 tahun 7 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 15, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 305.220.322
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 305.220.322,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 57,1 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 2,08 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 2.080,-. Periode pengembalian memerlukan waktu 1 tahun 9 bulan,
merupakan waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar dengan
cepat. Hasil perhitungan lebih jelas terdapat pada Lampiran 15.

Tabel 15. Analisis Sensitivitas dengan 80 persen Modal Sendiri

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 305.220.322 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 57,1 Layak
3 Net B/C Ratio 2,08 Layak
4 Payback Period 1 tahun 9 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

50
Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 16, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 131.437.892
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 131.437.892,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 34,7 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 1,47 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 1.470,-. memerlukan waktu 1 tahun 8 bulan, waktu yang relatif lama.
Sehingga arus kas dapat berputar dengan lama. Hasil perhitungan analisis
kelayakan finansial dapat dilihat pada Lampiran 16.

Tabel 16. Analisis Sensitivitas dengan 50 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 131.437.892 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 34,7 Layak
3 Net B/C Ratio 1,47 Layak
4 Payback Period 1 tahun 8 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

5.3.2. Analisis Sensitivitas Harga Gula Pasir Naik 52 Persen.
Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 17, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 351.735.051
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 351.735.051,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 62,8 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 2,25 yang berarti bahwa setiap
51
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 2.250. memerlukan waktu 1 tahun 7 bulan, waktu yang relatif singkat.
Sehingga arus kas dapat berputar dengan cepat. Hasil perhitungan analisis
kelayakan finansial dapat dilihat pada Lampiran 18.

Tabel 17. Analisis Sensitivitas dengan 100 persen Modal Sendiri

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 351.735.051 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 62,8 Layak
3 Net B/C Ratio 2,25 Layak
4 Payback Period 1 tahun 7 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 18, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 318.633.636
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 318.633.636,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 58,7 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 2,13 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 2.130,-. memerlukan waktu 1 tahun 9 bulan, waktu yang relatif singkat.
Sehingga arus kas dapat berputar dengan cepat. Hasil perhitungan dapat dilihat
pada Lampiran 19.




52
Tabel 18. Analisis Sensitivitas dengan 80 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 318.633.636 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 58,7 Layak
3 Net B/C Ratio 2,13 Layak
4 Payback Period 1 tahun 9 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 19, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 144.851.206
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 144.851.206,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 36,5 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 1,51 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 1.510,-. memerlukan waktu 1 tahun 9 bulan, waktu yang relatif cepat.
Sehingga arus kas dapat berputar dengan cepat. Hasil perhitungan dapat dilihat
dengan jelas pada Lampiran 20.

Tabel 19. Analisis Sensitivitas dengan 50 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 144.851.206 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 36,5 Layak
3 Net B/C Ratio 1,51 Layak
4 Payback Period 1 tahun 9 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)



53
5.3.3. Analisis Sensitivitas Harga Jahe Merah Dan Gula Pasir Naik
52 Persen

Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 20, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 128.947.595
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 128.947.595,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 47 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga Bank
(16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 1,80 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 1.800,-. Periode pengembalian memerlukan waktu 2 tahun 2 bulan,
merupakan waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar dengan
cepat. Hasil perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 22.

Tabel 20. Analisis Sensitivitas dengan 100 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 128.947.595 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 47 Layak
3 Net B/C Ratio 1,80 Layak
4 Payback Period 2 tahun 2 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 21, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 191.816.855
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 191.816.855,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 42,7 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
54
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 1,68 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 1.680,-. Periode pengembalian memerlukan waktu 2 tahun 2 bulan,
merupakan waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar dengan
cepat. Hasil perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 23.

Tabel 21. Analisis Sensitivitas dengan 80 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 191.816.855 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 42,7 Layak
3 Net B/C Ratio 1,68 Layak
4 Payback Period 2 tahun 2 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

Berdasarkan hasil analisis sensitivitas pada Tabel 22, dapat diketahui
bahwa usaha ini layak. Karena memiliki nilai NPV positif sebesar 18.034.425
yang berarti bahwa usaha ini akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 18.034.425,- selama 5 tahun menurut nilai waktu uang sekarang. Nilai IRR
sebesar 18,7 persen yang berarti lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga
Bank (16 persen). Nilai Net B/C Ratio sebesar 1,06 yang berarti bahwa setiap
Rp. 1.000,- biaya yang dikeluarkan, akan memberikan keuntungan sebesar
Rp. 1.060,-. Periode pengembalian memerlukan waktu 2 tahun 2 bulan,
merupakan waktu yang relatif singkat. Sehingga arus kas dapat berputar dengan
cepat. Hasil perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 24.



55
56
Tabel 22. Analisis Sensitivitas dengan 50 persen Modal Sendiri.

No Alat Analisis Hasil Analisis Keterangan
1 Net Present Value (Rp) 18.034.425 Layak
2 Internal Rate of Return (%) 18,7 Layak
3 Net B/C Ratio 1,06 Layak
4 Payback Period 2 tahun 2 bulan
Sumber : (Data Primer Diolah, 2008)

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN


6.1. Kesimpulan

1. Biaya total yang harus dikeluarkan oleh Home Industri Enam Putri untuk
usaha pengolahan jahe merah instant adalah sebesar Rp. 537.100.000,-.
2. Hasil analisis kelayakan finansial dengan 100 persen modal sendiri
dinyatakan layak, terbukti dengan nilai Net Present Value (NPV) yang
positif pada diskon faktor 16 persen, Internal Rate of Return (IRR) lebih
besar dari tingkat suku bunga yang berlaku (16 persen), dan nilai Net B/C
Ratio lebih besar dari satu, serta Payback Period yang relatif cepat. Begitu
pula hasil analisis kelayakan finansial dengan 80 persen dan 50 persen
modal sendiri. Sedangkan pada hasil analisis kelayakan finansial dengan
20 persen modal sendiri sudah tidak layak untuk diusahakan, karena NPV
bernilai negatif, IRR lebih kecil dari tingkat suku bunga yang berlaku, dan
Net B/C Ratio lebih kecil dari satu.
3. Analisis sensitivitas dengan 100 persen, 80 persen, dan 50 persen modal
sendiri pada kenaikan harga jahe merah 51 persen, kenaikan harga gula pasir
52 persen, serta kenaikan harga jahe merah dan gula pasir 52 persen layak
untuk diusahakan. Sedangkan dengan 20 persen modal sendiri sudah tidak
layak untuk diusahakan.




58
6.2. Saran

Berdasarkan hasil yang telah disimpulkan diatas, untuk mengembangkan
Home Industri Enam Putri dalam pengolahan jahe merah instant, penulis
memberikan saran sebagai berikut :
1. Tetap mempertahankan dengan menggunakan 100 persen modal sendiri.
Karena lebih menguntungkan dibandingkan dengan menggunakan modal
pinjaman, dan untuk menghindar dari beban bunga dan angsuran.
2. Tetap mempertahankan kualitas dan keunggulan produk yang dihasilkan,
sehingga dapat menjaga kepercayaan dan kepuasan pelanggannya. Dan
mencoba melebarkan area pemasaran hingga ke pasar Luar Negeri.