Anda di halaman 1dari 2

Alarm Pendeteksi Asap

Apakah di laboratorium kita perlu adanya alarm pendeteksi asap?


Untuk melindungi keamanan di laboratorium, serta mencegah kerusakan kebakaran di
laboratorium, penting untuk memasang detektor asap di laboratorium.
Detektor Asap Fotoelektrik
Dalam detektor asap fotolistrik, fungsi detektor dengan melihat ketika berkas fotolistrik cahaya
pada perangkat tersebut akan diblokir. penyumbatan ini terjadi saat rumah kebakaran, ketika asap
sering pertama mengumpulkan di langit-langit. Namun, perangkat fotolistrik lebih canggih juga
akan dipicu untuk suara alarm mereka ketika partikel-partikel di sinar fotoelektrik yang tersebar
dengan volume kecil asap. Difusi cahaya ini akan memicu alarm detektor asap.

Detektor Asap ionisasi
Sebuah detektor asap ionisasi adalah jauh lebih murah dari detektor asap fotolistrik, tetapi
memiliki tingkat yang lebih tinggi palsu alarm. Sebuah detektor asap ionisasi memiliki
kemampuan untuk mendeteksi partikel-partikel asap yang terlalu kecil atau terlalu jauh tersebar
untuk dilihat dengan mata telanjang. detektor asap Ionisasi mengandung jumlah yang sangat
kecil americanium 241, elemen sintetik radioaktif. Radiasi alpha yang dipancarkan dari
americanium melewati ruang ionisasi kecil, memungkinkan untuk arus yang kecil untuk
membentuk antara dua elektroda. Ketika asap memasuki kamar pengion, menyerap alpha
partikel dalam ruang, yang kemudian mengganggu arus. Ini kemudian set off alarm asap. Karena
unsur americanium memiliki paruh 432 tahun, tidak harus diganti selama hidup detektor asap. Ini
harus diklarifikasi bahwa radiasi yang dipancarkan dari detektor asap adalah radiasi alpha,
sebagai lawan beta berbahaya atau radiasi gamma.

Air-Sampling Detektor asap
Sebuah detektor asap udara-sampling juga mampu mendeteksi partikel asap yang tak terlihat
dengan mata telanjang, seperti detektor asap ionisasi. Namun, detektor asap udara-sampling yang
paling sering aspirating detektor asap, juga disebut ASDs. Sebuah ASD terdiri dari unit pusat
yang beredar di udara melalui jaringan pipa kecil untuk mendeteksi asap di udara. Sebuah
nephelometer kecil di detektor asap dapat melihat jika ada jejak partikel asap di udara. Air-
Sampling detektor asap biasanya digunakan pada lingkungan yang membutuhkan sensitivitas
tinggi deteksi asap, seperti di laboratorium, ruang cuci dan gudang yang berisi barang berharga.