Anda di halaman 1dari 32

1

BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang.
Dalam ruang lingkup pengertian farmasi adalah ilmu yang mepelajari
cara membuat, mencampur, meracik formulasi obat, identifikasi, kombinasi,
analisis dan standardisasi/pembakuan obat serta pengobatan, termasuk pula
sifat-sifat obat dan distribusinya serta penggunaannya yang aman.
Seperti telah diketahui dari sediaan obat yang beredar dan digunakan,
tablet merupakan sediaan obat yang lebih disukai oleh para dokter maupun
pasien, dibandingkan dengan bentuk sediaan lain. Hal ini disebabkan karena
disamping mudah cara pembuatan dan penggunaannya, dosisnya lebih
terjamin, relatif stabil dalam penyimpanan karena tidak mudah teroksidasi
oleh udara, transportasi dan distribusinya tidak sulit sehingga mudah sampai
kepada pemakai. Secara ekonomis, sediaan ini relatif lebih murah harganya,
memberikan dosis yang tepat dari segi kimianya, bentuknya kompak dan
mudah transportasinya, memberikan kestabilan pada unsur-unsur aktifnya.
Tablet harus melepaskan zat berkhasiat kedalam tubuh dalam jumlah
yang tepat dan menimbulkan efek yang diinginkan (Lachman, 1986). Tablet
hanya memberikan efek yang diinginkan jika memiliki mutu yang baik.
Untuk menghasilkan tablet dengan mutu yang baik dan memenuhi
persyaratan, pemilihan dan kombinasi bahan pembantu memegang peranan
yang sangat penting dalam proses pembuatannya.
Telah diperkirakaan paling tidak 40% dari seluruh obat yang beredar di
pasaran di buat dalam bentuk tablet dan pada umumnya sebagian besar bahan
obat yang dikenal dalam bidang farmasi dapat diproses menjadi tablet.
Secara garis besar bahan obat yang digunakan per oral atau lewat mulut
untuk sediaan tablet terdiri dari bahan obat yang tidak larutan bekerja lokal
pada saluran pencernaan dan bahan yang larut, terdisolusi dalam usus dan
bekerja lokal pada saluran pencernaan dan bahan yang larut terdisalusi dalam
usus dan bekerja secara sistematik.
2

Pada percobaan ini, kami merancang formula tablet Amoksisilin
trihidrat karena Amoksisilin trihidrat dapat memperpanjang waktu kontak
dilambung, sehingga pelepasan obat cepat dan mudah diabsorbsi. Amoksisilin
trihidrat tidak stabil dalam kondisi basah/lembab dan tidak tahan panas,
sehingga dibuat dengan menggunakan metode granulasi kering.
I.2 Maksud dan Tujuan
I.2.1 Maksud Percobaan
Dapat mengetahui tata cara pelaksanaan praktikum teknologi
sediaan solida dalam bentuk tablet menggunakan granulasi kering.
I.2.2 Tujuan Percobaan
1. Mengetahui dan memahami teori umum tablet
2. Mampu membaca dan membuat resep tablet dengan metode
pembuatan tablet yang sesuai dengan zat aktif.
3. Mampu menghitung dosis dan bahan dari tablet yang dibuat.

.


3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Teori Umum
II.1.1 Pengertian Tablet
Tablet adalah sediaan padat kompak, dibuat secara kompak
cetak, dalam bentuk tabung pipih atau sirkuler, kedua permukaannya
rata atau cembung, mengandung satu jenis obat atau lebih dengan
atau tanpa zat tambahan (Farmakope Indonesia Ed. III, 6).
Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan dengan atau
tanpa bahan pengisi (Farmakope Indonesia Ed. IV, 4).
Tablet merupakan bahan obat dalam bentuk sediaan padat yang
biasanya dibuat dengan penambahan bahan tambahan farmasetika
yang sesuai (Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Ed. IV, 244).
II.1.2 Jenis-jenis Tablet
Jenis-jenis tablet yaitu (Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Ed.
IV, 246) :
1. Tablet Kompresi
Tablet kompresi dibuat dengan sekali tekanan menjadi
berbagai bentuk tablet dan ukuran, biasanya kedalam bahan
obatnya, diberi tambahan sejumlah bahan pembantu antara lain :
a. Pengencer atau pengisi, yang ditambahkan jika perlu kedalam
formulasi supaya membentuk ukuran tablet yang diinginkan.
b. Pengikat atau perekat, yang membantu pelekatan partikel
dalam formulasi, memungkinkan dibuat dan dijaga
keterpaduan hasil akhir tabletnya.
c. Pengahancur atau bahan yang dapat membantu
penghancuran, akan membantu memecah atau
menghancurkan tablet setelah pemberian sampai menjadi
partikel-partikel yang lebih kecil, sehinggalebih mudah
diabsorpsi.
4

d. Antilekat pelincir atau zat pelincir yaitu zat yang
meningkatkan aliran bahan memasuki cetakan tablet dan
mencegah melekatnya bahan ini pada punch dan die serta
membuat tablet-tablet menjadi bagus dan berkilat.
e. Bahan tambahan lain seperti zat warna dan zat pemberi rasa.
Setelah pencetakan beberapa jenis tablet mungkin harus
diberi lapisan dengan berbagai macam bahan.
Hampir kebanyakan tablet digunakan melalui mulut/oral,
tetapi beberapa macam dapat digunakan secara sublingual
(bawah lidah), dan vagina.
2. Tablet Kompresi Ganda
Tablet kompresi berlapis, dalam pembuatannya
memerlukan lebih dari satu kali tekanan. Hasilnya menjadi
tablet dengan beberapa lapisan atau tablet didalam tablet, lapisan
dalamnya menjadi inti dan lapisan luarnya disebut kulit.
Tablet berlapis dibuat dengan cara memasukkan satu
campuran obat kedalam cetakan dan ditekan, demikian pula
campuran obat sebagai lapisan berikutnya dimasukkan kedalam
cetakan yang sama dan ditakan lagi, untuk membentuk dua atau
tiga lapisan tergantung pada jumlah onat yang ditambahkan
secara terpisah dalam satu tablet berlapis. Biasanya tiap bahan
campuran mengandung unsur obat yang berbeda dan dipisahkan
satu dengan lainnya karena tidak tersatukan, untuk menyediakan
obat yang penglepasannya dalam dua tingkatan atau lebih atau
untuk penampilan tablet berlapis yang unik.
Pada umumnya tiap lapis diberi warna yang berbeda
sehingga berlapis-lapis dan berwarna-warni. Pada pembuatan
tablet berlapis yang mempunyai inti dalam ini ditengah-tengah
campuran bahan obat kedua yang dimasukkkan kedalam cetakan
yang sama supaya melingkupinya.

5

3. Tablet Salut Gula
Tablet kompresi ini mungkin diberi lapisan gula berwarna
dan mungkin juga tidak, lapisan ini larut dalam air dan cepat
terurai begitu ditelan. Gunanya bermacam-macam, melindungi
obat dari udara dan kelembaban serta member rasa atau untuk
menghindarkan gangguan dalam pemakaiannya akibat rasa atau
bahan obat. Faedah lainnya lagi, lapisan gula ini memberikan
penampilan yang manis. Kerugian dari lapisan gula ini adalah
pengolahannya membutuhkan waktu dan keahlian serta
menambah berat dan ukuran tablet. Tablet salut mungkin dua
kali lebih besar dan lebih berat dari pada tablet tanpa salut.
4. Tablet Berwarna Coklat
Lapisan coklat merupakan hal yang penting dalam sejarah
karena diwaktu itu hanya coklat yang dipakai untuk menyalut
dan mewarnai tablet. Sekarang ini coklat telah digantikan oleh
bahan-bahan pewarna lain seperti oksida besi yang dipakai
sebagai warna tiruan coklat.
5. Tablet Salut Selaput
Tablet kompresi ini disalut dengan selaput tipis daari
polimer yang larut atau tidak larut dalam air maupun
membentuk lapisan yang meliputi tablet. Biasanya lapisan ini
berwarna, kelebihannya dari penyalutan dengan gula ialah lebih
tahan lama, lebih sedikit bahan, waktu yang lebih sedikit untuk
penggunaannya. Selaput ini pecah dalam saluran lambung-usus.
6. Tablet Salut Enterik
Tablet salut enterik adalah tablet yang disalut dengan
lapisan yang tidak melarut atau hancur dilambung tapi di usus.
Dengan demikian membiarkan supaya tablet pindah melewati
lambung dan hancur serta diabsorpsi di usus. Teknik ini
digunakan dalam hal bahan obat dirusak oleh asam lambung,
mengiritasi mukosa lambung atau bila melintasi lambung
6

menambah absorpsi obat di usus halus sampai jumlah yang
berarti.
7. Tablet Sublingual atau Bukal
Tablet sublingual yaitu tablet yang disisipkan dipipi dan
dibawah lidah biasanya berbentuk datar, tablet oral yang
direncanakan larut dalam kantung pipi atau dibawah lidah untuk
diabsorpsi melalui mukasa oral. Cara ini berguna untuk
penyerapan obat yang dirusak oleh cairan lambung dan atau
sedikit sekali diabsorsi oleh saluran pencernaan. Walaupun
hanya sedikit obat yang diabsorbsi melalui mukosa mulut,
beberapa catatan penting supaya diperhatikan, nitrogliserin dan
banyak senyawa hormone steroid. Tablet dirancang untuk
pemberian disisipkan dipipi (seperti tablet progesteron) dibuat
supaya hancur dan melarut perlahan-lahan, sedang yang
digunakan melalui dibawah lidah (seperti tablet nitrogliserin)
akan melarut segera untuk memberikan efek obat dengan cepat.
8. Tablet Kunyah
Tablet kunyah lembut segera hancur ketika dikunyah atau
dibiarkan melarut dalam mulut, menghasilkan dasar seperti
krim dari manitol yang berasa dan berwarna khusus. Tablet-
tablet ini khususnya diperlukan dalam formula tablet untuk
anak-anak dan biasanya digunakan dalam sediaan dari tablet
multivitamin. Penggunaan lain dari tablet-tablet ini untuk
pemberian antasida dan antibiotika. Tablet-tablet ini dibuat
secara kompresi (tekanan).
9. Tablet Effervescent
Tablet effervescent yaitu tablet berbuih dibuat dengan cara
kompresi granul yang mengandung garam effervescent atau
bahan-bahan lain yang mampu melepaskan gas ketika
bercampur dengan air. Dalam perdagangan tablet analgesik yang
dibuat alkalis sering dibuat berbuih untuk mendorong lebih
7

cepat hancur dan melarutnya tablet ketika ditambahkan kedalam
air atau minuman yang berair.
10. Tablet Kunyah
Tablet ini bentuknya kecil dan biasanya silinder, dibuat
dengan cetakan (MTT) atau dibuat dengan kompresi (CTT), dan
biasanya mengandung sejumlah kecil obat keras. Kebanyakan
tablet ini dalam industri dibuat secara kompresi tetapi dalam
skala kecil dapat juga dibuat dengan cara mencetak, karena cara
mencetak ini lebih mudah dan dianggap lebih murah dari pada
tablet yang dibuat dengan kompresi.
Tablet triturat harus dapat cepat dan mudah larut
seluruhnya dalam air. Sehingga bila tablet ini dibuat dengan cara
kompresi, maka tekanan/kompresi yang diperlukan kecil.
Kombinasi dari sukrosa dan laktosa biasanya dipakai sebagai
bahan pengencer dan dalam formulanya selalu dihindari adanya
bahan yang tidak larut dalam air. Beberapa tablet triturate
biasanya digunakan untuk pemberian obat secara oral dan
beberapa untuk penggunaan dibawah lidah (seperti tablet
nitrogliserin).
Para ahli farmasi menggunakan tablet ini dalam mengolah
campuran obat untuk membuat bentuk sediaan cair atau padat
lainnya. Misalnya, tablet bias dengan mudah dimasukkan
kedalam kapsul untuk menyediakan obat keras dalam jumlah
yang tepat. Tablet ini oleh para ahli farmasi juga dipakai untuk
melindungi sediaan cair, seperti yang tertulis dalam resep,
dengan cara melarutkan sejumlah tertentu dari tablet dalam
sedikit air, kemudiaan dibuat sesuai yang diperlukan dengan
menggunakan obat cair yang telah diperkuat.
11. Tablet Hipodermik
Tablet hipodermik yaitu tablet untuk dimasukkan dibawah
kulit, merupakan tablet triturat, asalnya dimaksudkan untuk
8

digunakan oleh dokter dalam membuat larutan parenteral secara
mendadak. Dokter melarutkan sejumlah tablet yang diperlukan
dalam pelarut yang sesuai, dijaga sediaan ini dalam keadaan
steril semampu dia lakukan, dan membentuk larutan injeksi.
Tablet ini pada mulanya dimaksudkan untuk menolong
pada para dokter, supaya dia dapat membawa dalam tas obatnya,
macam-macam tablet hipodermik dan pelarut yang sesuai serta
menyiapkan obat injeksi yang berhubungan dengan volume dan
kekuatan obat yang diinginkan disesuaikan dengan kebutuhan
pasien secara perorangan. Tetapi kesukarannya adalah
mengusahakan sterilitas dan tersedianya obat dalam jumlah
besar, dalam bentuk yang dapat disuntikan, adanya beberapaobat
dalam disposable syringe telah mengurangi kebutuhan akan
tablet hipodermik.
12. Tablet Pembagi
Tablet pembagi yaitu tablet untuk membuat resep lebih
tepat bila disebut tablet campuran, karena para ahli farmasi
memakai tablet untuk pencampuran dan tidak pernah diberikan
kepada pasien sebagai tablet itu sendiri.tablet ini relatif
mengandung sejumlah besar bahan obat keras dan diolah untuk
membantu ahli farmasi dan memungkinkan mereka
mendapatkan dengan cepat ketepatan dalam mengukur obat
keras yang berpotensi dalam menyiapkan bentuk sediaan padat
atau cair lainnya. Pengencer atau dasar dari tablet biasanya larut
dalam air untuk memungkinkan membuat larutan berair dengan
jernih. Tablet-tablet ini dibuat dengan cara mencetak atau
kompresi. Bahan penghancur, pelincir yang tidak larut dalam
air, zat warna, zat penambah rasa dan penyalut tidak diperlukan
dalam pembuatan tablet ini. Terutama karena bahaya sekali jika
kurang hati-hati sehingga obat ini sampai kepada pasien,
sekarang ini tablet pembagi tidak digunakan lagi. Saat ini para
9

ahli farmasi lebih umum memakai tablet kompresi atau tablet
triturat yang dibuat untuk perdagangan dalam mencampur resep
dan obat-obat yang tidak tersedia sebagai bahan baku, tetapi
tersedia dalam bentuk sediaan obat.
II.1.3 Metode Pembuatan Tablet
Tablet dibuat dengan 3 cara umum, yaitu granulasi basah,
granulasi kering (mesin rol atau mesin slug) dan kempa langsung.
Tujuan granulasi basah dan kering adalah untuk meningkatkan aliran
campuran dan atau kemampuan kempa (FI IV, 5).
1. Granulasi basah (Pengantar bentuk sediaan farmasi, 261)
Metode granulasi basah merupakan yang terluas
digunakan orang dalam memproduksi tablet kompresi. Langkah-
langkah yang diperlukan dalam pembuatan tablet dengan
metode ini dapat dibagi sebagai berikut :
a. Menimbang dan mencampur bahan-bahan
b. Pembuatan granulasi basah
c. Pengayakan adonan menjadi pellet atau granul
d. Pengeringan
e. Pengayakan kering
f. Pencampuran bahan pelincir
g. Pembuatan tablet dengan kompresi.
2. Granulasi kering (Pengantar bentuk sediaan farmasi, 269)
Pada metode granulasi kering, granul dibentuk oleh
pelembapan atau penambahan bahan pengikat kedalam
campuran serbuk obat tetapi dengan cara memadatkan massa
yang jumlahnya beasr dari campuran serbuk, dan setelah itu
memecahkannya dan menjadikan pecahan-pecahan kedalam
granul yang lebih kecil. Dengan metode ini, baik bahan aktif
maupun pengisi harus memiliki sifat kohesif supaya massa yang
jumlahnya besar dapat dibentuk. Metode ini khususnya untuk
bahan-bahan yang tidak dapat diolah dengan metode granulasi
10

basah, karena kepekaannya terhadap uap air atau karena untuk
mengeringknnya diperlukan temperature yang dinaikkan.
Setelah penimbangan dan pencampuran bahan dengan cara
yang sama seperti pada granulasi basah serbuk di slugged atau
dikompresi menjadi table yang lebar dan datar dengan garis
tengah kira-kira 1 inci. Hal ini dapat dilakukan karena aliran
serbuk ke dalam mesin slugging dibawah oleh adanya rongga
besar dan tablet tidak memerlukan ukuran dan berat yang tepat.
Kempaan harus cukup keras agar ketika dipecahkan, tidak
menimbulkan serbuk berceceran.
Tablet kempaan ini dipecahkan dengan tangan atau alat
dan diayak dengan lubang ayakan sesuai yang diinginkan,
pelincir ditambahkan sebagaimana biasanya dan tablet dibuat
dengan dikempa. Aspirin yang terhidrolisis dengan adanya uap
air, biasanya dibuat menjadi tablet setelah slugging. Dan pada
metode slugging penggilingan yang memadatkan dapat
digunakan untuk menaikan kepadatan dari serbuk dengan
mengempanya diantara penggilingan dengan tekanan tinggi.
Bahan yang sudah dipadatkan kemudian dipecahkan, ditentukan
ukurannya dan diberi pelincir dan tablet dibuat dengan
pengempaan dengan cara yang biasa.
Kekurangan granulasi kering adalah (Kloe,2010) :
a. Memerlukan mesin tablet khusus untuk membuat slug
b. Tidak dapat mendistribusikan zat warna seragam
c. Proses banyak menghasilkan debu sehingga memungkinkan
terjadinya kontaminasi silang
3. Kompresi langsung (Pengantar bentuk sediaan farmasi, 271)
Beberapa granul bahan kimia seperti kalium klorida,
kalium iodide, amonium klorida dan metenamin, memiliki sifat
mudah mengalir sebagaimana juga sifat-sifat kohesifnya yang
memungkinkan untuk langsung dikompresi dalam mesintablet
11

tanpa memerlukan granulasi basah atau kering. Dahulu jumlah
bahan obat yang dapat dijadikan tablet tanpa melalui granulasi
lebih dahulu sangat sedikit. Pada waktu sekarang ini
penggunaan pengencer yang dikeringkan dengan penyemprotan,
meluas kepada formula-formula tablet tertentu daripada dengan
serbuk pengisi biasa, kualitas yang diinginkan untuk tablet
dengan kompresi langsung dan sejumlah produk-produk lainnya
sekarang banyak diproduksi dengan cara ini.
Tambahan lagi pengisi yang didorong atau dipaksa yang
telah dikembangkan memungkinkan pembuatan tablet-tablet
tambahan tertentu dengan kompresi lansung, sebab kerja
mengeluarkan udara dari pengisi pada serbuk curah ringan
membuatnya menjadi lebih rapat, dan memungkinkan mengalir
dengan tetap dan sempurna ke dalam rongga cetakan ketika
tablet dikompresi sehingga mengurangi penyebab terjadinya
capping Tu kerekatan dari tablet segera setelah dikompresi.
II.1.4 Komposisi Tablet
Komponen atau formulasi tablet kempa terdiri atas zat aktif,
bahan pengisi, bahan pengikat, disintegrant dan lubrikan, dapat juga
mengandung bahan pewarna dan lak (bahan warna yang
diabsorpsikan pada aluminium hidroksida yang tidak larut) yang
diizinkan, bahan pengaroma dan bahan pemanis (Ilmu Resep, 172).
1. Zat aktif : harus memenuhi syarat yang ditentukan oleh
farmakope.
2. Excipient atau bahan tambahan
a. Bahan pengisi (diluent) berfungsi untuk memperbesar
volume massa agar mudah dicetak atau dibuat. Bahan
pengisi ditambahkan jika zat aktifnya sedikit atau sulit
dikempa. Misalnya laktosa, pati, kalsium fosfat dibase, dan
selulosa mikrokristal.
12

b. Bahan pengikat (binder) berfungsi memberikan daya adhesi
pada massa serbuk sewaktu granulasi serta menambah daya
kohesi pada bahan pengisi, misalnya gom akasia, gelatin,
sukrosa, povidom, metilselulosa, CMC, pasta, pati
terhidrolisis, selulosa mikrokristal.
c. Bahan penghancur / pengembang (disintegrant) berfungsi
membantu menghancurnya tablet setelah ditelan. Misalnya
pati, pati dan selulosa yang dimodifikasi secara kimia, asam
alginate, selulosa mikrokristal dan povidon sambung-silang.
d. Bahan pelican (lubrikan / lubricant) berfungsi mengurangi
gesekan selama proses pengempaan tablet dan juga berguna
untuk mencegah massa tablet melekat pada cetakan.
Misalnya senyawa asam stearat dengan logam, asam stearat,
minyak nabati terhidrogenasi, dan talk. Umumnya lubrikan
bersifat hidrofob, sehingga dapat menurunkan kecepatan
disintegrasi dan disolusi tablet. Oleh karena itu, kadar
lubricant yang berlebih harus dihindari. PEG dan gram
lauril sulfat dapat digunakan, tetapi kurang memberikan
daya lubrikasi yang optimal dan diperlukan dalam kadar
yang lebih tinggi.
e. Glidan adalah bahan yang dapat meningkatkan kemampuan
mengalir serbuk, umumnya digunakan dalam kempa
langsung tanpa proses granulasi. Misalnya silica pirogenik
koloida.
3. Adjuvan
a. Bahan pewarna (colouring agent) dan lak berfungsi
meningkatkan nilai estetika atau untuk identitas produk.
Misalnya zat pewarna dari tumbuhan.
b. Bahan pengaroma (flavour) berfungsi menutupi rasa dan
bau zat khasiat yang tidak enak (misalnya tablet isap
penilisin), biasanya digunakan untuk tablet yang
13

penggunaannya lama dimulut. Misalnya macam-macam
minyak atsiri.
II.1.5 Masalah-masalah pada Tablet (Ilmu Resep, 175)
1. Binding : kerusakan tablet akibat massa yang akan dicetak
melekat pada dinding ruang cetakan.
2. Sticking / picking : perlekatan yang terjadi pada punch atas dan
bawah akibat permukaan punch tidak licin, ada lemak pada
pencetak, zat pelican kurang atau massa basah.
3. Whiskering : terjadi karena pencetak tidak pas dengan ruang
cetakan atau terjadi perlelahan zat aktif saat pencetakan pada
tekanan tinggi. Akibatnya, pada penyimpanan dalam botol, sisi-
sisi yang berlebih akan lepas dan menghasilkan bubuk.
4. Splitting / capping
Splitting : lepasnya lapisan tipis dari permukaan tablet
terutama pada bagian tengah. Capping : membelahnya tablet
dibagian atas. Penyebabnya adalah :
a. Daya pengikat dalam massa tablet kurang.
b. Massa tablet terlalu banyak fines, terlalu banyak
mengandung udara sehingga setelah dicetak udara akan
keluar.
c. Tenaga yang diberikan pada pencetakan tablet terlalu besar
sehingga udara yang berada diatas massa yang kan dicetak
sukar keluar dan ikut tercetak.
d. Formulanya tidak sesuai.
e. Die dan punch tidak rata.
5. Mottling : terjadi karena zat warna tersebar tidak meata pada
permukaan tablet.
6. Crumbling : tablet menjadi retak dan rapuh. Penyebabnya adalah
kurang tekanan pada pencetakan tablet dan zat pengikatnya
kurang.

14

II.2 Rancangan Formula
Tiap 650 Amoksisilin mengandung
Amoksisilin trihidrat 500 mg
Pati jagung 10 %
Mg stearat 1 %
Talk 0,3 %
Pati jagung 5 %
Avicel pH add 650 mg
II.3 Alasan Pnambahan
II.3.1 Alasan Formulasi
1. Alasan merancang formula Amoksisilin trihidrat karena
Amosisilin trihidrat dapat memperpanjang waktu kontak
dilambung, sehingga pelepasan obat cepat dan mudah
diabsorpsi.
2. Secara umum Amoksisilin trihidrat tersedia dalam bentuk
trihidrat.
3. Amoksisilin trihidrat tidak stabil dalam kondisi basah/lembab
dan tidak tahan panas, sehingga dibuat dengan menggunakan
metode granulasi kering.
II.3.2 Alasan Penggunaan Bahan
1. Pati jagung
a. Amilun dapat berfungsi sebagai bahan pengisi, pengikat dan
penghancur pada tablet dan kapsul (Yandi S., 3).
b. Amilum berfungsi sebagai bahan penghancur karena
granulnya mampu mengembang apabila kontak dengan air
dan amilosa merupakan komponen yang memiliki sifat
sebagai bahan penghancur karena kemampuannya untuk
mengembang (Yandi S., 41).
c. Pati jagung juga paling banyak digunakan dengan konsentrasi
5-10 % dalam granulasi kering (Pengembangan Sediaan
Farmasi, 208).
15

2. Mg stearat
a. Mg stearat digunakan sebagai bahan lubrican yang berfungsi
mengurangi gesekan selama proses pengempaan tablet dan
juga berguna untuk mencegah massa tablet melekat pada
cetakan (Ilmu Resep, 172).
b. Mg stearat merupakan lubrican yang paling efektif dan paling
banyak digunakan (Penembangan Sediaan Farmasi,209).
c. Kosentrasi Mg stearat antara 0,2-2 % (Pengembangan
Sediaan Farmasi, 209).
d. Untuk Mg stearat digunakan kabar maksimum 1 %
(Menejemen Farmasi Industri, 122).
e. Sedangkan Asam stearat dapat digunakan apabila Mg stearat
incompatibilitas fisika dan kimia dengan zat aktifnya
(Pengembangan Sediaan Farmasi, 210).
3. Talk
a. Talk sebagai glidan yang baik dan dapat dikombinasikan
dengan Mg stearat untuk memperbaiki sifat aliran dari granul
(Handbook of Pharmaceutical Granulation Tekhnolog, 2005).
b. Talk digunakan untuk memacu aliran serbuk atau granul
dengan jalan mengurangi gesekan antar partikel (Menejemen
Farmasi Industri, 122).
c. Kosentrasi talk yang biasanya digunakan 0,2-0,3 %.
4. Avicel pH 102
a. Avicel pH 102 ukuran partikelnya lebih besar, berguna untuk
meningkatkan sifat aliran (Pengembangan Sediaan Farmasi,
210).
b. Avicel pH 102 digunakan dalam keadaan kering (untuk
granulasi kering atau cetak langsung) (Menejemen Farmasi
Industri, 122).
c. Avicel digunakan sebagai bahan pengisi (diluent) yang
berfungsi untuk memperbesar volume massa agar mudah
16

dicetak atau dibuat. Bahan pengisi ditambahkan jika zat
aktifnya sedikit atau sulit dikempa (Ilmu Resep, 172).
d. Avicel pH biasanya digunakan dalam konsentrasi 5-20 %
(Pengembangan Sediaan Farmasi, 210).
II.4 Uraian Bahan
1. Amoksisilin (FI IV, 95/Excipient, 730)
Nama resmi : Amoxicillinum
Nama lain : Amoksisilin
RM / BM : C
16
H
19
N
3
O
5
S/ 419,45
Pemerian : Serbuk hablur, putih, praktis tidak berbau
Kelarutan :



Stabilitas :










Incompatibilitas :





Sukar Larut dalam air dan methanol, tidak larut dalam
benzena, dalam karbon tetraklorida dan dalam
kloroform.

Amoksisilin memiliki dua rute degradasi yakni
dipolimerisasi dan pembelahan hidrolitik dari cincin
-laktam. Dimerisasi (atau self-aminolysis)
amoksisilin berlangsung melalui serangan nukleofilik
oleh kelompok amino bebas dalam satu molekul pada
-laktam karbonil. Dalam molekul kedua dan pada
umumnya dasr katalisis oleh rantai samping amino
dan kelompok fenol terionisasi dalam molekul
amoksisilin lainnya yang gugus amino meningkat
ketika kelompok fenol hadir dalam bentuk terionisasi
dan stabil dalam kondisi kering.

Amoksisilin trihidrat teradsorpsi dari solusi
aluminium magnesium silikat (veegum) tetapi tidak
oleh magnesium trisilikat atau kaolin dalam kisaran
pH 2,1-3,2. Metal selulosa 0,5 % dan polisorbat
800,05 % diadsorpsi ke veegum sebesar 33 % dan
43,3 %.
17

Kegunaan : Zat aktif
Penyimpanan :

Kekuatan sediaan : 500
Dosis : Dewasa 250-500 mg
Anak-anak 50-100 mg
2. Pati jagung (FI III, 720 / Excipient, 695)
Nama resmi : Pati
Nama lain : Pati jagung
Pemerian : Serbuk hablur putih
Kelarutan : Larut dalam air panas
Stabilitas :







Incompatibilitas : Senyawa pengoksidasi kuat
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan : Sebagai bahan penghancur dan pengikat
Kosentrasi : 5-10 %
3. Mg stearat (FI IV, 515)
Nama resmi : Magnesii stearat
Nama lain : Magnesium stearat
RM / BM : C
36
H
30
MgO
4
/ 591,25
Pemerian :

Kelarutan :

Pati kering stabil jika dilindungi dari kelembaban
tinggi. Bila digunakan sebagai pengencer atau
disintegran dari dosis, pati dianggap lembab dalam
kondisi penyimpanan narmal. Namun, solusi pati atau
pasta jika dipanaskan secara fisik tidak stabil dan
mudah diserang oleh mikroorganisme untuk berbagai
turunan tepung dan pati yang dimodifikasi yang
memiliki sifat fisik yang unik.
Dalam wadah tertutup rapat, pada suhu kamar
terkendali
Praktis tidak larut dalam air, dalam etanol 95 % dan
dalam eter

Serbuk halus, putih dan mudah melekat,
bau lemah
khas

18

Stabilitas :

Incompatibilitas :




Kegunaan : Sebagai lubrican
Kosentrasi : 0,2-2,0 %
4. Talk (FI IV, 771)
Nama resmi : Talkum
Nama lain : Talk
Pemerian :

Kelarutan : Tidak larut hampir semua pelarut
Stabilitas :



Incompatibilita : Incompatibel dengan senyawa surfaktan
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan : Sebagai glidan
Kosentrasi : 0,2-0,3 %
5. Avicel pH MCC tipe pH 102 (Exxipient, 155)
Nama resmi : Cellulose Microcrystalline
Nama lain : Avicel pH
RM / BM : (C
6
H
10
O
5
) / 36.000
Pemerian :

Kelarutan :

Mg stearat disimpan dalam wadah tertutup baik dan
ditempat yang sejuk dan kering.

Incompatible dengan asam kuat, alkali dan garam
besi, menghindari pencampuran dengan bahan
pengoksidasi kuat. Mg stearat tidak dapat digunakan
pada produk yang mengandung Aspirin, vitamin dan
alkaloid.
Srbuk hablur, sangat halus, mudah melekat pada kulit,
bebs dari butiran warnaputih atau putih kelabu.
Talk merupakan bahan yang stabil dan daapat
disterilkan dengan pemanasan pada suhu 160C selama
1 jam. Talk juga dapat disterilkan oleh paparan etilen
oksida atau radiasi gamma.
Tidak berbau, bubuk kristal terdiri dari partikel
berpori

Sedikit larut dalam 5 % b/v larutan natrium hidroksida
praktis tidak larut, asam encer dan sebagian besar
pelarut organik.
19


Stabilitas :
Incompatibilitas :

Penyimpanan :

Kegunaan : Sebagai pengisi
Kosentrasi : 5-29=0 %


mikrokristal selulosa stabil dengan bahan higroskopis

Mikrokristalin selulosa tidak cocok / kompatibel
dengan oksidatir kuat.
Dalam wadah tertutup baik ditempat yang sejuk dan
kering.
20

BAB III
METODE KERJA
III.1 Alat yang digunakan
1. Alu
2. Ayakan rang nyamuk
3. Kertas grafik
4. Kertas minyak
5. Lap kasar
6. Lumpang
7. Pipet
8. Sendok tanduk
9. Sudip
10. Timbangan ohaus
III.2 Bahan yang digunakan
1. Alkohol
2. Amoksisilin trihidrat
3. Avicel pH 102
4. Mg stearat
5. Pati jagung
6. Talk
7. Tissue
III.3 Perhitungan Bahan
1. Per dosis
a. Amoksisilin trihidrat 500 mg = 0,5 g
b. Pati jagung 10 % =

x 650 mg = 65 mg = 0,065 g
c. Mg stearat 1 % =

x 650 mg = 6,5 mg = 0,0065 g


d. Talk 0,3 % =

x 650 mg = 1,95 mg
= 0,00195 g
e. Pati jagung 5 % =

x 650 mg = 32,5 mg
= 0,0325 g
21

f. Avicel pH 102 6,7 % =

x 650 mg = 43,5 mg
= 0,0435 g
2. Per batch
a. Amoksisilin trihidrat = 500 mg = 0,5 g
= 0,5 g x 100 tab = 50 g
b. Pati jagung 10 % =

x 650 mg = 65 mg = 0,065 g
= 0,065 g x 100 tab = 65 g
c. Mg stearat 1 % =

x 650 mg = 6,5 mg = 0,0065 g


= 0,0065 g x 100 tab = 0,65 g
d. Talk 0,3 % =

x 650 mg = 1,95 mg
= 0,00195 g
= 0,00195 g x 100 tab = 0,195 g
e. Pati jagung 5 % =

x 650 mg = 32,5 mg = 0,0325 g


= 0,0325 g x 100 tab = 3,25 g
f. Avicel pH 102 6,7 % =

x 650 mg = 43,5 mg = 0,0435 g


= 0.0435 g x 100 tab = 4,32 g
III.4 Perhitungan Dosis
1. Perhitungan Dosis
a. Untuk BB 6-8 kg = 50-100 mg (RPS, 1186).
8 kg =

x DM
=

x 40800 mg
= 94,1188,2 mg
Jadi, BB untuk 8 kg = 3 x sehari

tab
3 x sehari

tab
Untuk 5 tahun ke bawah disarankan dibuat puyer atau sirup.
Dengan BB 68 kg dosis 50100 mg, karena umur dibawah 5 tahun
sulit untuk menelan tablet.

22

b. Dewasa, anak-anak 20 kg (250-500 mg) / tiap 8 jam (RPS, 1186).
1) Untuk umur 6-8 tahun
Umur 8 tahun ke bawah :
Rumus young =

x DM
=

x 250-500 mg
=

x 250-500 mg
= 83,33-166,66 mg
Tidak memenuhi aturan pakai atau dosis terapi
Umur 8 tahun ke atas
Rumus dilling =


= 100-200 mg
Tidak memenuhi aturan pakai atau dosis terapi
Umur 9 tahun =

x 250-500 mg
= 112,5-225 mg
Tidak memenuhi aturan pakai atau dosis terapi
Umur 10 tahun =


= 125-250 mg
Aturan pakai = 3x sehari tab
Umur 12 tahun =


= 150-300 mg
Umur 15 tahun =


= 187,5-375 mg
23



Umur 18 tahun =


= 225-450 mg
Umur 19 tahun =


= 237,5-475 mg
Jadi, aturan pakai umur 10-19 tahun 3x sehari tab
Umur 20 tahun =


= 250-500 mg
Aturan pakai = umur 20 tahun keatas 3-4x sehari 1 tab
III.5 Cara Kerja
1. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan
2. Dibersihkan alat yang akan digunakan
3. Dihitung semua bahan
4. Ditimbang bahan sesuai perhitungan bahan
5. Digerus zat aktif Amoksisilin trihidrat 0,5 g, hingga halus
6. Ditambahkan zat pengisi Avicel pH 102 sebanyak 0,0435 g, digerus
hingga halus
7. Ditambahkan zat penghancur dan pengikat Pati jagung sebanyak 0,065
g . kemudiaan digerus hingga halus dan homogen
8. Setelah fase dalam dicampur, campuran serbuk dibuat slug
9. Slug kemudian dihancurkan kembali untuk dibuat menjadi granul
10. Dilakukan evaluasi granul
11. Ditambahkan pelincir Mg stearat sebanyak 0,0065 g. kemudiaan
digerus hingga halus
12. Ditambahkan glidan Talk sebanyak 0,00195 g, digerus hingga halus
24

13. Ditambahkan penghacur Pati jagung sebanyak 0,0325 g. kemudiaan
digerus hingga halus dan homogen
14. Dikempa cetak pada tekanan tinggi, sehinnga menjadi tablet besar yang
tidak berbentuk baik
15. Dilakukan evaluasi tablet
16. Setelah dievaluasi, tablet dikemas dalam wadah dan diberi etiket.

25

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil Pengamatan
Evaluasi Granul
1. Uji sudut diam
Sudut diam dihitung dengan rumus :
Tan =


Ket : = sudut diam
h = tinggi timbunan
d = diameter timbangan granul
Dik : bobot awal granul = 29,2097 g
h = 2,5 cm
d = 9 cm
Dit : Tan ?
Jawab : Tan =


= Tan =


= 0,5
Tan 0,5 = 26,5
0

Jadi, uji sudut diam dari granul adalah 26,5
0
2. Uji kecepatan alir
Kecepatan alir dihitung dengan rumus :
Kecepatan alir = bobot granul
Waktu alir
Dik : Bobot granul = 29,2097 g
Waktu alir = 180 detik
Dit : kecepatan alir ?

26

Jawab : Kecepatan alir = Bobot granul
Waktu alir
= 29,2097
180
= 0,16
g
/
detik
Jadi , kecepatan alir dari granul adalah 0,16
g
/
detik
3. Bobot jenis sejati
Bobot sejati dihitung dengan rumus :
BJ paraffin =



BJ sejati =



Ket : (a) Ditimbang piknometer 50 ml yang kosong
(b) Piknometer yang diisi dengan paraffin cair dan ditimbang
kembali
(c) Granul sampel sebanyak 1 g diisikan kedalam piknometer
kosong kemudian ditimbang
(d) Paraffin cair ditambahkan kedalamnya sehingga penuh dan
ditimbang kembali
Dik : (a) = 20,7 (b) = 41 (c) = 21,8 (d) = 42
Dit : BJ sejati ?
Jawab : BJ paraffin =



=



=



= 0,83
g
/
ml
BJ sejati =



BJ sejati =



=



=


27

= 9,13
Jadi , bobot jenis sejati dari granul yang di dapat adalah 9,13
4. BJ nyata, BJ mampat, Porositas
Dapat dihitung dengan rumus :
BJ nyata =



BJ mampat =



Porositas = [ 1


] x 100%
Dik : Bobot granul = 29,2097 g
V
awal
= 53 ml
V
mampat
= 37 ml
Dit : porositas ?
Jawab : BJ nyata =


=


= 0,55
g
/
ml
BJ mampat =





= 0,78
g
/
ml
Porositas = [ 1


] x 100%
= [ 1

] x 100%
= ( 1 0,70 ) x 100%
= 0,3 x 100%
= 30 %s
Jadi , porositas dari granul adalah 30%

Evaluasi tablet
1. Keseragaman bobot =


%
Tablet 1 =


%
= 4,6 %
Tablet 2 =


%
= 3,8 %
28

Tablet 3 =



= 8,4 %
Tablet 4 =



= 0,7 %
Tablet 5 =



= 3,0 %
Tablet 6 =



= 6,1 %
Tablet 7 =



= 0,7 %
Tablet 8 =



= 9,2 %
Tablet 9 =



= 6,9 %
Tablet 10 =



= 10 %
Tablet 11=



= 6,9 %
Tablet 12 =



= 5,3 %
Tablet 13 =



= 2,3 %
Tablet 14 =



= 8,4 %
29

Tablet 15 =



= 6,9 %
Tablet 16 =



= 8,4 %
Tablet 17 =



= 1,5 %
Tablet 18 =



= 3,0 %
Tablet 19 =



= 3,0 %
Tablet 20 =



= 6,1 %
Kesimpulannya : Dilihat dari hasil pengamatan sediaan
Amoksisilin tersebut tidak memenuhi
syarat, karena ada lebih dari 2 tablet yang
menyimpang dari kolom A. Jadi sediaan
tablet Amoksisilin tidak bisa dipasarkan.

d. Perhitungan Kerapuhan =

x 100 %
=



= 33,10 %






30

IV.2 Pembahasan
1. Uji sudut diam
Sudut diam merupakan sudut tetap yang terjadi antara timbunan
partikel bentuk kerucut dengan bidang horizontal. Jika sejumlah granul
atau serbuk dituang ke dalam alat pengukur, besar kecilnya sudut diam
dipengaruhi oleh bentuk ukuran dan kelembaban serbuk. Bila sudut diam
lebih kecil atau sama dengan 30 menunjukkan bahwa serbuk dapat
mengalir bebas, bila sudut lebih besar atau sama dengan 40 biasanya
daya mengalirnya kurang baik (Lachman et al, 1994).
Berdasarkan hasil pengamatan uji sudut diam dari granul di dapat
hasil 26.5
0
, hal ini menunjukkan bahwa rancangan formula kami daya
mengalir serbuknya baik, karena sesuai dengan literatur yang
menyatakan bahwa bila sudut diam lebih kecil dari 30
0
menunujukkan
serbuk dapat mengalir bebas. Jadi, sudut diam dari serbuk amoksisilin
trihidrat daya mengalirnya baik.
2. Uji kecepatan alir
Parameter yang digunakan untuk mengevaluasi massa tablet adalah
pemeriksaan laju alirnya. Massa tablet dimasukkan sampai penuh ke
dalam corong alat uji waktu alir dan diratakan. Waktu yang diperlukan
seluruh massa untuk melalui corong dan berat massa tersebut dicatat.
Laju alir dinyatakan sebagai jumlah gram massa tablet yang melalui
corong perdetik (Lachman et al, 1994).
Kecepatan alir dari granul di dapat hasil 0,16
g
/
detik,
sedangkan
untuk syarat dari kecepatan alir yaitu sifat alir suatu granul dikatakan
baik jika waktu alir tidak lebih dari 10 detik, jadi kecepatan alir dari
granul formula kami baik.
3. BJ nyata, BJ mampat, Porositas
Pengujian BJ nyata dan BJ mampat bermanfaat untuk menentukan
porositas dari granul yang terbentuk dengan syarat 10-90%. Perhitungan
porositas dilakukan untuk mengetahui kelarutan granul dalam pelarut.
31

Porositas yang di dapat dari pengujian ini adalah 30%, jadi
porositas atau ruang kosong antar partikel dalam formula ini masuk
dalam range porositas pada syarat 10-90%.










32

BAB V
PENUTUP

V.1 Kesimpulan
Dilihat dari evaluasi granul, Amoksisilin berdasarkan hasil pengamatan
uji sudut diam dari granul di dapat hasil 26.5
0
, kecepatan alir dari granul di
dapat hasil 0,16
g
/
detik
dan porositas yang di dapat dari pengujian ini adalah
30%. Jadi, amoksisilin trihidrat daya mengalirnya baik dan ruang kosong
antar partikel dalam formula ini masuk dalam range porositas pada syarat 10-
90%.
Dilihat dari evaluasi tablet, sediaan Amoksisilin tersebut tidak
memenuhi syarat, karena ada lebih dari 2 tablet yang menyimpang dari kolom
A. Jadi sediaan tablet Amoksisilin tidak bisa dipasarkan.
V.2 Saran
1. Untuk praktikan harus lebih teliti dalam menimbang, mengukur, dan lebih
hati-hati dalam menggunakan alat.
2. Untuk laboratorium agar melengkapi alat dan bahan yang masih kurang,
agar praktikum dapat berjalan sesuai prosedur.

Anda mungkin juga menyukai