Anda di halaman 1dari 14

1

MAKALAH
SPEKTROFOTOMETRI UV-VISIBLE













Disusun oleh:
Nurul Rohmaniasari
260110120049




FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2014


2

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT., karena berkat karunia-Nya penulis mampu
menyelesaikan makalah dengan judul Spektrofotometri UV Visible. Makalah Spektrofotometri
UV Visible ini merupakan tugas mata kuliah Analasis Fisikokimia I.
Melalui makalah yang berjudul Spektrofotometri UV Visible ini yang diharapkan
dapat menunjang nilai penulis di dalam mata kuliah Analisis Fisikokimia I. Selain itu, dengan
hadirnya makalah ini dapat memberikan informasi yang dapat menjadi pengetahuan baru bagi
pembacanya.
Penulis menyadari bahwa, masih banyak kesalahan dan kekurangan di dalam
penulisan makalah ini. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang
konstruktif untuk kesempurnaan makalah ini di masa yang akan datang. Semoga makalah ini
dapat bermanfaat.



Bandung, 18 Maret 2014


Penulis













i
3

DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR i
DAFTAR ISI ii
BAB I. PENDAHULUAN 1
1.1. Latar Belakang 1
1.2. Rumusan Masalah 1
1.3. Tujuan 2
BAB II. PEMBAHASAN 3
2.1. Spektofotometer UV- Visible 3
2.2. Fungsi Alat 4
2.3. Bentuk dan Komponen Alat 5
2.4. Komponen-Komponen Alat 5
2.5. Tipe Instrumen Spektrofotometer 8
2.6. Prinsip Kerja Alat 9
2.7. Cara Penggunaan Alat 9
BAB III. PENUTUP 10
3.1. Kesimpulan 10
3.2. Saran 10
DAFTAR PUSTAKA iii















iii
4

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Instrumentasi merupakan alat-alat dan piranti (device) yang digunakan untuk
mengukur dan pengendalian dalam suatu system yang lebih besar dan lebih kompleks. Secara
umum instrumentasi mempunyai tiga fungsi utama, yaitu sebagai alat pengukuran, sebagai
alat analisa, dan sebagai alat kendali. Beberapa alat yang berfungsi sebagai alat analisa
seperti, Spektrotometer UV-VIS, Spektrotometer serapan atom, Spektrotometer Infra Merah,
kromatografi, dan X-ray Difraction.
Pada makalah ini, akan membahas salah satu alat tersebut, yaitu Spektrotometer UV-
VIS. Dimana Spektrofotometer Uv-Vis merupakan alat dengan teknik spektrofotometer pada
daerah ultra-violet dan sinar tampak. Alat ini digunakan guna mengukur serapan sinar ultra
violet atau sinar tampak oleh suatu materi dalam bentuk larutan. Konsentrasi larutan yang
dianalisis sebanding dengan jumlah sinar yang diserap oleh zat yang terdapat dalam larutan
tersebut. Spektrofotometer UV-VIS banyak dimanfaatkan seperti dalam analisis logam
berbahaya dalam sampel pangan atau bahan yang sering digunakan dalam kehidupan.
Spektrofotometri merupakan salah satu metode dalam kimia analisis yang digunakan
untuk menentukan komposisi suatu sampel baik secara kuantitatif dan kualitatif yang
didasarkan pada interaksi antara materi dengan cahaya. Sedangkan peralatan yang digunakan
dalam spektrofometri disebut spektrofotometer. Cahaya yang dimaksud dapat berupa cahaya
visibel, UV dan inframerah, sedangkan materi dapat berupa atom dan molekul namun yang
lebih berperan adalah elektron yang adapada atom ataupun molekul yang bersangkutan.

1.2. Rumusan Masalah
1. Apa definisi dari Spektrofotometer UV-VIS?
2. Apa fungsi dari Spektrofotometer UV-VIS?
3. Apa komponen-komponen yang terdapat dalam Spektrotometer UV-VIS?
4. Bagaimana prinsip kerja dari Spektrotometer UV-VIS?
5. Bagaimana cara penggunaan alat Spektrotometer UV-VIS?




5

1.3. Tujuan
1. Memenuhi tugas mata kuliah analisis fisikokimia i
2. Mengetahui komponen spektrofotometer uv/vis.
3. Mengetahui fungsi dari bagian-bagian komponen spektrofotometer uv/vis.
4. Mengetahui cara kerja spektrofotometer uv/vis.





























6

BAB II
PEMBAHASAN

2.1.Spektrofotometer UV-Vis
Spektrofotometri UV-Vis adalah anggota teknik analisis spektroskopik yang memakai
sumber REM (radiasi elektromagnetik) ultraviolet dekat (190-380 nm) dan sinar tampak
(380-780 nm) dengan memakai instrumen spektrofotometer. Spektrofotometri UV-Vis
melibatkan energi elektronik yang cukup besar pada molekul yang dianalisis, sehingga
spektrofotometri UV-Vis lebih banyak dipakai untuk analisis kuantitatif dibandingkan
kualitatif.
Spektroskopi UV/VIS merupakan metode penting yang mapan, andal dan akurat.
Dengan menggunakan spektroskopi UV/VIS, substansi tak dikenal dapat diidentifikasi dan
konsentrasi substansi yang dikenal dapat ditentukan. Pelarut untuk spektroskopi UV harus
memiliki sifat pelarut yang baik dan memancarkan sinar UV dalam rentang UV yang luas.
Spektrofotometer Uv-Vis adalah alat yang digunakan untuk mengukur transmitansi,
reflektansi dan absorbsi dari cuplikan sebagai fungsi dari panjang gelombang.
Spektrofotometer sesuai dengan namanya merupakan alat yang terdiri dari spektrometer dan
fotometer. Spektrometer menghasilkan sinar dari spektrum dengan panjang gelombang
tertentu dan fotometer adalah alat pengukur intensitas cahaya yang ditransmisikan atau yang
diabsorbsi. Jadi spektrofotometer digunakan untuk mengukur energi cahaya secara relatif jika
energi tersebut ditransmisikan, direfleksikan atau diemisikan sebagai fungsi dari panjang
gelombang. Suatu spektrofotometer tersusun dari sumber spektrum sinar tampak yang
sinambung dan monokromatis. Sel pengabsorbsi untuk mengukur perbedaan absorbsi antara
cuplikan dengan blanko ataupun pembanding.
Spektrofotometer Uv-Vis merupakan spektrofotometer yang digunakan untuk
pengukuran didaerah ultra violet dan didaerah tampak. Semua metode spektrofotometri
berdasarkan pada serapan sinar oleh senyawa yang ditentukan, sinar yang digunakan adalah
sinar yang semonokromatis mungkin.
Spektrofotometer UV-Vis (Ultra Violet-Visible) adalah salah satu dari sekian banyak
instrumen yang biasa digunakan dalam menganalisa suatu senyawa kimia. Spektrofotometer
umum digunakan karena kemampuannya dalam menganalisa begitu banyak senyawa kimia
serta kepraktisannya dalam hal preparasi sampel apabila dibandingkan dengan beberapa
metode analisa.
7

Spektrofotometri UV/Vis melibatkan energi elektronik yang cukup besar pada
molekul yang dianalisis, sehingga spetrofotometer UV/Vis lebih banyak dpakai ntuk analisis
kuantitatif dibanding kualitatif.
Spektrofotometri UV-vis adalah pengukuran serapan cahaya di daerah ultraviolet
(200350 nm) dan sinar tampak (350 800 nm) oleh suatu senyawa. Serapan cahaya uv atau
cahaya tampak mengakibatkan transisi elektronik, yaitu promosi elektron-elektron dari orbital
keadaan dasar yang berenergi rendah ke orbital keadaan tereksitasi berenergi lebih tinggi
(Santoso, 2011).

2.2.Fungsi Alat
Spektrometer Uv-Vis dapat digunakan misalnya untuk mengukur kadar logam. UV /
Vis spektroskopi secara rutin digunakan dalam kuantitatif penentuan larutan dari logam
transisi ion dan sangat dikonjugasikan senyawa organik.
a. Larutan ion logam transisi dapat berwarna (misalnya, menyerap cahaya) karena elektron
dalam atom logam dapat tertarik dari satu negara elektronik lainnya. Warna larutan ion
logam sangat dipengaruhi oleh kehadiran spesies lain, seperti anion tertentu atau ligan.
Sebagai contoh, warna larutan encertembaga sulfat adalah biru yang sangat terang;
menambahkanamonia meningkat dan perubahan warna panjang gelombang serapan
maksimum ( m a x )
b. Senyawa organik, terutama mereka yang memiliki tingkat tinggi konjugasi, juga
menyerap cahaya pada daerah UV atau terlihat dari spektrum elektromagnetik. Pelarut
untuk penentuan ini sering air untuk senyawa larut dalam air, atau etanol untuk senyawa
organik yang larut. (Pelarut organik mungkin memiliki penyerapan sinar UV yang
signifikan; tidak semua pelarut yang cocok untuk digunakan dalam spektroskopi UV.
Ethanol menyerap sangat lemah di paling panjang gelombang.).Polaritaspelarut dan pH
dapat mempengaruhi penyerapan spektrum senyawa organik. Tirosin, misalnya,
peningkatan penyerapan maksimum dan koefisien molar kepunahan ketika pH
meningkat 6-13 atau ketika polaritas pelarut berkurang.
c. Sementara kompleks transfer biaya juga menimbulkan warna, warna sering terlalu kuat
untuk digunakan dalam pengukuran kuantitatif. Hukum Beer-Lambert menyatakan
bahwa absorbansi larutan berbanding lurus dengan konsentrasi spesies menyerap dalam
larutan dan panjang jalan.
8

Jadi, UV / VIS spektroskopi dapat digunakan untuk menentukan konsentrasi dalam
larutan penyerap dan mengetahui seberapa cepat perubahan absorbansi dengan konsentrasi
(Wardani, 2013).


2.3.Bentuk dan Komponen Alat







Gambar 1. Spektrofotometer UV-Vis


2.4.Komponen-kompenen Alat
1. Sumber cahaya
Sebagai sumber cahaya pada spektrofotometer, haruslah memiliki pancaran
radiasi yang stabil dan intensitasnya tinggi. Sumber energi cahaya yang biasa untuk
daerah tampak, ultraviolet dekat, dan inframerah dekat adalah sebuah lampu pijar
dengan kawat rambut terbuat dari wolfram (tungsten). Lampu ini mirip dengan bola
lampu pijar biasa, daerah panjang gelombang (l ) adalah 350 2200 nanometer (nm).
Di bawah kira-kira 350 nm, keluaran lampu wolfram itu tidak memadai untuk
spektrofotometer dan harus digunakan sumber yang berbeda. Paling lazim adalah
lampu tabung tidak bermuatan (discas) hidrogen (atau deuterium) 175 ke 375 atau 400
nm. Lampu hidrogen atau lampu deuterium digunakan untuk sumber pada daerah
ultraviolet (UV).
Kebaikan lampu wolfarm adalah energi radiasi yang dibebaskan tidak
bervariasi pada berbagai panjang gelombang. Sumber cahaya untuk spektrofotometer
inframerah, sekitar 2 ke 15 m m menggunakan pemijar Nernst (Nernst glower).
2. Pengatur Intensitas
Berfungsi untuk mengatur intensitas sinar yang dihasilkan oleh sumber
cahaya agar sinar yang masuk tetap konstan.
9

3. Monokromator
Monokromator berfungsi sebagai penyeleksi panjang gelombang yaitu
mengubah cahaya yang berasal dari sumber sinar polikromatis menjadi cahaya
monokromatis. Jenis monokromator yang saat ini banyak digunakan adalah gratting
atau lensa prisma dan filter optik.
Jika digunakan grating maka cahaya akan diubah menjadi spektrum cahaya.
Sedangkan filter optik berupa lensa berwarna sehingga cahaya yang diteruskan sesuai dengan
warnya lensa yang dikenai cahaya. Ada banyak lensa warna dalam satu alat yang digunakan
sesuai dengan jenis pemeriksaan.
Prisma berfungsi sebagai pendispersi atau penyebar cahaya. dengan adanya
pendispersi hanya satu jenis cahaya atau cahaya dengan panjang gelombang tunggal yang
mengenai sel sampel. Proses dispersi atau penyebaran cahaya seperti yang tertera pada
gambar 3.

Gambar 3. Penyebaran cahaya oleh prisma
Grating (kisi difraksi)
Keuntungan menggunakan kisi difraksi :
- Dispersi sinar merata
- Dispersi lebih baik dengan ukuran pendispersi yang sama
- Dapat digunakan dalam seluruh jangkauan spectrum
Cahaya monokromatis ini dapat dipilih panjang gelombang tertentu yang sesuai untuk
kemudian dilewatkan melalui celah sempit yang disebut slit. Ketelitian dari monokromator
dipengaruhi juga oleh lebar celah (slit width) yang dipakai.
4. Kuvet
10

Kuvet merupakan wadah dari sampel berupa cairan yang telah diatur takarannya
hingga dapat terbaca oleh spektrofotometer UV-Vis. Biasanya sampel yang digunakan adalah
sampel yang berwarna yang mudah menyerap sinar yang dipancarkan oleh sumber cahaya.
Pada pengukuran di daerah sinar tampak digunakan kuvet kaca dan daerah UV digunakan
kuvet kuarsa. Berikut beberapa contoh dari kuvet yang ada:
5. Detektor
Fungsinya untuk merubah sinar menjadi energi listrik yang sebanding dengan besaran
yang dapat diukur.
Syarat-syarat ideal sebuah detektor adalah :
1. Kepekaan yang tinggi.
2. Perbandingan isyarat atau signal dengan bising tinggi.
3. Respon konstan pada berbagai panjang gelombang.
4. Waktu respon cepat dan signal minimum tanpa radiasi.
5. Signal listrik yang dihasilkan harus sebanding dengan tenaga radiasi.
Macam - macam detector:
1. Photovoltaic
2. Phototube
3. Diode array
4. Penguat (amplifier)
Berfungsi untuk memperbesar arus yang dihasilkan oleh detektor agar dapat
dibaca oleh indikator.
5. Indikator
Dapat berupa :
a. Recorder
b. Komputer

Skema Alat

Gambar 2. Skema Alat (Wardani, 2013).
11


2.5.Tipe Instrumen Spektrofotometer
Pada umumnya terdapat dua tipe instrumen spektrofotometer, yaitu single-beam dan
double-beam. gambar Single-beam instrument dan Double-beam instrument.
1. Single-beam instrument
Single-beam instrument dapat digunakan untuk kuantitatif dengan mengukur
absorbansi pada panjang gelombang tunggal. Single-beam instrument mempunyai
beberapa keuntungan yaitu sederhana, harganya murah, dan mengurangi biaya yang
ada merupakan keuntungan yang nyata. Beberapa instrumen menghasilkan single-
beam instrument untuk pengukuran sinar ultra violet dan sinar tampak. Panjang
gelombang paling rendah adalah 190 sampai 210 nm dan paling tinggi adalah 800
sampai 1000 nm.
2. Double-beam instrument
Double-beam dibuat untuk digunakan pada panjang gelombang 190 sampai
750 nm. Double-beam instrument dimana mempunyai dua sinar yang dibentuk oleh
potongan cermin yang berbentuk V yang disebut pemecah sinar. Sinar pertama
melewati larutan blangko dan sinar kedua secara serentak melewati sampel,
mencocokkan foto detektor yang keluar menjelaskan perbandingan yang ditetapkan
secara elektronik dan ditunjukkan oleh alat pembaca (Yanto,2013).

2.6.Prinsip Kerja Alat
Saat sumber cahaya dihidupkan, cahaya yang berasal dari sumber tersebut akan
mengenai monokromator yang berfungsi mengubah sinar polikromatis menjadi sinar
monokromatis sesuai yang dibutuhkan oleh pengukuran dan kemudian cahaya yang telah
di filter memasuki sampel cell yang didalamnya terdapat sampel dan kemudian sampel
akan menyerap cahaya tersebut atau mengalami absorbs. Dimana energi cahaya yang
diserap atom/molekul tersebut digunakan untuk bereksitasi ke tingkat energi elektronik
yang lebih tinggi. Absorbs hanya terjadi jika selisih kedua tingkat energi elektronik
tersebut bersesuaian dengan energi cahaya (foton) yang datang yakni E = Efoton.
Kemudian cahaya yang melewati sampel akan sampai di detector, yang berupa transduser
yang mengubah energy cahaya menjadi suatu isyarat listrik, dan kemudian dilanjutkan ke
pengganda (amplifier), dan rangkaian yang berkaitan membuat isyarat listrik itu memadai
untuk dibaca. Dan akhirnya sampai di suatu system baca (piranti pembaca) yang
12

memperagakan besarnya isyarat listrik, menyatakan dalam bentuk % Transmitan (% T)
maupun Absorbansi (A) (Wardani, 2013).

2.7.Cara Penggunaan Alat
Cara kerja spektrofotometer secara singkat adalah sebagai berikut. Tempatkan larutan
pembanding, misalnya blangko dalam sel pertama sedangkan larutan yang akan dianalisis
pada sel kedua. Kemudian pilih foto sel yang cocok 200nm-650nm (650nm-1100nm) agar
daerah yang diperlukan dapat terliputi. Dengan ruang foto sel dalam keadaan tertutup
nol galvanometer didapat dengan menggunakan tombol dark-current. Pilih h yang
diinginkan, buka fotosel dan lewatkan berkas cahaya pada blangko dan nol
galvanometer didapat dengan memutar tombol sensitivitas. Dengan menggunakan tombol
transmitansi, kemudian atur besarnya pada 100%. Lewatkan berkas cahaya pada larutan
sampel yang akan dianalisis. Skala absorbansi menunjukkan absorbansi larutan sampel.
Atau bisa dilakukan dengan cara:
a. Nyalakan PC dan boot sistem operasi PC. Jika printer telah terhubung ke sistem,
maka nyalakan printer.
b. Nyalakan spektrofotometer dan tunggu sampai cahaya indikator spektrofotometer
berwarna hijau. Proses ini meliputi pengujian spektrofotometer dan mengambil
waktu sekitar 1 menit.
c. Letakkan sampel yang telah dimasukkan kedalam kuvet pada sample
compartment. Sebelum sample di ukur, preparasi sample terlebih dahulu.
d. Kita siap untuk menggunakan sistem.
e. Lampu hijau akan berkedip, hal ini bahwa menunjukkan pengukuran sedang
berlangsung.
f. Jika spektrofotometer berhenti, hal ini menunjukkan bahwa pengukuran telah siap
berlangsung.
g. Data absorbansi dan spektrum akan terbaca di komputer, yang berbentuk grafik
hubungan antara panjang gelombang dengan absorbansi.






13

BAB III
PENUTUP

3.1.Kesimpulan
Berdasarkan hasil penulisan makalah ini dapat diambil kesimpulan bahwa:
1. Spektofotometri merupakan alat yang digunakan untuk mengukur energi secara relatif
jika energi tersebut ditransmisikan, direfleksikan, atau diemisikan sebagai fungsi dari
panjang gelombang.
2. Dapat dipakai untuk tujuan analisis kualitatif (data sekunder) dan kuatitatif.
3. Spektrofotometer tersusun dari sumber spektrum tampak yang kontinyu, monokromator,
sel pengadsorbsi untuk larutan sampel atau blanko dan suatu alat pengukur perbedaan
adsorbsi antara sampel dan blanko ataupun pembanding.

3.2.Saran
1. Penggunaan spektrofotometer UV-visible ini diharapkan dapat membantu untuk
penelitian mahasiswa.

















14

DAFTAR PUSTAKA

Santoso, Adi. 2011. Spektrofotometri Sinar Tampak dan Ultraviolet. Tersedia di http://149-
santoz.blogspot.com/2012/02/makalah-spektrofotometri-sinar-tampak.html (diakses pada 18
Maret 2014 pukul 06.30).
Wardani, Melinda. 2013. Instrumentasi Fisika Spektrofotometri UV Vis. Tersedia di
http://nurryputri.blogspot.com/2013/07/spektrofotometer-uv-is.html (diakses pada 18 Maret
2014 pukul 06.30).
Yanto, Andri. 2013. Spektrofotometri UV-Vis, Inframerah, dan Densiometer. Tersedia di
http://andriyanto507.blogspot.com/2013/12/makalah-spektrofotometri-uv-vis-infra.html
(diakses pada 18 Maret 2014 pukul 06.30).
















iii