Anda di halaman 1dari 32

~ 0 ~ 

KESIBUKAN LILY
EPISODE 2
“HARI PERTAMA”

WRITTEN BY:

NATALIA PRATIWI

(22-10-09)

Natalia Pratiwi
natnatinstyle.blogspot.com
 ©2009, Natalia Pratiwi natnat.instyle@ymail.com
~ 1 ~ 
 

KESIBUKAN LILY

“Hari Pertama”

PROLOGUE

FADE IN:

INT. KANTOR KEBAGUSAN CITY – PAGI

BOSS JOE
Oke Anak-anak, hari ini kita sambut
kedatangan keluarga baru kita, satu lagi
design grafis yang mudah-mudahan dapat
diandalkan di kantor Kebagusan City ini,
Lily…
(lupa) –-

LILY
Purnama. --

BOSS JOE
Purnama! Say Hi to Lily everyone!

SEMUA
Hi Lily!...
(bersemangat)

LILY
Hallo Semua…
(membungkuk; malu-malu)

BOSS JOE
Lily, seperti yang kamu liat. Tidak banyak
karyawan yang bekerja disini. Karna disini
prinsip saya adalah, mementingkan kualitas
dibandingkan kuantitas.

Lily hanya manggut-manggut.

BOSS JOE (CONT’D)


Nah bagian yang ini, mereka ialah yang
disebut para copywriter atau penulis naskah
iklan. Hadi sama Bayu.

HADI & BAYU


Hi Lily…
(ngedadahin)

HADI dan BAYU, dua cowok yang berwajah standar ini keliatan banget mupengin
Lily-nya. Lily hanya tersenyum.
~ 2 ~ 
 

BOSS JOE
Yang ditengah sini ialah para account
executive kita yang nge-handle keuangan
sekaligus ngebantuin saya buat ketemu para
klien, yang cewek pasti kamu udah kenal,
Linda, dan yang cowok, Gery.

LINDA & GERY


Hi Lily…

LILY
He… iya udah tahu. Hallo Mba, eh Seus, Ko…

BOSS JOE
Nah yang sebelah sana. Bagian kamu ini, para
graphic designer jenius kita, Ridwan sama
Jaka.

RIDWAN
Hi Lily…
(Senyum sangat sumringah)

Jaka hanya tersenyum formalitas. Membuat Lily yang ingin tersenyum ramah malah
tampak agak bingung.

BOSS JOE
Mereka berdua yang bakal mandu kamu buat bisa
adaptasi kerja disini ya.

LILY
Okay. Mohon Bantuannya ya,

BOSS JOE
Ya udah, karna sudah tau semuanya, kecuali
para OB dan Mba Ella, sang resepsionis yang
cuti hamil, kamu berarti sudah siap untuk
bekerja professional di kantor Kebagusan City
ini kan? Kamu akan semangat bekerja?

LILY
Er’ Semangat!
(mengepalkan tangan keatas)

BOSS JOE
Semangat teman-teman!

SEMUA
Semangat!!...

FADE OUT

END OF PROLOGUE
~ 3 ~ 
 

ACT ONE

FADE IN:

INT. KANTOR KEBAGUSAN CITY - CONT’D

Lily, gugup sekaligus bersemangat duduk di kursi dan mejanya sendiri. Dia
kelihatan terkagum-kagum dengan flat screen 21” PC-nya yang sangat jernih,
khusus untuk para design graphic doing, sambil ga sadar ngutak-ngatik PC-nya
sendiri, sampai;

RIDWAN
Gimana Lily? Enak PC-nya?
(tersenyum lebar)

Ridwan tiba-tiba nongol diatas screen-nya Lily, membuat Lily lumayan terkejut.

LILY
Er’he… iya enak banget. Photoshop-nya ampe
udah pake yang Cs-5 lagi. Padahal di kampus
aku biasa pake yang Cs-3. Tapi kayanya gak
lumayan jauh bedanya ya?

RIDWAN
Oiya, emang!

Ridwan langsung berpindah ke pinggir Lily dengan antusias.

RIDWAN
Cuman perbedaan yang significant-nya ada di
bagian ini ni Ly, maaf ya pinjem Mouse-nya…

LILY
Iya-iya, silahkan… --

RIDWAN
Ama tangannya juga gapapa sii… :p

LILY
Yeey, mulai gombal, hehe…

RIDWAN
Er’hehe… abis, Lily cantik banget si… Jadi
seneng Ririd ngajarinnya juga. Itu panggilan
aku, Ririd.

LILY
…ooh…--

JAKA
(potong)
(MORE)
~ 4 ~ 
 

JAKA (CONT’D)
Nama Ridwan pemberian nyokap lo! Jangan
diganti-ganti! Pamali!

Tiba-tiba Jaka meluncur datang ke mereka. Ridwan cemberut, Lily ketawa.

JAKA
Ni, tugas dari si Boss.

Jaka ngelemparin beberapa lembar berkas ke meja Lily.

JAKA
Ajarin die noh, biar cepet kelar.

Tanpa melihat ke wajah Lily sedikit pun, Jaka langsung meluncur lagi ninggalin
mereka. Membikin Lily agak heran dengan hilangnya sikap ramah dia yang kaya
dulu.

RIDWAN
Hehe… tenang, dibantu sama Ririd, pasti
kerjaannya cepet beres sekaligus bagus!
Dijamin si Boss bakalan puas!

Ridwan langsung menggeser kursinya kesebelah Lily. Lily langsung bergegas


membuka berkasnya, walaupun sepertinya dia terlihat masih keganggu sama sikap
dingin Jaka…

CUT TO:

Pukul 12:00 menandakan waktu kemerdekaan bagi seluruh karyawan. Semua langsung
menghentikan kerjaan mereka dan langsung bergegas pergi dari tempat kerja
mereka.

LINDA
Ayo semua! Ke kantin kita!

Linda yang baru keluar dari ruangannya, diikuti oleh Gery, langsung menghalau
anak-anak untuk mengikuti dia.

Ridwan mendekati meja Lily.

RIDWAN
Lily, udahan dulu ngerjainnya. Kita makan
siang dulu yuk!

LINDA
Cepetan Lily! Dikantor ini dilarang ada yang
bekerja pas waktu istirahat!

Linda sekilas menengok ke arah ruangan Boss Joe.


~ 5 ~ 
 

LINDA
Si Boss gak ngedengerin gw kan?
(berbisik)

GERY
Gak, amaan.

LILY
Ok-ok! Aku selesai kok.
(beranjak)
Makan kemana kita?

Lily langsung mengikuti mereka bersama Ridwan. Hadi dan Bayu sang copywriter
mengikuti mereka dari belakang.

GERY
Ada PujaSera deket sini, enak-enak kok
makanannya.

LINDA
Si Jaka mana?

RIDWAN
Tauk, ke WC kali.

Tapi dugaan Ridwan salah, karena pas mereka melewati lobby kantor, Jaka lagi
selonjoran seenaknya di sofa tamu sambil BB-an.

LINDA
Nah, ini die orangnya. Jak, makan!

JAKA
Oh, okay-okay!
(langsung terduduk)

Tetapi ketika pandangan Jaka sekilas menatap Lily, rautnya jadi berubah.

JAKA
Eu… Gw nyusul deh ntar. Lagi asik chatting
ni.
(selonjoran lagi)

Lily seperti merasakan perbedaan mood Jaka.

LINDA
Jia’ila, emang lo chatting di computer sampe
harus bawa-bawa PC?? Ya sambil jalan masih
bisa mencet-mencet kan?

Jaka agak berpikir sedikit, namun dia mendesah saja.


~ 6 ~ 
 

JAKA
hh… Iye-iye, gw ngikut sekarang.
(beranjak kembali)
Agak males si sebenernya gw…
(ngedumel)

Merekapun berjalan keluar kantor. Lily merasa kalimat terakhir Jaka seperti
ditujukan untuk dia, namun dia berusaha untuk mengacuhkannya.

INT. PUJASERA - SIANG - CONT’D

Semuanya makan barengan di satu meja panjang. Pada ribut-ribut mesenin


makanannya ke satu pelayan yang kewalahan, apalagi Linda yang cerewet dengan
detail makanan. Seperti jangan kematangan lah, jangan keasinan lah, kuahnya
banyakin lah, dll… Jaka seperti sengaja duduk jauh-jauh dari Lily yang diapit
sama Hadi dan Bayu.

HADI
Trus, Lily anak ke berapa di keluarga?

Semua pertanyaan basa-basi dikeluarkan oleh Hadi dan Bayu yang seneng duduk
deket Lily, Ridwan senantiasa ngupingin mereka. Sementara Linda dan Gery rame
ngobrol bareng, dan Jaka terlihat masih asik mantengin BB-nya.

LILY
Sulung.

Lily menjawab seadanya dengan senyuman menghargai.

BAYU
Emang berapa bersaudara?

LILY
Empat.

BAYU
Cewek-cowok?

LILY
Cewek semua.

HADI
Widih… Cewek semua, pasti cantik-cantik kaya
Lily ya.

Lily tersenyum basi.

BAYU
Ehm-ehm, terus cowoknya anak mana nii? Ehm-
ehm… ada atau belum…? Ehm-ehm…
~ 7 ~ 
 

Mendengar pertanyaan itu, Ridwan langsung semangat mendengarkan mereka. Jaka-


pun sepertinya mendengar pertanyaan mereka, namun pura-pura tidak tertarik.

Lily yang sudah mulai terlihat males menjawab, terselamatkan oleh HP nya yang
menyala.

SFX - RINGTONE HP LILY

LILY
Oh! HP bunyi, hehe… sori ya, angkat dulu…

Lily pun beranjak, meninggalkan para lelaki yang mendesah tidak jadi mendengar
jawabannya, tidak terkecuali Jaka.

Lily mengangkat HP-nya.

LILY
Hoy Vie…

INT. PODJOK KOPI - WAKTU YANG SAMA

RIVIE
Halo cintaaa…!

INTERCUTS ANTARA LILY DAN RIVIE

RIVIE
Gimana nii… first day kerja nya? Enak-enak??

Rivie terlihat sedang bersama Ponco yang ngedengerin dari samping.

LILY
Yaa… lumayan lah. He…

RIVIE
Lha, kok lumayan si?? Harusnya gw denger
jawaban lo tuh luarr biasa!

LILY
Haha… ya biasa aja kalee.

RIVIE
Emang ada masalah ya? Ada yang gak seneng ya
lo kerja disana? Ada cewek yang merasa
tersaingi kecantikan nya yaa?? Ahh… itu mah
masalah biasa! Lo pasti bisa ngalahin tu
cewek bitchy.

Ponco cuman tersenyum geleng-geleng ngedengerin cerocosannya Rivie.


~ 8 ~ 
 

LILY
Yaelah, asumsi banget si loo… gada cewek
bitchy disini. Lahwong cuma 2 orang ceweknya.

RIVIE
Trus-trus? Kenapa? Cowok-cowok disana pada
ganjen ya?

LILY
Haha… sebagian besar iye, bikin males sih,
tapi bukan itu yang ngeganggu gw.

RIVIE
Naaah! Berarti bener kan ada yang bikin lo
gak nyaman disana! Cerita-cerita! Lo lagi
istirahat kan sekarang? --

PONCO
Vie, gw pengen ngomong donk --

RIVIE
Diem ah, gw dulu!

LILY
He… gak gede sih. Cuman agak risih sama…

Lily menoleh sedikit ke arah Jaka yang sekarang asik ngobrol ma anak-anak.

LILY (CONT’D)
…orang yang tadinya ramah tiba-tiba agak nge-
bete-in, gitu aja.

RIVIE
Ooh… ya udah kalo nge-bete-in ya bikin bête
lagi aja dia-nya! Pasti cewek yang satu lagi
ya? Sirik ya ama perhatian semua cowok ke
elo??

LILY
Yeey, cewek mulu si? Cowok tauuk.

RIVIE
Lhaa, kalo cowok gampang! Goda aja dia! Pasti
BeTe nya bakal ngalih ke dia, BeTe = Birahi
Ting--

PONCO
(potong)
Aah Udah ah! Makin ngaco lo.

Ponco langsung merebut BB Rivie, sedangkan Rivie dan Lily malah pada ketawa.
~ 9 ~ 
 

PONCO
Ly? Kerjaannya gimana so far? Bisa ngelakuin?

LILY
He… Thank God, tugas pertama si aku bisa
ngerjain, walopun dibantu ama senior. Tapi Ok
lah, hehe…

PONCO
Ya bagus lah kalo gitu, umm… oiya, pulangnya
mau dijemput gak?--

LINDA
(potong; teriak)
Ly!! Makanannya udah dateng ni! Udahan dulu
pacarannya! Oops, …
(melirik sedikit ke Jaka)

JAKA
…Ape?
(tampang BeTe)

LILY
Ow, Ponc, udah dulu ya, mau pada makan dulu
ni. Kamu gak usah jemput aku lah, ngerepotin.

PONCO
Buat aku sih nggak,

LILY
Ha… iya-iya, pokoknya ga usah ya. Bye!

Ponco hanya mendesah. Lily pun menutup HP-nya, dan segera kembali ke tempat
duduknya.

LILY
Waaah… kayanya enak ni Soto nya.

GERY
Eemm… bukan enak lagi, Mak Nyoss! Hehe…

LINDA
(ke pelayan)
Ini kecapnya udah dibanyakin kan? Sambelnya
mana?

Linda tetap cerewet sama pelayannya.

LILY
Oiya, Btw, Boss Joe kok gak ikut makan sama
kita?
~ 10 ~ 
 

RIDWAN
Haah… jangan diharepin! Jarang dia mah mau
ngumpul-ngumpul kaya begini!

LINDA
Die tuh eksklusif. Lidah Bule. Sukanya order-
order makanan Jepang, Steak, seafood, gitchu
deh…

GERY
Trus dimakan ndiri dikantor sambil kerja.

LINDA
Skali-kalinya dia mau ikut makan, kalo ada
klien yang juga makan. Kalo nggak, nongkrong
aja ndiri diruangannya.

LILY
Ooh…
(pause)
Kok kasian sih?

Semuanya pada ngetawain pernyataan jujur Lily.

LINDA
Emang, ganteng-ganteng, menyedihkan.

GERY
Ciee… bilang ganteng lagi ni ama Boss. Masih
ngarep buu??

JAKA
Lin, coba lo tembak si Boss. Sape tau mati
beneran. Kena sakit jantung.

Semuanya ketawa, termasuk Lily.

LINDA
Heem… mulai jahat sama gw… Pundung nii…

PARA COWOK
Aah… tjup-tjup-tjup… maap…

Lily seneng ngelihat perlakuan kepedulian anak-anak cowok ini ke Linda.

SFX - RINGTONE HP LILY

LINDA
Deuu… sibuk nii… ditanyain mulu ama pacaar…

Jaka agak Bete lagi.


~ 11 ~ 
 

LILY
Er’he… ini mama kok, maaf ya.

Jaka gak jadi BeTe. Lily mengangkat HP-nya di depan mereka.

LILY
Hallo Ma?

INT. PLAYGROUP KELAPA GADING - WAKTU YANG SAMA

MAMA
Ly, lagi ngapain? Gimana kerja pertamanya?

INTERCUTS ANTARA MAMA DAN LILY

LILY
Alhamdulillah, lancar. He… lagi makan siang
ni bareng temen-temen.

LINDA
Semuanya barengan sapa,
(bisik-bisik)

SEMUA (KECUALI JAKA)


(teriak)
Hallo Mama-nya Lily!

MAMA
Ya ampun, rame beneer… speakerphone-in donk,

Lily meng-aktifkan speakerphone-nya.

MAMA
Hallo temen-temen Lily yang baru!... Jagain
Lily ya, biar dia bener kerjanya dikantor!

SEMUA
Iya tantee / Mama! / Calon Mertua!...

Lily dan anak-anak pada ketawa dan menon-aktifkan lagi speakerphone-nya.

LILY
Ya udah Ma, aku makan dulu ya.

MAMA
Ok kalo gitu, baik-baik disana ya, Bye.

LILY
Bye…

END OF ACT ONE


~ 12 ~ 
 

ACT TWO

FADE IN:

INT. KANTOR KEBAGUSAN CITY - RUANGN UTAMA - SIANG

Boss Joe mendekati Lily yang sedang bekerja melakukan tugas pertamanya.

BOSS JOE
Gimana Lily? Ada kesulitan so far?

LILY
(agak gugup)
Er’ nggak si Pak, eh, Boss. Untungnya Ka
Ridwan banyak bantuin aku juga, hehe…

RIDWAN
Aah, Lily, itu kan udah kewajiban Ririd kali,
ngebantu junior.
(tersenyum bangga)

Kekeh pengen dipanggil Ririd.

BOSS JOE
Bagus kalo gitu, tapi jangan kebanyakan
dibantuinnya. Ntar Lily malah gak belajar
lagi, betul kan Lily?

LILY
He… iya Pak - Boss.

Lily masih terlihat gugup sama Boss Joe.

BOSS JOE
Terus si Jaka ini gimana?

Boss Joe berjalan mendekati Jaka yang sedang menggambar di meja khusus design
di tengah-tengah.

BOSS JOE
Dia gak ganggu kamu terus kan?

Boss Joe menepuk pundak Jaka yang terlihat agak malas diomongin gitu. Lily
juga terlihat bingung jawabnya.

LILY
…Jaka baik kok, Boss.

Jaka melihat Lily yang tersenyum ke dirinya. Namun, tatapan Jaka kembali ke
gambarnya, membuat Lily merasa yakin kalau Jaka ada masalah sama dirinya.
~ 13 ~ 
 

BOSS JOE
Bagus kalo gitu, bilang sama saya aja kalo
dia udah mulai jail ya.

JAKA
Yaelah Boss, gitu amat.
(senyum menghargai)

Sang Boss juga hanya menyunggingkan senyuman, hampir gak keliatan, lalu
kembali lagi ke ruangannya.

Lily yang sudah agak males liat sikap dingin Jaka, mencoba untuk berinteraksi
sedikit dengan Jaka. Dan dia pun beranjak dari tempatnya.

LILY
Umm… Hey aku mau bawa minuman, ada yang mau
titip?

RIDWAN
Boleh donk, makasih Lily… baik banget…
(senyum sumringah)

LILY
Gapapa kok? Umm…
(melihat Jaka)
Jaka?

JAKA
(melirik Lily sekilas)
Gak, makasih.

Lily hanya mendesah, dan langsung berjalan ke arah ruangan belakang / OB.

INT. RUANGAN OB - CONT’D

Sewaktu Lily masuk ke ruangan OB, ternyata disana udah ada Linda yang lagi
nyeduhin teh.

LILY
Eh, hallo mba.

LINDA
(menoleh)
Eh Ly, kecapekan?

LILY
He… nggak sih, haus aja. Kebetulan bawa buat
Ka Ridwan juga.

LINDA
Ooh…
~ 14 ~ 
 

Lily lalu membawa dua gelas dari cabinet dan langsung mengisinya dengan Aqua.
Lily melirik sedikit ke arah Linda yang sekarang menyeduh teh untuk gelas yang
kedua. Setelah kedua gelas Lily penuh, akhirnya Lily tidak tahan juga untuk
bertanya pada Linda. Lily pun meletakan terlebih dahulu gelasnya.

LILY
Mba, boleh tanya sesuatu nggak? --

LINDA
(potong)
Nggak, aku becanda doank suka sama si Boss-
nya!

Lily tidak menyangka Linda akan ngomong kaya gitu, begitu pula Linda yang
kayanya baru nyadar kenapa dia tiba-tiba ngomong kaya gitu.

LILY
…O-kay… kalo gitu aku ada pertanyaan lain
lagi,

LINDA
Pertanyaan apa?

Lily agak ragu-ragu mau ngomong, namun;

LILY
Perasaanku aja ato Jaka emang kayanya dingin
sama aku ya?

Linda langsung menoleh dengan mata investigasi ke arah Lily.

LINDA
Kok kamu bisa mikir kaya gitu?

LILY
Eu… gak mikir si Mba, ngerasa doank, hehe…
gak tau ya? Ya udah si gapapa. Aku duluan ya
mba.
(agak malu)

Linda langsung menghentikan gerakan Lily yang mau mengangkat kedua gelasnya.

LINDA
Gini ya, sebenarnya aku tuh bukan orang yang
suka ikut campur ama masalah orang lain. Tapi
karna kamu nanya ke aku, ya udah aku kasih
tau aja seadanya yang aku tau.
(nyerocos ala ngegosip)

Lily bingung namun siap mendengar. Linda langsung mendekati Lily perlahan-
lahan dengan gerakan yang agak di dramatisir.
~ 15 ~ 
 

LINDA
Sebenernya Jaka suka sama kamu.

Lily agak kaget. Tidak sekaget yang dia kira, malah terlihat lebih bingung.

LILY
…Ooh…
(pause)
Jadi kalo dia suka sama seseorang malah nge-
bete-in kaya gitu ya?

LINDA
Yeey, BeTe nya ya bukan gara-gara suka-nya.

LILY
Terus?

Linda menoleh kekanan-kiri takut ada yang mencuri dengar.

LINDA
Yaa… bukannya aku so-so ikut campur ya,
soalnya aku gak terlalu suka ngegosip,

Lily seperti berpikir, “nyatanya tidak begitu”.

LINDA (CONT’D)
Cuman…
(pause dramatisir)
Dia BeTe gara-gara ngelihat kamu dijemput ama
cowok!

LILY
Hah? Kapan?

LINDA
Yang pas panggilan terakhir itu!...

Lily mulai me-refresh memori-nya ketika Ponco menjemput dia dari kantor.

LILY
Ooh…
(pause)
Gitu ya?

LINDA
Ya iyalah! Dia pikir kamu tuh ada feeling
juga ke dia, nyatanya kamu malah ngecewain
dia dengan gak bilang kalo kamu tuh udah
punya cowok.

Lily sekarang mulai mengerti dengan keadaan Jaka.


~ 16 ~ 
 

LINDA
Ya tapi cuman segitu doank ya yang aku tahu.
Sisanya kamu tanyain aja ndiri ama Jaka. Ya?
Ya? Duluan yaa…

Linda pun pergi duluan dengan membawa kedua tehnya, meninggalkan Lily yang
masih berpikir.

INT. RUANGAN UTAMA - CONT’D

Lily kembali dengan membawa kedua gelas.

LILY
Ni Ka, minumnya.

RIDWAN
Makasih Lily…
(membawa gelasnya)
Btw, gak usah pake kakak donk, serasa tua.
Ririd aja…

JAKA
(nyeletuk)
Jangan dipaksain lo, gak pantes ya gak pantes
aja. He…

RIDWAN
Usaha Jak, usaha… --

Tiba-tiba Gery melesat ke ruangan utama.

GERY
(Tergesa-gesa)
Woy, so-so sibuk semua! Big Boss dateng!

Semua langsung terlihat pada panik, Jaka dan Ridwan langsung pura-pura liatin
gambar dengan serius, Hadi dan Bayu so-so pusing mikirin naskah depan PC,
Linda dan Boss Joe langsung keluar ruangan mengikuti Gery untuk menghampiri
Big Boss didepan, Lily kebingungan sendiri.

LILY
(berbisik)
Big Boss siapa??

RIDWAN
Big Boss dari Belezaa. Emang suka tiba-tiba
dia kalo dateng, liat keadaan.

Dari jauh terdengar suara so’ ramah dari Boss Joe dan Linda yang semakin
mendekat ke arah mereka. Dan akhirnya, terlihat sesosok pria maskulin setengah
baya dengan muka penuh senyuman yang sangat sumringah, BIG BOSS WILLY.
~ 17 ~ 
 

Ditemani asistennya, seorang pria yang terlihat masih muda, menarik,


berkacamata namun menampangkan muka so’ sukses dan arogan. AFFANDY.

BOSS JOE
Nah ini anak-anak yang lagi sibuk ngerjain
tender baru. Semuanya, salam ke Pak Willy.

SEMUA
Selamat Siang, Pak Willy!

BIG BOSS WILLY


Selamat siang semua.

Suaranya terdengar sangat ramah, tidak seperti Boss Joe.

BOG BOSS WILLY


Gimana bulan ini? Lebih semangat bekerja
pastinya kan?

SEMUA
Iya, Pak…!

BIG BOSS WILLY


Baguus…

Dan seperti yang sudah diduga, mata elang Big Boss langsung menuju ke arah
Lily yang gugup. Dan perlahan tapi pasti, Big Boss mendekati Lily sampai di
depannya. Affandy sang asisten mengikuti setiap langkah boss-nya.

BIG BOSS WILLY


(pause)
…Jadi ini karyawan barunya? Siapa namanya?

LILY
Er’ Lily, Pak.

Semua menyimak dengan gugup.

BIG BOSS WILLY


Lily… nama yang bagus. Willy,
(memegang dadanya)
Lily.
(memegang pundak Lily)
Nama kita berirama kan?

LILY
Hah?

Hening sejenak.

GERRY
Er’aha - ahahahaha…!
~ 18 ~ 
 

Semuanya langsung ikutan ketawa kaya Gery.

LINDA
Pak Willy, lucu ah! Hahahaha…

Yang sebenarnya masih keliatan dibuat-buat. Big Boss ikut tertawa, Boss Joe
hanya tersenyum seadanya, Lily pun ikut ketawa, bingung. Kecuali Affandi,
tetap bermuka serius.

BIG BOSS WILLY


Mungkin jodoh kita ya, haha… tapi sayang,
saya sudah punya cucu. Ahahaha…

SEMUA
Hahahahaha!...

Semua terpaksa ikut ketawa! Ridwan ketawa berlebihan, Jaka ngingetin. Affandy
tetap tak bergeming.

BIS BOSS WILLY


Ya sudah, Lily. Kamu ikut saya sekarang ya.

LILY
Hah?

BIG BOSS WILLY


Ayo, cepet.
(suara lembut)

Big Boss langsung berjalan keluar dari ruangan utama, diikuti si serius
Affandy. Lily yang makin kebingungan melihat ke arah Boss Joe dan
mendekatinya.

BOSS JOE
Umm… ikut aja.

Boss Joe menemani Lily pergi mengikuti Big Boss keluar. Sementara yang lainnya
terlihat bertanya-tanya.

RIDWAN
Ngapain si Big Boss bawa-bawa Lily?

JAKA
…Mo dipacarin kali.

RIDWAN
Hush!

EXT. DEPAN KANTOR – CONT’D

Big boss dan Affandy mendekati mobil Jaguar-nya. Diikuti Lily dan Boss Joe.
~ 19 ~ 
 

BIG BOSS
(berbalik)
Joe, saya pinjam Lily-nya dulu ya. 1-2 jam
dia pasti kembali ke kantor.

BOSS JOE
Umm… Memangnya ada urusan apa ya Pak? –-

AFFANDY
(potong)
Ada klien penting yang mungkin Lily bisa
bantu. Sudah mengerti?

Akhirnya, Affandy mengeluarkan juga suara ketusnya. Boss Joe hanya menghela
nafasnya. Lily masih bingung.

BOSS JOE
Ya sudah, kamu ikut mereka ya.

LILY
Umm… ok.

Big Boss pun masuk ke pintu belakang mobil yang sudah dibuka oleh sang sopir,
sementara Affandy masuk ke jok depan.

BIG BOSS WILLY


Ayo, Lily. Masuk.
(masih suara ramah)

Ketika Lily mau berjalan masuk, Boss Joe membisikan sesuatu.

BOSS JOE
(berbisik)
Call me when it needs to.

Lily malah terlihat agak takut pas diomongin gitu, tapi dia tetap masuk ke
pintu belakang. Mobil pun bergerak menjauhi kantor dan Boss Joe yang terlihat
agak khawatir.

FADE OUT

END OF ACT TWO


~ 20 ~ 
 

ACT THREE

FADE IN:

INT. MOBIL BIG BOSS – CONT’D

Big Boss Willy dengan senyuman anehnya, terus melihat Lily yang duduk
disampingnya. Membuat Lily terlihat tidak nyaman, namun dia masih memberikan
senyum sopannya. Ditambah Affandy yang sebentar-sebentar melirik Lily dari
kaca spionnya dengan matanya yang tajam itu, Lily makin tidak nyaman.

LILY
Umm… Memangnya klien darimana, Pak? Yang bisa
dibantu sama saya yang… masih baru ini… hehe…

Big boss makin menyeringai…

BIG BOSS WILLY


Ada… Nanti juga kamu ketemu.
(senyum lebar)

LILY
Ooh… Ok.
(senyum sopan)

Lily makin deg-degan.

INT. KANTOR KEBAGUSAN CITY – WAKTU YANG SAMA

Semuanya terlihat kembali bekerja dengan santai. Hadi dan Bayu kerja sambil
ngupi-ngupi. Ridwan mala browsing youtube karna kerjaan udah kelar. Gery dan
Linda ngobrol so serius depan ruangannya. Sedangkan Boss Joe kerja lagi
menyendiri di ruangannya.

Jaka yang kerjaannya juga udah selesai, menghampiri Linda dan Gery.

LINDA
Udah kelar lo?

JAKA
Udah…

Jaka ikutan nyender di tembok.

JAKA
Ehm, Ngemeng-ngemeng…
(pause)
Si Lily diapain ya ama Big Boss?

LINDA
Deuuh… pas ada dicuekin… pas ga ada
ditanyaiin…
~ 21 ~ 
 

GERY
Pas ada ngambeuuk… pas gada kangeeun…

Linda dan Gery nge-godain Jaka.

JAKA
Ck… apaan siih… nanya doaank. Sapa tau die
diapa-apain ma si pala gundul itu.

LINDA
Hush, awas lo, ada CCTV.

JAKA
weis, sori bos! Becanda.

Mereka betiga liat ke Kamera.

JAKA
Tapi… penasaran juga sii. Dia karyawan baru,
langsung dibawa ama Big Boss. Pasti die
seneng karna cantik-nya kan?

LINDA
Iye, kaya elo. Demen liat yang bening-bening.

JAKA
Tuuh kan, nyambung ke gw lagi. Wacananya kan
nebak Lily diapain sekarang, yaelah…

GERY
He… gw juga mikirnya gitu sih. Tapi gak
mungkin lah kalo diajakan yang senonong-
senonoh kaya begitu… paling…

JAKA
(menunggu Gery)
Paling apa?

GERY
Jadi simpenannya Big Boss. Hyaaah!..

Linda ketawa, Jaka makin BeTe.

JAKA
Lebih parah itu mah! Udah ah, annoying
kalian.

Jaka pun meninggalkan mereka berdua yang lagi tertawa puas itu.

EXT. DEPAN BELEZAA APARTMENT – CONT’D


~ 22 ~ 
 

Big Boss dibukakan pintunya oleh Sopir, lalu dia keluar, diikuti Affandy dan
Lily. Big Boss pun berjalan menuju ke dalam Apartment.

INT. BELEZAA APARTMENT – CONT’D

Terlihat Big Boss beserta yang lainnya berjalan dengan senyumannya yang ramah,
dan selalu membalas sapaan dari tiap-tiap karyawannya, menuju lift VIP yang
langsung ke pintu ruangannya yang sangat luas di lantai paling atas.

INT. RUANGAN MEWAH BIG BOSS – CONT’D

Big Boss, Affandy dan Lily pun sampai di ruangannya Big Boss yang sangat mewah
itu dikelilingi oleh kaca yang memperlihatkan pemandangan kota Jakarta yang
sibuk.

Big Boss berbalik ke mereka.

BIG BOSS
Nah, kalian ngobrol dulu berdua ya. Saya
tunggu disini.

Affandy berjalan menuju pintu ruangan yang sangat tertutup, tak ada jendela.
Lily masih tampak kebingungan. Big Boss hanya berjalan menuju tempat
minumannya bersiap untuk menuarkan minumannya.

AFFANDY
Lily, silahkan masuk.

Lily pun menuruti Affandy untuk masuk ke ruangan tersebut, Affandy


mengikutinya ke dalam, lalu menutup pintunya rapat-rapat.

INT. RUANGAN TERTUTUP – CONT’D

AFFANDY
Silahkan duduk.

Lily duduk di kursi yang tersedia, sedangkan Affandy bersender di meja di


depan dia. Pertama kalinya, dia menampilkan senyumannya, walaupun terlihat
masih dingin.

AFFANDY
Ok, Let’s cut to the case aja ya. Obviously,
disini kita tidak akan bertemu dengan seorang
klien.

Paras Lily berubah langsung curiga, namun Affandy langsung mengetahui itu.

AFFANDY
(potong)
Hey, jangan langsung curiga gitu donk. Kita
gak akan ngelakuin apa-apa sama kamu.
(MORE)
~ 23 ~ 
 

AFFANDY (CONT’D)
--Satu sentuhan pun gak akan kamu dapet,
kecuali kamu yang mengizinkan.
(tersenyum)

Lily malah tambah bingung.

LILY
Jadi saya kesini buat apa ya?

AFFANDY
Buat mendapatkan tawaran yang lebih baik.

LILY
…Maksudnya?

Affandy menggeserkan sedikit duduknya lebih dekat ke Lily.

AFFANDY
(pause)
Pak Willy ingin kamu jadi asisten pribadinya.

Wajah Lily tampak makin curiga.

LILY
…Asisten pribadi dalam arti kata…?

AFFANDY
Dalam arti kata, kamu bakal terus nemenin
dia, disaat dia menemui klien dia yang
penting-penting.

LILY
W’ umm… sori, tapi… bukannya itu kerjaan
anda?

AFFANDY
Saya akan menemani Pak Willy jika klien-nya
seorang wanita.

Lily berpikir sejenak. Namun, sepertinya dia sudah mulai mengerti keadaannya.

LILY
W’he… jadi maksudnya saya bekerja hanya
sebagai pemanis saja? Seperti Anda? Gitu?

Affandy mengerti apa yang Lily maksudkan. Dia hanya menghela nafasnya.

AFFANDY
Kamu akan dapat ruangan sendiri di Belezaa
Apartment ini, gaji kamu 3 kali lipat --
(MORE)
~ 24 ~ 
 

AFFANDY (CONT’D)
-- dari apa yang kamu dapat sekarang, dan
kalo saya tidak salah informasi, kamu gak
perlu cape-cape membuang waktu 2 jam hanya
untuk ke kantor kamu yang di Depok itu. Mobil
antar-jemput sudah menjadi sarana utama.
(pause)
Gimana?

Lily tampak tergiur dengan tawarannya tersebut. Terlihat dia berusaha


mempertimbangkannya.

Affandy mendengus perlahan.

AFFANDY
Ayolah… kita semua tahu. Orang-orang menarik
seperti kita… cantik, tampan, pasti bakal
dapat jalan yang mudah untuk menuju sukses.
Syukuri dan manfaatkan pemberian Tuhan ini,
untuk menuju hidup yang lebih baik.
(pause)
Betul kan?

Lily tampak tidak tersanjung sama sekali dengan pernyataan Affandy tersebut,
dia malah terlihat sedikit tersinggung.

LILY
Ehm, Iya, kita emang harus bersyukur karna
diberikan penampilan yang… komplit seperti
ini. Tapi… bukan berarti kita memanfaatkannya
secara berlebihan, diluar kapasitas kita.

Affandy menghentikan senyuman dinginnya setelah mendengarkan balasan dari


Lily.

LILY (CONT’D)
Kapasitas saya disini ialah sebagai design
grafis. Keahlian saya ialah merancang,
kesenangan saya ialah menggambar, bukan
meloby orang-orang berduid dengan
memperlihatkan, kemolekan tubuh saya.

Affandy mengeluarkan tatapannya yang serius lagi.

LILY
Jadi…

Lily pun beranjak dari duduknya.


~ 25 ~ 
 

LILY (CONT’D)
Maafkan saya kalo saya menolak tawaran dari
anda. Saya sudah senang bekerja disini
sebagai design grafis, dan saya akan bekerja
sebaik mungkin… sesuai kapasitas saya.
(tersenyum tulus)

Sekarang giliran Affandy yang menampilkan wajah tersinggung, seolah-olah dia


hanya bekerja karna tampangnya doank. Lalu Affandy pun beranjak dari duduknya,
menatap Lily sejenak, lalu membukakan pintu ruangannya, dan mempersilahkan
Lily untuk keluar.

Namun sebelum Lily sempat keluar, Affandy menegaskan satu hal.

AFFANDY
Apa saya bisa percaya bahwa percakapan kita
disini gak akan tersebar keluar?

Lily berpikir sejenak.

LILY
…Iya.

AFFANDY
…good, then.

INT. RUANGAN MEWAH BIG BOSS – CONT’D

Affandy dan lily berjalan keluar dari ruangan tertutup tersebut. Menemui sang
Big Boss yang sedang duduk santai di kursinya yang besar itu.

AFFANDY
(tersenyum)
Lily sangat senang bergabung di perusahaan
ini,
(pause)
sebagai design grafis.

Wajah Big Boss tampak agak terkejut kecewa, Lily bisa melihat itu. Tapi,
dengan cepat dia merubah mimiknya menjadi seperti biasa, memberikan senyuman
sumringahnya.

BIG BOSS WILLY


Bagus. Yang semangat bekerja ya Lily.

LILY
(tersenyum kaku)
Iya, Pak.

BIG BOSS WILLY


Fandy, suruh sopir untuk antar dia kembali ke
Kebagusan City ya.
~ 26 ~ 
 

AFFANDY
Iya, Pak.

Big Boss pun berusaha menyembunyikan kekecewaannya dengan pura-pura melihat


berkas-berkas yang ada di meja. Sementara Affandy mempersilahkan Lily untuk
masuk ke dalam lift.

Ketika Lily mau memasuki lift itu, Affandy membisikkan sesuatu pada Lily.

AFFANDY
(berbisik)
Aku suka wanita kaya kamu.

Lily agak kaget mendengar hal itu. Ketika gerbang lift mulai tertutup, Affandy
memberikan kedipan matanya kepada Lily. Lily hanya tersenyum heran. Dan pintu
lift pun tertutup.

FADE TO:

INT. KANTOR KEBAGUSAN CITY – CONT’D

Lily berjalan dari luar menuju loby kantor dan langsung ke ruangan utama
kantor, dimana anak-anak sudah menunggui dia, penasaran sudah diapakan Lily.

LINDA
Eh, Ly.

Linda langsung mendekati Lily, dengan muka siap menampung gossip.

LINDA
Ngapain aja kamu tadi?

Lily teringat akan perkataan Affandy untuk merahasiakan percakapannya.

LILY
Cuman ketemu ama klien doank kok. Diajarin,
gimana harus bersikap sopan sama klien.
(tersenyum)

GERY
Ooh… baek donk kalo gitu si Big Boss, kirain
bakal langsung kawin sirih.

Pernyataan Gery menghasilkan gelak tawa dari anak-anak di kantor termasuk Lily
dan Jaka.

Lalu, mendengar suara berisik, Boss Joe pun keluar dari ruangannya.

BOSS JOE
Lily.
~ 27 ~ 
 

Lily mendekati Boss Joe.

BOSS JOE
(bicara pelan)
…jadi kamu masih disini?

Lily mengerti bahwa Boss Joe tahu keadaannya, dia pun tersenyum.

LILY
Pastinya, Boss.

Boss Joe pun menyunggingkan senyuman iritnya.

BOSS JOE
Bagus.

Dan dia pun kembali masuk ke ruangannya.

LINDA
Hey, kerjaan udah beres semua kah? Santai-
santai kita!

JAKA
Santai pala lu, ada tambahan dari Boss ini.
Aarrgh…

Mendengar suara Jaka, Lily tahu ada satu masalah lagi yang harus diselesaikan
olehnya. Lily pun kembali ke tempat duduknya.

Setelah melihat ke arah layar PC-nya, Lily melirik sebentar ke Jaka sambil
berpikir.

LILY
Er’ Jaka bisa bantu aku bentar gak?

Jaka langsung menatap Lily. Mikir bentar.

JAKA
…Gak bisa nunggu si abang Ririd aja ya? Gw
lagi sibuk ni.

LILY
Cuman bentar aja kok, gak bakalan nyita waktu
penting kamu.

Lily memberikan senyumannya yang tulus. Jaka pun tak tega lagi untuk menolak
permintaan dia dan langsung berjalan menuju Lily.

JAKA
Kenapa?
~ 28 ~ 
 

Jaka menunduk ke arah layar tepat disamping Lily yang sedang duduk.

LILY
Umm… pengen bikin grafis yang kaya di gambar
ini, bagusnya pake tool yang mana ya?

JAKA
Haah… masa yang beginian aja gak bisa sih?
Katanya 3.43

LILY
3.34 kok, he… maaf ya.

JAKA
Yang begini sih tinggal pake ini aja.

Jaka langsung menunjukan tool yang benar dilayar PC Lily.

JAKA (CONT’D)
…Udah itu tinggal di-smooth-in pake ini.

LILY
Ooh… yang itu juga donk.

Jaka hanya mendesah, agak malas.

JAKA
Ya yang ini, pake yang biasa aja, apply
image. Gampang kan?

LILY
Ooh… ok-ok…
(pause)
btw, dia temen aku.

JAKA
Hah?

Seperti lagi ngomongin masalah mereka, Lily tiba-tiba nyisipin kalimat


klarifikasi itu ke Jaka yang langsung bingung.

Lily menoleh ke Jaka yang mukanya hanya beberapa centi dari mukanya.

LILY
…cowok yang jemput aku, dia cuman temen…

Tanpa mempedulikan kebingungan Jaka yang masih menatap Lily, Lily langsung
memperhatikan layar lagi seperti tidak terjadi pembicaraan yang barusan.

JAKA
…oh…
~ 29 ~ 
 

Jaka pun kembali menatap layar, agak sedikit gugup dan berusaha untuk tidak
langsung menyelesaikan bantuannya.

LILY
Terus udah begitu digimanain?

JAKA
Ehm, ya udah gini, pake ini dulu… sori
bentar,

Jaka langsung menggeser kursi Ridwan ke samping Lily dan langsung duduk
sebelah Lily, menyamankan diri.

JAKA (CONT’D)
--nah pake yang ini ni.

LILY
Oh iya iya…

JAKA
Nah udah itu…

Wajah dingin Jaka pun berangsur-angsur menghilang, membuat Lily tersenyum


tenang sekarang.

FADE TO:

Haripun menjelang sore ke malam, anak-anak sudah pada siap untuk cabut dan
meninggalkan mejanya.

RIDWAN
Mau nongkrong kemana kita malam ini?!

GERY
Nongkrong di tempat tidur gw.

LINDA
Idem.

RIDWAN
Ah, ga asik…

Mereka beruntui pergi berjalan ke loby menuju pintu depan, termasuk Lily dan
Jaka.

JAKA
Kasiaan deh, yang pake busway menuju cempaka
putih.

Jaka mulai menggoda Lily lagi.


~ 30 ~ 
 

LILY
Usaha buat dapetin duid itu. Perjuangannya
berat, jangan diejekin si.
(manyun so imut)

JAKA
Sayang gw gak bawa helm dua.

LILY
Emang kalo ada mau nganterin ya?
(bales goda Jaka)

JAKA
Iye, lumayan, penghasilan tambahan jadi ojek.

LILY
Yeeey, diobjekin…

Lily dan Jaka mulai ketawa bareng.

LINDA
Kayanya Lily gak bakal butuh helm juga kalo
pake mobil.

Linda melihat dari jendela ke arah luar bersama Gery. Lily dan Jaka pun jadi
ikut penasaran ngeliatin.

Dan diparkiran depan kantor, terlihat Ponco yang kayanya sudah lama menunggu,
duduk di jok mobilnya dengan pintu terbuka. Jaka agak males.

JAKA
Ooh… temen jadi demen yak?

Lily terdiam sejenak. Lalu dia pun menoleh ke Jaka.

LILY
Yaah… kaya yang ngomong aja.

Jaka ngeh yang Lily maksud itu dia, dia agak memerah seraya Lily tersenyum
penuh arti kepadanya.

LILY
Duluan ya teman-teman.
(tersenyum)

ANAK-ANAK
Dah Lily, hati–hati…!

Lily pun keluar dari kantor.

EXT. DEPAN KANTOR KEBAGUSAN CITY – CONT’D


~ 31 ~ 
 

Lily berjalan menuju Ponco yang langsung sumringah melihat Lily kelar kerja.
Namun, sebelum Lily sampai ke Ponco, Jaka membuka pintu depan dan berteriak.

JAKA
(teriak)
Jadi masih ada kesempatan donk?!

Lily langsung berbalik. Dan memberikan senyumannya yang lepas, dibalas oleh
senyuman Jaka yang jail namun sumringah. Lily pun melanjutkan jalannya
mendekati Ponco.

Ponco mempersilahkan Lily masuk ke mobilnya, diikuti dia yang juga ikut masuk
dari pintu sopir. Dan mobil pun langsung bergerak.

PONCO
Jadi, gimana Hari Pertama nya?

Lily seperti merangkum sejenak semua yang terjadi hari ini dipikirannya. Lalu
dia hanya tersenyum, dan menoleh ke Ponco.

LILY
It got better.
(tersenyum)

FADE OUT

END OF SHOW

***