Anda di halaman 1dari 13

1

1. PENDAHULUAN
1.1 Sistem Rem
Sistem rem pada kendaraan merupakan salah satu
komponen penting keamanan dalam berkendara, tidak
berfungsinya rem dapat menimbulkan bahaya, dan ini penting
sekali dalam pekerjaan membongkar, memeriksa, menyetel dan
memperbaiki serta merakitnya dengan secermat mungkin.
Adapun fungsi dari sistem rem itu sendiri adalah :
1. Untuk mengurangi kecepatan sampai menghentikan
kendaraan.
2. Mengontrol kecepatan selama berkendara.
3. Untuk menahan kendaraan pada saat parkir dan berhenti pada jalan yang menurun atau
menanjak.
Rem dibagi beberapa jenis, yaitu:
1. Rem Kaki, terbagi:
a. Rem Hidraulis
b. Rem Pneumatis
2. Rem Parkir, terbagi:
a. Rem mekanik
3. Rem Tambahan, terbagi:
a. Exhaust Brake/Engine Brake





Pada makalah ini, akan dibahas tentang rem tambahan yaitu exhaust brake/engine brake atau
yang biasa disebut rem gas pembuangan.
2

2. ISI
2.1 Pengertian Exhaust Brake
Sitem exhaust break direncanakan sebagai
pelengkap kendaraan yang pada umumnya menggunakan
mesin diesel . Katup kupu-kupu dipasangkan pada pipa
gas buang dan dengan jalan menutup katup kupu-kupu ini
akan memperbesar tekanan balik dalam, sehingga
memberikan efek pengereman pada mesin yang diperoleh
dari gas buang.Exhaust brake dikenal juga sebagai
exhaust retarder atau orang awam menyebutnya skep
adalah alat bantu pengereman non friksi (tidak ada
gesekan secara langsung) yang menunjang kinerja sistem
pengereman utama. Tugasnya sama seperti retarder
elektrik / hidrolik. Prinsip kerja exhaust brake yaitu
menutup saluran gas buang (knalpot) dari mesin sehingga
tekanan gas buang akan naik. Dengan naiknya tekanan di
ruang bakar ini maka gerakan naik turun piston akan
tertahan dan secara perlahan putaran mesin dan kecepatan
kendaraan juga akan berkurang. Besarnya momen puntir negative yang memperlambat mesin
adalah berbanding lurus dengan tekanan balik yang diterima oleh piston. Exhaust brake
teknologi terkini mempunyai apa yg disebut Exhaust Pressure Modulation (EPM) dimana
tekanan dari gas buang dimonitor dan diatur sehingga menaikan performa pengereman pada
beberapa tingkatan putaran mesin.
Komponen komponen ini terdiri dari 2 tipe katup pengontrol kupu- kupu yaitu :
a. Tipe elektrik yang menggunakan solenoid koil
b. Tipe yang menggunakan silinder vakum
Sistem gas buang bekerja bila kecepatan mencapai 15 km / jam dan arus listrik dikontrol
secara otomatis, dan akan bebas bila kecepatannya kurang dari 10 km / jam ( pada beberapa
model dikontrol sesuai putaran mesin ) . Bila system gas buang bekerja , ijeksi bahan baker
distop .
Keistimewaanya :
3

1. Bandingkan dengan pengereman mesin yang normal , makasitem rem gaas buang
memungkinkan terjadinya penurunan kecepatan roda gigi yang lebih tinggi . Oleh karena
itu putaran mesin dapat dibuat rendah agar operasinya lebih tenang atau lebih baik .
2. Pada saat menurunkan kecepatan , tidak diperlukan penggunaan pedal rem yang
berlebihan . Hal ini untuk mencegah terjadinya kecelakaan akibat panas rem yang
berlebihan , hilangnya pengereman atau terjadinya gelembung-gelembung udara pada
system rem dan juga kanvas rem akan tahan lama .
3. Sebab usaha pengereman tidak terjadi secara tiba-tiba kemungkinan kendaraan tergelincir
atau selip dan karenanya dapat memperpanjang umur daripada ban .
Kekurangannya :
1. Akan terdengar suara tambahan pada saat exhaust brake diaktifkan. (Ssssss...Jooossshh)
2. Efek berikutnya yaitu berpengaruh dengan cepat kotornya oli mesin. Kita tahu exhaust
gas terdiri dari partikel carbon yang mestinya dibuang tapi disini ditahan oleh katup
exhaust brake. Tetapi selama jadwal penggantian oli terkontrol dan rutin, tidak ada
masalah
2.2 Komponen-Komponen dan Fungsinya
1. Saklar Utama ( Main Switch )
Saklar ini untuk mengeset Exhaust Break .
2. Exhaust Break Relay
Relay ini dipengaruhi oleh kecepatan kendaraan lewat tanda yang dikirimkan melalui sensor
kecepatan . Yang dipasangkan pada speedometer . Bila kecepatan kurang dari 10 km/jam
maka Exhaust Break akan bebas dan pada saat yang sama tanda pemberhentian injeksi bahan
bakar dikirimkan ke relay pengatur bahan bakar .
3. Silinder Vakum
Silinder ini berfungsi untuk menambah tekanan balik dalam mesin dengan cara menutup
katup kupu-kupu yang terpasang pada Exhaust Pipe , agar Exhaust Break dapat bekerja . Bila
silinder dalam keadaan vakum , maka akan menutup katup kupu-kupu . Bila tekanan pada
silinder vakum dengan udara luar maka Exhaust Break tidak bekerja .
4. Katup Selenoid
4

Bekerja dengan adanya tanda yang diberikan oleh break relay, katup solenoid merubah
kondisi di dalam silinder vakum , kemudian dari vakum ketekanan atmosfer .
5. Saklar Akselerator
Sakelar ini dipasang pada pedal gas . Bila pedal gas ditekan maka Exhaust Break tidak
bekerja .
6. Saklar Kopling
Saklar ini dipasang pada pedal kopling . Bila pedal kopling ditekan , maka Exhaust Break
tidak berfungsi .
7. Saklar Netral
Saklar ini dipasang pada transmisi , yang dipasangkan pada posisi netral . Bila transmisi
diposisi netral maka Exhaust Break tidak bekerja .
8. Relay Bahan Bakar
Relay pengatur bahan bakar ini menentukan pengiriman bahan bakar yang sesuai dengan
kondisi kerja kendaraan dan mengirimkan tanda-tanda yang penting ke EDIC dalam sistem
exhaust brake berfungsi untuk menghentikan pengiriman bahan bakar pada saat sistem
exhaust brake bekerja.
9. Motor EDIC ( Elektrical Diesel Injection Control )
Motor EDIC dihubungkan ke tuas pengatur pompa injeksi dan mengatur pemberian bahan
bakar melalui putaran motornya .
10. Lampu Indikator
Memberi sinyal atau pemberitahuan tentang keadaan sistem exhaust brake kepada
user/pengguna pada saat main switch pada posisi ON .

2.3 Cara Kerja Exhaust Break
Untuk dapat bekerja suatu exhaust break harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
5

1. kecepatan kendaraan harus diatas 15 km/jam .
2. Posisi saklar pada netral di OFF . (kondisi proseneling tidak dalam keadaan netral)
3. Posisi saklar di percepatan di ON . (tidak menginjak tuas gas)
4. Posisi saklar kopling di ON . (tidak menginjak kopling)
5. Posisi saklar utama di ON .
Apabila kelima syarat tersebut telah dipenuhi maka relay akanmemberikan kelima
syarat tersebut dan dikeluarkan tanda ( signal ) dari relay ( computer ) untuk selajutnya
diberikan pada solenoid supaya exhaust break bekerja dan disamping itu juga diberikan relay
pengontrol bahan bakar ( fuel control relay ) dan EDIC agar EDIC menstop bahan bakar pada
mesin , sehingga pada saat exhaust break bekerja maka pembakaran di dalam mesin tidak
terjadi . Apabila salah satu dari kelima syarat tersebut siatas tidak terpenuhi , maka secara
otomatis exhaust break tidak bekerja .
Dibawah ini akan dijelaskan cara kerja exhaust break pada saat :
1. Kecepatan kendaraan >15 km/jam dan exhaust break kerja .
2. Kecepatan kendaraan <10 km/jam dan exhaust break tidak kerja .
3. Pada saat posisi transmisi dinetralkan .

1. cara kerja exhaust brake pada saat kendaraan diatas 15 km/jam exhaust
break bekerja .
Apabila kecepatan kendaran diatas 15 km/jam , speed sensor ( relay exhaust break ) akan
memberikan tanda dari ON OFF pada exhaust break break relay . Frekuensi ON OFF
yang diterima oleh exhaust break relay tergantung dari kecepatan kendaraan . Pada saat ini
tanda ON OFF yang dikeluarkan dari speed sensor cepat seklai . Akibatnya arus listrik dari
terminal IG mengalir ke speed sensor lalu ke massa melalui terminal SP sehingga arus dari
terminal IG yang akan masuk ke Tr1 tidak cukup untuk menghidupkan Tr1 dan akibatnya Tr1
dalam keadaaan OFF .
Tr2 akan berada dalam posisi ON apabila base diberikan arus listrik yang dating dari
collector Tr1 dan dari terminal N . Karena Tr1 OFF maka Tr2 juga OFF . Begitu juga untuk
Tr3 karena untuk menghidupkannya diperlukan arus untuk merangsang basenya dimana arus
ini datangnya dari Tr2 karena Tr2 dalam posisi OFF maka Tr3 juga dalam posisi OFF . PAda
saat ini saklar utama , saklar percepatan dan saklar kopling dalam ON , maka hal ini akan
6

menyebabkan arus listrik mengalir ke collector Tr2 maupun Tr3 karena kedua transistor
tersebut posisi ON akibanya kolektordan emmiter kedua trasnsistor saling berhubungan
dengan massa . Solenoid berhubungna dnegan terminal SW dan Tr5 karena Tr5 ON maka
arus listrik juga mengalir dari saklar kopling ke solenoid . Collector Tr5 Emiter Tr5 dan ke
massa . Akibatnhya solenoid bekerja membuka tangki vacuum dengan silinder vakum dan
bervakuman terjadi pada silinder vakum .
Diafragma yang terdapat pada vakum silinder terhisap karena diafragma dihubungkan
dengan katup kupu-kupu yang trdaoat pada exhaust pipe . Mka katup kupu-kupu tertarik
dan menutup saluran exhaust pipe akibatnya exhaust break system bekerja . Bersamaan
dengan mengalirnya arus ke solenoid maka arus dari terminal IG ( Relay Pengontrol bahan
bakar ) yang semula mengalir ke base Tr6 dan emitter Tr7 sehingga kedua transistor
tersebut dalam posisi ON , beralih ke terminal EX ( relay pengontrol bahan bakar )
terminal ( EX ( relay exhaust break ) Collector Tr4 Emiter Tr4 lalu ke massa . Hal ini
mengakibatkan Tr6 dan Tr7 berubah dari posisi ON ke posisi OFF , akibatnya L2 yang
atdinya menjadi manet sekarang kehilangan kemagnetannya sehingga titik kontak P2
kembali pada posisi semula yaitu dari posisi P2 yang menempel pada d kembali ke c .
Karena posisi terminal S pada limiter plate berhubungan dengan massa maka arsua
listrik dari terminal B ( yang selalu berhubungan dengan baterai ) mengalir ke L3 P1 a
P2 c terminal S ke massa . Karen a L3 dialiri arus listrik maka timbul kemagnetan yang
menarik P3 dari e ke f , sehingga arus dari terminal B selain mengalir ke L3 juga engalir ke
terminal M ( relay pengontrol bahan bakar ) terminal M EDIC motor mjotor massa .
Hal ini mnyebabkan motor berputar dan putaran motor ini akan menggerakkan limiter
terhenti plate posisinya stop , suplly bahan bakar terhenti dan pada mesin tidak terjadi
proses pembakaran .
2. Pada saat kendaraan dibawah 10 km/jam (exhaust break tidak bekerja )
Pada saat ini tanda yang diberikan oleh speed sensor terhadap relay lambat
sekali , sehingga ON OFF yang diterima oleh relay akan mempengaruhi besarnya arus
yang mengalir ke speed sensor , yang berhubungan dengan massa . Hal ini akan
mengakibatkan aruys yang mengalir ke emitter Tr1 mengalami beberapa tahanan
sehingga Tr1 pada posisi ON maka arus yang besar mengalir dari emitter ke collector ,
dan arus ini akan mengalir ke base Tr2, mengubah Tr2 dari posisi OFF ke ON .
ARsu datangnya dari posisi terminal SL karena Tr2 dalam posisi ON maka arus
ini dapat mengalir ke collector Tr2 Emiter Tr2 lalu merangsang ke base Tr3 . Hal
7

ini mengakibatkan arus yangd atangnya dari terminal SL selain mengalir ke base Tr4
dan Tr5 tidak ada karena arus lebih mengalir ke collector Tr2 dan tr3 daripada base Tr4
dan Tr5 ( adanya tahanan sebelum arus masuk ke base kedua transistor ini ) . Akibatnya
kedua transistor ( Tr4 dan Tr5 ) dalam posisi OFF . Sehingtga arus yang masuk ke
solenoid tidak dapat mengalir karena tidak ada hubungan massa ( massa terputus
bersamaan matinya transistor Tr5 ) . Hal ini mengakibatkan solenoid katup yang ke
saringan udara ( Air Cleaner ) , sehingga tekanan di dalam silinder vakum dibawah 1
atm ( vakum ) akan berubah menjadi 1 atm ( sama dengan udara diluar ) .
Akibat dengan adanya pegas pada silinder vakum yang mendorong diafragma
maka diafragma terdorong ke bawah dank katup kuppu-kupu kembali pada posisi
normal ( semula ) yaitu posisi gas bang ( tidak bekerja ) . Bersamaan dengan hilangnya
arus listrik pada solenoid , akibat Tr5 pada posisi OFF maka arus yang mengalir ke Tr4
juga tidak ada ( Tr4 posisi OFF ) . Selain arus terminal IG ( Relay Katup Pengontrol )
yang tadinya ke terminal EX sekarang kembali menghidupkan Tr6 ( basenya ) sehingga
posisi Tr6 menjadi OIV kembali , hal ini juga mengakibatkan Tr7 menjadi On karena
base Tr7 berhubungan dengan massa melalui Tr6 ( Collector dan emitter berhubungan
dengan massa ) .
Dengan ONnya Tr7 maka asrua mengalir dari emitter Tr7 ke collector Tr7 lalu ke
L2 dan ke massa . Akibatnya L2 menjadi magnet dan menarik P2 dari c ke d1 , karena
terminal D pada limiter plate berhubungan dengan massa maka arus mengalir dari
terminal B ke L3 R a P2 d terminal D lalu ke massa . Akibat L3 menjadi
magnet maka P3 tertarik dari e ke f . Hal ini menyebabkan arus dari terminal M
mengalir ke motor dan ke massa . Motor berputar memutarkan limiter plate dari posisi
stop ke osisi D ( drive ) sehingga supply bahan baker kembali bekerja dan mesin akan
terjadi pembakaran kembali . Setelah limiter plate kembali berada pada posisi drive ,
maka mengabkibatkan arus listrik tidak dapat ke L3 dan L3 kehilangan posisi semula (
dari f ke e ) dan arus ke motor tidak ada , sehingga motor berhenti bekerja pada posisi
limiter plate di drive .

3. Pada saat saklar netral dalam posisi ON ( Transmisi dalam posisi netral )
Seperti telah dijelaskan terdahulu bahwa Tr2 OFF dan ON tregantung dari arus
yang mengalir ke basenya . Arus ini hanya dari Tr1 ( collectornya ) atau dari terminal N
. Pada saat kecepatan kendaraan diatas 15 km/jam maka Tr1 posisi OFF sedangkan
8

terminal N pada saat netral , keadaanya adalah ON sehingga arus dari terminal baterai
mengalir ke kunci kontak lalu ke saklar netral ( ON ) ke terminal N dan merangsang
Tr2 dengan demikian Tr2 menjadi ON .
Seperti telah dijelaskan terdahulu , apabila Tr2 ON maka Tr3 juga menjadi ON
dengan demikian arus yang datangnya ke collector Tr2 dan Tr3 , akibatnya kedua
trasnsistor yang lain yaitu Tr4 dan Tr5 . Maka arus yang ke solenoid tidak dapat
mengalir begitu juga arus yang dari terminal IG ( relay bahan baker ) akan tetap
menghidupkan solenoid . Maka Exhaust brake tidak dapat bekerja dan supplay bahan
baker tetap berlangsung .

2.4 Exhaust Brake Tipe Elektrik
Exhaust Brake apda kendaraan tipe DA 110 ini dilengkapi dengan suatu katup
kupu-kupu ( buttfly valve ) yang dipasangkan di dalam exhaust manifold dengan
menutup katup ini dan adanya tekanan gas buang dalam exhaust brake manifold maka
kecepatan mesin turun sampai 700 650 rpm , maka exhaust brake secara otomatis
terbebas . Hal ini dimaksudkan untuk mencegah mesin menjadi mati . Switch kopling
yang dipasang pada sirkuit exhaust break ini , menyebabkan exhaust break tidak
bekerja pada saat pedal ditekan . Tujuan dari pemasangan switch ini adalah untuk
memperbaikai cara pemindahan gigi .
1. Komponen komponen
Exhaust Brake Relay
Relay ini berfungsi untuk mengoperasikan kedua solenoid yang sesuai
dengan tanda-tanda yang diterima dari switch dan generator . Bagian utama dari relay
ini terdiri dari 4 transistor , sebuah magnet relay dan diode .
Solenoid Exhaust Brake
Solenoid ini terdiri dari sebuah plunyer di dalam solenoid yang berfunugsi
untuk emmbuka atau menutup katup kupu-kupu yang dipasangkan di dalam exhaust
manifold .
Solenoid Pemutus Bahan Bakar ( Fuel Cut Solenoid )
9

Solenoid ini dimamksudkan untuk memutus saluran bahan bakar ke pompa
injeksi . Kontruksinya sama dengan solenoid exhaust brake .
Generator
Generator ini adalah bentuk generator model magnet yang digerakkan kabel
tachometer untuk mendeteksi kecepetan mesin . Kecepatan mesin dideteksi dalam
perbandingan dari suatu putaran generator dengan dua putaran mesin .
Switch Akselerator
Swicth ( saklar ) ini saling mengunci dengan pedal percepatan . Sakelar akan
berhubungan ( ke posisi ON ) bila pedal percepatan dibebaskan .
Sakelar Kopling
Sakelar ini saling mengunci dengan pedal kopling . Sakelar akan terputus (
posisi OFF )
2. Cara kerja
1. Putaran mesin diatas 800 rpm
Dengan memutar saklar Exhaust Brake ke ON tegangan listrik sampai di
Exhaust Brake relay dan lampu indicator akan menyala . Selanjutnya bila pedal
dibebaskan , maka sakelar akselerator tertutup dan menggerakkan relay . Arus
kemudian mengalir mealui SOL1 dan SOL2 . Sehingga katup kupu-kupu dalam
Exhaust manifold menjadi tertutup dan pada saat itu juga bahan bakar diputus
.Penekanan pedal akselerator selama exhaust brake bekerja akan menggerakkan
saklar akselerator dan membebaskan exhaust brake . TEgangan arus bolak balik
yang dihasilakan oleh generator bervariasi secara langsung dengan mesin . Makin
tinggi putaran mesin , maka makin tinggi pula tegangan yang dihasilkan . TEgangan
asus bolak-balik yang dihasilkan Rec1 dan Rec2 . Bila putaran mesin tinggi ,
tegangannya dirubah oleh rectifier R2,R3,dan R5 dan kemudian mensuplai ke base
trasnsistor Tr4 , dan ini mengakibatkan Tr4 terhubung . Karena Transistor Tr2
terhubungkan Tr3 kan berada pada posisi OFF akibatnya arus tidak mengalir
melalui koil .

10

2. Putaran mesin dibawah 800 rpm
Bila putaran mesin dibawah 800 rpm , tegangan yang dihasilkan oleh generator
juga berkurang . Sebab itu tegangan yang duhasilkan pada zener diode ( ZD ) menjadi
lebih rendah daripada tegangan zener . ARus kemuadian tidak akan mengalir dalam
sirkuit ini dengan demikian trasnsitor Tr4 terputus hubungannya ( OFF ) . Pada
keadaan ini arus yang dirubah oleh rectifier Rec2 mengalir melalui diode D8 dan
mengisi kodensor C7 .
Kemudian bila tegangan yang dihasilkan generator menjadi lebih rendah dari
tegangan condenser C6 dari C7 , maka perbedaan tekanan teganganyang terbentuk
mengakibatkan condenser C6 dan C7 mulai mengeluarkan arus ( discharging ) .
Lamanya pengeluaran arus atau pengosongan arus condenser C6 ditentukan oleh
tahanan R11 dan Condensor C7 oleh tahanan R13 dan R11 , Tahanan antara base dan
emitter transistor Tr1 , Tahanan R8 dan R7 . Rangkaian ini dibuat agar C7
pengeluaran arusnya lebih lama dibandingkan dengan rangkaian condenser C6 .
Dengan demikian lamanya waktu pengosongan antara C6 dan C7 berbeda dampai C6
dan C7 mencapai tegangan yang sama , dimana aan terjadi pengaliran arus C7
melalui base dan emitter trabsistor Tr1 dan menyebebkan Tr1 terhubung ( ON ) .
Oleh karena arus listrik dari base transistor Tr2 trputus ( OFF ) . Bila Tr2 OFF , Tr3
menjadi ON dan memungkinkan arus mengalir mellaui L1 . PAda saat ini arus listrik
akan mengalir melalui relay L1 dan L2 berlawanan . Karena itu magnetic flux yang
terbentuk akan saling mengahpuskan satu dengan yang lainnya . Dengan demikian
kontak P terbuka dan arus-arus tidak akan mengalir melalui seolenoid . Dalam
keadaan seperti ini exhaust brake akan dibebaskan .

Dari urutan diatas dapat disimpulkan exhaust brake system akan bekerja
apabila syarat-syarat dibawah ini dipenuhi :
1. Kunci kontak pada posisi ON
2. Exhaust Brake pada posisi ON
3. Putaran mesin diatas 800 rpm
4. Sakelar ( switch ) pedal pada posisi ON
11

5. Sakelar pedal kopling pada posisi ON
Apabila salah satu dari kelima syarat tersebut tidak terpenuhi , maka exhaust
brake system ini tidak bekerja . Oleh sebsb itu , dalam pemerikasaan cara kerja
exhaust brake harus benar-benar dipriksa baik atau tidaknya input ke exhaust brake
retarator atau relay . Apabila input yang masuk baik , tetapi output yang dikeluarkan
oleh brake retarder atau relay tidak baik , nearti kesalahan terletak pada exhaust brake
retarder atau relay . Apabila input sudah tidak baik , maka penganalisaan beralih pada
pemerikasaan input yang tidak baik , sehingga persoalannya dapat diatasi dengan
cepat . Hal ini ada diterangkan pada pasal pemeriksaan .

2.5 Pemeriksaan dan Penyetelan Exhaust Brake System
[ Pemeriksaan ]
- Setel Exhaust Brake pada posisi ON . Tekan perlahan accelerator pedal dan
pastikan bahwa exhaust brake menghidupkan indicator lamp pada meter duster ketika
kecepatan engine mencaoau kisaran 800 s/d 950 rpm.
- Bila lampu tidak menyala pada waktu tepat , maka lakukan penyetelan accelerator
switch .
[ Penyetelan ]
- Bila exhaust indicator lamp meyala sebelum kecepqatan engine mencapai 800 rpm ,
putar lagi accelerator switch ( tambah )
- Bila exhaust indicator lamp menyala setelah kecepatan engaine melebihi 950 rpm ,
putar balik accelerator switch ( kurangi )





12

3. Penutup
3.1 Kesimpulan
Exhaust brake dikenal juga sebagai exhaust retarder atau orang awam menyebutnya
skep adalah alat bantu pengereman non friksi (tidak ada gesekan secara langsung) yang
menunjang kinerja sistem pengereman utama. Tugasnya sama seperti retarder elektrik /
hidrolik. Prinsip kerja exhaust brake yaitu menutup saluran gas buang (knalpot) dari mesin
sehingga tekanan gas buang akan naik. Dengan naiknya tekanan di ruang bakar ini maka
gerakan naik turun piston akan tertahan dan secara perlahan putaran mesin dan kecepatan
kendaraan juga akan berkurang.
Komponen-komponen exhaust brake antara lain:
1. Saklar Utama ( Main Switch )
2. Exhaust Break Relay
3. Silinder Vakum
4. Katup Selenoid
5. Saklar Akselerator
6. Saklar Kopling
7. Saklar Netral
8. Relay Bahan Bakar
9. Motor EDIC ( Elektrical Diesel Injection Control )
10. Lampu Indikator










13

Daftar Pustaka

Anonim, http://en.wikipedia.org/wiki/Exhaust_brake diakses pada tanggal 03 Mei 2014
Anonim, http://id-id.facebook.com/notes/bismania-community/exhaust-brake/10150835014695114
diakses pada tanggal 03 Mei 2014
Anonim, http://www.valtra.co.uk/news/710.asp diakses pada tanggal 03 Mei 2014
Anonim, http://www.damouth.org/RVStuff/BrakeSwitch.shtml diakses pada tanggal 04 Mei 2014
Anonim,
http://s600.photobucket.com/user/bushie39/media/Exhaust%20Brake/VacuumHoseAttachments_zpsf
e28beab.jpg.html diakses pada tanggal 04 Mei 2014