Anda di halaman 1dari 78

PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA NY.

Y DENGAN
KONDISI NYERI MENJALAR, KETERBATASAN LGS, DAN
PENURUNAN KEKUATAN OTOT LUMBAL AKIBAT LOW BACK PAIN
ET.C SUSPECT HNP DI RSUD BENDAN KOTA PEKALONGAN

Disusun untuk memenuhi tugas Praktik Klinis di RSUD Bendan Kota Pekalongan



Disusun Oleh:

Syauqinaa Sabiilaa (NPM. 0530006312)
Bagus Sutarso (NPM. 0530006711)
Laela Maulida (NPM. 0530006812)
Wahyu Iskandar Rizqi (NPM. 0530007411)


PROGRAM STUDI DIPLOMA III FISIOTERAPI
FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS PEKALONGAN
2014
ii

HALAMAN PERSETUJUAN

Telah disetujui oleh pembimbing untuk dipertahankan didepan Tim Penguji
Makalah dengan judulPENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA NY. Y
DENGAN KONDISI NYERI MENJALAR, KETERBATASAN LGS, DAN
PENURUNAN KEKUATAN OTOT LUMBAL AKIBAT LOW BACK PAIN
ET.CSUSPECT HNPDI RSUD BENDAN KOTA PEKALONGANProgram
Studi Diploma III Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Pekalongan..

Pekalongan, Januari 2014

Pembimbing Akademik, Pembimbing Lahan,


Ade Irma Nahdliyyah, SST. FT Mahayu Yoga P, Amd.Ft
NPP. 111009195 NIP. 19791024 200902 1 001



iii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang
telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan makalah yang berjudul Penatalaksanaan Fisioterapi pada Ny.
Y dengan KondisiNyeri Menjalar, Keterbatasan LGS, dan Penurunan
Kekuatan Otot Lumbal Akibat Low Back Pain et.cSuspect HNPdi RSUD
Bendan Kota Pekalongan.
Dalam proses penyusuan makalah ini penulis menyadari adanyadukungan,
bantuan serta bimbingan dari berbagai pihak yang besar artinya baiksecara
langsung maupun tidak langsung bagi penulis. Untuk itu perkenankanlahpenulis
mengucapkan terimakasih kepada :
1. Allah SWT yangtelah memberikan nikmat iman, nikmat islam dan
nikmatsehat sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas makalah ini.
2. Rasulullah Muhammad SAW yang telah menjadi teladan dan penuntun
hidup.
3. Bapak Mahayu Yoga P, Amd.Ft., selaku pembimbing lahan yang
membimbing kami selama praktek klinis di RSUD Bendan Kota Pekalongan
dan mengarahkan kami dalam penyusunan makalah ini. Serta tenaga
fisioterapis lainnya, bu Nida, mas Adi, terimakasih karena telah sabar
mengajari kami.
iv

4. Ibu Ade Irma Nahdliyyah, SST. FT., selaku dosen pembimbing akademis
yang telah meluangkan waktu dan pikiran untuk membimbing penulis dalam
penyusunan makalah ini.
5. Teman-teman seperjuangan Diploma III Fisioterapi Fakultas Ilmu
Kesehatan Universitas Pekalongan 2011.
Penulis menyadari bahwa makalah yang telah penulis susun masihbanyak
kekurangan, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran
demisempurnanya makalah ini. Semoga makalah yang telah disusundapat
bermanfaat bagi penulis dan pembaca.
Demikian makalah ini dibuat semoga bermanfaat bagi penuliskhususnya
dan pembaca pada umumnya.


Pekalongan, Januari 2014


Penulis

v

DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i
HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................... ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................. ix
DAFTAR TABEL ............................................................................................. x
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................ 1
A. Latar Belakang ............................................................................... 1
B. Rumusan Masalah .......................................................................... 3
C. Tujuan ............................................................................................ 3
D. Manfaat .......................................................................................... 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 5
A. Anatomi Fungsional ....................................................................... 5
1. Struktur Tulang Vertebra Lumbal ............................................. 6
2. Diskus Intervertebralis .............................................................. 9
3. Stabilitas Vertebra Lumbalis ..................................................... 11
4. Susunan Saraf Spinal ................................................................ 14

vi

B. Biomekanik .................................................................................... 15
1. Fleksi ......................................................................................... 15
2. Ekstensi ..................................................................................... 16
3. Lateral Fleksi ............................................................................. 16
4. Rotasi ........................................................................................ 16
C. Patologi .......................................................................................... 17
1. Definisi ...................................................................................... 17
2. Faktor Resiko ............................................................................ 18
3. Klasifikasi ................................................................................. 19
4. Patofisiologi .............................................................................. 20
5. Manifestasi Klinis ..................................................................... 23
D. Objek yang Dibahas ....................................................................... 24
1. Nyeri .......................................................................................... 24
2. Spasme Otot .............................................................................. 25
3. Lingkup Gerak Sendi ................................................................ 25
4. Kekuatan Otot ........................................................................... 26
5. Aktifitas Fungsional .................................................................. 27
E. Modalitas Fisioterapi ..................................................................... 28
1. TENS ......................................................................................... 28
2. Traksi Lumbal ........................................................................... 30
3. Mc Kenzie Exercise .................................................................. 30
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN .......................................................... 35
A. Hasil ............................................................................................... 35
vii

1. Proses Pemecahan Masalah....................................................... 35
a. Pengkajian ............................................................................ 35
b. Diagnosa dan Problematika Fisioterapi ................................ 48
c. Tujuan Fisioterapi ................................................................. 49
d. Edukasi/Home Program ....................................................... 49
e. Prognosis .............................................................................. 50
f. Pelaksanaan Fisioterapi ........................................................ 50
g. Evaluasi ................................................................................ 54
2. Protokol Studi Kasus (Status Klinis) ........................................ 56
B. Pembahasan ................................................................................... 56
1. Penurunan derajat nyeri............................................................. 56
2. Penurunan spasme otot .............................................................. 57
3. Peningkatan LGS ...................................................................... 57
4. Peningkatan kekuatan otot ........................................................ 58
5. Peningkatan kemampuan aktivitas fungsional .......................... 59
BAB IV PENUTUP ........................................................................................... 60
A. Simpulan ........................................................................................ 60
B. Saran .............................................................................................. 61
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 62
LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................... 64


viii

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Tulang Vertebra ........................................................................... 7
Gambar 2.2 Vertebra Lumbal .......................................................................... 8
Gambar 2.3 Diskus Intervertebralis................................................................. 11
Gambar 2.4 Ligament Vertebralis ................................................................... 12
Gambar 2.5 Otot-Otot Regio Punggung .......................................................... 13
Gambar 2.6 Hernia Nucleus Pulposus ............................................................. 17
Gambar 2.7 Gradasi HNP ................................................................................ 22
Gambar 2.8 Rest position for cold/hot pack .................................................... 31
Gambar 2.9 Sphynx ......................................................................................... 32
Gambar 2.10 Cobra ........................................................................................... 32
Gambar 2.11 Standing back extension .............................................................. 33

ix

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Skala Lima TIngkat ............................................................................. 24
Tabel 2.2 Onilai Normal LGS ............................................................................. 25
Tabel 2.3 Kritereia Kekuatan Otot ...................................................................... 26
Tabel 2.4 Index Oswestry Disability Questionnaire ........................................... 27
Tabel 3.1 Skala Lima Tingkat ............................................................................. 43
Tabel 3.2 Hasil Pemeriksaan sensoris ................................................................. 44
Tabel 3.3 Hasil pemeriksaan MMT .................................................................... 44
Tabel 3.4 Hasil pemeriksaan LGS ...................................................................... 45
Tabel 3.5 Hasil pemeriksaan spesifik.................................................................. 46
Tabel 3.6 Hasil pemeriksaan Indekx Oswestry Disability Questionnaire .......... 46
Tabel 3.7 Hasil evaluasi penurunan derajat nyeri ............................................... 53
Tabel 3.8 Hasil evaluasi peningkatan LGS ......................................................... 53
Tabel 3.9 Hasil evaluasi peningkatan kekuatan otot ........................................... 54
Tabel 3.10 Hasil evaluasi peningkatan kemampuan aktivitas fungsional........... 54

x

DAFTAR GRAFIK

Halaman
Grafik 3.1 Hasil evaluasi nyeri T1-T4 ................................................................ 56
Grafik 3.2 Hasil evaluasi peningkatan LGS ........................................................ 56
Grafik 3.3 Hasil evaluasi peningkatan kekuatan otot ......................................... 57
Grafik 3.4 Hasil evaluasi peningkatan kemampuan aktivitas funsional ............. 58

1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Semakin majunya perkembangan jaman, persaingan dalam segala
bidangsemakin ketat. Untuk mampu mengikuti persaingan yang semakin
ketatdibutuhkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang bermutu
danproduktifitas kerja yang baik. SDM cukup berkualitaspun jika mengalami
masalahkesehatan dapat menurunkan produktifitas kerja. Salah satu masalah
kesehatanyang bisa mempengaruhi menurunnya produktifitas kerja adalah nyeri
punggungbawah.
Low back pain atau nyeri punggung bawah merupakan sindroma atau
keluhan nyeri pada punggung bawah yang disebabkan oleh beberapa faktor antara
lain dapat berasal dari kulit, otot, tulang, organ viscera bahkan sikap tubuh yang
salah (Priyatna, 2000). Low back pain sering dipakai sebagai kajian nyeri pada
regio punggung bawah. Sebenarnya bukanlah diagnosis, tetapi dengan seringnya
digunakan istilah tersebut seakan-akan menutupi diagnosis yang sebenarnya.
(Kuntono, 2000)
Low back pain merupakan problematik yang banyak ditemukan dan sangat
mengganggu kegiatan dan aktivitas sehari-hari. Low back pain dapat menurunkan
tingkat produktivitas kerja, 80 % dari populasi di dunia pernah mengalami low
back pain, terutama pada usia 30-50 tahun. Amerika Serikat mengeluarkan dana
2



sebesar 15 juta dolars per tahun untuk mengatasi problematik nyeri akibat low
back pain. (Prayitna, 2000)
Hernia nucleus pulposus (HNP) merupakan keadaan dimana anulus fibrosus
beserta nukleus pulposusnya menonjol ke dalam kanalis spinalis. Di daerah
lumbal penonjolan dapat terjadi ke arah posterolateral ataupun posterosentral.
Dasar terjadinya HNP adalah proses degenerasi diskus intervertebralis, oleh
karenanya banyak terjadi pada dekade 3 dampai 5, laki-laki lebih banyak
menderita HNP dibanding wanita. (Mardjono, 2000)
Menurut Rybock, nyeri pinggang yang diderita pasien usia kurang dari 55
atau 60 tahun disebabkan oleh HNP sedangkan yang berusia lebih tua, nyeri
pinggang disebabkan oleh osteoporosis fraktur kompresi, fraktur patologis.
Pasien HNP lumbal seringkali mengeluh rasa nyerinya menjadi bertambah
pada saat melakukan aktivitas seperti duduk lama, membungkuk, mengangkat
benda yang berat, juga pada saat batuk, bersin dan mengejan. (Mardjono, 2000)
Fisioterapi dalam hal ini memegang peranan untuk mengembalikan dan
mengatasi gangguan impairment dan activity limitation sehingga pasien dapat
beraktivitas kembali. Untuk mengatasi masalah pada nyeri punggung bawah
karena HNP dapat digunakan modalitas fisioterapi seperti TENS, Traksi Lumbal,
dan Mc Kenzie Exercise.


3



B. Rumusan Masalah
Pada kondisi Low Back Pain e.c Suspect HNP, penulis dapatmerumuskan
masalah yaitu: 1) Apakah TENS, Taksi Lumbal, dan Mc Kenzie Exercise dapat
mengurangi nyeri pada kasus Low Back Pain et.c SuspectHNP? 2) Apakah TENS,
Taksi Lumbal, dan Mc Kenzie Exercisedapat menambah LGS pada kondisi Low
Back Pain et.c Suspect HNP? 3) Apakah TENS, Taksi Lumbal, dan Mc Kenzie
Exercise dapat meningkatkankekuatan otot lumbal?

C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Tujuan umum yang ingin dicapai dalam penulisan makalah ini adalah
untuk mengetahui dan menyebarluaskan peran fisioterapi pada kondisi Low
Back Pain et.c Suspect HNPkepada rekan-rekan fisioterapi, kalangan medis,
maupun masyarakat luas.
2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus penulisan makalah ini adalah :
a. Untuk mengetahui manfaat TENS, Traksi Lumbal, dan Mc Kenzie
Exerciseterhadap pengurangan nyeri pada kondisi Low Back Pain et.c
Suspect HNP.
b. Untuk mengetahui manfaat TENS, Traksi Lumbal, dan Mc Kenzie
Exercise terhadap peningkatan lingkup gerak sendi pada kondisi Low
Back Pain et.c Suspect HNP.
4



c. Untuk mengetahui manfaat TENS, Traksi Lumbal, dan Mc Kenzie
Exercise terhadap peningkatan kekuatan otot pada kondisi Low Back
Pain et.c Suspect HNP.

D. Manfaat
1. Bagi Penulis
Dapat menambah pengetahuan, wawasan dan keterampilan dalam
bidang fisioterapi khususnya mengenai penanganan kondisi Low Back Pain
et.c Suspect HNP.
2. Bagi Pembaca
Sebagai referensi dalam menambah wawasan dan informasi pembaca.
3. Bagi Pendidikan
Sebagai referensi dalam menunjang pendidikan.
4. Bagi Instansi Kesehatan
Sebagai acuan dalam meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan
khususnya bagi pasien Low Back Pain et.c Suspect HNP dengan
memberikan informasi penanganan fisioterapi menggunakan modalitas
TENS, Traksi Lumbal, dan Mc Kenzie Exercise.
5. Bagi Fisioterapi
Sebagai acuan dalam melaksanakan tindakan fisioterapi khususnya
bagi pasien post Low Back Pain et.c Suspect HNP dengan menggunakan
modalitas TENS, Traksi Lumbal, dan Mc Kenzie Exercise.

5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Anatomi Fungsional
1. Struktur Tulang Vertebra Lumbal
Tulang vertebra lumbal tersusun 5 vertebra yang bersendi satu sama
lain yang berperan penting dalam menjalankan fungsinya untuk menyangga
tubuh dan alat gerak tubuh. Susunan tulang vertebra secara umum terdiri
dari corpus, arcus, dan foramen vertebra.
Vertebra lumbal terletak antara regio thorax dan sacrum. Vertebra ini
ditandai dengan corpus dan lamina yang besar dan kuat. Vertebra lumbalis
berjumlah 5, keatas bersendi dengan thorak 12, kebawah bersendi dengan
sacrum 1. Corpusnya jika dilihat dari atas tampak seperti ginjal dengan
bentuk foramenvertebralis yang bervariasi molar dan oval sampai dengan
triangular. Terkadang foramen vertebralis di vertebra lumbal 5 mengalami
penyempitan baik karenaanomali kongenital maupun karena proses
degeneratif. Processus spinosus tebaldan lebar mengarah ke posterior.
Processus artikularis vertebra lumbalis memungkinkan gerakan fleksi,
ekstensi dan lateral fleksi. Berat tubuh di transmisikan dari vertebra lumbal
5 ke basis tulang sacrum yang dibentuk oleh bagian atas tulang sacrum.
Processus transversus vertebra lumbalis mengarah ke latero-posterior-
superior. Vertebra lumbalis kelengkungan ke arah depan yang disebut
dengan lordosis lumbal (Yanuar, 2002).
6



a. Korpus
Merupakan bagian terbesar dari vertebra, berbentuk silindris
yangmempunyai beberapa facies (dataran) yaitu : facies anterior
berbentuk konvek dariarah samping dan konkaf dari arah cranial ke
caudal. Facies superior berbentukkonkaf pada lumbal 4-5 (Kapandji,
1990).
b. Arcus
Merupakan lengkungan simetris di kiri-kanan dan berpangkal
pada corpusmenuju dorsal pangkalnya disebut radik arcus vertebra
dan ada tonjolan ke arahlateral yang disebut procesus spinosus
(Susilowati, dkk, 1993).
c. Foramen vertebra
Merupakan lubang yang besar yang terdapat diantara corpus dan
arcusbila dilihat dari columna vetebralis, foramen vetebra ini
membentuk suatu saluranyang disebut canalis vetebralisalis, yang
akan terisi oleh medula spinalis(Susilowati, dkk, 1993).





Keterangan gambar 2.1
1. Vertebra cervicalis I VII
2. Vertebra thoracalis I XII
3. Vertebra lumbalis I V
4. Osc. Sacrum
5. Oss. Coccygae
6. Atlas
7. Axis
8. Vertebra prominens
9. Foramen intervertebralis
10. Promotorium

7




Gambar 2.1
Tulang vertebra dilihat dari depan, belakang dan samping(Sobotta, 2006)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10




Keterangan gambar 2.2 (a)
1. Processus spinosus
2. Processus tranversus
3. Processus articularis superior
4. Incisura vertebralis superior
5. Corpus vertebrae
6. Incisura vertebralis inferior

Keterangan gambar 2.2. (b).
1. Processus spinosus
2. Processus articularis inferior
3. Processus articularis superior
4. Processus tranversus
5. Incisura vertebralis superior
6. Foramen vertebrae
7. Corpus vertebrae
8





Gambar 2.2Vertebra lumbal (a) dilihat dari depan ; (b) dilihat dari belakang
(Sobotta, 2006)

1
2
3
4
6

4
5
1
2
3
4
1
5
6
7
(a)
(b)
9



2. Diskus Intervertebralis
Sendi-sendi corpus vertebra termasuk jenis sendi kondral sekunder
(simfisis) yang dirancang untuk menanggung beban dan kekuatan.
Permukaan vertebra-vertebra berdekatan memperoleh hubungan melalui
sebuah diskus intervertebralis dan ligamentum. (Keith, 2002)
Discus intervertebralis menyusun seperempat dari panjang columna
vertebralis. Discus ini paling tebal di daerah cervical dan lumbal, tempat
banyak terjadinya columna vertebralis. Discus bersifat semielastis. Ciri fisik
ini memungkinkannya berfungsi sebagai peredam benturan bila beban pada
columna vertebralis mendadak bertambah kelenturan atau daya pegas
memungkinkan vertebra yang kakau dapat bergeraks atu dengan lainnya.
Daya pegas ini berangsur menghilang dengan bertambahnya usia. Discus
intervertebralis tidak ditemukan diantara c2-c2, di dalam os sacrum, dan di
dalam os coccygeus. (Snell, 2006)
Menurut Richard Snell (2006), discus intervertebralis antara lain
tersiri dari:
a. Annulus fibrosus
Terdiri atas jaringan fibrokartilago, di dalamnya serabut-serabut
kolagen tersusun dalam lamel-lamel yang konsentris, dimana lamel-
lamel yang lain berjalan dalam arah sebaliknya. Serabut-serabut yang
lebih perifer melekat erat pada ligentum longitudinale anterius dan
posterius columna vertebralis.

10



b. Nucleus pulposus
Pada anak-anak dan remaja terdiri dari zat gelatin yang banyak
mengandung ari, sedikit serabut kolagen, dan sedikit tulang rawan.
Biasanya berada dalam tekanan dan terletak sedikit lebih dekat pinggir
posterior daripada pinggir anterior discus. Difat nucleus pulposus
yang setengah cair memungkinkan berubah bentuk dan vertebra dapat
menjungkit ke depan dan ke belakang di atas yang lain, seperti
gerakan fleksi dan ekstendo columna vertebralis. Permukaan atas dan
bawah corpus vertebra yang berdekatan yang menempel pada discus
diliputi cartilago hialin yang tipis.
Peningkatan beban kompresi yang mendadak pada columna
vertebralis menyebabkan nucleus pulposus yang semicair menjadi
gepeng. Dorongan keluar nucleus ini dapat ditahan oleh daya pegas
annulus fibrosus di sekelilingnya. Kadang, dorongan ini terlalu kuat
bagi annulus, sehingga annulus menjadi robek dan nucleus pulposus
keluar dan menonjol ke dalam canalis vertebralis serta dapat menekan
radix saraf spinalis, nervus spinalis, atau bahkan medulla spinalis.
Dengan bertambahnya usia, kandungan air di dalam nucleus
pulposis berkurang dan digantikan oleh fibrokartilago. Serabut-serabut
kolagen annulus berdegenerasi dan sebagai akibatnya annulus tidak
lagi berada dalam tekanan/ pada usia lanjut, discus ini tipis, kurang
lentur, dan tidak dapat dibedakan lagi antara nucleus dengana annulus.

11




Gambar 2.3
Diskus Intervertebralis (Sobotta, 2006)
3. Stabilitas Vertebra Lumbalis
Stabilitas pada vertebra ada dua macam yaitu stabilisasi pasif
danstabilisasi aktif. Untuk stabilisasi pasif adalah ligament yang terdiri dari :
(1)ligament longitudinal anterior yang melekat pada bagian anterior tiap
diskus dananterior korpus vertebra, ligament ini mengontrol gerakan
ekstensi, (2) ligament longitudinal posterior yang memanjang dan melekat
pada bagian posterior discusdan posterior korpus vertebra. Ligament ini
berfungsi untuk mengontrol gerakanfleksi, (3) ligament flavum terletak di
dorsal vertebra di antara lamina yangberfungsi melindungi medulla spinalis
dari posterior, (4) ligament transversum melekat pada tiap procesus
tranversus yang berfungsi mengontrol gerakan fleksi.
Sedangkan yang berfungsi untuk stabilisasi aktif adalah adalah otot-
ototyang berfungsi untuk penggerak lumbal yang terletak di sebelah
anterior, lateralmaupun posterior. Otot-otot disebelah anterior dan lateral,
antara lain : m. rektus abdominis, m. obliqus internus, m. psoas mayor, dan
m. quadratus lumborum. Otot-otot di sebelah posterior antara lain: m.
longisimus thorakalis, m. iliocostalis.




Keterangan gambar 2.3 ligament vertebralis
1. Foramen vinae basivertebralis
2. Ligamentum longitudinale posterius
3. Vertebra lumbalis V, corpus vertebrae
4. Os sacrum
5. Pediculus arcus vertebrae
6. Disci intervertebralis
7. Proc. Costalis
8. Proc. Articularis inferior
9. Proc. Articularis superior
10. Lamina arcus vertebrae
11. Proc. Spinosus
12. Articulatio zygapophysialis
13. Ligamentum flavum
12




Gambar 2.4Ligament vertebralis(Sobotta, 2006)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13




Keterangan Gambar 2.4 otot-otot regio punggung
1. M. trapezius 16. M. rhomboideus minor
2. M. sternocleidomastoideus 17. M. rhomboideus major
3. M. splenius capitis 18. M. splenius capitis
4. M. levator scapulae 19. Fascia deltoidea
5. M. rhomboideus minor 20. M. serratus posterior superior
6. M. trapezius 21. Costae
7. M. teres major 22. M. latissimus dorsi
8. M. infraspinatus, fascia infraspinata 23. M. serratus anterior
9. Scapula, angulus inferior 24. M. serratus posterior inferior
10. M. errector spinae 25. M. obliquus externus abdominis
11. M. latissimus dorsi 26. M. obliquus internus abdominis
12. Fascia thoracolumbalis
13. M. obliquus externus abdominis
14. Trigonum lumbale
15. Crista iliaca

13





Gambar 2.5
Otot-otot regio punggung(Sobotta, 2006)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
14



4. Susunan Saraf Spinal
Di sepanjang medulla spinalis melekat 31 pasang nervus spinalis
melalui radix anterior atau motoril dan radix posterior atau sensorik.
Masing-masing radix melekat pada medulla spinalis melalui sederetan
radices (radix kecil yang terdapat di sepanjang segmen medulla spinalis
yang sesuai. Setiap radix mempunyai sebuah ganglion radix posterior, yang
axon sel-selnya memberikan serabut-serabut saraf perifer dan pusat.
Radix nervus spinalis berjalan dari masing-masing segmen medulla
spinalis ke foramen intervertebralis yang sesuai, tempat keduanya menyatu
membentuk nervus spinalis. Di sini serabut-serabut motorik dan sensorik
bercampur, sehingga setiap saraf spinal terdiri atas campuran serabut
motorik dan sensorik. Karena pertumbuhan memanjang columna vertebralis
tidak seimbang dengan pertumbuhan medulla spinalis, panjang radix n.
spinalis bertambah panjang dari atas ke bawah. Di daerah cervical atas,
radox nervus spinalis pendek dan berjalan hampir horizontal, tetapi di
bawah ujung medulla (pada orang dewasa setinggi pinggir bawah vertebra
l1) membentuk seberkas saraf vertical ini disebut cauda equina. (Snell,
2006)
Setelah keluar dari foramen intervetebrale, masing-masing n. spinalis
segera bercabang dua menjadi ramus anterior yang besar dan ramus
posterior yang lebih kecil, yang keduanya mengandung serabut-serabut
motorik dan sensorik. (Snell, 2006)
15



B. Biomekanik
Pada tulang belakang antara tulang satu dengan tulang yang lainnya
dipisahkan oleh discus intervertebralis dimana pada diskus ini tersusun oleh
annulus fibrosus dan nukleus pulposus. Luas gerak sendi punggung sebagian
ditentukan oleh gaya distorsi dari tahanan diskus dan sebagian oleh sudut dan
ukuran dari permukaaan articular diantara prosesus. LGS punggung terbesar
terjadi manakala kondisi diskus paling tebal dan permukaan sendi paling luas.
Kondisi seperti diatas terjadi pada daerah lumbal bawah tepatnya diarea L-4,
L-5 dan S-1 dengan demikian gerakan lebih luas terjadi pada L-5 dan S-1
daripada L-1 dan L-2. Mengingat luasnya gerakan yang dihasilkan oleh L-5 dan
S-1 maka kemungkinan sendi tersebut cidera atau herniasi atau ostheoarthritis
lebih besar daripada sendi lainnya.
Gerakan yang terjadi pada lumbar spine adalah fleksi, ekstensi, lateral fleksi
dan rotasi. Karena tidak ada tulang rusuk yang menahan gerakan pada daerah
lumbal maka gerakan fleksi dan ekstensi dari regio ini lebih memungkinkan
daripada gerakan fleksi-ekstensi pada punggung atas. Untuk alasan yang sama
kemungkinan bergerak rotasipun relatif lebih besar juga.
1. Fleksi
Fleksi adalah gerakan ke depan. Dapat dilakukan dengan leluasa pada
daerah cervical dan lumbal, tetapi terbatas pada thoracal. Gerakan fleksi
dilakukan oleh m. rectus abdominis, dan m. psoas (Snell, 2006). Pada saat
fleksi, nucleus pulposus bergerak ke arah posterior sehingga terjadi
ketegangan pada sisi posterior dari annulus fibrosus. Foramen intervertebral
16



melebar sehingga terjadi peningkatan ketegangan pada ligamen posterior
longitudinal, ligamen flavum, ligamen interspinosus dan supraspinosus, dan
spinal cord. (Neumann, 2010)
2. Ekstensi
Ekstensi adalah gerakan ke belakang. Dapat dilakukan dengan leluasa
pada daerah cervical dan lumbal, tetapi terbatas pada thoracal. Gerakan
ekstensi dilakukan oleh m. postvertebralis (Snell, 2006). Pada saat ekstensi,
nucleus pulposus bergerak ke arah anterior sehingga terjadi ketegangan pada
sisi anterior dari annulus fibrosus. Foramen intervertebral menyempit
sehingga mengakibatkan peningkatan ketegangan pada ligamen anterior
longitudinal (Neumann, 2010)
3. Lateral Fleksi
Lateral fleksi adalah gerakan melengkungnya tubuh ke satu sisi.
Gerakan ini mudah dilakukan di daerah cervical dan lumbal, tetapi terbatas
di daerah thoracal. Gerakan lateral fleksi dilakukan oleh m. postvertebralis,
m. quadratus lumborum, dan otot-otot serong dinding anterolateral
abdomen. Nucleus pulposus menjauh dari arah gerakan, atau dinyatakan
timbul cekungan pada sisi lawan gerakan (Neumann, 2010)
4. Rotasi
Rotasi adalah gerakan memutar columna vertebralis. Gerakan ini
sangat terbatas di daerah lumbal. Gerakan rotasi dilakukan oleh otot-otot
rotator dan otot-otot serong dinding anterolateral abdomen (Snell, 2006).
Sebagian besar rotasi yang sebenarnya disertai dengan kompresi tulang
17



rawan kontralateral pada sendi apophyseal. Rotasi aksial juga
mengakibatkan ketegangan yang diciptakan oleh regangan anulus fibrosus.
Secara teori, rotasi aksial derajat 3 pada intervertebralis lumbal akan
merusak permukaan sendi facet dan robekan serat kolagen pada annulus
fibrosus. Gerakan fisiologis yang normal tetap aman tetapi pada batas ini
berpotensi merusak (Neumann, 2010).

C. Patologi
1. Definisi
Hernia nucleus pulposus merupakan suatu gangguan yang melibatkan
ruptur annulus fibrosus sehingga nucleus pulposus menonjol (bulging) atau
mengalami herniasi dan menekan akar saraf spinal, menimbulkan nyeri dan
defisit neurologis. (Hartwig, 2006)


Gambar 2.6 Hernia Nucleus Pulposus
(http://www.coloradobodywork.com/, 2007)

18



2. Faktor Resiko
Faktor risiko timbulnya HNP antara lain sebagai berikut:
a. Umur
Kandungan air di dalam diskus intervertebralis akan berkurang
secara alamiah akibat bertambahnya usia sekitar 50-60 tahun. Akan
tetapi,beberapa penelitian juga menunjukan bahwa HNP dapat terjadi
di usia produktif yaitu diantara umur 30-55 tahun (Atlas et al.,2005)
b. Jenis kelamin
Laki-laki dan perempuan memiliki faktor resiko yang sama
terhadap keluhan nyeri pinggang sampai umur 60 tahun,namun pada
kenyataan jenis kelamin seseorang dapat mempengaruhi
timbulnyakeluhan nyeri pinggang,karena pada wanita keluhan ini
lebih sering terjadi misalnya pada saat mengalami siklus
menstruasi,selain itu proses menopause juga dapat menyebabkan
kepadatan tulang berkurang akibat penurunan hormon esterogen
sehingga memungkinkan terjadinya nyeri pinggang. Bagaimanapun
juga interprestasi dari perbedaan jenis kelamin terletak jugapada
perbedaan pekerjaan dan tugas-tugasnya.
c. Body massa indeks (BMI)
Kelebihan berat badan meningkatkan berat pada tulang belakang
dan tekanan pada diskus,struktur tulang belakang,serta hernia pada
diskus lumbalis yang rawan terjadi.

19



d. Merokok
Keterkaitan antara merokok dengan batuk dapat meningkatkan
tekanan intradiskal yang mengakibatkan pembengkakan pada diskus
dan timbul hernia. Penelitian lain menjelaskan efek dari nikotin yang
menyebabakan penurunan aliran darah pada vertebra dan merusak
metabolisme diskus intervertebralis sehingga diskus intervertebralis
lebih sensitive pada stres fisik.
e. Faktor fisik dan pekerjaan
Beberapa pekerjaan yang dapat menyebabkan nyeri pada tulang
belakang antara lain mengangkat (lifting), menarik (pulling),
mendorong (pushing), membawa (carrying), menurunkan (lowering),
membungkuk (bending), memutar (twisting), terjatuh (felling),
terpeleset (slipping) merupakan faktor yang signifikan yang dapat
menimbulkan nyeri pada tulang belakang.
3. Klasifikasi
Hernia dibedakan berdasarkan letak herniasi disegmen vertebra :
a. Hernia servikalis
Hernia ini jarang terjadi dibanding hernia lumbosacral. Keluhan
utama berupa nyeri radikuler pleksus servikobrakhialis. Pergerakan
kolumna vertebralis menjadi terbatas,otot-otot leher spastik,kaku
kuduk,reflek biceps yang menurun/menghilang. Hernia ini mengenai
tiga segmen vertebra servical terakhir mulai dari C4-C5,C5-C6 dan
C6-C7.
20



b. Hernia torakalis
Hernia ini sangat jarang terjadi dibanding hernia servikalis dan
hernia lubosacralis. Keluhan utama berupa nyeri radikuler sesuai
segmen vertebra torakalis yang terkena, kelemahan anggota tubuh
bagian bawah,paraparesis,hernia ini mengenai empat segmen vertebra
torakalis terbawah.
c. Hernia lumbosacralis
Hernia ini paling sering terjadi. Keluhan utama berupa nyeri
punggung bawah nyeri disertai radikuler sesuai segmen vertebra yang
terkena. Hernia ini paling sering mengenai segmen vertebra L4-L5
dan L5-S1.
4. Patofisiologi
Menjelang usia 30, mulailah terjadi perubahan-perubahan pada anulus
fibrosus dan nukleus pulposus. Pada beberapa tempat, serat-serat
fibroelastik terputus dan sebagian rusak diganti oleh jaringan kalogen.
Proses ini berlangsung terus menerus sehingga dalam anulus fibrosus
terbentuk rongga-rongga. Nukleus pulposus akan melakukan infiltrasi ke
dalam rongga-rongga tersebut dan juga mengalami perubahan berupa
peyusutan kadar air. Jadi terciptalah suatu keadaan di mana suatu pihak
volume rongga antar vetebra bertambah sehinga terjadilah penurunan
tekanan intradiskal. Sebagai kelanjutan dari proses tersebut, maka terjadilah
beberapa hal :
21



a. Penurunan tekanan intradiskal meyebabkan vertebra saling mendekat.
Hal ini mengakibatkan lepasnya ligamentum longitudinale posterior
dan anterior dari perlekatanya dan bagian yang terlepas akan berlipat.
Lipatan akan mengalami fibrosis dan akan disusul kalsifiksi sehingga
akan terbentuk osteofit.
b. Pendekatan 2 korpus vertebra akan meengakibatkan pendekatan
kapsul sendi artikulasio posterior sehingga timbul iritasi sinovial.
c. Materi nukleus pulposus yang mengisi rongga-rongga dalam anulus
fibrosus makin mendekati lapisan luar dan ahirnya lapisan paling luar.
Bila suatu ketika terjadi tekanan intradiskal yang tiba-tiba meningkat
tekanan ini akan mampu mendorang nukleus pulposus keluar. Hal ini
merupakan awal terjadinya HNP lumbal.
Menurut gradasinya, herniasi dari nukleus pulposus dibagi atas :
a. Protruded intervertebral (degenerated), herniasi dari nukleusterlihat
menonjol ke satu arah tanpa kerusakan anulus fibrosus.
b. Prolapsed intervertebral disc, nukleus berpindah tetapi masih di
dalam lingkaran anulus fibrosus.
c. Extruded intervertebral disc, nukleus keluar dari anulus fibrosus dan
berada di bawah ligamentum longitudinale posterior.
d. Squestrated intervertebral disc,nukleus telah menembus ligamentum
longitudinal posterior.
22




Gambar 2.7 Gradasi HNP
(http://morphopedics.wikidot.com/, 2010)

Pada umumnya HNP lumbal terjadi akibat cidera fleksi walaupun
penderita tidak meyadari adanya trauma sebelumnya. Trauma yang terjadi
dapat berupa trauma tunggal yang berat maupun akumulasi dari trauma
ringan yang berulang. Berat beban maksimal yang di tanggung oleh daerah
lumbal adalah 11,3 kg dan jarak maksimal 25 inci. Pengulangan
mengangkat beban lebih dari 25 kali sehari cenderung 3 kali lebih sering
menimbulkan HNP.
Batuk, bersin, dan mengejan akan meyebabakan kontraksi otot
ranggka. Kontraksi ini akan meyebabkan tekanan intra abdominal dan
tekanan intra torakal meningkat yang berakibat terjadi pendesakan pada
pembuluh darah seluruh tubuh. Pemindahan sejumlah darah dari perifer ke
jantung dan paru akan meyebabkan curah jantung meningkat 5-6 kali
sehingga tekanan arteri akan meningkat sebesar 20-60%. Venous return
yang terganggu ini meyebabkan resorbsi cairan serebro spinalis (css) ke
dalam aliran darah terhambat sehingga mengakibatkan kenaikan tekanan css
23



dengan agak cepat. Peningkatan tekanan css ini akan di teruskan ke rongga
leptomeningeal spinal. Oleh karena pada HNP terjadi penonjolan anulus
kedalam kanalis spinalis yang menekan radiks spinalis maka batuk, bersin,
dan mengejan dapat memprovokasi timbulnya nyeri radikuler. (Widhiana,
2002)
4. Manifestasi Klinis
Secara teoritis HNP dapat terjadi kesegala arah,tetapi pada
kenyataanya hanya ada 2 arah saja yaitu postero-lateral dan postero-sentral
yang memberikan manifestasi klinis yaitu :
a. Postero-lateral : disamping nyeri pinggang, juga akan memberikan
gejala dan tanda-tanda sesuai dengan radiks dan saraf mana yang
terkena.
b. Postero sentral : mengakibatkan nyeri pinggang oleh karena menekan
ligamentum longitudinale yang bersifat peka nyeri. Mengingat bahwa
medula spinalis berahir pada vertebra L1 atau tepi atas dari vertebra
L2 maka HNP ke arah postero sentral di bawah vertebra L2 tidak akan
melibatkan medula spinalis. Yang mungkin terkena adalah kauda
equina, dengan gejala dan tanda berupa rasa nyeri yang di rasakan
mulai dari pinggang, daearahperineum, tungkai sampai kaki, reflek
lultut dan tumit menghilang yang sifatnya unitlateral atau asimetris.


24



D. Objek yang Dibahas
1. Nyeri
Nyeri ini timbul dapat berupa nyeri tekan, gerak dan diam. Hal ini
diakibatkan karena rangsangan respon sensoris tubuh oleh karena kerusakan
jaringan dan juga bisa terjadi karena penekanan syaraf sensoris karena
desakan jaringan yang membengkak (Wall and Melzack, 1999).
Nyeri diartikan sebagai proses normal pertahanan tubuh yang
diperlukan untuk memberi tanda bahwa telah terjadi kerusakan jaringan.
Nyeri diukur dengan skala VDS dan skala VAS (Wall and Melzack, 1999)
Penyusun melakukan pemeriksaan derajat nyeri dengan menggunakan
skala lima tingkat merupakan parameter pengukuran derajat nyeri dengan
memakai 5 skala. Biasanya digunakan untuk nyeri spinal. (Wall and
Melzack, 1999)
Tabel 2.1 Skala Lima Tingkat
Derajat Keterangan
Derajat 0 Tidak nyeri, tidak ada rasa nyeri pada waktu istirahat dan
aktivitas.
Derajat 1 Minimal, istirahat tidak nyeri, rasa nyeri timbul pada waktu
bekerja lama dan berat, pada waktu penekanan kuat terasa
sakit/kemeng.
Derajat 2 Ringan, rasa sakit terus menerus atau kadang-kadang timbul
tetapi masih dapat diabaikan/tidak mengganggu. LGS normal,
pada penekanan kuat terasa sakit, fleksi ekstensi sakit.
Derajat 3 Sedang, seperti derajat 2 ditambah keluhan nyeri tersebut
mengganggu aktivitas dan LGS juga terganggu.
Derajat 4 Berat, nyeri menyulitkan penderita, hampir tidak tertahankan,
gerakan fleksi ekstensi hampir tidak ada/tidak mampu


25



2. Spasme Otot
Secara definisi spasme otot adalah suatu kontraksi otot secara
involunter dan reversibel, dapat mengenai kelompok otot maupun satu otot.
Banyak kausa yang dapat menyebabkan spasme otot, tergantung pada faktor
predisposisi dan lokasi secara anatomis. Teori pasti tentang terjadinya
spasme otot masih banyak diperdebatkan, namun beberapa pendapat yang
paling logis dari kausa spasme otot adalah adanya inflamasi, trauma, atau
ischemia. (Ratnanigsih, 2010)
Spasme otot itu sendiri dianggap sebagai suatu refleks protektif
pada daerah lesi untuk menghindari terjadinya cedera tambahan lebih lanjut.
Otot yang mengalami spasme secara langsung atau tidak akan mengalami
gangguan pada fungsi normalnya dalam hal kontraksi dan relaksasi yang
pada akhirnya akan mempengaruhi kemampuan gerakan anggota tubuh. Hal
ini dapat mengakibatkan keterbatasan gerak pada daerah otot yang
mengalami spasme, atau dapat dikatakan juga spasme otot dapat
mempengaruhi range of motion (ROM) dari anggota tubuh yang
dikelolanya. (Ratnaningsih, 2010)
3. Lingkup Gerak Sendi
LGS adalah lingkup gerak sendi yang bisa dilakukan oleh suatu sendi.
Alat yang digunakan adalah goniometer. Posisi awal biasanya posisi
anatomi, disebut Neutral Zero Starting Position (NZSP). Ada tiga bidang
gerak dasar yaitu bidang frontal, bidang sagital, dan bidang transversal.
26



Pemeriksaan LGS secara aktif memberikan informasi yang sangat
terbatas tentang pergerakan sendi. Apabila suatu sendi mempunyai LGS
komplit secara pasif dan LGS aktifnya tidak komplit, maka harus
dihubungkan dengan kemungkinan adanya kelemahan otot (DP3FT 2)
Gerakan yang terjadi pada lumbar spine adalah fleksi, ekstensi, lateral
fleksi dan rotasi.Karena tidak ada tulang rusuk yang menahan gerakan pada
daerah lumbal maka gerakan fleksi dan ekstensi dari regio ini lebih
memungkinkan daripada gerakan fleksi-ekstensi pada punggung atas. Untuk
alasan yang sama kemungkinan bergerak rotasipun relatif lebih besar juga.
Tabel 2.2 Nilai normal LGS lumbal
LGS Posisi Pasien
S : 35 0 35 Berdiri
F : 30 0 - 30 Berdiri
R : 45 0 45 Duduk
Sumber: Trisnowati, 2012
4. Kekuatan Otot
Otot memiliki kemampuan dalam mengkontraksikan diri guna
menghasilkan gerakan maupun mempertahankan gerakan. Adanya keluhan
nyeri menjalar akan membuat penderita mengalami penurunan kekuatan
otot. Penurunan dan peningkatan kekuatan otot dapat diukur dengan manual
Muscle Testing (MMT).
MMT adalah suatu usaha untuk menentukan atau mengetahui
kemampuan seseorang dalam mengkontraksikan otot atau group otot secara
voluntary. Untuk pemeriksaan MMT ini dengan sistem manual yaitu dengan
cara terapis memberikan tahanan kepada pasien dan pasien disuruh melawan
27



tahanan terapis dan disaat itu terapis menilai sesuai dengan kriteria nilai
kekuatan otot (Sujatno, et al, 1993).
Tabel 2.3 Kriteria Kekuatan Otot
Daniel dan Worthingham Kendall dan Mc Creary Medical
Normal : subyek bergerak dengan
LGS penuh melawan gravitasi
dan melawan tahanan
maksimal
100 % : subyek bergerak
dengan melawan gravitasi
dan tahanan maksimal
5
Good : subyek bergerak dengan
LGS penuh, melawan gravitasi
dan tahanan minimal
80% : subyek bergerak dan
mempertahankan posisi
dengan melawan gravitasi
dan tahanan kurang dari
maksimal
4
Fair : subyek bergerak dengan LGS
penuh melawan gravitasi
tanpa melawan tahanan
50% : subyek bergerak dan
mempertahankan posisi
dengan melawan gravitasi
3
Poor : subyek bergerak dengan LGS
penuh tanpa melawan
gravitasi
20% : subyek bisa bergerak
sedikit dengan tanpa
melawan gravitasi
2
Trace : kontraksi otot bisa dipalpasi
tetapi tidak ada pergerakan
sendi
5 % : kontraksi otot bisa
dipalpasi tetapi tidak ada
pergerakan sendi
1
Zero : kontraksi otot tidak dapat
dipalpasi
0 % : kontraksi otot tidak
dapat dipalpasi
0
Sumber : Daniel dan Worthingham, Kendall dan Mc Creary

5. Aktifitas Fungsional
Dengan adanya permasalahan kapasitas fisik yaitu adanya nyeri,
penurunan kekuatan otot, dan penurunan LGS, maka kemampuan
fungsional juga akan mengalami gangguan. Sehingga aktifitas fungsional
yang seharusnya dapat dilakukan, dan untuk mengatasi permasalahan
tersebut dapat dilakukan dengan terapi latihan. Sehingga dapat
mengembalikan aktifitas fungsional secara mandiri.
28



Untuk mengetahui adanya permasalahan tersebut dapat dilakukan
pemeriksaan mengguanakan indeks Oswestry Disability Quessionaire.
(Couper, 1980)
Tabel 2.4. Index Oswestry Disabiliti Questionnaire
Sesi Score
1. Intensitas nyeri
2. Perawatan diri
3. Mengangkat benda
4. Berjalan
5. Duduk
6. Berdiri
7. Tidur
8. Aktivitas seksual
9. Kehidupan social
10. Rekreasi
Total score
Oswestry disability index (ODI) :
0% - 20% Minimal Disability
20% - 40% Moderate Disability
40%- 60% Severe Disability

E. Modalitas Fisioterapi
1. TENS
Transcutaneous Electrical Nerve Stimulation (TENS) adalah
penggunaan arus listrik yang dihasilkan oleh perangkat untuk merangsang
saraf dan mengurangi rasa sakit. Unit ini biasanya dilengkapi dengan
elektroda untuk menyalurkan arus listrik yang akan merangsang saraf pada
daerah yang mengalami nyeri. Rasa geli sangat terasa dibawah kulit dan otot
yang diaplikasikan elektroda tersebut. Sinyal dari TENS ini berfungsi untuk
29



mengganggu sinyal nyeri yang mempengaruhi saraf-saraf dan memutus
sinyal nyeri tersebut sehingga pasien merasakan nyerinya berkurang.
Namun teori lain mengatakan bahwa stimulasi listrik saraf dapat membantu
tubuh untuk memproduksi obat penghilang rasa sakit alami yang disebut
endorfin, yang dapat menghalangi persepsi nyeri. (Djaya, 2011)
TENS memberikan arus listrik dengan amplitudo sampai dengan
50mA dengan frekuensi 10-250 Hz, banyak digunakan untuk terapi
pengurangan rasa sakit. Banyak teori yang mendukung prinsip kerja TENS,
satu diantaranya adalah teori pain gates yang diajukan oleh Melzack dan
Walls. Menurut teori ini TENS diperkirakan mengaktifkan secara khusus
perifer A beta pada daerah tanduk dorsal sehingga memodulasi serabut A
delta dan C yang menghantarkan rasa nyeri. Hipotesis lain menjelaskan efek
TENS dalam mengurangi nyeri melalui system neurotransmitter lain yaitu
perubahan system serotonin dan substansia P.
Dengan menggunakan metode TENS, transkutan (yaitu melalui kulit)
Listrik Stimulasi saraf, fungsi saraf penting dapat diaktifkan secara efektif.
Frekuensi impuls, yang sebanding dengan bioelectricity alami, merangsang
menghilangkan rasa sakit. Dengan cara ini, transmisi nyeri oleh serabut
saraf terhambat dan aliran listrik menghilangkan rasa sakit, seperti zat
endorphin, yang dipicu. Selanjutnya, aliran darah melalui zona tubuh
ditingkatkan.

30



2. Traksi Lumbal
Traksi adalah tahanan yang dipakai dengan beban atau alat lain untuk
menangani kerusakan atau gangguan pada tulang dan otot. Tujuan dari
traksi adalah untuk menangani fraktur, dislokasi, meregangkan sendi,
mengurangi ketegangan, mengurangi tekanan, menurunkan spasme otot
dalam usaha untuk memperbaiki deformitas dan mempercepat
penyembuhan.
Prinsip Traksi adalah menarik tahanan yang diaplikasikan pada bagian
tubuh, tungkai, pelvis atau tulang belakang dan menarik tahanan yang
diaplikasikan pada arah yang berlawanan yang disebut dengan countertraksi.
(Footner, 1992). Traksi dapat dicapai melalui tangan sebagai traksi manual,
penggunaan tali splint, dan berat sebagaimana pada traksi kulit serta melalui
pin, wire, dan tongs yang dimasukkan kedalam tulang sebagai traksi skeletal
(Taylor, 1987)
Indikasi traksi diantaranya kondisi spasme, dislokasi, herniated disc,
penjepitan saraf, dan lainnya. Beban penarikan traksi diberikan dengan
perhitungan setengah sampai seperempat dari berat badan.
3. Mc Kenzie Exercise
Latihan back extension McKenzie telah memesan oleh dokter dan
diresepkan oleh terapis fisik untuk setidaknya dua dekade. Robin McKenzie
mencatat bahwa beberapa pasiennya melaporkan nyeri punggung bawah
sementara dalam posisi diperpanjang. Hal ini bertentangan dengan
pemikiran dominan latihan bias Fleksi Williams di periode waktu.
31



Tujuan dari latihan McKenzie adalah memusatkan rasa sakit. Jika
seseorang merasa nyeri di punggung bawah, paha kanan posterior, pantat,
betis kanan, maka tujuannya adalah memusatkan sensasi rasa sakit ke
punggung bawah, paha posterior, dan pantat. Setelah itu, memusatkan nyeri
ke bagian pantat dan punggung bawah dan akhirnya rasa nyeri hanya pada
punggung bawah. Untuk penderita yang berjuang dengan nyeri menjalar
akibat herniated disc, peregangan tulang belakang dapat membantu
mengurangi rasa sakit kaki dengan cara memindahkan rasa sakit dari kaki ke
punggung bawah. Latihan McKenzie juga dapat digunakan dalam
mengurangi rasa sakit di lengan. Selama fase awal terapis fisik juga bisa
memilih untuk menggunakan teknik, misalnya panas/es, dalam mengurangi
kejang otot. (Libension, 2005).
Latihan McKenzie juga dapat digunakan dalam mengurangi rasa sakit
di lengan. Selama fase awal terapis fisik juga bisa memilih untuk
menggunakan teknik, misalnya panas / es atau USG, dalam mengurangi
kejang otot.
Pada kondisi low back pain yang disebabkan karena HNP, exercise
menggunakan McKenzie merupakan pilihan yang tepat. Selain digunakan
untuk memusatkan rasa nyeri, McKenzie juga berfungsi untuk
meningkatkan rileksasi pada otot paravertebra penderita yang mengalami
spasme.
Berikut ini adalah beberapa latihan yang cocok untuk low back pain
yang disebabkan oleh HNP:
32



a. Rest position for cold/hot pack
Posisi tidur telentang dengan fleksi knee dan hip menggunakan
kursi atau ganjalan. Letakkan cold/hot pack pada lumbal. Pertahankan
selama 10 menit sampai rileks. Ini biasanya diawali sebelum
melakukan latihan selanjutnya

Gambar 2.8 Rest position for cold/hot pack
(Libension, 2005)
b. Prone lying relaxation
Tidur tengkurap kedua tangan sejajar badan, kepala menoleh
kesamping, atur pernapasan dan diserta dengan relaksasi otot
punggung. Posisi ini dipertahankan kira-kira 5 menit sehingga tercapai
relaksasi yang sempurna
c. Sphinx
Tidur tengkurap bertumpu pada kedua siku, pandangan lurus ke
depan. Pertahankan posisi inikira-kira 5 menit sehingga di rasakan
dari bagian pinggang ke bawah benar-benar rileks. Latihan ini diikuti
latihan prone lying relaxation pada setiap sesinya.

33




Gambar 2.9 Sphynx
(Liebenson, 2005)
d. Cobra
Tidur tengkurap bertumpu pada kedua siku, pandangan lurus ke
depan. Pertahankan posisi inikira-kira 5 menit sehingga di rasakan
dari bagian pinggang ke bawah benar-benar rileks. Latihan ini diikuti
latihan 1 pada setiap sesinya.

Gambar 2.10 Cobra
(Liebenson, 2005)

34



e. Standing back extension
Posisi berdiri, letakkan kedua tangan pada punggung bawah.
Ekstensikan punggung dengan mendorong lumbal ke depan. Kepala
menghadap ke langit-langit. Pertahankan posisi ini sedikitnya lima
menit.

Gambar 2.11 Standing back extension
(Liebenson, 2005)


35
BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Demi efisiensi dan efektifitas pelaksanaan kasus perlu adanya
pendokumentasikan intervensi yang dilakukan secara sistematis dan terstruktur,
untuk itu pada bab ini penulis membagi dua, yaitu: Proses Pemecahan Masalah
Fisioterapi dan Protokol Studi Kasus.
1. Proses Pemecahan Masalah
a. Pengkajian
Dalam pemecahan masalah terhadap kondisi nyeri menjalar,
keterbatasan LGS, dan penurunan kekuatan otot akibat low back pain
et.c suspect HNP, sebelum melakukan tindakan pada kondisi tersebut
maka terlebih dahulu harus dilaksanakan pemeriksaan yang teliti
melauli prosedur yang benar.
1) Anamnesis
Anamnesis merupakan pengumpulan data dengan cara
tanya jawab antara terapis dengan pasien atau seseorang yang
dapat dimintai keterangan yang berhubungan dengan kondisi
penyakit pasien. Anamnesis atau tanya jawab sendiri berisi
tentang identitas pasien (nama, umur, jenis kelamin, agama,
alamat, pekerjaan) serta hal hal yang berkaitan dengan keadaan
atau kondisi penyakit penderita seperti keluhan utama,riwayat
36



penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat keluarga,
dan riwayat pribadi yang ada hubungannya dengan penyakit
pasien. Dilihat dari segi pelaksanaannya anamnesis dapat dibagi
menjadi dua, yaitu auto anamnesis dan hetero anamnesis.
(1) Identitas
Didapatkan informasi: (1) Nama: Ny. Y, (2) Umur:
34 tahun (3) Jenis kelamin: Perempuan (4) Agama: Islam
(5) Pekerjaan: Guru (6) Alamat: Ds. Binagriya Medono
3/14, Pekalongan.
(2) Keluhan utama
Merupakan keluhan penderita yang dirasakan paling
utama yaitu nyeri kesemutan yang menjalar pada
punggung bawah sampai kaki kirinya.
(3) Riwayat penyakit sekarang
Dinyatakan tentang perjalanan penyakit yang
diderita sekarang. Adapun pertanyaan yang diajukan
adalah kapan mulai terjadinya, dimana lokasinya,
bagaimana terjadinya, faktor penyebabnya, faktor yang
memperingan dan memperberat, riwayat pengobatan, dan
kondisi yang dirasakan sekarang.
9 tahun yang lalu pasien pernah mengalami trauma
jatuh akibat terlilit selang dan terguling melewati 3 tangga.
Karena kejadian itu pasien mengalami nyeri punggung
37



bawah hebat yang menjalar sampai ke kaki kiri. Kemudian
pasien memeriksakan diri dan menjalani terapi dengan
dokter spesialis rehabilitasi medik sampai dinyatakan
normal kembali.
3 tahun belakangan ini pasien kembali merasakan
nyeri menjalar dari punggung bawah sampai ke kaki kiri
tanpa sebab yang jelas.
Akhirnya, 2 minggu yang lalu pasien memeriksakan
diri ke dokter spesialis saraf, kemudian pasien dirujuk ke
dokter spesialis kedokteran fisil dan rehabilitasi untuk
menjalani program fisioterapi guna memulihkan gerak
serta fungsi tubuhnya.
(4) Riwayat penyakit dahulu
Riwayat penyakit dahulu harus mencakup penjelasan
tentang semua penyakit di masa lalu.
Dalam hal ini tidak ditemukan adanya riwayat
penyakit dahulu.
(5) Riwayat pribadi
Berisi tentang hobby, lingkungan kerja, tempat
tinggal, aktivitas rekreasi dan diwaktu senggang serta
aktivitas sosial pasien.
Informasi yang didapat adalah pasien seorang guru
bahasa inggris salah satu madrasah aliyah negeri di
38



Pekalongan, dimana aktivitas mengajarnya terkadang
pasien diharuskan berdiri dalam waktu yang lama. Pasien
juga diharuskan mengajar baik di kelas yang berada di
lantai bawah maupun di lantai atas.
Di waktu senggang pasien menghabiskan waktu
dengan rekreasi bersama keluarganya.
(6) Riwayat keluarga
Memberikan petunjuk kemungkinan adanya
predisposisi terhadap suatu penyakit. Adakah pihak
keluarga yang mempunyai penyakit yang serupa dengan
pasien. Dan dalam kasus ini bukan merupakan penyakit
herediter.
(7) Anamnesis sistem
Anamnesis sistem untuk mengetahui ada tidaknya
penyakit atau keluhan pada sistem organ yang dapat
menyertai keluhan.
Dalam hal ini pasien mengalami keluhan pada:
(1) Muskuloskeletal: Adanya keterbatasan LGS
pada lumbal dan hip. Adanya spasme pada m.
paravertebra lumbal di kedua sisi punggung
bawah, juga adanya spasme pada m. ilipsoas.
Serta adanya penurunan kekuatan otot
penggerak lumbal dan hip.
39



(2) Nervorum: Pasien mengeluhkan adanya
nyerikesemutan yang menjalar dari punggung
bawah sampai ke kaki kirinya. Nyeri akan
semakin terprovokasi saat pasien batuk, bersin,
maupun mengejan.
2) Pemeriksaan Fisik
a) Pemeriksaan tanda vital
Dalam pemeriksaan vital sign ini meliputi tekanan
darah, frekuensi pernapasan, denyut nadi, suhu tubuh,
tinggi badan dan berat badan.
Tekanan darah : 120/80 mmHg
Denyut nadi : 71 kali/ menit
Pernapasan : 18 kali/menit
Temperatur : 36,5

C
Tinggi badan : 150 cm
Berat badan : 50 kg
b) Inspeksi
Merupakan suatu pemeriksaan yang dilakukan
dengan cara melihat (1) kondisi umum pasien, sikap
tubuh, ekspresi wajah dan bentuk badan terutama
punggung dan kedua tungkai, (2) apakah terpasang infus
atau atribut lain (3) apakah ada kelainan pola pernafasan,
terutama inspirasi dan ekspirasi pasien. Inspeksi ini ada 2
40



macam, yaitu secara statis maupun dinamis. Inspeksi statis
adalah dengan melihat keadaan penderita saat penderita
diam, sedangkan inspeksi dinamis adalah melihat keadaan
penderita saat penderita bergerak.
Informasi yang didapat saat inspeksi statis yaitu
tinggu SIAS kiri dan kanan sejajar, alignment vertebra
baik, pasien berdiri dengan sedikit menekuk kaki kirinya,
tidak tampak adanya tanda-tanda inflamasi seperti
bengkak dan kemerahan pada punggung bawah maupun
tungkai kirinya. Sedangkan pada inspeksi dinamis
didapatkan tampak adanya keterbatasan LGS pada lumbal,
terutama gerak fleksi dan lateral fleksi sinestra karena
pasien semakin terprovokasi nyerinya. Fleksi hip (knee
ekstensi) juga terbatas. Pasien mengalami kesulitan saat
akan memposisikan dirinya tidur di atas bed, begitupun
sebaliknya. Pasien selalu memfleksikan knee sinestranya
saat hendak menggerakkan lumbalnya ke arah fleksi.
c) Palpasi
Pemeriksaan dilakukan dengan cara meraba atau
menekan pada daerah sekitar lumbal dan kedua tungkai.
Dalam hal ini didapatkan bahwa tidak ada perbedaan
suhu antara punggung bawah sisi sinestra dan dekstra,
pada kedua tungkai juga tidak ditemukan perbedaan suhu.
41



Adanya spasme m. paravertebra lumbal di kedua sisi
punggung bawah dan spasme m. iliopsoas, adanya nyeri
tekan pada area punggung bawah dekat dengan vertebra
L5-S1, serta tidak ditemukan adanya oedema pada kedua
sisi punggung bawah maupun kedua tungkai.
d) Perkusi
Adalah suatu pemeriksaan dengan cara mengetuk
atau vibrasi untuk mengetahui keadaan suatu rongga pada
bagian tubuh. Dalam hal ini tidak dilakukan pemerikdaan
perkusi.
e) Auskultasi
Adalah suatu pemeriksaan dengan cara
mendengarkan dengan menggunakan stetoskop. Dalam hal
ini tidak dilakukan pemeriksaan auskultasi.
f) Pemeriksaan gerakan dasar
Pemeriksaan gerak dasar meliputi (1) gerak aktif
dimana pasien menggerakkan sendiri tanpa bantuan
terapis, (2) gerak pasif dimana gerakan dilakukan oleh
terapis dan diperoleh informasi tentang LGS, ada tidaknya
nyeri, dan end feel,(3) gerak aktif melawan tahanan, pada
pemeriksaan ini penderita bergerak aktif dan terapis
menahan dengan kekuatan yang sama besarnya sehingga
tidak terjadi gerakan.
42



Pada pemeriksaan gerak aktif ditemukan adanya
keterbatasan LGS pada gerak fleksi, lateral fleksi sinestra,
dan rotasi dekstra lumbal serta pada fleksi hip. Pada
gerakan-gerakan tersebut kakuatan otot pasien menurun,
koordinasi gerakan baik, namun disertai nyeri.
Pada pemeriksaan gerak pasif ditemukan adanya
keterbatasan LGS yang sama seperti pada pemeriksaan
gerak aktif dengan springy end feel, dan provokasi nyeri.
Pada pemeriksaan gerak isometrik melawan tahanan
ditemukan adanya provokasi nyeri pada gerakan yang
sama seperti pada pemeriksaan gerak aktif maupun pasif,
kekuatan otot minimal.
g) Kemampuan fungsional dan lingkungan aktivitas
(1) Fungsional dasar
Merupakan gangguan dari kemampuan yang
paling mendasar dari pasien.
Dalam hal ini pasien tidak mampu
menggerakkan lumbal ke arah fleksi dan lateral
fleksi sinestra dengan full ROM. Pada gerak rotasi
dekstra juga pasien mengalami kesulitan. Tampak
kontraksi yang tidak maksimal, pasien terlihat
menahan nyeri.
43



Dengan knee sinestra ekstensi, pasien tidak
mampu memfleksikan hipnya dengan full. Tampak
kontraksi minimal, pasien terlihat menahan nyeri.
(2) Fungsional aktivitas
Fungsional aktifitas dinilai dengan memeriksa
aktifitas fungsional pasien sehari-hari.
Dalam hal ini pasien kesulitan saat melakukan
aktivitas mengajarnya, bolak-balik menaiki dan
menuruni tangga. Pasien yang juga diharuskan
mengurus rumah tangga merasa kesulitan
saartmelakukan aktivitasnya di rumah. Saat
beribadah sholat yang mengharuskan pasien berdiri
cukup lama dan membungkuk, pasien juga
mengalami kesulitan akibat nyeri yang menjalar dari
punngun bawah sampai ke kaki kirinya.
(3) Lingkungan aktivitas
Lingkungan poli fisioterapi: sangat
mendukung pasien dalam menjalani program
fisioterapi.
Lingkungan kerja (sekolah): adanya kelas di
lantai 2 membuat pasien diharuskan menaiki dan
menuruni tangga setiap harinya.
44



Lingkungan rumah: baik. Rumah pasien bersih
dan memiliki ventilasi serta pencahayaan yang
bagus. Tidak ditemukan hal-hal yang menghambat
kesembuhan pasien.
3) Pemeriksaan Spesifik
Pemeriksaan spesifik ini dilakukan guna mendukung
dalam menegakkan diagnosis dan sebagai bahan pertimbangan
untuk menentukan modalitas fisioterapi yang tepat. Pada kasus
nyeri menjalar, keterbatasan LGS, dan penurunan kekuatan otot
lumbal akibat low back pain et.c suspect HNP, pemeriksaan
yang dilakukan meliputi:
a) Pemeriksaan nyeri
Penyusun melakukan pemeriksaan derajat nyeri
dengan menggunakan skala lima tingkat merupakan
parameter pengukuran derajat nyeri dengan memakai 5
skala. Biasanya digunakan untuk nyeri spinal.
Tabel 3.1 Skala lima tingkat
Derajat Keterangan
Derajat 0 Tidak nyeri, tidak ada rasa nyeri pada waktu
istirahat dan aktivitas.
Derajat 1 Minimal, istirahat tidak nyeri, rasa nyeri timbul
pada waktu bekerja lama dan berat, pada waktu
penekanan kuat terasa sakit/kemeng.
Derajat 2 Ringan, rasa sakit terus menerus atau kadang-
kadang timbul tetapi masih dapat
diabaikan/tidak mengganggu. LGS normal, pada
penekanan kuat terasa sakit, fleksi ekstensi
sakit.
45



Derajat 3 Sedang, seperti derajat 2 ditambah keluhan
nyeri tersebut mengganggu aktivitas dan LGS
juga terganggu.
Derajat 4 Berat, nyeri menyulitkan penderita, hampir
tidak tertahankan, gerakan fleksi ekstensi
hampir tidak ada/tidak mampu

Dalam hal ini hasil dari pemriksaan nyeri
menggunakan skala lima tingkat adalah derajat 3.
b) Pemeriksaan Sensoris
Keluhan rasa kesemutan yang menjalar merupakan
tanda adanya gangguan pada sensoris. Itu sebabnya perlu
dilakukan pemeriksaan sensoris. Dalam hal ini
pemeriksaan sensoris yang dilakukan adalah tes sentuhan
ringan, taktil, dan diskriminatif dua titik.
Tabel 3.2 Hasil pemeriksaan sensoris
Jenis pemeriksaan Hasil
Sentuhan ringan -
Taktil -
Diskriminasi dua titik -
Pemeriksaan ini dilakukan pada tungkai bawah,
terutama pada area dermatom L5-S1 yakni pada lateral
tungkai bawah, posterior tungkai bawah, dan dorsum kaki.
Negatif diartikan bahwa pasien masih dapat merasakan
rangsangan stimulus yang diberikan oleh terapis. Positif
diartikan sebagai adanya gangguan persepsi sensoris
sesuai dengan area dermatom yang terkena.

46



c) Pemeriksaan kekuatan otot (MMT)
Menggunakan Manual Muscle Testing.
Tabel 3.3 Hasil pemeriksaan MMT
Sendi Nama Otot Nilai
Lumbal
Fleksor 2
Ekstensor 4
Lateral fleksor dekstra 5
Lateral fleksor sinestra 2
Rotasi dekstra 3
Rotasi sinestra 5
Hip
Fleksor 5 3
Ekstensor 5 5
Abduktor 5 5
Adduktor 5 5
Eksorotator 5 5
Endorotator 5 5

d) Pemeriksaan lingkup gerak sendi (ROM)
Pemeriksaan lingkup gerak sendi dengan
menggunakan goniometer. Meliputi seluruh gerak lumbal
dan hip sinestra.
Tabel 3.4 Hasil pemeriksaan LGS
Sendi Active Passive
Lumbal S= 35-0-18 S= 35-0-27
F= 30-0-15 R= 30-0-16
R= 39-0-45 R= 41-0-45
Hip sinestra S= 15-0-51 S= 15-0-55
F= 45-0-25 F= 45-0-25
R= 45-0-45 R= 45-0-45
Hip dekstra S= 15-0-120 S= 15-0-120
F = 45-0-25 F = 45-0-25
R = 45-0-45 S= 45-0-45


47



e) Pemeriksaan spesifik lain
Tabel 3.5 Hasil pemeriksaan spesifik
Test Dekstra Sinestra
Lasseque - +
Bragard - +
Neri - +
Patrick - -
Contra patrick - -

f) Pemeriksaan kemampuan aktivitas fungsional
Pemeriksaan fungsional adalah suatu proses untuk
mengetahui kemampuan klien/pasien melakukan aktifitas
spesifik dalam hubungannya dengan rutinitas kehidupan
sehari-hari ataupun waktu senggangnya yang terintegrasi
dengan lingkungan aktifitasnya. Dalam hal ini indeks yang
dipakai adalah dengan mengguanakan indeksOswestry
Disability Quessionaire.
Tabel 3.6 Hasil Pemeriksaan
Indeks Oswestry Disability Questionnaire
Sesi Score
1. Intentitas nyeri 5
2. Perawatan diri 2
3. Aktivitas mengangkat 4
4. Berjalan 3
5. Duduk 3
6. Berdiri 3
7. Tidur 4
8. Aktivitas seksual -
9. Kehidupan sosial 2
10. Berpergian jauh 4
Total score 30


48



Oswestry disability indeks (ODI):
= 30/55 x 100%
= 3000/55 %
= 54,54545...%
= 54 %
Kesimpulan: severe disability
b. Diagnosa dan Problematika Fisioterapi
Diagnosa fisioterapi merupakan upaya menegakkan masalah
aktivitas gerak dan fungsi berdasarkan pernyataan yang logis dan
dapat dilayani oleh fisioterapi. Adapun tujuan dan diagnosis
fisioterapi adalah untuk mengetahui permasalahan fisioterapi yang
dihadapi oleh penderita serta untuk menentukan intervensi fisioterapi
yang tepat guna. Dari hasil pemeriksaan fisioterapi yang telah
dilaksanakan pada penderita low back pain et.c suspect HNP ini
didapatkan permasalahan fisioterapi sebagai berikut:
1) Impairment
a) Adanya nyeri menjalar dari punggung bawah sampai ke
kaki sinestra.
b) Adanya keterbatasan LGS lumbal dan hip.
c) Adanya penurunan kekuatan m. paravertebra dan m.
iliopsoas.
2) Disability
Pasien mengalami gangguan dalam aktivitasnya sehari-
hari sebagai guru dan ibu rumah tangga.

49



3) Fungtional limitation
Pasien mengalami gangguan dalam melakukan
aaktivitasnya seperti berdiri lama, naik turun tangga, dan
lainnya. Keluhan yang dialami pasien juga menyulitkannya
dalam melakukan mobilisasi dari berdiri ke duduk, duduk ke
berdiri, maupun sebaliknya. Dalam aktivitas ibadahnya pun
pasien mengalami kesulitan.
c. Tujuan Fisioterapi
Tujuan fisioterapi dapat dibedakan antara tujuan jangka pendek
dan tujuan jangka panjang.
Tujuan jangka pendek meliputi: (1) Mengurangi nyeri menjalar
dari punggung bawah sampai ke kaki sinestra, (2) Meningkatkan LGS
lumbal dan hip, (3) Meningkatkan kekuatan otot penggerak lumbal
dan hip (m. paravertebra dan m. iliopsoas).
Tujuan jangka panjang yang diinginkan yaitu melanjukan tujuan
jangka pendek dan meningkatkan aktifitas fungsional pasien
semaksimal mungkin.
d. Edukasi / Home Program
1) Pasien diminta melanjutkan latihan yang telah diberikan saat
terapi di rumah. Dengan dosis yang sama di pagi dan sore hari.
2) Pasien tidak diperkenankan mengangkat benda-benda berat.
3) Pasien tidak diperkenankan memakai sepatu berhak tinggi.

50



e. Prognosis
1) Quo ad vitam : dubia ad bonam
2) Quo ad sanam : dubia ad bonam
3) Quo ad fungsional : dubia ad bonam
4) Quo ad fungsional : dubia ad bonam
f. Pelaksanaan Fisioterapi
Dalam kondisi ini tindakan atau intervensi fisioterapi yang
dilaksanakan oleh fisioterapis adalah TENS, traksi lumbal, dan mc
kenzie exercise.
1) TENS
a) Persiapan alat
Terapis menyiapkan alat TENS (electrical
stimulation), mengecek, dan memastikan bahwa alat
tersebut aman untuk digunakan.
b) Persiapan pasien
Posisikan pasien senyaman mungkin (yang tidak
memprovokasi nyeri) yaitu tidur miring kanan, knee fleksi
dengan kaki terganjal bantal.
c) Pelaksanaan terapi
(1) Menggunakan 2 channel, 2 pasang elektroda.
(2) Sepasang elektroda pertama diletakkan pada
punggung bawah kanan dan kiri, sejajar vertebra L5-
S1.
51



(3) Sepasang elektroda kedua, satu diletakkan pada
lateral paha (tungkai atas) kiri sinestra, satunya lagi
diletakkan pada lateral betis (tungkai bawah)
sinestra.
(4) Rekatkan/balut dengan bandage.
(5) Pendosisan:
(a) Arus : TENS
(b) Mode :
(c) Freq : 20 Hz
(d) Time : 10 min
(e) Intensitas : Sampai ambang batas pasien
2) Traksi lumbal
a) Persiapan alat
Terapis menyiapkan alat traksi, mengecek, dan
memastikan bahwa alat aman untuk digunakan.
b) Persiapan pasien
Pasien tidur telentang di atas bed traksi dengan
pelvic berada di garis batas bed tarikan lumbal.
c) Pelaksanaan terapi
(1) Ukur berat badan pasien (hasil: 50 kg).
(2) Pasang axillar belt untuk memfiksasi bagian atas
badan pasien agar tidak ikut tertarik saat terapi traksi
lumbal dilakukan.
52



(3) Pasang pelvic belt tepat di atas pelvic pasien,
kencangkan.
(4) Pendosisan:
(a) High : 25 kg ( berat badan)
(b) Hold : 20 sec.
(c) Rest : 10 sec.
(d) Time : 10 min.
(5) Ganjal kaki pasien dengan triangular pillow.
(6) Berikan tombol darurat kepada pasien guna
menghentikan terapi saat pasien merasa tidak
nyaman.
(7) Tekan tombol start sebanyak 2 kali.
(8) Setelah selesai lepas alat, lalu beri edukasi cara
bangkit dari tidur yang benar kepada pasien.
3) Mc kenzie exercise
a) Persiapan alat
Terapis menyiapkan bed/matras.
b) Persiapan pasien
Pasien diminta memposisikan awal dengan tidur
terlentang diatas bed dengan knee fleksi agar tidak
memprovokasi nyerinya.

53



c) Pelaksanaan terapi
(1) Latihan 1: Prone lying relaxation
Tidur tengkurap kedua tangan sejajar badan,
kepala menoleh kesamping, atur pernapasan dan
disertai dengan relaksasi otot punggung. Posisi ini
dipertahankan kira-kira 5 menit sehingga tercapai
relaksasi yang sempurna.
(2) Latihan 2: Sphynx
Tidur tengkurap bertumpu pada kedua siku,
pandangan lurus ke depan. Pertahankan posisi ini
kira-kira 5 menit sehingga di rasakan dari bagian
pinggang kebawah benar-benar rileks.
(3) Latihan 3: Cobra
Tidur tengkurap bertumpu pada kedua tangan,
elbow ekstensi, dan pandangan lurus ke depan.
Pertahankan posisi ini kira-kira 5 menit hingga
dirasakan dari bagian pinggang ke bawah benar-
benar rileks.
(4) Latihan 4: Standing back extension
Posisi berdiri, letakkan kedua tangan pada
punggung bawah. Ekstensikan punggung dengan
mendorong lumbal ke depan. Kepala menghadap ke
langit-langit. Tahan posisi sedikitnya lima menit.
54



g. Evaluasi
1) Evaluasi nyeri menggunakan skala lima tingkat
Tabel 3.7 Hasil evaluasi penurunan derajat nyeri
T1/8-1-2014 T2/9-1-2014 T3/11-1-2014 T4/13-1-2014
3 3 2 2
Kesimpulan: Rasa nyeri menurun menjadi ringan dengan
intensitas yang terus atau kadang-kadang namun
masih dapat diabaikan/tidak mengganggu.
Lingkup gerak sendi bertambah namun disertai
nyeri. Pada penekanan kuat juga terasa sakit.
2) Evaluasi spasme otot
Pembuktian adanya penurunan spasme otot dapat dilihat
dengan meningkatnya kekuatan otot dan lingkup gerak sendi
lumbal serta hip sinestra. Saat dilakukan palpasi juga terdapat
penurunan spasme otot.
3) Evaluasi LGS menggunakan goneometer
Tabel 3.8 Hasil evaluasi peningkatan LGS
Sendi T1/8-1-2014 T2/9-1-2014 T3/11-1-2014 T4/13-1-2014
Lumbal
AROM
S = 35-0-19 S = 35-0-20 S = 35-0-22 S = 35-0-25
F = 30-0-15 F = 30-0-15 F = 30-0-17 F = 30-0-20
R = 39-0-45 R = 40-0-45 R = 42-0-45 R = 43-0-45
PROM
S = 35-0-20 S = 35-0-22 S = 35-0-23 S = 35-0-24
F = 30-0-16 F = 30-0-18 F = 30-0-20 F = 30-0-23
R = 41-0-45 R = 43-0-45 R = 43-0-45 R = 45-0-45
Hip
sinestra
AROM S = 15-0-51 S = 15-0-55 S = 15-0-57 S = 15-0-62
PROM S = 15-0-55 S = 15-0-58 S = 15-0-60 S = 15-0-64
Kesimpulan: Terdapat peningkatan derajat lingkup gerak sendi
lumbal maupun hip sinestra sejak pemberian
55



intervensi pertama sampai dengan pemberian
intervensi terapi keempat
4) Evaluasi kekuatan otot menggunakan MMT
Tabel 3.9 Hasil evaluasi peningkatan kekuatan otot
Sendi Nama Otot
T1
8-1-2014
T2
9-1-2014
T3
11-1-2014
T4
13-12014
Lumbal
Fleksor 2 3 3 4
Lateral fleksor
sinestra
2 3 3 4
Rotasi dekstra 3 3 4 4
Hip
sinestra
Fleksor 3 3 4 4
Kesimpulan: Kekuatan otot bertambah dengan lingkup gerak
sendi penuh, mampu melawan gravitasi dan
melawan tahanan minimal.
5) Evaluasi kemampuan aktivitas fungsional menggunakan Indeks
Oswestry Disability Questionnaire
Tabel 3.10 Hasil evaluasi peningkatan kemampuan aktivitas fungsional
Sesi
T1
8-1-14
T2
9-1-14
T3
11-1-14
T4
13-1-14
1. Intentitas nyeri 5 5 4 4
2. Perawatan diri 2 2 2 1
3. Aktivitas mengangkat 4 4 3 3
4. Berjalan 3 3 3 2
5. Duduk 3 3 3 3
6. Berdiri 3 3 3 3
7. Tidur 4 4 4 3
8. Aktivitas seksual - - - -
9. Kehidupan sosial 2 2 2 2
10. Berpergian jauh 4 3 3 2
Total score 29 27 23 20
ODI 52% 49% 41% 36%

56



Oswestry disability index (ODI) :
0% - 20% : Minimal Disability
20% - 40% : Moderate Disability
40%- 60% : Severe Disability
Kesimpulan : Adanya penurunan prosentase index
menyimpulkan bahwa terdapat peningkatan
kemampuan aktivitas fungsional pasien
2. Protokol Studi Kasus (Status Klinis)
Terlampir.

B. Pembahasan
Seorang pasien yang bernama Ny. Y dengan kondisi low back pain et.c
suspect HNP dari hasil pemeriksaan fisioterapi ditemukan adanya nyeri menjalar,
keterbatasan LGS, dan penurunan kekuatan otot lumbal. Setelah dilakukan
intervensi fisioterapi sebanyak 4 kali diperoleh hasil:
1. Penurunan derajat nyeri menjalar
Penilaian nyeri menggunakan skala Skala Lima Tingkat. Dari hasil
pelaksanaan intervensi fisioterapi sebanyak 4 kali diperoleh hasil yang
signifikan berupa penurunan nyeri menjalar. Penurunan nyeri ini diperoleh
sebagai efek pemberian TENS, traksi lumbal, dan mc kenzie exercise.
Dalam aplikasinya, pemberian intervensi TENS, traksi lumbal, dan mc
kenzie exercise memberikan efek rileksasi jaringan, merusak sinyal serabut
57



saraf nyeri, melancarkan peredaran darah, merununkan ketegangan, serta
mengurangi tekanan sehingga mampu menurunkan nyeri
Adapun hasil dari pengurangan nyeri dapat dilihat dari grafik 3.1T1-
T4 sebagai hasil intervensi fisioterapi sebanyak 4 kali.

2. Penurunan spasme otot
Pembuktian adanya penurunan spasme otot dapat dilihat dengan
meningkatnya kekuatan otot dan lingkup gerak sendi lumbal serta hip
sinestra. Saat dilakukan palpasi juga terdapat penurunan ketegangan otot.
3. Peningkatan LGS
Keterbatasan LGS terjadi akibat adanya nyeri menjalar serta spasme
otot. Pemberian TENS dan traksi lumbal sebelum dilakukan exercise sangat
membantu penurunan nyeri dan rileksasi otot sehingga exercise yang
dilakukan selama 4 kali terapi mampu menambah LGS lumbal dan hip
sinestra pasien.
0
1
2
3
4
Derajat Nyeri
Grafik 3.1 Evaluasi nyeri T1-T4
T1/8-1-2014 T2/9-1-2014
T3/11-1-2014 T4/13-1-2014
58




4. Peningkatan kekuatan otot
Penilaian perkembangan kekuatan otot didapat dengan pemeriksaan
Manual Muscle Testing (MMT). Dari hasil pemeriksaan dihari pertama
dilakukan penatalaksanaan fisioterapi hingga hari terakhir penatalaksanaan
diperoleh data mengenai peningkatan kekuatan otot-otot penggerak wrist
dan jari-jari tangan kiri lumbal dan hip sinestra.
Adapun hasil dari dokumentasi data yang diperoleh setelah dilakukan
intervensi sebanyak 4 kali dapat dilihat di tabel 3.2

0
10
20
30
40
50
60
70
Fleksi lumbal Lateral fleksi
sinestra
lumbal
Rotasi
dekstra
lumbal
Fleksi hip
sinestra
Grafik 3.2 Hasil evaluasi peningkatan LGS
T1/8-1-2014
T2/9-1-2014
T3/11-1-2014
T4/13-1-2014
0
0.5
1
1.5
2
2.5
3
3.5
4
4.5
Fleksor
lumbal
Lateral
fleksor
sinestra
lumbal
Rotasi
dekstra
lumbal
Fleksor hip
sinestra
Grafik 3.3 Evaluasi peningkatan otot T1-T4
T1/8-1-2014
T2/-1-20142
T3/11-1-2014
T4/13-1-2014
59



5. Peningkatan kemampuan aktivitas fungsional
Penilaian perkembangan kemampuan aktivitas fungsional
menggunakan indeks oswestry disability questionnaire. Indeks ini
diciptakan khusus untuk mengevaluasi gangguan fungsi gerak pada lumbal
atau spinal.
Setelah menjalani 4 kali terapi berupa TENS, traksi lumbal, dan mc
kenzie exercise didapatkan hasil peningkatan kemampuan aktivitas
fungsional. Adapun hasil dari dokumentasi data yang diperoleh setelah
dilakukan intervensi sebanyak 4 kali dapat dilihat di grafik 3.3

0%
10%
20%
30%
40%
50%
60%
Score
Grafik 3.4 Evaluasi peningkatan kemampuan
aktivitas fungsional T1-T4
T1/8-1-2014
T2/9-1-2014
T3/11-1-2014
T4/13-1-2014

60
BAB IV
PENUTUP

A. Simpulan
Pasien dengan kondisi nyeri menjalar, keterbatasan LGS, dan penurunan
kekuatan otot lumbal akibat low back pain et.c suspect HNP seperti pada pasien di
RSUD Bendan Kota Pekalongan, mengalami problematika fisioterapi yang cukup
kompleks.
Setelah penulis menguraikan tentang low back pain et.c suspect HNP di
bab-bab terdahulu beserta intervensi yang diberikan berupa TENS, traksi lumbal,
sdn mc kenzie exercise sebagai intervensi yang terpilih, ternyata pasien dengan
kondisi low back pain et.c suspect HNP butuh perhatian dari fisioterapi. Kondisi
pasien akan menjadi semakin parah bila tidak tertangani dengan baik, seperti nyeri
menjalar yang semakin hebat sehingga mengakibatkan inaktifitas dan penurunan
produktifitas.
TENS yang bertujuan untuk mengganggu sinyal nyeri yang mempengaruhi
saraf-saraf dan memutus sunyal nyeri tersebut nyatanya mampu mengurangi rasa
nyeri menjalar yang dirasakan pasien. Traksi lumbal yang bertujuan untuk
membantu mengurangi nyeri, meregangkan sendi, mengurangi ketegangan dan
mengurangi tekanan juga terbukti mampu menurunkan spastisitas m. paravertebra
dan meningkatkan rileksasi otot dan sendi. Sehingga secara tidak langsung dapat
meningkatkan LGS dan kekuatan otot-otot lumbal dan hip. Sedangkan mc kenzie
exercise yang diberikan kepada pasien yang terdiri dari empat latihan berhasil
61



memperbaiki, memelihara, dan mengembalikan kekuatan otot, flexibility, dan
kemampuan fungsional.
Dari evaluasi dan pemeriksaan secara berkala, didapatkan sebuah perbaikan
yang baik pada pasien dengan kondisi nyeri menjalar, keterbatasan LGS, dan
penurunan kekuatan otot lumbal akibat low back pain et.c suspect HNP
diantaranya nyeri menjalar berkurang, ditunjukkan dengan skala pengukuran nyeri
Skala Lima Tingkat. Peningkatan LGS, ditunjukkan dengan pengukuran
menggunakan goneometer. Serta peningkatan kekuatan otot, ditunjukkan dengan
skala MMT.
B. Saran
Saran-saran yang dapat penulis kemukakan disini adalah sebagai berikut:
1. Keberhasilan suatu terapi tidak hanya dicapai oleh satu ilmu disiplin saja,
sebaiknya tim rehabilitasi saling bekerja sama untuk mencapai tujuan baik
jangka panjang maupun jangka pendek.
2. Seorang fisioterapi disarankan untuk memberikan pelayanan sebaik-baiknya
serta harus menggunakan proses fisioterapi secara tepat dan sesuai kondisi
pasien.



62

DAFTAR PUSTAKA

Atlas SJ, Keller RB, Wu YA,. et al. 2005. Long-Term Outcomes of Surgical and
Nonsurgical Management of Sciatica Secondary to a Lumbar Disc
Herniation: 10 Year Results from the Maine Lumbar Spine Study. USA.
Couper J, Fairbank JCT, Davies JB, et al. The Oswestry Low Back Pain Disability
Questionnaire. Physiotherapy, 1980.
Daniels, K. and C. Worthingham. Muscle Testing Techniques of Manual
Examination. 5 ed. 1986, Philadelphia: WB Saunders.
Kapandji, I. A. 1990.The Physiologi of Joints; Volume Three. Churchill
Livingstone, USA.
Keith, L Moore. Essential Clinical Anatomy. Lippicont Williams and Wilkins.
Philadelphia, 2002.
Kendall, F.P., E.K. McCreary, and P.G. Provance. Muscles: Testing and Function.
1993. Baltimore: Williams & Wilkins.
Kuntono, Heru Purbo. 2000. Penatalaksanaan Elektro Terapi pada Low Back
Pain; Kumpulan Makalah TITAFI XV. Semarang 2-4 Oktober 2000. IFI.
Liebenson, Craig. McKenzie Self-Treatment for Sciatica. Journal of Body Work
and Movement Therapies (2005). Elsevier. Los Angeles, USA.
Mardjono M, Sidharta P. Neurologi Klinis Dasar, Cetakan VIII. Jakarta: Dian
Rakyat, 2000.
Neumann, Donald A. 2010. Kinesiology of the Musculoskeletal System,
Foundation of Rehabilitation: 2nd Edition. Elsevier Health Sciences, US.
Priyatna, Heri. 2000.Perbedaan Pemberian Back Isometrik dan Back Isotonik
pada Kasus Low Back Pain Akibat Lumbo Sacral Strain Ditinjau dari
Kemampuan Aktivitas Sehari-Hari: Kumpulan Makalah TITAFI XV.
Semarang 2-4 Oktober 2000. IFI.
Ratnaningsih, Dinda S. Hubungan Antara Skor Lasseque Test dan Skor Modified
Schober Test pada Penderita Klinis HNP Lumbalis. Program Pendidikan
Sarjana Kedokteran Universitas Diponegoro, 2010.
Rybock JD. Low Back Pain And Lumbar Disc Herniation Current Therapy in
Neurologic Disease, 4th Ed. Mosby-Year Book Inc. 1993.


63

Snell, Richard S. Clinical Neutoanatomy, 7th Ed. Lippicont Williams and
Wilkins. Philadelphia, 2006.
Sujatno, dkk. 2002.Sumber Fisis, Politeknik Kesehatan Surakarta Jurusan
Fisioterapi.
Susilowati, dkk. 1993.Anatomi, Bagian Pertama. Pendidikan Ahli Madya
Fisioterapi Surakarta. Surakarta.
Yanuar, Andre. 2002.Anatomi, Fisiologi dan Biomekanik Tulang Belakang.
Simposium, Solo.
Wall Patrick D, Melzack Ronald. 1999. Text Book of Pain, Fourth Edition.
Elsevier, Chulchill Livingstone. USA.



64










LAMPIRAN-LAMPIRAN