Anda di halaman 1dari 11

1

BAB I . Latar Belakang Masalah



Seiring dengan perkembangan zaman, di mana setiap manusia kini tengah disibukkan dengan
urusan duniawi, sehingga melalaikan kehidupan yang lebih kekal, yaitu akhirat. Oleh karena itu
timbullah gejala-gejala kemerosotan moral akhlak yang telah sampai pada titik yang sangat
mencemaskan, antara lain dengan bertambahnya aneka sumber kemaksiatan secara mencolok.
Kenakalan remaja pun semakin meningkat. Hal ini ditandai semakin banyaknya terjadi
dikalangan remaja perbuatan-perbuatan yang menjurus kepada kriminalitas, seks bebas,
perkelahian antar pelajar, korban narkoba dan dekadensi moral lainnya.
Kenyataan tersebut antara lain disebabkan oleh kurangnya perhatian dan kasih sayang orang
tua terhadap anak-anaknya. Mereka mengira dengan uang dan materi akan mampu
membahagiakan mereka, justru karena sibuknya orang tua dalam mencari dan mengumpulkan
harta benda, sehingga mengesampingkan kasih sayang terhadap anak-anak mereka. Hal ini
akan berdampak negatif bagi pertumbuhan dan perkembangan anak mereka.
Dalam konteks psikologi pendidikan, seorang anak pada dasarnya akan meniru apa yang dilihat
atau dialami pada lingkungannya (behaviorisme/empirisme) di mana semua memori kejadian
akan tersimpan dalam pikiran alam bawah sadarnya, sehingga lambat laun akan membentuk
watak serta kepribadian anak ketika dia beranjak dewasa.
Terkait dengan hal di atas, pada realitasnya berdasarkan intensitas waktu seorang anak selama
satu hari misalnya, maka yang terjadi adalah anak lebih banyak menghabiskan waktu dengan
lingkungan di luar sekolahnya (keluarga). Sehingga hungannya dngan Allah SWT seakin
menjauh. Oleh karena itu kita perlu mengetahui bagaimana kita bisa mendekatkan diri kita
kepada Allah SWT dan bagaimana berakhlak kepada-Nya.
A. Rumusan Masalah
1. Apa arti akhlak kepada Allah?
2. mengapa kita harus berakhlak kepada Allah?
3. Bagaimana kita berakhlak kepada Allah?
B. Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yakni:
1. Mengenal Allah sehingga dapat meningkatkat hubungan dan keyakinan serta kecintaan kita
kepada kepadanya.
2. Dapat memahami dan menjelaskn serta mengamalkan bagaimana berakhlak kepada Allah.







2

BAB II
Pengertian dan Penjelasan Akhlak Kepada Allah

Akhlak kepada Allah dapat diartikan sebagai sikap atau perbuatan yang seharusnya dilakukan
oleh manusia sebagai makhluk, kepada Tuhan sebagai khalik. Sikap atau perbuatan itu memiliki
ciri-ciri perbuatan akhlak sebagaimana telah disebut diatas. Sekurang kurangnya ada empat
alasan mengapa manusia perlu beakhlak kepada Allah.
1. Karena Allah-lah yang mencipatakan manusia. Dia yang menciptakan manusia dari air yang
keluar dari tulang punggung dan tulang rusuk hal ini sebagai seperti yang tercantum pada Q.S
at-Thariq ayat 5-7. sebagai berikut :



Artinya :
(5) "Maka hendaklah manusia memperhatikan dari apakah dia
diciptakan?, (6). Dia tercipta dari air yang terpancar, (7). yang
terpancar dari tulang sulbi dan tulang dada.

2. Karena Allah-lah yang telah memberikan perlengkapan panca indera, berupa pendengaran,
penglihatan, akal pikiran dan hati sanubari, disamping anggota badan yang kokoh dan
sempurna kepada manusia.
Seperti yang tercantum pada Q.S an-Nahl ayat, 78 :




3

Artinya:
"Dan Allah telah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam
keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu
pendengaran, penglihatan, dan hati, agar kamu bersyukur.

BAB III .Jenis-Jenis Akhlak kepada Allah

Menurut pendapat Quraish Shihab bahwa titik tolak akhlak kepada Allah adalah pengakuan dan
kesadaran bahwa tiada Tuhan melainkan Allah. Dia memiliki sifat-sifat terpuji; demikian agung
sifat itu, jangankan manusia, malaikat pun tidak akan mampu menjangkaunya.
Akhlak terhadap Allah, itu antara lain :

a. Senantiasa Bertakwa kepada Allah SWT.
Taqwa didefinisikan yakni memelihara diri dari siksaan Allah dengan mengikuti segala
perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya (imtitslu awmirillah wajtinbu nawhih).
Hakekatnya adalah Allah SWT. Rasa takut itu memerlukan ilmu terhadap yang ditakuti. Oleh
sebab itu yang berilmu akan takut kepada Allah SWT., dan yang takut kepada Allah akan
bertaqwa kepadanya.
b. Cinta kepada Allah SWT.
Cinta adalah kesadaran diri, perasaan jiwa dan dorongan hati yang menyebabkan seseorang
terpaut hatinya kepada apa yang dicintainya dengan penuh semangat dan rasa kasih sayang.
Cinta dengan pengertian demikian sudah merupakan fitrah yang dimiliki setiap orang. Islam
tidak hanya mengakui keberadaan cinta itu pada diri manusia, tetapi juga mengaturnya
sehingga terwujud dengan mulia. Begi seorang mukmin, cinta pertama dan yang utama sekali
diberikan kepada Allah SWT. Sejalan dengan cintanya kepada Allah SWT, seorang mukmin akan
mencintai Rasul dan jihad pada jalan-Nya. Inilah yang disebut dengan cinta utama. Sedangkan
cinta kepada ibu-bapak, anak-anak, sanak saudara, harta benda, kedudukan, dan segala
macamnya adalah cinta menengah yang harus berada dibawah cinta utama.

c. Iklas
Ikhlas yakni dimaksud dengan beramal semata-mata mengharapkan ridha Allah SWT. Dalam
bahasa populernya ikhlas adalah berbuat tanpa pamrih, hanya semata-mata mengharapkan
ridha Allah SWT. Hal ini dapat dijelaskan atas tiga unsur yakni;

1) Niat yang ikhlas
Dalam Islam faktor niat sangat penting. Apa saja seorang Muslim haruslah berdasarkan niat
mencari ridha Allah SWT, bukan berdasarkan motivasi lain.
2) Beramal dengan sebaik-baiknya
4

Niat yang ikhlas harus diikuti dengan amal yang sebaik-baiknya. Seorang Muslim yang mengaku
ikhlas melakukan sesuatu harus membuktikannya dengan melakukan perbuatan itu sebaik-
baiknya.
3) Pemanfaatan hasil usaha dengan tepat
Unsur menyangkut pemanfaatan hasil yang diperoleh, misalnya menuntut ilmu. Setelah
seorang Muslim berhasil melalui dua tahap keikhlasan, yaitu niat ikhlas karena Allah SWT dan
belajar dengan rajin, tekun, dan disiplin, maka setelah berhasil mendapatkan ilmu tersebut,
maka bagaimana dia memanfaatkan ilmunya dengan tepat.
Hanya dengan keikhlasanlah semua amal ibadah akan diterima oleh Allah SWT. Seorang mukhlis
tidak akan pernah sombong kalau berhasil, tidak putus asa kalau gagal. Tidak lupa diri
menerima pujian dan tidak mundur dengan cacian. Sebab dia hanya berbuat semata-mata
mencari keridhaan Allah SWT.
Lawan dari ikhlas adalah riya. Yaitu melakukan sesuatu bukan karena Allah, tapi karena ingin
dipuji atau karena pamrih lainnya. Seorang yang riya adalah orang yang ingin memperlihatkan
kepada orang lain kebaikan yang dilakukannya. Rasulullah saw menamai riya dengan syirik kecil.
Riya atau syirik kecil akan menghapus amalan seseorang. Dalam sebuah hadist yang panjang
Rasulullah saw menggambarkan bahwa di akhirat nanti ada beberapa orang yang dicap oleh
Allah SWT sebagai pendusta, ada yang mengaku berperang pada jalan Allah hingga mati syahid,
padahal dia berperang hanya karena ingin dikenal sebagai seorang pemberani; ada yang
mengaku mendermakan hartanya untuk mencari ridha Allah SWT, padahal dia hanya ingin
disebut dermawan; dan sebagainya. Amalan semua orang itu ditolak Allah SWT dan mereka
dimasukkan kedalam neraka.
Riya menyebabkan seseorang tidak tahan menghadapi tantangan dan hambatan dalam
beramal. Dia akan cepat mundur dan patah semangat apabila ternyata tidak ada yang
memujinya. Dia akan cepat kehabisan stamina; nafasnya tidak panjang dalam berjuang.
Sebaliknya bila menerima pujian dan sanjungan dia akan cepat sombong dan lupa diri. Kedua
hal tersebut jelas sangat merugikannya. Berbeda dengan orang ikhlas, tidak terbuai dengan
pujian dan tidak patah semangat dengan kritikan. Staminanya beramal dan berjuang sangat
kuat. Nafasnya panjang. Dan lebih dari itu, dia senantiasa diridhai oleh Allah SWT.

d. Bertawakal/ berserah diri kepada Allah SWT.
Tawakkal adalah kesungguhan hati dalam bersandar kepada Allah Taala untuk mendapatkan
kemaslahatan serta mencegah bahaya, baik menyangkut urusan dunia maupun akhirat. Allah
Taala berfirman yang artinya, Dan barangsiapa bertaqwa kepada Allah, niscaya Dia akan
jadikan baginya jalan keluar dan memberi rizqi dari arah yang tiada ia sangka-sangka, dan
barangsiapa bertawakkal kepada Allah, maka Dia itu cukup baginya. (Ath Tholaq: 2-3)
Ditinjau dari sisi tujuanya, tawakkal dibagi menjadi dua macam:
1. Tawakkal kepada Allah
Bertawakkal kepada Allah merupakan bentuk ibadah yang sangat agung, sebagaimana yang
telah dijelaskan di atas. Tawakkal kepada Allah baru akan sempurna jika disertai keadaan hati
yang merasa butuh kepada Allah dan merendahkan diri kepadaNya serta mengagungkannya.
2. Tawakkal kepada selain Allah
Bertawakkal kepada selain Allah ada beberapa bentuk:
Tawakkal dalam hal-hal yang tidak mampu diwujudkan kecuali oleh Allah, seperti
5

menurunkan hujan, tolak balak, tercukupinya rizki dst. Tawakkal jenis ini hukumnya syirik besar.
Tawakkal dalam hal-hal yang hanya mampu dilakukan oleh Allah namun Allah jadikan
sebagian makhluqnya sebagai sebab untuk terwujudnya hal tersebut. Misalnya kesehatan,
tercukupinya rizqi, jaminan keamanan, dst. Yang bisa mewujudkan semua ini hanyalah Allah.
Namun Allah jadikan dokter dan obat sebab terwujudnya kesehatan, Allah jadikan suami
sebagai sebab tercukupinya rizqi keluarganya, Allah jadikan petugas keamanan sebagai sebab
terwujudnya keamanan, dst..Maka jika ada orang yang bersandar pada sebab tersebut untuk
mewujudkan hal yang diinginkan maka hukumnya syirik kecil, atau sebagian ulama menyebut
jenis syirik semacam ini dengan syirik khofi (samar). Namun sayangnya banyak orang yang
kurang menyadari hal ini. Sering kita temukan ada orang yang terlalu memasrahkan
kesembuhannya pada obat atau dokter. Termasuk juga ketergantungan hati para istri terhadap
suaminya dalam masalah rizqi. Seolah telah putus harapannya untuk hidup ketika ditinggal mati
suaminya.
Tawakkal dalam arti mewakilkan atau menugaskan orang lain untuk melakukan tugasnya.
Tawakkal jenis ini hukumnya mubah selama tidak disertai jiwa merasa butuh dan penyandaran
hati kepada orang tersebut.
a) Jenis-jenis Tawakkal
1) Pertama, tawakkal pada peker-jaan yang mempunyai sebab dan illat. Dalam hal ini, kita harus
berusaha menuruti sebab dan illat tersebut. Hulunyakitatelusuri, mua-ranya kita hiliri. Bila
sudah tertumbuk ke hulu dan sampai ke hilir, barulah kita bertawakkal. Jadi, tawakkal di sini
menuruti perjalanan sebab dan akibat
2) Kedua, tawakkal dalam urusan-urusan yang tidak berillat dan bersebab. Kematian yang
menimpa seseorang secara tiba-tiba, atau harta benda yang terbakar secara tiba-tiba. Di saat
seperti ini kita tidak boleh goyang, tidak boleh putus asa, tetapi katakanlah: Inaaa lillaahi wa
inna ilaihi rajiuun. Resapkan makna kalimat ini ke dalam hati, sembari mengingat, bahwa kita
dilingkupi oleh takdir. Untuk itu kita harus bertawakkal (berserah diri) kepada Allah SWT.
a) Hakikat Tawakkal
Di kalangan masyarakat awam banyak orang yang salah paham tentang tawakkal. Menurut
mereka tawakkal ialah menyerahkan diri secara bulat-bulat kepada Allah SWT, tanpa adanya
usaha dan ikhtiar. Serahkan diri kepada Allah SWT tanpa sesuatu usaha seperti mayat di
hadapan orang yang memandikannya, tidak bergerak dan tidak berkata apa-apa. Adanya
pendapat yang demikian, jatuhlah umat Islam di mata dunia, hina dinalali martabat mereka di
tengah-tengah penduduk di dunia.
Padahal agama Islam adalah agama yang penuh dinamika, yang mendorong umatnya untuk
merebut kesejahteraan hidup duniawi dan ukhrawi. Berusaha dan berikhtiar tidaklah akan
mengeluarkan orang dari garis tawakkal. Berjuang mencari isi perut sesuap pagidan sesuap
petang tidaklah akan menafikan tawakkal, karena hidup ini adalah untukberjuang.
Dalam sebuah hadits Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Ibnu Hibban diceritakan, bahwa ada
seorang Arab Badwi (dusun) yang katanya hendak bertawakkal kepada Allah SWT, sehingga
dilepaskannya semua untanya. Lantas Nabi SAW menegurnya: Ikatlali untamu itu, kemudian
baru bertawakkal

6

b) Keutamaan Bertawakkal
Tawakkal adalah setengah agama. Sebagaimana yang tercantum dalam surat Al Fatihah ayat 5 :


artinya:
Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami
meminta pertolongan. Para ahli tafsir menjelaskan bahwa induk Al Quran adalah surat Al
Fatihah. Sedangkan inti dari surat Al Fatihah adalah ayat yang ke-5 di atas. Dengan kata lain,
ajaran yang terkandung dalam ayat ini merupakan inti dari ajaran islam.

b) Manfaat dan Faedah Utama Implementasi Tawakkal
Jika hati bersandar kepada Alloh Subhanahu wa Taala, bertawakkal kepadaNya, tidak
menyerah pada prasangka-prasangka buruk, tidak dikuasai khayalan-khayalan negatif, yakin
serta mengharapkan sekali karunia Alloh Subhanahu wa Taala, maka :
1. Akan terusirlah perasaan sedih dan hilanglah berbagai macam penyakit fisik dan jiwa. Hati
bisa mendapatkan kekuatan, kelapangan dan kebahagiaan yang tak bisa diungkapkan.
2. Terjauhkan prevented) dari pra-sangka-prasangka buruk dan khayalan-khayalan
menyesatkan.
3. Hatinya kuat. Tidak dapat dipengaruhi prasangka-prasangka buruk, tidak dapat digoncang
oleh peristiwa-peristiwa yang terjadi, sebab dia tahu hal itu termasuk indikasi lemahnya jiwa
dan perasaan takut yang tidak beralasan.
4. Allah SWT akan menjamin sepenuhnya orang yang bertawakkal kepada-Nya, dia yakin
kepada Allah SWT dan tenang karena percaya akan janjiNya sehingga hilanglah kesedihan dan
kegelisahannya. Kesulitan berubah menjadi kemudahan, kesedihan menjadi kegembira-an dan
perasaan takut menjadi keamanan.

e. Syukur
Syukur adalah suatu sikap atau perilaku memuji, berterima kasih dan merasa berhutang budi
kepada Allah atas karunia-Nya, bahagia atas karunia tersebut dan mencintai-Nya dengan
melaksanakan ketaatan kepada-Nya. Seperti yang tercantum dalam QS. Al Baqarah: 172 :

artinya :
Hai orang-orang yang beriman, makanlah dari rezeki yang baik yang
Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika kamu
7

hanya menyembah kepadaNya.

a) Tingkatan Syukur
1. Tingkatan syukur yang pertama, adalah syukur yang sudah sering kita lakukan, yaitu syukur
bersyarat atau syukur parsial. Kita bersyukur atas sesuatu yang kita miliki atau kondisi baik yang
kita alami. Syukur semacam ini mirip seperti rasa syukur atau ucapan terima kasih yang
dilontarkan anak kecil setelah dibelikan mainan atau permen oleh bundanya.
2. Tingkatan syukur yang kedua adalah rasa syukur tak bersyarat atau syukur yang menyeluruh
(holistic), yang mencakup juga semua rasa syukur yang berada di tingkatan syukur pertama
(syukur parsial). Rasa syukur ini tidak terikat pada situasi dan kondisi serta menyatu pada diri
Anda atau menjadi identitas Anda.

b) Cara untuk Bersyukur
1. Syukur dengan Hati.Syukur dengan hati dilakukan dengan menyadari sepenuh-penuhnya
nikmat yang diperoleh adalah semata-mata karena anugerah dan nikmat dari Allah. Syukur
dengan hati mengantarkan manusia untuk menerima anugerah dengan penuh kerelaan tanpa
harus berkeberatan betapapun kecilnya nikmat tersebut. Syukur ini juga mengharuskan yang
bersyukur menyadari betapa besar kemurahan, dan kasih sayang Allah sehingga terlontar dari
lidahnya pujian kepada-Nya.
2. Syukur dengan Lisan. Syukur dengan lidah adalah mengakui dengan ucapan bahwa sumber
nikmat adalah Allah sambil memuji-Ny. Di dalam al-quran pujian kepada Allah disampaikan
dengan redaksi al-hamdulillah. Hamd (pujian) disampaikan secara lisan kepada yang dipuji,
walaupun ia tidak memberi apa pun baik kepada si pemuji ataupun kepada yang lain. Kata al
pada alhamdulillah disebut al lil istigraq, yakni mengandung arti keseluruhan, sehingga
kata al-hamdu yang ditujukan kepada Allah mengandung arti bahwa yang paling berhak
menerima segala pujian adalah Allah, bahkan seluruh pujian harus tertuju dan bermuara
kepada-Nya.
3. Syukur dengan perbuatan, dengan memanfaatkan anugerah yang diperoleh sesuai dengan
tujuan penganugerahannya.
d) Siapa yang Harus disyukuri
Pada prinsipnya segala bentuk kesyukuran harus ditujukan kepada Allah Swt. Al Quran
memerintahkan umat Islam untuk bersyukur setelah menyebut beberapa nikmat-Nya, seperti
yang tercantum pada QS Al-Baqarah [2]: 152) :

artinya :
Maka ingatlah kepada-Ku,akupun akan ingat kepadamu.
Bersyukurlah kepada-Ku dan janganlah kamu ingkar kepada-Ku
Namun demikian, walaupun kesyukuran harus ditujukan kepada Allah, dan ucapan syukur yang
8

diajarkan adalah "alhamdulillah"dalam arti "segala puji (hanya) tertuju kepada Allah," namun ini
bukan berarti bahwa kita dilarang bersyukur kepada mereka yang menjadi perantara kehadiran
nikmat Allah. Siapa yang tidak mensyukuri manusia, maka dia tidak mensyukuri Allah (Begitu
bunyi suatu riwayat yang disandarkan kepada Rasul Saw).
e) Keutamaan dan Manfaat bersyukur
Dengan tegas dan jelas, banyak sekali ayat Al Quran yang menjanjikan keutamaan bagi orang
yang bersyukur.
1. Dapat meraih kebahagiaan dunia dan akhirat.
Seperti yang tercantum pada (Q.S. Al Qasas [27] : 77) :

artinya :
Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu
(kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan
bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuatbaiklah (kepada
orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan
janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya
Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.









9


2. Bersyukur dapat menambah nikmat.
Dengan tegas dan jelas, banyak sekali ayat Al Quran yang menjanjikan keutamaan bagi orang
yang bersyukur. Seperti yang tercantum pada (Q.S. Ibrahim [14] : 7) :





Artinya:

Dan(ingatlah)ketika Tuhanmu memaklumkan. Sesungguhnya jika
kamu bersyukur,niscaya aku akan menambah (nikmat) kepadamu,
tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-
Ku sangat besar."
3. Dapat menenangkan hati dan jiwa serta lebih menjadikan seseorang menjadi pribadi yang
bertakwa dan taat kepada Alloh SWT dan lain-lain.









10

BAB IV. Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan di atas dapat disimpulkan bahwa akhlak kepada Allah artinya sikap
atau perbuatan yang seharusnya dilakukan oleh manusia sebagai makhluk, kepada Tuhan
sebagai khalik.
Adapun alasan mengapa kita harus berakhlak kepada Allah yaitu karena Dia yang menciptakan
manusia dari air yang keluar dari tulang punggung dan tulang rusuk Allah-lah yang telah
memberikan perlengkapan panca indera, berupa pendengaran, penglihatan, akal pikiran dan
hati sanubari, disamping anggota badan yang kokoh dan sempurna kepada manusia., Allah-lah
yang telah menyediakan berbagai bahan dan sarana yang diperlukan bagi kelangsungan hidup
manusia, seperti bahan makanan yang berasal dari tumbuh-tumbuhan, air, udara, binatang
ternak dan lainnya, Allah-lah yang telah memuliakan manusia dengan diberikannya
kemampuan, daratan dan lautan.
Jenis-jenis akhlak kepada Allah yaitu:
a. Senantiasa Bertakwa kepada Allah SWT.
b. Cinta kepada Allah SWT.
c. Ikhlas
d. Bertawakal/ berserah diri kepada Allah SWT.
f. Syukur

Dalam makalah ini masi terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu kami mengharapkan
kritikan dan saran dari pembaca sekalian demi kesempurnaan makalah ini dan sebagai bahan
pembeljaran buat kami.












11

Daftar Pustaka

Ilyas Yunahar, Prof. Dr. M.A, Kuliah Akidah, Kuliah Akhlak, Yogyakarta, 2008
Redaktur Achmad Zulfikar Monday, December 13, 2010

http://jasri-muslim.blogspot.com/2011/11/hubungan-manusia-dengan-allah.html

http://quran.com