Anda di halaman 1dari 26

MAKALAH

MANAJEMEN PEMASARAN STRATEGIS


STRATEGI DAN PENGEMBANGAN PRODUK
Dosen Pengampu : Dr. Dicky Wisnu, MM










Di Susun Oleh:
Resti Yuliana 201110160311334
Rusmin 201110160311336
Viajeng Purnama P. 201110160311346



JURUSAN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2014
i

KATA PENGANTAR



Assalamualaikum. Wr. Wb

Puji syukur penulis haturkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan
hidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah manajemen pemasaran
strategies dengan judul Inovasi dan pengembangan Produk Baru. Disusun Sebagai Salah
Satu Syarat untuk Menyelesaikan mata kuliah manajemen pemasaran strategies, program
studi Manajemen pada Universitas Muhammadiyah Malang.
Pada kesempatan ini, penulis telah mendapat masukan dan bantuan dari berbagai
pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terma kasih kepada :
1. Dr. Dicky Wisnu ,MM. Selaku dosen pembimbing mata kuliah manajemen
pemasaran strategies yang membimbing dan memberikan petunjuk yang sangat
bermanfaat.
2. Kedua orang tua yang selalu memberikan doa, semangat, dan dukungan.
3. Teman-teman dan sahabat yang telah memberi dukungan dan saran.

Penulis menyadari bahwa proposal ini masih banyak kekurangan, karena masih
terbatasnya pengetahuan penulis akan pengetahuan dan penelitian. Oleh karena itu penulis
mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi terwujudnya makalah yang baik dan
sesuai dengan penelitian.
Demikian ucapan terimakasih dari penulis, semoga makalah ini dapat memberi
pengetahuan bagi peneliti yang akan datang.

Wasalamualaikum. Wr. Wb





ii

DAFTAR ISI



KATA PENGANTAR .................................................................. i
DAFTAR ISI ................................................................................. ii
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latarbelakang .............................................................. 1
1.2. Rumusan Masalah ....................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Pengembangan Produk Baru ...................... 3
2.2 Konsep Produk Baru .................................................... 4
2.3 Inovasi dan Pengembangan Produk Baru .................... 6
2.4 Tipologi Produk ........................................................... 8
2.5 Proses Pengembangan Produk ..................................... 12
2.6 Faktor Penghambat Pengembangan Produk Baru ........ 16
2.7 Faktor Pendorong Keberhasilan Produk Baru ............. 17
2.8 Strategi Peluncuran Produk baru ................................. 19
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan ................................................................. 22

DAFTAR PUSTAKA







1

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang masalah
Perekonomian Indonesia akhir-akhir ini mengalami peningkatan yang bagus.
Tercatat perekonomian Indonesia pada tahun 2013 berada di posisi 16 tingkat dunia,
pada tahun 2014 ini, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengumumkan bahwa
perekonomian Indonesia beradda pada posisi 13 dunia. Pertumbuhan ekonomi yang
tinggi ini, tentunya mempengaruhi persaingan bagi pelaku bisnis di dalam negeri dan di
luar negeri.
Persaingan yang semakin tinggi akibat pertumbuhan ekonomi yang terjadi
mengharuskan pelaku bisnis dapat memanfaatkan peluang dan ancaman yang berasal
dari dalam maupun luar negeri. Peluang akan muncul yang disebabkan permintaan
konsumen yang akan bertambah seiring dengan pertumbuhan ekonomi. Konsumen
akan menjadi sejahtera dan mengharapkan produk-produk yang bisa memenuhi
kebutuhannya.
Strategi dan pengembangan produk merupakan jawaban yang tepat bagi
perusahaan untuk memenuhi keinginan dan kebutuhan konsumen. Strategi yang tepat
yang dikombinasikan dengan pengembangan produk akan menciptakan value bagi
perusahaan dimata konsumen. Selain itu, dengan menerapkan strategi dan
pengembangan produk yang pas, perusahaan secara tidak langsung akan mampu
bersaing dengan perusahaan yang sejenis maupun yang tidak sejenis.
Inovasi dan pengembangan produk baru yang terus menerus dapat membawa
perusahaan menjadi pelaku tunggal penentu harga sebuah produk. Hal ini dikarenakan,
dengan melakukan inovasi dan pengembangan produk, akan muncul produk baru,
produk varian baru dan produk yang memiliki kualitas tinggi. Disisi lain, produk akan
memiliki keguanaan yang multifungsi atau manfaat yang ganda. Sehingga perusahaan
lain semakin ketinggalan.


2

1.2 Identifikasi Masalah
Pemaparan dari latar belakang diatas memberikan gambaran bahwa
perusahaan yang memiliki daya saing harus mampu menerapkan strategi dan
pengembangan produk untuk menjawab kebutuhan dan keinginan konsumen.
Mengingat pentingnya strategi dan pengembangan produk, maka permasalah yang
dibahas dalam makalah ini diantaranya sebagai beriku:
a. Apa yang dimaksud dengan pengembangan produk baru itu?
b. Mengapa perlu mengembangkan Produk baru?
c. Apa saja Tipologi produk baru itu?
d. Bagai mana proses-proses pengembangan Produk Baru?
e. Bagaimana Strategi Pengembangan Produk dan Pemasaran Produk Baru?
f. Apa saja faktor yang menjadi pendorong keberhasilan produk baru?

















3

BAB II
PEMBAHASAN


2.1. Pengertian Pengembangan Produk Baru
Perkembangan produk baru adalah suatu proses dari pencarian ide-ide untuk
barang-barang dan pelayanan-pelayanan baru, dan mengubahnya menjadi tambahan lini
produk yang berhasil secara komersil ( Darymple & Parsons, 2000, p. 219 ). Alasan
dasar perusahaan mengembangkan produk baru adalah untuk menggantikan item-item
yang telah kehilangan minat dari konsumen. Pengenalam item baru membantu
meningkatkan pendapatan dan keuntungan bagi perusahaan
Selanjutnya, untuk memahami pengertian pengembangan produk kita harus
menelaah dari pendapat para ahli. Berikut ini penjelasan pengembangan produk dari
beberapa tokoh:

1. Assaury (1996) mengatakan bahwa pengembangan produk (product development)
adalah suatu kegiatan atau aktifitas yang dilakukan dalam menghadapi
kemungkinan perubahan suatu produk ke arah yang lebih baik sehingga dapat
memberikan daya guna maupun daya pemuas yang lebih besar.
2. Stanton (1996) mengatakan bahwa pengembangan produk (product development)
adalah suatu istilah yang terbatas mneliputi kegiatan teknis, seperti riset produk,
rekayasa dan disain.
3. Guiltinan (1991) mengatakan bahwa pengembangan produk (product
develpoment) adalah suatu kebutuhan dan keinginan yang selalu berubah
mengakibatkan adanya segmen baru atau adanya persaingan dan perubahan
teknologi.
4. Sigit (1992) mengatakan bahwa pengembangan produk (product development)
disebut juga merchandising adalah kegiatan-kegiatan manufacturer ( pembuat
barang ) atau middlemen ( perantara ) yang bermaksud melakukan penyesuaian
barang-barang yang dibuat atau ditawarkan untuk dijual atas permintaan pembeli.
5. Kotler dan Armstrong (1996) mengatakan bahwa pengembangan produk adalah
strategi untuk pertumbuhan perusahaan dengan menawarkan produk baru atau
yang dimodifikasi ke segmen pasar yang sekarang.
4

Kelima pendapat diatas tentu tidak berhenti disitu mengenai arti
pengembangan produk. Di luar sana masih banyak pengertian dan penjelasan
pengembangan produk dari berbagai sumber. Namun, dari kelima penjelasan diatas,
dapat kita simpulkan bahwa pengembangan produk adalah suatu usaha yang dilakukan
perusahaan melalui perbaikan bentuk, penyederhanaan, pembentukan kembali,
menambah desain atau model dengan tujuan untuk meningkatkan kepuasan konsumen
atau pelanggan.

2.2. Konsep Produk Baru
Pengembangan produk baru tidak terlepas dari biaya ketidakpastian, dan
kegagalan. Menurut Cooper(1993), mayoritas program pengembangan produk gagal
mencapai pasar sasaran dari produk baru yang benar-benar bisa mencapai pasar, sekitar
35% diantarannya mengalami kegagalan. Oleh sebab itu, oleh perusahaan
membutuhkan proses dan alat analisis yang cermat dan andal dalam rangka
pengembangan produk baru.
Sebelum membahas pengembangan produk baru, ada baiknya konsep produk
baru dikupas terlebih dahulu. Konsep produk baru bisa ditelaah dari dua perspektif,
yakni :
1. Baru bagi pasar (new to market) yang mengandung arti belum ada perusahaan yang
memproduksi atau memasarkan produk tersebut sebelumnya.

2. Baru bagi perusahaan bersangkutan (new to deferm) artinya perusahaan-
perusahaan lain sudah membayarkan produk tersebut tetapi perusahaan
bersangkutan belum memasarkannya.





5


Kategori produk baru
Tinngi

Sifat Baru Bagi Perusahaan


Rendah
Rendah Tinggi

Secara garis besar, aktfitas pengembangan produk baru bisa menghasilkan 6
macam tipe produk baru:
1. Produk baru bagi dunia (New-to the-word products), yaoitu produk-produk
yang menciptakan pasar yang sama sekali baru dan membentuk siklus hidup
produk yang baru. Diperkirakan bahwa tipe ini mencakup sekitar 10% dari total
introduksi baru.
2. Lini Product baru (new product line), yaitu produk-produk yang baru bagi
perusahaan, namun diluncurkan bagi pasar yang sudah ada.
3. Perluasan lini (line extension), yaitu produk baru yang memungkinkan
perusahaan memperluas pasar yang dilayani dengan menawaran manfaat yang
berbeda.
4. Penyempurnaan produk yang telah ada (improvement to exsisting products),
yaitu produk-produk yang biasanya dirancang untuk menggantikan penawaran
produk yang sudah ada.
5. Re-positioning, yaitu pengembangan teknis yang memungkinkan suatu produk
menawarkan aplikasi baru dan melayani kebutuhan yang baru.
6. Pengurangan biaya (cost redaction), yaitu versi dari produk yang ada yang dapat
memberikan kinerja setara pada tingkat harga yang lebih murah.


Lini produk
baru
Lini Produk Baru New-to the-
word
Penyempurnaan
produk
Perluasan lini
Reduksi biaya Re-positioning
6

2.3. Inovasi Dan Pengembangan Produk Baru
Produk baru menjadi pusat perhatian seluruh perusahaan, karena
sumbangannya jelas untuk kelangsungan hidup dan kemakmuran perusahaan.
Perencanaan produk baru merupakan kegiatan strategis yang penting dan menuntut.
Produk baru, yang disesuaikan dengan kebutuhan konsumen, membantu memperkuat
posisi organisasi di pasar yang sudah ada dan untuk berpindah ke pasar produk baru.
Perusahaan penting mengembangkan produk baru karena untuk
mempertahankan tingkat pertumbuhan dan keunggulan perusahaan dan mengganti
produk lama. Kenapa perlu adanya pengembangan produk, hal ini salah satu strategi
untuk memperpanjang daur hidup produk (life cycle product) sehingga produk tidak
mengalami tahap decline. Pengembangan produk ini diperlukan jika produk sudah
memasuki tahap maturity yaitu, dimana produk perusahaan mengalami titik jenuh,
ditandai dengan tidak terjadi penambahan konsumen sehingga angka penjualan tetap
di titik tertentu. Jika produk sudah mencapai tahap ini, dan perusahaan tidak segera
melakukan strategi untuk menarik perhatian konsumen dan para pedagang. Hal ini
akan mengakibatkan keuntungan yang diperoleh semakin menurun serta penjualan
yang cenderung turun.
Sebagian besar pelaku usaha pastinya berusaha untuk menciptakan produk
baru yang belum pernah ada sebelumnya. Strategi ini memang cukup efektif, sehingga
produk yang diciptakan memiliki daya saing yang cukup kuat dan mampu bertahan di
tengah padatnya persaingan pasar. Selain menciptakan produk baru, juga bisa
mengembangkan produk yang sudah ada menjadi produk yang luar biasa. Dalam hal
ini bisa meningkatkan kualitasnya, memperbaharui bentuknya, atau mempercantik
kemasan produknya. Ada beberapa hal yang bisa dilakukan dalam menciptakan
produk baru, antara lain :
a. Produk unik dan menarik
Sebagian besar pelaku usaha pastinya berusaha untuk menciptakan produk
baru yang belum pernah ada sebelumnya. Strategi ini memang cukup efektif,
sehingga produk yang diciptakan memiliki daya saing yang cukup kuat dan
mampu bertahan di tengah padatnya persaingan pasar. Selain menciptakan produk
baru, juga bisa mengembangkan produk yang sudah ada menjadi produk yang luar
7

biasa. Dalam hal ini bisa meningkatkan kualitasnya, memperbaharui bentuknya,
atau mempercantik kemasan produknya.
b. Memanfaatkan teknologi modern inovasi produk
Strategi inovasi juga bisa dijalankan dengan memanfaatkan bantuan teknologi
modern dalam setiap proses produksi maupun operasional usaha. Dengan begitu
bisa lebih produktif, memiliki daya saing produk yang lebih tinggi, serta bisa lebih
teliti untuk mengurangi resiko kesalahan kerja yang disebabkan oleh human error.
c. Meningkatkan kualitas SDM
Untuk menciptakan produk yang inovatif, tentunya dibutuhkan sumber daya
manusia yang berkompetensi dan memiliki kreativitas cukup tinggi. Karenanya
sebelum merencanakan sesuatu yang inovatif, penting untuk meningkatkan
pengetahuan dan kemampuan karyawan sesuai dengan perkembangan perusahaan.
Sebab, tanpa tangan-tangan kreatif, mustahil sebuah produk inovatif bisa tercipta.
d. Meningkatkan Pelayanan
Disamping strategi inovasi dengan menciptakan sebuah produk, juga bisa
menawarkan pelayanan khusus bagi konsumen. Misalnya saja melayani
pemesanan secara online, memberikan layanan delivery order, serta menawarkan
paket one stop service untuk memberikan total solusi bagi para konsumen.

Kreatifitas dan Inovasi sering digunakan bergantian, namun ada perbedaan
mendasar. Sebenarnya kreatifitas adalah sebuah bagian penting dalam inovasi.
Kreativitas tidak cukup hanya datang dengan ide-ide. Kreatifitas adalah prasyarat
untuk inovasi dan transformasi organisasi, karena tanpa kreativitas, inovasi tidak
berarti, dan transformasi tersebut akan kurang lebih sama dengan sebelumnya. Tanpa
inovasi, ide-ide kreatifitas tidak akan pernah diterapakan.
Kreatifitas menciptakan solusi untuk masalah dan inovasi melibatkan
pelaksanaan. Definisi inovasi produk dan jasa ( Crawford Dan De Benedetto 2000)
adalah Inovasi yang digunakan dalam keseluruhan operasi perusahaan dimana sebuah
produk baru diciptakan dan dipasarkan, termasuk inovasi disegala proses fungsional
8

atau kegunaannya. Jadi, Inovasi bukanlah sebuah konsep dari suatu ide baru atau
penemuan baru tetapi inovasi merupakan gabungan dari semua proses-proses tersebut.
Dalam (Kotler, 2002) Tujuan perusahaan untuk melakukan inovasi produk
untuk mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan karena produk yang telah ada
renten terhadap perubahan kebutuhan dan selera konsumen, teknologi, siklus hidup
produk yang lebih singkat, serta meningkatnya persaingan domestik dan luar negeri.
Pada saat ini ditengah persaingan yang begitu ketat, barang yang ditawarkan
kepada konsumen haruslah bervariasai dengan segala kelebihan dan kecanggihannya.
Inovasi produk yang dilakukan haruslah melalui penelitian pasar agar produk yang
dihasilkan dapat sesuai dengan selera dan kebutuhan konsumen.

2.4. Tipologi Produk Baru
Mampelajari mengenai pengembangan produk baru, tentu sangatlah luas.
Perusahaan perusahaan umumnya berupaya terus menerus menciptakan produk baru.
Tetapi tidak menutup kemungkinan terdapat perusahaan yang tidak melakukan
pengembangan produk baru yang sangat lama. Dari kreteria ini, perusahaan dapat kita
kelompokkan dalam Tipologi pengembangan produk baru. Berikut ini konsep Tipologi
Strategi Miles dan Snow (1978):
a. Prospectors
Merupakan jenis perusahaan yang menggunakan strategi yang mementingkan
pada inovasi, dan kreativitas untuk menciptakan produk baru atau pasar baru.
Perusahaan berusaha untuk selalu menjadi pioneer dalam bersaing, dan rela
mengorbankan internal efisiensi untuk berinovasi, dan kreasi. Strategi ini perlu
dukungan dari staf yang benar-benar ahli, dan mempunyai kemampuan, sehingga
praktik sumberdaya manusianya menekankan pada pencarian sumberdaya manusia
yang mampu menciptakan perubahan, dan mempunyai kreativitas tinggi. Jika
sumberdaya internal tidak memenuhi, organisasi akan rela mencari dari sumber
eksternal meskipun dengan biaya tinggi.



9

b. Defenders
Merupakan organisasi yang menekankan penggunaan strategi stabilitas, dan
kelangsungan hidup usaha. Perusahaan ini sangat mempertahankan inti bisnisnya
atau core business, tanpa banyak melalukan perubahan. Perhatian pimpinan
organisasi pada stabilitas jangka panjang.
c. Analyzer
Merupakan perusahaan yang menggunakan strategi diantara defenders, dan
prospectors. Artinya perusahaan ini tidak terlalu berani mengambil resiko besar
dalam berinovasi, tetapi tetap berusaha menciptakan keunggulan dalam
pelayanannya kepada pasar.
d. Reactor
Merupakan jenis perusahaan yang lebih banyak ditekan oleh lingkungan,
karena kurang memperhatikan adanya perubahan lingkungan dan sistem persaingan.
Perusahaan jenis ini lebih mementingkan efisiensi, menekan biaya termasuk
menekan pada sumberdaya manusia.
Teori Strategi pengembangan produk baru juga dapat di lihat dari pengaruh
perkembangan pasar. Hal ini tidak lepas dari faktor potensi keuntungan maupun resiko
yang akan ditimbulkan dari strategi pengembangan produk. Berikut ini strategi
pengembangan produk baru selain teori Miles and Snow yang digolongkan menjadi dua
golongan. Diantaranya yaitu Strategi Reaktif dan Strategi Proaktif.
A. Strategi Proaktif (Proactif Strategi)
Strategi ini merupakan strategi pengembangan produk yang dilakukan untuk
mengantisipasi kondisi dimasa depan. Pengembangan produk dimulai dari
perusahaan sendiri. Beberapa bentuk dari strategi proaktif diantaranya sebagai
berikut:
1. Penelitian dan Pengembangan (Research and Development).
Strategi ini menempatkan perusahaan untuk terus berusaha
mengembangkan produknya secara teknis.
Contohnya:
Perusahaan PT. ABC menginvestasikan modal yang cukup banyak
pada bagian R&D-nya. Hasilnya muncul produk Kecap ABC, Saus ABC, Mie
10

ABC, Sirup ABC, dan produk yang lainnya.
2. Pemasaran (Marketing)
Strategi ini menempatkan konsumen sebagai pertimbangan pertama
dalam membuat produk yang sesuai dengan kebutuhan konsumen.
Contohnya:
PT. Nutrifood Indonesia mengadakan survey skala besar mengenai
produk apa yang dibutuhkan oleh konsumen diabetes baik langsung maupun
tidak langsung. Akhirnya dari sekian banyak hasil survey, konsumen diabetes
membutuhkan gula yang bisa untuk diabetes. Akhirnya terciptalah Tropicana
Slim.
3. Pengusaha (Entrepreneurrial)
Strategi ini memberi kesempatan kepada seorang pengusaha
(entrepreneur) untuk mewujudkan idenya dengan membuat divisi tersendiri dan
mengumpulkan sumbernya. Strategi ini dilaksanakan pada perusahaan yang
sudah besar dan mapan.
Contohnya:
Google merupakan perusahaan yang terkemukan didunia. Produk yang
dihasilkannya pun sudah membantu dengan kebutuhan konsumennya. Seperti
Google map, goolge search engine, google plus, dan email. Produk Google
memiliki kualitas yang mendunia, inovatif, dan handal. Dengan segala
kemapanan yang dimiliki, perusahaan ini menciptakan suatu bagian yang
khusus memperkerjakan pegawai berjiwa inventor, kreatif, inovatif, dan berfikir
secara tidak biasa (think out of the box) yang ditugaskan untuk menciptakan atau
mengembangkan produk yang dapat menjadi kiblat atau trendsetter dunia.
Akhirnya muncullah produk Google Glas yang menjadi trendsetter terhadap
produk sejenis.
4. Akuisisi (Acquisition)
Strategi ini melibatkan perusahaan untuk mengambil alih atau membeli
perusahaan lain yang menghasilkan suatu produk yang sama sekali baru bagi
perusahaan atau bahkan bagi pasar.
Contohnya:
11

Prusahaan Facebook merupakan Perusahaan yang bergeerak dibidang
Jejaring Sosial. Facebook baru-baru ini mengakuisisi perusahaan Whatsapp
yang bergerak dibidang Messanger. Keputusan ini diambil mengingat Whatsapp
merupakan aplikasi Mesanger yang tidak dikenai biaya dan penggunannya
banyak.
B. Strategi Reaktif (Reactive Strategi)
Strategi pengembangan produk yang dilakukan sebagai respon dari kondisi
pasar atau pesaingnya. Beberapa bentuk dari strategi proaktif, yaitu sebagai
berikut.:
1. Strategi Defensif (Defensive Strategy).
Strategi ini dilakukan dengan menciptakan suatu aksi untuk
melindungi perusahan terhadap produk baru yang dikeluarkan pesaing yang
meraih sukses di pasar.
Contohnya:
Perusahaan Samsung baru saja meluncurkan ponsel Galaxy S 5 yang
meraih kesuksesan dipasar. Perusahaan HTC asal Taiwan yang merupakan
kompetitor dari perusahaan Samsung yang bermain di ponsel cerdas
(smartphone) kemudian berinisiatif untuk mengadakan promoo diskon untuk
setiap pembelian ponsel HTC. Hal ini dilakukan demi menjaga pasar yang
selama ini perusahaan HTC miliki.
2. Strategi Imitatif (Imitative Strategy).
Strategi ini dilakukan dengan meniru produk baru dengan cepat
sebelum produk tersebut mendapat pasaran yang kuat.
Contohnya:
Misal Perusahaan Samsung dikabarkan akan segera meluncurkan
ponsel Galaxy S 6 yang memiliki model dan desain menarik serta akan meraih
kesuksesan dipasar. Perusahaan Handphone asal Cina membuat strategi untuk
meniru model ponsel Galaxy S 6, meskipun sistem operasi dari ponsel tersebut
tidak sama.


12

3. Strategi Second but better
Strategi ini dilakukan dengan sebelumnya menunggu hasil pemasaran
produk baru dari pesaingnya; lalu tidak hanya meniru produk pesaing, tetapi
juga memperbaikinya dan memperkuat posisinya di pasaran.
Contohnya:
Misal Perusahaan Samsung dikabarkan akan segera meluncurkan
ponsel Galaxy S 6 yang memiliki model dan desain menarik serta akan meraih
kesuksesan dipasar. Perusahaan Handphone asal Cina membuat strategi untuk
meniru model ponsel Galaxy s6 dan mengembangkan system operasi berbasis
android versi terbaru atau versi lain yang lebih unggul.
4. Strategi Responsif
Strategi ini dilakukan dengan mengakomodasi keinginan konsumen.
Contohnya:
Perusahaan Aple meluncurkan ponsel Iphone 5 yang memiliki model
dan desain menarik. Ponsel ini merupakan hasil dari berbagai keinginan dan
permintaan pasar untuk penyempurnaan atas kekurangan keluaran ponsel
sebelumnya yaitu Iphone 3, dan 4

2.5. Proses Pengembangan Produk Baru
Menciptakan produk baru membutuhkan ide dan berbagai kreativitas yang
tidak bisa dianggap main-main. Butuh berbagai tahapan hingga akhirnya suatu
organisasi atau perusahaan mampu menciptakan pengembangan untuk produk baru
yang bisa diterima oleh masyarakat. Pengembangan untuk produk baru itu sendiri
merupakan suatu hasil inovasi yang mana keberhasilannya akan sangat ditentukan oleh
kualitas dari produk yang dikembangkan. Melalui beberapa proses penting untuk
pengembangan produk baru, pastinya sangat bagus untuk menjadi referensi dalam
menciptakan suatu inovasi produk unggulan.
Perusahaan banyak yang menghadapi sebuah masalah, dimana mereka harus
menciptakan produk baru, tetapi kemungkinan berhasil sukses terhadap produk tersebut
sangat kecil. Secara keseluruhan, untuk menciptakan produk baru yang berhasil.
13

Perusahaan harus memahami pelanggannya, pasar, pesaing, serta pengembangan
produk yang memberikan nilai unggul bagi pelanggan. Perusahaan harus mempunyai
rencana produk baru yang kuat dan mempersiapkan proses pengembangan produk baru
yang sistematis
Pengembangan produk baru dimulai dengan penciptaan ide. Perusahaan
menemukan dan mengembangkan ide produk baru dari berbagai sumber. Banyak ide
produk baru berasal dari sumber internal. Perusahaan mengadakan riset dan
pengembangan resmi, memilih ide dari karyawan mereka, dan mengadakan tukar
pikiran dalam rapat eksekutif. Ide lain datang dari sumber eksternal. Dengan
mengadakan survei dan kelompok fokus serta mengalisis pertanyaan dan keluhan
pelanggan, perusahaan dapat menghasilkan ide produk baru yang akan memenuhi
kebutuhan spesifik konsumen.
Menurut Kotler, langkah-langkah penting dalam pengembangan produk yang
terlihat dalam gambar dibawah ini :
1. Pemunculan gagasan (idea generation)
Pengembangan baru dimulai dengan penelitian terhadap berbagai
gagasan produk baru. Pemunculan gagasan baru harus sesuai dengan jenis usaha
perusahaan dan konsumen sebagai salah satu sumber yang paling logis untuk
mencari gagasan-gagasan produk baru.
2. Penyaringan gagasan (idea screening)
Tujuan penyaringan adalah mengurangi banyaknya gagasan dengan mencari
dan menghilangkan gagasan buruk sedini mungkin.

3. Pengembangan dan pengujian konsep (concept development and testing)
Suatu ide atau gagasan yang lolos penyaringan selanjutnya dikembangkan
menjadi beberapa alternatif konsep produk. Dalam hal ini, konsep produk berbeda
dengan gagasan produk dan citra produk. Suatu gagasan produk adalah gagasan
bagi kemungkinan produk yang oleh perusahaan dianggap bisa ditawarkan ke
pasar. Suatu konsep produk adalah versi terinci dari ide yang diungkapkan dalam
istilah konsumen yang punya arti. Sedangkan suatu citra produk (image) adalah
gambaran khusus yang diperoleh dari produk nyata atau calon produk.

14

4. Pengembangan strategi pemasaran (marketing strategy development)
Pernyataan strategi pemasaran terdiri dari tiga bagian untuk memperkenalkan
produk ke pasar. Bagian pertama menjelaskan ukuran, struktur, dan tingkah laku
pasar sasaran, penempatan produk yang telah direncanakan, penjualan, bagian
pasar, serta sasaran keuntungan yang hendak dicari pada beberapa tahun pertama.
Bagian kedua dari pernyataan strategi pemasaran menguraikan harga produk yang
direncanakan, strategi distribusi, dan biaya pemasaran selama tahun pertama.
Bagian ketiga menjelaskan penjualan jangka panjang yang direncanakan, serta
sasaran keuntungan dan strategi bauran pemasaran selama ini.

5. Analisis usaha (business analysis)
Bila manajemen telah menentukan konsep produk dan strategi pemasaran,
perusahaan bisa mengevaluasi daya tarik usulan usaha itu. Manajemen harus
menilai penjualan, biaya, dan perkiraan laba untuk menentukan apakah mereka
telah memenuhi tujuan perusahaan. Jika telah memenuhi, produk bisa bergerak
maju ke langkah pengembangan produk.
6. Pengembangan produk (product development)
Bila konsep produk lolos dari uji analisis usaha, konsep itu lalu menuju riset
dan pengembangan dan/atau rekayasa untuk dikembangkan menjadi produk fisik.
Bagian riset dan pengembangan membuat satu atau beberapa versi bentuk fisik dari
konsep produk agar bisa menemukan sebuah prototipe yang memenuhi konsep
produk dan dapat diproduksi dengan biaya produksi yang telah dianggarkan.
7. Pengujian pasar (market testing)
Pengujian pasar ialah keadaan dimana produk dan program pemasaran
diperkenalkan kepada kalangan konsumen yang lebih otentik untuk mengetahui
bagaimana konsumen dan penyalur mengelola, memakai, dan membeli-ulang
produk itu dan seberapa luas pasar yang dimilikinya.

8. Komersialisasi (Commercialization)
Tahap komersialisasi menyangkut perencanaan dan pelaksanaan strategi
peluncuran (launching strategy) produk baru ke pasar. Dalam melemparkan suatu
produk, perusahaan harus memutuskan: kapan, dimana, pada siapa, dan bagaimana
15

produk baru tersebut akan diluncurkan ke pasar.















Selain hal hal diatas. Point penting lainnya adalah Diferensiasi menjadi suatu
strategi yang baik. Adanya diferensiasi menjadikan suatu produk memilki identitas
yang khas dan unik. Sehingga menjadi pembeda bagi produk pesaing dan
memungkinkan untuk sulit ditiru. Terkadang pula, perilaku konsumen yang sangat
sensitif terhadap sesuatu yang baru dan beda, menjadikan suatu produk yang memiliki
diferensiasi dengan produk pesaingnya sangat dicari konsumen.
Beberapa proses tersebut merupakan tahapan yang harus diperhatikan oleh
perusahaan dalam rangka pengembangan produk baru. Mengingat tingginya persaingan
bisnis, hal-hal tersebut tentu harus benar-benar harus diterapkan agar produk yang
dihasilkan benar-benar produk yang mampu membantu perusahaan dalam mencapaki
tujuan bisnis.
16

Melalui proses tersebut, banyak manfaat yang akan diperoleh oleh perusahaan
atau organisasi diataranya perusahaan bisa menghasilkan inovasi produk baru yang
mendapat respon positif dari masyarakat melalui proses yang tepat

2.6. Faktor Penghambat Pengembangan Produk Baru
Pengembangan produk baru tidak hanya mengakibatkan keberuntungan
semata. Melainkan pengembangan produk baru memiliki resiko kegagalan. Di
Indonesia beberapa produk baru gagal dipasaran, seperti produk minuman berkalori
tinggi Frezzy Malta dari Multi Bintang, rokok Sampoerna Executive dan Super-20 dari
Sampoerna. Produk-broduk baru terus mengalami kegagalan pada tingkat yang
mencemaskan. Tingkat kegagalan untuk produk baru untuk paket-paket produk yang
didominasi perluasan lini produk diperkirakan 80% menurut Clancy dan Robert S..
Shulman dalam bukunya yang berjudul The Marketing Revolution: A Raaadical
Manifesto for Dominating The Markeplace.
Perkiraan ini tentu saja bergantung pada bagaimana periset mendefinisikan
kegagalan produk baru, misalnya apakah jika produk tersebut gagal memberikan laba
ataukah jika menghasilkan laba lebih rendah daripada yang diharapkan. Kegagalan
produk baru ini dapat disimpulkan kaarena dipengaruhi oleh banyak faktor. Berikut ini
faktor-faktor yang menghambat pengembangan produk baru:
1. Kekurangan ide produk baru yang penting dalam bidang-bidang tertentu : mungkin
hanya ada sedikit cara yang dapat meningkatkan beberapa produk dasar seperti
baja, sabun cuci, dsb.
2. Pasar yang terbagi-bagi : persaingan yang tajam menyebabkan pembagian pasar.
Perusahaan harus mengarahkan produk barunya pada segmen pasar yang lebih
kecil, dan ini berarti penjualan dan laba yang lebih rendah untuk tiap produk.
3. Kendala sosial dan pemerintahan : produk baru harus memenuhi kriteria
masyarakat seperti keselamatan konsumen dan keseimbangan lingkungan.
Peraturan pemerintah telah memperlambat inovasi dalam industri obat dan telah
memperumit rancang produk dan keputusan periklanan dalam industri-industri
seperti industri peralatan , kimia, mobil, dan mainan.
17

4. Mahalnya proses pengembangan produk baru : suatu perusahaan biasanya harus
menghasilkan banyak ide produk baru agar dapat memperoleh beberapa yang baik.
5. Kekurangan modal : beberapa perusahaan yang memiliki ide-ide yang baik tidak
dapat memperoleh modal yang cukup untuk melakukan penelitian.
6. Waktu pengembangan yang lebih cepat : para pesaing mungkin memperoleh ide
yang sama pada waktu yang sama, dan kemenangan akan diraih yang paling cepat.
Perusahaan-perusahaan yang waspada harus mempercepat waktu
pengembangannya dengan menggunakan teknik rancang dan manufaktur yang
dibantu komputer, mitra strategis, pengujian monsep awal, dan perencanaan
pemasaran lanjutan.
7. Siklus hidup produk yang lebih pendek : jika suatu produk baru berhasil, pesaing
dengan cepat menirunya sehingga siklus hidup produk baru menjadi lebih pendek.

2.7. Faktor Pendorong Keberhasilan Produk Baru
Bannyak hal yang dapat menjadi sumber pendorong diperlukannya suatu
pengembangan produk baru. Pendorong ini berasal dari dalam organisasi perusahaan
atau dari lingkungan eksternal perusahaan. Adapun faktor-faktor perusahaan tersebut
adalah :
1. Financial goals.
Tekanan untuk mencapai tujuan keuangan seperti laba, pangsa pasar,
penerimaan, kebuutuhan investasi dan lain-lain menjadi pendorong dilakukannya
pengembangan produk baru.
2. Sales & Market Share Growth.
Pertumbuhan penjualan merupakan tujuan penting bagi sebagian perusahaan.
Begitu juga dengan kekuatan yang dimiliki dipasar melalui penguasa pasar yang
ada juga merupakan sesuatu pendorong diperlakukannya pertumbuhan penjualan.
Produk baru merupakan salah satu cara untuk mencapai dan mempertahankannya.
3. Competitive action.
Motivasi untuk bersaing merupakan salah satu pendorong perusahaan
memikirkan produk baru sehingga memiliki kekuatan dan perbedaan dipasar.



18

4. Life cycle.
Setiap produk yang ditawarkan sekarang oleh perusahaan memiliki
keterbatasan didalam waktu pemasarannya. Mereka memiliki batasan waktu
sebelum produk tersebut mengalami penurunan dalam penjualan karena
beralihnya konsumen pada produk yang lain. Untuk menjaga hal tersebut
diperlukan pengembangan produk baru.

5. Technology.
Berkembangnya teknologi memungkinkan orang untuk menawarkan sesuatu
yang lebih baik dari penawarannya sekarang, sehingga akan melahirkan produk
baru bagi perusahaan maupun pesaing.

6. Regulation.
Peraturan-peraturan yang dikeluarkan pemerintah akan memberikan batasan-
batasan tertentu pada produk yang sudah ada sehingga diperlukan suatu produk
baru agar tidak dikenai aturan-aturan tersebut. kebutuhan mesin yang tidak
menyemari udara merupakan salah satu regulasi yang mendorong munculnya
produk baru.

7. Material cost and availability.
Biaya yang meningkat untuk bahan baku tertentu mendorong perusahaan
untuk mencari alternatif lain sehingga akan mendorong lahirnya produk baru.
Begitu juga halnya dengan keterbtasan bahan baku juga mendorong perusahaan
mencari bahan baku pengganti.

8. Invention.
Penemuan yang diperoleh dari hasil penelitian dan pengembangan juga
mendorong lahirnya produk baru, seperti ditemukannya kamera langsung jadi.





19

2.8. Strategi Peluncuran Produk Baru
Dalam pengembangan produk baru, tahapan awal yang harus diperhatikan
adalah tahap perencanaan produk. Perencanaan produk yang matang akan
meningkatkan keberhasilan dalam pengembangan produk baru. Seorang perencana
harus membuat karakteristik produk yang akan dihasilkan dengan asumsi-asumsi :
1. Produk tersebut termasuk produk pioner apa produk follower (pengikut).
2. Memilih produk yang benar-benar baru atau perluasan merk.
3. Produk tersebut termasuk kategori barang konsumsi atau barang bisnis.
4. Produk tersebut bagi masyarakat termasuk kebutuhan pokok, sekunder atau tersier.
5. Produk tersebut digunakan untuk semua orang atau kalangan terbatas.
6. Produk tersebut digunakan untuk semua usia atau hanya umur tertentu saja.
Setelah kita mengetahui asumsi-asumsi pengembangan produk baru, maka kita
akan mudah menentukan strategi ppeluncuran produk baru. Dimana Peluncuran produk
baru merupakan kegiatan yang menyenangkan bagi para professional pemasaran.
Alasan utama untuk ini adalah bahwa pekerjaan ini mempunyai tantangan yang
menarik. Selain itu, dalam peluncuran produk baru bisa diaplikasikan berbagai ilmu dan
strategi pemasaran. Justru karena sarat dengan fungsi pemasaran, maka para pelaku
pemasaran harus hati-hati namun mantap dalam perencanaan, pelaksanaan, dan tindak
lanjut setelah kegiatan pemasaran produk baru.
Persaingan bisnis yang ketat telah menantang para pebisnis harus selalu
inovatif dan kreatif. Salah satu solusinya adalah meluncurkan produk baru tiap
tahunnya. Jumlah yang diluncurkan tergantung daya serap pasar dan tingkat persaingan
yang ada. Strategi seperti ini harus didukung oleh semua konstituen yang ada dalam
perusahaan mulai dari bagian riset, produksi, pemasaran, distribusi, sampai kepada
public relations.
Besarnya antusiasme dalam peluncuran produk baru tidak menjamin suksesnya
produk tersebut di pasar. Namun, yang menjadi persoalan justru pada pasca kegiatan
peluncuran tersebut. Data riset memembuktikan bahwa 90% dari produk baru gagal
dalam kurun waktu dua tahun. Padahal jumlah produk atau jasa baru selalu meningkat
tiap tahun. Ini pula yang membuat sulitnya produk baru mendapat perhatian konsumen.
20

Besarnya kesulitan yang menghadang pada peluncuran produk baru
seharusnya tidak mengurangi semangat dalam melucurkan produk baru.
Bagaimanapun, produk baru adalah darah baru yang selalu diperlukan perusahaan.
Sementara itu, para professional pemasaran harus sadar bahwa di balik tantangan yang
berat dari peluncuran produk baru terdapat potensi yang besar untuk berhasil.
Dalam melaksanakan peluncuran produk baru harus memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
1. Jangan merencanakan peluncuran sebelum adanya kepastian bahwa produknya siap
untuk diluncurkan.
Dalam konteks ini harus ada sinkronisasi antara divisi produksi dan
pemasaran. Bagian produksi harus memastikan bahwa produk yang dihasilkan
sudah sesuai dengan standart produk baik mengenai kualitas maupun standart
kemanan produk. Dengan ketatnya persaingan bagian pemasaran harus memahami
secara mendalam strategi pemasaran yang akan diterapkan agar konsumen
membeli produk baru tersebut. Jadi perencanaan acara peluncuran harus matang.
2. Buat rencana peluncuran tidak kaku.
Dalam era globalisasi seperti saat ini, informasi dan inovasi selalu berubah
setiap waktu. Rencana yang fleksibel dapat berubah setiap saat, menyesuaikan
kondisi dan informasi pasar. Peluncuran produk yang tepat waktu akan
memudahkan produk tersebut diterima oleh konsumen. Sebagai contoh peluncuran
pupuk untuk tanaman padi akan lebih diterima ketika dilakukan pada saat musim
tanam jika dibandingkan ketika musim panen, karena konsumen bisa segera
mengaplikasikannya sekaligus mencoba produk tersebut.
3. Gunakan beberapa macam media untuk promosi.
Penggunaan media untuk promosi memang mutlak diperlukan, namun bila
media yang digunakan selalau sama dengan yang terdahulu maka akan ada
kejenuhan. Oleh karena itu perlu digunakan media baru yang belum banyak
digunakan. Banyak media yang bisa digunakan untuk promosi, diantaranya iklan
(elektronik dan cetak), Sales Promotion, promosi online lewat internet dan promosi
21

lewat Hand Phone via SMS. Dua media promosi terakhir, saat ini banyak
digunakan dan merupakan salah satu media promosi yang baru.
4. Gunakan strategi pemasaran yang jitu
Banyak strategi pemasaran yang berkembang di dunia, pemilihan strategi yang
tepat akan meningkatkan keberhasilan dalam pengembangan produk baru. Salah
satu strategi yang banyak dipakai adalah strategi bauran pemasaran (Marketing
mix). Menurut William J.Stanton (1986) pengertian marketing mix secara umum
adalah sebagai berikut : marketing mix adalah istilah yang dipakai untuk
menjelaskan kombinasi empat besar pembentuk inti sistem pemasaran sebuah
organisasi. Keempat unsur tersebut adalah penawaran produk/jasa, struktur harga,
kegiatan promosi, dan sistem distribusi (Arlina Nurbaity L., 2004).






















22

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Guna mengatasi persaingan yang ketat dari dampak pertumbuhan ekonomi
yang tinggi di Indonesia, perusahaan harus melakukan upaya peningkatan strategi dan
pengembangan produk. Pertumbuhan ekonomi Indonesia yang mendapat rengking ke 13
Dunia, menjadikan Indonesia sebagai pusat perhatian perusahaan-perusahaan dunia.
Sehingga tidak menutup kemungkinan perusahaan dunia akan masuk ke Indonesia.
Kombinasi strategi dan Pengembangan produk baru merupakan hal penting
bagi setiap perusahaan. Perusahaan akan menjadi pemenang persaingan dan penentu
harga (market leader) jika strategi dan pengembangan produksi baru benar-benar
diaplikasikan dengan baik. Selain itu, perusahaan akan memiliki nilai (value) tersendiri
di mata konsumen. Pengembangan produk bagi perusahaan merupakan cara yang jitu
untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan yang kesejahteraannya semakin
meningkat akibat dari pertumbuhan ekonomi yang tinggi.
Pengembangan produk harus membangkitkan ide dan inovasi yang menarik
dan unik. Sehingga, produk yang tercipta nantinya dapat memberikan kesan dan
pengalaman yang baru bagi pelanggan setelah dan saat menggunakan produk tersebut.
Selain itu, dengan ide dan inovasi produk akan memiliki kualiatas dan manfaat yang
ganda. Dengan begini, konsumen akan cenderung memilih produk ini ketibang produk
sejenis dari perusahaan lain.
Pengembangan produk baru merupakan langkah untuk mempertahankan
tingkat pertumbuhan dan keunggulan perusahaan serta mengganti produk lama. Disisi
lain, strategi dan pengembangan produk merupakan strategi untuk memperpanjang daur
hidup (life cycle product) agar tetap hidup dan tidak mati (decline).



23

DAFTAR PUSTAKA

Cravens, W, David. 1996. Pemasaran Strategis. Edisi Empat. Jilid 1. Erlangga.
Jakarta.
Kevin J. Clancy & Robert S. Shulman. 1991. The Marketing Revolution: A Radical
Manifesto For Dominating The Marketplace. Harper Business: Jakarta
Tjiptono, Fandy, Ph. D dan Chandra, Gregorius. 2012. Pemasaran Strategik. Edisi 2.
Andi: Yogyakarta.
http://kuliahekonomi.blogspot.com/2013/09/tipologi-strategi-miles-dan-snow-
1978.html. Diakses pada tanggal 30 April 2014, Pukul 19.00 WIB.
http ://farunnica.blogspot.com/2013/07/pengembangan-produk.html. Diakses pada
tanggal 30 April 2014, Pukul 19.00 WIB.
http://bisnisukm.com/strategi-inovasi-untuk-mengatasi-persaingan-usaha.html.
Diakses pada tanggal 30 April 2014, Pukul 19.00 WIB.
http://coecoesm.wordpress.com/2011/11/30/pengolahan-produk-dan-pengembangan-
produk-baru. Diakses pada tanggal 30 April 2014, Pukul 19.00 WIB.