Anda di halaman 1dari 2

PEMERIKSAAN PENUNJANG GAGAL JANTUNG

1. Foto polos thorax


Dapat menunjukkan pembesaran jantung, bayangan mencerminkan dilatasi atau hipertropi
bilik, atau perubahan dalam pembuluh darah abnormal.
2. Echocardiografi
untuk menentukan stroke volume, end distolik volume dan fraksi ejeksi. Selain itu juga
bisa menilai gangguan katup, kondisi pericardium. Fraksi ejeksi normal adalah 50-79%, pada
disfungsi sistolik maka fraksi ejeksi akan turun menjadi <40%.
3. Elektrokardiografi (EKG)
digunakan untuk menilai ada tidaknya aritmia, penyakit jantung iskemik, hipertrofi jantung ,
dan kemungkinan gangguan konduksi.
4. Tes laboratorium
Uji darah (Na, K, Renal livwer function test, thyroid function test, CBC, CRP)
5. Angiography
Untuk menilai kondisi A.coronari sebagai penyuplai nutrisi untuk myocardium.
6. Kateterisasi jantung
Pada gagal jantung kiri didapatkan ( LVEDP ) 10 mmHg atau Pulmonary Arterial Wedge
Pressure > 12 mmHg dalam keadaan istirahat.Curah jantung lebih rendah dari 2,7 lt/mnt/m2
luas permukaan tubuh .
7. Analisa gas darah
Gagal ventrikel kiri ditandai dengan alkaliosis respiratori ringan (dini) atau hipoksemia
dengan peningkatan PCO2 (akhir).

























Edukasi gagal jantung:
- Edukasi mengenai gagal jantung, penyebab, dan bagaimana mengenal serta upaya bila
timbul keluhan, dan dasar pengobatan.
- Istirahat, olahraga, aktivitas sehari-hari, edukasi aktivitas seksual, serta rehabilitasi.
- Edukasi pola diet, kontrol asupan garam, air dan kebiasaan alkohol.
- Monitor berat badan, hati-hati dengan kenaikan berat badan yang tiba-tiba.
- Mengurangi berat badan pada pasien dengan obesitas.
- Hentikan kebiasaan merokok.
- Pada perjalanan jauh dengan pesawat, ketinggian, udara panas dan humiditas
memerlukan perhatian khusus.
- Konseling mengenai obat, baik efek samping, dan menghindari obat-obat tertentu seperti
NSAID, antiaritmia klas I, verapamil, diltiazem, dihidropiridin efek cepat, antidepresan
trisiklik, steroid.