Anda di halaman 1dari 99

STUDI KELAYAKAN

PENGEMBANGAN
LEMBAGA BIMBINGAN DAN
KONSULTASI BELAJAR
(LBKB) BINA’UL FIKRI

disusun oleh:

Faozan El Mufid

06.0033.SA

SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI AMM (STIE AMM) MATARAM


1
1

2008/2009

1
2

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji penyusun panjatkan ke hadirat


Allah SWT, di mana berkat berkah dan hidayah-Nya penyusun
dapat menyelesaikan tugas Studi Kelayakan Bisnis yang
mengambil judul “Studi Kelayakan Pengembangan Lembaga
Bimbingan dan Konsultasi Belajar Bina’ul Fikri”. Tak lupa
shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada
junjungan kita Nabi Besar Muhammad saw, beserta seluruh
keluarganya, sahabatnya dan umatnya sampai akhir jaman.
Pendidikan merupakan sesuatu yang utama dalam
kehidupan umat manusia. Dalam agama, menuntut ilmu
merupakan suatu kewajiban, dan kita dituntut untuk menuntut
ilmu sampai akhir hayat. Indonesia sebagai negara yang
berkembang juga menempatkan pendidikan dalam tujuannya.
Hal ini tercantum dalam pembukaan Undang-Undang Dasar 1945
dimana salah satu tujuan bangsa Indonesia adalah untuk
mencerdaskan kehidupan bangsa.
Pendidikan akan sangat berperan penting dalam
pembangunan bangsa Indonesia ke depan, oleh karena itu
lembaga pendidikan baik yang formal maupun yang informal,
akan menjadi tonggak dan turut berperan serta dalam usaha
mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia. Berdasarkan hal
tersebut, Lembaga Bimbingan dan Konsultasi Belajar Bina’ul Fikri
(LBKB BIFI) dibentuk. Seiring berjalannya waktu, pengembangan
LBKB BIFI adalah merupakan suatu keharusan, oleh karena itu,
penyusun berusaha untuk mengetahui kelayakan pengembangan
LBKB BIFI menjadi Lembaga Pendidikan yang berbeda.
Penyusun menyadari bahwa masih banyak kelemahan
dalam penyusunan tugas ini, untuk itu segala kritik dan saran
sangat penyusun harapkan dari para pembaca sekalian.
3

Mataram, 5 Januari 2009

Penyusun
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................... i


KATA PENGANTAR...................................................................................... ii
DAFTAR ISI.................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................ vi
DAFTAR TABEL............................................................................................ vii
RINGKASAN EKSEKUTIF............................................................................ ix
PENDAHULUAN............................................................................................ 1
1. Latar
. Belakang.......................................................................... 1
1.2 Gambaran
. Umum Potensi Ekonomi.......................................... 3
1.3 Gambaran
. Umum Industri/Kondisi Usaha................................ 4
ANALISIS ASPEK HUKUM, ORGANISASI/MANAJEMEN...................... 6
2.1 Legalitas
. Usaha......................................................................... 6
2.1.1. Jenis Usaha, Bentuk Perusahaan, Badan Hukum.......... 6
2.1.2. Pengurusan Ijin dan lainnya.......................................... 6
2. Organisasi..................................................................................
. 6
2.2.1. Visi, Misi, Tujuan, Sasaran........................................... 6
2.2.2. SWOT analisis............................................................... 8
2.2.3. Bagan Organisasi........................................................... 9
2.2.4. Tingkat Jabatan, Fungsi Jabatan dan Prasyarat Jabatan 11
2.3 Personalia..................................................................................
. 14
2.3.1. Kebutuhan Tenaga Kerja............................................... 14
2.3.2. Tingkat Balas Jasa (Upah/Gaji)..................................... 14
ANALISIS ASPEK PEMASARAN................................................................. 16
3.1 Permintaan.................................................................................
. 16
3.1.1. Perkembangan Permintaan selama ini........................... 16
3.1.2. Prospek Permintaan di Masa Mendatang...................... 18
3.2 Penawaran.................................................................................
. 19
3.2.1. Perkembangan Penawaran Selama ini........................... 19
3.2.2. Prospek Penawaran di Masa Mendatang....................... 21
3. Analisis
. permintaan dan Penawaran......................................... 22
3.4 Program
. Pemasaran................................................................... 25
3.4.1. Rencana Penjualan dan Pelayanan................................ 25
3.4.2. Strategi Pemasaran........................................................ 26
ASPEK TEKNIS DAN OPERASI................................................................... 29
4.1 Rencana
. Pendirian/Pengembangan........................................... 29
4.1.1. Evaluasi Lokasi............................................................. 29
4.1.2. Sarana dan Prasarana..................................................... 29
4.1.3. Tenaga Ahli dan Tenaga Kerja Biasa............................ 29
4.1.4. Bahan Bahan Utama...................................................... 30
4.1.5. Bangunan dan Tata Letak Bangunan............................ 30
4.1.6. Jadwal Pelaksanaan (Time Schedule)........................... 31
4.1.7. Perkiraan Biaya Teknis dan Operasi............................. 31
4.2 Rencana
. Pengoperasian Usaha.................................................. 31
4.2.1. Proses Operasi Usaha.................................................... 31
4.2.2. Kebutuhan Bahan Operasi Usaha.................................. 32
4.2.3. Kegiatan Perawatan Mesin dan Peralatan..................... 32
ASPEK KEUANGAN...................................................................................... 34
5.1 Kebutuhan
. Dana Investasi......................................................... 34
5.1.1. Investasi Harta Tetap..................................................... 34
5.1.2. Biaya Pra Operasi.......................................................... 34
5.1.3. Modal Kerja................................................................... 34
5.2 Rencana
. Pembelajaan dan Sumber Dana.................................. 34
5.2.1. Modal Sendiri................................................................ 34
5.2.2. Modal Asing/Pinjaman.................................................. 34
5.3 Proyeksi
. Keuangan.................................................................... 35
5.3.1. Proyeksi Pendapatan..................................................... 35
5.3.2. Proyeksi Biaya............................................................... 35
5.3.3. Proyeksi Neraca dan Laba Rugi.................................... 35
5.3.4. Proyeksi Arus Kas......................................................... 35
5.3.5. Proyeksi Kemampuan Pelunasan Pinjaman/Hutang..... 35
5.3.6. Perhitungan Kelayakan Usaha...................................... 35
ANALISIS ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL.............................................. 40
6.1 Penambahan
. Devisa.................................................................. 40
6.2 Penyerapan
. Tenaga Kerja......................................................... 40
6.3 Dampak
. Terhadap Lingkungan Masyarakat............................. 40
KESIMPULAN DAN SARAN........................................................................ 41
7.1 Kesimpulan...............................................................................
. 41
7.2 Saran..........................................................................................
. 42
LAMPIRAN..................................................................................................... 43
1. Lampiran Aspek Manajemen....................................................................... 43
2. Lampiran Aspek Pasar dan Pemasaran........................................................ 44
3. Lampiran Aspek Teknis/Operasi................................................................. 48
4. Lampiran Aspek Keuangan.......................................................................... 49
5. Lampiran Aspek Ekonomi Sosial................................................................ 54
6. Gambar-Gambar dan Lainnya...................................................................... 55
Gambar-Gambar dan Lainnya
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1.
.....................................................................................
Bagan Organisasi Lembaga Pendidikan................ 10

Gambar 3.1.
.....................................................................................
Diagram Kartesius SWOT...................................... 27

Gambar 5.1.
.....................................................................................
Grafik IRR.............................................................. 38

Gambar 5.2.
.....................................................................................
Gambar pencarian IRR.......................................... 38

Gambar 8.1.
.....................................................................................
Denah BiFi Lama................................................... 55

Gambar 8.2.
.....................................................................................
Denah BiFi Baru Lantai 1....................................... 56

Gambar 8.3.
.....................................................................................
Denah BiFi Baru Lantai 2....................................... 57

Gambar 8.4.
.....................................................................................
Lokasi BiFi di daerah Mataram.............................. 58

Gambar 8.5.
.....................................................................................
Gedung BiFi Lama................................................. 58
Gambar 8.6.
.....................................................................................
Gedung BiFi Baru.................................................. 59

Gambar 8.7.
.....................................................................................
Ruang Kelas BiFi................................................... 59

Gambar 8.8.
.....................................................................................
Ruang Laboratorium BiFi....................................... 60

Gambar 8.9....................................................................................Kit
Biologi – Anatomi.................................................. 60

Gambar 8.10.
.....................................................................................
Kursi Tutor............................................................. 61

Gambar 8.11.
.....................................................................................
Kursi ruang multimedia......................................... 61

Gambar 8.12.
.....................................................................................
Kursi siswa............................................................ 61

Gambar 8.13.
.....................................................................................
Kursi laboratorium................................................. 61

Gambar 8.13. Kursi laboratorium


DAFTAR TABEL

Tabel 2.1.
.........................................................................................
Tingkat Jabatan, Fungsi Jabatan dan Prasyarat Jabatan
..................................................................................14

Tabel 2.2.
.........................................................................................
Daftar gaji dan upah................................................. 15

Tabel 3.1.
.........................................................................................
Jumlah siswa BIFI tahun 2003 – 2007....................... 16

Tabel 3.2.
.........................................................................................
Jumlah siswa BIFI dari tahun 2003 – 2007 menurut
tingkat sekolah.........................................................
..................................................................................16

Tabel 3.3.
.........................................................................................
Jumlah siswa BIFI tahun 2003 – 2007 berdasarkan siswa
kelas akhir SD, SMP dan SMA................................... 17

Tabel 3.4.
.........................................................................................
Jumlah ruangan yang digunakan dari tahun 2003 – 2007
..................................................................................18

Tabel 3.5.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa Semester
I................................................................................. 19
Tabel 3.6.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa Semester
II................................................................................ 19

Tabel 3.7.
.........................................................................................
Tabel perkiraan jumlah siswa BIFI lima tahun ke depan
..................................................................................19

Tabel 3.8.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah ruang kelas
untuk Semester I...................................................... 21

Tabel 3.9.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah ruang kelas
untuk Semester II...................................................... 22

Tabel 3.10.
.........................................................................................
Tabel perkiraan jumlah ruang kelas yang diharapkan
dipakai selama lima tahun ke depan........................ 22

Tabel 3.11.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR pendapatan per kapita
..................................................................................22

Tabel 3.12.
.........................................................................................
Perkiraan pendapatan per kapita Kota Mataram lima
tahun ke depan.........................................................
..................................................................................23
Tabel 3.13.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SD.... 23

Tabel 3.14.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SMP. 23

Tabel 3.15.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SMA. 23

Tabel 3.16.
.........................................................................................
Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SMK. 24

Tabel 3.17.
.........................................................................................
Tabel perkiraan jumlah siswa sekolah di Kota Mataram
lima tahun ke depan................................................. 24

Tabel 4.1.
.........................................................................................
Jadwal pelaksanaan pengembangan BIFI.................. 31

Tabel 5.1.
.........................................................................................
Tabel perhitungan Payback Period........................... 35

Tabel 5.2.
.........................................................................................
Tabel perhitungan NPV dengan tingkat bunga 9,09%
..................................................................................36

Tabel 5.3.
.........................................................................................
Tabel perhitungan NPV dengan tingkat bunga 30%. 37
Tabel 5.4.
.........................................................................................
Tabel perhitungan NPV dengan tingkat bunga 31%. 37

Tabel 8.1.
.........................................................................................
Analisa SWOT............................................................ 43

Tabel 8.2.
.........................................................................................
Strategi SWOT.......................................................... 45

Tabel 8.3.
.........................................................................................
PDRB Per Kapita ADH Konstan 2000 Termasuk Migas
Kab/Kota di Propinsi NTB, 2001-2006 (dalam Rp)..... 46

Tabel 8.4.
.........................................................................................
Pertumbuhan PDRB ADH Konstan 2000 Termasuk Migas
Kab/Kota di Propinsi NTB, 2001-2006 (dalam %)...... 46

Tabel 8.5.
.........................................................................................
Banyaknya Murid Menurut Jenis Sekolah 2006/2007 47

Tabel 8.6.
.........................................................................................
Rekapitulasi biaya teknis dan operasi...................... 48

Tabel 8.7.
.........................................................................................
Tabel perhitungan modal kerja selama satu bulan
operasi...................................................................... 49

Tabel 8.8Tabel perhitungan perkiraan pendapatan selama satu


semester................................................................... 49
Tabel 8.9.
.........................................................................................
Tabel perhitungan perkiraan total biaya selama satu
semester................................................................... 49

Tabel 8.10.
.........................................................................................
Tabel neraca awal per tanggal 1 Mei 2009............... 50

Tabel 8.11.
.........................................................................................
Tabel neraca per tanggal 31 Juni setiap tahunnya. . . 50

Tabel 8.12.
.........................................................................................
Tabel perhitungan perkiraan Laba/Rugi untuk periode
yang berakhir tanggal 31 Juni setiap tahunnya........ 51

Tabel 8.13.
.........................................................................................
Tabel suku bunga pinjaman BI.................................. 51

Tabel 8.14.
.........................................................................................
Tabel perhitungan perkiraan arus kas...................... 52

Tabel 8.15.
.........................................................................................
Tabel kemampuan pelunasan pinjaman................... 53

Tabel 8.16.
.........................................................................................
Tabel suku bunga simpanan BI................................. 53

Tabel 8.17.
.........................................................................................
Tabel perhitungan PPn 10%...................................... 54
Tabel 8.17. Tabel perhitungan PPn 10%
RINGKASAN EKSEKUTIF

Studi kelayakan bisnis berikut ini adalah untuk mengetahui


kelayakan pengembangan Lembaga Bimbingan dan Konsultasi
Belajar Bina’ul Fikri (LBKB BIFI). Adapun ringkasan selengkapnya
dari kelima aspek adalah sebagai berikut.

Dalam aspek hukum, organisasi/manajemen, pengembangan


LBKB BIFI layak untuk dijalankan, karena telah memenuhi syarat-
syarat sebagai sebuah organisasi yang baik.

Dalam aspek pasar dan pemasaran, pengembangan LBKB BIFI


layak untuk dijalankan, karena masih terdapat pasar potensial di
wilayah Kota Mataram.

Dalam aspek teknis dan operasi, pengembangan LBKB BIFI layak


untuk dijalankan, karena kemudahan dalam memperoleh bahan-
bahan yang dibutuhkan dalam usaha pengembangan LBKB BIFI
tersebut.

Dalam aspek keuangan, pengembangan LBKB BIFI layak untuk


dijalankan, karena modal yang ditanamkan dapat kembali dalam
waktu yang relatif singkat, yaitu 3 tahun 11 bulan. Nilai NPV
positif dengan tingkat IRR yang cukup tinggi (30,10%), dan
tingkat pengembalian BEP Rp402.136.094.

Dalam aspek ekonomi dan sosial, pengembangan LBKB BIFI layak


untuk dijalankan, karena selain dapat menampung tenaga kerja
dan mengurangi pengangguran, juga dapat turut serta program
pemerintah dalam mencerdaskan kehidupan bangsa, serta usaha
untuk mendidik siswa-siswi menjadi anak-anak yang bermoral
dan berbudi pekerti.
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Fakta menunjukkan bahwa hasil pendidikan bangsa Indonesia
belum memuaskan. Laporan Human Development Report
than 2003 menunjukkan bahwa Indonesia berada pada
peringkat 112 dalam hasil pendidikan di seluruh dunia.
Laporan International Education Achievement menunjukkan
bahwa di Indonesia, kemampuan membaca SD berada pada
peringkat 38 dari 39 negara, kemampuan Matematika SMP
berada di peringkat 34 dari 38 negara, dan kemampuan IPA
SMP peringkat 32 dari 38 negara. Hal ini sebenarnya harus
dipertanyakan kembali, mengingat bahwa para pelajar
Indonesia biasanya selalu mendapatkan medali emas, atau
bahkan menjadi juara umum dalam setiap kejuaraan
Olimpiade Pendidikan. Menjadi PR besar bagi masyarakat
Indonesia mengapa hal tersebut bisa terjadi.

NTB sebagai bagian dari bangsa Indonesia, juga tidak mampu


untuk mengangkat kemampuan pelajarnya ke tingkat yang
maksimal. Indeks Pembangunan Manusia NTB berada pada
peringkat 32 dari 33 propinsi. Sedangkan pendidikan yang
merupakan salah satu indikator utama yang dijadikan
parameter dalam melihat posisi Indeks Pembangunan
Manusia menempati peringkat 22 dari 33 propinsi (hanya
untuk jenjang SMP). Padahal beberapa pelajar NTB tidak
kalah dibandingkan dengan para pelajar di luar NTB dalam
hal prestasi. Hal ini terbukti dengan beberapa penghargaan
yang mampu diperoleh oleh beberapa pelajar NTB, baik di
tingkat Nasional maupun Internasional.
Pertanyaan yang kemudian timbul adalah, mengapa hal
tersebut bisa terjadi. Jika kita melihat sistem pendidikan di
Indonesia, maka kita akan menyadari bahwa hal tersebut
memang bisa terjadi. Pendidikan selama ini adalah
pendidikan yang berorientasi pada hasil, tidak pada proses.
Guru selalu menginginkan sekolah mereka adalah yang
nomor satu, dan terkadang untuk memperoleh predikat
tersebut, mereka melakukan berbagai cara yang kurang
sportif. Orang tua selaras dengan para guru di sekolah,
mereka menginginkan anak mereka menjadi yang terbaik,
tanpa melihat bagaimana proses yang dijalani oleh anak
tersebut. Akibatnya, para pelajar di Indonesia pada umumnya
dan NTB pada khususnya menjadikan nilai sebagai sesuatu
yang mutlak harus diperoleh untuk memperlihatkan prestasi
yang mereka dapatkan. Hal tersebut mengakibatkan proses
dalam memperoleh nilai tersebut menjadi sesuatu yang tidak
diperhatikan. Hal ini mengakibatkan banyak pelajar yang
terjebak dalam budaya mencontek untuk menghasilkan nilai
yang baik. Mereka cenderung sudah terbentuk dalam suatu
tatanan masyarakat yang menganggap bahwa nilai di bawah
standar menunjukkan bahwa mereka adalah anak yang
bodoh. Mereka tidak lagi menganggap bahwa nilai di bawah
standar menunjukkan bahwa itu adalah suatu kewajaran yang
berarti bahwa mereka masih harus banyak belajar. Nilai bisa
menjadi tolak ukur tentang seberapa banyak mereka harus
lebih giat lagi dalam melakukan pendalaman materi, jadi
bukan sebagai tolak ukur seberapa bodoh mereka atau
seberapa berprestasinya mereka. Pada dasarnya tidak ada
anak yang terlahir bodoh, yang ada adalah anak yang mau
belajar dan tidak mau belajar. Di sinilah letak kesalahan dari
sistem pendidikan di Indonesia. Penerapan moral tidak lagi
dikedepankan dalam kehidupan masyarakat. Akhirnya
pendidikan tidak lagi dijadikan sarana untuk membentuk
sikap toleran, egalitarian, kejujuran dan keikhlasan.

Dengan pertimbangan tersebut, maka sebuah lembaga


pendidikan alternatif sebaiknya terbentuk untuk benar-benar
membentuk pelajar untuk menjadi orang yang
mengedepankan kejujuran dan keikhlasan. Sehingga dengan
kurangnya perhatian sekolah terhadap hal tersebut, maka
sebuah lembaga pendidikan non formal dapat dijadikan
sarana untuk membentuk pelajar yang mampu untuk
memahami konsep dasar dari suatu ilmu pengetahuan,
sekaligus mampu menerapkan sikap-sikap toleran,
egalitarian, kejujuran dan keikhlasan. Sebagai ‘lembaga
pembantu’ dalam pendidikan di Indonesia, lembaga
pendidikan (informal) sudah seharusnya mengedepankan
konsep pemahaman yang baik kepada pelajar Indonesia
tentang apa itu menuntut ilmu. Penekanan terhadap orientasi
proses, dan bukan orientasi hasil, haruslah menjadi tolak ukur
pertama yang perlu dikedepankan oleh setiap lembaga
pendidikan (baik formal maupun informal). Karena itu, konsep
lembaga pendidikan untuk mengembalikan arti pendidikan
yang sesungguhnya menjadi konsep dari Lembaga Bimbingan
dan Konsultasi Belajar Bina’ul Fikri (LBKB BIFI).

Seiring dengan perjalanan waktu, kapasitas untuk


menampung jumlah siswa menjadi semakin terbatas. Oleh
karena itu, pihak manajemen mencoba untuk
mengembangkan LBKB BIFI menjadi lebih baik lagi.
Pengembangan tersebut bukan saja hanya dalam hal
menambah jumlah kelas, tapi juga menambah fasilitas yang
ada dengan yang lebih baik. Di antara rencana
pengembangan tersebut adalah dengan menambahkan Air
Conditioner pada setiap ruangan, penambahan kelas
multimedia, penambahan laboratorium, out bond rutin,
memberikan seminar-seminar tentang pendidikan, konsultasi
di luar materi pelajaran sekolah, dan mendirikan toko yang
dapat membantu terlaksananya kegiatan belajar mengajar
dengan baik, atau bahkan lebih dari sekedar kegiatan belajar
mengajar. Dengan adanya penambahan tersebut, penyusun
berusaha untuk melakukan analisa apakah penambahan
tersebut layak dilakukan untuk memberikan hasil yang lebih
baik, baik dalam segi finansial maupun non finansial.

1.2.Gambaran Umum Potensi Ekonomi


Pada dasarnya masyarakat Indonesia pada umumnya, dan
masyarakat NTB pada khususnya, masih berpedoman pada
konsep klasik dalam pendidikan yaitu bahwa seorang pelajar
harus mendapatkan prestasi yang baik, dalam hal ini nilai,
untuk bisa dikatakan bahwa pelajar tersebut pintar atau
bodoh. Selain itu, nilai yang baik juga akan mampu
mengantarkan para pelajar tersebut dapat memasuki
sekolah-sekolah yang lebih favorit dibanding dengan mereka
yang hanya memperoleh nilai ‘seadanya’. Berdasarkan hal
tersebut, maka masyarakat pada umumnya tidak puas
dengan materi yang hanya disampaikan di sekolah, sehingga
mereka berupaya agar anaknya mendapatkan materi
tambahan di luar dari sekolah. Hal ini yang membuat banyak
masyarakat Indonesia pada umumnya, dan NTB pada
khususnya, mencoba memberikan waktu khusus untuk anak-
anak mereka dengan berbagai macam kegiatan yang
menunjang untuk tercapainya harapan mereka. Salah satu
hal yang mereka lakukan adalah dengan memasukkan anak-
anak mereka ke lembaga pendidikan non formal.

Dengan keinginan masyarakat yang semakin tinggi untuk


menambah materi pelajaran anaknya, tingkat persaingan dari
masing-masing siswa (dan juga sekolah), semakin
bertambahnya nilai minimal kelulusan yang diterapkan oleh
pemerintah Indonesia, dan berbagai faktor yang lain, akan
menjadikan lembaga pendidikan sebagai alternatif untuk
menambah materi pelajaran memiliki potensi ekonomi yang
cukup baik dalam perjalanan usahanya ke depan. Meskipun
begitu, yang menjadi permasalahan adalah, apakah dengan
potensi-potensi tersebut, lembaga pendidikan tersebut masih
mampu untuk tetap mempertahankan idealisme mereka
dalam ikut serta mencerdaskan kehidupan bangsa, ataukah
kemudian terjebak dalam dunia kapitalisme yang
mengedepankan keuntungan yang sebesar-besarnya tanpa
memperhatikan proses belajar yang seharusnya menjadi
pertimbangan pertama dalam mendirikan sebuah lembaga
pendidikan. Pada dasarnya, keuntungan dari suatu usaha
memang menjadi hal yang dipertimbangkan oleh seorang
pengusaha, atau investor, dalam menanamkan modalnya
pada usaha tersebut. Tapi, dalam usaha yang memfokuskan
pada masalah pendidikan, sebaiknya keuntungan bukan lagi
menjadi prioritas utama, tapi bagaimana usaha kita dalam
turut serta untuk mengubah pola pikir masyarakat pada
umumnya dan siswa didik kita pada khususnya, untuk bisa
menjadi lebih baik lagi.

1.3.Gambaran Umum Industri/Kondisi Usaha


NTB sebagai propinsi yang sedang berusaha bangun untuk
mengejar ketertinggalannya dengan propinsi-propinsi lain di
Indonesia, berupaya untuk menjadikan pendidikan di NTB
menjadi lebih baik. Beberapa program dari pemerintah yang
baru, berusaha untuk mewujudkan beberapa program yang
memang khusus ditujukan untuk menjadikan pendidikan NTB
berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya. Pendidikan gratis,
alokasi 20% RAPBD pada pendidikan, kesejahteraan guru,
bantuan beasiswa bagi siswa-siswa berprestasi, bantuan
beasiswa bagi mereka yang ingin melanjutkan pendidikan ke
jenjang yang lebih tinggi (S1, S2 atau S3), menjadi program
utama dalam pemerintahan yang baru. Hal ini menunjukkan
bahwa bukan saja masyarakat yang menginginkan anak-
anaknya siap dalam pendidikan mereka, tapi pemerintah juga
mendukung dalam pelaksanaan pendidikan yang lebih baik.

Dengan program-program tersebut, tentunya pemerintah


juga akan mendukung setiap usaha masyarakat untuk ikut
serta dalam usaha peningkatan pendidikan di NTB. Hal ini
terbukti dengan kemudahan yang diberikan kepada mereka
yang ingin mendirikan sebuah lembaga pendidikan dalam
usahanya membantu untuk ikut meningkatkan kualitas
pendidikan di NTB.

Untuk saat ini, di NTB pada umumnya, dan Mataram pada


khususnya telah berdiri beberapa lembaga pendidikan non
formal. Beberapa di antara pendidikan non formal tersebut
merupakan lembaga pendidikan yang sudah memiliki nama
di seluruh Indonesia. Sedangkan beberapa yang lain
merupakan lembaga pendidikan lokal yang berusaha untuk
bersaing dengan lembaga pendidikan franchise. Meskipun
terdapat lembaga pendidikan franchise, lembaga pendidikan
lokal juga mampu untuk bersaing untuk menjadi yang
terbaik, dan dengan keinginan masyarakat yang tinggi untuk
meningkatkan prestasi anak-anaknya, maka baik lembaga
pendidikan tingkat nasional maupun lembaga pendidikan
lokal masih tetap mampu bertahan dalam kondisi
perekonomian Indonesia yang kurang stabil. Hal ini
menunjukkan bahwa peluang usaha untuk membuka
Lembaga Pendidikan non formal masih terbuka lebar.
BAB II
ANALISIS ASPEK HUKUM,
ORGANISASI/MANAJEMEN

2.

2.1.Legalitas Usaha
2.1.1.Jenis Usaha, Bentuk Perusahaan, Badan Hukum
Jenis usaha yang akan penyusun pelajari kelayakannya
adalah perusahaan jasa yang bergerak dalam bidang
pendidikan.

Bentuk perusahaannya adalah usaha perseorangan.


Meskipun begitu, ke depan usaha ini bisa saja menjadi
persekutuan, dan jika sistem yang ada sudah terbentuk
dengan kuat, maka pemilik bisa membuatnya menjadi
sebuah usaha franchise. Hal ini bisa dilihat dari
beberapa kota yang mau mengembangkan lembaga
pendidikan non formal dengan nama Bina’ul Fikri, tentu
saja dengan bentuk kerja sama.

2.1.2.Pengurusan Ijin dan lainnya


Dalam pengurusan ijin untuk usaha ini adalah dengan
melaporkan usaha ini ke Dinas Tenaga Kerja dan Dinas
Pendidikan dan Olah Raga.

2.2.Organisasi
2.2.1.Visi, Misi, Tujuan, Sasaran
Adapun visi dari lembaga ini adalah:
a. Terwujudnya suatu Lembaga Pendidikan yang
mampu memberikan dasar yang baik dalam
pemahaman konsep dasar ilmu pengetahuan kepada
siswa-siswanya dan tutor-tutornya.
b. Menghasilkan siswa-siswi cerdas berprestasi yang
bermoral, jujur dan ikhlas dalam menuntut ilmu.
c. Menghasilkan siswa-siswi dan tutor dengan pola pikir
tentang pendidikan dan ilmu pengetahuan yang
lebih baik.
Misi yang diemban lembaga ini adalah:
a. Mewujudkan lingkungan yang kondusif dan
bersahabat dalam rangka menumbuhkan rasa
nyaman kepada siswa-siswi dalam belajar.
b. Menyelenggarakan metode pembelajaran yang
mudah dipahami siswa-siswi tanpa keluar dari
kurikulum pemerintah.
c. Menumbuhkan sikap kekeluargaan antara siswa,
orang tua, tutor dan pengelola.
d. Menghasilkan generasi penerus yang cerdas, sehat
dan mandiri.
e. Mengembangkan kemampuan tutor sehingga
mampu menjadi tutor yang lebih baik dalam
pemahaman konsep dan pemahaman tentang
pembelajaran.

Tujuan dari lembaga ini adalah untuk menghasilkan


siswa-siswi yang:
a. Memiliki kecerdasan intelektual, emosional dan
spiritual.
b. Mampu untuk mengetahui kemampuan dirinya
masing-masing sehingga dapat mengembangkan
kemampuan tersebut ke arah yang lebih maksimal.
c. Memahami konsep dasar dari ilmu pengetahuan
dengan lebih baik, sehingga mampu
mengembangkan materi dengan lebih mudah.
d. Mengedepankan kejujuran dan keikhlasan dalam
menuntut ilmu.
Selain itu, tujuan dari lembaga ini adalah menghasilkan
tutor yang:
a. Memiliki pemahaman yang kuat terhadap konsep
dasar bidang studi yang dikuasai (dan yang belum
dikuasai).
b. Menguasai satu bahasa asing wajib (Bahasa Inggris)
dan bahasa asing lainnya.
c. Mampu menguasai berbagai bidang pelajaran, tidak
hanya bidang pelajaran yang sudah dikuasai.
d. Mengedepankan kejujuran dan keikhlasan dalam
memberikan materi kepada siswa didiknya.
Sasaran:
a. Siswa mampu lulus ulangan harian dan ujian
semester dengan hasil yang memuaskan.
b. Siswa mampu lulus ujian akhir dengan hasil yang
terbaik.
c. Siswa mampu lulus ujian masuk perguruan tinggi
negeri favorit di Indonesia.
d. Siswa mampu mengerjakan soal-soal untuk ujian
akhir dan ujian masuk perguruan tinggi dalam waktu
yang singkat (rata-rata satu soal kurang dari 30
detik).

1.1.1.SWOT analisis
Identifikasi SWOT pada suatu proyek perlu dilakukan
agar dapat ditentukan strategi proyek berdasarkan
hasil analisis SWOT tersebut. Dalam analisis SWOT kita
dapat menilai faktor-faktor apa saja yang memiliki
pengaruh terhadap pengembangan suatu proyek pada
lokasi tertentu. Faktor yang menjadi keunggulan harus
dapat dioptimalkan, sedangkan faktor yang menjadi
kelemahan harus dapat diatasi atau dieliminasi agar
tidak memberikan pengaruh buruk. Adapun analisa
penyusun terhadap SWOT (Strengths, Weaknesses,
Opportunities dan Threats) dari usaha ini adalah:
Strengths:
a. Letak lembaga pendidikan yang strategis, dekat
dengan sekolah-sekolah favorit di Mataram,
lampiran Gambar 8.4.
b. Harga yang terjangkau dan lebih murah dibanding
lembaga pendidikan yang lain, tanpa
mengesampingkan kualitas.
c. Fasilitas-fasilitas yang berbeda dengan lembaga
pendidikan yang lain yang lebih konvensional.

Weaknesses:
a. Tutor yang bukan hanya berkualitas, tapi juga
mempunyai idealisme yang kurang lebih sama
dengan idealisme lembaga.
b. Sulitnya mencari tutor yang benar-benar memahami
konsep dasar dari pelajaran yang dikuasai.

Opportunities:
a. Masih sedikitnya lembaga pendidikan yang
berkualitas di Mataram.
b. Kebutuhan masyarakat agar anak-anak mereka
mampu berprestasi lebih baik.
c. Keinginan siswa itu sendiri untuk mencari tempat
alternatif dalam usaha mereka memahami materi
pelajaran dengan situasi dan kondisi yang berbeda
dari sekolah mereka.

Threats:
a. Lembaga pendidikan yang lain, terutama lembaga
pendidikan yang sudah memiliki nama secara
nasional.
b. Tingkat pemahaman orang tua yang beranggapan
bahwa lembaga pendidikan yang baik adalah
lembaga pendidikan yang terkenal.
Untuk analisa SWOT selengkapnya, bisa dilihat pada
lampiran 1, tabel 8.1.

1.1.1.Bagan Organisasi
Adapun bagan organisasi dari lembaga pendidikan ini
adalah sebagai berikut:
: Sales
Ketua
Garis
Pemilik
Psikolog
COO
Bagian
CFO
CEO
Ketua
Tutor
Person
Program
Komando
Koordinasi
Laboratorium
Administrasi
Bidang Studi

Gambar 2.1. Bagan Organisasi Lembaga Pendidikan

11
1.1.2.Tingkat Jabatan, Fungsi Jabatan dan Prasyarat
Jabatan
Pada umumnya setiap tingkat jabatan memiliki
prasyarat sebagai berikut:
– Islam dengan kewajiban berjilbab bagi muslimah.
– Peduli terhadap pendidikan di Indonesia.
– Memiliki tanggung jawab terhadap bidangnya
masing-masing.
Adapun penjelasan masing-masing jabatan dari struktur
organisasi lembaga ini ke depan adalah:
Tingkat
No Fungsi Jabatan Prasyarat Jabatan
Jabatan
1. CEO – Membuat – Memiliki
perencanaan, kemampuan
strategi, dan untuk
kebijakan mengendalik
yang an dan
menyangkut mengambil
operasional keputusan
perusahaan – Memiliki jiwa
– Menyusun pemimpin
anggaran dan
program
kerja.
– Melakukan
kontrol atas
kerja semua
karyawan
– Memegang
kendali atas
keputusan
penting yang
bersifat umum
atau berkaitan
dengan
masalah
regulasi dan
finansial
– Bertanggung
jawab dalam
memajukan
lembaga
– Menentukan
susunan
kebutuhan

12
karyawan
harian dan
mingguan,
melakukan
seleksi calon
karyawan,
mewawancara
i, membuat
keputusan
rekruitmen
2. CFO – Bertanggung – Paham
jawab tentang
terhadap hal- masalah
hal yang keuangan
menyangkut
keuangan
perusahaan
baik
operasional
sehari-hari
maupun
kebutuhan
yang bersifat
tidak
terjadwal
– Mengatur
laporan
keuangan
harian,
mingguan,
dan per
periode
akuntansi
– Mengontrol
biaya produksi
dan tenaga
kerja
– Melaporkan
secara
berkala
mengenai
penggunaan
dan
pemasukan
dana
– Mencatat
pengadaan
dana secara
utuh dan
tetap pada
waktunya
– Mengelola
dana
anggaran
perusahaan
untuk
disesuaikan
dengan
kebutuhan
perusahaan
3. COO – Melatih dan – Menguasai
mengembang operasional
kan karyawan perusahaan
agar dapat
memenuhi
standar
lembaga.
– Mendorong
keikutsertaan
karyawan
untuk
mencapai
target
lembaga dan
rencana
peningkatan
– Menjadwalkan
dan membagi
secara adil
jam kerja
karyawan,
dan
menjadwalkan
waktu libur
karyawan
– Bertanggung
jawab atas
hubungan
lembaga
dengan pihak
luar (orang
tua,
pemerintah)
– Bertanggung
jawab
terhadap
sejumlah
dokumen-
dokumen
strategis
perusahaan
– Menjadi
humas
terhadap
segala
sesuatu yang
telah
diputuskan
oleh lembaga
baik yang
sifatnya
internal
maupun
eksternal
4. Bagian – Mengikuti – Mengetahui
Administrasi kebijakan dan tentang
prosedur administrasi
operasional
yang ada
– Bertindak
secara
professional
dengan
mempergunak
an
“Keterampilan
seorang
Bintang”
dalam
berkomunikasi
dan
berinteraksi
baik dengan
siswa, orang
tua, tutor,
maupun
manajer.
– Membuat
laporan
transaksi
harian yang
dikirimkan
kepada CFO
– Menyambut
dan
berinteraksi
dengan orang
tua murid
yang mau
mendaftarkan
anaknya
5. Sales Person – Menyambut – Ramah dan
dan menyenangk
berinteraksi an
dengan setiap – Mengetahui
pelanggan tentang
– Membuat pencatatan
laporan persediaan
transaksi
harian yang
dikirimkan
kepada CFO
6. Ketua – Merumuskan – Memiliki
Program materi yang konsep
Bidang Studi akan dasar yang
diberikan kuat pada
kepada siswa. bidang studi
– Membahas yang
hal-hal yang dikuasai
tidak bisa – Memiliki
diputuskan wawasan ke
oleh seorang depan
tutor (soal terhadap
sulit, siswa bidang studi
khusus, cara yang
pemecahan dikuasai
yang lebih
simpel dsb)
– Mengadakan
pertemuan
setiap tiga
bulan sekali
– Memberikan
training
kepada tutor-
tutor baru,
baik dalam
konsep dasar,
maupun
pemecahan
soal-soal
dengan cara
mudah dan
cepat.
7. Ketua – Mengatur – Memiliki
Laboratorium penggunaan pengetahuan
alat-alat tentang
laboratorium laboratorium
untuk bisa dan
digunakan peralatannya
oleh setiap .
tutor secara
bergantian.
– Merawat alat-
alat
laboratorium.
– Membantu
tutor dalam
melaksanakan
tugasnya
dalam
memberikan
materi
praktikum.
8. Psikolog – Menganalisa – S1 Psikologi
keadaan
setiap siswa.
– Memberikan
waktu
konsultasi
kepada siswa
yang ingin
tahu tentang
apa yang
harus
dilakukan ke
depan
(mengambil
jurusan apa di
SMA, atau di
kuliah)
– Memberikan
waktu
konsultasi
kepada siswa
khusus.
9. Tutor Bidang – Memberikan – Memiliki
Studi materi sesuai konsep
dengan dasar pada
kurikulum bidang
pemerintah studinya
dan sedapat masing-
mungkin satu masing
langkah di
depan
sekolah.
– Memberikan
cara-cara
praktis dalam
mengerjakan
soal.
– Memberikan
pengetahuan
konsep dasar
dari setiap
bidang studi.
– Menganalisa
perkembanga
n siswa.
Tabel 2.1. Tingkat Jabatan, Fungsi Jabatan dan Prasyarat
Jabatan

1.1.Personalia
1.1.1.Kebutuhan Tenaga Kerja
Kebutuhan tenaga kerja dari lembaga pendidikan ini
adalah:
1. 1 (satu) orang CEO.
2. 1 (satu) orang CFO.
3. 1 (satu) orang COO.
4. 1 (satu) orang Sales Person.
5. 1 (satu) orang Bagian Administrasi.
6. 7 (tujuh) orang Ketua Program Bidang Studi.
7. 1 (satu) orang Ketua Laboratorium.
8. 1 (satu) orang Psikolog.
9. 28 (dua puluh delapan) orang Tutor Bidang Studi.
Catatan:
– Tugas dari CFO dan COO dirangkap oleh 1 orang.
– Ketua Program Bidang Studi sekaligus sebagai Tutor
Bidang Studi, sehingga jumlah Tutor Bidang Studi
secara keseluruhan adalah 35 (tiga puluh lima)
orang.

1.1.1.Tingkat Balas Jasa (Upah/Gaji)


No Jabatan Satuan Gaji/Upah
1 CEO Bulanan Rp 3.000.000
2 CFO Bulanan Rp 2.000.000
3 COO Bulanan Rp 2.000.000
4 Bagian Administrasi Bulanan Rp 1.000.000
5 Sales Person Harian Rp 25.000
6 Ketua Bidang Studi Harian Rp 100.000
7 Ketua Laboratorium Session Rp 30.000
8 Psikolog Jam Rp 50.000
9 Tutor Bidang Studi Session Rp 30.000
Tabel 2.2. Daftar gaji dan upah

Catatan:
– Karena CFO dan COO dirangkap oleh satu orang,
maka gaji CFO dan COO bukan Rp6.000.000, tapi
tetap Rp3.000.000.
– Upah Tutor Bidang Studi dibagi menjadi tiga, yaitu
Tutor Bidang Studi untuk siswa SMA dan siswa SD
dan SMP, selain itu ada Tutor Bidang Studi untuk
siswa privat. Untuk siswa SMA, upah per sesi adalah
Rp35.000, untuk siswa SD dan SMP, upah per sesi
Rp30.000, sedang untuk siswa privat, upah per sesi
adalah Rp40.000, dengan kenaikan sebesar Rp5.000
– Rp10.000 tiap dua tahun sekali.
– Upah Sales Person dihitung pada saat lembaga
dibuka saja, jika hari libur dan toko tutup, maka
upah tidak dihitung.
– Upah Ketua Bidang Studi dihitung pada saat Ketua
Bidang Studi memberikan pelatihan atau
mengadakan pertemuan dengan Tutor Bidang Studi.
BAB III
ANALISIS ASPEK PEMASARAN

1.

1. Permintaan
1.1.1.Perkembangan Permintaan selama ini

Tahun Semester I Semester II


2003 25 87
2004 145 215
2005 179 235
2006 304 378
2007 475 454
Sumber: Data primer diolah
Tabel 3.1. Jumlah siswa BIFI tahun 2003 – 2007

Dari data di atas, dapat dilihat bahwa permintaan siswa


(orang tua) untuk menambah pemahaman materi
pelajaran dari tahun ke tahun semakin meningkat. Hal
ini sangat dimaklumi, mengingat adanya kebijakan dari
pemerintah dalam meningkatkan mutu pendidikan di
Indonesia, dan salah satu cara melakukan hal tersebut
adalah dengan meningkatkan standar nilai kelulusan
bagi siswa-siswi SD, SMP dan SMA. Meskipun begitu,
dilihat dari tren yang ada, tampak terlihat bahwa setiap
semester genap jumlah siswa selalu lebih sedikit
dibanding dengan jumlah siswa pada semester ganjil.
Hal ini disebabkan karena pada semester genap, siswa
mendapatkan materi tambahan juga dari sekolah.
Sehingga sebagian dari para siswa tersebut hanya
mengikuti materi tambahan dari sekolah saja.
Semester I Semester II
Tahun
SD SMP SMA SD SMP SMA
2003 - 25 - 8 75 4
2004 36 84 25 56 118 41
2005 45 104 30 61 129 45
2006 76 176 52 98 208 72
2007 119 276 81 118 250 86
Sumber: Data primer diolah
Tabel 3.2. Jumlah siswa BIFI dari tahun 2003 – 2007 menurut
tingkat sekolah

Dari data di atas terlihat bahwa siswa BIFI terbanyak


adalah siswa SMP. Hal ini mengingat bahwa lokasi BIFI
(lampiran 6 gambar 8.4.) berada di dekat dengan
beberapa SMP di Mataram, yaitu SMP N 1, SMP N 2, SMP
N 6 dan SMP N 15. Sedangkan hanya terdapat 1 SMA
yang berdekatan dengan lokasi BIFI (SMA 5). Meskipun
pada perkembangannya bukan hanya SMP dan SMA
tersebut di atas yang menjadi siswa BIFI.

Semester I Semester II
Tahun SD SMP SMA SD SMP SMA
Kelas VI Kelas III Kelas III Kelas VI Kelas III Kelas III
2003 - 18 - - 56 -
2004 22 55 13 36 83 22
2005 28 71 18 40 94 26
2006 47 120 30 65 152 42
2007 75 187 47 81 185 53
Sumber: Data primer diolah
Tabel 3.3. Jumlah siswa BIFI tahun 2003 – 2007 berdasarkan
siswa kelas akhir SD, SMP dan SMA

Dari data di atas dapat dilihat bahwa kelas-kelas akhir


(Kelas VI SD, Kelas III SMP dan Kelas III SMA), lebih
dominan dibandingkan dengan kelas yang lain (Kelas I –
V SD, Kelas I dan II SMP, dan Kelas I dan II SMA). Hal ini
mengingat kelas-kelas akhir tersebut harus
mempersiapkan diri mereka untuk menghadapi ujian
akhir sekolah.

Jadi dari data-data di atas, perkembangan permintaan


masyarakat untuk meningkatkan kemampuan anak-
anaknya dari tahun ke tahun semakin meningkat. Hal
ini bukan saja tingkat kompetisi antar siswa itu sendiri,
tapi orang tua juga menginginkan agar anak-anak
mereka mampu meraih hasil yang terbaik dalam
pelajaran mereka. Dan dengan peningkatan yang cukup
signifikan, mengingat BIFI adalah lembaga pendidikan
lokal yang baru berdiri tahun 2003, tapi terlihat bahwa
BIFI mampu bersaing dengan lembaga pendidikan lain
yang sudah bertaraf nasional.

1.1.2.Prospek Permintaan di Masa Mendatang


Seperti yang sudah dijelaskan di atas, bahwa BIFI
adalah lembaga lokal yang mampu bersaing di tengah
banyaknya persaingan lembaga pendidikan. Hal ini
menunjukkan kualitas BIFI sebagai lembaga pendidikan
lokal yang sudah diakui oleh masyarakat itu sendiri.
Dari perkembangan permintaan yang sudah ada, dan
dengan pengalaman siswa-siswi BIFI yang sempat
pindah ke lembaga pendidikan yang lain. BIFI bisa
melihat bahwa prospek permintaan BIFI ke depan tidak
akan terlalu jauh dari permintaan di tahun-tahun
sebelumnya, bahkan dengan ditambahkannya
beberapa kelas, kemungkinan naiknya permintaan
tersebut justru lebih besar.
Tahun Semester I Semester II
2003 4 10
2004 16 20
2005 18 22
2006 29 34
2007 40 40
Sumber: Data primer diolah
Tabel 3.4. Jumlah ruangan yang digunakan dari tahun 2003 –
2007

Dari tabel di atas terlihat bahwa jumlah ruangan yang


digunakan dibandingkan jumlah siswa yang ada tidak
memiliki perbandingan yang proporsional. Hal ini
disebabkan karena beberapa siswa memilih hari yang
berlainan meskipun mereka berada pada tingkat yang
sama dengan siswa yang lain. Untuk siswa SD, karena
terdapat 6 kelas, maka untuk masing-masing kelas
belum tentu jumlahnya 15 siswa. Sehingga pemisahan
antara kelas-kelas dengan tingkat berbeda menjadi
suatu keharusan. Meskipun ada juga kelas-kelas yang
tetap dijadikan dalam satu ruangan meskipun tingkat
mereka berbeda, hal ini disebabkan kurikulum dari
pemerintah yang tidak terlalu jauh dalam penyampaian
materi untuk tingkat yang berbeda.

Dengan adanya penambahan kelas baru, dan semakin


banyaknya prospek permintaan ke depan, maka
diharapkan bahwa kelas yang terisi juga akan semakin
penuh, sehingga dapat mengurangi biaya operasional.
Dari data jumlah siswa di atas, diperoleh:

Coefficients
Intercept 13,8
Tahun (x) 105,9
Tabel 3.5. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa
Semester I

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 13,8 + 105,9 x

Coefficients
Intercept 94,4
Tahun (x) 89,7
Tabel 3.6. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa
Semester II

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 94,4 + 89,7 x

Sehingga, diperkirakan jumlah siswa yang diharapkan


mengikuti bimbingan di BIFI adalah sebagai berikut:

Tahun Semester I Semester II


2009 649 632
2010 755 722
2011 861 812
2012 966 901
2013 1.072 991
Tabel 3.7. Tabel perkiraan jumlah siswa BIFI lima tahun ke
depan

1. Penawaran
1. Perkembangan Penawaran Selama ini
Dalam perjalanannya, BIFI selalu menawarkan agar
setiap kelas dapat diisi oleh maksimal 15 siswa. Jika
suatu kelas dengan tingkat yang sama belum mencapai
batas maksimal, maka siswa baru yang masuk akan
tetap berada dalam satu kelas dengan siswa yang lain,
sampai siswa tersebut mencapai 15 siswa. Sebelum
adanya pengembangan, jumlah ruang kelas yang dapat
dipakai di BIFI berjumlah 8 ruang, berarti secara total
dapat menampung 120 siswa setiap waktunya. Dan
dengan pemilihan 4 waktu yang berbeda, berarti dalam
satu hari BIFI mampu menampung 480 siswa. Dengan
pemilihan dua hari yang berbeda berarti secara
kapasitas penuh, BIFI mampu menampung 960 siswa.
Namun pada praktiknya, siswa-siswa lama BIFI selalu
menginginkan kelas yang berbeda dengan kelas yang
seharusnya masih bisa diisi sampai mencapai batas
maksimal. Hal ini disebabkan karena hal-hal seperti:
a. Terlalu banyak siswa laki-laki atau siswi perempuan
dalam kelas tersebut, sehingga siswa tersebut tidak
ingin berada satu kelas dengan mereka.
b. Mereka mendaftar secara rombongan, sehingga
mereka tidak mau dipisahkan dengan teman-
temannya.
c. Adanya program lain yang berbenturan dengan
jadwal di BIFI, seperti misalnya les renang, atau
pengayaan di sekolah.
d. Pemilihan waktu belajar (di BIFI tersedia empat
waktu belajar yaitu pagi, siang, sore dan malam), di
mana meskipun di kelas siang masih ada yang
kosong, tetapi beberapa siswa yang tidak mau
masuk siang justru memilih kelas malam.
e. Terkadang terdapat siswa baru yang hanya terdapat
satu orang saja karena tidak adanya teman lain yang
satu tingkat yang bertepatan waktunya dengan
siswa tersebut, seperti siswa yang memilih kelas
pagi, sedangkan siswa tersebut hanya satu-satunya
siswa yang mengikuti bimbingan.
Karena beberapa alasan di atas, pada penawaran
sebelumnya masih terdapat beberapa kelas yang tidak
maksimal jumlah siswanya, bahkan bisa dikatakan
jumlah siswa tersebut tidak menutupi biaya operasional
untuk menjalankan satu kelas tersebut. Meskipun
begitu, karena salah satu alasan pendirian BIFI adalah
bukan business oriented, maka pihak pengelola masih
tetap menerima siswa-siswa tersebut. Selain itu
beberapa waktu juga memang tidak digunakan secara
maksimal, seperti waktu pagi hari. Biasanya, hanya
beberapa sekolah saja yang masih memiliki kelas sore.
Sehingga diperkirakan bahwa waktu pagi hanya akan
menampung beberapa kelas saja. Pada perjalanannya,
waktu sore adalah waktu dimana setiap kelas selalu
terisi (meskipun tidak semuanya mencapai batas
maksimal 15 siswa).

1. Prospek Penawaran di Masa Mendatang


Dengan jumlah permintaan yang diharapkan terus
bertambah, diharapkan untuk masa mendatang,
penawaran untuk membagi kelas-kelas di BIFI akan
semakin beragam. Dan meskipun terdapat beberapa
masalah seperti yang disebutkan di atas, biaya
operasional tiap kelasnya diharapkan masih tetap bisa
ditutup. Dengan begitu, untuk penawaran ke depan,
bukan saja semakin bertambahnya permintaan yang
akan mempengaruhi, tapi juga semakin bertambahnya
ruang kelas yang ada di BIFI. Dengan pengembangan
BIFI ke depan, ruang kelas BIFI mencapai 12 ruang
kelas, dengan tambahan 1 ruang laboratorium dan 1
ruang kelas multimedia.
Dari data jumlah ruangan yang dipakai, dapat
diperoleh:

Coefficients
Intercept 4,4
Tahun 8,5

Tabel 3.8. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah ruang kelas


untuk Semester I

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 4,4 + 8,5 x

Coefficients
Intercept 10,4
Tahun (x) 7,4

Tabel 3.9. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah ruang kelas


untuk Semester II

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 10,4 + 7,4 x

Sehingga, diperkirakan jumlah ruangan yang


diharapkan dapat terpakai adalah:

Tahun Semester I Semester II


2009 55 54
2010 63 62
2011 72 69
2012 80 77
2013 89 84
Tabel 3.10. Tabel perkiraan jumlah ruang kelas yang
diharapkan dipakai selama lima tahun ke depan

Meskipun begitu, jumlah ruang kelas yang dipakai


diharapkan kurang dari apa yang terdapat dalam tabel
di atas. Dengan begitu biaya operasional tiap kelas bisa
diminimalisir, mengingat jumlah kelas yang lebih sedikit
berarti jumlah siswa dalam setiap kelasnya dapat
dimaksimalkan (15 siswa). Hal ini berarti bahwa jumlah
kelas yang ada juga semakin bertambah. Selain dari
perkiraan secara regresi, jumlah kelas secara riil juga
ditambah bangunannya, sehingga kemampuan BIFI
untuk menampung siswa menjadi lebih banyak. Dengan
pengembangan BIFI, di masa mendatang BIFI akan
dapat menampung maksimal 1.680 siswa.

1. Analisis permintaan dan Penawaran


Dari data pada lampiran 2 tabel 8.3. dapat diperoleh:

Coefficients
Intercept 3139339,333
Tahun (x) 273128,6

Tabel 3.11. Tabel koefisien REGRESI LINEAR pendapatan per kapita

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 3.139.339,33 + 273.128,6 x

Sehingga diperkirakan pendapatan per kapita masyarakat


Mataram lima tahun ke depan adalah sebagai berikut:

Pendapatan
Tahun
per kapita
2009 5.324.368
2010 5.597.496
2011 5.870.625
2012 6.143.753
2013 6.416.882
Tabel 3.12. Perkiraan pendapatan per kapita Kota Mataram lima
tahun ke depan

Dari data lampiran 2 tabel 8.5. dapat diperoleh:


Coefficients
Intercept 43200,32248
-408,4978175

Tabel 3.13. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SD

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 43.200,322 – 408,498 x

Coefficients
Intercept 15983,55735
Tahun (x) 113,6834096

Tabel 3.14. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SMP

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 15.983,557 + 113,683 x

Coefficients
Intercept 7503,05122
Tahun (x) 521,5502662
Tabel 3.15. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SMA

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 7.503,051 + 521,550 x

Coefficients
Intercept 4401,648883
Tahun (x) 353,6113773

Tabel 3.16. Tabel koefisien REGRESI LINEAR jumlah siswa SMK

Dari data di atas diperoleh persamaan regresinya:


y = 4.401,649 + 353,611 x

Sehingga diperkirakan jumlah siswa dalam lima tahun ke


depan adalah:
Tahun SD SLTP SMU SMK
2009 41.157 16.779 11.153 6.876
2010 40.749 16.893 11.675 7.230
2011 40.340 17.006 12.197 7.584
2012 39.932 17.120 12.718 7.937
2013 39.523 17.234 13.240 8.291
Tabel 3.17. Tabel perkiraan jumlah siswa sekolah di Kota Mataram
lima tahun ke depan

Dari data di atas, dapat dilihat bahwa semakin meningkatnya


permintaan siswa yang ingin mengikuti bimbingan di BIFI,
maka penawaran yang dilakukan juga ditambah, yaitu
dengan menambah jumlah ruang kelas. Adapun semakin
banyaknya permintaan yang ada, diharapkan akan mampu
ditampung pada setiap kelas yang ditawarkan dengan jumlah
yang maksimal, sehingga dapat menekan biaya operasional.
Hal ini selain untuk meningkatkan keuntungan lembaga, juga
untuk tetap menekan biaya bimbingan selama satu semester.
Sehingga keuntungan bukan saja milik lembaga, tetapi juga
masyarakat yang menginginkan anaknya untuk mengikuti
bimbingan di BIFI.

Dari jumlah siswa di Kota Mataram, dengan tingkat


pendapatan per kapita penduduk Kota Mataram seperti yang
diperlihatkan dalam perhitungan di atas, maka BIFI masih
tetap akan bertahan selama lima tahun ke depan. Bahkan
meskipun adanya persaingan yang datang dari lembaga-
lembaga pendidikan yang lain, BIFI masih memiliki peluang
pasar yang mungkin untuk ditingkatkan. Hal ini mengingat
beberapa kali siswa BIFI yang mencoba lembaga pendidikan
yang lain, beberapa hanya bertahan selama satu semester,
setelah itu pada semester berikutnya mereka kembali lagi
untuk mengikuti bimbingan di BIFI. Hal tersebut menunjukkan
bahwa BIFI mempunyai hal yang berbeda dari lembaga
pendidikan yang lain yang tidak dimiliki oleh lembaga
pendidikan yang lain, sehingga siswa BIFI tetap setia dengan
BIFI.

2. Program Pemasaran
1. Rencana Penjualan dan Pelayanan
Adapun rencana di masa mendatang untuk biaya
pendaftaran akan mengalami kenaikan sebanyak
Rp5.000 setiap 4 tahun sekali (siswa baru Rp25.000
sedangkan siswa lama Rp10.000), sedangkan biaya
bimbingan selama semester akan mengalami kenaikan
setiap 2 tahun sekali sebanyak 6% dari biaya semula,
dengan pembulatan ke Rp25.000 terdekat. Di samping
biaya pendaftaran dan biaya bimbingan selama satu
semester, untuk kelas-kelas akhir (kelas VI SD, kelas III
SMP dan kelas III SMA) dikenai biaya tambahan, yaitu
untuk biaya Try Out dan buku Ujian Nasional
(penambahan biaya tambahan ini bervariasi,
tergantung dari harga buku Ujian Nasional, mulai dari
Rp30.000 untuk SD sampai Rp60.000 untuk SMA).

Sedangkan untuk toko, harga yang ditawarkan juga


tidak akan mengambil keuntungan yang berlebih,
terutama untuk buku-buku pelajaran. Hal ini
disebabkan keinginan lembaga BIFI untuk ikut serta
dalam menjalankan program pemerintah dalam
mencerdaskan bangsa, salah satunya adalah dengan
gemar membaca. Oleh karena itu, jika harga buku yang
ada lebih terjangkau bagi masyarakat, tentunya
masyarakat tidak segan-segan untuk membeli buku
tersebut. Apalagi, untuk buku-buku pelajaran bisa
dikatakan tidak ada ongkos pengiriman atau ongkos
angkut, karena biasanya ada sales yang akan menjual
produk mereka dengan mendatangi langsung ke BIFI,
ada juga penerbit yang letaknya berada di depan BIFI,
dan alternatif terakhir adalah dengan mencetak buku
elektronik yang disebarkan gratis oleh pemerintah
dengan mengunduh dari internet, dan harga yang
diperhitungkan adalah harga untuk mengganti ongkos
cetak. Sedangkan untuk makanan dan minuman, BIFI
hanya akan mengambil keuntungan yang minimal,
mengingat tujuan BIFI adalah agar anak-anak mau
mengkonsumsi makanan sehat, dan bukan hanya
makanan ringan yang banyak mengandung bahan-
bahan yang dapat menghambat kerja otak.

Sedangkan kualitas pelayanan juga harus semakin


ditingkatkan. Untuk itu, bagian administrasi harus
selalu siap dalam mengelola ruang kelas sebelum kelas
dimulai, seperti menyalakan lampu, menyalakan AC,
penyediaan alat tulis yang dibutuhkan oleh tutor,
penyediaan absensi, ketepatan waktu dan sebagainya.
Hal ini selain untuk kenyamanan siswa juga untuk
menunjukkan profesionalitas BIFI sebagai lembaga
pendidikan baru yang berbeda. Selain pelayanan di
dalam BIFI sendiri, di luar BIFI pelayanan juga
ditambah, salah satunya adalah rencana BIFI untuk
membuat situs yang dapat membantu siswa maupun
orang tua dalam pemahaman materi pelajaran lebih
lanjut. Tidak lupa pelayanan kepada tutor, selain
dengan menambah upah para tutor tiap sesi
pertemuan, dalam setiap selesai pertemuan BIFI
menyediakan snack dan minum untuk tutor. Hal ini
diharapkan agar tutor semakin bersemangat dalam
mengajar. BIFI juga mengharapkan ketepatan waktu
tutor untuk masuk, sehingga BIFI memberikan
beberapa peraturan seperti tidak boleh ijin lebih dari 5
kali dalam sebulan.

2. Strategi Pemasaran
Dari analisis SWOT yang terdapat dalam lampiran 1
tabel 8.1, diperoleh hasil dari Strengths – Weaknesses
adalah 0,35, hal ini menunjukkan bahwa bobot
kekuatan BIFI lebih besar dibandingkan dengan
kelemahan yang dimiliki. Sedangkan hasil dari
Opportunities – Threats adalah -0,2, hal ini
menunjukkan bahwa ancaman untuk BIFI bobotnya
relatif lebih besar dibandingkan dengan kesempatan
yang bisa diperoleh. Dari data tersebut dapat
digambarkan Diagram Kartesius dari SWOT, sehingga
dari diagram tersebut dapat diketahui strategi apa yang
paling optimal untuk dijalankan. Diagram kartesius dari
analisis SWOT tersebut adalah sebagai berikut:

Gambar 3.1. Diagram Kartesius SWOT

Dari diagram di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa


strategi yang sebaiknya digunakan secara optimal
adalah Strategi S-T. Meskipun begitu, bukan berarti
strategi-strategi yang lain dikesampingkan. Untuk
mengetahui strategi yang lain bisa dilihat di lampiran 2
tabel 8.2., sedangkan untuk Strategi S-T, di antaranya
adalah:
a. Memberikan informasi kepada orang tua siswa yang mendaftar
bahwa harga yang lebih murah disebabkan oleh tujuan BIFI
yang bukan sekedar business oriented, tapi karena kepedulian
BIFI terhadap pendidikan di Indonesia.
b. Memberikan informasi kepada orang tua siswa bahwa BIFI
selalu menekankan pada pemahaman siswa terhadap konsep dasar,
dan tidak hanya sekedar mengejar perolehan nilai yang baik.
c. Mengajak siswa atau orang tua siswa untuk turut serta membawa
teman-temannya atau kenalannya agar ikut serta mengikuti
bimbingan di BIFI, dengan begitu mereka mendapatkan
keuntungan dengan diskon yang diberikan BIFI, dan BIFI juga
mampu menekan biaya operasional.
d. Melakukan kegiatan promosi yang lebih intensif, di antaranya
dengan menyebarkan brosur-brosur ke sekolah-sekolah terdekat,
selain masih tetap menggunakan konsep dari mulut ke mulut.
e. Lebih menekankan fasilitas-fasilitas lain yang berbeda dengan
lembaga pendidikan lain, seperti adanya laboratorium dan kelas
multimedia.
f. Jumlah siswa dalam tiap kelas ditekan sedemikian rupa sehingga
tidak terlalu banyak (sehingga mengganggu kenyamanan siswa),
dan tidak juga terlalu sedikit (sehingga dapat menutupi biaya
operasional), dimana masing-masing kelas hanya diperbolehkan
maksimal 15 siswa.
g. Memberikan materi tambahan kepada siswa-siswi yang masih
kurang memahami konsep dasar, tanpa memungut tambahan
biaya.
h. Memberikan konsultasi gratis kepada siswa-siswi maupun orang
tua untuk perbaikan siswa-siswi di masa mendatang, baik itu
untuk siswa-siswi yang mengalami masalah dalam hal materi
pelajaran, maupun di luar materi pelajaran (masalah pribadi).
i. Melakukan kegiatan-kegiatan di luar jam bimbingan, untuk
mempelajari materi pelajaran dengan lebih santai.
BAB IV
ASPEK TEKNIS DAN OPERASI

1. Rencana Pendirian/Pengembangan
1. Evaluasi Lokasi
Lokasi BIFI berada di lokasi yang strategis, karena
terletak di antara sekolah-sekolah favorit di Kota
Mataram (lampiran 6 gambar 8.4.) Dan karena
sebagian besar pangsa pasar potensial BIFI adalah
siswa-siswi SMP, maka lokasi BIFI merupakan lokasi
terbaik.

2. Sarana dan Prasarana


Sarana dan prasarana di Lembaga Pendidikan BIFI
adalah sebagai berikut:
1. Ruang kelas ber-AC, dengan tempat duduk untuk
maksimal 15 siswa.
2. Ruang multimedia yang bisa digunakan untuk
menjelaskan materi pelajaran secara lebih interaktif.
3. Ruang laboratorium, yang bisa digunakan untuk
melakukan kegiatan praktikum.
4. Perpustakaan.
5. Tempat parkir yang cukup luas.
6. Ruang tunggu yang luas dan nyaman.
7. Toserba yang menyediakan bukan saja ATK, tapi
juga makanan dan minuman yang sehat bagi siswa-
siswi yang sedang menunggu jemputan.
8. Konsultasi mengenai masalah-masalah yang biasa
dihadapi oleh siswa, baik yang berhubungan dengan
pelajaran, maupun di luar dari materi pelajaran.
1. Tenaga Ahli dan Tenaga Kerja Biasa
Seiring dengan pengembangan BIFI, maka dibutuhkan
beberapa tenaga ahli yang bukan saja sekedar untuk
mengajar, tapi juga kebutuhan yang lain. Adapun
tenaga ahli dan tenaga kerja yang dibutuhkan oleh
lembaga pendidikan BIFI adalah sebagai berikut:
1. Manajer, baik manajer umum, manajer keuangan
maupun manajer operasional.
2. Psikolog.
3. Tenaga Administrasi.
4. Kasir.
5. Tutor.

1. Bahan Bahan Utama


Dalam pengembangan BIFI, diperlukan bahan-bahan
sebagai berikut:
1. Penambahan gedung baru, 13 m x 11 m.
2. Canopy @ Rp500.000.
3. AC @ Rp5.000.000.
4. Kursi siswa @ Rp200.000.
5. Kursi tutor @ Rp750.000.
6. Kursi biasa @ Rp150.000.
7. Kursi laboratorium @ Rp100.000.
8. Papan tulis @ Rp125.000.
9. Alat-alat laboratorium @ Rp15.000.000.
10.Peralatan multimedia @ Rp15.000.000.
11.Display @ Rp1.500.000.

1. Bangunan dan Tata Letak Bangunan


Bangunan dan tata letak bangunan dapat dilihat pada
lampiran 6 gambar 8.1. sampai gambar 8.8. Untuk
ruang kelas jumlah kursi siswa adalah 15 kursi,
ditambah satu buah kursi tutor. Kursi siswa diletakkan
dengan bentuk U menghadap ke arah papan tulis,
sedangkan kursi tutor berada di tengah-tengah, dengan
kemampuan kursi tersebut untuk berputar-putar,
sehingga tutor (kalau tutor duduk) tetap dapat
mengamati setiap siswanya dari tempat duduk. Selain
itu penempatan kursi tutor di tengah agar suasana
menjadi lebih santai, sehingga para siswa tidak tegang
dengan menganggap bahwa tutor adalah seorang
penguasa yang ada di depan yang tidak bisa diganggu.

Untuk ruang laboratorium, kursi yang digunakan adalah


model bar stool, hal ini untuk memudahkan siswa
ketika sedang melakukan penelitian. Sedangkan untuk
ruang multimedia, penempatan kursi dilakukan secara
konvensional, yaitu kursi diletakkan baris per baris.

2. Jadwal Pelaksanaan (Time Schedule)


Adapun jadwal pelaksanaan dari pengembangan BIFI
adalah sebagai berikut:

W a k tu
J e nis K e g ia ta n M ei J uni J uli A g us tus S e pte m be r
3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
P engeco ran
R eno vasi G ed ung
P emasangan P erlengk ap an K elas
P agar d an K ano p i
P emasangan P erlengk ap an To k o
Tabel 4.1. Jadwal pelaksanaan pengembangan BIFI

3. Perkiraan Biaya Teknis dan Operasi


Perkiraan dari biaya teknis dan operasi bisa dilihat di
lampiran 3, tabel 8.6.
1. Rencana Pengoperasian Usaha
1. Proses Operasi Usaha
Usaha bimbingan belajar tetap dilakukan selama proses
renovasi gedung, dengan menggunakan ruang yang
lama. Sementara ruang yang baru akan dipakai pada
semester selanjutnya. Waktu beroperasi lembaga
pendidikan BIFI seperti yang sudah dijelaskan di atas,
dibagi menjadi 4 waktu, yaitu pagi (tergantung pada
kebutuhan siswa didik, biasanya dari pukul 07.30 –
09.00, atau 09.30 – 10.00), siang (14.30 – 16.00), sore
(16.30 – 18.00) dan malam (19.30 – 21.00). Sedangkan
pilihan hari yang mungkin adalah Senin – Rabu – Jumat
dan Selasa – Kamis – Sabtu. Untuk kelas akhir (SD kelas
VI, SMP kelas III dan SMA kelas III), ditambah hari
Minggu untuk pelajaran Bahasa Indonesia. Materi
tambahan bisa diberikan pada hari Minggu atau malam
hari jika ada ruang kosong. Materi ini bersifat umum,
dan bisa dihadiri oleh semua tingkat kelas. Setiap
pertemuan untuk satu mata pelajaran, yaitu
Matematika, IPA (baik Fisika, Biologi maupun Kimia),
Akuntansi, Ekonomi, Bahasa Indonesia dan Bahasa
Inggris. Untuk Bahasa Inggris dan IPA, atau Bahasa
Inggris dan Ekonomi atau Akuntansi, jadwalnya
diselang-seling, kecuali untuk SD.

Untuk toko, dibuka setiap terdapat kelas (bisa pagi,


siang, sore dan malam). Dari pengalaman sebelumnya,
BIFI selalu memperoleh kelas pada siang dan sore hari,
maka toko akan selalu dibuka setiap siang dan sore.
Sedangkan pada pagi dan malam hari, toko hanya
dibuka pada jam-jam tertentu. Pada operasinya, toko
bisa dibuka langsung oleh pengelola BIFI, atau tempat
yang digunakan untuk mendirikan toko bisa disewakan
untuk digunakan oleh orang lain. Meskipun begitu,
pengelolaan sendiri lebih dianjurkan, mengingat tujuan
pendirian toko adalah untuk membantu siswa dan
orang tua, bukan sekedar business oriented, sehingga
keuntungan yang diharapkan adalah minimal.

2. Kebutuhan Bahan Operasi Usaha


Kebutuhan bahan operasi usaha adalah sebagai
berikut:
1. ATK (baik untuk yang dijual maupun keperluan
pribadi)
2. Mesin Foto Copy @ Rp9.000.000.
3. Buku-buku pelajaran (baik untuk yang dijual maupun
keperluan pribadi) @ Rp30.000 (rata-rata).
4. Makanan, minuman dan pulsa.

1. Kegiatan Perawatan Mesin dan Peralatan


Beberapa peralatan yang membutuhkan perawatan
antara lain, mesin foto copy, peralatan multimedia,
peralatan laboratorium, ATK, AC dan komputer serta
printer di bagian administrasi. Untuk perawatan mesin
foto copy dan AC, BIFI dapat menyewa jasa usaha
perawatan AC dan mesin foto copy. Perawatan
peralatan laboratorium bisa dilakukan oleh laboran,
yang memang menjadi salah satu tugasnya. Untuk ATK,
komputer dan printer, bagian administrasi juga yang
menjaga serta merawat alat-alat tersebut, begitu juga
dengan peralatan multimedia.
BAB V
ASPEK KEUANGAN

1.

2.

3.

1. Kebutuhan Dana Investasi


1. Investasi Harta Tetap
Dari data pada lampiran 3, tabel 8.6., dapat dilihat
bahwa kebutuhan dana investasi harta tetap adalah
Rp425.750.000, harta tetap tersebut adalah total biaya
teknis dan operasi selain ATK dan makanan, minuman
dan pulsa serta sebagian peralatan laboratorium.

2. Biaya Pra Operasi


Dari data pada lampiran 3, tabel 8.6, biaya pra operasi
dapat dilihat pada ATK dan makanan, minuman dan
pulsa serta ditambah dengan sebagian dari peralatan
laboratorium (berupa peralatan yang usable atau bisa
habis, seperti cairan kimia dan sebagainya), yaitu
sejumlah Rp16.250.000.

3. Modal Kerja
Dengan memperkirakan bahwa jumlah ruang kelas
yang akan terpakai total adalah 45 ruang, maka dapat
diperkirakan modal kerja yang dibutuhkan adalah
seperti yang terlampir pada lampiran 4, tabel 8.7.,
dimana perhitungan tersebut adalah modal kerja yang
perlu dipersiapkan selama 1 bulan operasi.
2. Rencana Pembelajaan dan Sumber Dana
1. Modal Sendiri
Pemilik menanamkan uangnya sebesar Rp300.000.000
sebagai modal awal.

2. Modal Asing/Pinjaman
Bank memberikan pinjaman sebesar Rp150.000.000
dengan jangka waktu pengembalian selama 2 tahun,
dengan bunga 9,77%, sesuai dengan BI Rate seperti
terlampir pada lampiran 5 tabel 8.13. dan perhitungan
pembayaran bunga dengan sistem anuitas.

3. Proyeksi Keuangan
1. Proyeksi Pendapatan
Proyeksi pendapatan dapat dilihat pada lampiran 4,
tabel 8.8.

2. Proyeksi Biaya
Perkiraan biaya yang mungkin timbul dapat dilihat pada
lampiran 4, tabel 8.9.

3. Proyeksi Neraca dan Laba Rugi


Perkiraan Neraca dan Laba Rugi dapat dilihat pada
lampiran 4, tabel 8.10., tabel 8.11. dan tabel 8.12.

4. Proyeksi Arus Kas


Perkiraan Arus Kas dapat dilihat pada lampiran 4, tabel
8.14.

5. Proyeksi Kemampuan Pelunasan


Pinjaman/Hutang
Perkiraan kemampuan pelunasan pinjaman/hutang
dapat dilihat pada lampiran 4, tabel 8.15.
6. Perhitungan Kelayakan Usaha
Analisis Payback Period:

Payback
Tahun Laba Bersih Penyusutan Laba Tunai Akumulasi
Period
0 Rp (450.000.000) 0 Rp (450.000.000) Rp (450.000.000)
1 Rp (49.916) Rp 60.840.000 Rp 60.790.084 Rp (389.209.916) 1
2 Rp 67.550.084 Rp 60.840.000 Rp 128.390.084 Rp (260.819.832) 1
3 Rp 184.150.000 Rp 60.840.000 Rp 244.990.000 Rp (15.829.832) 1
4 Rp 253.575.000 Rp 60.840.000 Rp 314.415.000 Rp 298.585.168 0,95
5 Rp 335.540.000 Rp 60.840.000 Rp 396.380.000 Rp 694.965.168
Jumlah Rp 840.765.168 Rp 304.200.000 Rp 1.144.965.168 3,95

Tabel 5.1. Tabel perhitungan Payback Period

Dari data di atas diperoleh kesimpulan bahwa Payback


Period yang diperoleh dengan investasi untuk
pengembangan BIFI adalah 3,95. Berarti bahwa modal
yang ditanamkan dapat kembali dalam waktu 3,95
tahun ≈ 3 tahun 11 bulan.

Analisis NPV:

AnalisaNPV
UmurProyek: 5tahun
TingkatBunga: 9,09%pertahun

Perkiraan Arus
Tahun Faktor Diskonto Nilai Sekarang
Kas Proyek
0 Rp (450.000.000) 1 Rp (450.000.000)
1 Rp 60.790.084 0,916674306 Rp 55.724.708
2 Rp 128.390.084 0,840291783 Rp 107.885.132
3 Rp 244.990.000 0,770273886 Rp 188.709.399
4 Rp 314.415.000 0,70609028 Rp 222.005.375
5 Rp 396.380.000 0,647254817 Rp 256.558.864
Laba Proyek pada Nilai Sekarang Rp 380.883.480
Tabel 5.2. Tabel perhitungan NPV dengan tingkat bunga
9,09%

Tingkat bunga 9,09% diperoleh dari cost of capital


dengan tingkat bunga simpanan 8,75% dan tingkat
bunga pinjaman 9,77%, seperti pada lampiran 4 tabel
8.13., dan tabel 8.16., dengan perhitungan sebagai
berikut:

Cost of Capital = ke x MS + kd x MA
( MS + MA ) ( MS + MA )

= 8,75% x Rp300.000.000 + 9,77% x Rp150.000.000


( Rp450.000.000 ) ( Rp450.000.000 )
= 5,83% + 3,26%= 9,09%
Dari data di atas dapat diperoleh bahwa nilai NPV
adalah positif.
Analisis IRR:

AnalisaNPV
UmurProyek: 5tahun
Tingkat Bunga: 30%pertahun

Perkiraan Arus Faktor


Tahun Nilai Sekarang
Kas Proyek Diskonto
0 Rp (450.000.000) 1 Rp (450.000.000)
1 Rp 60.790.084 0,769230769 Rp 46.761.603
2 Rp 128.390.084 0,591715976 Rp 75.970.464
3 Rp 244.990.000 0,455166136 Rp 111.511.152
4 Rp 314.415.000 0,350127797 Rp 110.085.431
5 Rp 396.380.000 0,269329074 Rp 106.756.658
Laba Proyek pada Nilai Sekarang Rp 1.085.308
Tabel 5.3. Tabel perhitungan NPV dengan tingkat bunga 30%

AnalisaNPV
UmurProyek: 5tahun
Tingkat Bunga: 31%pertahun

Perkiraan Arus Faktor


Tahun Nilai Sekarang
Kas Proyek Diskonto
0 Rp (450.000.000) 1 Rp (450.000.000)
1 Rp 60.790.084 0,763358779 Rp 46.404.644
2 Rp 128.390.084 0,582716625 Rp 74.815.036
3 Rp 244.990.000 0,444821851 Rp 108.976.905
4 Rp 314.415.000 0,339558665 Rp 106.762.338
5 Rp 396.380.000 0,259205088 Rp 102.743.713
Laba Proyek pada Nilai Sekarang Rp (10.297.364)
Tabel 5.4. Tabel perhitungan NPV dengan tingkat bunga 31%
Dari data di atas diperoleh grafik sebagai berikut:

Gambar 5.1. Grafik IRR

Jika antara tingkat bunga 9% dan tingkat bunga 10%


diperbesar, akan diperoleh gambar:

D
C
B
A
E

Gambar 5.2. Gambar pencarian IRR

Keterangan:
AB = NPV pada tingkat bunga 30%
BC = NPV pada tingkat bunga 31%
BD = Sumbu x dimana NPV = 0
D = IRR

AB = BD
AC CE

1.085.308 = IRR - 30%


11.382.672 1%

0,10% = IRR - 30%


IRR = 30% + 0,10%
= 30,10%

Jadi, IRR dari pengembangan BIFI adalah 30,10%

Analisis BEP:
BEP = BT
1- BV
Penjualan

= Rp287.054.958 = Rp287.054.958 = Rp402.136.094


1 - Rp121.452.500 1 - 0,29
Rp424.400.000

Jadi BEP dari pengembangan BIFI dapat diperoleh pada


saat pendapatan mencapai Rp402.136.094.
BAB VI
ANALISIS ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL

1.

2.

3.

1. Penambahan Devisa
Pada dasarnya usaha yang berhubungan dengan lembaga
pendidikan tidak dikenai pajak oleh pemerintah, sehingga di
sini lembaga pendidikan tidak akan menambah devisa.
Meskipun begitu, usaha dagang yang menjadi bagian dari
lembaga pendidikan tetap dikenai pajak. Sehingga lembaga
ini tetap menambahkan devisa bagi negara dengan pajak
yang dipungut dari usaha dagangnya. Secara lengkap, dapat
dilihat dalam lampiran 5, tabel 8.17.

2. Penyerapan Tenaga Kerja


Usaha ini membutuhkan tenaga kerja berupa manajer,
tenaga administrasi, tenaga penjualan, tenaga pengajar dan
psikolog. Sehingga dalam perkembangannya, lembaga ini
mampu menyerap tenaga kerja dari lokal. Bahkan lembaga
ini tidak mensyaratkan bahwa tenaga kerja yang dibutuhkan
harus lulusan S1, karena yang paling diperlukan adalah
penguasaan materi, kelas dan konsep dasar, kepedulian
terhadap pendidikan merupakan syarat utama bagi tenaga
kerja yang bekerja di lembaga ini. Sehingga akan lebih
mudah bagi pelamar untuk memasukkan lamaran kerjanya,
tanpa harus mundur terlebih dahulu karena tidak memenuhi
syarat.
3. Dampak Terhadap Lingkungan Masyarakat
Sebagai suatu lembaga pendidikan yang mengedepankan
moral, lembaga ini diharapkan mampu memberikan yang
terbaik bagi masyarakat sekitar pada khususnya, dan juga
masyarakat NTB pada umumnya. Beberapa bentuk peraturan
yang membatasi tindakan siswa pada lembaga ini diharapkan
mampu membentuk generasi muda yang lebih peka terhadap
lingkungan. Tujuan lembaga ini dalam usahanya memajukan
pendidikan di NTB juga akan menjadikan lembaga ini lebih
mudah diterima oleh masyarakat.
BAB VII
KESIMPULAN DAN SARAN

1.

1.1.Kesimpulan
Berdasarkan studi kelayakan yang diambil dari masing-
masing aspek, dapat ditarik suatu kesimpulan sebagai
berikut:
a. Aspek hukum, organisasi/manajemen
Berdasarkan studi kelayakan yang telah dilakukan, dalam
aspek ini pengembangan lembaga ini dinyatakan layak
karena telah memiliki unsur-unsur untuk mendirikan suatu
organisasi, dengan manajemen yang juga sudah jelas.
b. Aspek pemasaran
Berdasarkan studi kelayakan yang telah dilakukan, dalam
aspek ini pengembangan lembaga ini dinyatakan layak
karena peluang pasar yang ada masih memungkinkan
untuk terus berlanjutnya lembaga ini di masa mendatang,
dan strategi yang digunakan akan mampu bersaing
dengan pesaing-pesaingnya.
c. Aspek teknis dan operasi
Berdasarkan studi kelayakan yang telah dilakukan, dalam
aspek ini pengembangan lembaga ini dinyatakan layak,
karena semua peralatan dan perlengkapan guna
pengembangan lembaga ini mudah diperoleh dan
dijangkau.
d. Aspek keuangan
Berdasarkan studi kelayakan yang telah dilakukan, dalam
aspek ini pengembangan lembaga ini dinyatakan layak,
karena nilai NPV yang positif, dan IRR (30,10%) lebih besar
dari pada diskon faktor yang digunakan (9,09%). Selain itu
modal yang dikeluarkan juga dapat kembali dalam waktu
yang relatif singkat, yaitu 3 tahun 11 bulan. Sedangkan
tingkat BEP yang dapat diperoleh adalah pada saat
lembaga memperoleh pendapatan sebesar
Rp402.136.094.
e. Aspek ekonomi dan sosial
Berdasarkan studi kelayakan yang telah dilakukan, dalam
aspek ini pengembangan lembaga ini dinyatakan layak,
karena telah memenuhi persyaratan dalam mendirikan
lembaga organisasi.

1.1.Saran
Dari studi kelayakan yang sudah dilakukan dapat diberikan
saran sebagai berikut:
a. Pengembangan Lembaga Bimbingan dan Konsultasi
Belajar BIFI dipandang dari kelima aspek yang ada di atas
layak untuk dilaksanakan.
b. Dengan adanya studi kelayakan ini, diharapkan agar
masyarakat dapat memperoleh informasi tentang
pendirian Lembaga Pendidikan, sehingga mereka dapat
ikut serta dalam membantu pemerintah dan memiliki
keinginan untuk mendirikan lembaga pendidikan sejenis,
atau yang lebih baik.
LAMPIRAN

1. Lampiran Aspek Manajemen


Strengths: Bobot Nilai Total
a. Letak lembaga pendidikan yang strategis,
dekat dengan sekolah-sekolah favorit di 50% 5 2,5
Mataram.
b. Harga yang terjangkau dan lebih murah
dibanding lembaga pendidikan yang lain, tanpa 35% 4 1,4
mengesampingkan kualitas.
c. Fasilitas-fasilitas yang berbeda dengan
lembaga pendidikan yang lain yang lebih 15% 3 0,45
konvensional.
Total 100% 4,35
Weaknesses: Bobot Nilai Total
a. Tutor yang bukan hanya berkualitas, tapi
juga mempunyai idealisme yang kurang lebih 40% 4 1,6
sama dengan idealisme lembaga.
b. Sulitnya mencari tutor yang benar-benar
memahami konsep dasar dari pelajaran yang 60% 4 2,4
dikuasai.
Total 100% 4
Strengths - Weaknesses 0,35
Opportunities: Bobot Nilai Total
a. Masih sedikitnya lembaga pendidikan
20% 3 0,6
yang berkualitas di Mataram.
b. Kebutuhan masyarakat agar anak-anak
40% 4 1,6
mereka mampu berprestasi lebih baik.
c. Keinginan siswa itu sendiri untuk mencari
tempat alternatif dalam usaha mereka
40% 4 1,6
memahami materi pelajaran dengan situasi dan
kondisi yang berbeda dari sekolah mereka.
Total 100% 3,8
Threats: Bobot Nilai Total
a. Lembaga pendidikan yang lain, terutama
lembaga pendidikan yang sudah memiliki nama 60% 4 2,4
secara nasional.
b. Tingkat pemahaman orang tua yang
beranggapan bahwa lembaga pendidikan yang
40% 4 1,6
baik adalah lembaga pendidikan yang
terkenal.
Total 100% 4
Opportunities - Threats 54 -0,2
Tabel 8.1. Analisa SWOT
2. Lampiran Aspek Pasar dan Pemasaran
Internal Strengths: Weaknesses:
1. Letak lembaga pendidikan 1. Tutor yang bukan hanya
yang strategis, dekat berkualitas, tapi juga
dengan sekolah-sekolah mempunyai idealisme
favorit di Mataram. yang kurang lebih sama
2. Harga yang terjangkau dan dengan idealisme lembaga.
lebih murah dibanding 2. Sulitnya mencari tutor
lembaga pendidikan yang yang benar-benar
lain, tanpa memahami konsep dasar
mengesampingkan dari pelajaran yang
kualitas. dikuasai.
3. Fasilitas-fasilitas yang
berbeda dengan lembaga
pendidikan yang lain yang
Eksternal lebih konvensional.
Opportunities: Strategi S-O: Strategi W-O:
1. Masih sedikitnya a. Lebih meningkatkan a. Seleksi ketat bagi yang
lembaga pendidikan promosi di sekolah- ingin mendaftar menjadi
yang berkualitas di sekolah terdekat, dengan tutor BIFI, yaitu dengan
Mataram. memberikan beberapa tes mengajar (penguasaan
2. Kebutuhan masyarakat tawaran diskon sampai materi dan kelas), dan tes
agar anak-anak mereka 100%, seperti diskon bagi tulis (pemahaman konsep
mampu berprestasi yang berprestasi, diskon dasar), dan tes wawancara.
lebih baik. bagi yang membawa (W1, W2, O1)
3. Keinginan siswa itu temannya ikut bimbingan b. Training bagi tutor baru
sendiri untuk mencari di BIFI, diskon bagi yang potensial namun
tempat alternatif dalam mereka yang mendapatkan masih kurang dalam
56
usaha mereka nilai 9 ke atas di try out pemahaman konsep dasar.
memahami materi BIFI. (S1, S2, S3, O1, O2, (W1, W2, O1)
pelajaran dengan O3) c. Memberikan kesempatan
situasi dan kondisi b. Memberikan keistimewaan kepada tutor baru untuk
yang berbeda dari bagi siswa BIFI yang mengikuti kelas-kelas
sekolah mereka. sudah lama (minimal 5 tertentu untuk mengetahui
tahun) menjadi siswa BIFI, penguasaan materi dan
dengan memberikan kelas dari tutor yang lain.
diskon sampai 50%. (S2, (W1, W2, O1)
S3, O2, O3)
Threats: Strategi S-T: Strategi W-T:
1. Lembaga pendidikan a. Memberikan informasi a. Memberikan informasi
yang lain, terutama kepada orang tua siswa kepada orang tua siswa
lembaga pendidikan yang mendaftar bahwa bahwa tutor BIFI selalu
yang sudah memiliki harga yang lebih murah diberikan pelatihan untuk
nama secara nasional. disebabkan oleh tujuan penguasaan materi dan
2. Tingkat pemahaman BIFI yang bukan sekedar kelas, serta pemahaman
orang tua yang business oriented, tapi konsep dasar. (W1, W2,
beranggapan bahwa karena kepedulian BIFI T2)
lembaga pendidikan terhadap pendidikan di b. Mempertemukan antara
yang baik adalah Indonesia. (S2, T1, T2) orang tua yang peduli
lembaga pendidikan b. Memberikan informasi dengan muridnya dengan
yang terkenal. kepada orang tua siswa tutor BIFI agar orang tua
bahwa BIFI selalu dan tutor bisa melakukan
menekankan pada kerja sama dalam
pemahaman siswa mendidik murid BIFI
terhadap konsep dasar, dan menuju ke arah yang lebih
tidak hanya sekedar baik, sesuai dengan
mengejar perolehan nilai harapan orang tua. (W1,

57
yang baik. (S2, S3, T1, T2) W2, T2)

Tabel 8.2. Strategi SWOT

58
Kabupaten/Kota 2001 2002 2003 2004 2005 2006 Rata-Rata
1 Lombok Barat 2.317.188 2.366.406 2.433.628 2.482.065 2.530.552 2.538.435 2.444.712
2 Lombok Tengah 1.874.738 1.914.525 1.958.152 2.027.567 2.100.252 2.120.734 1.999.328
3 Lombok Timur 1.996.234 2.020.406 2.074.297 2.150.893 2.229.970 2.290.692 2.127.082
4 Sumbawa 3.330.626 3.396.373 3.484.910 3.581.112 3.655.540 3.700.288 3.524.808
5 Sumbawa Barat 3.272.091 3.332.795 3.410.764 3.490.924 3.600.765 3.604.966 3.452.051
6 Dompu 3.514.457 3.563.525 3.641.717 3.647.523 3.612.192 3.755.453 3.622.478
7 Bima 2.660.256 2.708.276 2.824.172 2.932.608 2.947.140 3.075.688 2.858.023
8 Kota Bima 2.650.348 2.700.386 2.776.234 2.859.542 2.911.848 3.052.215 2.825.096
9 Mataram 3.189.684 3.375.637 3.664.513 3.962.910 4.182.335 4.557.886 3.822.161
10 NTB 2.417.583 2.467.133 2.563.209 2.658.293 2.728.916 2.789.941 2.604.179
Sumber: BPS NTB, data diolah
Tabel 8.3. PDRB Per Kapita ADH Konstan 2000 Termasuk Migas Kab/Kota di Propinsi NTB, 2001-2006 (dalam Rp)

59
Kabupaten/Kota 2001 2002 2003 2004 2005 2006 Rata-Rata
1 Lombok Barat 3,31 2,62 4,36 5,58 4,07 5,64 4,26
2 Lombok Tengah 2,81 3,28 3,46 4,55 4,30 5,09 3,92
3 Lombok Timur 2,01 2,58 4,07 4,85 4,57 4,68 3,79
4 Sumbawa 3,36 3,94 4,60 4,50 4,03 4,68 4,19
5 Sumbawa Barat 20,09 3,46 0,25 8,77 (3,90) (5,14) 3,92
6 Dompu 4,91 3,79 4,61 1,88 2,42 4,09 3,62
7 Bima 4,19 3,09 5,53 4,92 1,37 4,26 3,89
8 Kota Bima 4,53 3,65 4,48 4,21 3,41 4,82 4,18
9 Mataram 4,90 7,45 10,23 9,53 7,79 7,70 7,93
10 NTB 7,32 3,51 3,90 6,07 1,79 2,19 4,13
Sumber: BPS NTB, data diolah
Tabel 8.4. Pertumbuhan PDRB ADH Konstan 2000 Termasuk Migas Kab/Kota di Propinsi NTB, 2001-2006 (dalam %)

Tingkat
2002 2003 2004 2005 2006
Pendidikan
1 SD 45.074 42.307 43.100 42.670 42.850
2 SLTP 16.024 15.949 16.599 15.835 16.649
3 SMU 7.641 7.992 8.367 8.973 9.758
4 SMK 4.581 4.657 4.972 5.313 6.021
Sumber : Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga Provinsi NTB, data diolah
Tabel 8.5. Banyaknya Murid Menurut Jenis Sekolah 2006/2007

60
61
62

1. Lampiran Aspek Teknis/Operasi


No Jenis Kebutuhan Harga Satuan Jumlah
1 Renovasi Gedung 13 m x 11 m Rp 250.000.000 Rp 250.000.000
2 Canopy 3 mx3 m Rp 500.000 Rp 4.500.000
3 AC 16 buah Rp 3.000.000 Rp 48.000.000
4 Kursi Siswa 200 buah Rp 200.000 Rp 40.000.000
5 Kursi Tutor 12 buah Rp 750.000 Rp 9.000.000
6 Kursi Biasa 20 buah Rp 150.000 Rp 3.000.000
7 Kursi Laboratorium 15 buah Rp 100.000 Rp 1.500.000
8 White Board 14 buah Rp 125.000 Rp 1.750.000
9 Peralatan Laboratorium 3 set Rp 15.000.000 Rp 45.000.000
10 Peralatan Multimedia 1 set Rp 15.000.000 Rp 15.000.000
11 Display Toko 2 buah Rp 1.500.000 Rp 3.000.000
12 ATK 1 set Rp 2.000.000 Rp 2.000.000
13 Mesin Foto Copy 1 buah Rp 8.000.000 Rp 8.000.000
14 Buku Pelajaran 275 buah Rp 30.000 Rp 8.250.000
15 Makanan, Minuman dan Pulsa 1 set Rp 3.000.000 Rp 3.000.000
Total Rp 442.000.000
Tabel 8.6. Rekapitulasi biaya teknis dan operasi
63

2. Lampiran Aspek Keuangan

No Keterangan Kebutuhan Harga Satuan Jumlah


1 Biaya Perlengkapan Laboratorium 4 Rp 562.500 Rp 2.250.000
2 Biaya Upah Tutor non SMA 453 Rp 30.000 Rp 13.590.000
3 Biaya Upah Tutor SMA 99 Rp 35.000 Rp 3.465.000
4 Biaya Upah Ketua Bidang Studi 7 Rp 50.000 Rp 350.000
5 Biaya Upah Psikolog 48 Rp 50.000 Rp 2.400.000
6 Biaya Listrik Variabel 453 Rp 1.000 Rp 453.000
7 Biaya ATK 453 Rp 1.000 Rp 453.000
8 Biaya Upah Sales Person 26 Rp 25.000 Rp 650.000
9 Biaya Konsumsi 453 Rp 1.500 Rp 679.500
Total Rp 24.290.500
Tabel 8.7. Tabel perhitungan modal kerja selama satu bulan operasi

No Keterangan Permintaan Harga Satuan Jumlah


1 Pendapatan Pendaftaran Siswa Baru 174 Rp 25.000 Rp 4.350.000
2 Pendapatan Pendaftaran Siswa Lama 475 Rp 10.000 Rp 4.750.000
3 Pendapatan Bimbingan Belajar Non SMA 519 Rp 450.000 Rp 233.550.000
4 Pendapatan Bimbingan Belajar SMA 130 Rp 475.000 Rp 61.750.000
5 Pendapatan Toko 20 Rp 6.000.000 Rp 120.000.000
Total Rp 424.400.000
Tabel 8.8 Tabel perhitungan perkiraan pendapatan selama satu
semester
64

No Keterangan Kebutuhan Harga Satuan Jumlah


Biaya Variabel:
1 Biaya Perlengkapan Laboratorium 20 Rp 562.500 Rp 11.250.000
2 Biaya Upah Tutor non SMA 2265 Rp 30.000 Rp 67.950.000
3 Biaya Upah Tutor SMA 495 Rp 35.000 Rp 17.325.000
4 Biaya Upah Ketua Bidang Studi 35 Rp 50.000 Rp 1.750.000
5 Biaya Upah Psikolog 240 Rp 50.000 Rp 12.000.000
6 Biaya Listrik Variabel 2265 Rp 1.000 Rp 2.265.000
7 Biaya ATK 2265 Rp 1.000 Rp 2.265.000
8 Biaya Upah Sales Person 130 Rp 25.000 Rp 3.250.000
9 Biaya Konsumsi 2265 Rp 1.500 Rp 3.397.500
Total Biaya Variabel Rp 121.452.500
Biaya Tetap:
10 Biaya Gaji 18 Rp 6.000.000 Rp 108.000.000
11 Biaya Listrik Tetap 6 Rp 500.000 Rp 3.000.000
12 Biaya Telepon 6 Rp 500.000 Rp 3.000.000
13 Biaya Pemasaran 6 Rp 200.000 Rp 1.200.000
14 Biaya Perlengkapan Toko 20 Rp 5.000.000 Rp 100.000.000
15 Biaya Angsuran Bunga 1 Rp 34.809.269 Rp 34.809.269
16 Biaya Bunga 1 Rp 6.625.689 Rp 6.625.689
17 Biaya Penyusutan 6 Rp 5.070.000 Rp 30.420.000
Total Biaya Tetap Rp 287.054.958
Tabel 8.9. Tabel perhitungan perkiraan total biaya selama satu
semester
NeracaAwal
per 1Mei 2009

Aktiva Pasiva
Kas Rp 1.250.000 Hutang Usaha Rp 150.000.000
Perlengkapan Rp 16.250.000
Peralatan Rp 178.000.000 Modal Rp 300.000.000
Gedung Rp 254.500.000
Jumlah Aktiva Rp 450.000.000 Jumlah Pasiva Rp 450.000.000
Tabel 8.10. Tabel neraca awal per tanggal 1 Mei 2009

2010 2011 2012 2013 2014


Kas Rp 41.450.084 Rp 133.000.168 Rp 249.325.168 Rp341.150.168 Rp 496.145.168
Perlengkapan Rp (34.513.960) Rp (137.160.000) Rp (69.335.000) Rp 92.415.000 Rp 272.960.000
Peralatan Rp 178.000.000 Rp 178.000.000 Rp 178.000.000 Rp178.000.000 Rp 178.000.000
Akumulasi Peny. Peralatan Rp (34.940.000) Rp (34.940.000) Rp (34.940.000) Rp (34.940.000) Rp (34.940.000)
Gedung Rp 254.500.000 Rp 254.500.000 Rp 254.500.000 Rp254.500.000 Rp 254.500.000
Akumulasi Peny. Gedung Rp (25.900.000) Rp (25.900.000) Rp (25.900.000) Rp (25.900.000) Rp (25.900.000)
Jumlah Aktiva Rp 378.596.124 Rp 367.500.168 Rp 551.650.168 Rp805.225.168 Rp 1.140.765.168
Hutang Usaha Rp 78.646.040 Rp - Rp - Rp - Rp -
Modal Rp 299.950.084 Rp 367.500.168 Rp 551.650.168 Rp805.225.168 Rp 1.140.765.168
Jumlah Pasiva Rp 378.596.124 Rp 367.500.168 Rp 551.650.168 Rp805.225.168 Rp 1.140.765.168
Tabel 8.11. Tabel neraca per tanggal 31 Juni setiap tahunnya

65
66

2010 2011 2012 2013 2014


Penjualan Rp 840.965.000 Rp 929.760.000 Rp 1.051.110.000 Rp 1.147.115.000 Rp 1.306.050.000
Biaya Variabel Rp 242.905.000 Rp 264.100.000 Rp 348.120.000 Rp 374.700.000 Rp 448.070.000
Margin Kontribusi Rp 598.060.000 Rp 665.660.000 Rp 702.990.000 Rp 772.415.000 Rp 857.980.000
Biaya Tetap Rp 491.240.000 Rp 491.240.000 Rp 494.840.000 Rp 494.840.000 Rp 498.440.000
Laba Usaha Rp 106.820.000 Rp 174.420.000 Rp 208.150.000 Rp 277.575.000 Rp 359.540.000
Biaya Bunga Rp 82.869.916 Rp 82.869.916 Rp - Rp - Rp -
Biaya Pajak Rp 24.000.000 Rp 24.000.000 Rp 24.000.000 Rp 24.000.000 Rp 24.000.000
Rugi Bersih Rp (49.916) Rp 67.550.084 Rp 184.150.000 Rp 253.575.000 Rp 335.540.000
Tabel 8.12. Tabel perhitungan perkiraan Laba/Rugi untuk periode yang berakhir tanggal 31 Juni setiap tahunnya

Tenor Rates
1 Month 9,77%
Release Date : 1/22/2009
Tenor Rates
3 Month 10,09%
Release Date : 1/22/2009

Sumber: Bank Indonesia


Tabel 8.13. Tabel suku bunga pinjaman BI
67

Tahun
Ke te rangan 2009 2010 2011 2012 2013
Se me s te r I Se me ste r II Se me s te r I Se me s te r II Se me ste r I Se me s te r II Se me ste r I Se me s te r II Se me ste r I Se me s te r II
K as Masuk:
K as Awal Rp 450.000.000 Rp 33.392.542 Rp 41.450.084 Rp 95.055.126 Rp 133.000.168 Rp 249.325.168 Rp 341.150.168 Rp 496.145.168 Rp 618.725.168 Rp 819.905.168
Pendapatan Bimbel Rp 304.400.000 Rp 296.565.000 Rp 352.665.000 Rp 337.095.000 Rp 427.805.000 Rp 403.305.000 Rp 479.765.000 Rp 447.350.000 Rp 564.405.000 Rp 521.645.000
Pendaptan Toko Rp 120.000.000 Rp 120.000.000 Rp 120.000.000 Rp 120.000.000 Rp 110.000.000 Rp 110.000.000 Rp 110.000.000 Rp 110.000.000 Rp 110.000.000 Rp 110.000.000
Total K as M asuk Rp 874.400.000 Rp 449.957.542 Rp 514.115.084 Rp 552.150.126 Rp 670.805.168 Rp 762.630.168 Rp 930.915.168 Rp 1.053.495.168 Rp 1.293.130.168 Rp 1.451.550.168
K as K eluar:
Biaya renovasi Gedung Rp 254.500.000 Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp -
Biaya Peralatan Rp 178.000.000 Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp -
Biaya Perlengkapan Toko Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000 Rp 100.000.000
Biaya Perlengkapan Laboratorium
Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000 Rp 11.250.000
Biaya Upah Tutor non SM A Rp 67.950.000 Rp 67.950.000 Rp 77.400.000 Rp 75.600.000 Rp 107.100.000 Rp 107.100.000 Rp 115.500.000 Rp 115.500.000 Rp 136.800.000 Rp 134.400.000
Biaya Upah Tutor SM A Rp 17.325.000 Rp 17.325.000 Rp 17.325.000 Rp 19.425.000 Rp 24.600.000 Rp 24.600.000 Rp 27.000.000 Rp 27.000.000 Rp 38.475.000 Rp 38.475.000
Biaya Upah K etua Bidang StudiRp 1.750.000 Rp 1.750.000 Rp 1.750.000 Rp 1.750.000 Rp 2.100.000 Rp 2.100.000 Rp 2.100.000 Rp 2.100.000 Rp 2.450.000 Rp 2.450.000
Biaya Upah Psikolog Rp 12.000.000 Rp 12.000.000 Rp 12.000.000 Rp 12.000.000 Rp 14.400.000 Rp 14.400.000 Rp 14.400.000 Rp 14.400.000 Rp 16.800.000 Rp 16.800.000
Biaya Listrik Variabel Rp 2.265.000 Rp 2.265.000 Rp 2.580.000 Rp 2.520.000 Rp 3.060.000 Rp 3.060.000 Rp 4.125.000 Rp 4.125.000 Rp 4.275.000 Rp 4.275.000
Biaya ATK Rp 2.265.000 Rp 2.265.000 Rp 2.580.000 Rp 2.520.000 Rp 3.060.000 Rp 3.060.000 Rp 4.125.000 Rp 4.125.000 Rp 4.275.000 Rp 4.275.000
Biaya Upah Sales Person Rp 3.250.000 Rp 3.250.000 Rp 3.250.000 Rp 3.250.000 Rp 3.900.000 Rp 3.900.000 Rp 3.900.000 Rp 3.900.000 Rp 4.550.000 Rp 4.550.000
Biaya K onsumsi Rp 3.397.500 Rp 3.397.500 Rp 3.870.000 Rp 3.780.000 Rp 4.590.000 Rp 4.590.000 Rp 4.950.000 Rp 4.950.000 Rp 5.130.000 Rp 5.130.000
Biaya Gaji Rp 108.000.000 Rp 108.000.000 Rp 108.000.000 Rp 108.000.000 Rp 109.800.000 Rp 109.800.000 Rp 109.800.000 Rp 109.800.000 Rp 111.600.000 Rp 111.600.000
Biaya Listrik Tetap Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000
Biaya Telepon Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000 Rp 3.000.000
Biaya Pemasaran Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000 Rp 1.200.000
Biaya Angsuran Bunga Rp 34.809.269 Rp 36.544.691 Rp 38.366.632 Rp 40.279.407 Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp -
Biaya Bunga Rp 6.625.689 Rp 4.890.267 Rp 3.068.326 Rp 1.155.551 Rp - Rp - Rp - Rp - Rp - Rp -
Biaya Penyusutan Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000 Rp 30.420.000
Total K as K eluar Rp 841.007.458 Rp 408.507.458 Rp 419.059.958 Rp 419.149.958 Rp 421.480.000 Rp 421.480.000 Rp 434.770.000 Rp 434.770.000 Rp 473.225.000 Rp 470.825.000
Saldo K as Akhir Rp 33.392.542 Rp 41.450.084 Rp 95.055.126 Rp 133.000.168 Rp 249.325.168 Rp 341.150.168 Rp 496.145.168 Rp 618.725.168 Rp 819.905.168 Rp 980.725.168
Tabel 8.14. Tabel perhitungan perkiraan arus kas
68

Plafond Kredit: Rp. 150.000.000,00


Bunga/tahun: 9,77%
Jangka Waktu: 24
Angsuran/bulan: Rp. 6.905.826,34

Angsuran Angsuran
Sisa Pokok Jumlah Angsuran
ke- Pokok Bunga
1 Rp. 5.684.576,34 Rp. 1.221.250,00 Rp. 144.315.423,66 Rp. 6.905.826,34
2 Rp. 5.730.858,26 Rp. 1.174.968,07 Rp. 138.584.565,40 Rp. 6.905.826,34
3 Rp. 5.777.517,00 Rp. 1.128.309,34 Rp. 132.807.048,40 Rp. 6.905.826,34
4 Rp. 5.824.555,62 Rp. 1.081.270,72 Rp. 126.982.492,78 Rp. 6.905.826,34
5 Rp. 5.871.977,21 Rp. 1.033.849,13 Rp. 121.110.515,57 Rp. 6.905.826,34
6 Rp. 5.919.784,89 Rp. 986.041,45 Rp. 115.190.730,68 Rp. 6.905.826,34
7 Rp. 5.967.981,81 Rp. 937.844,53 Rp. 109.222.748,87 Rp. 6.905.826,34
8 Rp. 6.016.571,12 Rp. 889.255,21 Rp. 103.206.177,74 Rp. 6.905.826,34
9 Rp. 6.065.556,04 Rp. 840.270,30 Rp. 97.140.621,70 Rp. 6.905.826,34
10 Rp. 6.114.939,78 Rp. 790.886,56 Rp. 91.025.681,93 Rp. 6.905.826,34
11 Rp. 6.164.725,58 Rp. 741.100,76 Rp. 84.860.956,35 Rp. 6.905.826,34
12 Rp. 6.214.916,72 Rp. 690.909,62 Rp. 78.646.039,63 Rp. 6.905.826,34
13 Rp. 6.265.516,50 Rp. 640.309,84 Rp. 72.380.523,13 Rp. 6.905.826,34
14 Rp. 6.316.528,25 Rp. 589.298,09 Rp. 66.063.994,88 Rp. 6.905.826,34
15 Rp. 6.367.955,31 Rp. 537.871,03 Rp. 59.696.039,57 Rp. 6.905.826,34
16 Rp. 6.419.801,08 Rp. 486.025,26 Rp. 53.276.238,49 Rp. 6.905.826,34
17 Rp. 6.472.068,96 Rp. 433.757,38 Rp. 46.804.169,52 Rp. 6.905.826,34
18 Rp. 6.524.762,39 Rp. 381.063,95 Rp. 40.279.407,13 Rp. 6.905.826,34
19 Rp. 6.577.884,83 Rp. 327.941,51 Rp. 33.701.522,30 Rp. 6.905.826,34
20 Rp. 6.631.439,78 Rp. 274.386,56 Rp. 27.070.082,52 Rp. 6.905.826,34
21 Rp. 6.685.430,75 Rp. 220.395,59 Rp. 20.384.651,77 Rp. 6.905.826,34
22 Rp. 6.739.861,30 Rp. 165.965,04 Rp. 13.644.790,47 Rp. 6.905.826,34
23 Rp. 6.794.735,00 Rp. 111.091,34 Rp. 6.850.055,47 Rp. 6.905.826,34
24 Rp. 6.850.055,47 Rp. 55.770,87 Rp. 0,00 Rp. 6.905.826,34
Tabel
Jumlah 8.15. Tabel kemampuan pelunasan
Rp. 150.000.000,00 Rp. 15.739.832,12 pinjaman Rp. 165.739.832,12

Periode Suku Bunga BI


07 Jan 2009 8,75%
04 Dec 2008 9,25%
06 Nov 2008 9,50%
07 Oct 2008 9,50%
04 Sep 2008 9,25%
05 Aug 2008 9,00%
03 July 2008 8,75%
05 June 2008 8,50%
06 May 2008 8,25%
03 Apr 2008 8,00%
06 March 2008 8,00%
06 Feb 2008 8,00%
Sumber: Bank Indonesia
69

Tabel 8.16. Tabel suku bunga simpanan BI


70

3. Lampiran Aspek Ekonomi Sosial

Pendapatan
Tahun % Pajak Pajak
Toko
2008 10% Rp 240.000.000 Rp 24.000.000
2009 10% Rp 240.000.001 Rp 24.000.000
2010 10% Rp 240.000.002 Rp 24.000.000
2011 10% Rp 240.000.003 Rp 24.000.000
2012 10% Rp 240.000.004 Rp 24.000.000
Jumlah Rp 120.000.000
Tabel 8.17. Tabel perhitungan PPn 10%
71

4. Gambar-Gambar dan Lainnya

Gambar 8.1. Denah BiFi Lama


72

Gambar 8.2. Denah BiFi Baru Lantai 1


73

Gambar 8.3. Denah BiFi Baru Lantai 2


74

Gambar 8.4. Lokasi BiFi di daerah Mataram

Gambar 8.5. Gedung BiFi Lama


75

Gambar 8.6. Gedung BiFi Baru

Gambar 8.7. Ruang Kelas BiFi


76

Gambar 8.8. Ruang Laboratorium BiFi

Gambar 8.9. Kit Biologi – Anatomi


77

Gambar 8.10. Kursi Tutor

Gambar 8.11. Kursi ruang multimedia

Gambar 8.12. Kursi siswa


78

Gambar 8.13. Kursi laboratorium