Anda di halaman 1dari 18

TUGAS MATA KULIAH PENGOLAHAN

BUANGAN NDUSTRI

PENGOLAHAN LIMBAH MONOSODIUM GLUTAMATE


MENGGUNAKAN BIOFILM REAKTOR DAN SISTEM
LUMPUR AKTIF

DISUSUN OLEH:
Nisa Noor Fadhila S. (082 05 019)
ABSTRAK

Limbah industri pangan secara umum masih dapat


menimbulkan permasalahan lingkungan, karena dalam
prosesnya masih menyisakan unsur-unsur yang dapat larut
dalam air dan kemudian dibuang ke lingkungan. Sebagai contoh
limbah dari industri susu, industri pengolahan daging, unggas,
hasil laut dan juga proses fermentasi seperti pembuatan MSG
dapat menimbulkan bau yang tidak diinginkan dan polusi berat
bagi perairan bila penanganannya tidak diberi perlakuan yang
tepat.
Dalam pengolahan limbah MSG, jenis biofilm reaktor yang
digunakan adalah fix-bed reactor dengan memanfaatkan dua
jenis yeast (khamir) yaitu Candida halophila dan Rhodotorula
glutinis. Gabungan dari dua jenis yeast ini mempunyai
kemampuan yang bagus dalam mereduksi kandungan COD yang
tinggi (dapat mencapai sampai 40.490 mg/L COD) dalam limbah
MSG dalam rentah pH 4-9. Efesiensi penyisihan kadar COD yang
dapat dicapai dengan mengunakan biofilm reaktor ini adalah 80
%
Suspended solid (SS) dari effluen reaktor biofilm tersebut
mengandung yaest itu sendiri dan bakteri fermentatif yang
digunakan dalam produksi glutamate. Suspended solid ini
mengandung 55,8% potein dan 18% asam amino. Effluen dari
biofilm rektor inilah yang akan digunakan dalam unit lumpur
aktif.
Sedangkan sistem lumpur aktif dapat menyisihkan 50-70%
kadar COD dalam limbah MSG.
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air limbah banyak menimbulkan dilema di lingkungan
karena sangat potensial untuk mencemari sumber-sumber air
bersih, akhirnya pencemaran lingkungan pun akan terjadi. Di
dalam Undangundang R.I. No. 4 tahun 1982 tentang Ketentuan-
Ketentuan Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup Bab 1 Ketentuan
Umum, pasal 1 ayat 7, dinyatakan bahwa pencemaran
lingkungan terjadi jika kualitas lingkungan turun sampai ke
tingkat tertentu yang menyebabkan lingkungan menjadi kurang
atau tidak dapat berfungsi lagi sesuai dengan peruntukkannya,
sebagai akibat masuknya atau dimasukkannya makhluk hidup,
zat, energi, dan atau komponen lain ke dalam lingkungan atau
berubahnya tatanan lingkungan oleh kegiatan manusia atau oleh
proses alam.
Menurut Anwar (1996), air limbah adalah air yang tidak
bersih dan mengandung berbagai zat yang membahayakan
manusia dan atau hewan, dan lazimnya muncul karena
perbuatan manusia termasuk industrialisasi. Air limbah juga
dapat didefinisikan sebagai air yang bercampur zat-zat padat
(dissolved dan suspended solid) yang berasal dari pembuangan
kegiatan rumah tangga,pertanian, perdagangan, dan industri
(Djabu,1991). Air limbah selain mencemari sumber-sumber air
bersih, juga dalam suatu tingkatan tertentu dapat berefek toksik
terhadap makhluk hidup dan sistem biologik lainnya, sehingga
dapat mengakibatkan kerugian yang sangat besar baik material
maupun non material seperti penyakit, wabah, kematian, dan
sebagainya.
Limbah industri pangan secara umum masih dapat
menimbulkan permasalahan lingkungan, karena dalam
prosesnya masih menyisakan unsur-unsur yang dapat larut
dalam air dan kemudian dibuang ke lingkungan. Sebagai contoh
limbah dari industri susu, industri pengolahan daging, unggas,
hasil laut dan juga proses fermentasi seperti pembuatan MSG
dapat menimbulkan bau yang tidak diinginkan dan polusi berat
bagi perairan bila penanganannya tidak diberi perlakuan yang
tepat.
Menurut Betty dan Winiati (1993), limbah industri pangan
pada umumnya tidak membahayakan kesehatan masyarakat,
karena tidak terlibat langsung dalam penyebaran penyakit. Akan
tetapi kandungan bahan organiknya yang tinggi dapat bertindak
sebagai sumber makanan untuk pertumbuhan mikroba. Dengan
pasokan bahan makanan yang berlimpah, maka pertumbuhan
mikroba akan berjalan cepat dan mereduksi oksigen terlarut
yang ada dalam air.
Jika air melalui badan air yang melalui suatu perkotaan ,
maka keadaanya akan selalu sama. Ia tidak saja sebagai sumber
pengairan bagi persawahan, tetapi sering pula dianggap sebagai
tempat pembuangan sampah (termasuk kotoran manusia).
Sungai akan menjadi tempat pembuangan segala macam limbah
yang berada di sekitarnya.
Pencemaran bertambah tidak hanya disebabkan oleh
berkembangnya penduduk pada daerah yang sempit hingga
peruntukannya untuk per orang menjadi lebih kecil, tetapi juga
disebabkan oleh keinginan setiap orang yang bertambah terus
dengan hasil buangannya yang meningkat setiap tahun.
Dengan ditemukannya pencemar mikroba dalam ekosistem
perairan dapat pula menyebabkan tercemarnya air tanah di
sekitarnya. Adanya mikroba ini diantaranya dapat menyebabkan
miskinnya kandungan oksigen terlarutnya, bahkan untuk
beberapa jenis dapat menyebabkan biotransformasi bahan
kimia beracun (Tangley, 2002). Salah satu sumber yang potensial
menyebabkan pencemaran adalah instalasi pabrik, termasuk
diantaranya pabrik mono sodium glutamat.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari penulisan makalah ini adalah untuk
mempelajari bagaimana suatu pengolahan limbah dari
pembuatan bahan penyedap rasa Monosodium Glutamat (MSG)
Sedangkan tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai
berikut :
Mempelajari karakteristik dari limbah pembuatan MSG

Mempelajari proses pengolahan limbah dari hasil proses


pembuatan MSG sehingga aman dibuang ke lingkungan.
Menemukan suatu alternatif pemanfaatan limbah dari
pembuatan MSG

1.3 Ruang Lingkup


Ruang lingkup dari penulisan makalah ini adalah sebagai
berikut :
Menemukan karakteristik dari limbah hasil pembuatan MSG
Menemukan suatu pengolahan limbah yang tepat untuk
limbah dari hasil pembuatan MSG.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Umum
Monosodium glutamat (MSG) adalah garam natrium
(sodium) dari asam glutamat, suatu asam amino yang terdapat
dalam semua jenis protein. Monosodium glutamat dikenal
sebagai bahan tambahan untuk pembangkit cita rasa. Istilah
pembangkit cita rasa (flavor enhancer/flavor potentiator) digunakan
untuk bahanbahan yang dapat meningkatkan rasa enak yang tidak diinginkan dari
suatu makanan. Sedangkan bahan pembangkit itu sendiri tidak atau sedikit
mempunyai cita rasa.
Glutamat diproduksi melalui fermentasi, suatu proses yang
digunakan untuk membuat bir, cuka, kecap kedelai dan yogurt.
Prosesnya dimulai dengan bahan alami seperti tetes gula
(molasses) dari gula tebu atau gula bit dan pati singkong atau
biji-bijian.
Secara alamiah asam glutamat ditemukan dalam protein
hanya sebagai L-asam glutamat yang identik dengan asam
glutamat buatan pabrik. Hanya saja asam glutamat buatan
pabrik sudah ditambah dengan unsur tambahan (Adandjack,
2002). Di dalam asam amino L-asam glutamat ditemukan dalam
kombinasi yang seimbang.

2.2 Karakteristik Monosodium Glutamat


Asam glutamat, asam bebas dari MSG, adalah unsur pokok
dari protein yang terdapat pada bermacam-macam sayuran
daging, seafood, dan air susu ibu. Asam glutamat digolongkan
pada asam amino non essensial karena tubuh manusia sendiri
dapat menghasilkan asam glutamat. Asam glutamat terdiri dari 5
atom karbon dengan 2 gugus karboksil yang pada salah satu
karbonnya berkaitan dengan NH2 yang menjadi ciri pada asam
amino. Struktur kimia MSG sebenarnya tidak banyak berbeda
dengan asam glutamat hanya pada salah satu gugus karboksil
yang mengandung hidrogen diganti dengan natrium.
Gugus karboksil setelah diionisasi dapat mengaktifkan
stimulasi rasa pada alat pengecap. Rumus bangun asam
glutamat dan MSG adalah seperti yang erlihat di bawah ini:
Asam Glutamat :

COOH – CH2 – CH2 – CH2 – COOH


NH2

Monosodium Glutamat:

COOH – CH2 – CH2 – CH2 – COONa.H2O


NH2

Asam glutamat dan MSG mempunyai sifat kimia yang sama,


yaitu berbentuk tepung kristal berwarna putih yang mudah larut
dalam air dan tidak berbau. Presentase unsur pokok yang
terkandung dalam MSG dapat dilihat pada tabel dibawah ini.

2.3 Proses Pembuatan Monosodium Glutamat


A. Teknik Hidrolisis Protein.
Dengan teknik ini protein dihidrolisis dengan asam mineral
kuat untuk membebaskan asam amino. Kemudian asam amino glutamat
dipisahkan dari campuran, dimurnikan dan terakhir „dipasangkan“ ke
monosodiumnya. Ini adalah cara lazim yang digunakan untuk mendapatkan MSG
dilakukan dengan cara menghidroliosis protein dari sayuran yang merupakan cara
tertua dalam memperoleh MSG. Dalam metode ini protein yang terbuang seperti
gluten dari gndum, gula beet dilarutkan dalam air dan ditambahkan asam untuk
kemudian dipanaskan. Dalam kondisis ini ikatan peptida, ikatan kimia yang yang
menghubungkan asam amino dalam protein terpecahkan. Asam glutamat yang
dihasilkan kemudian dikristalkan dan direaksikan dengan natrium hidroksida
untuk selanjutnya dihasilkan MSG.
B. Teknik Fermentasi
Dengan Teknik ini, bakteri dikultur dan dibiarkan tumbuh didalam
medium yang berisikan karbon (cth.nya dekstrosa atau sitrat), nitrogen (seperti ion
ammonium atau urea), mineral-mineral dan bahan untuk pertumbuhannya. Bakteri
yang diseleksi ini mempunyai kemampuan untuk mengeluarkan asam Glutamat
yang mereka sintesis keluar dari membran sel menuju ke medium dan
mengakumulasikannya disana. Kemudian asam Glutamat dipisahkan dari tempat
fermentasi dengan cara difiltrasi, dikonsentratkan, diasidifikasi, dan akhirnya
dikristalisasi. Proses ini adalah proses yang paling banyak digunakan untuk
menghasilkan MSG. Gambar 3.1 menjelaskan tentang pembuatan MSG:

Tahapan pembuatan MSG dengan proses fermentasi adalah


sebagai berikut :
1. MSG dibuat melalui proses fermentasi dari tetes-gula
(molases) oleh bakteri (Brevibacterium lactofermentum).
Dalam peroses fermentasi ini, pertama-tama akan dihasilkan
Asam Glutamat. Asam Glutamat yang terjadi dari proses
fermentasi ini, kemudian ditambah soda (Sodium
Carbonate), sehingga akan terbentuk Monosodium Glutamat
(MSG). MSG yang terjadi ini, kemudian dimurnikan dan
dikristalisasi, sehingga merupakan serbuk kristal-murni,
yang siap di jual di pasar.
2. Sebelum bakteri Brevibacterium lactofermentum tersebut
digunakan untuk proses fermentasi pembuatan MSG, maka
terlebih dahulu bakteri tersebut harus diperbanyak (dalam
istilah mikrobiologi: dibiakkan atau dikultur) dalam suatu
media yang disebut Bactosoytone. Proses pada Butir 2 ini
dikenal sebagai proses pembiakan bakteri, dan terpisah
sama-sekali (baik ruang maupun waktu) dengan proses
pada Butir 1. Setelah bakteri itu tumbuh dan berbiak, maka
kemudian bakteri tersebut diambil untuk digunakan sebagai
agen-biologik pada proses fermentasi membuat MSG.
3. Bactosoytone sebagai media pertumbuhan bakteri, dibuat
tersendiri (oleh Difco Company di AS), dengan cara
hidrolisis-enzimatik dari protein kedelai (Soyprotein). Dalam
bahasa yang sederhana, protein-kedelai dipecah dengan
bantuan enzim sehingga menghasilkan peptida rantai
pendek (pepton) yang dinamakan Bactosoytone itu. Enzim
yang dipakai pada proses hidrolisis inilah yang disebut
Porcine, dan enzim inilah yang diisolasi dari pankreas-babi.
4. Perlu dijelaskan bahwa enzim Porcine yang digunakan dalam
proses pembuatan media Bactosoytone, hanya berfungsi
sebagai katalis, artinya enzim tersebut hanya
mempengaruhi kecepatan reaksi hidrolisis dari protein
kedelai menjadi Bactosoytone, tanpa ikut masuk ke dalam
struktur molekul Bactosoytone itu. Jadi Bactosoytone yang
diproduksi dari proses hidrolisis-enzimatik itu. Produk
Bactosoytone mengalami proses "clarification".
5. Proses clarification yang dimaksud adalah pemisahan enzim
Porcine dari Bactosoytone yang terjadi. Proses ini dilakukan
dengan cara pemanasan 160oF selama sekurang-kurangnya
5 jam, kemudian dilakukan filtrasi, untuk memisahkan enzim
Porcine dari produk Bactosoytone-nya. Filtrat yang sudah
bersih ini kemudian diuapkan, dan Bactosoytone yang
terjadi diambil.
6. Proses pembuatan Media Bactosoytone ini merupakan
proses yang terpisah sama sekali dengan proses pembuatan
MSG. Media Bactosoytone merupakan suatu media
pertumbuhan bakteri, dan dijual di pasar, tidak saja untuk
bakteri pembuat MSG, tetapi juga untuk bakteri-bakteri
lainnya yang digunakan untuk keperluan pembuatan produk
biotek-industri lainnya. (nama Bactosoytone merupakan
nama dagang, yang dapat diurai sebagai berikut: Bacto
adalah nama dagang dari Pabrik pembuatnya (Difco Co);
Soy dari asal kata soybean:kedelai, tone, singkatan dari
peptone; jadi Bactosoyton artinya pepton kedelai yang
dibuat oleh pabrik Difco)
7. Setelah bakteri tersebut ditumbuhkan pada Media
bactosoytone, kemudian dipindahkan ke Media Cair Starter.
Media ini sama sekali tidak mengandung bactosoytone.
Pada Media Cair Starter ini bakteri berbiak dan tumbuh
secara cepat.
8. Kemudian, bakteri yang telah berbiak ini dimasukkan ke
Media Cair Produksi, dimana bakteri ini mulai memproduksi
asam glutamat; yang kemudian diubah menjadi MSG. Media
Cair Produksi ini juga tidak mengandung bactosoytone.
9. Bakteri penghasil MSG adalah Brevibacterium
lactofermentum atau Corynebacterium glutamicum, adalah
bakteri yang hidup dan berkembang pada media air. Jadi
bakteri itu termasuk aqueous microorganisms.

BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Karakteristik Limbah Monosodium Glutamat


Karakteristik limbah dari hasil analisis beberapa penelitian
dapat dilihat pada tabel-tabel di bawah ini.
Tabel 3.1 Karakteristik Limbah MSG
Tabel 3.2 Karakteristik Limbah MSG

Untuk pengamatan parameter fisika limbah cair MSG,


didapatkan hasil pengukuran suhu 31 C. Suhu dalam air limbah
0

ternyata lebih tinggi dibandingkan dengan suhu udara di


lingkungan sekitar (suhu kamar sekitar 270C). Hal ini diakibatkan
karena hasil proses di dalam produksi dan juga kandungan zat-
zat yang terdapat di dalam air limbah tersebut.
Bau air limbah yang menyengat dan warna agak kecoklatan
disebabkan karena ikatan-ikatan senyawa kimia dalam air limbah
tersebut berasal dari senyawa khas pembentuk bau (dalam hal
ini dari golongan basa kuat) juga sisa-sisa dari tahapan proses
produksi yang menghasilkan warna cenderung gelap. Air limbah
mempunyai pH 8, ini berarti air limbah berada dalam rentangan
pHuntuk larutan basa yang berasal dari sodium sebagai
pembawa sifat basa.

3.2 Alternatif Pengolahan Limbah Monosodium Glutamat


Salah satu alternatif dalam pengolahan limbah MSG adalah
dengan menggunakan biofilm reaktor yang memanfaatkan yeast
(khamir) sebagai biofilm dan lumpur aktif.

3.2.1 Biofilm Reaktor


Biofilm terdiri dari sel-sel mikroorganisme yang melekat erat
ke suatu permukaan sehingga berada dalam keadaan diam
(sesil), tidak mudah lepas atau berpindah tempat (irreversible).
Pelekatan ini seperti pada bakteri disertai oleh penumpukan
bahan-bahan organik yang diselubungi oleh matrik polimer
ekstraseluler yang dihasilkan bakteri tersebut.
Biofilm terbentuk karena adanya interaksi antara bakteri
dan permukaan yang ditempeli. Interaksi ini terjadi dengan
adanya faktor-faktor yang meliputikelembaban permukaan,
makanan yang tersedia, pembentukan matrik ekstraseluler
(exopolimer) yang terdiri dari polisakarida, faktor-faktor
fisikokimia seperti interaksi muatan permukaan dan bakteri,
ikatan ion, ikatan Van Der Waals, pH dan tegangan permukaan
serta pengkondisian permukaan.Dengan kata lain terbentuknya
biofilm adalah karena adanya daya tarik antara kedua
permukaan (psikokimia) dan adanya alat yang menjembatani
pelekatan (matriks eksopolisakarida).
Pengertian dari biofilm reaktor sendiri adalah suatu unit
pengolahan limbah anaerobik yang memanfaatkan biofilm untuk
menguraikan senyawa-senyawa berbahaya yang terdapat pada
limbah.
Dalam pengolahan limbah MSG, jenis biofilm reaktor yang
digunakan adalah fix-bed reactor dengan memanfaatkan dua
jenis yeast (khamir) yaitu Candida halophila dan Rhodotorula
glutinis.
Gabungan dari dua jenis yeast ini mempunyai kemampuan
yang bagus dalam mereduksi kandungan COD yang tinggi (dapat
mencapai sampai 40.490 mg/L COD) dalam limbah MSG dalam
rentah pH 4-9. Efesiensi penyisihan kadar COD yang dapat
dicapai dengan mengunakan biofilm reaktor ini adalah 80 %
dengan rata-rata dekomposisi COD lebih dari 1,0 kg/(kg.d)
Suspended solid (SS) dari effluen reaktor biofilm tersebut
mengandung yaest itu sendiri dan bakteri fermentatif yang
digunakan dalam produksi glutamate. Suspended solid ini
mengandung 55,8% potein dan 18% asam amino. Effluen dari
biofilm rektor inilah yang akan digunakan dalam unit lumpur
aktif.

3.2.2 Lumpur Aktif


Sistem lumpur aktif dapat menyisihkan 50-70% kadar COD
dalam limbah MSG. Pada dasarnya sistem lumpur aktif terdiri
atas dua unit proses utama, yaitu bioreaktor (tangki aerasi) dan
tangki sedimentasi. Dalam sistem lumpur aktif, limbah cair dan
biomassa dicampur secara sempurna dalam suatu reaktor dan
diaerasi. Pada umumnya, aerasi ini juga berfungsi sebagai
sarana pengadukan suspensi tersebut. Suspensi biomassa dalam
limbah cair kemudian dialirkan ke tangki sedimentasi dimana
biomassa dipisahkan dari air yang telah diolah. Sebagian
biomassa yang terendapkan dikembalikan ke bioreaktor, dan air
yang telah terolah dibuang ke lingkungan. Agar konsentrasi
biomassa di dalam reaktor konstan (MLSS = 3 - 5 gfL), sebagian
biomassa dikeluarkan dari sistem. tersebut sebagai excess
sludge. Skema proses dasar sistem lumpur aktif dapat dilihat
pada gambar di bawah 3.3.

Gambar 3.3 Skema sistem Lumpur Aktif

Dalam sistem tersebut, mikroorganisme dalam biomassa


(bakteri dan protozoa) mengkonversi bahan organik terlarut
sebagian menjadi produk akhir (air, karbon dioksida), dan
sebagian lagi menjadi sel (biomassa). Oleh karena itu, agar
proses perombakan bahan organik berlangsung secara optimum
syarat berikut harus terpenuhi(I) polutan dalam limbah cair harus
kontak dengan mikroorganisme, (II) suplai oksigen cukup, (III)
cukup nutnien, (IV) cukup waktu tinggal (waktu kontak), dan (V)
cukup biomasa jumlah dan Jenis).
Tujuan pengolahan limbah cair dengan sistem. lumpur aktif
dapat dibedakan menjadi 4 (empat)% yaitu (i) penyisihan
senyawa karbon (oksidasi karbon), (ii) penyisihan senyawa
nitrogen, (iii) penyisihan fosfor, (iv) stabilisasi lumpur secara
aerobik simultan. Skema sistem lumpur aktif untuk tujuan
tersebut di atas dapat dilihat pada Gambar 3.
Pada penyisihan senyawa karbon (bahan organik), polutan
berupa bahan organik dioksidasi secara enzimatik oleh oksigen
yang berada dalam limbah cair. Jadi, senyawa karbon dikonversi
menjadi karbon dioksida. Eliminasi nutrien (nitrogen dan fosfor)
dilakukan terutama untuk mencegah terjadinya eutrofikasi pada
perairan.

BAB IV
RESUME

Resume yang dapat diambil dari makalah ini adalah sebagai


berikut ;
1. Limbah industri pangan secara umum masih dapat
menimbulkan permasalahan lingkungan, karena dalam
prosesnya masih menyisakan unsur-unsur yang dapat
larut dalam air dan kemudian dibuang ke lingkungan.
2. Limbah MSG rata-rata mengandung 92-295 mg/L BOD,
190-505 mg/L COD dan pH 5,0-7,5.
3. Dalam pengolahan limbah MSG, jenis biofilm reaktor
yang digunakan adalah fix-bed reactor dengan
memanfaatkan dua jenis yeast (khamir) yaitu Candida
halophila dan Rhodotorula glutinis.
4. Efesiensi penyisihan kadar COD yang dapat dicapai
dengan mengunakan biofilm reaktor ini adalah 80 % .
5. Sistem lumpur aktif dapat menyisihkan 50-70% kadar
COD dalam limbah MSG.

DAFTAR PUSTAKA

Astuti, D. (2004). Uji Toksisitas Limbah Cair MSG (Mono Sodium


Glutamat) terhadap Ikan Nila (Tillapia nilotica) di
Palung Karanganyar. 1-10.