Anda di halaman 1dari 4

F.

Data Pengamatan
1. Larutan berwarna bening, sedikit terlihat adanya perbedaan kelarutan antara
HCl dan t-butil alkohol
3. Dilakukan pengocokan sambil dikeluarkan gas yang ada didalam corong pisah
4. Terbentuk 2 lapisan dan lapisan bawahnya dibuang
5. Larutan didekantasi dan dicatat volume dan beratnya










G. Pengolahan Data
Volume percobaan t-butil klorida = 2.5 ml
Massa gelas ukur + t-butil klorida = 31.57 gr
Massa gelas ukur kosong = 29.54 gr
Massa percobaan t-butil klorida = 2.03 gr
Mol t-butil alkohol =

=


= 0.0836 mol
Mol HCl =

=


= 0.355 mol




M 0.0836 0.355 - -
R 0.0836 0.0836 0.0836 0.0836
S - 0.2714 0.0836 0.0836

Setelah dilakukan
ekstraksi
Hasil = t-butil
klorida
Setelah dilakukan
ekstraksi dan
pemisahan larutan
(dari dekat)
OH
tertiary butyl alcohol
+ HCl
Cl
tertiary butyl chloride
+ H
2
O
Massa teoritis t-butil klorida = 0.0836 mol x 92.5 gr/mol = 7.733 gr

% KR =


x 100 % =

x 100 % = 73.75 %

% Yield =


x 100 % =

x 100 % = 26.25 %

H. Pembahasan
Percobaan ini merupakan percobaan Sintesis t-butil klorida dari t-butil
alkohol dan HCl. Adapun tujuan percobaan ini adalah mengetahui cara
mensintesis t-butil klorida menggunakan metode ekstraksi, mengetahui prinsip
ekstraksi dan reaksi dan mengetahui fungsi-fungsi reagen yang digunakan dalam
percobaan. Reaksi pada percobaan ini adalah reaksi substitusi nukleofilik alifatik
yaitu SN
1
. Reaksi umumnya :


Reaksi SN
1
adalah reaksi yang melibatkan suatu zat antara karbokation
yang umumnya adalah alkil halida sekunder atau tersier dalam keadaan asam kuat.
Mekanisme reaksi SN
1
molekul A dan nukleofil B memiliki 3 tahap :
1. Pembentukan suatu karbokation A dengan pemisahan gugus lepas dari
karbon tahap ini berjalan lambat dan reversibel
2. Serangan nukleofil : B bereaksi dengan A. Jika nukleofil itu molekul
netral, tahap ke3 diperlukan agar reaksi selesai.
3. Deprotonasi : Penyingkiran proton pada nukleofil yang terprotonasi oleh
ion ataupun molekul disekitarnya.











Pada percobaan ini tersier butil alkohol merupakan reagen utama yang
memiliki gugus OH yang bertindak sebagai leaving group. Dan HCl merupakan
senyawa yang memiliki nukleofilik Cl
-
. Nukleofilik adalah senyawa bermuatan
negatif atau netral yang menyukai senyawa bermuatan positif. Sintesis t-butil
klorida ini menggunakan prinsip ekstraksi yaitu proses pemisahan suatu zat
berdasarkan perbedaan kelarutannya terhadap dua cairan tidak saling larut yang
berbeda. Dalam hal ini bahan yang akan dipisahkan mutlak harus berada dalam
bentuk larutan. Cara paling sederhana dan banyak dilakukan adalah ekstraksi
bertahap. Tekniknya cukup dengan menambahkan pelarut pengekstrak yang tidak
bercampur dengan pelarut pertama melalui corong pemisah, kemudian dilakukan
pengocokan sampai terjadi kesetimbangan konsentrasi solut pada kedua pelarut.
Setelah didiamkan beberapa saat akan terbentuk dua lapisan dan lapisan yang
berada di bawah dengan kerapatan lebih besar dapat dipisahkan untuk dilakukan
analisis selanjutnya.
Langkah awal yang dilakukan adalah , mencampurkan tersier butil alcohol
dengan HCl pekat dalam corong pisah lalu dilakukan pengocokan selama 20
menit sambil sesekali dikeluarkan gas yang ada pada corong pisah, hingga
terbentuk dua fasa dan tak ada lagi gas yang dihasilkan. Lapisan yang terbentuk
ini terdiri dari lapisan organik (tersier butil klorida) pada bagian atas dan bagian
bawahnya merupakan lapisan air. Lapisan organik berada di atas karena densitas
senyawanya lebih kecil dibandingkan dengan air. Reaksi ini tidak menggunakan
katalis, oleh karena itu dibutuhkan pengocokan yang lebih lama, kuat dan konstan
untuk meningkatkan energi kinetik dan mencapai energi aktivasi agar
mempercepat pembentukan produk.
Kemudian akan terbentuk dua fasa, fasa organik (atas) nya diambil lalu
dilakukan penambahan Na
2
CO
3
untuk menarik sisa HCl hingga diperoleh produk
yang lebih murni dan Na
2
SO
4
anhidrat untuk menarik air. Lalu dilakukan
dekantasi dan didapatkan larutan t-butil klorida. Senyawa tersier butil klorida ini
bersifat volatile (mudah menguap) dan mudah terbakar sehingga setelah
didapatkan sebaiknya ditutup dengan alufo. Dari percobaan didapatkan berat t-
butil klorida 2,03 gr dan diperoleh % kesalahan relatif yaitu sebesar 73.75%
dengan % yield sebesar 26.25 %. Kesalahan relatif yang didapatkan cukup besar
hal ini dapat disebabkan oleh kurang telitinya praktikan dalam melakukan
penimbangan reagen, pengocokan corong pisah kurang kuat dan konstan sehingga
produk yang terbentuk kurang sempurna pencampurannya.

H. Kesimpulan
Sintesis tersier butil klorida dilakukan dengan mereaksikan t-butil alkohol
dan HCl melalui reaksi SN1.
Prinsip yang digunakan dalam sintesis t-butil klorida adalah ekstraksi yang
merupakan pemisahan senyawa berdasarkan perbedaan kelarutan.
T-butil alkohol dan HCl pekat merupakan reagen utama dalam percobaan
ini
Na
2
SO
4
berfungsi untuk menarik air dari larutan produk dan Na
2
CO
3

berfungsi untuk menetralkan HCl sisa
Massa percobaan t-butil klorida adalah 2.03 gram
% kesalahan relatif (%KR) yang diperoleh sebesar 73,75 %.
% yieldnya sebesar 26,25 %.

Daftar Pustaka
Fessenden & Fessenden. 2000. Kimia Organik Jilid I dan Jilid II. Jakarta:
Erlangga.
Sykes, P. 1989. Penuntun Mekanisme Reaksi Kimia Organik. Jakarta: PT.
Gramedia.
Tim KBI Organik. 2014. Praktikum Sintesis Kimia Organik. Depok: Departemen
Kimia FMIPA UI.
www.sciencelab.com

Anda mungkin juga menyukai