Anda di halaman 1dari 24

1

KATA PENGANTAR
Puji syukur penyusun panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah
dengan judul Asesmen dalam Psikologi Klinis dengan baik dan lancar. Makalah ini
disusun guna memenuhi tugas kelompok pada mata kuliah Psikologi Klinis. Tak lupa pula
penyusun mengucapkan terimakasih kepada:
1. Ibu Yunita Kurniawati S.Psi., M.Psi, selaku dosen pengampu mata kuliah Psikologi
Klinis yang telah membimbing penyusun agar dapat menyelesaikan penyusunan
makalah ini.
2. Teman-teman Psikologi C yang telah memberi dukungan dalam proses penyelesaian
makalah ini baik secara langsung maupun tidak langsung.
Penyusun menyadari bahwa makalah ini masih jauh sempurna, untuk itu kritik dan
saran yang membangun sangat kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini. Besar
harapannya penyusun mendapat masukan kritis untuk memperbaiki dan meningkatkan
kualitas makalah ini. Semoga materi yang terdapat pada makalah ini dapat menambah
wawasan pembaca.



Malang, 28 September 2013


Penyusun

2


Daftar isi
KATA PENGANTAR ........................................................................................... 1
BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................................. 3
1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 3
1.2 Rumusan Masalah ................................................................................... 4
1.3 Tujuan ..................................................................................................... 4
BAB 2 PEMBAHASAN ..................................................................................... 5
2.1 Definisi dan Tujuan Asesmen ................................................................. 5
2.2 Definisi dan Tujuan Asesmen dalam Psikologi Klinis ........................... 5
2.3 Sasaran Asesmen dalam Psikologi Klinis ............................................... 7
2.4 Metode Asesmen dalam Psikologi Klinis ............................................... 7
2.5 Proses Asesmen dalam Psikologi Klinis ............................................... 15
2.6 Berbagai Jenis Asesmen dalam Psikologi Klinis .................................. 18
BAB 3 Penutup .................................................................................................. 23
3.1 Kesimpulan ........................................................................................... 23
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 24


3


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Psikologi Klinis merupakan salah satu bidang psikologi terapan yang menggunakan
konsep-konsep Psikologi Abnormal, Psikologi Perkembangan, Psikopatologi dan Psikologi
Kepribadian. Assesmen dalam Psikologi klinis sangat diperlukan agar psikolog klinis dapat
melakukan diagnosa dan menetapkan intervensi sehingga lebih memahami masalah-masalah
psikologis, gangguan penyesuaian diri dan tingkah laku abnormal pada klien.
Asesmen psikologi memiliki prosedur evaluasi yang dilaksanakan secara sistematis.
Termasuk didalamnya terdapat prosedur observasi, wawancara, pemberian satu atau
seperangkat instrumen atau alat tes yang bertujuan untuk melakukan penilaian dan/atau
pemeriksaan psikologi.
Asesmen klinis merupakan proses yang digunakan psikolog klinis untuk mengamati
dan mengevaluasi masalah sosial dan psikologis klien, baik menyangkut keterbatasan maupun
kapabilitasnya. Sebagai prasyarat bagi terapi, asesmen klinis menyediakan jawaban untuk
pertanyaan-pertanyaan kunci, seperti menyangkut kelemahan klien dan akibat-akibatnya,
defisiensi dan gangguan apa yang terjadi pada pemfungsian klien atau lingkungan sosialnya
untuk mengelola masalah dan atau mengembangkan kecenderungan positifnya, serta
intervensi apa yang terbaik digunakan untuk dapat memenuhi kebutuhan klien.
Asesmen juga memberikan kontribusi terhadap riset klinis, antara lain dengan
menyediakan landasan ilmiah untuk mengevaluasi terapi dan membangun teori-teori
pemfungsian dan disfungsi manusia. Asesmen klinis sering pula diartikan sebagai
psikodiagnostik, yaitu upaya untuk memahami sumber sumber penyakit melalui gejala-gejala
sakit atau maladaptif dan kemudian memasukkannya ke dalam kelompok jenis gangguan
yang baku atau telah dibakukan.
Usaha-usaha atau penekanan asesmen yang dilakukan disesuaikan dengan pendekatan
atau teori yang akan digunakan. Penekanan asesmen berkaitan dengan dinamika kepribadian,
4

latar belakang lingkungan sosial dan keluarga, pola interaksi dengan orang lain, persepsi
terhadap diri dan realita atau riwayat secara genetis dan fisiologi.
Berdasarkan penjelasan di atas, penyusun tertarik untuk membahas lebih dalam hal-hal
yang berkaitan dengan assesmen dalam psikologi klinis.
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa definisi dan tujuan Asesmen dalam Psikologi Klinis?
2. Apakah sasaran Asesmen dalam Psikologi Klinis?
3. Apa saja metode Asesmen dalam Psikologi Klinis?
4. Bagaimana proses Asesmen dalam Psikologi Klinis?
5. Apa saja jenis-jenis Asesmen dalam Psikologi Klinis?
1.3 Tujuan
Menjabarkan definisi dan tujuan Asesmen dalam Psikologi klinis, mengetahui
sasaran Asesmen dalam Psikologi Klinis, mampu menyebutkan metode-metode Asesmen
dalam Psikologi Klinis, dapat memahami proses sistematis Asesmen dalam Psikologi
Klinis, dan mengenali berbagai jenis Asesmen dalam Psikologi Klinis.

5

BAB 2
PEMBAHASAN

2.1 Definisi dan Tujuan Asesmen
a. Definisi Asesmen
Proses mengumpulkan informasi yang biasanya digunakan sebagai dasar untuk
pengambilan keputusan yang nantinya akan dikomunikasikan kepada pihak-pihak terkait oleh
asesor.
b. Tujuan Asesmen
Memperoleh data yang relevan, obyektif, akurat, dan komprehensif tentang kondisi
seseorang.
Mengetahui profil seseorang secara utuh terutama permasalahan dan hambatan yang
dihadapi, potensi yang dimiliki, kebutuhan-kebutuhan khususnya, serta daya dukung
lingkungan yang dibutuhkannya.
2.2 Definisi dan Tujuan Asesmen dalam Psikologi Klinis
a. Pengertian Asesmen dalam Psikologi Klinis
Asesmen dalam psikologi klinis ialah pengumpulan informasi untuk digunakan
sebagai dasar bagi keputusan-keputusan yang akan disampaikan oleh penilai.
Personality Assesment adalah seperangkat proses yang digunakan oleh seseorang
untuk membentuk citra, membuat keputusan, mengecek hipotesis tentang pola karakteristik
orang lain, yang menentukan perilakunya dalam interaksi dengan lingkungan.
b. Tujuan Asesmen dalam Psikologi Klinis
Tujuan Asesmen dalam Psikologi Klinis ada tiga macam yaitu klasifikasi diagnostik,
deskripsi dan prediksi.
1. Klasifikasi diagnostik
Maksud dari klasifikasi diagnostik yang tepat antara lain :
6

Untuk menentukan jenis treatment yang tepat. Suatu treatment sangat
bergantung pada bagaimana pemahaman klinisi terhadap kondisi klien
termasuk jenis gangguannya (vermande, van den Bercken, & De Bruyn, 1996).
Untuk keperluan penelitian. Penelitian tentang berbagai penyebab suatu
gangguan sangat bergantung kepada validitas dan reliabilitas diagnostik yang
ditegakkan.
Memungkingkan klinisi untuk mendiskusikan gangguan dengan cara efektif
bersama profesional yang lain (Sartorius et.al, 1996).
2. Deskripsi
Para klinisi beranggapan bahwa untuk memahami content dari perilaku klien secara
utuh maka harus mempertimbangkan juga tentang konteks sosial, budaya dan fisik klien. Hal
itu menyebabkan asesmen diharapkan dapat mendeskripsikan kepribadian seseorang secara
lebih utuh dengan melihat pada person-environtment interactions. Dalam fungsinya sebagai
sarana untuk melakukan deskripsi terhadap kepribadian seseorang secara utuh, di dalam
asesmen harus terdapat antara lain : motivasi klien, fungsi intrapsikis, respon terhadap tes,
pengalaman subjektif, pola interaksi, kebutuhan (needs) dan perilaku. Dengan menggunakan
pendekatan deskriptif tersebut memudahkan klinisi untuk mengukur perilaku pra treatment,
merencanakan jenis treatment dan mengevaluasi perubahan perilaku pasca treatment.
3. Prediksi
Tujuan asesmen yang ketiga adalah untuk memprediksi perilaku seseorang. Misalnya
klinisi diminta oleh perusahaan, kantor pemerintah atau militer untuk menyeleksi seseorang
yang tepat bagi suatu posisi kerja tertentu. Dalam kasus tersebut, klinisi akan melakukan
asesmen dengan mengumpulkan dan menguji data deskriptif yang kemudian digunakan
sebagai dasar untuk melakukan prediksi dan seleksi.
Klinisi kadang dihadapkan pada situasi untuk memprediksi hal-hal yang berbahaya,
misalnya pertanyaan seperti Apakah si A akan bunuh diri ?, Apakah si B tidak akan
menyakiti orang lain setelah keluar dari RS?. Pada saat itu klinisi harus menentukan jawaban
ya atau tidak. Prediksi klinisi tentang berbahaya atau tidak berbahaya dapat
dievaluasi dengan empat kemungkinan jawaban.
7

a. True positive, jika prediksi klinisi berbahaya dan ternyata klien menunjukkan perilaku
berbahaya.
b. True negative, jika prediksi klinisi tidak berbahaya dan ternyata klien menunjukkan
perilaku yang tidak berbahaya.
c. False negative, jika prediksi klinisi tidak berbahaya tetapi klien menunjukkan perilaku
berbahaya.
d. False positive, jika prediksi klinisi berbahaya tetapi klien menunjukkan perilaku tidak
berbahaya.
2.3 Sasaran Asesmen dalam Psikologi Klinis
Terdapat banyak kemungkinan sasaran atau target yang diusahakan dalam membuat
asesmen klinis. Psikolog klinis dapat memusatkan perhatian terhadap:
1. Disfungsi (psikologis) individual, memperhatikan abnormalitas atau kekurangan
dalam aspek pikiran, emosi, atau tindakannya.
2. Dalam kasus-kasus lain, bisa jadi mereka memusatkan perhatian untuk menemukan
kekuatan klien, dalam hal kemampuan, keterampilan, atau sensitivitas yang menjadi
target evaluasi.
3. Masih termasuk dalam evaluasi, psikolog klinis dapat diminta melakukan evaluasi
dan melukiskan kepribadian subyek. Dalam hal ini bisa jadi ia akan
menyelenggarakan tes, observasi, dan interview untuk membantu menemukan
kebutuhan, motivasi, pertahanan, dan pola perilaku subyek.
2.4 Metode Asesmen dalam Psikologi Klinis
1. Wawancara dalam Pemeriksaan Psikologi Klinis
Wawancara untuk menjajagi latar belakang masalah dan gangguan seseorang
dinamakan wawancara klinis. Wawancara klinis biasanya merupakan suatu bentuk cerita
(narrative) yang diarahkan pada pengalaman klien. Wawancara ini mementingkan realitas
psikologis, yakni bagaimana sifat dan cara pengalaman subjektif seseorang terhadap suatu
peristiwa, dan bukan mementingkan aktualitas historis, yakni kenyataan sebagaimana
terjadinya secara fakta objektif dalam riwayat hidup klien. Akan tetapi pemeriksa sebaiknya
juga mengetahui sejauh mana ada kemungkinan kebenaran dari cerita klien.
8

Peranan Pemeriksa dalam Pemeriksaan Psikologi Klinis
Wawancara dalam setting klinis, lebih daripada setting yang lain, sangat dipengaruhi
oleh sikap pemeriksa terhadap kliennya. Dari sudut klien, percakapan dengan pemeriksa
dapat ia rasakan secara berbeda-beda, misalnya sebagai suatu keadaan yang dapat
membebaskannya dari suatu penderitaan. Klien dapat bersikap positif terhadap pemeriksa
atau bersikap negatif, tergantung dari pengalaman sebelumnya mengenai wawancara yang
pernah dijalaninya. Pihak terapis/pemeriksa, harus pula menyadari sikapnya terhadap
klien/pasien agar tidak terjadi proyeksi dalam menafsirkan/menginterpretasi suatu hasil
wawancara/pengamatan terhadap klien. Pewawancara harus sadar sepenuhnya atas
tindakannya sendiri dan dampak tindakannya terhadap pasien/kliennya.
Pemeriksaan Psikologi Klinis pada Tahap Awal
Setelah pertanyaan-pertanyaan mengenai data objektif seperti nama, umur, alamat,
pekerjaan, pendidikan, dan lain-lain didapat, maka percakapan pertama yang dilakukan dalam
pemeriksaan klinis adalah mengenai masalah/keluhan. Pada pertemuan pertama sebaiknya
pemeriksa membiarkan klien mengutarakan persoalannya. Dalam hal ini pemeriksa tidak
memberikan pertanyaan yang terlalu mendalam atau mengenai sebab-sebab dari keluhannya.
Hal ini penting untuk mendapat rapport yang baik dengan klien. Setelah itu pembicaraan
diarahkan pada keluhan klien. Beberapa syarat yang harus diperhatikan dalam melakukan
pembicaraan yang mendalam yaitu klien cukup stabil, tak begitu terganggu dan pemeriksa
siap serta ada waktu yang cukup untuk membicarakan hal tersebut. Pada akhir pertemuan
pertama sebaiknya pemeriksa mempersiapkan akhir wawancara dengan memberikan
pengarahan wawancara pada satu topik tertentu, dan mempersiapkannya untuk pertemuan
konsultasi selanjutnya.



Anamnesis dan Bentuk-bentuk Percakapan/Wawancara Klinis
Anamnesis berasal dari Bahasa Yunani yang artinya mengingat kembali. Anamnesis
merupakan kegiatan menanyakan kepada klien mengenai suatu persoalan yang dialaminya,
9

mengenai riwayat hidupnya. Setelah pada tahap awal pemeriksaan dibahas mengenai
keluhan/masalah klien dan latar belakangnya maka selanjutnya diadakan eksplorasi mengenai
riwayat keluhan dan riwayat hidup klien. Ada beberapa teknik bertanya yang dikemukakan
ole Wallen sehubungan dengan pengambilan anamnesis. Teknik-teknik bertanya tersebut
adalah:
1. Narrowing Questions: mulai dengan mengajukan pertanyaan luas, kemudian disusul
dengan pertanyaan yang lebih mendetail. Fungsinya ialah untuk mengetahui sikap
klien yang spontan atau yang sejujur-jujurnya.
2. Progressing Questions: mulai dengan memberikan pertanyaan tentang suatu yang
dekat dengan apa yang sesungguhnya ingin diketahui, kemudian menyusul pertanyaan
yang secara progresif mengarah pada hal yang sesungguhnya ingin diketahui.
3. Embedding Questions: menyembunyikan pertanyaan yang lebih signifikan, ke dalam
pertanyaan lain.
4. Leading Questions: memberikan pertanyaan yang terarah pada sesuatu yang ingin
diketahui, dengan cara yang hati-hati.
5. Holdover Questions: menunda suatu pertanyaan yang tiba-tiba muncul dalam
pikiran pemeriksa, sewaktu klien sedang menceritakan suatu peristiwa.
6. Projective Questions: menanyakan pendapat klien tentang hal-hal tertentu atau
orang lain, untuk mengetahui sistem nilai klien yang diterapkan terhadap pada diri
sendiri atau terhadap orang lain.
2. Observasi dalam Psikologi Klinis
Lima keadaan/cara menerapkan observasi yakni pada studi lapangan, introspeksi, studi
kasus, metode klinis dan metode eksperimen. Studi lapangan tidak mengontrol apa yang
diobservasi, tapi berusaha untuk membuat proses observasi itu dapat diandalkan semaksimal
mungkin. Introspeksi atau pengamatan diri sendiri ialah suatu proses asosiasi yang hanya
dikontrol oleh subjek yang melakukan introspeksi. Studi kasus adalah observasi historis yang
didasarkan pada penggunaan dokumen pribadi. Metode observasi klinis memberikan
kemungkinan kontrol dengan menggunakan situasi standar, stimuli standar (misalnya
wawancara dan tes) dan pengarahan standar. Metode observasi eksperimental berbeda dari
empat metode sebelumnya di mana observer menentukan lebih dahulu hal-hal yang akan
diobservasi dan di mana atau dari mana ia akan mendapatkannya. Metode klinis terdiri dari
10

observasi yang dikendalikan oleh wawancara dan tes. Metode klinis digunakan untuk
mendapatkan baik diagnosis informal maupun diagnosis formal atau nama-nama penyakit
jiwa.
3. Tes Terstruktur
Tes ini meminta subyek untuk menjawab pertanyaan secara tegas, tidak samar-samar,
ya atau tidak, dan maknanya uniform, serta merespons pertanyaan dengan cara yang terbatas.
Tes terstruktur membutukan standarisasi yang hati-hati dan norma yang representatif.
Termasuk dalam hal standarisasi ini adalah prosedur pengetesan dan klien serta tempat dan
suasana di mana tes berlangsung. Setiap tes sebagai bagian dalam keseluruhan asesmen, pada
dasarnya dapat dibakukan. Yang penting adalah adanya paling sedikit, reliabilitas dan
validitas yang memadai dalam hal alat tesnya, dan terdapat keseragaman dalam pelaksanaan
tes maupun kejelasan subyek pengetesan atau biasa disebut testee. Wilayah psikis-mental
yang dapat dijangkau oleh tes terstruktur tidak hanya menyangkut dominan kognitif, seperti
inteligensi, melainkan juga yang bersifat afektif, seperti emosionalitas, dan motivasi.
Standardisasi, atau pembakuan, diperlukan agar efek dari faktor-faktor luar yang tidak
dikehendaki, misalnya perbedaan yang tidak dimaksudkan untuk diukur dari orang-orang
yang dites, diminimalkan.
4. Tes Tak Terstruktur
Disebut tak terstruktur karena stimulus tesnya tidak membutuhkan jawaban yang
ditentukan secara tegas dan jelas. Faktor pribadi testee sangat menentukan. Dalam tes tak
terstruktur tidak terdapat ikatan yang terlalu kuat akan adanya item tes dan lebih menekankan
pada bagaimana subyek berespons terhadap alat tes yang ambiguous. Pada dasarnya terdapat
beberapa kemungkinan cara penafsiran, yang terpenting ialah asosiasi dan simbolisasi.
Dengan asosiasi dimaksudkan, bahwa respons-respons itu memiliki kedekatan dengan
kehidupan atau kejadian sehari-hari yang paling dekat dialami klien/pasien dan memiliki
kaitan dengan keluhan yang dimilikinya. Dengan simbolik dimaksudkan, bahwa apa yang
menjadi respons itu bukanlah keadaan yang wujudnya sama dengan keadaan atau
permasalahan yang dialami klien dalam kehidupan sehari-hari. Wujud itu harus ditafsirkan
lebih dalam.
11

5. Asesmen-asesmen Keperilakuan (Behavorial Assessments)
Observasi ini merupakan observasi sistematik yang dilakukan dalam laboratorium, di
klinik, kelas, ataupun dalam perilaku sehari-hari. Dalam situasi klinis observasi ini kadang-
kadang dimaksudkan untuk mendapatkan informasi yang tidak diperoleh melalui wawancara,
mengevaluasi ketepatan komunikasi verbal klien dan konsistennya dengan komunikasi non-
verbal, dan motivasi yang perlu mendapat perhatian khusus yang melahirkan perilaku klien.
Pendekatan behavioral dalam asesmen ini mengarahkan pada contoh-contoh perilaku yang
langsung dijaring dalam proses investigasi. Daripada menggunakan tes untuk mendapatkan
pemahaman mengenai ciri-ciri kepribadian atau psikodinamika, pendekatan behavioral
dirancang lebih untuk menggambarkan pola perilaku kehidupan nyata subyek dan akibat dari
keadaan lingkungan terhadap pola-pola perilaku ini.
6. Kunjungan Rumah
Psikolog klinis umumnya tidak (boleh) melakukan kunjungan ke rumah, karena
merupakan wewenang pekerja sosial atau perawat kesehatan masyarakat. Namun makin lama
makin dirasakan penting bagi klinikus untuk melakukan kunjungan rumah tersebut, dengan
maksud memahami kehidupan alamiah klien di rumah dan keadaan serta pola kehidupan
keluarga klien. Termasuk di sini adalah setiap pola relasi antaranggota keluarga dan perannya
masing-masing. Terdapat enam keuntungan dari kunjungan rumah ini:
1. Fungsi keseluruhan keluarga terlihat sebagaimana adanya
2. Setiap anggota keluarga lebih berpeluang untuk melaksanakan peran sehari-harinya
3. Terdapat lebih sedikit kemungkinan untuk tidak hadirnya anggota keluarga dalam
sesi terapi
4. Terdapat peluang untuk melihat seluruh keluarga dalam permasalahan, bukan hanya
pada seseorang anggota saja
5. Terdapat kemungkinan untuk tidak merasa cemas dalam lingkungannya keluarga,
sehingga lebih terbuka dan minimalnya perilaku dibuat-buat
6. Terapi yang berlaku terbebas dari hubungan formal dokter-pasien
7. Catatan Kehidupan
12

Psikolog sering tertarik untuk mempelajari riwayat hidup klien, karena riwayat itu
dapat mendasari permasalahan yang dialaminya saat ini. Permasalahan yang dialaminya saat
ini. Selain itu, juga dari catatan peristiwa dan kesan-kesan pribadi yang akan memberi
pengaruh pada keadaannya saat ini. Bisa jadi permasalahan yang dialami saat ini justru lebih
banyak terungkap dari catatan kehidupan pasien di masa lalu. Ini didukung oleh teori yang
menyatakan bahwa kehidupan sesorang di masa kini tidak lepas dari kehidupannya di masa
lalu. Sebagai alat bantu untuk asesmen adalah dengan menafsirkan berbagai peristiwa yang
dialaminya serta apa yang dilakukan atau dipikirkannya, kita bisa menafsirkan kepribadian
macam apakah individual itu. Dari situ kita dapat menduga kurang lebih dinamika atau proses
kejiwaan macam apakah yang telah dialaminya, bahkan gangguan macam apakah yang akan
dialami orang dengan kepribadian tersebut. Dengan kata lain, kita dapat menduga mengenai
apa saja yang menjadi penyebab dan jenis gangguan apa yang dialami pasien tersebut.
8. Dokumen Pribadi
Dokumen pribadi pun tidak harus berisikan mengenai peristiwa dan sikap serta angan-
angan klien, melainkan bisa jadi foto-foto yang dikumpulkannya, ialah peristiwa-peristiwa
apa yang dianggapnya penting. Demikian juga jenis barang-barang koleksi, seperti barang-
barang antik yang ditafsirkan, misalnya oleh McCleland sebagai tanda kepribadian yang
dilandasi oleh kebutuhan akan harga diri, kekuatan, atau menguasai orang lain.
9. Pemfungsian Psikologis
Hubungan psikis-mental dan faal organ tubuh sangatlah erat. Teekanan darah,
misalnya, sering berhubungan dengan adanya kecemasan dan juga merupakan reaksi atas
tekanan-tekanan psikologis. Seorang yang marah biasanya menampilkan muka yang merah
karena darah banyak dipompa jantung sehingga mengisi saluran-saluran darah kapiler di
permukaan kulit. Bisa jadi juga menjadi gemetar karena ketegangan diotot (untuk sementara)
harus ia tahan, padahal justru ingin dilampiaskan. Makin lama makin banyak ditemukan
organ tubuh yang fungsinya berkaitan erat dengan kondisi dan situasi psikologis. Dalam
gangguan psikolofisiologis yang pernah mengganti nama gangguan psikosomatis, tercatat
hampir semua organ tubuh dapat terganggu fungsinya oleh kondisi psikologis tertentu.
13

10. Pemberian Tes dalam Pemeriksaan Psikologi Klinis
Untuk pemeriksaan klinis sebaiknya klien diberikan tes khusus sesuai dengan masalah
klien. Tes ini digunakan sebagai alat bantu utama untuk dapat lebih mengerti keadaan klien.
Tes baru dapat diberikan jika suda ada kontak yang baik antara klien dengan pemeriksa,
cukup banyak informasi dari anamnesis, dan ada kesediaan klien untuk dites. Terutama pada
klien yang pandai, administrasi tes perlu dipersiapkan dan diterangkan kegunaan serta batas-
batasnya. Tes yang biasanya diadministrasikan pada subjek antara lain tes intelegensi umum,
tes proyeksi, tes grafis, dan inventori kepribadian. Tes intelegensi umum diberikan untuk
mengetahui tingkat kecerdasan pada waktu kini untuk membandingkan keadaan kini dengan
keadaan sebelum sakit. Tes memori perlu diberikan pada klien yang mempunyai keluhan
sering lupa, sukar konsentrasi, sakit kepala, dan lain-lain. Tujuannya adalah melihat
kestabilan perhatian, ketelitian dan kecepatan kerja. Tes proyeksi merupakan yang penting
dilakukan untuk pemeriksaan klinis dengan tujuan mengungkapkan hal-hal yang kurang atau
tidak disadari. Tes grafis adalah yang paling digemari oleh psikolog di Indonesia karena
memakan waktu yang relatif singkat dan kebanyakan menggunakan analisis kuantitatif.
Kelemahan tes grafis ialah bahwa seringkali pemeriksa terpengaruh oleh keindahan gambar
atau keterampilan menggambar klien dan melupakan segi-segi formal gambar.
11. Penyampaian Hasil Asesmen Klinis dan Laporan Pemeriksaan Psikologi
Klinis
Penulisan hasil asesmen dapat dilakukan untuk keperluan akademik (menulis laporan
kasus untuk diskusi ilmiah, keperluan penelitian longitudinal) dan dapat dilakukan untuk
keperluan praktik (membalas surat konsultasi dari dokter tentang seorang pasien, memberikan
hasil evaluasi psikologis kepada seorang yang mengirim kliennya kepada psikolog klinis).
Penulisan Laporan Akademik
Untuk keperluan akademik, penulisan laporan pemeriksaan, atau penulisan hasil
asesmen disarankan membedakan berdasarkan pengumpulan data dari observasi dan
wawancara saja (laporan life), atau dari hasil tes saja dengan data terpenting subjek seperti
seks, usia, pendidikan, masalah subjek. Penulisan laporan berdasarkan tes dan data terpenting
klien disebutkan laporan blind karena tidak meliat subjek yang diperiksa.
14

Laporan Pemeriksaan Life
Laporan kasus yang didasarkan atas wawancara dan observasi dapat meliputi aspek-
aspek:
a. keluhan, simtom, atau masalah yang menyebabkan klien datang
b. kepribadian yaitu predisposisi, temperamen, tipologi, struktur, dinamika kepribadian klien
c. frustasi atau konflik atau stresor terakhir yang dihadapi
d. penyesuaian diri pada saat akhir pemeriksaan
Penulisan Laporan Blind
Laporan pemeriksaan psikologis dapat pula dibuat atas dasar data tes yang diberikan
pada subjek/klien/pasien. Kesimpulan yang diperoleh umumnya meliputi deskripsi intelegensi
dan kepribadiannya subjek. Inferensi/interpretasi data tes juga dapat menghasilkan suatu
gambaran kepribadian namun konsep dan konstruknya lebi banyak mengambil dari teori tes
yang terkait.
Hasil Pemeriksaan untuk Disampaikan Kepada Klien atau Pihak yang
Meminta
Bila laporan pemeriksaan klinis akademik dibuat untuk tujuan pendidikan calon
psikolog dan untuk melakukan penelitian, maka laporan pemeriksaan klinik untuk pihak luar
tujuannya adalah untuk memberi informasi, saran atau jawaban terhadap masalah yang
diajukan peminta laporan tersebut, agar dapat dimengerti dan bermanfaat bagi pihak yang
meminta laporan tersebut. Perlu dihindari kemungkinan terjadinya penyalahgunaan,
penafsiran yang tidak tepat, atau elaborasi yang tidak menjawab masalah yang ditanyakan,
yang mungkin dapat mengganggu kesejahteraan beberapa pihak. Untuk itu sangat dianjurkan
bahwa antara pemeriksa, klien dan peminta laporan, terlebih dahulu ada kesepakatan tentang
isi dan bentuk laporan, penggunaan dan kerahsiaannya, agar sesuai dengan apa yang
dianjurkan dalam Kode Etik Himpsi. Bila pemeriksa diminta sendiri oleh klien maka biasanya
tidak perlu ditulis sebuah laporan. Penyampaian laporan yang isinya positif tidak terlalu
menimbulkan masalah dalam penyampaiannya. Pemeriksa perlu tahu apakah subjek
memahami benar arti laporan tanpa terjadi misinterpretasi. Penyampaian hasil pemeriksaan
sebaiknya dilakukan secara dua arah, artinya klien tidak hanya mendengarkan hasil tapi juga
mendapat kesempatan bertanya. Bila bentuk hasil pemeriksaan adalah tertulis dan akan
dibaca nonpsikolog, perlu dipertimbangkan isi laporan dan metode menjaga kerahasiaannya.
15


2.5 Proses Asesmen dalam Psikologi Klinis
Menurut Bernstein dan Nietzel (1980) ada empat komponen dalam proses asesmen
psikologi klinis yakni:
Perencanaan dalam prosedur pengumpulan data (planning data collection procedures)
Pengumpulan data untuk asesmen
Pengolahan data dan pembentukan hipotesis atau image making
Mengkomunikasikan data asesmen baik dalam bentuk laporan maupun dalam bentuk
lisan
a. Perencanaan dalam Prosedur Pengumpulan Data
Sebelum dilakukan prosedur asesmen, terlebih dulu pemeriksa harus bertanya pada
diri sendiri apa yangia ingin ketahui dan bagaimana caranya. Prosedur pemeriksaan dalam
psikologi klinis umumnya terdiri dari observasi, wawancara, dan tes yang dipilih sesuai
dengan pertanyaan yang harus dijawab. Untuk efisiensi dalam proses pemeriksaan biasanya
digunakan cara-cara yang dapat memberi informasi dengan keluasan (breadth, bandwidth)
dan kedalaman (intensity, fidelity) yang cukup. Selanjutnya perlu dipertimbangkan apakah
tujuan asesmen itu untuk melakukan klasifikasi (diagnosis medis), deskripsi variabel, atau
untuk prediksi.
Usaha-usaha atau penekanan asesmen yang dilakukan disesuaikan dengan pendekatan
atau teori yang akan digunakan. Penekanan asesmen berkaitan dengan dinamika kepribadian,
latar belakang lingkungan sosial dan keluarga, pola interaksi dengan orang lain, persepsi
terhadap diri dan realita atau riwayat secara genetis dan fisiologi.
Penekanan tersebut harus selalu disesuaikan dengan pendekatan yang akan digunakan
:
Psikodinamika lebih memfokuskan pada pertanyaan seputar motif bawah sadar,
fungsi ego, perkembangan pada awal kehidupan (5 tahun pertama) dan berbagai
macam defense mechanism.
Kognitif-behavior memfokuskan pada skill, pola berpikir yang biasa digunakan,
berbagai stimulus yang mendahului serta permasalahan perilaku yang menyertainya.
16

Fenomenologi cenderung mengikuti outline asesmen dan melihat bahwa serangkaian
asesmen merupakan kolaborasi untuk memahami klien dalam hal bagaimana klien
melihat atau mempersepsi dunia.
Tingkat Asesmen dan Data yang Berkaitan:
TINGKAT
ASESMEN
JENIS DATA
1. Somatis Golongan darah, pola respon somatis terhadap stres, fungsi hati,
karakteristik genetis, riwayat penyakit, dsb
2. Fisik Berat/tinggi badan, jenis kelamin, warna kulit, bentuk tubuh, tipe
rambut, dsb
3. Demografis Nama, umur, tempat/tanggal lahir, alamat, nomor telepon, pekerjaan,
pendidikan, penghasilan, status perkawinan, jumlah anak, dsb
4. Overt behavior Kecepatan membaca, koordinasi mata-tangan, kemampuan
conversation, ketrampilan bekerja, kebiasaan merokok, dsb
5. Kognitif/intelektual Respon terhadap tes intelegensi, daya pikir, respon terhadap tes
persepsi, dsb
6. Emosi/afeksi Perasaan, respon terhadap tes kepribadian, emosi saat bercerita, dsb
7. Lingkungan Lokasi dan karakteristik tempat tinggal, deskripsi kehidupan
pernikahan, karakteristik pekerjaan, perilaku anggota keluarga dan
teman, nilai-nilai budaya dan tradisi, kondisi sosial ekonomi, lokasi
geografis, dsb


b. Pengumpulan Data Melalui Wawancara, Observasi, dan Tes
Sesuai dengan pertanyaan pada tahap perencanaan maka ditentukan bagaimana
wawancara dilakukan dan informasi apa yang diutamakan. Demikian juga untuk observasi,
perlu ditentukan metode dan focus observasi.
Wawancara adalah metode asesmen yang relatif murah dan mudah. Wawancara
dapat dilakukan di mana saja dan fleksibel dalam pelaksanaannya. Namun wawancara
mempunyai kelemahan yakni dapat terdistorsi oleh sifat pewawancara dan pertanyaan apa
17

yang diajukan, dipengaruhi oleh keadaan klien yang diwawancara, dan oleh situasi tempat
wawancara diadakan.
Hasil observasi juga merupakan sumber informasi yang penting untuk asesmen.
Keuntungan observasi adalah dapat melihat langsung apa yang dilakukan subjek yang
merupakan sasaran asesmen. Ini lebih baik daripada hasil wawancara yang dapat direkayasa
oleh subjek yang diwawancara. Situasi untuk observasi dapat dipilih yang paling tepat serta
dapat diarahkan secara lebih spesifik untuk tujuan kuantifikasi. Kelemahan observasi adalah
adanya pengaruh bias dari observer.
Tes, seperti wawancara, juga memberikan sample dari tingkah laku. Keuntungan dari
tes adalah mudah, ekonomis, dapat dilakukan oleh banyak orang (asal professional) dan
terstandardisasi. Bentuk tes yang sudah standar tersebut membantu untuk mengurangi bias
yang mungkin muncul selama proses asesmen berlangsung. Respon yang diberikan biasanya
dapat diubah dalam bentuk skor dan dibuat analisis kuantitatif. Hal itu membantu klinisi
untuk memahami klien. Skor yang didapat kemudian diinterpretasi sesuai dengan norma yang
ada.
Life record merupakan asesmen yang dilakukan melalui data-data yang dimiliki
seseorang baik berupa ijazah sekolah, arsip pekerjaan, catatan medis, tabungan, buku harian,
surat, album foto, catatan kepolisian, penghargaan, dsb. Banyak hal dapat dipelajari dari life
record tersebut. Pendekatan ini tidak meminta klien untuk memberi respon yang lebih banyak
seperti melalui interview, tes atau observasi. Selama proses ini, data dapat lebih terhindar dari
distorsi memori, jenis respon, motivasi atau faktor situasional. Dengan merangkum informasi
yang di dapat tentang pikiran dan tingkah laku klien selama periode kehidupan yang panjang,
life records memberikan suatu sarana bagi klinisi untuk memahami klien dengan lebih baik.
c. Pengolahan Data dan Pembentukan Hipotesis
Bila data telah terkumpul, pemeriksa dapat member makna atau menginterpretasi
sesuai dengan tujuan dan orientasi teoretiknya. Data mentah dari observasi, wawancara, dan
tes diubah menjadi kesimpulan (hipotesis, image, dan hubungan-hubungan) yang dapat
dibedakan dalam tingkatan abstraksinya, dalam orientasi teoretiknya, dan dalam kaitannya
dengan tujuan asesmen.
18

Temuan dari observasi dan wawancara dapat digunakan sebagai sampel tingkah laku,
sebagai korelasi tingkah laku, atau sebagai tanda dari adanya hal yang melandasi tingkah laku
itu.
d. Mengkomunikasikan data asesmen baik dalam bentuk laporan
maupun dalam bentuk lisan
Hasil dari asesmen biasanya akan ditulis menjadi sebuah laporan asesmen. Ada tiga
kriteria yang harus dipenuhi suatu laporan asesmen yaitu jelas, relevan dengan tujuan dan
berguna.
Jelas: Kriteria pertama yang harus dipenuhi adalah laporan itu harus jelas. Tanpa
kriteria ini, relevansi dan kegunaan laporan tidak dapat dievaluasi. Ketidakjelasan laporan
psikologis merupakan suatu masalah karena kesalahan interpretasi dapat menyebabkan
kesalahan pengambilan keputusan.
Relevan dengan tujuan: Laporan asesmen harus relevan dengan tujuan yang sudah
ditetapkan pada awal asesmen. Jika tujuan awalnya adalah untuk mengklasifikasikan perilaku
klien maka informasi yang relevan dengan hal itu harus lebih ditekankan.
Berguna: Laporan yang ditulis diharapkan dapat memberikan sesuatu informasi
tambahan yang penting tentang klien. Kadang terdapat juga laporan yang mempunyai
validitas tambahan yang rendah.

2.6 Berbagai Jenis Asesmen dalam Psikologi Klinis
a. Asesmen Pemfungsian Intelektual
Asesmen kemampuan dan atau kekurangan intelektual merupakan salah satu tugas
orisinal yang dilakkan psikolog, karena ada sebagian psikolog dan ada masa dimana faktor
inteligensi dinilai dan atau dianggap paling berperan dalam perkembangan kepribadian dan
pendalaman disiplin seseorang dalam melakoni kehidupannya, di bidang apa pun.
b. Asesmen Kepribadian
Asesmen kepribadian merupakan istilah yg umum dalam upaya umtuk menemukan
pola perilaku dan pola pikiran atau penyesuaian diri seseorang secara khas terhadap
19

lingkungannya. Dalam asesmen kepribadian, pendapat psikoanalisis tentang adanya subtansi
yg direpresi, merupakan asumsi yang tidak dapat dihindarkan. Setiap gejala yg tampil dalam
perilaku, selain didasari oleh intensi yang sadar, juga sangat penting mengenai peran yang
tidak sadar. Dalam banyak kasus bisa dikemukakan, bahwa perilaku yang disadari atau
disengaja, sering dilatarbelakangi kebutuhan atau motivasi yang tidak sadar. Oleh karena itu,
sangat dianjurkan untuk memahami latar belakang itu, antara lain dengan melihat simbol atau
latar belakang motivasi dibalik tingkah laku sadarnya.
Laporan kepribadian bersifat dinamis, dan berarti menggunakan teori-teori yang
menggunakan pendekatan psikodinamik, tetapi tidak harus selalu psikoanalisis dari Sigmund
Freud. Asesmen kepribadian pada dasarnya terdapat pembagian menjadi projective assesment
dan objective assesment.
1. Projective Assesment
Projective Assesment berkembang dari perspektif teoritis yang menampilkan
karakterisitika dinamis sebagai inti kepribadian (seperti teori psikoanalisis). Karena itu,
metode dasarnya melibatkan upaya menyiapkan subyek dalam suatu bentuk kisah, ambifus,
dan hampir tanpa isi terhadap mana untuk berespons bersama suatu minimum struktur atau
instruksi. Secara teoretis, pemeriksa menganggap bahwa bila semua alat tes berisikan suatu
isi yang minimum maka respons subyek hanya merupakan fungsi kepribadian subyek. Dapat
dikatakan, makin banyak kesempatan subyek harus berespons bebas idiosinkratis, makin
personal dan bermaknalah respons-respons itu. Berdasarkan pandangan teori psikodinamik
mengenai kepribadian, proyeksi dilihat sebagai alat yang sensitif bagi aspek tak sadar
perilaku.mekanisme pertahan diri dan kecenderungan laten disimpulkan dari data fantasi tak
terstruktur yang dihasilkan dalam konteks dimana tidak ada jawaban yang benar dan salah.
2. Objective Assesment
Pendekatan obyektif asesmen kepribadian merupakan usaha yang secara ilmiah
berusaha menggambarkan karakteristika atau sifat-sifat individu atau kelompok sebagai alat
untuk memprediksi perilaku.Standarisasi sangat penting dalam tes obyektif. Secara singkat,
asesmen obyektif merupakan pendekatan yang terstruktur, ilmiah, dan non subyektif dalam
deskripsi individual.
20

c. Asesmen Pemfungsian Neuropsikologis
Asesmen neuropsikologis melibatkan pengukuran tanda-tanda perilaku yang
mencerminkan kesehatan atau kekurangan dalam fungsi otak. Terdapat tiga kegiatan psikolog
klinis dalam asesmen neuropsikologis, yaitu menyangkut fokus perhatian asesmen ini,
sejumlah alat tes neuropsikologis yang utama, dan bukti-bukti riset menyangkut reliabilitas
dan validitas tes untuk asesmen neuropsikologis.
1. Pertanyaan-pertanyaan Asesmen Neuropsikologis yang Memerlukan Jawaban
Asesmen neuropsikologis berusaha untuk membujuk kehadiran, dan lokasi, dari cedera
otak dengan enam pertanyaan berikut :
1. Apakah gangguan otak itu jelas lokasinya atau kabur?
2. Apakah gangguan bersangkutan dengan pergeseran jaringan atau penyakit jaringan?
3. Apakah gangguan bersifat progresif atau non progresif?
4. Apakah gangguan akut atau kronik?
5. Apakah disfungsi itu organik atau fungsional?
6. Mungkinkah Minimal Brain Dysfunction?
2. Berbagai Tes Asesmen Neuropsikologis
1. Tes Persepsi Visual
2. Tes-tes Persepsi Pendengaran
3. Test of Tactile Perception
4. Test of Motor Coordination and Steadiness
5. Test of Sensomotor Construction Skill
6. Test of Memory
7. Test of Verbal (Kemampuan Bahasa)
8. Test of Conceptuan Reasoning Skill

d. Asesmen Perilaku
Asesmen perilaku merupakan pendekatan situasi spesifik, dimana variasi spesifik
dalam keadaan lingkungan dengan teliti dan periksa untuk menentukan peranan mereka
terhadap pemfungsian klien. Asesmen perilaku dapat juga dilihat sebagai pandangan
21

konseptual yang didalamnya, pengaruh resiprokal tindakan orang dan konteks-konteks
lingkungan, mendapat penekanan. Secara tipikal asesor perilaku akan berusaha untuk
mengidentifikasikan hubungan antara interpersonal klien dan lingkungan fisiknya dan
perilaku yang mencerminkan permasalahan klien dalam kehidupannya.
Ada pun landasan penggunaan asesmen perilaku adalah perspektif perilaku dimana
pemfungsian manusia dilihat sebagai produk dari interaksi yang terus menerus antara pribadi
dan situasi. Orang membentuk kehidupannya sendiri melalui perilakunya, pemikiran dan
perencanaan, serta emosinya.
1. Metode Asesmen Perilaku
Terdapat lima metode asesmen perilaku yang umumnya dikenal orang, yaitu observasi
naturalistik, pemantauan sendiri, laporan diri situasi spesifik oleh klien, observasi analog, dan
observasi dan rating oleh orang lain yang signifikan.
2. Laporan Diri dalam Asesmen Perilaku
Kalau pusat perhatian dan observasi pada laporan diri adalah perilaku spesifik yang
terjadi dalam perangkat spesifik, maka laporan diri memiliki nilai akurasi yang tinggi.
Pengukuran laporan diri telah berkembang untuk mengakses aspek-aspek situasi seperti juga
untuk mengakses perilaku.
3. Asesmen Analog
Asesmen analog bisa jadi dilaksanakan dengan cara berikut: paper-and-pencil test,
audiotape atau video tape test, enacment tests, role play test, dan stimulasi. Metode-metode
ini berbeda dalam alat yang mana situasi analog ditampilkan dalam partisipan klien dan
dalam tipe respons yang diminta dari klien
4. Observasi Perilaku dan Peringkatan Perilaku Orang Dekat
Teman bermain, orang tua, guru-guru, dan staf bangsal psikiatris diminta untuk
melakukan observasi langsung atau secara restospektif membuat peringkat atas perilaku klien.
22

Metode ini menampilkan sumber data yang menyeluruh karena cara di mana orang dipandang
oleh orang yang secara signifikan sangat kuat mempengaruhi perilaku dan persepsi diri orang.
5. Wilayah Tambahan Asesmen Perilaku
Asesmen respons fisiologis dan asesmen kognitif spesifik menampilkan dua wilayah
tambahan area dalam asesmen kepribadian.
a. Asesmen Psikofisiologis
Pengukuran atau penilaian psikofisiologis, yang mengukur besarnya keadaan psikologi
yang ditampilkan dalam gejala-gejala fisiologis, fisik, atau organik, secara umum dapat
didefinisikan sebagai kuantifikasi kejadian-kejadian biologis sebagaimana mereka
berhubungan dengan pengubah-pengubah psikologis.
b. Asesmen Kognitif-Perilaku
Target dasar atau umum asesmen kognitif keperilakuan, adalah respons spesifik, tetapi
respons-respons ini adalah aktivitas kognitif klien atau subyek penelitian dan bukan kejadian
yang dapat diamati. Dalam hal ini, kejadian-kejadian kognitif bukan merupakan bagian
asesmen perilaku. Meskipun demikian, asesmen respons-respons kognitif yang spesifik dalam
situasi spesifik, baik sebagai bantuan untuk penanggulangan atau pengubah terikat dalam
penelitian, merupakan tambahan penting bagi asesmen perilaku.
23

BAB 3
Penutup
3.1 Kesimpulan
Asesmen dalam psikologi klinis ialah pengumpulan informasi untuk digunakan
sebagai dasar bagi keputusan-keputusan yang akan disampaikan oleh penilai. Tujuan
Asesmen dalam Psikologi Klinis ada tiga macam yaitu klasifikasi diagnostik, deskripsi dan
prediksi. Asesmen dalam psikologi juga memiliki 3 sasaran atau target yang akan diusahakan
dalam pembuatannya yaitu, disfungsi psikologis individual; menemukan kekuatan klien
dalam aspek keterampilan, kemampuan, atau sensitivitasnya; dan juga psikolog klinis dapat
diminta melakukan evaluasi dan melukiskan kepribadian subyek.
Ada empat komponen dalam proses asesmen psikologi klinis yakni: Perencanaan
dalam prosedur pengumpulan data (planning data collection procedures), pengumpulan data
untuk asesmen, pengolahan data dan pembentukan hipotesis atau image making,
mengkomunikasikan data asesmen baik dalam bentuk laporan maupun dalam bentuk lisan.






24

DAFTAR PUSTAKA

Wiramihardja, Sutardjo A., Prof, Dr. 2012. Pengantar Psikologi Klinis. Bandung: Refika
Aditama.
Slamet I. S., Suprapti & Markam, Sumarmo. 2006. Pengantar Psikologi Klinis. Jakarta:
UI-Press