Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH

Produk Obat Herbal Terstandar (OHT) Lelap SOHO


Makalah ini Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah
Standarisasi Bahan Alam
Dosen Pengampu
Kiki Mulkiya Y., M.SI., APT.




\

Disusun oleh :
M. Ridwan Faturohman 10060312011
Mohamad Gusti Nugroho 10060312013
Rifqi Zihadi Arifin 10060312015
Wendy Wijaya 10060312018
Sowy Imam Pangestu 10060312027
Tio Adythia Darmawan 10060312029
Syaiful Rizal 10060312050

PROGRAM STUDI FARMASI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS ISLAM BANDUNG
2014
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami haturkan ke hadirat Allah SWT, yang telah
memberikan izin dan kekuatan kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan
makalah ini dengan judul standarisasi produk obat herbal terstandar obat lelap.
Meskipun banyak hambatan yang kami alami dalam proses pengerjaannya, tapi
kami berhasil menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya.
Tidak lupa kami sampaikan terimakasih kepada teman-teman mahasiswa
yang juga sudah memberi kontribusi baik langsung maupun tidak langsung dalam
pembuatan makalah ini.Tentunya ada hal-hal yang ingin kami berikan kepada
mahasiswa dari hasil makalah ini. Karena itu kami berharap semoga makalah ini
dapat menjadi sesuatu yang berguna bagi kita bersama.
Penulis menyadari bahwa dalam menyusun karya tulis ini masih jauh dari
kesempurnaan, untuk itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang
bersifat membangun guna sempurnanya makalah ini. Penulis berharap semoga
karya tulis ini bisa bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada
umumnya.



Bandung, 22 mei 2014

Penulis
BAB I
PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang
Obat tradisional adalah bahan atau ramuan yang berupa bahan
tumbuhan,bahan hewan, bahan mineral, sediaan galenik atau campuran dari
bahan-bahantersebut, yang secara tradisional telah digunakan untuk
pengobatan berdasarkanpengalaman. Obat tradisional dibuat atau diramu dari
bahan tumbuh-tumbuhan,bahan hewan, sediaan sarian (galenik), atau
campuran bahan-bahan tersebut. Obat tradisional secara turun-temurun telah
digunakan untuk kesehatan berdasarkanpengalaman. Obat tradisional telah
digunakan oleh berbagai aspek masyarakatmulai dari tingkat ekonomi atas
sampai tingkat bawah, karena obat tradisionalmudah didapat, harganya yang
cukup terjangkau dan berkhasiat untuk pengobatan, perawatan dan
pencegahan penyakit (Ditjen POM, 1994)
Untuk meningkatkan mutu suatu obat tradisional, maka pembuatan
obattradisional haruslah dilakukan dengan sebaik-baiknya mengikutkan
pengawasanmenyeluruh yang bertujuan untuk menyediakan obat tradisional
yang senantiasamemenuhi persyaratan yang berlaku. Keamanan dan mutu obat
tradisionaltergantung dari bahan baku, bangunan, prosedur, dan pelaksanaan
pembuatan,peralatan yang digunakan, pengemasan termasuk bahan serta
personalia yangterlibat dalam pembuatan obat tradisional (Dirjen POM, 1994).
Bahan-bahan ramuan obat tradisional seperti bahan tumbuh-tumbuhan,bahan
hewan, sediaan sarian atau galenik yang memiliki fungsi, pengaruh serta
khasiat sebagai obat, dalam pengertian umum kefarmasianbahan yang
digunakan sebagai simplisia. Simplisia adalah bahan alamiah
yangdipergunakan sebagai obat yang belum mengalami pengolahan apapun
juga dankecuali dinyatakan lain berupa bahan yang dikeringkan (Dirjen POM,
1999).Menurut Material Medika (MMI, 1995), simplisia dapat digolongkan
dalam tiga kategori, yaitu:
1. Simplisia nabati
Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa tanaman utuh, bagian
tanamanatau eksudat tanaman. Eksudat adalah isi sel yang secara spontan
keluar daritanaman atau isi sel yang dengan cara tertentu dipisahkan dari
tanamannyadan belum berupa zat kimia.
2. Simplisia hewani
Simplisia hewani adalah simplisia yang berupa hewan atau bagian hewan
zat-zat berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia
murni.
3. Simplisia pelikan (mineral)
Simplisia pelikan adalah simplisia yang berupa bahan-bahan pelican
(mineral)yang belum diolah atau telah diolah dengan cara sederhana dan
belum berupazat kimia.Zat kimia berkhasiat (obat) tidak diperbolehkan
digunakan dalamcampuran obat tradisional karena obat tradisional diperjual
belikan secara bebas.Dengan sendirinya apabila zat berkhasiat (obat) ini
dicampurkan dengan ramuanobat tradisional dapat berakibat buruk bagi
kesehatan (Dirjen POM, 1986).
Obat bahan alam merupakan obat yang menggunakan bahan baku berasal dari
alam (tumbuhan dan hewan).Obat bahan alam dapat dikelompokkan menjadi 3
jenis yaitu jamu, jamu herbal terstandar, dan fitofarmaka. Jamu (Empirical
based herbal medicine) adalah obat bahan alam yang disediakan secara
tradisional, misalnya dalam bentuk serbuk seduhan, pil, dan cairan yang berisi
seluruh bahan tanaman yang menjadi penyusun jamu tersebut dan digunakan
secara tradisional (Lestari, 2007).
Penggolongan Obat Bahan Alam
1. Jamu (Empirical based herbalmedicine)

Jamu adalah obat tradisional yang disediakan secara tradisional, yang berisi
seluruh bahan tanaman yang menjadi penyusun jamu tersebut, higienis
(bebas cemaran) serta digunakan secara tradisional. Jamu telah digunakan
secara turun-temurun selama berpuluh-puluh tahun bahkan mungkin
ratusan tahun, Pada umumnya, jenis ini dibuat dengan mengacu pada resep
peninggalan leluhur . Bentuk jamu tidak memerlukan pembuktian ilmiah
sampai dengan klinis, tetapi cukup dengan bukti empiris turun temurun.
Kriteria jamu antara lain adalah sebagai berikut: Aman, Klaim khasiat
dibuktikan secara empiris, Memenuhi persyaratan mutu.
Jamu harus memenuhi kriteria:
Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan
Klaim khasiat dibuktikan berdasarkan data empiris
Memenuhi persyaratan mutu yang berlaku
Jenis klaim penggunaan:
Harus sesuai dengan jenis pembuktian tradisional dan tingkat
pembuktiannya yaitu tingkat umum dan medium
Harus diawali dengan kata-kata: Secara tradisional digunakan
untukatau sesaui dengan yang disetujui pada pendaftaran
2. Obat Herbal Terstandar (Scientificbased herbal medicine)

Obat Herbal Terstandar adalah obat tradisional yang disajikan dari ekstrak
atau penyarian bahan alam yang dapat berupa tanaman obat, binatang,
maupun mineral. Untuk melaksanakan proses ini membutuhkan peralatan
yang lebih kompleks dan berharga mahal, ditambah dengan tenaga kerja
yang mendukung dengan pengetahuan maupun keterampilan pembuatan
ekstrak. Selain proses produksi dengan teknologi maju, jenis ini telah
ditunjang dengan pembuktian ilmiah berupa penelitian-penelitian pre-klinik
(uji pada hewan) dengan mengikutis tandar kandungan bahan berkhasiat,
standar pembuatan ekstrak tanaman obat, standar pembuatan obat
tradisional yang higienis, dan uji toksisitas akutmaupun kronis. Kriteria
Obat Herbal Terstandar antara lain: Aman, Klaim khasiat dibuktikan secara
ilmiah atau pra-linik, Bahan baku yang digunakan telah mengalami
standarisasi, Memenuhi persyaratan mutu.
Obat Herbal Terstandar harus memenuhi kriteria:
Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan
Klaim khasiat dibuktikan secara ilmiah/praklinik
Telah dilakukan standardisasi terhadap bahan baku yang digunakan
dalam produk jadi
Memenuhi persyaratan mutu yang berlaku
Jenis klaim penggunaan:
Harus sesuai dengan tingkat pembuktian yaitu tingkat pembuktian
umum dan medium
3. Fitofarmaka (Clinical-based herbal medicine)

Fitofarmaka merupakan bentuk obat tradisional dari bahan alam yang dapat
disejajarkan dengan obat modern karena proses pembuatannya yang telah
terstandar, ditunjang dengan bukti ilmiah dari penelitian praklinik sampai
dengan uji klinik pada manusia dengan kriteria yang memenuhi syarat
ilmiah, protokol uji yang telah disetujui, pelaksana yang kompeten,
memenuhi prinsip etika, dan tempat pelaksanaan uji memenuhi syarat.
Dengan uji klinik akan lebih meyakinkan para profesi medis untuk
menggunakan obat herbal di sarana pelayanan kesehatan. Masyarakat juga
bisa didorong untuk menggunakan obat herbal karena manfaatnya jelas
dengan pembuktian secara ilmiah. Di samping itu obat herbal jauh lebih
aman dikonsumsi apabila dibandingkan dengan obat-obatan kimia karena
memiliki efek samping yang relatif sangat rendah. Obat tradisional semakin
banyak diminati karena ketersediaan dan harganya yang terjangkau.
Fitofarmaka harus memenuhi kriteria:
Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan
Klaim khasiat harus dibuktikan berdasarkan uji klinik
Telah dilakukan standardisasi terhadap bahan baku yang digunakan
dalam produk jadi
Memenuhi persyaratan mutu yang berlaku
Jenis klaim penggunaan:
Harus sesuai dengan tingkat pembuktian yaitu tingkat pembuktian
umum dan medium
1.2.Rumusan Masalah
Mengetahui Komposisi dan deskripsi simplisia yang berada di dalam
produk.
Mengetahui standarisasi dari simplisia pada produk
Mengetahui senyawa marker dan senyawa identitas dari masing-masing
komposisi yang berada di dalam produk.
Mengetahui fungsi dari produk.
1.3.Tujuan Penulisan
Untuk mengetahui dari masing-masing Komposisi dan deskripsi simplisia
yang berada di dalam produk.
Mengetahui standarisasi dari simplisia pada produk
Untuk mengetahui senyawa marker dan senyawa identitas dari masing-
masing komposisi yang berada di dalam produk.
Untuk mengetahui kegunaan dari produk.











BAB II
PEMBAHASAN
1.1.Komposisi dan deskripsi simplisia yang berada di dalam produk.
1. Valerinae radix
Valerian anggota dari famili Valerianaceae, adalah tanaman asli dari Eropa
dan Asia serta berkembang di Amerika Utara. Nama lainnya adalah
Setwall (Inggris), Valerianae radix (Latin),Baldrianwurzel (Jerman), dan
phu (Yunani). Genus Valerian mencakup lebih dari 250 spesies tetapi
Valeriana officinalis adalah spesies yang paling sering dimanfaatkan
sebagai tanaman obat. Walaupun lebih sering tumbuh pada daerah yang
lembab, Valerian juga dapat tumbuh di daerah kering dan dataran tinggi.
Valerian memiliki batang yang menjulang tinggi dibandingkan tanaman
rumput-rumputan lainnya, tumbuh tegak dan kokoh, daunnya bewarna
hijau gelap sangat lebat serta memiliki bentuk yang indah. Bunga Valerian
yang juga tumbuh lebat memiliki mahkota bunga bewarna merah muda
kekuningan, membuat tanaman ini tampak menonjol.
1. Klasifikasi Simplisia
Kingdom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Dipsacales
Famili : Valerianaceae
Genus : Valeriana
Spesies : Valeriana officinalis
2. Kegunaan Simplisia
Valerian telah populer di Amerika Serikat dan Eropa pada pertengahan
1800-an serta secara kontinyu digunakan baik oleh dokter dan
masyarakat awam sebelum akhirnya digantikan dengan resep obat
sedatif. Selain itu, Valerian juga telah lama digunakan untuk mengatasi
gangguan tidur dan anxietas (Sedativa)
2. Myristicae semen
Buah pala berasal dari keluarga Myristicaceae. Tumbuhan ini berumah dua
(dioecious) sehingga dikenal pohon jantan dan pohon betina. Pohon, tinggi
5 -18 m. Daun bulat telur atau elips memanjang, pangkal runcing, ujung
runcing, sis bawah hijau kebiruan pucat, sisi atas hijau tua, 5 - 15 kali 3 - 7
cm, waktu diremas bau harum. Bunga kuning, pada pangkal dengan daun
pelindung yang membulat, bunga jantan 1 - 20 dan yang betina 1 - 2
menjadi satu dalam malai yang gundul dan bercabang sedikit, yang
tumbuh muncul sedikit di atas ketiak daun. Bunga jantan bentuk periuk,
panjang 7 - 9 mm, dengan taju yang segi tiga, tiang benang sari lebih
daripada separuh yang atas tertutup oleh kepala sari yang berbentuk garis
yang banyak. Bunga betina lebih besar. Buah bentuk buah pir lebar, 4 - 6
kali 3 - 5,5 cm, gundul, kuning kecoklatan-oranye, berdaging dan
beraroma khas karena mengandung minyak atsiri pada daging buahnya.
Bila masak, kulit dan daging buah membuka dan biji akan terlihat
terbungkus fuli yang berwarna merah. Biji bergaris-garis, berbau harum,
keseluruhan dibungkus oleh selubung biji merah yang terbagi dalam taju-
taju yang banyak. Dari Maluku, banyak ditanam untuk buahnya.
1. Klasifikasi
Kingdom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Ordo : Magnoliales
Famili : Myristicaceae
Genus : Myristica
Spesies : Myristica fragrans Houtt
2. Kegunaan simplisia
PaIa dikenal sebagai obat pelepas kelebihan gas di usus dan sebagai
obat perut. Kulit dan daunnya mengandung minyak terbang dengan
wangi pala yang menyenangkan. Pala Irian dipakai sebagai obat
pencahar sedangkan pala jantan dipakai sebagai obat rnencret dan obat
perangsang. Bunga kering (kembang Pala) dipakai pada pelbagai
campuran jamu.
Kegunaan khusus dari biji Pala, yang dikenal sebagai Nux moschata
M.moschata adalah sebagai obat homoeo-pathi. Biji kerasnya setelah
dicuci untuk menghilangkan kapurnya, dibuat menjadi tinktur
(direndam dalam alkohol) atau tepung. Obat homoeopathis berguna
untuk mengobati sakit histeri, sembelit, mencret dan penyakit sulit
tidur atau perut kembung.
Jika takaran biji pala terlampau tinggi maka akan menimbulkan efek
merangsang (hampir mendekati keracunan), karena biji pala
menimbulkan efek membius dan menimbulkan rangsangan yang kuat
pada urat-saraf disusul oleh depresi dan tanda-tanda keracunan seperti
sakit kepala, kejang, halusinasi, pusing kepala, runtuh, dan sebagainya.
Biji pala menyebabkan rasa ngantuk, kulit dan selaput lindir kering,
gemetaran, hilang ingatan dan rasa berat di kepala
Asam miristat merupakan komponen utama dalam biji pala. Sekitar
76,6 % kandungan asam miristat dalam biji pala. Pada percobaan kali
ini untuk mendapatkan asam miristat dilakukan dengan cara ekstraksi
soxhlet dari biji pala .
1.2.Standarisasi dari simplisia pada produk
1. Valerinae radix
1. Kebenaran bahan
1. Mikroskopik
Rimpang, dengan epidermis sel poligonal, memiliki dinding luar
yang sedikit menebal; gabus, langsung di bawah epidermis, hingga
7 lapisan sedikit suberized, kecoklatan, sel poligonal besar;
korteks, parenkim dengan agak parenkim berdinding tebal,
mengandung banyak granula pati dan dilalui oleh banyak akar-
jejak; endodermis dari satu lapisan tangensial memanjang sel yang
mengandung tetesan minyak atsiri; Pericycle, parenkim; vaskular
bundel, agunan, dalam sebuah cincin dan sekitarnya empulur
parenkim yang sangat besar, mengandung granula pati dan
kelompok yang tersebar sesekali sclereids dengan dinding tebal
dan diadu lumen sempit; xilem, dengan ramping, annular, spiral,
dan diadu kapal, dalam jumlah kecil. Cabang mirip dengan
rimpang tetapi dengan endodermis terkemuka dan cincin yang
terdefinisi dengan baik ikatan pembuluh, menunjukkan penebalan
sekunder.
Akar, dengan lapisan piliferous, sel papillosed, beberapa
berkembang menjadi akar rambut; exodermis, atau satu lapisan
berbentuk segi empat ke sel-sel poligonal, dengan dinding
suberized, dan mengandung tetesan minyak atsiri; korteks,
parenkim, dengan banyak granula pati, sel-sel terluar yang
mengandung tetesan dari minyak atsiri; endodermis, dari 1 lapisan
sel dengan dinding radial menebal; primer xilem, dari 3-11
lengkungan yang mengelilingi empulur parenkim sentral kecil
berisi granula pati, 5-15m diameter, kadang-kadang menunjukkan
sumbing atau stellata hilus; butiran majemuk, dengan 2-6
komponen, hingga 20m dalam diameter. Akar yang lebih tua
menunjukkan empulur pati-bantalan parenkim, vaskular bundel
dengan penebalan sekunder dan berasal periderm di piliferous yang
lapisan.


2. Organoleptis
Baunya khas, bau asam valeria, bau menjadi lebih kuat saat
penyimpanan lama, rasanya manis pada awal dan agak pahit seperti
camphoraceous.
3. Penetapan Kadar senyawa tertentu dalam simplisia
Pemeriksaan makroskopik, mikroskopik, organoleptik, dan
microchemical dan dengan kromatografi lapis tipis untuk kehadiran
asam valerenic, asam acetoxyvalerenic, valtrate, dan isovaltrate
2. Uji pemurnian
1. Mikrobiologi Tes untuk Salmonella spp. di Radix produk
Valerianae harus negatif. Batas-batas yang dapat diterima
maksimal mikroorganisme lainnya. Untuk persiapan rebusan:
aerobik bakteri-tidak lebih dari 10
7
/g; jamur-tidak lebih dari 10
5
/g;
Escherichia coli-tidak lebih dari 10
2
/g. Persiapan untuk
penggunaan internal: bakteri aerobik tidak lebih dari 10
5
/g atau ml;
jamur-tidak lebih dari 10
4
/g atau ml; enterobacteria dan beberapa
bakteri Gram-negatif-tidak lebih dari 10
3
/g atau ml; Escherichia
coli-0 / g atau ml.
2. Kadar abu yang tidak larut dalam asam. Tidak lebih dari 1%.
3. Kadar sari yang larut dalam air. Tidak kurang dari 6%.
4. Kadar sari yang larut dalam etanol. Tidak kurang dari 7%.


3. Kandungan kimia
Komponen-komponen biokimia aktif yang terdapat dalam ekstrak
valerian adalah Bornyl isovalerate sebagai komponen utama. Minyak
atsiri (berkisar 0,2-2,8%) mengandung Bornyl asetat dan Bornyl
isovalerate sebagai komponen utama. Konstituen penting lainnya
termasuk-caryophyllene, valeranone, valerenal, asam valerenic, dan
lainnya seskuiterpenoid dan monoterpen











Komponen-komponen biokimia aktif yang terdapat dalam ekstrak
valerian adalah :
1. Alkaloid: actinidine, catinine, isovaleramide, valerianine dan
valerine
2. Amino acid, seperti Gamma-aminobutyric acid (GABA),tyrosine,
arginine, dan glutamine
3. Valepotriates, esters non-glicosidic, acevaltrate, isovaltrate dan
valtrate;
4. Volatile oil mengandung sesquiterpene (acetoxivalerenic acid,
valerenic acid,valeric acid);
5. Flavanone seperti hesperidin, 6-methylapigenin dan linarin
Myristicae semen
2. Myristicae semen
1. Kebenaran bahan
1. Mikroskopik
Perisprem primer pada inti biji terdiri dari beberapa lapis sel yang
berbentuk polygonal sangat pipih,dinding tipis, berwarna coklat
kekuningan, sel umumnya berisi massa berwarna coklat kehitaman
dan kadang juga hablur berbentuk prisma yang tidak larut pada
penambahan asam klorida pekat. Endosperm terdiri dari sel
parenkim besar, bentuk polygonal, dinding tipis warna coklat berisi
butir-butir pati dan satu butir aleuron.
Serbuk warna coklat muda, bau khas aromatic. Fragmen pengenal
adalah fragmen perisperm sekunder dengan sel minyak, fragmen
endosperm berisi butir pati, butir aleuron atau zat berwarna coklat,
fragmen perisperm primer
2. Organoleptis
Bau khas aromatik, rasa agak pahit,, agak pedas dan agak
menimbulkan rasa tebal di lidah
3. Penetapan Kadar senyawa tertentu dalam simplisia
Pemeriksaan makroskopik, mikroskopik, organoleptik, dan
microchemical dan dengan kromatografi lapis tipis untuk kehadiran
minyak atsiri, saponin, dan asam oleanolat.
2. Uji pemurnian
kadar abu 3 %,
kadar abu yang tidak larut dalam asam 0,5 %,
kadar air 12 %
kadar minyak atsiri 6,5 %.
3. Kandungan kimia
komponen dalam biji pala dan fuli terdiri dari minyak atsiri, minyak
lemak, protein, selulosa, pentosan, pati, resin dan mineral-mineral.
Minyak atsiri dengan komponen utama monoterpen hidrokarbon (61 -
88% seperti alpha pinene, beta pinene, sabinene), asam monoterpenes
(5 - 15%), aromatik eter (2-18% seperti myristicin, elemicin, safrole).
Biji pala juga mengandung minyak menguap (miristin, pinen, kamfen,
dipenten, safrol, eugenol, iso eugenol dan alcohol), gliserida (asam
miristinat, asam oleat, borneol dan giraniol), protein,lemak, pati dan
gula, vitamin A, B1 dan C. Minyak tetap mengandung trimyristin.



Miristin
1.3.Senyawa marker dan senyawa identitas dari masing-masing komposisi yang
berada di dalam produk.
1.3.1. Valerinae radix





1.3.2. Myristicae semen (Foye, 1981)




1.4.Kegunaan dari produk obat herbal terstandar (OHT) Lelap SOHO
Meningkatkan kualitas tidur, Membuat tidur lebih pulas








BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Diketahui bahwak komposisi didalam produk obat herbal terstandar
(OHT) Lelap SOHO adalah akar tanaman Valeriana officinalis L.
(Valerian) dan Myristica fragan Haitt
Diketahui standarisasi dari simplisia pada produk obat herbal
terstandar (OHT) Lelap SOHO ini sudah terstandarisasi yang telah
melewati uji aktivitas praklinis, uji toksisitas akut, kadar senyawa
aktif, uji pemurnian dengan parameter mutu simplisia, serta bahan
yang telah terstandarisasi.
Senyawa marker dan senyawa identitas dari masing-masing
komposisi yang berada di dalam produk obat herbal terstandar (OHT)
Lelap SOHO pada Valeriana officinalis L adalah Bornyl isovalerate
dan pada Myristica fragan Haitt adalah myristicin serta safrole.
Kegunaan dari produk obat herbal terstandar (OHT) Lelap SOHO
adalah Meningkatkan kualitas tidur, Membuat tidur lebih pulas




DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 1977. Materia Medika Indo-nesia. Jilid I. Departemen Kesehatan RI
Anonim. 1980. Materia Medika Indo-nesia. Jilid IV. Departemen Kesehatan RI,
Departemen Kesehatan RI. 1995. Farmakope Indonesia edisi IV. Jakarta: Departemen
Kesehatan RI
Tyler, V.E., L.R. Brady, J.E. Robbers, 1988, Pharmacognosy, 9 Ed,Lea&Febiger,
Philadelphia
Foye, W. 1981. Principles of Medicinal Chemistry. LEA & FEBRIGER.
Philadelphia,Pensylvania.
Librianto, B.Y. 2004. Ekstraksi oleoresin pala (Myristica fragrans Houtt) dari
ampas penyulingan minyak pala menggunakan pelarut organic. Skripsi
Fateta. IPB.
Depkes RI. (1989). Materia Medika Indonesia. Jilid V. Jakarta: Direktorat
Jenderal Pengawasan Obat Dan Makanan.
Harbone, J.B. (1987). Metode Fitokimia, Penuntun Cara Modern Menganalisa
Tumbuhan, terjemahan K.Padmawinata. Edisi II. Bandung : ITB Press.