Anda di halaman 1dari 3

JENIS KRISTAL DAN SIFATNYA

Kita lihat bahwa hanya ada bebrapa cara dalam jumlah terbatas dalam
merancang partikel-partikel dalam suatu Kristal padat. Rancangan khusus dan sifat-
sifat fisik dari zat padat ditentukan oleh jenis partikel yang ada pada titik-titik kisi
dan sifat dari gaya tarik antara partikel-partikel tersebut. Akibatnya Kristal-kristal
dapat dibagi dalam jenis yang jelas, yang masing-masing dibedakan oleh suatu sifat
tertentu.

KRISTAL MOLEKULER

Dalam Kristal molekuler, baik molekul ataupun atom tersendiri mengisi


tempat-tempat kisi. Gaya tarik antara molekul atau atomnya jauh lebih lemah
daripada ikatan kovalen yang terdapat didalam molekul-molekulnya sendiri. Gaya
London terdapat dalam Kristal-kristal zat yang nonpolar seperti Ar, O 2, naftalen,
CO2. Pada Kristal molekul polarseperti SO2 terdapat juga gaya tarik dipole-
dipol, dan pada zat padat seperti es(H2O), NH3, dan HF, molekul-molekulnya
terikat terutama oleh adanya ikatan hydrogen. Karena gaya-gaya ini relative
lemah (dibandingkan dengan gaya tarik kovalen atau ion), maka Kristal
molekuler mempunyai energy kisi yang rendah dan mudah sekali rusak;
dikatakan bahwa zatnya lembek. Lagi pula, relative hanya diperlukan energy
panas yang sedikit untuk mengimbangi gaya tarik ini sehingga zat padat
molekuler cendrung mempunyai titik leleh yg rendah. Kristal molekul
merupakan konduktor listrik yang buruk, sebab semua elektronnya terikat
pada molekulnya sendiri dan tidak bebas bergerak dalam padatan.

KRISTAL IONIK

Pada Kristal ionik seperti NaCl, ada ion-ion yang letaknya pada daerah
kisi dan ikatan antara ion-ion tersebut umumnya secara elektrostatik (yang
benar-benar tak terarah). Hasilnya, jenis kisi yang terbentuk kebanyakan
ditentukan oleh ukuran relative dari ion-ion dan muatannya. Ketika Kristal
terbentuk, ion-ion menyusun dirinya agar gaya tarik menarik menjadi
maksimum dan gaya tolak menolak menjadi minimum.

Karena gaya elektrostatik itu kuat, Kristal-kristal ion mempunyai


energy kisi yang besar. Biasanya Kristal mempunyai energy kisi yang besar.
Biasanya zatnya keras dan mempunyai ciri khas adalah titik lelehnya relative
tinggi, sangat rapuh. Bila dipukul akan hancur, dan karena sejumlah ion
saling lepas satu sama lain, maka terjadi perubahan keadaan tarik menarik
menjadi tolak menolak. Pada keadaan padat, senyawa ion merupakan
konduktor yang buruk, karena ion-ionya diikat kuat pada tempatnya. Bila
dilelehkan maka ion-ionya bergerak sehingga zat ionik ini menjadi konduktor
listrik yang baik.

KRISTAL KOVALEN

Pada Kristal kovalen terdapat jaringan ikatan kovalen antara atom-


atomnya yang diperluas keseluruh zat padat. Contoh zat semacam ini adalah
berlian. Berlian adalah bentuk unsur karbon dimana tiap atomnya terikat
secara kovalen dengan empat tetangga terdekatnya. Contoh lain yang
umum adalah karborundum ( silicon karbida, SiC) dan kuarsa ( silicon
dioksida, SiO2, biasa dikenal sebagai penyusun utama pasir). Karena ikatan
kovalen yang saling mengunci, maka Kristal kovalen mempunyai titik leleh
yang sangat tinggi dan biasanya sangat keras. Berlian tentunya merupakan
zat yg paling keras dan digunakan sebagai alat untuk menggiling atau
memotong. Silicon karbida juga seperti berlian, kenali setengah dari atom
karbon dalam struktur berlian diganti oleh atom-atom silicon. Zat ini juga
sangat keras dan dipakai sebagai bahan penggosok dalam kertas amplas
dan alat gerindra dan pemotong lainnya. Kristal kovalen merupakan
konduktor listrik yang lemah karena electron-elektron pada zat padatnya
berada pada ikatan kovalennya sehingga tidak bebas bergerak dalam
kristalnya.

KRISTAL LOGAM

Gambaran yang paling sederhana dari sebuah Kristal logam adalah


mempunyai ion positif ( inti ditambah dengan inti electron) yang terletak
pada titik-titik kisi dengan electron valensi Kristal tersebut secara
keseluruhan , bukan hanya untuk satu atom. Zat padat terikat satu sama lain
karena adanya gaya tarik-menarik elektrostatik antara kisi ion positif dengan
semacam “lautan ion”. Electron ini dapat bergerak bebas, sehingga logam
merupakan konduktor listrik yang baik. Karena titik leleh dan kekerasan
logam sangat beragam, maka seharusnya ada beberapa tinggkatan ikatan
kovalen antara atom-atomnya di dalam zat padatnya.

Molekuler ionik Kovalen Logam

Satuan kimia Molekul atau Ion positif dan Atom-atom Ion positif
pada tempat atom negatif
kisi

Gaya yang Gaya London Gaya tarik Ikatan kovalen Gaya tarik
mengikat zat dipole-dipol elekrostatik elektrostatik antara
padat ikatan hidrogen antara ion + dan ion + dan lautan
ion - electron.

Beberapa Lunak, Keras rapuh, titik Sangat keras, Keras sampai lunak,
sifat umumnya titik leleh tinggi , titik leleh titik leleh rendah
leleh rendah, bukan konduktor tinggi, bukan sampai tinggi,
bukan kecuali bila telah konduktor konduktor yang
konduktor listrik dilelehkan baik

Beberapa CO2, ( es NaCl (garam), SiC Na, Fe, Cu, Hg,dll


contoh kering), H2O(es), CaCO3 (gamping (karborundum),
C12H22O11(gula) kapur), MgSO4 ( C (berlian), WC
garam inggris) ( tungsten
karbida
digunakan
sebagai alat
pemotong