Anda di halaman 1dari 7

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
FRAKTUR MONTEGIA

II.i DEFINISI
Fraktur Monteggia didefinisikan sebagai dislokasi kaput radialis disertai fraktur daerah
proksimal ulna
1
. Terbagi mejadi 4 tipe dan tergantung arah dari dislokasi kaput radialis dan
terkait juga dengan frkatur os radial.
II.ii ANATOMI
Ligamen anular dan radial berfungsi menstabilkan kaput radialis. Ligamen inilah yang yang akan
teregang atau ruptur jika terjadi dislokasi pada kaput radialis
2
. Artikulasi kaput radialis melekat
pada capitellum humeral dan proksimal ulna pada radial notch. Radius dan ulna melekat
diperantarai oleh membrane interosseus. Yang mengakibatkan jika ulna terjadi fraktur maka akan
terjadi dislokasi tulang radial.
Distal ulna dan radius juga melekat pada sendi radioulnar
3
. Ulna memberikan kestabilan pada
radius dan forearm untuk melakukan gerakan putaran. Ulna dan membrane interosseus
memberikan kontribusi terhadap dislokasi tulang radiaus jika ulna mengalami cedera.
Nervus interosseus berjalan mengelilingi leher dari kaput radialis. Sehingga jika terjadi dislokasi
dari tulang radialis maka sangat dimungkinkan terjadinya gangguan persarafan tersebut. Selain
itu, serabut saraf ini berjalan masuk kedalam otot-otot supinator. Nervus medianus dan ulnaris
masuk ke fossa antecubitii masih agak distal.

II.iii KEKERAPAN
Fraktur Monteggia meliputi kurang dari 5 % pada forearm fracture dan dipublikasikan dalam
literature sebanyak 1-2%.
4,5
Dari seluruuh frktur Monteggia, Tipe 1 menurut Bado menrupakan
yang paling sering (59%), diikuti tipe III (26%), tipe II (5%) dan tipe IV (1%). Fraktur
Monteggia merupakan sepertiga tersering dari fraktur Galleazzi.
SEJARAH
Pada tahun 1814, Giovanni Battista Monteggia dari Milan menjabarakan cedera ini sebagai
fraktur sepertiga proksimal ulna yang terkait dengan dislokasi kaput os radial. Yang membuat
menarik, penjabaran mengenai pola frakatur ini dikemukakan sebelum digunakannya rongten
sebagai pemeriksaan penunjang untuk trauma ataupun frkatur.
6

Lalu pada tahun 1967 Bado mulai mengutip istilah lesi Monteggia dan menklasifikasikannya
menjadi 4 tipe yaitu
7

1. Fraktur pada proksimal atau sepertiga medial ulna dengan anterior dislokasi dari kaput
radialis. Merupakan tipe fraktur Monteggia yang paling sering
2. Fraktur pada proksimal atau sepertiga tengah ulna dengan dislokasi kaput radialis kea rah
posterior
3. Fraktur pada metafisis ulnar dengan dislokasi kaput radialis kearah lateral
4. Fraktur pada proksimal atau sepertiga medial ulna dan radius dengan dislokasi ke arah
anterior
ETIOLOGI
8,9

Fraktur Monteggia sangat terkait dengan jatuhnya seseorang yang diikuti oleh outstretchhand
dan tekanan maksimal pada gerakan pronasi . Dan jika siku dalam keadaan fleksi maka
kemungkinan terjadinya lesi tipe II atau III semakin besar.. Pada beberapa kasus, cedera
langsung pada Forearm dapat menghasilkan cedera serupa. Evans pada tahun 1949 dan Pennrose
melakukan studi mengenai etiologi fraktur Monteggia pada cadaver dengan cara menstabilkan
humerus dan menggunakan energy secara subjektif pada forearm. Penrose menyebutkan bahwa
lesi dengan tipe II merupakan variasi pada dislokasi posterior dari siku. Bado percaya bahwa lesi
tipe III terjadi akibat gaya lateral pada siku sering terjadi pada anak-anak. Secara esensi, trauma
energy tinggi (tabrakan motor) dan trauma energy rendah (jatuh dari posisi berdiri) bisa memicu
cedera ini.

PATOFISIOLOGI
10

Struktur pada forearm tertaut secarabaku. Dan jika ada satu tulang yang mengalami disrupsi
maka akan berpengaruh ke tulang lain. Ulna dan radial berikatan secara intak hanya pada
proksimal dan distal sendi. Namun, mereka menyatu sepanjang sumbu dihubungkan dengan
membrane interosseus. Hal inilah yang menyebabkan radius bias berputar mengelilingi ulna.
Ketika ulna mengalami fraktur, energy disalurkan sepanjang membrane interosseus dan
terdisplasi pada proksimal radius. Akhirnya yang terjadi adalah disrupsi membrane interosseus
sehingga mendisplasi proksimal radius. Hasil akhirnya adalah disrupsi menbran intraoseus
poksimal dari fraktur, dislokasi sendi proksimal radioulnar dan dislokasi sendi radiocapitellar
Dislokasi kaput radialis bisa mengarah pada cedera nervus radialis. Cabang dari nervus radialis
yang mempersarafi posterior interoseus yang mengelilingi leher dari radius, sangat rentan
beresiko untuk mengalami cedera, terutama pada injuri dengan Bado tipe II. Cedera pada nervus
radialis cabang median interoseus anterior dan nervus ulnaris juga dilaporkan. Kebanyakan
cedera saraf adalah neurapraksis dan smembaik dalam waktu 4-6 bulan. Pemuntiran pada
pergelangan tangan akibata trauama bisa diatasi dengan ekstensi dan latihan gerak jari bisa
mencegah terjadi kontraktur sembari menunggu cedera saraf.
GAMBARAN KLINIS
11

Berdasarkan mekanisme diatas, pasien datang dengan nyeri siku. Terkait dengan tipe fraktur dan
keparahan, kemungkinan mengalami pembengkakan siku , deformitas, krepitasi parestesi atau
baal. Beberapa pasien tidak merasakan nyeri hebat saat beristirahat tapi fleksi sendi cubiti dan
rotasi forearm terbatasa dan nyeri.
DIslokasi kaput radial mungkin teraba pada anterio, posterior atau posisi anterolateral. Pada tipe
I dan IV, kaput radial dapat dipalpasi pada fosa antecubiti. Kaput radialis dapat dipalpasi secara
posterior pada tipe II dan pada daerah lateral pada tipe III
Kulit sebaiknya diperiksa untuk memastikan bahw tidak terjadi fraktur terbuka. Nadi dan
pengisisan kapiler harus dicatat. Hematom mungkin terjadi pada lokasi dislokasi walapun bukan
tempat trauma secara langsung.
Fungsi motorik harus diperiksa karena cabang dari nervus radialis dapat terjepit, mengakibatkan
kelemahan atau paralisis dari jari atau ibu jari untuk ekstensi. Cabang sensorik biasanya tidak
terlibat. Namun harus diperiksa.
Fraktur Monteggia pada populasi anak-anak biasanya tipikal dengan gambaran yang unik dan
lebih mengarah pada fraktur ulna dibandingkan kondisi dislokasinya. Ketika sebuah cedera
terjadi pada tulang yang masih immature maka akan terbetuk pola yang bersifat khas yang akan
mempengaaruhi terapi. Deformitas plastic dari ulna yang terkait dengan dislokasi kaput radialis
anterior mencapai 31% dari lesi Monteggia. Pengenalan serta pengetahuan yang buruk mengenai
pola cedera yang terjadi akan menyebabkan dislokasi rekuren atau persisten karena reduksi
radial head saja tidak cukup sebelum deformitas plastic diperbaiki. Fraktur inkomplit pada ulna
dan fraktur greenstick merupakan salah satu variasi yang juga harus ditangani bersama dengan
dislokasi kaput radialis.
Fraktur Monteggia pada anak berdasarkan cedera pada ulna:
Deformitas Plastik
Fraktur inkomplit
Frkatur transversal atau oblik pendek
Fraktur kominutif atau oblik panjang.
PEMERIKSAAN PENUNJANG
11

Pemeriksaan Laboratorium
Studi laboratorium diminta sesuai dengan indikasi pada kondisi pasien untuk membantu pada
saat anastesi atau tatalaksana perioperatif
Pencitraan
Menggunakan foto polos sudah cukup untuk menegakkan diagnosis fraktur Monteggia. Tehnik
yang dilakukan adalah orthogonal, yaitu antara tulang dan pesawat harus membetuk sudut 90
derajat. Dan termasuk sendi pergelangan tangan dan siku juga harus ikut terfoto. Diambil baik
posisi Anterior posterior dan Lateral serta tidak lupa tangan yang sehat juga diambil fotonya .
Prinsipnya adalah aturan dua-rule of two.
Yang akan didapatkan adalah frkatur ulna yang nyatatapi dislokasi dari kaput radialis mungkin
sedikit atau terlihat begitu nyata. Untuk mengevaluasi sendi radiocapitelllar, garis harus
digambar parallel sesuai dengan aksis tulang radius. Dan garis ini haris menuju ke salah satu titik
pada sendi siku.
TATALAKSANA
11

Terapi Medis
Myeri ditangani sedini mungkin. Jika fraktur sudah terbuka, maka imunisasi tetanus, antibiotic
intravena harus diberikan. Luka terbuka harus dirigasi dengan larutan saline steril dan ditutup
dengan kasa yang steril dan lembab. Kaput radialis sebaiknya direduksi saat di IGD jika
memungkinkan. Reduksi tertutup-closed reduction pada anak akan lebih mudah jika dilakukan
dalam keadaan narkose. Ketamin 1-2mg/kgBB IV atau 3-4 mg/kgBB IM bisa digunakan sebagai
sedasi. Sebaiknya ada imaging intensifier yang bersifat real-time sehingga reduksi bisa dipantau
apakah sudah tercapai secara optimal dan maksimal.
Terapi Pembedahan
1

o Pada anak yang dilakukan adalah reduksi tertutup dari ulna. Jika kaput radialis masih belum
bisa direduksi dengan memperbaiki ulna, reduksi ulna lanjutan bisa dilakukan dengan
supinasi forearm dan tekanan langsung pada kaput radialis biasanya berhasil. Ketika kaput
radialis secara anatomis tidak bisa direduksi, memanipulasi sendi dan kapsulnya dengan
memperbaiki anular ligament bisa dialkukan
o Pada orang dewasa. Operasi sangat direkomendasikan. Reduksi terbuka disertai dengan
kompresi menggunakan plate pada ulna secara umum dan diikuti dengan reduksi secara tidak
langsung pada tulang radius. Jika reduksi secara langsung tidak bisa tercapai maka reduksi
terbuka juga harus dilakukan. Jika kaput radialis tetap tidak stabil pertahankan selama
kurang lebih 6 minggu dalam posisi supinasi. Jika kaput radialis stabil setelah reduksi baik
terbuka ataupun tertutup, lakukan gerakan aktif dengan hinged elbow orthosis menjaga
forearm dalam posisi supinasi. Lindungi lengan sampai sembuh. Jika anterior dislokasi dan
reduksi tertutupnya tidak stabil,
PROGNOSIS
11

Pada tahun 1991, Anderson and Meyer mengguankan criteria untuk mengevalusi fraktur
forearm dan prognosisnya:
Excellent - Union with less than 10 loss of elbow and wrist flexion/extension and less
than 25% loss of forearm rotation
Satisfactory - Union with less than 20 loss of elbow and wrist flexion/extension and less
than 50% loss of forearm rotation
Unsatisfactory - Union with greater than 30 loss of elbow and wrist flexion/extension
and greater than 50% loss of forearm rotation
Failure - Malunion, nonunion, or chronic osteomyelitis
Nyeri, disfungsi saraf dan deformitas secara kosmetik merupakan salah satu factor juga yang
harus dipertimbangkan dalam memperbaiki kualitas hidup pasien.
DAFTAR PUSTAKA
1. Swiontkowski, Marc F.; Stovitz, Steven D. (editors). Monteggia Fracture-Dislocation of
The Elbow Chapter 18. In: E-book Manual of Orthopaedics
2. Ruchelsman DE, Pasqualetto M, Price AE, Grossman JA. Persistent posterior
interosseous nerve palsy associated with a chronic type I monteggia fracture-dislocation
in a child: a case report and review of the literature. Hand (N Y). Jun 2009;4(2):167-
72. [Medline].
3. TanMonteggia GB. Instituzioni Chirrugiche. vol 5. Milan: Maspero; 1814.
4. Nakamura K, Hirachi K, Uchiyama S, Takahara M, Minami A, Imaeda T, et al. Long-
term clinical and radiographic outcomes after open reduction for missed Monteggia
fracture-dislocations in children. J Bone Joint Surg Am. Jun 2009;91(6):1394-
404. [Medline].
5. Watson-Jones R. Fracture and Joint injuries. Vol. 2. 3
rd
edition. Baltimore: Williams and
Wilkins; 1943:P. 520Bado JL. The Monteggia lesion. Clin Orthop Relat Res. Jan-
Feb 1967;50:71-86. [Medline].
6.
7. Guitton TG, Ring D, Kloen P. Long-term evaluation of surgically treated anterior
monteggia fractures in skeletally mature patients. J Hand Surg
Am. Nov 2009;34(9):1618-24. [Medline].
8. Bruce H.E., Harvey J.P., Wilson J.C. Monteggia Fractures. J Bone Joint Surg
Am. 1974;56:1563.
9. Reckling F.W. Unstable fracture-dislocation of the forearm (Monteggia and Galeazzi
lesions). J Bone Joint Surg Am. 1982;64:857.
10. Evans EM. Pronation injuries of the forearm with special reference to anterior Monteggia
fractures. J Bone Joint Surg. 1949;31B:578-588.
11. Putigna F, Strohmeyer K, Ursone RL. Monteggia Fracture. Diunduh dari:
www.medscape.com. Tanggal: 20 Februari 2010.
Disadur dari MEDSCAPE by dj_alil