Anda di halaman 1dari 62

1

UNDANG-UNDANG NO.1 TAHUN 1970


TENTANG
KESELAMATAN KERJA
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
2
1. VEILIGHEIDS REGLEMENT 1910 (VR 1910, Stbl No.
406) sudah tidak sesuai lagi
2. Perlindungan tenaga kerja tidak hanya di industri/
pabrik
3. Perkembangan teknologi/ IPTEK serta kondisi dan
situasi ketenagakerjaan
4. Sifat refresif dan polisional pada VR. 1910 sudah tidak
sesuai lagi
LATAR BELAKANG
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
3
Memberikan upaya perlindungan yang ditujukan agar tenaga
kerja dan orang lain di tempat kerja selalu dalam keadaan
selamat dan sehat dan agar setiap sumber produksi perlu dipakai
dan digunakan secara aman dan efisien
PENGERTIAN
Secara Etimologis :
Suatu konsep berfikir dan upaya nyata untuk menjamin
kelestarian tenaga kerja dan setiap insan pada umumnya beserta
hasil karya dan budaya dalam upaya mencapai adil, makmur dan
sejahtera
Secara Filosofi :
Suatu cabang ilmu pengetahuan dan penerapan yang
mempelajari tentang cara penanggulangan kecelakaan di tempat
kerja
Secara Keilmuan :
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
12/05/2014 4
DASAR HUKUM
Peraturan Pelaksanaan
Peraturan Khusus PP; Per.Men ; SE;
Pasal 5, 20 dan 27 ayat (2) UUD 1945
Pasal 86, 87 Paragraf 5 UU Ketenagakerjaan
UU No.1 Tahun 1970
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
5
Pasal 27 ayat (2) UUD 1945 :
Tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak
bagi kemanusiaan

UU No.14 Tahun 1969 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Mengenai
ketenagakerjaan
Pasal 3
Tiap tenaga kerja berhak atas pekerjaan dan penghasilan yang layak bagi
kemanusiaan
Pasal 9
Tiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatan,
kesehatan, kesusilaan, pemeliharaan moril kerja serta perlakuan yang sesuai
dengan martabat manusia dan moral agama
Pasal 10
Pemerintah membina norma perlindunggan tenaga kerja yang meliputi norma
keselamatan kerja, norma kesehatan kerja, norma kerja, pemberian ganti
kerugian, perawatan dan rehabilitasi dalam hal kecelakaan kerja
DASAR HUKUM
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
6
Pasal 86
(1) Setiap pekerja/buruh mempunyai hak untuk memperoleh
perlindungan atas :
a. keselamatan dan kesehatan kerja;
b. moral dan kesusilaan; dan
c. perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat manusia
serta nilai-nilai agama;
(2) Untuk melindungi keselamatan pekerja/buruh guna mewujudkan
produktivitas kerja yang optimal diselenggarakan upaya keselamatan
dan kesehatan kerja
(3) Perlindungan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2)
dilaksanakan


Paragraf 5
Keselamatan dan Kesehatan Kerja
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
7
Pasal 86
(1) Cukup jelas
(2) Upaya keselamatan dan kesehatan kerja dimaksudkan
untuk memberikan jaminan keselamatan dan
meningkatkan derajat kesehatan para pekerja/buruh
dengan cara pencegahan kecelakaan dan penyakit
akibat kerja, pengendalian bahaya di tempat kerja,
promosi kesehatan, pengobatan dan rehabilitasi.
(3) Cukup jelas



Penjelasan
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
8
Pasal 87
(1) Setiap perusahaan wajib menerapkan sistem
manajemen keselamatan dan kesehatan kerja yang
terintegrasi dengan sistem manajemen perusahaan
(2) Ketentuan mengenai penerapan sistem manajemen
keselamatan dan kesehatan kerja sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan
Pemerintah

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
9
Pasal 87
(1) Yang dimaksud dengan sistem manajemen keselamatan
dan kesehatan kerja adalah bagian dari sistem
manajemen perusahaan secara keseluruhan yang
meliputi struktur organisasi, perencanaan, pelaksanaan,
tanggung jawab, prosedur, proses dan sumber daya
yang dibutuhkan bagi pengembangan penerapan,
pencapaian, pengkajian, dan pemeliharaan kebijakan
keselamatan dan kesehatan kerja dalam rangka
pengendalian risiko yang berkaiatan dengan kegiatan
kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien,
dan produktif.
(2) Cukup Jelas

Penjelasan
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
10
Pasal 190
(1) Menteri atau pejabat yang ditunjuk mengenai sanksi
administratif atas pelanggaran ketentuan-ketentuan
sebagaimana diatur dalam Pasal 5, Pasal 6, Pasal 15,
Pasal 25, Pasal 38 ayat (2), Pasal 45 ayat (1), pasal 47
ayat (1), Pasal 48, Pasal 87, Pasal 106, Pasal 126 ayat
(3), dan Pasal 160 ayat (1) dan ayat (2) Undang-
undang ini serta peraturan pelaksanaannya.

BAB XVI
Bagiaan Kedua
Sanksi Administratif
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
11
Pasal 190
(2) Sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
berupa :
a. teguran;
b. peringatan tertulis;
c. pembatasan kegiatan usaha;
d. pembekuan kegiatan usaha;
e. pembatalan persetujuan;
f. pembatalan pendaftaran;
g. penghentian sementara ssebagian atau seluruh alat
produksi;
h. pencabutan ijin.
(3) Ketentuan mengenai sanksi administratif sebagaimana
dimaksud ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut oleh
Menteri
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
12
Tenaga kerja berhak mendapatkan perlindungan atas
keselamatan dalam pekerjaannya
Orang lain yang berada di tempat kerja perlu
menjamin keselamatannya
Sumber-sumber produksi dapat dipakai secara aman
dan efisien
TUJUAN
1. Kampanye
2. Pemasyarakatan
3. Pembudayaan
4. Kesadaran dan kedisiplinan
Untuk melaksanakan tujuan dengan melalui :
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
13
Pertimbangan dikeluarkannya

Landasan hukum UU No. 1 Tahun 1970

Batang Tubuh

Penjelasan
RUANG LINGKUP
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
14
Menimbang :
a. Bahwa setiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatannya
dalam melakukan pekerjaan untuk kesejahteraan dan meningkatkan produksi serta
produktifitas Nasional.
b. Bahwa setiap orang lainnya yang berada ditempat kerja perlu terjamin pula
keselamatannya ;
c. Bahwa setiap sumber produksi perlu dipakai dan dipergunakan secara aman dan
effisien;
d. Bahwa berhubung dengan itu perlu diadakan segala daya upaya untuk membina
norma-norma perlindungan kerja.
e. Bahwa perbinaan norma-norma itu perlu diwujudkan dalam undang-undang yang
memuat ketentuan-ketentuan umum tentang keselamatan kerja yang sesuai dengan
perkembangan masyarakat, industrialisasi, teknik dan teknologi.

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
15
Mengingat :
1. Pasal-pasal 5,20 dan 27 Undang-undang Dasar 1945.
2. Pasal-pasal 9 dan 10 undang-undang No.14 tahun 1969 tentang
ketentuan-ketentuan Pokok mengenai Tenaga Kerja (Lembaran
Negara Republik Indonesia tahun 1969 Nomor 55, Tambahan
lembaran Negara nomor 2919)
Dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong;

Memutuskan :
1. Mencabut veiligheidsreglement tahun 1910 (St bl. No.406);
2. Menetapkan : Undang-undang Tentang Keselamatan Kerja


UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
16
PENGESAHAN
TERBITAN UNDANG-UNDANG No.1 TAHUN 1970 tentang
KESELAMATAN KERJA serta TERJEMAHAN dalam BAHASA INGGRIS,
DISYAHKAN untuk DIEDARKAN dan DIPAKAI.
Jakarta, 3 Mei 1972.
DEPARTEMEN TENAGA KERJA
DIREKTORAT PEMBINAAN NORMA-NORMA
KESELAMATAN KERJA, HYGIENE
PERUSAHAAN dan KESEHATAN KERJA

DIREKTUR

Cap/ttd

(MOHAMMAD ZOER)
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
17
BAB I
TENTANG ISTILAH-ISTILAH
Pasal 1.
1. tempat kerja ialah tiap ruangan atau lapangan, tertutup atau terbuka,
bergerak atau tetap, dimana tenaga kerja bekerja, atau sering dimasuki kerja
untuk keperluan suatu usaha dan dimana terdapat sumber-sumber bahaya
sebagaimana diperinci dalam pasal 2; termasuk tempat kerja ialah semua
ruangan, lapangan, halaman dan sekelilingnya yang merupakan bagian-bagian
atau yang berhubungan dengan tempat kerja tersebut ;
Dalam undang-undang ini yang dimaksudkan dengan :
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
18
2. pengurus ialah orang yang mempunyai tugas pemimpin langsung
sesuatu tempat kerja atau bagiannyayang berdiri sendiri; tempat
kerja ialah tiap ruangan atau lapangan, tertutup atau terbuka,
bergerak atau tetap, dimana tenaga kerja bekerja, atau sering
dimasuki kerja untuk keperluan suatu usaha dan dimana terdapat
sumber-sumber bahaya sebagaimana diperinci dalam pasal 2;
termasuk tempat kerja ialah semua ruangan, lapangan, halaman
dan sekelilingnya yang merupakan bagian-bagian atau yang
berhubungan dengan tempat kerja tersebut ;
3. pengurus ialah orang yang mempunyai tugas pemimpin langsung
sesuatu tempat kerja atau bagiannyayang berdiri sendiri;

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
19
3. pengusaha ialah ;
a. Orang atau badan hukum yang menjalankan sesuatu usaha miliki sendiri untuk
keperluan itu menggunakan tempat kerja;
b. Orang atau badan hukum yang secara berdiri sendiri menjalan sesuatu usaha
bukan miliknya untuk keperluan itu mempergunakan tempat kerja.
c. Orang atau badan hukum yang di Indonesia mewakili berkedudukan diluar
Indonesia.
4. direktur ialah pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja untuk melaksanakan
undang-undang ini.
5. pegawai pengawas ialah pegawai tehnis berkeahlian khusus dari Departemen
Tenaga Kerja yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja;
6. Ahli keselamatan kerja ialah tenaga kerja tehnis berkeahlian khusus dari luar
Departemen Tenaga Kerja yang ditujuk oleh Menteri Tenaga Kerja untuk mengawasi
ditaatinya Undang-undang ini.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
20
BAB II
RUANG LINGKUP

Pasal 2
1. Yang diatur oleh Undang-undang ini ialah keselamatan
kerja dalam segala tempat kerja, baik didarat, didalam
tanah, dipermukaan air, dan dalam air maupun diudara,
yang berada di wilayah kekuasaaan Hukum Republik
Indonesia;
2. Ketentuan-ketentuan dalam ayat (1) tersebut berlaku
dalam tempat kerja dimana:
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
21
a. Dibuat, dicoba, dipakai atau dipergunakan mesin, pesawat, alat
perkakas, peralatan atau instalasi yang berbahaya atau dapat
menimbulkan kecelakaan, kebakaran, atau peledakan.
b. Dibuat, diolah, dipakai dipergunakan, di-perdagangkan, diangkut atau
disimpan, bahan atau barang yang; dapat meledak, mudah terbakar,
menggigit, beracun, menimbulkan insfeksi, bersuhu tinggi;
c. Dikerjakan pembangunan, perbaikan, perawatan, pembersihan atau
pembokaran rumah, gedung atau bangunan lainnya termasuk bangunan
pengairan, saluran atau terowongan dibawah tanah dan sebagainya atau
dimana dilakukan pekerjaan persiaapan;dilakukan usaha; pertanian,
perkebunan, pembuakaan tanah, pengerjaan tanah, pengolahan kayu
atau hasil hutan lainnya, peternakan, perikanan dan lapangan kesehatan;
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
22
d. Dilakukan usaha pertambangan dan pengolahan; emas, perak atau bijih
logamlainnya, batu-batuan, gas, minyak, atau mineral lainnya, baik
dipermukaan atau didalam bumi, maupun didasar perairan;
e. Dilakukan pengangkutan barang, binatang atau manusia, baik didaratan,
melalaui terowonagn, dipermukaan air, dalam air maupun udara;
f. Dikerjakan bongkar muat barang muatan di-kapal, perahu, dermaga,
dok, station atau gudang.
g. Dilakukan penyelaman, pengambilan benda dan pekerjaan lain di dalam
air;
h. Dilakukan pekerjaan dalam ketinggian diatas permukaan tanah atau
perairan;
i. Dilakukan pekerjaan dalam ketinggian diatas permukaan tanah atau
perairan;
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
23
j. Dilakukan pekerjaan dibawah tekanan udara atau suhu yang tinggi atau
rendah;
k. Dilakukan pekerjaan yang mengandung bahaya tertimbun tanah, kejatuhan,
terkena pelantingan benda, terjatuh dan terperosok, hanyut atau
terpelanting;
l. Dilakukan pekerjaan dalam tangki, sumur atau lubang;
m. Terdapat atau menyebar suhu, kelembaban, debu, kotoran, api, asap, gas,
hembusan angin, cuaca, sinar, atau radiasi, suara atau getaran.
n. Dilakukan pembuangan atau pemusnahan sampah atau timah.
o. Dilakukan pemancaran, penyiaran, atau penerima radio, radar, televisi, atau
telepon;
p. Dilakukan pendidikan, pembinaan, percobaan, penyelidikan atau riset
(penelitian) yang menggunakan alat tehnis.



UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
24
q. Dibangkitkan, dirubah, dikumpulkan, disim-pan, dibagi-bagikan atau
disalurkan listrik, gas, minyak, atau air;
r. Diputar film, dipertunjukan sandiwara atau diselenggarakan reaksi
lainnya yang memakai peralatan, instalasi listrik atau mekanik.
3. Dengan peraturan perundangan dapat ditunjuk sebagai temapat kerja
ruangan-ruangan atau lapangan-lapangan lainnya yang dapat
membahayakan keselamatan atau kesehatan yang berada di ruangan
atau lapangan itu dan dapat dirubah perincian tersebut dalam ayat (2).
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
25
RUANG LINGKUP
UU NO.1 TAHUN 1970

PELAKSANAAN UU No. 1 Tahun 1970,
DITENTUKAN OLEH 3 (TIGA) UNSUR :

1. TEMPAT KERJA
~ DIGUNAKAN UNTUK SUATU USAHA

2. TENAGA KERJA
~ MELAKUKAN PEKERJAAN

3. SUMBER BAHAYA
~ BERPOTENSI SEBAGAI PENYEBAB
KECELAKAAN

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
26
SUMBER BAHAYA DI TEMPAT KERJA
Menurut UU 1 th. 1970 :

1. KONDISI MESIN/PESAWAT/ALAT KERJA/BAHAN
2. LINGKUNGAN KERJA
3. SIFAT PEKERJAAN
4. CARA KERJA
5. PROSES PRODUKSI
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
27
BAB III
SYARAT-SYARAT KESELAMATAN KERJA

Pasal 3
(1) Dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat
keselamat kerja untuk;
a. Mencegah dan mengurangi kecelakaan;
b. Mencegah, mengurangi, dan memadamkan kebakaran;
c. Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan;
d. Memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada
waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang berbahaya.
e. Memberi pertolongan pada kecelakaan.
f. Memberi alat-alat perlindungan dari pada pekerja;
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
28
g. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebar luasnya
suhu, kelembaban, debu kotoran, asap, uap, gas, hembusan
angin, cuaca, sinar atau radiasi, suara dan getaran;
h. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja
baik physik maupun psychis, peracunan, infeksi, dan penu-laran;
i. Memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai;
j. Menyelenggarakan suhu dan lembah udara yang baik;
k. Menyelanggarakan penyegaran udara yang cukup;
l. Memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban;
m. Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan
cara dan proses kerjanya.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
29
n. Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang,
tanaman atau barang;
o. Mengamankan dan memelihara segala jenis bengunan.
p. Mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkar muat,
perlakuan dan penyimpanan barang;
q. Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya;
r. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengaman pada pekerjaan
yang bahaya pekerjaannya menjadi bertambah tinggi;
(2) Dengan peraturan perundanagn dapat dirubah perincian seperti
tersebut dalam ayat (1) sesuai dengan perkembangan ilmu
pengetahuan, tehnik dan technologi serta pendapatan-pendapatan
baru dikemudian hari.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
30
SYARAT-SYARAT K3
TUJUAN :
1. Menghindarkan risiko (Avoiding of Risk)
2. Mencegah kecelakaan kerja
(Preventing of Accident)
3. Mengurangi Konsekuensi/ akibat yang ditimbulkan
oleh kecelakaan kerja (Mitigating of
Consequency)
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
31
SYARAT-SYARAT K3
DITETAPKAN MELALUI :

1. PENDEKATAN TEKNIS (Technical
Approach)
2. PENDEKATAN PROSEDUR (Procedural
Approach)
3. PENDEKATAN FAKTOR MANUSIA
(Human Approach)
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
32
SYARAT-SYARAT K3
Mencegah dan mengurangi kecelakaan
Mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran
Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan
Menyelamatkan diri pada waktu kebakaran dan kejadian
lain yang berbahaya
Memberikan P3K
Menyediakan APD
Mencegah dan mengendalikan timbulnya PAK
Mencegah dan mengendalikan timbul dan
menyebarluasnya suhu,kelembaban,debu,asap,uap,
gas,radiasi, suara dan getaran

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
33
SYARAT-SYARAT K3
(lanjutan)
Penerangan yang memenuhi syarat
Iklim kerja
Ventilasi Ruangan Kerja
Kebersihan ruangan kerja
Ergonomi
Listrik
Penyimpanan dan penanganan bahan berbahaya
Pemeliharaan Bangunan

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
34
SYARAT-SYARAT K3

1. DISESUAIKAN DENGAN PERKEMBANGAN ILMU
PENGETAHUAN DAN TEHNOLOGI

2. DITETAPKAN DENGAN PERATURAN PERUNDANGAN


UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
35
Pasal 4
(1) Dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat keselamatan kerja
dalam perencanaan, pembuatan, pengangkutan, peredaran, perdagangan,
pemasangan, pemakaian, penggunaan, pemeliharaan dan penyimpanan
bahan, barang, produk tehnis, dan aparat produksi yang mengandung dan
dapat menimbulkan dan bahaya kecelakaan.
(2) Syarat-syarat tersebut memuat prinsip-prinsip tehnis ilmiah menjadi suatu
kumpulan ketentuan yang disusun secara teratur, jelas dan praktis yang
mencakup bidang konstruksi, bahan, pengolahan dan pembuatan,
perlengkapan alat-alat perlindungan, pengujian, dan pengesahan,
pengepakan atau pembukusan, pemberian tanda-tanda pengenal atas
bahan, barang, produk tehnis dan aparat produksi guna menjamin
keselamatan barang barang itu sendiri, keselamat tenaga kerja yang
melakukannya dengan keselamatan umum.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
36
(3) Dengan peraturan perundangan dapat dirubah perincian seperti tersebut
dalam ayat (1) dan (2) ; denagn peraturan perundangan ditetapkan
siapa yang berkewajiban memenuhi dan mentaati syarat - syarat
keselamatan tersebut.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
37
BAB IV
PENGAWASAN
Pasal 5
(1) Direktur melakukan pelaksanaan umum terhadap undang-undang
ini, sedangkan para pegawai pengawas dan ahli keselamatan kerja
ditugaskan menjalankan pengawasan langsung terhadap
ditaatinya Undang-undang ini dan membantu pelaksanaannya.
(2) Wewenang dan kewajiban direktur, pegawai pengawas dan ahli
keselamatan kerja dalam melaksanakan Undang-undang ini.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
38
PENGAWASAN PELAKSANAAN UU 1 /1970
Dilakukakan oleh :

1. PEGAWAI PENGAWAS (DEPNAKER)

2. AHLI KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
( PERUSAHAAN YBS)




UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
39
Pasal 6
(1) Barang siapa yang tidak dapat menerima keputusan direktur
dapat mengajukan permohonan banding kepada panitia banding.
(2) Tata cara permohonan banding menerima, susunan panitia
Banding, tugas Panitia Banding dan lainnya ditetapkan oleh
Menteri Tenaga Kerja.
(3) Keputusan Panitia banding tidak dapat disbanding lagi.
Pasal 7
Untuk pengawasan berdasarkan Undang-undang ini pengusaha harus
membayar retribusi menurut ketentuan-ketentuan yang akan diatur
dengan peraturan perundangan.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
40
Pasal 8
(1) Pengurus diwajibkan memeriksakan kesehatan badan, kondisi
mental dan kemampuan fisik dari tenaga kerja yang akan
diterimanya maupun akan dipindahkan sesuai dengan sifat-sifat
pekerjaan yang diberikan kepadanya.
(2) Pengurus diwajibkan memeriksa semua tenaga kerja yang berada
dibawah pimpinannya, secara berkala pada dokter yang ditunjuk
oleh Pengusaha dan dibenarkan oleh Direktur.
(3) Norma-norma mengenai pengujian kesehatan ditetapkan dengan
peraturan perundangan.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
41
BAB V
PEMBINAAN

Pasal 9
(1) Pengurus diwajibkan menunjukkan dan menjelaskan pada tiap tenaga
kerja baru tentang :
a. Kondisi-kondisi dan bahaya-bahaya serta yang dapat timbul dalam
tempat kerjanya.
b. Semua pengamanan dan alat-alat perlindungan yang diharuskan
dalam tempat kerjanya.
c. Alat-alat perlindungan diri bagi tenaga kerja yang bersangkutan;
d. Cara-cara dan sikap yang aman dalam melaksanakan
pekerjaannnya.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
42
(2) Pengurus hanya dapat memperkerjakan tenaga kerja yang
bersangkutan setelah ia yakin bahwa tenaga kerja tersebut telah
memahami syarat-syarat tersebut diatas.
(3) Pengurus diwajibkan menyelenggarakan pembinaan bagi semua
tenaga kerja yang berada dibawah pimpinannya, dalam
pencegahan kecelakaan dan pemberantasan kebakaran serta
peningkatan keselamatan dan kesehatan kerja, pula dalam
pemberian pertolongan pertama pada kecelakaan.
(4) Pengurus diwajibkan memenuhi dan mentaati semua syarat-syarat
dan ketentuan-ketentuan yang berlaku bagi usaha dan tempat
kerja yang dijalankannya.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
43
BAB VI
PANITIA PEMBINA KESELAMATAN
KESEHATAN KERJA

Pasal 10
(1) Menteri Tenaga Kerja berwenang membentuk Panitia Keselamatan dan
Kesehatan Kerja guna memperkembangkan kerja sama, saling pengertian
dan partisipasi efektif dari pengusaha atau pengurus dan tenaga kerja
dalam tempat-tempat kerja untuk melaksanakan tuas dan kewajiban
bersama dibidang keselamatan dan kesehatan kerja, dalam rangka
memperlancar usaha produksi.
(2) Susunan Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja, tugas dan
lain-lainnya ditetapkan oleh Menteri Tenaga Kerja.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
44
BAB VII
KECELAKAAN

Pasal 11
(1) Pengurus diwajibkan melaporkan tiap kecelakaan yang terjadi dalam
tempat kerja yang dipimpinnya, pada pejabat yang ditunjuk oleh Menteri
Tenaga Kerja.
(2) Tata cara pelaporan dan pemeriksaan oleh pegawai termaksud dalam
ayat (1) diatur dengan peraturan perundangan.
BAB VIII
KEWAJIBAN DAN HAK TENAGA KERJA

Pasal 12
Dengan peraturan perundangan diatur kewajiban dan atau hak tenaga kerja
untuk :
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
45
a. Memberikan keterangan yang benar bila diminta oleh pegawai pengawas -
pengawas atau ahli keselamatan kerja;
b. Memakai alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan
C. Memenuhi dan mentaati semua syarat-syarat keselamatan dan kesehatan
kerja yang diwajibkan
d. Meminta kepada pengurus agar dilaksanakan semua syarat-syarat
keselamatan dan kesehatan kerja yang diwajibkan.
e. Menyatakan keberatan kerja pada pekerjaan dimana syarat keselamatan
dan kesehatan kerja serta alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan
diragukan olehnya kecuali dalam hal-hal khusus ditentukan lain oleh
pegawai pengawas dalam batas-batas yang masih dapat
dipertanggungjawabkan.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
46
KEWAJIBAN DAN HAK
TENAGA KERJA (I)

1. MEMBERIKAN KETERANGAN YANG BENAR BILA
DIMINTA OLEH PEGAWAI PENGAWAS DAN
AHLI K3 (ps.12)
2. MEMAKAI ALAT PELINDUNG DIRI YANG
DIWAJIBKAN (ps.12)
3. MEMENUHI DAN MENTAATI SEMUA SYARAT K3
YANG DIWAJIBKAN (ps.12)





UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
47
KEWAJIBAN DAN HAK
TENAGA KERJA (II)

4. MEMINTA PENGURUS MENTAATI SEMUA
SYARAT K3 YANG DIWAJIBKAN (ps.12)

5. MENYATAKAN KEBERATAN KERJA APABILA
SYARAT K3 DAN APD YANG DIWAJIBKAN
DIRAGUKAN (ps.12)

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
48
BAB IX
KEWAJIBAN BILA MEMASUKI TEMPAT KERJA

Barang siapa akan memasuki sesuatu tempat
kerja, diwajibkan mentaati semua petunjuk
keselamatan kerja dan memakai alat-alat
perlindungan diri yang diwajibkan.
Pasal 13
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
49
KEWAJIBAN BILA MEMASUKI TEMPAT KERJA

1. MENTAATI SEMUA PETUNJUK K3 YANG
DIWAJIBKAN (ps.13)

2. MEMAKAI ALAT PELINDUNG DIRI YANG
DIWAJIBKAN (ps.13)
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
50
Pengurus diwajibkan :
a. Secara tertulis menempatkan dalam tempat kerja yang dipimpinnya, semua syarat
keselamatan kerja yang diwajibkan, sehelai undang-undang ini dan semua peraturan
pelaksanaannya yang berlaku bagi tempat kerja yang bersangkutan, pada tempat-
tempat yang mudah dilihat dan terbaca menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli
keselamatan kerja ;
b. Memasang dalam tempat kerja yang dipimpinnya, semua gambar keselamatan kerja
yang diwajibkan dan semua bahan pembinaan lainnya, pada tempat-tempat yang
mudah dilihat dan terbaca menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli keselamatan
kerja;
c. Menyediakan secara Cuma-Cuma, semua alat perlindungan diri diwajibkan pada tenaga
kerja yang berada dibawah pimpinannya dan menyediakan bagi setiap orang lain yang
memasuki tempat kerja tersebut, disertai dengan petunjuk-petunjuk yang diperlukan
menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli-ahli keselamatan kerja.
BAB X
KEWAJIBAN PENGURUS
Pasal 14
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
51
KEWAJIBAN
PENGURUS PERUSAHAAN (I)
1. MEMBAYAR RETRIBUSI PENGAWASAN (ps.7)
2. MERIKSAKAN KESEHATAN BADAN, KONDISI
MENTAL DAN KEMAMPUAN FISIK TENAGA KERJA
(ps.8)
3. MENUNJUKKAN DAN MENJELASKAN KEPADA
SETIAP TENAGA KERJA BARU TENTANG (ps.9) :
Kondisi dan bahaya di tempat kerja
Alat pengaman/pelindung yang diharuskan di tempat
kerja
Alat Pelindung Diri
Cara dan sikap kerja yang aman

UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
52
KEWAJIBAN
PENGURUS PERUSAHAAN (II)
4. HANYA MEMPEKERJAKAN TENAGA KERJA YANG
MEMAHAMI SYARAT K3 (ps.9)
5. MENYELENGGARAKAN PEMBINAAN K3 (ps.9)
6. MENTAATI SEMUA SYARAT-SYARAT DAN
KETENTUAN K3 YANG BERLAKU (ps.9)
7. MEMBENTUK P2K3 (ps.10)
8. MELAPORKAN SETIAP KEJADIAN KECELAKAAN
KERJA (ps.11)



UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
53
KEWAJIBAN
PENGURUS PERUSAHAAN (III)

9. MENEMPATKAN SECARA TERTULIS UU/ SYARAT-
SYARAT K3 PADA TEMPAT YANG MUDAH
DILIHAT (ps14)
10. MEMASANG GAMBAR/ POSTER K3 (ps.14)
11. MENYEDIAKAN ALAT PELINDUNG DIRI SECARA
CUMA-CUMA (ps.14)



UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
54
(1) Pelaksanaan ketentuan tersebut pada pasal-pasal diatas diatur
lebih lanjut dengan peraturan perundangan.
(2) Peraturan perundangan tersebut pada ayat (1) dapat memberikan
ancaman pidana atas pelanggaran peraturannya dengan hukuman
kurungan selama-lamanya 3 (tiga) bulan atau denda setinggi-
tingginya Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah).
(3) Tindak pidana tersebut adalah pelanggaran
BAB XI
KETENTUAN-KETENTUAN PENUTUP

Pasal 15
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
55
ANCAMAN PIDANA
ATAS PELANGGARAN


1. HUKUMAN KURUNGAN (ps.15)

2. DENDA (ps.15)
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
56
SANKSI ADMINISTRASI ATAS PELANGGARAN

a. Teguran
b. Peringatan tertulis
c. Pembatasan kegiatan usaha
d. Pembekuan kegiatan usaha
e. Pembatalan persetujuan
f. Pembatalan pendaftaran
g. Penghentian sementara sebagian atau seluruh
alat produksi
h. Pencabutan ijin
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
57
Pasal 16
Pengusaha yang mempergunakan tempat-tempat kerja
yang sudah ada pada waktu undang-undang ini mulai
berlaku wajib mengusahakan didalam satu tahun sesudah
undang-undang ini mulai berlaku, untuk memenuhi
ketentuan-ketentuan menurut atau berdasarkan undang-
undang ini.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
58
Pasal 17
Selama peraturan perundangan untuk melaksanakan ketentuan dalam
undang-undang ini belum dikeluarkan, maka peraturan dalam bidang
keselamatan kerja yang ada pada waktu undang-undang ini mulai berlaku,
tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan undang-undang ini.
Pasal 18
Undang-undang ini disebut Undang-undang keselamatan kerja dan
mulai berlaku pada hari diundangkan. Agar supaya setiap orang dapat
mengetahuinya, memerintahkan pengundangan undang-undang ini
dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
59
Disahkan di Jakarta
Pada tanggal 12 Januari 1970
Presiden Republik Indonesia

Ttd

SOEHARTO
Jenderal T.N.I
Diundangkan di Jakarta
Pada tanggal 12 Januari 1970
Sekretaris Negara Republik Indonesia

Ttd

ALAMSJAH
Mayor Jenderal T.N.I
Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 1970 Nomor 1
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
60
PERAN K3
DALAM PERUSAHAAN
Sebagai LOSS CONTROL untuk mengendalikan
kerugian dan effisiensi
Sebagai COMPLIANCE AGENT untuk meyakinkan
terpenuhinya norma-norma dan peraturan K3 dalam
perusahaan
Sebagai ADVISORY BODY terhadap unit
usaha/karyawan dalam penerapan K3
Sebagai MANAGEMENT TOOLS dalam menjalankan
fungsi kontrolnya dalam aspek K3
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
61
1. Undang-undang No. 1 tahun 1970
2. Undang-undang Uap dan Peraturan Uap 1930
3. Permen No. 01/Men/1976 tentang Wajib Latihan Hyperkes bagi Dokter
Perusahaan.
4. Permen No. 03/Men/1978 tentang Penunjukan dan Wewenang serta
Kewajiban Pegawai Pengawas Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
5. Permen No. 01/Men/1979 tentang Wajib Latihan Hyperkes bagi Para Medis
Perusahaan.
6. Permen No. 02/Men/1982 tentang Klasifikasi Juru Las.
7. Permen No. 03/Men/1982 tentang Pelayanan Kesehatan Tenaga Kerja.
8. Permen No. 04/Men/1987 tentang P2K3.
9. Permen No. 01 / Men / 1988 tentang Klasifikasi dan Syarat-syarat Operator
Pesawat Uap.
10. Permen No. 01 / Men / 1989 tentang Klasifikasi dan Syarat-syarat Operator
Keran Angkat.
11. Permen No. 02/Men/1992 tentang Tata Cara Penunjukan Kewajiban dan
Wewenang Ahli K3.
12. Permen No. 04/Men/1995 tentang Perusahaan Jasa K3.
13. Permen No. 05/Men/1996 tentang Sistem Manajemen K3.
14. Permen No. 03/Men/1999 tentang Pengawasan Lift Listrik.
15. Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Kep. 186/Men/1999 tentang Unit
Penanggulangan Kebakaran di Tempat Kerja.
Peraturan-peraturan yang mengatur standar
kompetensi K3 :
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA
62
UTAMAKAN
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN KERJA