Anda di halaman 1dari 2

PANCASILA DAN STRATEGI PEMBANGUNAN EKONOMI

Sistem Ekonomi Pancasila adalah aturan main kehidupan ekonomi atau hubungan-
hubungan ekonomi antar pelaku-pelaku ekonomi yang didasarkan pada etika atau moral Pancasila
dengan tujuan akhir mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Etika Pancasila
adalah landasan moral dan kemanusiaan yang dijiwai semangat nasionalisme (kebangsaan) dan
kerakyatan, yang kesemuanya bermuara pada keadilan sosial bagi seluruh rakyat. Intisari Pancasila
(Eka Sila) menurut Bung Karno adalah gotongroyong atau kekeluargaan, sedangkan dari segi
politik Trisilayang diperas dari Pancasila adalah Ketuhanan Yang Maha Esa (monotheisme) sosio-
nasionalisme dan sosio-demokrasi.
Secara historis, sistem ekonomi pancasila bukanlah hal yang baru, baik dilihat dari segi
filosofis, konsepsi, maupun implentasi. Bahkan sistem ekonomi pancasila telah dipraktekan secara
riil dalam kebijakan pembangunan ekonomi sejak Indonesia merdeka. Ekonomi Pancasila merupakan
hal pokok dari sistem ekonomi Indonesia yang telah diamanatkan dalam Konstitusi UUD 1945. Suatu
sistem ekonomi yang digali dan dibangun dari nilai nilai yang dianut dalam masyarakat Indonesia.
Beberapa prinsip dasar yang ada tersebut antara lain berkaitan dengan prinsip kemanusiaan,
nasionalisme ekonomi, demokrasi ekonomi yang diwujudkan dalam ekonomi kerakyatan, dan
keadilan.
Seperti teori ekonomi neoklasik yang dibangun atas dasar faham liberal dengan
mengedapankan nilai individualisme dan kebebasan pasar. Sistem ekonomi pancasila juga dibangun
atas dasar nilai nilai yang hidup dalam masyarakat Indonesia, yang bisa berasal dari nilai nilai
agama, kebudayaan, adat istiadat, atau norma norma, yang membentuk perilaku ekonomi
masyarakat Indonesia.
Ekonomi Pancasila sebenarnya adalah teori dan sistem ekonomi yang bertujuan
menggantikan perekonomial kolonial menjadi nasional. Maka dari itu, untuk membumikan ekonomi
Pancasila diperlukan pemahaman hakikat perekonomia kolonial dalam wacana ontologis.
Dalam hal ini, Pancasila sebagai suatu pandangan hidup maka sila-silanya merupakan sudut-
sudut pandang atau aspek-aspek kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia. Sila pertama
merupakan aspek spiritual, sila kedua merupakan aspek kultural, sila ketiga merupakan aspek
politikal, sila keempat merupakan aspek sosial dan sila kelima merupakan aspek ekonomikal.
Kelima sila tersebut tidak dapat berdiri sendiri-sendiri melainkan tersusun secara hirarkis
dan berjenjang yaitu sila pertama meliputi sila kedua, sila kedua meliputi sila ketiga, sila ketiga
meliputi sila keempat dan sila keempat meliputi sila kelima. Atau sebaliknya dapat dikatakan sila
kelima merupakan derivasi sila keempat, sila keempat merupakan derivasi sila ketiga, sila ketiga
merupakan derivasi sila kedua dan sila kedua merupakan derivasi sila pertama.
Dengan demikian maka ekonomi Pancasila telah mengandung seluruh nilai-nilai moral
Pancasila dan mengacu pada seluruh aspek kehidupan sila-sila dari Pancasila. Sesuai gambar grafis
superposisi pembagian kekuasaan antara negara dan rakyat tersebut diatas, maka ekonomi
Pancasila mewujud dan terdiri atas 3 (tiga) pilar sub sistem, yaitu :
1. Pilar ekonomi negara yang berfungsi untuk mendukung penyelenggaraan tugas negara
dengan pemerintahan yang bersih dan berwibawa, (negara kuat), dengan tugas pokok
antara lain untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah
Indonesia
2. Pilar ekonomi rakyat yang berbentuk koperasi (sharing antara negara dan rakyat) dan
berfungsi untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur, (home front kuat), dengan tugas
pokok mewujudkan kehidupan layak bagi seluruh anggotanya.
3. Pilar ekonomi swasta yang berfungsi untuk ikut melaksanakan ketertiban dunia (battle
front kuat), dengan tugas pokok mewujudkan kemajuan usaha swasta yang memiliki daya
kompetisi tinggi di dunia internasional.
Pengertian kompetisi dalam moral Pancasila bukan dan tidak sama dengan free fight
competition a la barat yang di dalamnya mengandung cara-cara yang boleh merugikan fihak lain
(tujuan menghalalkan cara). Hubungan dagang dalam sistem ekonomi Pancasila harus tetap dalam
kerangka untuk menjalin tali silaturahmi yang selalu bernuansa saling kasih sayang dan saling
menguntungkan, menghindarkan kemuspraan (kesia-siaan).
Pola pengelolaan dari masing-masing pilar ekonomi tersebut berbeda dan membutuhkan
kemampuan para pelaksana secara profesional agar hasilnya menjadi optimal sesuai dengan
kebutuhan, tetapi tetap mendasarkan kerjanya pada prinsip efisiensi, efektifitas dan produktivitas
kerja pada masing-masing pilar. Masing-masing pilar mempunyai pangsa pasar sendiri-sendiri
meskipun tidak tertutup kemungkinan untuk saling kerjasama dan saling bantu tanpa merugikan
salah satu pihak.