Anda di halaman 1dari 17

Contoh Makalah Bidan Praktik Mandiri

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang
Bidan Praktek Mandiri ( BPM ) merupakan bentuk pelayanan kesehatan di bidang kesehatan
dasar. Praktek bidan adalah serangkaian kegiatan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh bidan
kepada pasien (individu, keluarga, dan masyarakat) sesuai dengan kewenangan dan kemampuannya.
Bidan yang menjalankan praktek harus memiliki Surat Izin Praktek Bidan ( SIPB ) sehingga dapat
menjalankan praktek pada saran kesehatan atau program. ( Imamah, 2012 : 01)
Bidan Praktek Mandiri memiliki berbagai persyaratan khusus untuk menjalankan prakteknya,
seperti tempat atau ruangan praktek, peralatan, obat obatan. Namun pada kenyataannya BPM
sekarang kurang memperhatikan dan memenuhi kelengkapan praktek serta kebutuhan kliennya. Di
samping peralatan yang kurang lengkap tindakan dalam memberikan pelayanan kurang ramah dan
bersahabat dengan klien. Sehingga masyarakat berasumsi bahwa pelayanan kesehatan bidan praktek
mandiri tersebut kurang memuaskan. ( Rhiea, 2011 : 01)
Pelayanan yang di berikan di bidan praktek mandiri meliputi penyuluhan kesehatan, konseling KB,
antenatal care, senam hamil, perawatan payudara, asuhan persalinan, perawatan nifas, perawatan bayi,
pelayanan KB ( IUD, AKBK, Suntik, Pil ) , imunisasi ( ibu dan bayi ), kesehatan reproduksi remaja,
perawatan pasca keguguran. Selain itu bidan praktek mandiri melayani pemeriksaan untuk orang yang
sakit, kemudian memberi pelayanan kesehatan terhadap WUS (wanita usia subur ) serta LANSIA ( lanjut
usia ).
( Imamah, 2011 : 01 )
Tingginya permintaan masyarakat terhadap peran aktif Bidan dalam memberikan pelayanan
terus meningkat. Ini merupakan bukti bahwa eksistensi Bidan di tengah masyarakat semakin
memperoleh kepercayaan, pengakuan dan penghargaan.
Berdasarkan hal inilah, Bidan dituntut untuk selalu berusaha meningkatkan kemampuan sekaligus
mempertahankan dan meningkatkan kualitas pelayanannya termasuk pelayanan Keluarga Berencana
dan Kesehatan Reproduksi. Karena hanya melalui pelayanan berkualitas pelayanan yang terbaik dan
terjangkau yang diberikan oleh Bidan, kepuasan pelanggan baik kepada individu, keluarga dan
masyarakat dapat tercapai. ( Ambarwati, 2010 : 0l )

1.2. Tujuan
1.2.1. Tujuan Umum
Agar mahasiswa mampu mengidentifikasi tentang standart pelayanan pada Bidan Praktek
Mandiri .

1.2.2. Tujuan Khusus
Diharapkan mampu :
1. Menjelaskan tentang definisi Bidan Praktek Mandiri
2. Mengetahui fungsi dan peran Bidan Praktek Mandiri
3. Mengidentifikasi persyaratan mendirikan Bidan Praktek Mandiri
4. Mengidentifikasi pelayanan yang diberikan pada Bidan Praktek Mandiri
5. Mengetahui tarif yang dijadikan patokan oleh Bidan Praktek Mandiri
6. Mengidentifikasi tentang pencatatan dan pelaporan pada Bidan Praktek Mandiri
7. Menjelaskan tentang bagaimana proses menjadi Bidan Delima
1.3.2. Manfaat Praktis
Dapat meningkatkan serta menerapkan keterampilan dan ilmu yang diperoleh dari institusi di
Bidan Praktek Mandiri.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Konsep Dasar Bidan Praktek Mandiri
2.1.2. Pengertian
Bidan Praktek Mandiri (BPM) merupakan bentuk pelayanan kesehatan dibidang kesehatan
dasar. Praktek bidan adalah serangkaian kegiatan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh bidan
kepada pasien (individu, keluarga, dan masyarakat) sesuai dengan kewenangan dan kemampuannya.
Bidan yang menjalankan praktek harus memiliki Surat Izin Praktek Bidan (SIPB) sehingga dapat
menjalankan praktek pada sarana kesehatan atau program. (Imamah, 2012 : 01)
Bidan praktek mandiri mempunyai tanggung jawab besar karena harus
mempertanggungjawabkan sendiri apa yang dilakukan. Dalam hal ini Bidan Praktek Mandiri menjadi
pekerja yang bebas mengontrol dirinya sendiri. Situasi ini akan besar sekali pengaruhnya terhadap
kemungkinan terjadinya penyimpangan etik. (Sofyan, dkk. 2006)

2.1.2. Tujuan
1. Meningkatkan cakupan dan mutu pelayanan kesehatan ibu hamil, pertolongan persalinan, perawatan
nifas, kesehatan bayi dan anak balita, serta pelayanan dan konseling pemakaian kontrasepsi serta
keluarga berencana melalui upaya strategis.
2. Terjaringnya seluruh kasus risiko tinggi ibu hamil, bersalin, nifas dan bayi baru lahir untuk mendapatkan
penanganan yang memadai sesuai kasus dan rujukannya.
3. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pembinaan kesehatan ibu dan anak.
4.
4

Meningkatkan perilaku hidup sehat pada ibu, keluarga dan masyarakat yang mendukung upaya
penurunan angka kematian ibu dan angka kematian bayi. (Ambarwati, 2010 : 02)
2.1.3. Persyaratan Pendirian Bidan Praktek Mandiri
1. Bidan dalam menjalankan praktek harus :
a. Memiliki tempat dan ruangan praktek yang memenuhi persyaratan kesehatan.
b. Menyediakan tempat tidur untuk persalinan minimal 1 dan maksimal 5 tempat tidur.
c. Memiliki peralatan minimal sesuai dengan ketentuan dan melaksanakan prosedur tetap (protap) yang
berlaku.
d. Menyediakan obat-obatan sesuai dengan ketentuan peralatan yang berlaku.
2. Bidan yang menjalankan prakytek harus mencantumkan izin praktek bidannya atau foto copy
prakteknya diruang praktek, atau tempat yang mudah dilihat.
3. Bidan dalam prakteknya memperkerjakan tenaga bidan yang lain, yang memiliki SIPB untuk membantu
tugas pelayanannya
4. Bidan yang menjalankan praktek harus harus mempunyai peralatan minimal sesuai dengan ketentuan
yang berlaku dan peralatan harus tersedia ditempat prakteknya.
5. Peralatan yang wajib dimilki dalam menjalankan praktek bidan sesuai dengan jenis pelayanan yang
diberikan .
6. Dalam menjalankan tugas bidan harus serta mempertahankan dan meningkatkan keterampilan
profesinya antara lain dengan :
a. Mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan dan atau saling tukar informasi dengan sesama bidan .
b. Mengikuti kegiatan-kegiatan akademis dan pelatihan sesuai dengan bidang tugasnya, baik yang
diselenggarakan pemerintah maupun oleh organisasi profesi.
c. Memelihara dan merawat peralatan yang digunakan untuk praktek agar tetap siap dan berfungsi dengan
baik.

Selain itu juga harus memenuhi persyaratan bangunan yang meliputi :
a. Papan nama
1. Untuk membedakan setiap identitas maka setiap bentuk pelayan medik dasar swasta harus mempunyai
nama tertentu, yang dapat diambil dari nama yang berjasa dibidang kesehatan, atau yang telah
meninggal atau nama lain yang sesuai dengan fungsinya.
2. Ukuran papan nama seluas 1 x 1,5 meter.
3. Tulisan blok warna hitam, dan dasarnya warna putih.
4. Pemasangan papan nama pada tempat yang mudah dan jelas mudah terbaca oleh masyarakat .
b. Tata ruang
1. Setiap ruang priksa minimal memiliki diameter 2 x 3 meter.
2. Setiap bangunan pelayanan minimal mempunyai ruang priksa, ruang adsministrasi/kegiatan lain sesuai
kebutuhan, ruang tunggu, dan kamar mandi/WC masing-masing 1 buah.
3. Semua ruangan mempunyai ventilasi dan penerangan/pencahayaan.

c. Lokasi
1. Mempunyai lokasi tersendiri yang telah disetujui oleh pemerintah daerah setempat (tata kota), tidak
berbaur dengan kegiatan umum lainnya seperti pusat perbelanjaan, tempat hiburan dan sejenisnya.
2. Tidak dekat dengan lokasi bentuk pelayanan sejenisnya dan juga agar sesuai fungsi sosialnya yang salah
satu fungsinya adalah mendekatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

d. Hak dan guna pakai.
1. Mempunyai surat kepemilikan (surat hak milik/surat hak guna pakai)
2. Mempunyai surat hak guna (surat kontrak bangunan) minimal 2 tahun.

2.1.4. Pelayanan yang Diberikan Bidan Praktek Mandiri
Dalam bidan praktek mandiri memberikan pelayanan yang meliputi :
1. Penyuluhan Kesehatan
2. Konseling KB
3. Antenatal Care (senam hamil, perawatan payudara)
4. Asuhan Persalinan
5. Perawatan Nifas (senam nifas)
6. Perawatan Bayi
7. Pelayanan KB ( IUD, AKBK, Suntik, Pil )
8. Imunisasi ( Ibu dan Bayi )
9. Kesehatan Reproduksi Remaja
10. Perawatan Pasca Keguguran.
(Ambarwati, 2010 : 03)

Bidan Praktek Mandiri selain berfungsi tempat pelayanan masyarakat terutama ibu dan anak,
hendaknya dapat pula berfungsi sebagai tempat pemberdayaan masyarakat yang juga berperan ikut
serta dalam kegiatan peran serta masyarakat, misalnya menjadi ibu asuh dan menjadi anggota
organisasi kemasyarakatan.
(Ambarwati, 2010 : 04)


2.1.5. Biaya Pelayanan di Bidan Praktek Mandiri
Ikatan Bidan Indonesia ( IBI ) tahun 2012 dan Dinas Kesehatan wilayah Jawa Timur telah
menetapkan biaya pelayanan yang di berikan bidan praktek mandiri untuk pelayanan persalinan saja
belum termasuk biaya perawataan bayi sebesar Rp 350.000 - 400.000. tetapi pada kenyataannya biaya
tersebut tidak sesuai dengan patokan yang telah di tetapkan, karena banyak faktor yang
mempengaruhinya. Untuk biaya perawatan bayi di bidan praktek mandiri sebesar Rp 150.000, biaya
untuk kontrasepsi IUD sebesar Rp 650.000, AKBK sebesar Rp 250.00, KB suntik sebesar Rp 15.000
20.000, dan KB pil sebesar Rp 5.000 10.000.
(Hidayat, 2011 : 01)

2.2 Konsep Dasar Bidan Delima
2.2.1. Pengertian
Bidan Delima merupakan suatu program dari Ikatan Bidan Indonesia (IBI), untuk meningkatkan
kualitas pelayanan bidan dalam memberikan yang terbaik, agar dapat memenuhi keinginan masyarakat.
Dengan misi membentuk Bidan Praktek Mandiri (BPM) yang mampu memberikan pelayanan berkualitas
terbaik dalam bidang kesehatan reproduksi dan keluarga berencana, bersahabat dan peduli terhadap
kepentingan pelanggan, serta memenuhi bahkan melebihi harapan pelanggan. (Farani, 2010 : 01)
Bidan Delima adalah suatu program terobosan strategis untuk peran bidan mencakup :
1. Pembinaan peningkatan kualitas pelayanan bidan dalam lingkup Keluarga Berencana (KB) dan Kesehatan
Reproduksi.
2. Merk Dagang/Brand.
3.
8

Mempunyai standar kualitas, unggul, khusus, bernilai tambah, lengkap, dan memiliki hak paten.
4. Rekrutmen Bidan Delima ditetapkan dengan kriteria, sistem, dan proses baku yang harus dilaksanakan
secara konsisten dan berkesinambungan.
5. Menganut prinsip pengembangan diri atau self development, dan semangat tumbuh bersama melalui
dorongan dari diri sendiri, mempertahankan dan meningkatkan kualitas, dapat memuaskan klien
beserta keluarganya.
6. Jaringan yang mencakup seluruh Bidan Praktek Mandiri dalam pelayanan Keluarga Berencana dan
Kesehatan Reproduksi.
(Farani, 2010 : 02)

2.2.2. Tujuan
1.
9

Meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat.
2. Meningkatkan profesionalitas Bidan.
3. Mengembangkan kepemimpinan Bidan di masyarakat.
4. Meningkatkan cakupan pelayanan Kesehatan Reproduksi dan Keluarga Berencana.
5. Mempercepat penurunan angka kesakitan dan kematian Ibu, Bayi dan Anak

2.2.3. Pelayanan yang Diberikan Bidan Delima
9

Pelayanan yang diberikan oleh Bidan Delima sama dengan pelayanan yang diberikan oleh Bidan Praktek
Mandiri, karena Bidan Delima itu merupakan suatu program yang ditetapkan oleh IBI untuk
meningkatkan mutu pelayanan kebidanan dan pelayanannya tersebut sudah teruji dan terseleksi,serta
mempunyai standar kualitas, unggul, khusus, bernilai tambah, lengkap, dan memiliki hak paten.
Diharapkan mampu menciptakan pelayanan berkualitas dalam Kesehatan Reproduksi dan Keluarga
Berencana yang berlandaskan kasih sayang, sopan santun, ramah-tamah, sentuhan yang manusiawi,
terjangkau, dengan tindakan kebidanan sesuai standar dan kode etik profesi. (Farani, 2010 : 02)

Dengan program yang diadakan tersebut diharapkan bidan-bidan di Indonesia dapat
meningkatkan pelayanannya kepada masyarakat. Pelayanan yang diberikan misalnya untuk mendukung
pembinaan peningkatan kualitas pelayanan bidan dalam lingkup Keluarga Berencana (KB) dan Kesehatan
Reproduksi. Program Bidan Delima akan terus dikembangkan secara mandiri. Sosialisasi terus
dilaksanakan, yaitu memotivasi daerah atau propinsi lain, termasuk sosialisasi kepada pemerintah
daerah supaya mendukung dengan cara ada penyediaan anggaran pemerintah daerah untuk program
ini. Dengan dukungan berbagai pihak, IBI yakin program ini akan berhasil. (Farani, 2010 : 02)

2.2.4. Proses Menjadi Bidan Delima
Ada beberapa tahap yang harus dilalui seorang Bidan atau Bidan Praktek Mandiri yang ingin
menjadi Bidan Delima, yaitu :
1. Untuk menjadi Bidan Delima, seorang Bidan Praktek Mandiri harus memenuhi persyaratan yang telah
ditetapkan, yaitu : memiliki SIPB, bersedia membayar iuran, bersedia membantu BPM menjadi Bidan
Delima dan besedia mentaati semua ketentuan yang berlaku.
2. Melakukan pendaftaran di Pengurus Cabang.
3. Mengisi formulir pra kualifikasi.
4. Belajar dari Buku Kajian Mandiri dan mendapat bimbingan fasilitator.
5. Divalidasi oleh fasilitator dan diberi umpan balik.
(Farani, 2010 : 03)



Prosedur validasi standar dilakukan terhadap semua jenis pelayanan yang diberikan oleh Bidan
Praktek Mandiri yang bersangkutan. Bagi yang lulus, yaitu yang telah memenuhi seluruh persyaratan
minimal dan presedur standar, diberikan sertifikat yang berlaku selama 5 tahun dan tanda pengenal pin,
apron (celemek) dan buku-buku. Bagi yang belum lulus, fasilitator terus memantau sampai berhasil lulus
jadi Bidan Delima. (Farani, 2010 : 04)

2.3. Pencatatan dan Pelaporan
2.3.1. Pengertian
Pencatatan adalah data tertulis dan merupakan data resmi tentang kondisi kesehatan pasien
dan perkembangannya . Pencatatan berguna untuk menggambarkan kejadian penting atau kritis, yang
dapat digunakan untuk meningkatkan pelayanan dan menghindari masalah yang mungkin terjadi.
Pencatatan juga bisa digunakan sebagai rekam medik tentang pelayanan apa sajakah yang sudah
dilakukan oleh tenaga kesehatan selain itu juga berfungsi sebagai bukti jika suatu saat tenaga kesehatan
dituntut oleh klien karena ada sesuatu hal yang tidak diinginkan terjadi, jadi bisa dijadikan barang bukti
untuk membela diri tenaga kesehatan tersebut. (Handri, 2012 : 01)
Pelaporan adalah penyampaian informasi tentang kondisi dan perkembangan pasien secara
lisan kepada bidan/perawat lain atau kepada dokter atau tim kesehatan lainnya.
(Handri, 2012 : 01)

2.3.2. Tujuan Pencatatan dan Pelaporan
Adapun tujuan pengadaan pencatatan dan pelaporan pada setiap sarana kesehatan yaitu
sebagai :
1. Bukti Pelayanan yang bermutu
2. Tanggung jawab legal terhadap pasien
3. Informasi untuk perlindungan tim kesehatan
4. Pemenuhan pelayanan Standar
5. Sebagai sumber dari statistic untuk standarisasi
6. Sumber informasi untuk data wajib
7. Komunikasi untuk konsep manajemen resiko
8. Informasi untuk pendidikan, pengalaman belajar
9. Perlindungan hak pasien
10. Mendokumentasikan tanggung jawab professional dan memelihara kerahasiaan
11. Dokumen untuk menjamin penggantian biaya kesehatan
12. Dokumen untuk perencanaan pelayanan dimasa yang akan datang

(Handri, 2012 : 02)




PEMBAHASAN

Dalam kenyataannya, biaya-biaya yang ditetapkan oleh dinas kesehatan memang sama namun
terkadang juga ada selisih dan perbedaan antara bidan praktek mandiri yang satu dengan yang lain,
dikarenakan letak tempat serta lokasi keberadaan bidan praktek mandiri sulit di jangkau. Dengan
keberadaan lokasi yang sulit di jangkau dan jauh membuka peluang bidan untuk menambah pelayanan
transportasi, misalnya ketika bidan tersebut menolong persalinan kemudian klien minta diantar oleh
penyediaan transportasi bidan, biaya tersebut merupakan biaya tambahan dan tidak termasuk dalam
biaya pengobatan serta persalinan.
Biaya berobat ataupun pelayanan asuhan-asuhan kebidanan sudah ditentukan oleh
kesepakatan naungan Dinas Kesehatan dan IBI, untuk bidan praktek mandiri patokan tarif di daerah
pedesaan yang ditetapkan untuk persalinan sebesar 350.000 sampai 400.000 rupiah. Untuk imuninasi
(dalam bentuk paket) ditetapkan tarif seharga 10.000 rupiah. Pemeriksaan kehamilan berkisar antara
17.000 (sudah termasuk pemberian vitamin plus kalsium). Harga pemeriksaan balita tahap awal
sebesar 15.000-20.000. biaya untuk perawatan nifas sebesar 700.000 itu sudah termasuk perawatan
bayi. biaya untuk kontrasepsi IUD sebesar Rp 650.000, AKBK sebesar Rp 250.00, KB suntik sebesar Rp
15.000 20.000, dan KB pil sebesar Rp 5.000 10.000.
13

Dengan fakta dan teori tersebut kemungkinan ada sebuah kendala yang dihadapi oleh bidan, terkadang
di daerah pelosok yang tidak dapat dijangkau dengan kendaraan menjadikan rasa iba bidan, apalagi
daerah pelosok tersebut masyarakatnya dengan ekonomi menengah ke bawah, sehingga tarif atau
patokan harga yang telah ditetapkan oleh IBI tidak dijadikan patokan oleh bidan untuk biaya persalinan
tersebut. Sehingga biaya yang sudah di patokan tidan menjadikan sebuah acuan untuk menarik biaya
untuk pelayanan tersebut.




Tingginya permintaan masyarakat terhadap peran aktif Bidan dalam memberikan pelayanan
terus meningkat. Ini merupakan bukti bahwa eksistensi Bidan di tengah masyarakat semakin
memperoleh kepercayaan, pengakuan dan penghargaan.
Berdasarkan hal inilah, Bidan dituntut untuk selalu berusaha meningkatkan kemampuan sekaligus
mempertahankan dan meningkatkan kualitas pelayanannya termasuk pelayanan Keluarga Berencana
dan Kesehatan Reproduksi. Karena hanya melalui pelayanan berkualitas pelayanan yang terbaik dan
terjangkau yang diberikan oleh Bidan, kepuasan pelanggan baik kepada individu, keluarga dan
masyarakat dapat tercapai.
Pelayanan yang di berikan di bidan praktek mandiri meliputi penyuluhan kesehatan, konseling
KB, antenatal care, asuhan persalinan, perawatan nifas, perawatan bayi, pelayanan KB ( IUD, AKBK,
Suntik, Pil ) , imunisasi ( ibu dan bayi ), kesehatan reproduksi remaja, perawatan pasca keguguran. Selain
itu bidan praktek mandiri melayani pemeriksaan untuk orang yang sakit, kemudian memberi pelayanan
kesehatan terhadap WUS (Wanita Usia Subur) serta LANSIA (Lanjut Usia). ( Imamah, 2011 : 01 )
Dengan pelayanan yang diberikan oleh bidan praktek mandiri yang dilakukan sepenuh hati dan
iklas oleh seorang bidan, maka diharapkan masyarakat menjadi nyaman dan puas dengan pelayanan
yang diberikan bidan tersebut. Dan sebaiknya tidak mengikut sertakan masalah yang sedang dihadapi
dengan keluarga dan klien, seharusnya bidan harus bisa bermain peran dalam menghadapi klien.
Kemudian pelayanan yang sudah bermutu dan dan berkualitas tinggi tetap dipertahankan dan lebih
memperbaiki dan melengkapi kekurangan kekurangan yang ada sehingga memberikan pelayanan yang
bermutu tinggi.




BAB 4
KESIMPULAN dan SARAN

4.1. Kesimpulan
Dari pembahasan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa, Bidan Praktek Mandiri (BPM)
merupakan bentuk pelayanan kesehatan dibidang kesehatan dasar. Praktek bidan adalah serangkaian
kegiatan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh bidan kepada pasien (individu, keluarga, dan
masyarakat) sesuai dengan kewenangan dan kemampuannya. Bidan yang menjalankan praktek harus
memiliki Surat Izin Praktek Bidan (SIPB) sehingga dapat menjalankan praktek pada sarana kesehatan
atau program.

4.2. Saran
1. Saran bagi mahasiswa
Di harapkan bahwa makalah ini dapat memberikan inspirasi, pengalaman, serta pengetahuan
tentang Bidan Praktek Mandiri.
2. Saran bagi institusi
Di harapkan institusi lebih memberikan pengalaman serta pengetahuan tentang Bidan Praktek
Mandiri sehingga mahasiswa menjadi lebih tahu.
DAFTAR PUSTAKA


Ambarwati, Eniretna. 2010. Tugas-dan-Tanggungjawab-Bidan.
(http://enyretnaambarwati.blogspot.com/2010/02/tugas-dan-tanggungjawab-bidan-di.html). (diakses
hari rabu, 20 Juni 2012)

Handri, Hany. 2011.Pencatatan-dan-Pelaporan-Kebidanan.
(http://hanyhandri.blogspot.com/2011/11/pencatatan-dan-pelaporan-kebidanan.html)
(diakses hari jumat, 06 Juli 2012)

Hidayat, Febrinur. 2011. Archive.
http://febri-nurhidayat.blogspot.com/2011_11_01_archive.html).
(diakses hari rabu, tanggal 20 Juni 2012)

Imamah. 2012. Perencanaan-Bidan-Praktek-Mandiri Bpm.
(http://imamah03.blogdetik.com/2012/01/11/perencanaan-bidan-praktek-mandiri-bpm). (diakses hari
sabtu, tanggal 19 Mei 2012)

Nurmawati. 2010. Mutu Pelayanan Kebidanan. Trans Info Media : Jakarta

Rhiea, Rachma.2011.Perencanaan-Peningkatan-Peningkatan-Mutu-Pelayanan.
(http://rachmarhiea.blogspot.com/2011/10/perencanaan-peningkatan-mutu-
pelayanan.html). (diakses hari sabtu, tanggal 19 Mei 2012)
Rianti. 2012. Peningkatan-Mutu-Pelayananbagi-Bidan.
(http://cemfluxrianti.blogspot.com/2012/02/peningkatan-mutu-pelayananbagi-bidan.html). (diakses
hari kamis, 21 Juni 2012)

Norhana, Siti. 2012. Kewirausahaan-dalam-Praktek-Kebidanan.
(http://sitinorhana-hana.blogspot.com/2012/01/kewirausahaan-dalam-praktek-kebidanan.html).
(diakses hari kamis, tanggal 21 Juni 2012)