Anda di halaman 1dari 15

PROPOSAL TUGAS AKHIR

DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU


KABUPATEN CILACAP
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Strata Satu
Jurusan Teknik Sipil
Sekolah Tinggi Sains dan Teknologi Indonesia
Disusun Oleh :
Febriani Yustika Triana
02110002
JURUSAN TEKNIK SIPIL
SEKOLAH TINGGI SAINS DAN TEKNOLOGI INDONESIA
BANDUNG
2014
LEMBAR PERSETUJUAN
PROPOSAL TUGAS AKHIR
Persetujuan Tugas Akhir Diberikan Kepada :
Nama : Febriani Yustika Triana
NIM : 021 10 002
Judul TA : Detail Desain Pengendalian Banjir Sungai Cirajayu Kab.
Cilacap
Disetujui pada tanggal : ________________
Mengetahui
Dosen Pembimbing Ketua Jurusan
Choly Nuradil, ST, MT. Iing Rustandi, ST
1 | B A B I
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Banjir merupakan suatu fenomena alam yang terjadi disuatu tempat, baik yang
disebabkan oleh karena luapan air sungai atau sarana penampang kelebihan air lainnya.
Pengaliran air dari berbagai sumber kejadian yang terhambat dapat menimbulkan
genangan pada tempat tempat yang dianggap memiliki potensi, misalnya daerah
pemukiman, areal pertanian atau prasarana perhubungan. Genangan yang cukup tinggi
dan terjadi dalam waktu relative lama akan memberikan dampak merugikan bagi
hampir semua bentuk kehidupan. Dampak banjir yang merugikan baru mulai dirasakan
sebagai masalah apabila kegiatan kehidupan manusia sehari hari mulai terganggu dan
atau menimbulkan resiko korban jiwa atau kerugian materil.
Sungai Cirajayu berada di kabupaten Cilacap yang memiliki banyak manfaat
bagi warga sekitar, namun sering kali menimbulkan bencana banjir yang menggenangi
daerah pemukiman penduduk dan daerah persawahan yang berada di sekitar sungai
Cirajayu ini.
Sungai Cirajayu merupakan anak sungai dari Sungai Cikawung. Kondisi
topografi DAS Cirajayu bervariasi dengan kondisi dataran rendah, dan dataran tinggi
pegunungan.
Saat ini Sungai Cirajayu beserta anak sungainya mempunyai fungsi antara lain
:
1. Sebagai sumber air untuk irigasi
2. Sebagai sumber baku untuk air bersih
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
2 | B A B I
Secara umumpermasalahan yang terjadi di Sungai Cirajayu adalah dikarenakan
penampang basah Sungai Cirajayu yang relatif kecil sehingga tidak mampu
menampung debit air pada saat hujan akibatnya air meluap ke areal pemukiman dan
persawahan. Selain itu adanya efek break water yang terjadi dari pertemuan Sungai
Cirajayu yang bermuara di Sungai Cikawung.
Memperhatikan uraian permasalahan diatas serta untuk mencegah kerugian
yang ditimbulkan akibat banjir pada sungai Cirajayu, maka diperlukan suatu kajian
mengenai upaya pengendalian banjir pada Sungai Cirajayu dalam usaha mengatasi
kerusakan yang ditimbulkan oleh banjir dan memeperhatikan fungsi sungai.
1.2 MAKSUD DAN TUJUAN
Maksud dari penulis mengemukakan masalah ini adalah untuk mengetahui
secara teknis permasalahan banjir di Sungai Cirajayu Kabupaten Cilacap dan
menentukan upaya permasalahan banjir yang dihadapi sehubungan dengan genangan
banjir yang terjadi.
Adapun tujuannya adalah memberikan rekomendasi teknis penanganan banjir
yang terjadi di Kecamatan Karang Pucung Kabupaten Cilacap sehingga dampak
kerugian akibat bencana banjir dapat diminimalisir.
1.3 RUANG LINGKUP DAN BATASAN MASALAH
Meliputi banyaknya factor yang perlu dipertimbangkan dalam studi ini maka
perlu dibuat pembatasan masalah agar permasalahan yang dibahas dalam studi ini tidak
meluas dan dapat mengarah sesuai tujuan. Batasan masalah dalam Tugas Akhir ini
penulis akan mengkonsentrasikan pada :
1. Daerah kajian adalah Sungai Cirajayu di bagian hulu sepanjang 15,5 km.
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
3 | B A B I
2. Data peta topografi dari BAKOSURTANAL dengan skala 1 : 25.000
3. Data pengukuran diperoleh dari hasil data sekunder.
4. Data curah hujan yang mewakili ada 3 Stasiun, yaitu Sta. Lumbir, Sta.
Majenang, dan Sta. Cimanggu selama 10 tahun dari tahun 2003 2013
5. Analisa hidrologi dilakukan untuk mendapatkan besarnya debit banjir
rancangan dengan menggunakan Hidrograf Satuan Sitensis Metode Nakayasu
dan Higrograf Satuan Sintetis Snyder.
6. Analisa profil aliran dengan menggunakan program HEC RAS dengan
menggunakan aliran unsteady.
7. Dalam kaitannya dengan penentuan Q rencana digunakan Q25th sebagaimana
digunakan dalam perencanaan bangunan bangunan sungai di Indonesia.
8. Teknologi yang digunakan untuk perbaikan Sungai Cirajayu hanya di fokuskan
untuk perbaikan kelancaran aliran sungai yaitu perbaikan penampang sungai
dan pembuatan tanggul jika diperlukan.
9. Tidak membahas mengenai tinjauan terhadap sedimen, analisa social ekonomi,
dan dampak lingkungan.
1.4 METODOLOGI PEMBAHASAN
Metodologi pembahasan tugas akhir ini adalah dengan melakukan studi
literature dan studi kasus. Studi literature dilakukan berdasarkan teori teori yang
berhubungan dengan sungai dari berbagai referensi yang ada. Studi kasus dilakukan
dalam tugas akhir adalah Detail Desain Pengendalian Banjir Sungai Cirajayu
Kabupaten Cilacap.
Data data yang dibutuhkan yaitu : peta topografi, data curah hujan, peta
situasi, gambar existing sungai. Data data tersebut bersumber dari PT. VITRAHA
CONSINDOTAMA
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
4 | B A B I
1.5 LOKASI
Berikut adalah Peta Situasi Sungai Cirajayu dan daerah genangan banjir yang
terjadi di Kecamatan Karang Pucung Kabupaten Cilacap.
Gambar 1.1 Lokasi Studi
1.6 SISTEMATIKA PENULISAN
Dalam penulisan tugas akhir ini, observasi lapangan dilakukan untuk dapat
merencanakan metoda yang digunakan pada studi kasus, selain observasi penulis lebih
mengutamakan mencari literature literature yang ada yang berkaitan dengan
permasalahan yang dibahas pada tugas akhir ini. Berikut uraian permasalahan dibagi
menjadi beberapa bab :
BAB I : PENDAHULUAN
Lokasi Studi
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
5 | B A B I
Membahas mengenai latar belakang, maksud dan tujuan,
ruang lingkup dan batasan masalah, metodologi
pembahasan, lokasi, dan sistematika penulisan.
BAB II : LANDASAN TEORI
Membahas mengenai teori ataupun metode perhitungan
yang akan digunakan dalam pengerjaan tugas akhir ini.
BAB III : METODOLOGI
Berisikan uraian tentang data data yang diperlukan dan
langkah langkah pengerjaan tugas akhir.
BAB IV : ANALISA HIDROLOGI
Berisikan tentang pengolahan dan perhitungan data data
hidrologi yang digunakan untuk tahap perencanaan teknis.
Dari perhitungan ini akan diketahui jenis pengendalian
banjir yang akan diterapkan.
BAB V : ANALISA HIDROLIKA
Berisikan mengenai perhitungan penampang sungai
menggunakan program HEC RAS.
BAB VI : DESAIN PENANGGULANGAN BANJIR
BERDASARKAN ANALISA HIDROLOGI DAN
ANALISA HIDROLIKA
Berisikan Desain penanggulangan banjir yang akan
diterapkan berdasarkan dari analisa hidrologi dan
hidrolikanya.
BAB VII : KESIMPULAN DAN SARAN
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
6 | B A B I
Memuat rangkuman dan kesimpulan kesimpulan penting
dari bab bab sebelumnya.
1.7 DATA DAN SUMBER DATA
Sumber data diperoleh dari literature berbentuk buku, catatan kuliah, artikel.
Sumber data pelaksanaan proyek diperoleh dari perusahaan PT. Vitraha Consindotama
yang berkedudukan di Bandung serta instansi instansi terkait lainnya.
1.8 DAFTAR PUSTAKA
Dalam menunjang dan mempermudah penyusunan Tugas Akhir ini penulis memakai
acuan dari beberapa buku, diantaranya :
1. Iman Subarkah, Ir. Bangunan Air. Idea Dharma. Bandung. 1979
2. Tachyan P. Endang; Pangaribuan YP. Hidrolika Teknik Edisi Kedua. Erlangga.
Jakarta. 1985.
3. eprints.undip.ac.id
4. Istiarto. HEC-RAS Dasar Simple Geometry River. 2011
5. repository.usu.ac.id
6. Robianti Novi. Tugas Akhir Analisa Banjir Sungai Cikao Di Kabupaten
Purwakarta. Bandung. 2012
1.9 RENCANA PENYELESAIAN TUGAS AKHIR
Agar lebuh terprogram dan terencana dalam penyelesaian Tugas Akhir maka penulis
membuat tabel rencana penyelesaian studi berikut :
7 | B A B I
JADWAL PENYELESAIAN TUGAS AKHIR
I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV
1 Persiapan
2 Pengumpulan Data
3 Pengerjaan Laporan
4 Asistensi
5 Seminar
6 Sidang
Kegiatan No April Mei Juni Juli Agustus
Bulan
1 | B A B I I I
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1 RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah merupakan peninjauan pada pokok permasalahan untuk
menemukan sejauh mana pembahasan permasalahan tersebut dilakukan.
Berdasarkan hasil analisa terhadap kondisi yang sedang terjadi, permasalahan yang
menyebabkan banjir di sekitar Sungai Cirajayu adalah kapasitas penampang sungai
yang sudah tidak dapat menampung debit banjir yang ada, hal ini dikarenakan
penampang basah Sungai Cirajayu yang relatif kecil.
Berdasarkan permasalahan yang terjadi sesuai dengan keterangan di atas,
maka dapat dilakukan upaya pengendalian banjir di daerah sekitar sungai Cirajayu
dengan cara normalisasi sungai atau pembuatan tanggul.
3.2 PENGUMPULAN DATA
Metode pengumpulan data pada studi Detail Desain Pengendalian Banjir
Sungai Cirajayu Kabupaten Cilacap dilakukan dengan cara sebagai berikut :
- Metode literature yaitu suatu metode yang digunakan untuk mendapatkan
data dengan cara mengumpulkan, merumuskan dan mengolah data tertulis
serta metode kerja yang digunakan.
- Metode observasi yaitu metode yang digunakan untuk mendapatkan data
dengan cara melakukan survey langsung ke lokasi. Hal ini sangat diperlukan
untuk mengetahui kondisi lokasi yang sebenarnya.
Dalam kegiatan perencanaan normalisasi Sungai Cirajayu digunakan data
sekunder. Data sekunder adalah data yang didapatkan dari instansi yang terkait
dengan rencana proyek, data tersebut diperoleh dari perusahaan PT. VITRAHA
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
2 | B A B I I I
CONSINDOTAMA yang berkedudukan di Bandung serta instasi yang terkait
lainnya.
Data sekunder yang diperlukan antara lain :
a. Data Hidrologi
o Data Curah Hujan
b. Peta Topografi
o Peta Ikhtisar
o Peta Situasi Sungai
o Potongan memanjang dan melintang sungai
3.2.1 Data Curah Hujan
Untuk menganalisa kondisi hidrologi di wilayah studi diperlukan
data hujan dari stasiun pengamatan terdekat di sekitarnya. Data curah hujan
yang berpengaruh pada daerah pengaliran di catchment area Sungai
Cirajayu adalah data yang diperoleh dari stasiun pengamatan :
1. Stasiun Majenang
2. Stasiun Cimanggu
3. Stasiun Lumbir
Data curah hujan bulanan yang digunakan selama 10 tahun.
3.2.2 Peta Topografi
Topografi ini terdiri dari :
a. Peta ikhtisar dengan skala 1 : 25.000. Berdasarkan peta ikhtisar
ini dapat ditentukan :
Daerah Aliran Sungai (DAS) atau Daerah Tangkapan Sungai
(Catchment Area).
Luas DAS
Kemiringan memanjang dasar sungai
b. Peta situasi sungai, skala 1 : 2000
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
3 | B A B I I I
c. Potongan memanjang dan melintang sungai skala 1 : 200
3.3 ANALISA DATA
3.3.1 Analisa Hidrologi
Analisa hidrologi bertujuan untuk menentukan debit banjir rencana
dari suatu Daerah Aliran Sungai (DAS). Hal ini dilakukan dengan :
a. Penentuan luas Catchment Area
Luas catchment area adalah luas daerah tangkapan hujan yang berpengaruh
pada suatu aliran sungai ditentukan berdasarkan peta topografi.
b. Analisa data curah hujan
o Analisa data hujan wilayah dilakukan dengan Metode Poligon
Thiessen
o Analisa frekuensi dengan parameter statistik dan plotting data
diikuti Uji kecocokkan sebaran dengan Uji Chi Kuadrat dan Uji
Smirnov Kolmogorof
o Perhitungan curah hujan rencana dengan metode periode ulang
tertentu dengan metode yang sesuai dengan distribusinya.
Dengan menggunakan data curah hujan dari 3 stasiun penakar hujan dalam
kurun waktu 10 tahun terakhir, yaitu :
o Stasiun Majenang
o Stasiun Cimanggu
o Stasiun Lumbir
c. Perhitungan debit rencana
Metode yang digunakan untuk perhitungan debit rencana adalah :
- Analisa debit dengan metode Hasper, HSS Nakayasu, dan HSS Snyder
3.3.2 Analisa Hidrolika
3.3.2.1 Analisa Penampang Eksisting Sungai Cirajayu
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
4 | B A B I I I
Analisa penampang eksisting dengan menggunakan HEC RAS
bertujuan untuk mengetahui kondisi dari sungai Cirajayu saat ini.
Dengan menggunakan HEC-RAS maka dapat diketahui profil dari
muka air saat terjadi banjir. HEC RAS akan menampilkan model
dari Sungai Cirajayu sesuai dengan Input data yang diberikan.
Untuk membuat model aliran Sungai Cirajayu, input data yang
digunakan untuk analisa ini adalah :
a. Data Geometri
- Skema alur Sungai Cirajayu
- Data Penampang mamanjang dan melintang sungai
b. Data debit Sungai Cirajayu
c. Data Hidrolika
Yaitu koefisien Manning (n) bervariasi merupakan parameter.
3.3.2.2 Langkah Langkah Dalam Membuat Suatu Model
Hidrolik Dengan HEC RAS
Ada 6 langkah utama didalam menciptakan suatu model hidrolik
dengan HEC RAS :
a. Memulai suatu proyek baru dengan memberi nama proyek dan
tempat menyimpannya.
b. Membuat data geometri baru dan menggambar skema alur
sungai
c. Memasukkan data geometri (skema alur sungai, cross section,
data jembatan, koefisien hidrolik, tanggul dll)
d. Memasukkan syarat batas sesuai jenis analisa untuk aliran tidak
tetap yang terdiri dari :
Boundary Condition (data debit hulu)
e. Melakukan kalkulasi hidrolik
f. Meliat dan mencetak hasil kalkulasi hidrolik
3.3.2.3 Pertimbangan Perlu Tidaknya Normalisasi Sungai
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
5 | B A B I I I
Dari hasil analisa HEC RAS maka akan diketahui apakah dengan
kondisi sungai Cirajayu saat ini membutuhkan penanganan berupa
normalisasi alur atau tidak. Hal ini akan terlihat dari out put program
HEC RAS yang akan mensimulasikan secara grafis gambar
penampang Sungai Cirajayu lengkap dengan profil muka airnya.
Dengan memasukkan nilai debit yang bervariasi sesuai kejadian
banjir sebenarnya maka akan didapat pula profil muka air yang
berbeda. Normalisasi dilakukan pada bagian sungai dimana muka
air sungai melimpas melewati tanggul yang ada. Atau dengan
perkataan lain normalisasi dilakukan pada penampang sungai yang
kapasitasnya tidak mencukupi untuk melewatkan debit banjir
rencana yang terjadi.
3.3.2.4 Perencanaan Normalisasi Sungai
Setelah diketahui apakah sungai tersebut memerlukan normalisasi
alur atau tidak maka kegiatan dapat berlanjut kelangkah selanjutnya.
Jika tidak diperlukan upaya normalisasi maka kegiatan akan lansung
selesai. Sedangkan jika diperlukan upaya normalisasi maka kegiatan
akan berlanjut pada langkah langkah normalisasi Sungai Cirajayu
seperti yang telah diuraikan pada Bab II. Langkah langkah tersebut
yaitu mulai dari perhitungan debit rencana sampai dengan
perencanaan tanggul sungai.
Langkah langkah diatas terangkum dalam skema Gambar 3.1
dibawah ini :
Febriani Yustika Triana
DETAIL DESAIN PENGENDALIAN BANJIR SUNGAI CIRAJAYU KABUPATEN CILACAP
6 | B A B I I I
Gambar 3.1 Diagram Alir Penyelesaian Tugas Akhir