Anda di halaman 1dari 39

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id










































ommit to user
i
PENGARUH PERLAKUAN MASA PENYIMPANAN DAN BAHAN
PEMBUNGKUS ENTRES TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL BIBIT
JERUK (Citrus sp.) SECARA OKULASI

SKRIPSI
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
guna memperoleh derajat Sarjana Pertanian
di Fakultas Pertanian
Universitas Sebalas Maret Surakarta

Jurusan / Program Studi Agronomi










Oleh :
YUSNIA ANINDIAWATI
H 1107005


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2011

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
ii





perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
iii
HALAMAN MOTTO





v Aku bisa karena aku yakin bahwa Aku Pasti Bisa (Penulis)
v Sukses tidak diukur dari posisi yang dicapai seseorang dalam hidup, tapi
dari kesulitan-kesulitan yang berhasil diatasinya ketika berusaha meraih
sukses ( Booker T. Washington)
v J angan pernah mengucap selamat tinggal jika kamu masih mau mencoba
(Devinka Susanti V.)







perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
iv
HALAMAN PERSEMBAHAN






Skripsi ini saya persembahkan kepada:
Ayah (Alm) dan ibu tersayang yang selalu
memberikan dukungan dalam segala hal
Kakak-kakakku (Mb Heny, Mb Endah, Ms Hendry)
yang selalu memberikan doa dan dukungan
Mas ganteng Henogya
Teman-teman Agronomi, NonReg 2007 dan Kost
Annisa yang selalu memberikan keceriaan ^_^





perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
v
KATA PENGANTAR
Puji syukur pada Allah SWT atas limpahan rahmat serta hidayah-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul PENGARUH
PERLAKUAN MASA PENYIMPANAN DAN BAHAN PEMBUNGKUS
ENTRES TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL BIBIT JERUK (Citrus sp.)
SECARA OKULASI.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan dan penyusunan skripsi ini
dapat berjalan dengan baik karena adanya bimbingan, bantuan dan pengarahan
dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini penulis
mengucapkan terima kasih kepada :
1. Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS selaku Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta
2. Dr. Ir. Pardono, MS selaku Ketua J urusan Agronomi Fakultas Pertanian
Universitas Serbelas Maret Surakarta
3. Dr. Samanhudi, SP, MSi selaku Pembimbing Akademik serta Pembimbing
Pendamping
4. Ir. Sri Hartati, MP selaku Dosen Pembimbing Utama
5. Ir. Djoko Mursito, MP selaku Dosen Pembahas
6. Kebun Benih Hortikultura Salaman atas kerja sama serta bantuannya
7. Semua pihak yang telah membantu penyusunan skripsi ini
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini masih jauh dari
sempurna. Akan tetapi diharapkan skripsi ini dapat bermanfaat bagi semua pihak
yang membaca.



Penulis


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
vi
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................
HALAMAN MOTTO...............................................................................
HALAMAN PERSEMBAHAN...............................................................
KATA PENGANTAR..............................................................................
DAFTAR ISI ............................................................................................
DAFTAR TABEL.....................................................................................
DAFTAR GAMBAR................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................
RINGKASAN............................................................................................
SUMMARY..............................................................................................
I. PENDAHULUAN ...........................................................................
A. Latar Belakang ............................................................................
B. Perumusan Masalah ....................................................................
C. Tujuan Penelitian .......................................................................
D. Hipotesis .....................................................................................
II. TINJAUAN PUSTAKA .................................................................
A. Tanaman J eruk (Citrus sp.) ........................................................
B. Perbanyakan Secara Okulasi ......................................................
C. Penyimpanan Entres ...................................................................
III. METODE PENELITIAN ..............................................................
A. Waktu dan Tempat Penelitian ....................................................
B. Bahan dan Alat ...........................................................................
C. Cara Kerja Penelitian ..................................................................
1. Rancangan Penelitian ...........................................................
2. Tata Laksana Penelitian .......................................................
3. Variabel Pengamatan ............................................................
4. Analisis Data .........................................................................
i
ii
iii
iv
v
vi
viii
ix
x
xi
xii
1
1
2
2
3
4
4
6
9
11
11
11
12
12
12
15
16
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
vii
IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................. 17
A. Persentase Keberhasilan Okulasi J adi ........................................ 17
B. Waktu Pecah Tunas ..................................................................
C. Panjang Tunas ..........................................................................
D. J umlah Daun ............................................................................
E. Persentase Okulasi Tumbuh .....................................................
V. KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................
A. Kesimpulan ...............................................................................
B. Saran .........................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................
LAMPIRAN




















19
21
23
25
27
27
27
28
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
viii
DAFTAR TABEL
Nomor Judul Halaman
1


2


3


4

5


6
Sidik ragam pengaruh masa penyimpanan dan bahan
pembungkus entres terhadap pertumbuhan okulasi
jeruk.................................................................................
Rata-rata okulasi jadi pada kombinasi perlakuan masa
penyimpanan dan bahan pembungkus entres (%).............
Rata-rata waktu pecah tunas pada kombinasi perlakuan
masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres
(hari).................................................................................
Rata-rata panjang tunas pada kombinasi perlakuan masa
penyimpanan dan bahan pembungkus entres (cm)...........
Rata-rata jumlah daun pada kombinasi perlakuan masa
penyimpanan dan bahan pembungkus entres
(helai).........
Rata-rata okulasi tumbuh pada kombinasi perlakuan dan
bahan pembungkus entres
(%)...........................................










17

17

19

21

24

25
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
x
1
2
3

4
5
DAFTAR LAMPIRAN
Nomor Judul Halaman
Okulasi jadi ......................................................................
Okulasi gagal ....................................................................
Entres yang sudah pecah dan sudah membentuk kuncup
daun ..................................................................................
Pertumbuhan tunas mata tempel (entres) .........................
Bibit okulasi siap pindah tanam .......................................
19
19

21
23
26
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
xi
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
PENGARUH PERLAKUAN MASA PENYIMPANAN DAN BAHAN
PEMBUNGKUS ENTRES TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL BIBIT
JERUK (Citrus sp.) SECARA OKULASI

Deskripsi batang atas (J eruk Siem) .................................
Deskripsi batang bawah (Japanese citroen) ...................
Keberhasilan okulasi jadi (%) .........................................
Hasil transformasi data keberhasilan okulasi jadi ...........
Sidik ragam keberhasilan okulasi jadi.............................
Waktu pecah tunas (hari) ................................................
Hasil transformasi data waktu pecah tunas .....................
Sidik ragam waktu pecah tunas .......................................
Panjang tunas (cm) ..........................................................
Hasil transformasi data panjang tunas.............................
jSidik ragam panjang tunas...............................................
jJ umlah daun (helai)..........................................................
jHasil transformasi data jumlah daun ...............................
Sidik ragam jumlah daun ................................................
Keberhasilan okulasi tumbuh (%)....................................
Hasil transformasi data okulasi tumbuh ..........................
Sidik ragam okulasi tumbuh ...........................................
Denah penelitian .............................................................
Gambar bahan dan alat ....................................................
Gambar entres dibungkus aluminium foil .......................
Gambar entres dibungkus irisan temulawak ...................
Gambar entres dibungkus pelepah pisang .......................
Gambar hama dan penyakit tanaman jeruk .....................





31
32
33
34
34
35
35
35
36
36
36
37
37
37
38
38
39
40
41
41
41
41
41

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
xii

YUSNIA ANINDIAWATI
H 1107005
RINGKASAN
J eruk merupakan komoditas buah yang paling menguntungkan diusahakan
saat ini karena potensi pasar domestik dan peluang ekspornya yang terus
berkembang. Akan tetapi, produsen dalam negeri belum mampu menghasilkan
buah jeruk dengan kualitas yang di iginkan oleh pasar. Sehingga perlu dilakukan
upaya perbaikan kualitas bibit jeruk salah satunya dengan okulasi. Okulasi
terkadang juga terdapat kendala, yaitu entres yang digunakan harus dalam
keadaan segar, tetapi di lapangan sering terjadi penundaan, sehingga perlu
dilakukan penyimpanan dengan bahan pembungkus yang tepat.
Tujuan dari penelitian ini untuk mengetahui masa penyimpanan dan bahan
pembungkus yang tepat untuk pertumbuhan bibit jeruk hasil okulasi serta
mengetahui interaksi antara masa penyimpanan dan bahan pembungkus terhadap
pertumbuhan bibit okulasi.
Penelitian dilaksanakan bulan J anuari sampai Mei 2011 berdasarkan
percobaan faktorial dengan rancangan acak lengkap, diulang tiga kali. Perlakuan
terdiri atas dua faktor yaitu masa penyimpanan (0, 1, 2, dan 3 hari) dan bahan
pembungkus (aluminium foil, pelepah pisang, dan irisan temulawak), sehingga
diperoleh 12 kombinasi perlakuan. Variabel pengamatan meliputi persentase
okulasi jadi, waktu pecah tunas, panjang tunas, jumlah daun, serta persentase
okulasi tumbuh. Hasil penelitian menunjukkan bahwa adanya penyimpanan entres
sampai 3 hari dengan bahan pembungkus aluminium foil, pelepah pisang dan
irisan temulawak mampu menghasilkan bibit okulasi tumbuh tertinggi mencapai
78%. Bahan pembungkus entres dengan aluminium foil, pelepah pisang dan irisan
temulawak tidak berbeda nyata terhadap pertumbuhan bibit awal bibit jeruk secara
okulasi serta interaksi antara masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres
tidak berpengaruh terhadap pertumbuhan tunas okulasi.





TREATMENT EFFECT OF STORAGE PERIOD AND WRAPPINGS
ENTRES TO GROWTH OF ORANGE SEED ( Citrus sp.) IN BUDDING

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
PENGARUH PERLAKUAN MASA PENYIMPANAN DAN BAHAN
PEMBUNGKUS ENTRES TERHADAP PERTUMBUHAN AWAL BIBIT
JERUK (Citrus sp.) SECARA OKULASI



Yusnia Anindiawati

Ir. Sri Hartati, MP dan Dr. Samanhudi, SP, MSi


Program Studi Agronomi, Fakultas Pertanian, Universitas Sebelas Maret
Surakarta



ABSTRAK
J eruk merupakan komoditas buah yang paling menguntungkan diusahakan
saat ini. Akan tetapi, produsen dalam negeri belum mampu menghasilkan buah
jeruk dengan kualitas yang diiginkan oleh pasar. Sehingga perlu dilakukan upaya
perbaikan kualitas bibit jeruk salah satunya dengan okulasi. Okulasi terkadang
juga terdapat kendala, yaitu entres yang digunakan harus dalam keadaan segar,
tetapi di lapangan sering terjadi penundaan, sehingga perlu dilakukan
penyimpanan dengan bahan pembungkus yang tepat. Tujuan dari penelitian ini
untuk mengetahui masa penyimpanan dan bahan pembungkus yang tepat untuk
pertumbuhan bibit jeruk hasil okulasi serta mengetahui interaksi antara masa
penyimpanan dan bahan pembungkus terhadap pertumbuhan bibit okulasi.
Penelitian dilaksanakan bulan J anuari sampai Mei 2011 berdasarkan
percobaan faktorial dengan rancangan acak lengkap, diulang tiga kali. Perlakuan
terdiri atas dua faktor yaitu masa penyimpanan (0, 1, 2, dan 3 hari) dan bahan
pembungkus (aluminium foil, pelepah pisang, dan irisan temulawak), sehingga
diperoleh 12 kombinasi perlakuan. Variabel pengamatan meliputi persentase
okulasi jadi, waktu pecah tunas, panjang tunas, jumlah daun, serta persentase
okulasi tumbuh. Hasil penelitian menunjukkan bahwa adanya penyimpanan entres
sampai 3 hari dengan bahan pembungkus aluminium foil, pelepah pisang dan
irisan temulawak mampu menghasilkan bibit okulasi tumbuh tertinggi mencapai
78%. Bahan pembungkus entres dengan aluminium foil, pelepah pisang dan irisan
temulawak tidak berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan awal bibit jeruk secara
okulasi serta interaksi antara masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres
tidak berpengaruh terhadap pertumbuhan tunas okulasi.








perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Buah jeruk umumnya digemari oleh masyarakat dunia, termasuk
Indonesia. J eruk merupakan sumber vitamin C yang baik, mengandung 50
mg/100 ml sari buah, serta vitamin A dan protein. Sejauh ini ketersediaan
buah jeruk di dalam negeri belum mencukupi kebutuhan. Konsumsi buah
jeruk pada tahun 2001 hanya 3,8 kg/kapita/tahun. Rendahnya konsumsi antara
lain disebabkan oleh rendahnya produksi jeruk di Indonesia (Soeroto, 2003).
J eruk merupakan komoditas buah yang paling menguntungkan
diusahakan saat ini karena potensi pasar domestik dan peluang ekspornya
yang terus berkembang. Selain dapat ditanam di dataran rendah hingga tinggi,
buah jeruk sangat disukai oleh anak-anak hingga orang tua. Perkembangan
luas areal tanam jeruk di Indonesia pada lima tahun terakhir ini berlangsung
sangat cepat. Dapat dilihat juga bahwa dalam kurun waktu yang sama impor
buah jeruk kita cenderung meningkat. Impor buah jeruk segar yang cenderung
meningkat ini mengindikasikan adanya segmen pasar khusus yang
menghendaki buah jeruk yang bermutu prima yang belum mampu dipenuhi
oleh produsen jeruk dalam negeri (Supriyanto et al., 2003).
Salah satu upaya untuk meningkatkan kualitas buah jeruk adalah dengan
menyediakan bibit unggul. Untuk mendapatkan bibit unggul, tanaman
diperbanyak secara vegetatif, atau gabungan antara vegetatif untuk batang atas
dan generatif untuk batang bawah. Pengadaan bibit secara okulasi ini sudah
banyak dikembangkan, terutama dalam usaha menciptakan bibit-bibit jeruk
unggul yang cepat menghasilkan dan tahan terhadap kemungkinan serangan
hama serta penyakit. Secara umum, bibit okulasi dapat dikatakan paling
diminati karena merupakan perpaduan dua sifat unggul tetuanya. Batang
bawah bibit okulasi tidak berasal dari sembarang jenis jeruk. Selain itu
keadaan batang atasnya pun juga harus diperhatikan. Mata tempel yang
digunakan dalam okulasi harus dalam keadaan segar, tetapi di lapangan sering
terjadi penundaan bahan entres yang sudah diambil. Entres tidak segera
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
diokulasikan karena terhambat waktu dan jarak dengan lokasi pembibitan.
Penundaan ini dapat diatasi dengan menyimpan entres dalam media
pembungkus agar kelembaban dan kesegaran entres dapat terjaga dengan baik
(Abdurahman et al., 2007).
B. Perumusan Masalah
Dalam melakukan okulasi mata tempel yang digunakan hendaknya
dalam kondisi yang segar. Namun pada kenyataanya hal ini tidak dapat
direalisasikan karena sering terhambat oleh jarak maupun waktu. Hal ini dapat
diatasi dengan penyimpanan mata tempel pada bahan yang sesuai, agar
kelembaban maupun kesegaran mata tempel tetap terjaga. Berdasarkan uraian
tersebut, maka dapat dirumuskan beberapa masalah diantaranya :
1. Bagaimana pengaruh masa penyimpanan mata tempel (entres)
terhadap pertumbuhan awal bibit jeruk secara okulasi ?
2. Bagaimana pengaruh bahan pembungkus entres terhadap
pertumbuhan awal bibit jeruk secara okulasi ?
3. Bagaimana interaksi antara masa penyimpanan dan bahan
pembungkus mata tempel terhadap pertumbuhan awal bibit jeruk
secara okulasi ?
C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk :
1. Mendapatkan masa penyimpanan mata tempel (entres) yang baik terhadap
pertumbuhan awal bibit jeruk secara okulasi.
2. Mendapatkan bahan pembungkus mata tempel (entres) yang baik terhadap
pertumbuhan awal bibit jeruk secara okulasi.
3. Mengetahui interaksi antara masa penyimpanan dan bahan pembungkus
mata tempel terhadap pertumbuhan awal bibit jeruk secara okulasi.


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
D. Hipotesis
Pada penelitian ini diduga terdapat interaksi antara masa
penyimpanan dan bahan pembungkus entres terhadap pertumbuhan awal
bibit jeruk secara okulasi.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Tanaman Jeruk (Citrus sp.)
Menurut Soelarso (1996), tanaman jeruk (Citrus sp.) mempunyai
sistematika sebagai berikut:
Divisio : Spermatophyta
Sub Divisio : Angiospermae
Class : Dicotyledoneae
Ordo : Rutales
Famili : Rutaceae
Genus : Citrus
Spesies : Citrus sp.
Tanaman jeruk dapat tumbuh dan mampu berproduksi pada lahan yang
ketinggiannya kurang dari 1400 m diatas permukaan laut dengan suhu udara rata-
rata tahunan antara 16-35
0
C dan curah hujan tahunan 800-4000 mm. Tanah yang
ideal adalah yang berdrainase agak baik sampai baik. Tanaman jeruk pada
umumnya toleran terhadap tanah masam (pH rendah) dan masih tumbuh cukup
baik pada tanah yang sangat masam sampai alkalis (J ayanto et al., 2001).
Ujung akar selalu terdiri dari sel-sel muda yang senantiasa membelah dan
merupakan titik tumbuh akar jeruk. Keadaan sel akar ini sangat lembut, sehingga
mudah sekali rusak kalau menembus tanah yang keras dan padat. Ujung akar
terlindungi oleh tudung akar (calyptra), yang bagian luarnya berlendir, sehingga
ujung akar mudah menembus tanah. Bagian luar tudung akar ini cepat rusak (aus),
tetapi di dalamnya selalu ditumbuhi oleh sel-sel baru lagi. Di belakang titik
tumbuh, sel-sel terbagi-bagi di bagian luarnya yang akan menjadi kulit luar. Tepat
dibawah kulit luar ada kulit pertama dan ditengah-tengahnya merupakan pusat
yang disebut empulur. Epidermis (kulit luar) terdiri dari susunan sel-sel dan di
antara sel-sel itu tidak terdapat celah-celah, sebab sel-sel ini saling berhimpit
(AAK, 2004).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
Pohon jeruk yang sekarang ditanam di Indonesia berbentuk bulat dan
tingginya dapat mencapai 5-15 meter. Bentuk daun bulat telur (elips), panjangnya
lebih kurang 5-15 cm dan lebar 2-8 cm. Ujungnya runcing sedikit tumpul dan
biasanya sedikit berlekuk. Bagian tepi daun kadang-kadang bergerigi halus, tidak
berbulu pada kedua permukaannya. Permukaan atas berwarna hijau tua mengilat
dengan titik-titik kuning muda, permukaan bawah berwarna hijau muda sampai
hijau kekuningan kusam dengan titik-titik hijau tua. Bila daun dimemarkan akan
timbul bau harum khas jeruk. Tulang daun bagian bawah bila dilihat dari
permukaan bawah berwarna hijau muda, mempunyai cabang berjumlah 7-15
pasang. Setelah sampai di tepi, melengkung dan bertemu menjadi satu dengan
tulang daun tepi. Tangkai daun pendek, setengah bulat, bagian bawah berwarna
hijau muda (hijau kekuningan), bagian atas datar dengan alur, berwarna hijau tua,
mempunyai sayap daun yang bentuknya bulat telur terbalik memanjang (obovate-
oblong), panjang 0,5-3,5 cm dan lebar 0,2-1,5 cm (Pracaya, 2009).
Tanaman jeruk berbunga majemuk yang keluar dari ketiak daun di ujung
cabang. Bunga kecil dan bertangkai pendek dengan daun pelindung kecil serta
berbau harum. Kelopak bunga bentuknya cawan bulat telur, dan tajuk bunga ada
lima lembar dengan bentuk bulat telur panjang kearah pangkal disertai ujung
menyempit. Putik berwarna putih bintik-bintik dan berkelenjar serta umumnya
berbunga diakhir musim kering. Bakal buah bentuknya seperti bola dengan garis
tengahnya 0,15-0,20 cm. Buah yang sudah jadi bentuknya agak besar, beruang
antara 9-19 ruangan dengan pangkal buah adalah pendek. Buah yang sudah tua
warna kulitnya ada hijau tua, hijau muda, kuning, orange dengan kulit mengkilap,
licin dan penuh pori-pori (Barus et al., 2008).
Buah jeruk ada yang berbentuk bulat, oval (hampir bulat), atau lonjong
sedikit memanjang. Tangkai buah rata-rata besar dan pendek. Kulit buah ada yang
tebal dan ulet, tetapi ada juga yang tipis tidak ulet, sehingga kulit mudah dilepas.
Dinding kulit buah jeruk berpori-pori. Terdapat kelenjar-kelenjar yang berisi
pectin. Kadar pectin yang paling tinggi terdapat pada jeruk garut, yakni 3-3,5%,
lebih tinggi jika dibandingkan dengan jeruk siem dan jeruk bali. Kandungan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
pectin terbanyak ada di lapisan dalam kulit jeruk yang sering disebut albedo
(AAK, 2004).
Biji jeruk harus segera disemaikan dalam keadaan masih segar. Biji jeruk
tidak mengalami masa dormansi, bila kekeringanakan rusak. Temperatur optimal
lebih kurang 32
o
C. Dalam beberapa hari setelah disemai, biji jeruk kelihatan
menggembung karena mengabsorpsi air (Pracaya, 2009).
Perbanyakan tanaman jeruk secara generatif dapat dilakukan dengan biji,
sedangkan perbanyakan secara vegetatif dapat menggunakan cabang, batang, akar,
dan daun. Cara perbanyakan yang sering dilakukan petani adalah dengan cangkok
dan okulasi (Sukarmin et al., 2008).
B. Perbanyakan Secara Okulasi
Okulasi sering juga disebut dengan menempel, oculatie (Belanda) atau
budding (Inggris). Cara memperbanyak tanaman dengan okulasi mempunyai
kelebihan jika dibandingkan dengan stek dan cangkok. Kelebihannya adalah hasil
okulasi mempunyai mutu lebih baik dari pada induknya. Bisa dikatakan demikian
karena okulasi dilakukan pada tanaman yang mempunyai perakartan yang baik
dan tahan terhadap serangan hama dan penyakit dipadukan dengan tanaman yang
mempunyai rasa buah yang lezat, tetapi mempunyai perakaran kurang baik.
Tanaman yang mempunyai perakaran baik digunakan sebagai batang bawah.
Sedangkan tanaman yang mempunyai buah lezat diambil mata tunasnya untuk
ditempelkan pada batang bawah dikenal dengan sebutan batang atas
(Anonim, 2010).
Okulasi merupakan teknik perbanyakan tanaman dengan memadukan bibit
yang baik dari batang atas dan batang bawah. Pelaksanaannya akan terjadi
pertautan batang atas dan batang bawah melalui proses empat tahap, yaitu
pembesaran dan pembelahan sel kambium baru yang menghubungkan kambium
batang atas dan batang bawah, pembentukan jaringan vaskuler yang mengalirkan
nutrisi dan air dari batang bawah ke batang atas, sel kambium baru dan vaskuler
baru kedalam membentuk xilem dan keluar membentuk floem (Utari, 2005).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
Pemilihan batang atas pada okulasi ditunjukkan pada pemilihan mata
tempel yang akan dipasang pada batang bawah. Penentuan cabang sebagai entres
merupakan syarat pengambilan mata tempel pada tanaman yang memiliki sifat
yang unggul. Mata tempel yang terletak diketiak daun yang mempunyai daun
besar lebih baik dari pada yang berasal dari ketiak daun yang daunnya berukuran
lebih kecil. Mata tempel yang berasal dari ranting yang terlalu muda akan
memerlukan waktu yang relatif lama untuk tumbuh. Mata tempel yang baik
digunakan sebagai okulasi adalah yang terletak di bagian tengah dan sedikit
pangkal sedangkan bagian yang terletak di ujung tidak dapat dipakai karena masih
berbentuk sudut sehingga kulit sukar dikupas (Supriyanto dan Tono, 1994 cit.
Nalia, 2009).
Untuk memperoleh mata tempel yang mempunyai kualitas baik maka
sebaiknya mata tempel ini diambil dari pohon induk yang benar-benar mempunyai
kualitas yang baik pula. Syarat pohon induk yang baik yaitu bebas penyakit serta
hasil dari micrografting yang berada pada pengawasan Blok Pengadaan Mata
Tempel (BPMT) dan disertifikasi BPSB (Prasetyo, 2009).
Entres harus segera digunakan untuk okulasi atau untuk sambung, karena
penundaan okulasi dan penyambungan yang lebih dari satu hari sejak
pengambilan entres akan menurunkan persentase bibit jadi dan memperlambat
pertumbuhan. Ukuran mata tempel diusahakan sama atau sedikit lebih kecil dari
batang bawah. Pada saat penempelan, bagian bawah dan salah satu sisinya harus
rapat dengan salah satu sisi jendela batang bawah. Mata tempel yang sudah
diambil segera ditempelkan pada jendela okulasi batang bawah, kemudian diikat
dengan menggunakan tali yang telah disiapkan (Sumarsono et al., 2002).
Dalam okulasi, keberhasilan penempelan memerlukan kompatibilitas
antara batang bawah dan mata tempel serta kemampuan mata tempel itu sendiri
untuk pecah dan tumbuh. Adanya kelambatan pecah tunas pada mata tempel
sering dikaitkan dengan kondisi dorman dari mata tempel di pohon induknya
(Evan dan Sharp, 1981 cit. Supriyanto, 1995).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
Masalah yang sering timbul dalam pelaksanaan teknik ini menurut Ashari
(1995) adalah sukarnya kulit kayu batang bawah dibuka, terutama pada saat
tanaman dalam kondisi pertumbuhan aktif, yakni pada saat berpupus atau daun-
daunnya belum menua. Hal ini berkaitan dengan kondisi fisiologis tanaman.
Sebaiknya okulasi dilakukan saat tanaman dalam kondisi dorman. Budding dapat
menghasilkan sambungan yang lebih kuat, terutama pada tahun-tahun pertama
daripada metode grafting lain karena mata tunas tidak mudah bergeser.
Dalam perbanyakan secara okulasi, batang bawah jeruk yang sering
digunakan adalah batang bawah Rough Lemon dan Japanese Citroen. Kedua
kultivar ini dipilih karena berbagai macam keunggulan yang dimiliki. Selain itu
ada juga varietas lain yang cukup menjanjikan dan telah banyak digunakan di luar
negeri, diantaranya : Flying Dragon, Citumelo, Volkameriana dan Rangpur Lime
(Susanto et al., 2004).
Menurut Soegondo (1996) cit. Lukman (2004) bahwa keberhasilan
penyambungan bibit ditentukan oleh kondisi tanaman (umur, besar, kesegaran dan
pertumbuhan) batang bawah dan batang atas (entres) serta curah hujan dan
kelembaban di sekitar pembibitan. Lama penyimpanan dan media penyimpanan
batang atas sebelum dilakukan penyambungan juga berpengaruh dalam
keberhasilan, selain itu tingkat ketrampilan dari teknisi juga menentukan tingkat
keberhasilan.
Penggunaan batang bawah yang beragam dapat mempengaruhi keserasian
dengan batang atas sehingga kualitas buah yang dihasilkan beragam, dan
akibatnya sulit bersaing di pasar internasional. Dari delapan sifat mutu jeruk yang
diamati, hanya warna kulit buah dan kadar air buah yang tidak dipengaruhi oleh
batang bawah. Batang bawah yang baik adalah batang bawah yang serasi dengan
batang atas, terutama dari varietas komersial. Ketidakserasian antara batang atas
dan batang bawah dapat terjadi dengan gejala antara lain pertumbuhan vegetatif
terhambat, pertumbuhan batang bawah dan batang atas terlalu cepat, daun
menguning pada akhir pertumbuhan dan tanaman mati sebelum waktunya
(Martias et al., 1997).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
Menurut Hartman dan Davis, J r (1990) cit. Mansyah (1998) menyatakan
bahwa mekanisme kompatibilitas harus dilihat berdasarkan sifat fisiologi,
biokimia dan sistem anatomi secara bersamaan. Cadangan nutrisi batang bawah
lebih menentukan keberhasilan okulasi atau penyambungan daripada nutrisi yang
dikandung oleh entres. Okulasi dua tanaman yang serasi akan menghasilkan
tanaman yang kuat dan berumur panjang.
Tingkat keberhasilan okulasi dapat mencapai 100% apabila pemeliharaan
atau perawatan selama okulasi dan setelah pemangkasan batang bawah sangat
diperhatikan. Selain perawatan atau pemeliharaan, keberhasilan okulasi juga
dipengaruhi oleh keserasian batang atas dan bawah, umur, kemampuan mata
tempel untuk pecah dan tumbuh, iklim, dan keterampilan teknis okulator itu
sendiri (Suryana, 2000).
C. Penyimpanan Entres
Dalam pelaksanaan okulasi seringkali mengalami kendala, yaitu bila mata
tempel (entres) diambil dari tempat yang cukup jauh. Padahal keberhasilan okulasi
salah satu faktor yang mempengaruhi adalah keadaan dari mata tempel saat akan
ditempel. Mata tempel yang digunakan dalam okulasi harus dalam keadaan segar,
tetapi di lapangan sering terjadi penundaan bahan entres yang sudah diambil.
Entres tidak segera diokulasikan karena terhambat waktu dan jarak dengan lokasi
pembibitan. Penundaan ini dapat diatasi dengan menyimpan entres dalam media
pembungkus agar kelembaban dan kesegaran entres dapat terjaga dengan baik
(Abdurahman et al., 2007).
Cabang entres harus dalam kondisi segar saat disambungkan atau
ditempelkan di batang bawah. Oleh karena itu, setelah dipotong harus segera
disambungkan atau ditempelkan di batang bawah yang telah disiapkan. J ika entres
didatangkan dari lokasi yang berjauhan dengan lokasi batang bawah, diperlukan
perlakukan khusus agar entres tetap segar. Potong entres sepanjang 20-30 cm, lalu
rompes seluruh daunnya untuk mengurangi terjadinya penguapan yang dapat
menyebabkan entres kehilangan air sehingga menjadi keriput dan layu. J ika lokasi
pengambilan entres sangat jauh, sebaiknya bungkusan entres dilapisi dengan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
pelepah pisang. Pelepah pisang mengandung banyak air dan rongga-rongga udara
sehingga dapat menghambat masuknya panas dari luar ke bagian dalam entres.
J ika diinapkan, letakkan entres di dalam ruang ber-AC tetapi jangan
menyimpannya di dalam lemari pendingin karena dapat menyebabkan mata tunas
entres mati. Kemudian entres dimasukkan ke dalam koper atau tas pakaian dan
diletakkan di bagian paling atas agar tidak rusak atau patah tertindih pakaian dan
barang-barang berat lainnya (Redaksi Agromedia, 2007 cit. Ardiant, 2009).
Menurut Sukarmin et al. (2010) pengambilan entres dari jarak jauh dapat
dilakukan dengan cara membungkus entres dengan kertas koran yang
dilembabkan kemudian baru dibungkus dengan plastik dan diikat dengan tali baru
dimasukkan ke dalam kardus. Cara pengemasan ini dimaksudkan agar
kelembaban entres tetap terjaga. Entres yang layu atau kurang segar dikarenakan
kadar airnya berkurang akibat penguapan selama penyimpanan. Entres yang
kurang segar ini sangat mempengaruhi proses pertautan antara batang atas dan
batang bawah sehingga dapat mempengaruhi persentase keberhasilan okulasi.
Untuk itu perlu diperhatikan kriteria entres yang baik yaitu tidak terlalu tua/muda,
kondisi entres tidak flushing (pupus), bentuk bulat tidak pipih, dorman dan sehat.
Penyimpanan entres dalam penelitian ini menggunakan irisan temulawak.
Temulawak (Curcuma xanthorhiza Roxb) merupakan salah satu tanaman obat
yang potensial. Penggunaan temulawak sebagai bahan pembungkus entres dalam
penyimpanan karena temulawak mengandung zat kurkumin yang dapat
menghambat pertumbuhan jamur. Bau khas dari temulawak ini tidak disukai oleh
hama, sehingga dapat digunakan sebagai penyimpan entres. Bagian yang
berkhasiat dari temulawak adalah rimpangnya yang mengandung berbagai
komponen kimia di antaranya zat kuning kurkumin, protein, pati dan minyak
atsiri. Pati, salah satu komponen terbesar temulawak sering disebut sebagai pati
yang mudah dicerna sehingga disarankan digunakan sebagai makanan bayi.
Minyak atsirinya mengandung senyawa phelandren, kamfer, borneol, sineal,
xanthorhizol. Kandungan xanthorizol dan kurkumin ini yang menyebabkan
temulawak sangat berkhasiat (Taryono cit. Hadipoentyanti et al., 2007).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
11
III. METODE PENELITIAN
A. Waktu dan Tempat Penelitian
Penelitian dilaksanakan bulan J anuari sampai Mei 2011, bertempat di
Dukuh Tunggul Kalang , J antiharjo, Karanganyar dengan ketinggian tempat
350 mdpl.
B. Bahan dan Alat
Bahan yang digunakan untuk penelitian ini adalah :
1. Batang bawah tanaman jeruk Japanese Citroen (J C) yang didapat dari
tempat pembibitan buah, Purworejo.
2. Batang atas (mata tempel) varietas Siem yang didapat dari BPMT Kebun
Benih Hortikultura Salaman
3. Alumunium foil, berfungsi untuk menahan penurunan daya tumbuh entres.
4. Pelepah pisang, mengandung banyak air dan rongga udara sehingga dapat
menghambat masuknya panas dari luar ke dalam entres.
5. Irisan temulawak, berfungsi sebagai fungisida nabati sehingga dapat
mencegah adanya hama atau cendawan pada entres agar tidak
menyebabkan busuk.
6. Pupuk kandang (kotoran kambing)
7. Pestisida, berupa insektisida (Decis 2,5 EC) dan fungisida (Dithane M-45)
yang berfungsi untuk mengendalikan hama dan penyakit.
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah:
1. Pisau okulasi, untuk menyayat kulit kayu dan mengambil mata tunas
2. Gunting pangkas, untuk memotong cabang dari pohon induk untuk batang
atas dan untuk memangkas.
3. Plastik, untuk mengikat batang atas (mata tunas) dengan kayu batang
bawah agar menempel, tidak kekeringan dan tidak terkena air agar tidak
busuk.
4. Polybag

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
12
C. Cara Kerja Penelitian
1. Rancangan Penelitian
Penelitian ini menggunakan percobaan faktorial dalam rancangan
dasar Rancangan Acak Lengkap (RAL) dengan 2 faktor perlakuan. Faktor
pertama adalah masa simpan entres (S) yang terdiri dari 4 taraf yaitu 0 hari
(S
0
), 1 hari (S
1
), 2 hari (S
2
) dan 3 hari (S
3
). Faktor kedua adalah bahan
pembungkus entres (P) yang terdiri dari 3 taraf yaitu aluminium foil (P
1
),
pelepah pisang (P
2
) dan irisan temulawak (P
3
). Dengan demikian terdapat
12 kombinasi perlakuan, masing-masing diulang 3 kali. Kombinasi
perlakuan tersebut adalah :
S
0
P
1
: entres tanpa disimpan dibungkus alumunium foil
S
0
P
2
: entres tanpa disimpan dibungkus pelepah pisang
S
0
P
3
: entres tanpa disimpan dibungkus dengan irisan temulawak
S
1
P
1
: entres disimpan 1 hari dibungkus alumunium foil
S
1
P
2
: entres disimpan 1 hari dibungkus pelepah pisang
S
1
P
3
: entres disimpan 1 hari dibungkus dengan irisan temulawak
S
2
P
1
: entres disimpan 2 hari dibungkus alumunium foil
S
2
P
2
: entres disimpan 2 hari dibungkus pelepah pisang
S
2
P
3
: entres disimpan 2 hari dibungkus dengan irisan temulawak
S
3
P
1
: entres disimpan 3 hari dibungkus alumunium foil
S
3
P
2
: entres disimpan 3 hari dibungkus pelepah pisang
S
3
P
3
: entres disimpan 3 hari dibungkus dengan irisan temulawak
2. Tata Laksana Penelitian
a. Penyiapan Batang Bawah
Batang bawah yang digunakan adalah jeruk Japanese citroen
yang telah berumur 6 bulan. Batang bawah ini ditanam pada
polybag dengan ukuran 20 cm x 15 cm yang berisi media tanam
campuran dari tanah dan pupuk kandang kambing dengan
perbandingan 1:1.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
13
b. Penyiapan Batang Atas
Untuk batang atas dalam penelitian ini digunakan jeruk
varietas Siem yang telah berumur 5 tahun. Batang atas ini harus
sehat serta bebas dari penyakit. Entres (batang atas) ini dipotong 30
cm dari pucuk tanaman yang terkena sinar matahari, kemudian
daunnya dirompes dan dibungkus sesuai perlakuan. Penyimpanan
dengan aluminium foil dan pelepah pisang dilakukan dengan
membungkus batang secara langsung, sedangkan penyimpanan
dengan irisan temulawak dilakukan dengan mengiris-iris temulawak
terlebih dahulu selanjutnya dimasukkan ke dalam plastik beserta
dengan entres. Untuk lama penyimpanan disesuaikan dengan
perlakuan yang telah ditentukan dan kemudian ditempatkan pada
tempat yang agak lembab dan terbuka. Setelah itu, entres yang sudah
diperlakukan tersebut siap untuk ditempelkan pada batang bawah.
c. Pelaksanaan Okulasi
Okulasi dilakukan pada pagi hari antara jam 07.00-11.00,
karena saat tersebut tanaman sedang aktif berfotosintesis sehingga
kambium tanaman juga dalam kondisi aktif dan optimum. Sedangkan
jika dilaksanakan diatas jam 12.00 siang daun sudah mulai layu.
Tetapi hal ini bisa diatasi dengan menempel di tempat yang teduh,
terhindar sinar matahari secara langsung.
Metode okulasi yang digunakan dalam penelitian ini yaitu
dengan metode Forkert, yaitu batang bawah yang telah tersedia diiris
melintang lebar 6-12 mm. Kemudian diiris ke bawah pada kedua
ujungnya, kulit diangkat sedikit saja, lalu ditarik ke bawah sepanjang
20-30 mm, sehingga akan berbentuk lidah kemudian dipotong dan
disisakan seperempat bagian. Mata tempel dari entres yang telah
tersedia, dengan ukuran lebar 5-11 mm dan panjang 20-25 mm.
Kemudian disisipkan di antara lidah dan kayu batang pokok.
Selanjutnya diikat dengan tali plastik yang telah disiapkan.
Pengikatan ini dimulai dari bagian bawah ke atas agar pada saat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
14
hujan ataupun penyiraman, air tidak masuk kedalam okulasian.
Ikatan plastik pada okulasian ini dibuka 3 minggu setelah okulasi.
Mata tunas yang berwarna hijau menandakan bahwa okulasi berhasil
(jadi). Setelah itu, untuk mempercepat tumbuhnya tunas pada mata
tempel dilakukan pemotongan ujung batang bibit. Setengah bagian
batang bawah sejauh 3-5 cm diatas tempat okulasi dikerat secara
hati-hati kemudian dilengkungkan (lopping). Lopping ini dilakukan
ketika tunas okulasi sudah membentuk 4 daun.
d. Pemeliharaan Tanaman
Pemeliharaan yang dilakukan agar bibit okulasi dapat tumbuh
dengan baik yaitu:
Penyiraman
Bibit tanaman jeruk pada dasarnya membutuhkan cukup
air. Penyiraman dilakukan secara kontinyu 2-3 hari sekali,
dengan disiram tanahnya disekitar bibit hingga cukup basah.
Menurut Supriyanto et al (2000) cit. Santoso et al. (2009) bahwa
tanaman yang ditempel, cangkok ataupun sambung mengalami
pelukaan sehingga memerlukan makanan, air dan perawatan yang
lebih untuk pertumbuhannya.
Penyiangan
Penyiangan dengan menghilangkan gulma disekitar
tanaman. Gulma dapat menjadi vektor bagi hama dan penyakit.
Penyiangan dilakukan secara manual yaitu dengan menggunakan
tangan. Penyiangan dilakukan pagi hari, dimana tanah masih
dalam kondisi yang lembab sehingga dapat memudahkan
penyiangan.
Pemupukan
Pemupukan dilakukan dengan urea sebanyak 15
g/tanaman. Pemupukan pertama dilakukan pada waktu tanaman
berumur 1 bulan setelah okulasi, dengan cara menaburkan secara
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
15
merata disekitar tanaman. Untuk selanjutnya kegiatan
pemupukan ini dilakukan setiap dua minggu sekali.
Wiwilan
Wiwilan dilakukan setiap dua minggu sekali. Wiwilan
dilakukan untuk memacu pertumbuhan mata entres.
Pengendalian Hama dan Penyakit
Hama yang menyerang yaitu ulat. Hama tersebut dapat
dikendalikan dengan cara disemprot dengan insektisida atau
secara manual dengan mengambil hama tersebut kemudian
dimusnahkan. Insektisida yang digunakan untuk mengendalikan
hama pada penelitian ini yaitu Decis 2,5 EC dengan dosis 3 cc/3
ml. Salah satu kelemahan dari batang bawah jenis Japanese
citroen yaitu daunnya mudah terserang penyakit scab (kudis)
yang ditandai dengan adanya bintil-bintil kuning menonjol pada
daun. Pada penelitian ini diduga terdapat indikasi penyakit
tersebut. Oleh karena itu, untuk mencegah penularan penyakit ini
dilakukan penyemprotan dengan fungisida jenis Dithane M-45
konsentrasi 0,1-0,2%.
3. Variabel Pengamatan
Variabel pengamatan yang diamati dalam penelitian ini adalah :
a. Persentase keberhasilan okulasi jadi
Pengamatan keberhasilan okulasi jadi ini diamati saat
membuka plastik okulasi dari mata tempel yaitu 3 minggu setelah
okulasi. Bibit jadi ditandai dengan tunas okulasi yang berwarna
hijau ketika dilukai.
Persentase okulasi jadi = jumlah okulasi jadi
jumlah seluruh bibit
b. Waktu pecah tunas
Saat pecah mata entres dihitung dari hari saat pelaksanaan
okulasi sampai pecah mata entres. Kriteria pecah mata entres
x 100%
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
16
dilihat dari saat kuncup mata entres okulasi yang tadinya ditutupi
oleh dua kelopak berwarna kecokelatan telah membuka.
c. Panjang tunas
Panjang tunas okulasi diukur dari pangkal tunas okulasi
sampai pangkal daun terakhir. Pengukuran dilakukan pada umur 3
bulan setelah okulasi.
d. J umlah daun
Dilakukan dengan menghitung jumlah daun pada mata
tempel yaitu pada umur 3 bulan setelah okulasi.
e. Persentase okulasi tumbuh
Dilakukan dengan menghitung persentase okulasi tumbuh
diakhir penelitian.
Persentase okulasi tumbuh =jumlah okulasi tumbuh
jumlah seluruh bibit
4. Analisis Data
Data hasil pengamatan dianalisis dengan sidik ragam pada taraf
5%, kemudian jika terdapat beda nyata dilanjutkan dengan uji jarak
Duncan (DMRT) pada taraf 5%. Sebelum dianalisis dengan sidik
ragam, data yang diperoleh terlebih dahulu ditransformasi tujuannya
agar hasil analisis lebih tepat. Untuk data-data yang banyak nilai 0%
maka dilakukan transformasi akar kuadrat sedangkan untuk data-data
dengan nilai-nilai yang kecil seperti 0, dilakukan transformasi
logaritma.








x 100%
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Berdasarkan sidik ragam pada semua variabel pengamatan (Tabel 1)
diketahui bahwa perlakuan masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres
tidak berbeda nyata terhadap semua variabel pengamatan yaitu persentase okulasi
jadi, waktu pecah tunas, panjang tunas, jumlah daun serta persentase okulasi
tumbuh. Perlakuan masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres ini juga
tidak terdapat adanya interaksi pada semua variabel.
Tabel 1. Sidik ragam pengaruh masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres
terhadap pertumbuhan okulasi jeruk
Sumber % jadi
Waktu
pecah
Panjang
tunas
J umlah
daun
% tumbuh
S ns ns ns ns ns
P ns ns ns ns ns
S*P ns ns ns ns ns
Keterangan : S =Masa simpan, P =Pembungkus, S*P =interaksi, ns =tidak
berbeda nyata pada uji F 5%.
A. Persentase Okulasi Jadi
Keberhasilan okulasi jadi dapat dilihat 3 minggu setelah pelaksanaan
okulasi (penempelan), yaitu dengan membuka plastik ikatan okulasi dan diamati
mata tempelnya. J ika mata tempel berwarna hijau dan tampak segar, tidak kering
dan patah maka dapat dikatakan okulasi tersebut berhasil. Namun, jika pada mata
tempel berwarna cokelat dan kering okulasi tersebut gagal.
Tabel 2. Rata-rata okulasi jadi pada kombinasi perlakuan masa penyimpanan dan
bahan pembungkus entres (%)
Masa
penyimpanan
(hari)
Bahan pembungkus
Rata-rata Aluminium
foil
Pelepah
pisang
Irisan
temulawak
0 100 33 100 77,67 a
1 100 67 100 89 a
2 67 100 67 78 a
3 100 67 100 89 a
Keterangan : Nilai yang diikuti huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda
nyata pada uji jarak berganda Duncan 5%

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
Berdasarkan Tabel 2 dapat dilihat bahwa perlakuan masa penyimpanan
dan bahan pembungkus entres tidak berpengaruh terhadap persentase keberhasilan
okulasi jadi. Hal ini dikarenakan masing-masing pembungkus yang digunakan
mampu berfungsi dengan baik untuk tetap menjaga kelembaban entres sehingga
entres tidak busuk. Aluminium foil disini dapat berfungsi untuk menahan
penurunan daya tumbuh entres. Pelepah pisang berfungsi menghambat masuknya
panas dari luar ke dalam entres karena mengandung banyak air dan rongga udara,
sedangkan irisan temulawak mampu berfungsi sebagai fungisida nabati sehingga
dapat mencegah adanya hama atau cendawan pada entres agar tidak busuk. Dalam
penelitian ini persentase okulasi jadi cukup tinggi. Tingginya persentase bibit jadi
ini diduga karena keadaan mata entres yang digunakan dalam keadaan dorman
dan banyak mengandung karbohidrat sehingga keberhasilan lebih besar. Mata
entres yang dorman adalah mata entres dalam keadaan istirahat, belum pecah dan
akan segera tumbuh karena masih mendapatkan makanan dari hasil fotosintesis
tanaman induk.
Keberhasilan okulasi (penempelan) memerlukan kompatibilitas antara
batang atas dan batang bawah serta kemampuan batang atas (mata tempel) itu
sendiri untuk pecah dan tumbuh (Supriyanto et al., 1995). Selain itu menurut
Hartman dan Davis (1990) cit. Mansyah et al. (1998) keberhasilan penempelan
juga sangat ditentukan oleh mekanisme kompatibilitas itu sendiri, misalnya sifat
fisiologi, biokimia dan sistem anatomi secara bersamaan. Dengan demikian dapat
diketahui bahwa adanya okulasi yang gagal tidak semata-mata disebabkan oleh
perlakuan masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres akan tetapi bisa
disebabkan karena faktor lingkungan seperti kelembaban, cahaya ataupun suhu
selain itu juga bisa disebabkan dari faktor teknis saat pelaksanaan okulasi itu
sendiri.


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user

Gambar 1. Okulasi J adi Gambar 2. Okulasi Gagal
B. Waktu Pecah Tunas
Saat pecah mata entres atau saat munculnya tunas merupakan salah satu
variabel pengamatan yang menunjukkan ada atau tidaknya pengaruh lama
peyimpanan dan bahan pembungkus entres terhadap pertumbuhan tunas pertama
kali.
Tabel 3. Rata-rata waktu pecah tunas pada kombinasi perlakuan masa
penyimpanan dan bahan pembungkus entres (hari)
Masa
penyimpanan
(hari)
Bahan pembungkus
Rata-rata Aluminium
foil
Pelepah
pisang
Irisan
temulawak
0 43,5 26 26 31,83 a
1 36,67 32 43,67 37,45 a
2 29 46 27,5 34,17 a
3 56 39 31,33 42,11 a
Keterangan : Nilai yang diikuti huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda
nyata pada uji jarak berganda Duncan 5%

Dari Tabel 3 dapat dilihat bahwa perlakuan masa penyimpanan dan bahan
pembungkus entres tidak berpengaruh nyata terhadap waktu pecah tunas untuk
masing-masing perlakuan. Akan tetapi terdapat ketidakseragaman waktu pecah
tunas antara aluminium foil, pelepah pisang serta irisan temulawak. Laju
pertumbuhan mata tunas (entres) dipengaruhi oleh beberapa faktor salah satunya
adanya keadaan dorman, dimana entres tidak menunjukkan pertumbuhan akan
tetapi keadaannya masih tetap hijau. Menurut Purbiati (2002), keadaan dorman
tersebut terjadi karena tidak adanya diferensiasi dari tunas sehingga berakibat
Okulasi
jadi Okulasi
gagal
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
tumbuhnya tunas batang bawah dari bekas luka irisan batang. Entres dorman
tersebut kemungkinan disebabkan saat diambil dari pohon induknya masih pada
fase dorman dan ketersediaan hormon sitokinin tidak terpenuhi untuk
memecahkan tunas dan akhirnya membentuk daun. Faktor lain yang mungkin
terjadi yaitu saat berada dalam pembungkus, kelembaban entres kurang terpenuhi.
Adanya keadaan dorman pada mata tunas (entres) menurut Wiebel (1992) cit.
Hidayat (2005) yaitu bahwa entres kekurangan salah satu dari beberapa senyawa
yang ditranslokasikan oleh akar ke tunas, seperti : air, garam mineral dan zat
tumbuh.
Faktor lain yang menyebabkan adanya keterlambatan pertumbuhan tunas
yaitu keseimbangan hormonal. Sitokinin dengan auksin mampu memacu
pembelahan dan diferensiasi sel. Makin tinggi konsentrasi hormon sampai dengan
batas tertentu, laju pertumbuhan tunas makin meningkat, tetapi pada konsentrasi
yang lebih tinggi laju pertumbuhan tunas makin melambat. Hal ini disebabkan
terjadinya ketidakseimbangan hormon, laju pertumbuhan tunas ditentukan oleh
aktivitas kambium yang dipengaruhi oleh keseimbangan hormonal pada tempat
penempelan tunas. Makin keras batang bawah, sel-sel kambium makin kurang
aktif, sehingga pertumbuhan tunasnya juga makin melambat (Utari, 2005).
Dalam pembiakan vegetatif yang menggabungkan batang atas dan batang
bawah, batang bawah sangat berperan dalam menentukan pertumbuhan batang
atas. Batang bawah lebih berperan dalam membentuk kalus. Pembentukan kalus
sangat dipengaruhi oleh umur tanaman. Proses pembentukan kalus ini sangat
dipengaruhi oleh kandungan protein, lemak dan karbohidrat yang terdapat pada
jaringan parenkim karena senyawa-senyawa tersebut merupakan sumber energi
dalam membentuk kalus. Menurut Bhusal (2001), bahwa pembentukan kalus
terjadi 45 hari setelah penyisipan atau penempelan dan paling lama juga bisa
mencapai 3 bulan.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user

Gambar 3. Entres yang sudah pecah dan mulai membentuk kuncup daun
C. Panjang Tunas
Pertumbuhan dapat diketahui dari kenaikan panjang tunas suatu tanaman
atau bagian tanaman lain. Sedangkan peningkatan jumlah sel dan ukuran sel
terjadi pada jaringan meristem misalnya meristem ujung, meristem interkalar dan
meristem lateral. Pertumbuhan pada meristem ujung menghasilkan sel-sel baru
diujung sehingga mengakibatkan bertambah tinggi atau panjang.
Tabel 4. Rata-rata panjang tunas pada kombinasi perlakuan masa penyimpanan
dan bahan pembungkus entres (cm)
Masa
penyimpanan
(hari)
Bahan pembungkus
Rata-rata Aluminium
foil
Pelepah
pisang
Irisan
temulawak
0 11 31 12,33 18,11 a
1 25 22 5,8 17,6 a
2 11,5 8 17,75 12,42 a
3 1 15,25 20,83 12,36 a
Keterangan : Nilai yang diikuti huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda
nyata pada uji jarak berganda Duncan 5%
Pertumbuhan tunas pada dasarnya sangat erat hubungannya dengan waktu
pecah tunas. Artinya semakin cepat tunas itu pecah, maka akan semakin cepat
pula tunas itu tumbuh asalkan unsur-unsur yang diperlukan untuk
pertumbuhannya terpenuhi. Secara keseluruhan dari hasil analisis ragam
perlakuan masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres tidak berpengaruh
terhadap panjang tunas okulasi. Kombinasi perlakuan pembungkus pelepah pisang
Entres yang
sudah pecah
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
tanpa disimpan (S0P2) berdasarkan Tabel 4 mampu menghasilkan panjang tunas
tertinggi yaitu 31 cm sedangkan kombinasi perlakuan aluminium foil yang
disimpan selama 3 hari (S3P1) hanya mencapai tinggi 1 cm. Hal ini dikarenakan
pelepah pisang mengandung banyak air dan rongga udara sehingga entres tetap
dalam keadaan segar dan dapat tumbuh dengan baik. Mata tunas yang cepat
pecah, akan segera tumbuh dan memanjang jika unsur-unsur yang diperlukan
untuk pertumbuhannya terpenuhi dengan cukup. Sedangkan mata tunas yang
dorman, tentu saja akan menghambat proses pemanjangan tunas pada tanaman
jeruk. Begitupula yang terlihat dalam penelitian ini, mata tunas yang mengalami
keadaan dorman pertumbuhan tunasnya lebih lambat dibandingkan dengan yang
tidak mengalami keadaan dorman.
Menurut Wiebel et al. (1992) cit. Hidayat (2005) keadaan dorman ini,
selain disebabkan oleh oleh faktor endogen mata tunas yang kompleks, juga
disebabkan oleh kekurangan salah satu dari beberapa senyawa yang
ditranslokasikan oleh akar ke tunas, seperti: air, garam mineral dan zat tumbuh.
Dengan demikian dapat dijelaskan pula bahwa pertumbuhan akar sebagai sumber
sintesis zat tumbuh seperti sitokinin akan berpengaruh terhadap pemecahan
dormansi mata tunas dan lebih awalnya aktivitas akan dapat memacu pemecahan
dormansi pada tunas. Selain karena faktor hormon sitokinin yang
ditranslokasikan oleh akar ke pucuk, selang waktu sekitar 2 minggu sebelum
trubus tersebut, mata tunas mengalami perubahan dari stadia endodormansi
menuju ekodormansi. Pada saat tersebut kondisi lingkungan yang optimal dapat
menyebabkan pecahnya tunas dan selanjutnya berkembang menjadi tunas baru
yang tumbuh sempurna.
Laju pertumbuhan tunas sangat dipengaruhi oleh ketersediaan karbohidrat.
Daun-daun yang telah terbentuk akan segera melakukan fungsinya untuk
berfotosintesis. Dari sini akan dihasilkan karbohidrat dan zat pengatur tumbuh
(ZPT). Karbohidarat maupun ZPT baik auksin maupun sitokinin ditransfer dengan
perantara molekul air menuju daerah meristematis, diantaranya ujung tunas. Sel-
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
sel pada daerah tersebut akan memperbanyak diri dan memperpanjang ukuran
sehingga mengakibatkan pemanjangan tunas (Septyarini, 2007).
Auksin berfungsi mendorong pemanjangan batang, pertumbuhan akar,
diferensiaasi sel dan percabangan, pertumbuhan buah, dominasi apikal,
fototropisme dan gravitropisme. Auksin dihasilkan pada embrio dalam biji,
meristem batang dan daun-daun muda. Sitokinin yang berfungsi mempengaruhi
pertumbuhan dan diferensiasi akar, mendorong pembelahan, pertumbuhan sel,
perkeambahan dan pembungaan, serta menghambat penuaan. Sitokinin disintesis
pada akar dan diangkut ke organ lain.

Gambar 4. Pertumbuhan tunas mata tempel (entres)
D. Jumlah Daun
Pertumbuhan dan perkembangan tanaman merupakan suatu proses yang
berkelanjutan. Letak pertumbuhan ada di dalam meristem ujung, lateral dan
interkalar. Mata tunas yang disambungkan pada batang bawah setelah mengalami
proses diferensiasi dan membentuk kambium baru akan berfungsi sebagai
meristem ujung atau lateral sehingga pecah dan membentuk daun baru
(Purbiati et al., 2002).
Tonjolan pada sisi meristem apikal semula dikenal sebagai penyangga
daun. Ia memanjang, menebal dan membentuk prokambium dan kemudian
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
jaringan pengangkut. Pertama-tama ia melengkung kedalam. Sementara masih
dalam kuncup, pada sisi-sisi poros daun meristem tepi menjadi aktif untuk
membentuk helaian daun. Menjelang waktu membukanya daun, terjadi
pengembangan kesamping dan pemanjangan helaian daun secara cepat dan
pemanjangan pangkal poros daun untuk membentuk tangkai daun. Daun
memegang peranan penting bagi pertumbuhan tanaman yang merupakan tempat
terjadinya proses fotosintesis, respirasi dan transpirasi.
Tabel 5. Rata-rata jumlah daun pada kombinasi perlakuan masa penyimpanan dan
bahan pembungkus entres (helai)
Masa
penyimpanan
(hari)
Bahan pembungkus
Rata-rata Aluminium
foil
Pelepah
pisang
Irisan
temulawak
0 10 18 13,33 13,78 a
1 15,33 12 6,33 11,22 a
2 8,5 8,67 15,5 10,89 a
3 2 9,5 15,33 8,94 a
Keterangan : Nilai yang diikuti huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda
nyata pada uji jarak berganda Duncan 5%
Daun merupakan pabrik karbohidrat bagi tanaman. Daun diperlukan untuk
mengubah CO
2
dan H
2
O menjadi cadangan makanan melalui proses fotosintesis
dengan energi cahaya matahari. J umlah dan ukuran daun dipengaruhi oleh
genotipe dan lingkungan (Gardner, 1991 cit. Karintus, 2010). Lingkungan yang
mendukung pertumbuhan secara otomatis juga mampu mendorong pertambahan
jumlah serta ukuran daun. Kombinasi perlakuan penyimpanan dan bahan
pembungkus ini tidak berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan jumlah daun
(Tabel 5). Tidak adanya pengaruh ini dikarenakan masing-masing pembungkus
seperti aluminium foil kelembabannya terjaga sehingga mampu menurunkan daya
tumbuh entres (Abdurahman et al.,2007) dan entres tidak busuk sedangkan
pelepah pisang mengandung banyak air dan rongga udara sehingga dapat
menahan masuknya panas dari luar ke dalam entres dan irisan temulawak yang
mengandung minyak atsiri berkhasiat sebagai fungistatik pada beberapa jamur dan
bakteri sehingga entres tetap dalam keadaan baik sewaktu digunakan untuk
okulasi serta dapat tumbuh dengan cepat karena tidak mengalami dorman atau
bahkan busuk.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
Semakin cepat daun terbentuk sempurna klorofil yang dihasilkan daun
semakin bertambah. Klorofil berfungsi menangkap cahaya matahari yang
digunakan dalam proses fotosentesis. Dengan daun pada payung pertama yang
luas maka cahaya matahari yang diterima semakin besar yang digunakan untuk
menghasilkan cadangan makanan. Cadangan makanan inilah yang digunakan
untuk pembentukan tunas selanjutnya. Pertumbuhan awal yang baik cenderung
akan mempengaruhi pertumbuhan selanjutnya termasuk pertumbuhan daun,
batang, tunas dan organ lainnya.
Adanya penambahan jumlah daun diduga sejalan dengan penambahan
panjang tunas, semakin panjang tunas maka akan menghasilkan pertambahan
nodus-nodus yang berfungsi sebagai tempat keluarnya daun. Perbedaan jumlah
daun akan menimbulkan perbedaan pertumbuhan pada tanaman, karena di dalam
daun terdapat klorofil dan sebagai tempat terjadinya sintesis fotosintat yang
dibutuhkan oleh semua bagian tanaman (Septyarini, 2007).
E. Persentase Okulasi Tumbuh
Bibit okulasi yang tumbuh atau hidup merupakan bibit yang jadi setelah
dilakukan pembukaan plastik okulasi dan mampu bertahan untuk tetap tumbuh
sampai akhir penelitian.
Tabel 6. Rata-rata okulasi tumbuh pada kombinasi perlakuan masa penyimpanan
dan bahan pembungkus entres (%)
Masa
penyimpanan
(hari)
Bahan pembungkus
Rata-rata Aluminium
foil
Pelepah
pisang
Irisan
temulawak
0 67 33 100 66,67 a
1 100 33 100 77,67 a
2 67 100 67 78 a
3 33 67 100 66,67 a
Keterangan : Nilai yang diikuti huruf yang sama menunjukkan tidak berbeda
nyata pada uji jarak berganda Duncan 5%
Rata-rata keberhasilan untuk okulasi tumbuh berdasarkan Tabel 6 pada
perlakuan masa penyimpanan dan bahan pembungkus yang berbeda mampu
menghasilkan okulasi tumbuh tertinggi mencapai 78%. Keberhasilan okulasi
tumbuh pada dasarnya dipengaruhi oleh faktor dalam dan luar. Salah satu faktor
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
dalam yang mempengaruhi keberhasilan okulasi tumbuh yaitu keadaan entres
misalnya entres dorman. Entres yang dorman ini juga bisa disebabkan oleh
beberapa faktor misalnya faktor lingkungan saat penyimpanan entres yaitu bahan
pembungkus itu sendiri. Sedangkan faktor luar yang mempengaruhi okulasi
tumbuh misalnya unsur-unsur yang diperlukan entres untuk tumbuh dan
berkembang tidak terpenuhi.
Bibit yang jadi dan mampu tumbuh setelah okulasi berasal dari mata entres
yang mempunyai tingkat keberhasilan yang tinggi. Keberhasilan penempelan ini,
memerlukan kompatibilitas antara batang bawah dan mata tempel serta
kemampuan mata tempel tersebut untuk pecah dan tumbuh. Pecahnya mata tunas
lateral dikendalikan oleh keseimbangan asam absisik (ABA) dan sitokinin,
dimana pecahnya mata tunas (entres) akan terjadi pada konsentrasi asam absisik
(ABA) yang mulai menurun dan sitokinin yang meningkat (Supriyanto, et
al.,1995). Setelah pecah mata tunas akan melakukan pertumbuhan seperti
pemanjangan tunas dan pertumbuhan daun. Dengan demikian, bibit hasil okulasi
tersebut dapat melakukan proses fotosintesis yang menghasilkan karbohidrat
untuk pertumbuhannya dan mampu bertahan hidup.


Gambar 5. Bibit okulasi siap pindah tanam
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































ommit to user
V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil dan pembahasan mengenai pengaruh lama penyimpanan
dan bahan pembungkus entres terhadap pertumbuhan bibit okulasi, dapat diambil
kesimpulan:
1. Adanya masa penyimpanan entres sampai 3 hari yang dilakukan dengan
dibungkus aluminium foil, pelepah pisang serta irisan temulawak mampu
menghasilkan bibit okulasi tumbuh tertinggi mencapai 78%.
2. Bahan pembungkusan entres dengan aluminium foil, pelepah pisang dan
irisan temulawak tidak berbeda nyata terhadap pertumbuhan awal bibit
jeruk okulasi.
3. Interaksi antara masa penyimpanan dan bahan pembungkus entres tidak
berpengaruh terhadap pertumbuhan tunas okulasi.

B. Saran
Saran yang dapat diberikan yaitu untuk penelitian selanjutnya sebaiknya
dilakukan uji masa penyimpanan yang lebih lama, agar dapat mengetahui daya
simpan entres jeruk sehingga mampu bertahan dan dapat tumbuh dengan baik bila
digunakan untuk okulasi.