Anda di halaman 1dari 22

3

BAB II


LANDASAN TEORI



2.1 PRODUCT KNOWNLEGDE.



Gambar 2.1.Motor Grader

Motor Grader merupakan alat perata yang memiliki berbagai kegunaan,
dan biasanya digunakan untuk meratakan tanah dan membentuk permukaan tanah
Grader juga dapat dimanfaatkan untuk mencampurkan dan menebarkan tanah dan
campuran aspal. Pada umumnya Motor Grader digunakan pada suatu proyek dan
perawatan jalan. Dari kemampuannya bergerak Motor Grader ini juga sering di
gunakan dalam proyek lapangan terbang.

Dalam pengoperasiannya, Motor Grader memnggunakan blade yang
disemoldboard
yang dapat digerakkan sesuai kebutuhan bentuk permukaan. Gerakan
yang dilakukanoleh blade pada Motor Grader sama dengan blade pada Dozer yak
ni tilt, pitch dan angle dengan fleksibilitas yang lebih besar. Panjang blade biasa
4

nya berkisar antara 3 - 5 meter. Selain itu bagian depan Motor Grader dapat ber
gerak fleksibel sesuai dengan kebutuhan pekerjaan.

Gerakan-gerakan bagian depan ini adalah seperti :Straight mode, Articulated
mode dan crab mode.Straight mode disebut juga gerak lurus, memungkinkan Motor
Grader untuk melakukan pekerjaan normal. Articulated mode memungkinkan bagian
depan Grader
untuk berputar pada radius kecil, sedang Crab mode memudahkan bagian depan
Grader untuk melakukan pemotongan slope pada kanal atau saluran irigasi walau
pun bagian belakang grader tetap berada pada permukaan datar.
Motor Grader dalam pengoperasiannya digunakan untuk keperluan :

1. Grading (perataan permukaan tanah).
2. Shaping (pemotongan untuk mendapatkan bentuk /profil tanah).
3. Bank shoping (pemotongan dalam pembuatan talud).
4. Scarifiying (penggarukan untuk pembuatan saluran).
5. Ditching (pemotongan untuk pembuatan saluran).
6. Mixing and Spreading (mencampur dan menghampar material
dilapangan).

Dalam pengoperasian Motor Grader diperlengkapi peralatan tambahan (add
itional part agar dapat bekerja serba guna, antara lain :

1. Scarifier teeth (ripper dalam bentuk kecil sebagai penggaruk) alat ini
dipasang didepan blade dan dapat dikendalikan secara tersendiri.
2. Pavement widener (alat untuk mengatur penghamparan).
3. Elevating grader unit (alat pengatur grading).

Dalam pembuatan jalan raya, Motor Grader selain dapat membentuk permukaan
jalan dapat pula membentuk bahu jalan dan sekaligus saluran drainase A 54
tepi sepanjang jalan dalam bentuk V atau bentuk lainnya. Juga mencampur mate
rial dan menghampar gundukan tanah yang baru diletakkan. Selain itu motor gra
der dapat berfungsi meratakan tanah dalam skala luas seperti landasan lapangan
5

terbang, perataan ini tidak saja pada permukaan yang se-level melainkan juga
pada permukaan yang tidak sebidang.
Selain pekerjaan tersebut, motor grader dapat pula difungsikan untuk peker
jaan bervariasi lainnya dengan cara memberi peralatan tambahan, seperti :

1. Special short blade (blade pendek), berfungsi untuk menggali saluran dangkal yang
berbentuk segi-4 dengan ukuran tertentu,
2. Selain itu alat tambahan ini dapat berfungsi membuat tambahan lebar perkerasan pada
jalan yang telah ada.Elevating Conveyor, perlengkapan ini berfungsi untuk menyalurkan
material lepas yang melewati blade, kemudian mengangkatnya dan dibuang kesamping.

Selain perlengkapan diatas ada pula yang mempunyai konstruksi rangka
(frame articulated), yang memungkinkan grader lebih memudahkan bermanuver
dan berpindah. Motor Grader dapat pula dilengkapi dengan automatic blade controll
system, hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan grade permukaan yang benar-
benar presisi, sesuai yang direncanakan. Salah satu cara dengan meletakkan
kawat disisi pinggir dari lokasi yang akan diratakan, selanjutnya suatu alat sensor
ditempatkan pada motor grader dan menyentuh kawat tsb. Blade akan naik turun
mengikuti kawat. Semua peralatan tambahan tadi dimaksudkan untuk mempermudah
pelaksanaan pekerjaan pemindahan tanah secara mekanis.

Perhitungan Produktivitas Motor Grader :

Produktivitas motor grader dinyatakan dalam waktu bekerja, berbeda dgn
perhitungan alat berat lainnya yang produksi alatnya berdasarkan volume per sa
tuan waktu. Produksi motor grader dihitung berdasarkan jarak tempuh alat per
jam pada ptoyek jalan, sedangkan pada proyek lainnya perhitungan produktivitas
motor grader adalah luas area per jam.
Ketentuan ini dikarenakan dalam bekerjanya motor grader, volume tanah yang di
pindahkan sangat bervariasi, dengan demikian yang dipentingkan adalah jumlah
pass (lintasan) grader dalam melakukan perataan tanah. Ketelitian dan kerapihan
pekerjaan merupakan tolok ukur dari hasil kerja motor grader, sehingga dalam
penggunaannya dituntut operator yang bekerja dengan cermat, jadi pengalaman
6

operator grader sangat menentukan keberhasilan pekerjaan.


Gambar 2.2 Motor Grader dan operasinya

2.2 Dimensi Motor Grader Dan Spesifikasinya

Gambar 2.3. Dimensi Motor grader
7


Dimensi Terpilih
Ukuran
A. PANJANG KESELURUHAN 32,7 ft 9963 mm
B. LEBAR LEBIH BAN 10.2 ft 3095 mm
C. TINGGI KE PUNCAK CAB 12.2 ft 3703 mm
D. JARAK SUMBU RODA 22,9 ft 6985 mm
E. BELAKANG PEMERIKSAAN RUANG 1,3 ft 407 mm
F. BAGIAN PEMERIKSAAN RUANG 2,3 ft 688 mm
G. TANDEM AXLE WHEELBASE 6 ft 1.841 mm
H. BILAH BASIS 10.1 ft 3069 mm
Spesifikasi
Mesin
MEMBUAT Ulat
MODEL C13 ACERT VHP
BERSIH DAYA AKSESORIS 1-2 302 hp 225 kw
BERSIH DAYA AKSESORIS 3-4 312 hp 232,7 kw
DAYA TERUKUR @ 2000 rpm
BERSIH DAYA AKSESORIS 5-6 312 hp 232,7 kw
JUMLAH SILINDER 6
BERSIH DAYA GEARS 7-8 312 hp 232,7 kw
MAX DAYA 312 hp 232,7 kw
GEARS TORSI NET 7-8 1.261,2 ft 1.710 Nm
PEMINDAHAN 763 cu in 12,5 L
Operasional
STD OPERASI BERAT - GANDAR DEPAN 15.679 7112 kg
STD OPERASI BERAT - AXLE BELAKANG 41.773 18.948 kg
STD OPERASI BERAT TOTAL 57.452 26.060 kg
MAX OPERASI BERAT - GANDAR DEPAN 24.073 10.919 kg
8

MAX OPERASI BERAT - AXLE BELAKANG 54.570 24.753 kg
MAX OPERASI BERAT TOTAL 78.643 35.672 kg
KAPASITAS BAHAN BAKAR 135 gal 511 L
SISTEM PENDINGIN KAPASITAS CAIRAN 12.3 gal 46,5 L
SISTEM HYDRAUILC KAPASITAS CAIRAN 30,1 gal 114 L
REAR DIFF / FINAL KAPASITAS HARD
FLUID
30,1 gal 114 L
LINGKARAN GEARBOX KAPASITAS
CAIRAN
2.1 gal 8 L
TANDEM KASUS KAPASITAS CAIRAN
(MASING-MASING)
32.1 gal 121,5 L
UKURAN BAN 18,00-25 12PR (G-2)
Transmisi
JENIS
penggerak langsung, pergeseran
kekuasaan, poros
JUMLAH GEARS TERUSKAN 8
JUMLAH GEARS REVERSE 6
MAX SPEED MAJU 33,5 mph 53,9 km / jam
MAX SPEED LOOKUP 26,5 mph 42,6 km / jam
Pengemudian
ARTIKULASI L / R 20 derajat
RADIUS BELOK 29,2 ft 8,9 m
Gandar Depan
RODA RAMPING 18,2 derajat
OSILASI TOTAL 32 derajat
TANAH IZIN 2,3 ft 688 mm
Sistem Hidrolik
POMPA TYPE variabel piston
ALIRAN POMPA 74 gal / menit 280 L / min
9

BANTUAN TEKANAN VALVE 3500 psi 24150 kPa
Moldboard
MOLDBOARD LEBAR 16 ft 4877 mm
MOLDBOARD TINGGI 31 di 787 mm
MOLDBOARD TEBAL 1 di 25 mm
MAX KEDALAMAN CUT 19,2 di 488 mm
SIDE PERGESERAN KIRI 25,6 di 740 mm
SIDE SHIFT KANAN 43,1 di 1.094 mm
TARIK PISAU DI MAX BERAT 49.156 22.297 kg
PISAU BAWAH TEKANAN 42.957,1 19.485 kg
Lingkaran
DIAMETER 71,8 di 1.822 mm
PERGESERAN KIRI 25,5 di 647 mm
PERGESERAN KANAN 23,5 di 597 mm
MAX MENCAPAI LUAR BAN KIRI 90 di 2.282 mm
MAX MENCAPAI LUAR BAN KANAN 101.9 di 2.587 mm
LIFT MAX ATAS TANAH 15,6 di 395 mm
PISAU TIP ANGLE DEPAN 40 derajat
PISAU TIP ANGLE BELAKANG 5 derajat
Ukuran
TINGGI KE PUNCAK CAB 12.2 ft 3703 mm
PANJANG KESELURUHAN 32,7 ft 9963 mm
LEBAR LEBIH BAN 10.2 ft 3095 mm
JARAK RODA 22,9 ft 6985 mm
PISAU BASIS 10.1 ft 3069 mm
TANDEM AXLE WHEELBASE 6 ft 1.841 mm
BELAKANG PEMERIKSAAN RUANG 1,3 ft 407 mm
DEPAN JARAK KE TANAH 2,3 ft 688 mm

10


2.3 Sistem power train pada Motor grader 16M
Tenaga dari mesin ditransfer ke transmisi. Daya mengalir melalui transmisi langsung ke
diferensial dan bevel gear. Diferensial dan bevel gear transfer daya ke final drive. Final drive
mentransfer kekuatan untuk rantai. Rantai menggerakkan roda. Seperti berikut:
1. Transmission control valve
2. Transmission
3. Differential and bevel gear
4. Final drive and tandem drive

2.3.1.Transmisi control valve
Adalah Katup kontrol transmisi menyediakan aliran yang tepat dan tekanan yang tepat untuk
menghubungkan cengkraman transmisi yang diinginkan. Katup-katup pengontrol aliran
transmisi yang merupakan komponen utama :
1. Main relief valve
2. Modulating clutch valves
3. Parking brake valve

2.3.2.Transmisi
Pada unit motor grader yang dibahas dalam manual ini dilengkapi dengan Electronic Clutch
Pressure Control (ECPC). ECPC mengontrol transmisi. Transmisi ini memiliki delapan
kecepatan maju dan enam gigi mundur. Transmisi yang dikontrol secara elektronik dan
hidrolik digerakkan.
2.3.3.Diferensial dan bevel gear
11

Perbedaan dan bevel gear digunakan untuk mentransfer daya dari transmisi ke final drive.
Diferensial ini memungkinkan roda berbelok maupun berputar di laju yang berbeda Pada saat
mesin sedang mengalamiperpindahan . Diferensial dapat dikunci oleh katup differential lock.
2.3.4. Final drive dan tandem drive
Final drive digunakan untuk mentransfer daya ke roda. Roda terhubung/dihubungkan ke final
drive dengan rantai. Rantai ini yang terletak di dalam tandem housing. Final drive juga
digunakan sebagai titik pivot untuk tandem housing.
2.4 Komponen Wheel Rear Axle






Gambar 2.4.Komponen power train dan rear axle di motor grader
(6) Transmission
(17) Rear axle
(18) Drive shaft
(19) Final drives
(20) Tandem
(21) Chain assembly
(22) Wheel group
(23) Parking brake.
2.4.1.FUNGSI TRANSMISI
12


Secara umum transmisi sebagai salah satu komponen sistem pemindah tenaga (power
train)mempunyai fungsi sebagai berikut :
1. Meneruskan tenaga / putaran mesin dari kopling ke poros propeler.
2. Merubah momen yang dihasilkan mesin sesuai dengan kebutuhan (beban mesin dan
kondisi jalan).
3. Memungkinkan kendaraan dapat berjalan mundur (reserve) pada kendaraan lebih dari 2
roda.

2.4.2. Fungsi Drive Shaft

Poros penggerak (drive shaft) berfungsi menggerakkan roda-roda kendaraan yang
menggunakan sistem suspensi independent. Sudut joint dan jarak antara differential dengan
roda akan berubah sesuai dengan perubahan sudut antara bodi kendaraan terhadap permukaan
jalan selama bergerak.

2.4.3 Fungsi Rear axle

Rear axle akan menyangga beban dan meneruskan tenaga penggerak keroda
belakang yang disebut juga driving axle. Bagiannya yaitu rear axle housing, axle shaft dan
bearing roda. Selain itu ada rear axle yang tidak meneruskan tenaga atau dead axle. Rear axle
tipe rigid digunakan pada kendaraan sedang dan heavy-duty.

2.4.4. Fungsi Final drive
Final drive/gardan terdiri dari drive pinion geaar dan ring gear. drive pinion gear
dibuat lebih kecil dri ring gear, karena untuk mereduksi putaran agar diperoleh momen putar
yang lebih besar, dan fungsi dari drive pinion sendiri adalah untuk memberi putaran awal
yang diderikan oleh poros propeler yang nantinya akan diteruskan oleh ring gear
putarannya.ring gear (gigi matahari) itu sendiri akan meriduksi putaran yang diberikan oleh
pinion gear yang nantinya akan memutar side gear (roda gigi samping)yang akan mengubah
gerak putar menjadi gerak lurus pada sistem final drive.
Sebuah final drive final drive adalah bagian dari sistem transmisi daya antara poros drive dan
13

diferensial. Fungsinya adalah untuk mengubah arah daya yang ditransmisikan oleh poros
melewati 90 derajat ke as roda mengemudi. Pada saat yang sama. Memberikan pengurangan
tetap antara kecepatan poros penggerak dan poros penggerak roda. Pengurangan atau rasio
gigi dari drive akhir ditentukan dengan membagi jumlah gigi pada gigi cincin dengan jumlah
gigi pada gigi pinion.









Gambar 2.5. Komponen Final Drive dimotor grader

(1) Sun gear and shaft
(2) Carrier
(3) Ring gear
(4) Lip type seal
(5) Thrust washer
(6) Tapered roller bearing
(7) Sprocket
(8) Output shaft
(9) Shims
(10) Wear ring
(11) Tandem pivot housing
(12) Final drive housing
(13) Planetary gear
(14) Planetary shaft
14






Gambar 2.6. Tandem di motor grader
(15) Wheel sprocket
(16) Tandem housing
(17) Chain
(18) Spindle housing
(19) Wheel spindle
(20) Compensator
Cara Kerja Sitstem Final Drive dan Tandem
Final drive adalah sebuah sistem planetary gear yang dapat meningkatkan torsi ke roda, dan
final drive mentransfer torsi ke roda. Setiap roda digerakkan oleh rantai (17) yang
menghubungkan kendaraan roda gigi akhir (7) ke sproket roda (15) pada setiap poros roda
(19). Final drive ini juga memberikan titik tumpupoint untuk setiap roda tandem. Diferensial
menggerakan sun gear dan shaft (1). Planet gear (13) digerakkan oleh Sun gear (1). Planet
gear (13) berputar pada bagian dalam ring gear (3).Planet gear (13) mengerakan Carrier (2).
Carrier (2) meneruskan putaran ke poros output (8) kedua sprocket (7) bergerak ke masing-
masing poros output (8) dari final drive. Sprocket ini (7) berada di tengah tandem yang
bergerak di antara roda. Chain (17) yang berada di antara center dan sprocket roda (15)
menggerakan setiap roda pada tandem drive. Wheel spindle (19) yang splined ke wheel
sproket (15). Wheel sproket (15) melanjutkan putaran ke wheel spindle (19).Tandem housing
(16) dihubungkan dengan baut ke Pivot housing (11). Pivot Housing (11) memungkinkan
roda untuk berosilasi tandem perumahan (16). dua memakai cincin (10), mesin cuci (5) dan
dua segel (4) adalah antara drive perumahan terakhir (12) dan poros perumahan (11).Roda
15

rumah spindle (18) juga mengandung komponen untuk rem pelayanan.Komponen rem yang
dilumasi dan didinginkan oleh minyak ditandem perumahan. Minyak ini disebarkan oleh
gerakan roda. Kompensator (20) dapat digunakan untuk memeriksa keausan untuk komponen
rem.
2.5 Applied Failure Analysis

Gambar 2.7. Metal Strength
2.5.1 METAL STRENGHT
Kekuatan logam dan bantuan pemuatan menentukan berapa lama bagian akan berfungsi
benar. Parts dirancang untuk membawa beban normal tanpa merusak. Meningkatnya beban di luar
spesifikasi atau secara fisik dapat merusak bagian-bagian (handling gouges, wear pits or grooves,
overheating, etc.) dapat menyebabkan kegagalan. Parts biasanya istirahat pada ruas paling lemah
dalam rantai.
16


Gambar 2.8. Bagan metal strength temperature

Kekuatan baja dan aluminium akan berkurang karena suhu meningkat. Penurunan
kekuatan akan dilakukan secara bertahap, Saat Kekuatan temperatur mulai menurun lebih
sangat cepat. sementara logam yang lain memiliki kekuatan yang berbeda pada saat
mengalami perybahan suhu.Semua metal kehilangan kekuatan dengan suhu tertentu. Jika
terjadi suhu terlalu panas, maka part dapat kehilangan kekuatannya dan memiliki kekuatan
dibawah beban normal.Kegagalan ini bantalan suhu yang dihasilkan di atas 870 derajat C
(1600F). Pada suhu ini baja batang penghubung kehilangan kekuatan serta menarik Apart.
Batang atas batang teroksidasi selama overheating. Ketika batang didinginkan oksida tersebut
menghasilkan warna yang berbeda. Biru muda, kuning, oksida biru abu-abu dan gelap
memberitahu kita temperatur menjadi 260-650 derajat C (500 F sampai diatas 1200 F).
Setelah 650 derajat C (1200 F), hitam oksida yang terbentuk pada permukaan part ini. Biru
atau hitam gelap oksida pada baja atau cor bagian besi menunjukkan suhu yang sangat tinggi
telah hadir.



17

2.6 FRACTURE CHARACTERISTICS

Gambar 2.10.Factor Fracture
Seperti yang disebutkan, beban yang benturan dan overloads dapat menyebabkan
salah satu yang rapuh atau patah ductile. Seperti tabel ini menunjukkan, patah mudah patah
lebih cenderun terjadi pada bahan keras, sebagai penurunan suhu atau dengan tingkat beban
tinggi ciri khas kejutan atau beban tumbukan. Fraktur Ulet lebih sering terjadi di bahan lunak,
dengan sedikit atau tanpa konsentrasi tegangan atau pada saat beban rendah tarif terjadi. Ada
beberapa faktor lain yang mempengaruhi jenis patah, yang tercantum yang paling sering
terjadi dan generalisasi.

Gambar 2.11.Bagan Fracture Examination

18

CARA MELAKUKAN PEMERIKSAAN
Pembersihan yang sesuai untuk muka patahan sebaiknya dilakukan sebelum analisis
yang sehingga karakteristik rekahan dapat diamati dengan jelas. Hindari abrasif atau metode
pembersihan yang korosif yang dapat merusak fakta-fakta. Pelarut seperti stanisol dan freon
ini akan membersihkan minyak kotor dan kotoran dari permukaan fraktur tanpa harus
merusak fakta. Setelah pengeringan udara atau meniup, analisis fraktur harus dilakukan
dalam pencahayaan yang baik dengan kaca pembesar. Ketika melihat permukaan tiga
dimensi, membantu untuk memutar fraktur dalam cahaya untuk memvariasikan bayangan dan
mengungkapkan karakteristik yang lebih jelas. Setelah analisis selesai, melindungi
permukaan fraktur dengan minyak, minyak atau inhibitor korosi lainnya untuk mencegah
kerusakan permukaan. Jika rusak bagian yang perlu dikirim ke lokasi yang berbeda untuk
analisa lebih lanjut, paket setiap bagian sedemikian rupa untuk mencegah kerusakan selama
pengiriman.

2.7 BRITTLE FRACTURE

Gambar 2.12.Characteistics Brittle
Brittle Fracture biasanya adalah hasil dari kegagalan lainnya dan tidak terkait dengan
akar masalah. Jenis patahan berlangsung sangat cepat, memecahkan part dan terpisah dalam
sepersekian detik dan dapat muncul kristal. Permukaan patahan mungkin kasar saat disentuh
dan jika pecahan yang dipasang kembali bersama-sama, pada bagian itu akan memiliki
19

original penampilan artinya sedikit atau tidak ada deformasi plastis yang terjadi selama
mengalami kerusakan atu fracture.
Material yang ditempa yang mengalami perpatahan getas biasanya meninggalkan
cerah warna permukaan dan kilauan seperti berlian ketika diputar dalam terang. Logam
lembut cenderung membentuk chevrons, fitur permukaan berbentuk V titik tersebut seperti
tanda panah ke situs dimulainya retak. Bahan yang keras dapat membentuk chevrons, tetapi
chevrons sangat sulit untuk ditemukan tanpa pembesaran dan pencahayaan sudut. Bahan cor
yang mengalami patah getas memberikan patah tumpul atau gelap. Chevrons jarang terlihat
pada patahan tersebut yang tamapak dipermukaanya membuat ini sangat sulit untuk
ditemukan.

Gambar 2.13. Contoh Brittle fracture of cast part

Bahan Besi iron ini sudah mengalami benturan, benturan dari beban berat ini
membuat patahan yang kasar,sehingga permukaan patahan tidak memiliki chevrons untuk
menunjukjan dimana mulainya retakan awal.

20


Gambar 2.14. Contoh Brittle fracture of wrought part

Pada bagian baja tempa juga telah mengalami benturan atau hantaman, sekali lagi
benturan beban membuat patah getas (brittle fracture). Perhatikan chevrons yang berbeda
yang mengarah ke awal retak. Wajah fraktur memiliki tekstur kasar, dan cerah dan berkilau.

2.8 FATIQUE FRACTURE


Gambar 2.15.Fatique Fracture charecteristics

21

Fraktur Kelelahan sering dikaitkan dengan akar penyebab kegagalan.Fraktur
Kelelahan dapat dilacak kembali ke situs yang dimulainya penyelidikan dengan cara mencari
sumber datanya/awal sumbernya.


Gambar 2.16. Fatigue crack growth

Patahan mungkin akan menunjukan initiation Site dan menunjukkan ratchet mark (
Alur/irisan) yang menunjukkan sangat tingginya hantaman beban atau konsentrator stres yang
berat. Ratchet mark menunjukan initiation site dan crack tumbuh sehingga terhubung hingga
sampai keretakan awal. Retakan tumbuh dengan masing-masing beban siklik sampai
perubahan beban terjadi, yang membentuk "beach mark" atau "Penangkapan retakan
line "terlihat dengan mata telanjang. Jika tidak ada perubahan beban, tidak ada Beachmark
akan yang akan terbentuk.

2.9 FRACTURE ANALYSIS

Gambar 2.17.Contoh patahan Spindle
22

Ini fraktur kelelahan jelas menunjukkan beach marks menjauh dari initiation
sites dengan fraktur akhir rapuh ditunjukkan oleh chevrons memancar menjauh dari beach
mark tanda terakhir.Flat, fraktur halus di bawah menunjukkan pertumbuhan retak lambat
sedangkan Kasar, rapuh akhirfraktur di atasmenunjukkan retakan cepat pertumbuhan.

Gambar 2.18.View dari dekat patahan spindle
Pandangan lebih dekat dari roda 988B fraktur spindle menunjukkan dan beach
mark dan ratchet marks di bagian kelelahan, dan chevrons di final brittle fraktur sebagian
mengalami kegagalan. Sangat mudah untuk melihat perbedaan dalam permukaan kekasaran
antara tumbuh lambat "kelelahan fraktur lentur" dan cepat rapuh fraktur akhir.

23

Gambar 2.19. Zoom Dari Fillet spindle
Ini menutup satu rachet mark pada permukaan fraktur spindle jelas menunjukkan
retakan kelelahan individu tumbuh di antara mereka. Beach marks tumbuh dari dalam
permukaan pada tingkat yang berbeda memproduksi Rachet marks di antara irisan. Sebagian
retak dan terus tumbuh( menjalar), sehingga mereka (irisan) bergabung dan membentuk celah
tunggal. Perhatikan bahwa tidak ada kekurangan material dan ada precracks di permukaan.
Kelelahan tampaknya sudah mulai tepat dipermukaan fillet spindle.
Analisa gambar :
analisa rekahan - Kelelahan individu retakan tumbuh antara ratchet menandakan - Ratchet
hasil menandakan dari beberapa kelelahan retak tumbuh dari permukaan pada tingkat yang
berbeda - Kelelahan individu retak akhirnya bergabung dan kemudian ratchet mark hilang -
Tidak ada kekurangan atau precracks berarti fraktur dimulai pada permukaan pada bagian.










Gambar 2.20.Rekahan spindl lebih dekat
24

Sebelum menyelesaikan analisis kegagalan ini, pastikan untuk memeriksa kedua
bagian dari fraktur karena detail mungkin rusak pada satu wajah fraktur namun terjaga
dengan baik pada yang lain. Dalam hal ini, melihat yang lain fraktur wajah hanya
menegaskan tanda-tanda jalan yang ditemukan pada hari pertama wajah. Kelelahan
tampaknya telah dimulai pada permukaan fillet. Fakta tentang bagian pemuatan harus
diperoleh untuk menentukan apakah misalignment atau kondisi lainya yang menyebabkan
abnormal beban tinggi pada poros shaft